Hal-Hal yang Bikin Gue Berat Ninggalin Semarang

Setelah kuliah gue selesai, itu artinya masa-masa hidup gue di Semarang juga udah selesai. Mungkin kedengarannya klise banget, tapi gue emang harus bilang kalo ternyata waktu 4,5 tahun yang gue habiskan buat kuliah itu rasanya cepet banget. Rasanya baru kemarin gue mau ospek, eh.. tau-tau begitu gue bangun tidur malah udah di wisuda. Ah, dasar waktu...

Karir gue sebagai anak kuliah udah berakhir. Otomatis gue harus balik ke kampung halaman gue di kota Pemalang untuk ninggalin kota Semarang. Kalo aja ini yang namanya hubungan, mungkin bisa dikatakan gue terpaksa ‘putus’ sama kota Semarang karena keadaan.

Dulu, awal-awal gue kuliah di Semarang, tiap dua minggu sekali gue pasti pulang ke Pemalang untuk menjalani proses perbaikan gizi. Tapi menjelang masa-masa terakhir gue kuliah, gue udah bener-bener ngerasa betah banget di Semarang, bahkan berbulan-bulan gue enggak pulang Pemalang. Rasanya, Semarang udah jadi kota yang sangat nyaman buat gue tinggalin. Sekalipun gue memang kadang sengsara kalo di akhir bulan.

Sekarang, saat gue tiba-tiba harus pulang ke Pemalang, mungkin untuk seterusnya, gue ngerasa berat dan agak-agak gak rela. Sebenernya ada beberapa hal yang bikin gue berat buat ninggalin Semarang, diantaranya ini:


1. Gramedia
Sejak kecil gue suka banget baca buku. Mulai dari baca komik sampai baca buku saku pramuka. Udah dari jaman SD, gue suka koleksi yang namanya buku. Sayang... di kota kelahiran gue, Pemalang. Gak ada yang namanya Gramedia. Bahkan toko buku pun enggak ada. Kalopun ada, yang dijual adanya semacam buku Juz Amma, Kumpulan do'a sehari-hari dan 30 hari menguasai Jurus Rajawali Terbang.

Masa kecil gue adalah masa yang haus akan buku bacaan, itu sebabnya tiap ada yang namanya pameran buku di kota Pemalang. Gue bisa jadi cowok khilaf. Gue jadi liar ngeborong buku sana sini. Gak peduli habis duit ratusan ribu.

Sejak kuliah di Semarang, gue mengenal gramedia. Gue seolah telah menemukan kepingan dalam diri gue yang telah lama hilang. Sejak saat itu, gue jadi cowok bermuka sangar yang sebulan bisa bolak balik ke Gramedia sampe delapan kali. Bahkan bisa lebih.

Yang bawah itu koleksi novel gue, dan sekarang gue galau kalo beli novel keluaran terbaru

Kegilaan gue ngapelin gramedia bukan tanpa alasan. Semuanya berjalan lancar karena cewek gue juga kebetulan juga hobi sama baca buku. Bedanya, kalo cewek gue, Shasa bacaannya Novel-novel yang tebelnya kayak kulit badak, kalo gue ya buku-buku yang tebelnya biasa aja dan bergenre komedi.

2. Kios Buku Bekas
Kios buku bekas bisa dikatakan sebagai penebus dosa masa lalu gue. Ya, jaman gue sekolah dulu. Nyari komik atau novel naudzubillah min dzalik susahnya. Gue cuma bisa menikmati komik-komik yang ada di persewaan buku dengan sistem hari ini minjem besoknya kudu dibalikin.

Kios buku bekas di Semarang yang gue tau ada dua. Pertama di lantai dua Pasar Johar, Kedua di deket stadion Diponegoro. Walopun cuma dua yang gue tau, tapi dalam satu lokasi itu ada sekitar sepuluh lebih kios buku. 

Beberapa koleksi buku gue
Gue sering menebus dosa masa lalu gue di tempat ini. Novel lupus, komik Pedang Tujuh Bintang, Doraemon, Detective Conan kebanyakan gue dapetin disini. Bukannya gue gak mau beli yang asli di Gramedia. Ini karena kebanyakan komik sama novelnya udah enggak cetak ulang lagi.

Gara-gara kios buku bekas ini juga perburuan gue terhadap novel-novel karya R.L. Stine seperti: Fear Street, Nightmare Hour dan Goosebumps bisa gue lengkapi dan sekarang hanya beberapa seri saja yang masih belum gue lengkapi.


3. Jalanannya
Mungkin gue pengangguran banget kali yak, jalanan aja dikangenin. Tapi beneran... Gue kangen sama suasana kota Semarang. Jalanan yang kadang macet kadang lancar kayak orang buang air besar. Jalanan yang kadang terasa kampret banget karena Semarang kalo siang panasnya udah kayak neraka tingkat 18. Ternyata, gue bisa juga kangen dengan hal-hal yang sering bikin gue mengeluh.



Gue juga kangen...  Kadang kalo musim hujan, gue suka naik motor sambil hujan-hujanan, apalagi kalo lagi gak bawa jas hujan. Daerah simpang lima, Pasar Johar, Taman KB, daerah Pahlawan dan juga daerah kos-kosan gue.. entah kenapa bikin gue kepikiran mulu. Jalanan kota Semarang, gak tau gimana gue ngungkapinnya. Yang jelas, gue betah banget kalo lagi di jalan nikmatin suasana kota Semarang.


4. Mall & Tempat Makan
Semarang telah mendidik gue menjadi anak gaul! Walaupun sampe sekarang gue masih gagal jadi lelaki gaul. Tapi karena hidup di Semaranglah gue jadi kenal tempat-tempat makan semacam Martabak House, KFC, sampai Pizza Hut.

Di kota gue, Pemalang. Tempat makan kayak gitu belum pernah ada. Sekalinya ada tempat makan berbau ayam-ayam kayak KFC. Namanya warung Mie Ayam. Klimaks banget gaulnya...

 Sori kalo gue alay, makan aja di poto.. Ya maklumin aja, gue jarang makan enak, ini buat kenang-kenangan aja kok :/

Gara-gara di Semarang, gue jadi tau kalo makan steak itu jangan pegang piringnya, soalnya panas. Dulu debut gue makan steak, gue pernah megang dan refleks teriak 'aw!', hampir satu ruangan semuanya tertuju pada gue. Tiba-tiba cewek gue ngeluarin jurus menghilangnya dan tau-tau udah pindah meja. Kemudian pura-pura gak kenal sama gue.

Selama berkarir di Semarang gue juga akhirnya jadi tau kalo makan steak, pegang garpunya di tangan kiri, pegang pisaunya di tangan kanan. Gue dulu pernah kebalik megangnya. Untung diingetin sama cewek gue.

5

6. Kenangan
Gue enggak pernah nyesel kuliah di Semarang. Sekalipun gue enggak kuliah di kampus negeri atau di luar Jawa Tengah. Tapi cukup banyak hal hebat yang gue alami selama 4,5 gue kuliah.

Di Semarang, gue pernah jadi korban bisnis MLM. Dan kalo gue ngingetnya, gue gak nyesel sama sekali.. Gue juga pernah touring bareng anak-anak kelas gue, ke Guci di Tegal, ke Jogja dua kali, dan juga ke Jepara. Dulu, kelas gue memang kelas yang kompaknya sampai bikin jaringan teroris Al Qaeda pada ngiri.


Di Semarang... gue dapet banyak temen dan gue juga dapet banyak musuh. Musuh kadang juga perlu dikenang, dan buat gue hal itu bukanlah sesuatu yang pahit walaupun juga enggak manis. Gue punya banyak temen, dan mereka begitu baik. Walaupun sedikit yang bener-bener bisa jadi sahabat buat gue, tapi jadi 'temen' aja mereka udah baik banget. Kenangan nongkrong bareng, begadang bareng, bikin acara bareng, futsal bareng... gak akan pernah bisa gue lupain.

Gue yakin, setelah kuliah selesai. Hal-hal itu menjadi sesuatu yang sangat istimewa sekali yang bisa dikatakan hampir mustahil untuk bisa diulang kembali.

Mungkin saat ini gue masih nyaman menikmati momen kebebasan setelah wisuda di Pemalang. Tapi, gue punya keyakinan dalam diri gue sendiri, bahwa suatu saat nanti gue bakalan balik ke Semarang lagi. Menikmati hidup di sana dan melepas rindu gue akan banyak hal yang ada di sana.

51 Upil

aaaa jadi pengen nangis :'( ,gimana nasibku ntar kalau dah gak di semarang hiuhiu bakal kangen semuanya juga tentunya, wahh nangis !

Reply

aduh bang.. ini ngingetin saya gimana nanti kalo lulus high school.. Akkk.. saya pasti juga nginget kenangan indah itu, termasuk kenangan indah sama patjar.. (eh lupa, saya kan gak punya patjar)

oke bang, nasib hidup kita sama, dikota saya juga gak ada gramedia. jadi kalo pengen beli buku, harus nyuruh temen saya untuk beliin ke SBY. termasuk buku cancut marut yang sampai sekarang belum nemuin di Gramedia SBY..

Reply

Gue jadi ikut terbawa suasana nih, bang.
Intinya ini jauh beda tentang gimana rasanya sewaktu gue melakukan perpindahan rumah. Walau dari jakarta ke tangerang, itu membuat gue sulit melupakan kenangan-kenangan yang udah gue buat di jakarta. Dari temen, tongkrongan, jalanan, pacar, pokoknya banyak deh. Mungkin apa yang gue rasain, hampir sama dengan apa yang lo rasain, bang. Kalau pun itu nggak sama, berarti kita belum jodoh. Hahaha. :"D

Reply

Sedih ya bang. Aku emang belum pernah ngerasain pindah dari Semarang ke Pemalang, tapi aku bisa ngertiin perasaan kamu kok bang :'|

Reply

wih, banyak banget koleksi bukumu dotz. kalau kita sekota, ke (mantan) kost-an mu terus aku buat minjam buku hahaha

yang namanya perpisahan pasti berat. apalagi sampai 6 poin gini.

eh, ternyata kalau foto bareng makanan kamu ganteng juga ya dotz hahaha

Reply

Aaa.. Gue di mana pun ada gramed jadi suka khilaf sekarang. Dulu mah, boro-boro beli, sekarang tiap ke gramed gue serasa di rampok. :(
Btw, kenapa ngga cari kerja di Semarang aja dot?

Reply

kenapa nggak nyari kerja disana ajah bang? kan biar terus bareng... ehmmm patjar lo juga. gue kasih tau ajah bang LDR itu ga enak, hahaha kalo lo udah tau itu si ya sukur.

bener banget ya kenangan itu bukan cuma yang asik2nya ajh, tapi yang apes yang nggak enak2 juga sebenernya susah banget dilupain..

Reply

Entah kenapa baca tulisan ini saya terbawa dan masuk ke dalam ceritanya. Mengalir aja baca. Keren. Jokesnya juga keren-keren. Diculik bisa kali ya? :)

Mungkin pada saag itu saya yang lagi mumet2nya sama kuliah, mungkin aja setelah kelar entar saya bakalan ngerasarin apa yang kamu rasakan sekarang, dot!!

Asli, saya masih berusahan membayangkan gimana model rambut kamu jaman dulu.. gagal mulu

Reply

Mau gak mau emang suatu saat bakalan ada yang namanya pisah..
Emang harus ngerasain nyesek jadinya :')

Reply

Jangankan patjar, bolpen aja lo gak punya.. Minjem mulu.

Broh, kapan kalo mau gaul kalo gitu mulu. Pesen onlen kan bisa (¬,¬”)

Reply

Ya, pisah emang selalu nyesek..
Seperti halnya memulai sesuatu yang baru sedangkan kita sendiri masih kepikiran terus sama yang lama..

Kita jodoh kok, kapan kamu nikahin aku?

Reply

Kalo kamu bisa ngertiin aku.. Temui orang tuaku sekarang dan lamar aku!

Reply

Sekalian aja pinjem celana dalem gue juga. Gue gpp kok..

Kalo gue ganteng, nikahin gue. Sekarang.. Jangan cuma bisa gombalin gue aja!

Reply

Diem2 gramed suka menghipnotis dan bikin lupa diri.

Belum dapet gue di Semarang, kalopun ngajar jadi guru honorer gajinya enggak nutup.

Reply

Masih mikir kerjaan apa yang bisa buat hidup di Semarang Pik, kalo jadi guru honorer sih yang ada gue kayak kuliah lagi,

Iya, setiap kenangan itu kan bagian hidup~

Reply

Aaah elo bay, selalu gitu sama gue (ʃ⌣ƪ)

Iya bay, nikmatin aja masa2 kuliah lo.. Walopun bikin stres.

Gak usah dibayangin, ntar malah bikin lo jadi kepengen nyobain jadi homo.

Reply

Semarang kaline banjir ;D makasih ya uda visit ke blog aku, bahasa Inggrisnya gampang ko bahasa sehari-hari aja hehehe. Follow-follow an yuk ;)

Join my Mini Giveaway, win lots of cute and pretty fashion stuff. Open worldwide till January 27th. Click here.
Cheers,
Karina Dinda R. ♥
BLOG | TWITTER | INSTAGRAM

Reply

stadion Diponegoro gudangnya buku bekas, aku juga pernah kesan nyari buku untuk bahan skripsi.
baca tulisan ini cuma satu yang jadi pikiran, beneran udah punya patjar?
aku cemburu tau...
ahahaha...

Reply

Bahasa sehari-hari pun gak paham aku~

Sedih jadi cowok yang gak bisa bahasa inggris :|

Oke, segera difollow~

Reply

iyasih ya, dunia kuliah sering ngenalin kita ke dunia hedon kayak gitu,,,emang beda banget ya pemalang sama semarang...meski kedengaran mirip kalo diucapin...hahaha
koleksi novelnya banyak juga ya....dan bukan novel menye-menye... kayaknya sih...
cieee...mesra banget sama mbak patjar...kalo gue dulu nyekripsi bareng pas status patjar udah berubah jadi...ah sudahlah...

dan..yup..kenangannya itu lohh...tapi kalo gue sih, justru kenangan itu yang bikin gue pengen cepet2 ninggalin suatu kota...bahahaha

Reply

Bilang aja nyari skripsi bekas. Terus ganti covernya aja.

Sori, kamu udah gak menarik lagi jadi cowok di mata aku.

Reply

gramedia emang jahat banget, entah pake hipnotis apa tapi bisa banget bikin betah disana.
semarang kini tinggal kenangaaaan~
kenapa gak kerja di semarang aja bang? biar gak ada ldr ldr an?
dan lagi.... aku baru aja tau kalo bang edot punya patjar :| entah aku yang kudet ato gimana ya haha

Reply

pindah emang selalu menyebalkan ya dotz, tapi ya gitulah kita harus banyak belajar dari perpindahan, walau sedih kita harus berpikir positif, karena selalu ada indah dalam kata pindah. :3

Reply

Koleksi bukunya banyak banar ehh --''
wkwk..
itu cewek mu? cantik ya? boleh minjem?
#kurangajar

Reply

Waduuh. udah lama gak singgah ke blog loe bang, sekali berkunjung malah di suguhin header yang horror bgt kek gitu.. -_____________- Pufttt... *SeduhBaigon

Reply

kok jadi pengen galau juga yak :")
gue juga baru aja tahun kemaren bejubel ikut tes masuk ptn, eh skrg udah semester 2, mungkin besok gue udah wisuda kali yak :") hmm

Reply

Wah gue pikir lo asli semarang dot, pamalang itu dimana sih? Semacam kabupatennya pamalang? Atau daerah bawah tanah gitu? :/ #ehh

Aakkk kios buku bekasss... Gue suka beli buku2 bekas, apalagi yg udah gak ada di toko buku. Di tempat gue gak ada kios buku bekas, jd kalo mau beli gue sering mesen ke temen di yogya. Pfft

Selamat menjalani status pengangguran pak guru.. :) Ujian baru dimulai..

Reply

Gue baru sadar, trnyata ad kota yg ga ad gramedianya yak. Gue trut berduka, bang.
Gue jga mau ngumpulin komik, mau beli d gramed mahal, tpi smpe skrg blom ktmu tmpat kioas loak gtu.
Lo tuh blg klo lo d suapin, bang. Ah.... Kampret bner dah emang lo, bang _ _".... Gue klo ad org yg mesra"an, bwaannya mau ngedoain hal yg jlek. Yah, doa aja biar lo ga gue gtuin. Hahaha....
Tpi gue ga prcya, klo lo bsa pcran ampe 4 thun. Itu fiktif kan ye, bang?
Tmen, kenangan. Hal yg pling gue ga bsa lupain dlam suatu pertemuan sma org" baru. Gue jga bklan kangen banget hal" itu.
Dan hal yg pling gue benci adalah perpisahan. Iy, ksel bnget gue sma hal itu .__.

Reply

emang bang edot mau kemana? bang bang, koleksi bukunya banyak ya. itu koleksi dari jaman jahiliyah ya bang? :/

Reply

Cepat kali anak ini bikin yang menye-menye. Muahahaha. Gila, itu buku dotz? Buseng, kalah banyak koleksi gue. Buku gue malah kebanyakan buku majalan emak-emak. Hehehe. Semangat move on, mas.

Reply

Bisa kali pinjem bukunya satu biji (baca: satu lusin) :D
Selamat jalan bang, selamat menempuh dunia baru. Tunggu gue yak haha :)

Reply

1. Dotz masa Pemalang ga ada Gramedia? sama donk kyk Wonogiri? hahahaa untung aku skg dah tinggal di kota, so Gramed ada dimana2 :p
2. Koleksi novel dan bukumu banyak jg ya? adain GA donk n bagi2 bukunya :P
3. Ngapain sih kangen sama jalanan Semarang? mending kangen aku aja, eeeeh
4. Hmmm kalo kuliner sih aku juga suka, mau semarang kek mana kek kalo urusan makanan emg ngangenin Dotz
5. Pacaran kamu lama jg ya, kyk aku. Mending buruan nikah aja hehehe
6. Satu kata buat pacar kamu.... C.A.N.T.I.K

Reply

gue tau perasaan lu bangdot, gue pernah ngerasa sedih saat harus ninggalin kenangan di suatu kota :'(
kalo gak mau LDR.an ya langsung aja ke penghulu hehe.

Reply

I know what you feel lah Dotz...wisuda juga perpisahan yang tertunda. pisah sma seperangkat kelas beserta dosennya, juga perpisahan dengan semuaaaaa teman asoy lengkap dengan kenangannya, dan juga pisah dengan suasananya...setelah gue baca postingan lu, gue jadi bayanginnya pemalang itu serupa belantara..masa KFC aja kagak adaaaa???? -.-

yah, emang urip kudu ngene lah...kemarin ketemu besok berpisah, kemarin datang besok pergi...kemarin lahir besok mati..mau digimanain lagi.

Reply

Baca ini gue jadi membayang-bayang apa yang akan terjadi kalo posisi ini terjadi sama gue, dan itu tinggal beberapa bulan lagi.

Banyak alasan kalo ke semarang lagi. Kangen kos, kampus, jalan, dan pacar. Kayaknya yg terakhir bakal jadi alasan paling kuat.

Reply

Lah, patjar asli Semarang toh, LDR an dong sekarang. apa cari pacar baru di kota baru? hohoho.... anyway selamat sekali lagi buat kelulusan lo!

Reply

huaaahhh ngebaca postingan bang edotz
ini saya jadi ngebayangin gimana nasib
saya ntar kalau udah sarjana... agak
mirip2 sih dengan cerita bang edotz di
atas... yahh saya bakal ditarik pulang ke
kampung kelahiran.. yang kayaknya
mirip juga dengan Pemalang itu tidak
ada gramedianya.. tdak, ada KFC, tidak
ada mall... betewe koleksi novel dan
komiknya banyak juga yaahh.. hmm itu
pacarannya udah 4 bulan woww udah lama
dan saya baru tahu hehe... so sweet
banget sih bang kerja skripsi bareng
pacar gitu... hmm. kenangan.. so
pastinya.. yahhh semoga bang Edotz
nanti bisa balik lagi ke Semarang^^

Reply

ada apa ini?! kenapa suasana berubah seketika? *au ah gelap-_-

Reply

wanyaad.. aku jadi kebawa suasana kaya kiye. berapa semester lagi insya Allah aku pan buat tulisan dengan tema kaya kiye. melu-melu gitu ya mas. olih kan? olih lah.
eh pada bae sih, aku mbiyen pas mangan stik piringe tak cekel. panas bok.

sukses terus mas.

eh pemalang gada gramednya? hahah melasi. Tegal dong...pada bae laka

Reply

Pengalaman yang sama saat aku harus ninggalin kota NGAWI tercintah ..
tapi mau gimana lagi, itu harus dilakukan.
kita harus bisa beradaptasi kakak :)

Reply

blognya menarik, tulisan yang memiliki Kualitas.

Reply

kualitas apane? ah upil avenger..

Reply

Wkwkwk , cari tempat jual buku bekas , malah keluarnya curcol orng , tapi malah aku baca smpai kelar wkwkw , lucu juga hidupmu kamvret :D .

Reply

ada toko buku bekas di semarang selain di dua tempat itu kok, tapi agak mahal juga dan nggak bisa ditawar ^^

Reply

Saya awalnya nge-mbah Gugel mau nyari toko buku bekas di Semarang, dan yg nongol tulisan masnya. Eh malah saya baca sampe kelar. Nice post bang.

Reply

hahahha,,,,,cerita saya mampir di blog ini mirip banget ma mbak sri ulisah di atas saya..pas baca,,bahasanya enak..tulisannya lebay sih utk perumpamaannya,, kyk neraka atau pas dicabut malaikat israil...kirain anak jakarta pake "lu gue" but nice post lah.....semarang emang kota yg ga bisa dirasakan/dinilai dalam satu-dua hari....menetaplah dan kamu akan rasakan sensasinya..eaaa... salam dari saya yg asli semarang

Reply

Wkwkwk, paling ngakak baca yang poin ke 3

Reply

Post a Comment