Antara Jepara, Gak Punya Duit dan Banana Boat

Akhirnyaaa... sukses juga minggu kemarin touring ke Jepara bareng temen-temen Celengerz. Harusnya ni acara udah di planning dari berbulan-bulan yang lalu. Sayangnya gara-gara kebanyakan mikirin tugas kuliah (cuma mikirin, gak pernah ngerjain). akhirnya ni rencana jadi molor terus-terusan sampe akhirnya niat buat pergi ke Jepara mulai ilang n gak ada hasrat sama sekali.

Untung aja, minggu-minggu kemarin tiba-tiba temen-temen kelas gue jadi ngebahas masalah ini lagi. Yang awalnya udah gak kedengeran sama sekali, akhirnya mulai diomongin lagi deh.

Sebenernya awalnya agak males juga sih. Soalnya duit jatah gue udah mulai tipis. Sementara acaranya minggu depan, buat idup satu minggu ke depan aja mungkin gue tiap hari mesti makan sarimi isi dua. Itupun kuahnya gue banyakin biar bisa nunda laper lebih lama. Tapi gak papa deh, gue rela makan sarimi biar bisa pergi bareng anak-anak Celengerz. Kalo gue gak ikut, udah psti gue bakal nyesel. Nglewatin moment bareng temen-temen gue sebelum nantinya pada sibuk sendiri-sendiri buat PPL dan yang terakhir : SKRIPSI.

Untuk touring ke Jepara kali ini. Yang mau ikut lumayan dikit. Gak kayak dulu pas pergi ke Jogja. Lebih dari setengah yang gak ikut dan alasannya macem-macem. Ada yang bilang gak punya duit. Ini alasan yang sangat masuk akal tapi terlalu umum. Banyak temen lain yang belain ikut walopun duitnya cuma cukup buat beli bensin pulang pergi aja. Gue salut untuk yang satu ini. Tapi kalo ada yang alesan gak punya duit terus gak ikut, itu sih sama aja elu gak niat buat ikut.

Ada juga alesan yang lebih keren lagi menurut gue. Yaitu mau ngerjain RPP dan tugas kuliah. Emang sih tujuan yang paling bener dke Semarang yaitu kuliah. Kuliah harus rajin. Tapi tujuan anak-anak kelas gue ke Jepara itu buat me-refresh pikiran dari kesibukan sehari-hari buat RPP n praktek ngajar di kelas terus. lha kok yang lain mau refreshing malah masih aja mantengin tugas. hadeeeh.

Dan gue ucapin selamat buat mereka yang lebih milih ngerjain tugas daripada touring bareng temen-temen. Selamat karena pengorbanan kalian sia-sia. Udah dibela-belain gak ikut ke Jepara ternyata hari Senin dosennya gak jadi ngisi. Sesuatu banget yaaah ?

Alasan-alasan lainnya yang pada gak ikut ke Jepara ada yang poto E-KTP, nganterin pakdenya ke karangGeneng (entah apa itu), trus lebih milih pulang kampung. Jemput kakenya di Jogja bahkan ada yang tadinya udah ikut malah membatalkan diri. Parahnya, dia membatalkan diri pas paginya mau berangkat. Gaul abis menurut gue. Gak masalah, buat gue berapapun orangnya. Tetep harus berangkat. Dan gue salut sama mereka yang tetep milih ikut touring ke Jepara.

Gue mesti berterima kasih sama tiga temen gue. Dika, Risma, Leles yang asli Jepara. Tanpa mereka uang 35ribu rupiah gak kan bisa buat makan empat kali. Plus beli tiket buat masuk di Pantai Bandengan, Pantai kartini dan masuk ke kura-kura.

Secara bergantian mereka mau memberi makan buat gue dan temen-temen. Macem-macem lauknya. Mereka gak tau kalo itu sebenernya adalah sebuah keputusan yang salah. Mental mahasiswa kami pun segera bergejolak. Jarang makan enak, jarang makan ngambil sendiri, jarang dapet gratisan. Tragis, tumpukan makanan depan gue ludes seketika. Gue harap ketiga temen gue enggak syok ngeliat selera makan yang bener-bener kaya babi semua. Gue sendiri ngambil telor dua biji. Walopun akhirnya gak abis. #kemaruk.

Satu kejadian unik yang paling gila adalah pengalaman Gue, Cewek gue, Dika, Wawink, Oki, Iin, Rizma naek Banana Boat di Pantai Bandengan. Seharusnya gue tau, gue gak bisa renang dan naek banana boat itu pada akhirnya bakalan dijatohin di tengah laut. Tapi gue tetep cool, sebelum berangkat gue mencoba menenangkan cewek gue. "tenang aja bebh, gak bakal kenapa-kenapa kok, kamu aman sama aku."

Banana boat mulai jalan
Pelan. . . Gue masih bisa ketawa-ketawa
mulai kenceng. . Ketawa gue mulai ilang
kenceng. . ketawa gue ilang dan gue teriak-teriak wajar
Kenceng banget. . Gue teriak-teriak minta berenti, sumpah !!

Gue heboh sendiri, naek motor aja gak berani kenceng-kenceng. Biasanya Pemalang-Semarang yang harusnya dua jam setengah aja udah nyampe. Kalo gue yang naek motor tiga jam setengah baru nyampe. Gue jadi inget, dulu waktu gue touring ke Jogja bareng temen-temen, gue pernah ketinggalan rombongan dua kali. Dan dua-duanya gue hampir nangis semua karena gue phobia sama tempat-tempat asing dan bau pesing.

Banana boat melaju semakin kenceng dan semakin kenceng juga gue teriak..
dan akhirnyaa....banana boat yang gue dan temen-temen tumpangin kebalik dan kami kecebur semua. Gue panik, megap-megap. Gue teriak-teriak.
"Ki,tolong....gue gak bisa berenang,, sumpah ki..."
walopun udah pake pelampung gue tetep aja masih takut tenggelam.
Temen gue pun meraih tangan gue dan membawa gue ke banana boat. so sweet banget.
"Oki, kok baek banget yaah ma gue." Dalam hati gue berbicara. Gue lama menatap oki. Keliatan tulus banget nolong gue.
Ps : Oki itu cowok.

Setelah gue susah payah naek lagi ke banana boat. Gue baru inget.
"Ya ampun !! Cewek gue dimana !"
Di deket gue cewek gue minta tolong dengan tatapan nanar. "bebh tolong." di sebelahnya temen gue Iin juga minta tolong. "Dot, tolong dot tolong."
Gue bingung dan akhirnya gue bilang. "Sini bebh, In kamu nanti. Cewek gue dulu ya." Dan temen gue Iin mangap-mangap nungguin gue ngangkat cewek gue dulu.
Disitu gue jadi sadar bahwa cewek naek banana boat sendirian tanpa pacar itu sama saja menggantungkan nasib. Harus tabah, kalo seandainya elu butuh pertolongan dengan segera, dan ternyata elu mesti nunggu antrian karena bukan elu duluan yang mesti diselametin. Elu harus bisa nerima kenyataan dengan lapang dada dan sabar.

Selama sepuluh menit lebih, akhirnya gue dan temen-temen sukses naek ke banana boat.
Dan sepertinya, kami memang sial.
Kami posisinya kebalik!! kalo harusnya naek banana hadapnya ke depan. Kami semua malah membelakangi motor boat yang menarik kami. Sia-sia gue pegangan kenceng-kenceng. Ini bener-bener gila. Dan mungkin aja baru kali ini ada orang naek banana, naeknya kebalik. Parah !! dan kami pun sukses kecebur dengan tidak hormat.

Gue nelan aer laut banyak banget. Asin sumpah !! dan dalam keadaan mengambang gue berpikir, air laut rasanya asin mungkin karena ingus dari orang-orang yang pada jatuh ke laut. Semakin banyak...semakin banyak akhirnya jadilah air laut rasanya asin.

Saat-saat gue mulai bisa mendekati banana, gue sadar kalo gue dalam keadaan bahaya. Jepitan pelampung gue copot satu. Ya owoooh !!! kenapa ini harus terjadi sama gue ? Gue gak bisa renang ya owoh. Ya owoh, maafin edot.... gue hampir nangis. Pelampung gue rasanya mau copot. Ditambah celana gue melorot. Gue panik. Di depan gue, Wawink juga minta tolong. Dia hampir nangis. Dan dia minta tolong sama gue. Seharusnya wawink tau minta tolong ke gue adalah hal yang sia-sia. Gue gak bisa berbuat apa-apa.

Di belakang gue, Dika ternyata juga jepitan pelampungnya lepas satu, beruntung dia masih bisa megangin jepitannya gak kaya gue yang udah bener-bener lepas. Saat Dika mengambang. Lagi-lagi Iin minta tolong.
"Dika...toloong dika...tolong."
Itu adalah permintaan tolong paling datar yang pernah gue denger. Gak ada ekspresinya, mungkin dia pasrah. Dan tragisnya, Dika masih sibuk megangin pelampungnya. Mengambanglah Iin. Mungkin saat itu dia berharap ada cowok datang naek belut lsitrik menyelamatkan dirinya. harapan yang sia-sia.

Sementara itu, akhirnya gue sukses naik ke atas banana. Gue berdiri dengan sombong dan ketawa kenceng ngeliat temen gue yang masih pada ngambang. Karena kasian, gue segera meraih tangan Risma temen gue, yang ada dibawah. Sayang banget. Badan Risma cukup gede. Bukannya gue yang sukse narik Risma ke atas, gue malah kecebur lagi. Ya owoooh....Gue belum sempet benerin jepitan pelampung. Gak mau mengambang secara konyol, gue segera pegangan di tali banana boat, gue gak bisa naek lagi. Sekarang gue yang berharap ada cewek datang meraih tangan gue dan menyelamatkan gue.

Ternyata. . .lagi-lagi justru Oki yang dateng nyelametin gue. Apakah Oki jawaban dari doa gue ? Apakah Oki cewek yang dimaksud ? enggak. Oki cowok. Sebelum gue terhipnotis jadi suka sama Oki, gue segera berusaha naek.

Gak mau ketawa kenceng lagi, gue segera pegangan dan narik tangan Wawink sama Shasa bareng-bareng. Sumpah berat banget. Wawink mau nangis. Dia teriak-teriak. "mamah..aku gak mau mamaah. Cukup mamaaah. Nikahkan aku segera mamaaah."

Akhirnya semuanya sukses naek dan wawink teriak-teriak lagi. "pak udah pak. Pokoknya udah. Akuu gak mau lagi." Bapak-bapaknya cuma bisa ketawa.
Pada akhirnya, cewek gue gak kenapa-kenapa. justru gue yang heboh terus-terusan selama ngambang di laut. 

Ini adalah permainan banana boat paling gak relevan menurut gue. Seharusnya gue nikmatin gimana rasanya naek banana boat muter-muter. Ini malah pada ngambang n teriak-teriak kaya ngejar maling celana dalem.

Besoknya, anak-anak Celengerz pergi ke Pantai Kartini. Masuk ke wahana "kura-kura". Udah. Cuma gitu tog. Sebelum pulang ke Semarang. Kami mampir dulu ke rumah Leles buat ngabisin nasi, telor sama es kelapa. Gak tau kelapanya muda apa gak.

Di perjalanan pulang, sempet ada insiden, gue ketinggalan rombongan. Persis kaya di Jogja waktu itu. Gue ketinggalan rombongan bukan karena gue naek motornya pelan banget. Tapi gara-gara gue gak liat ada lobang di jalan. Pakaian basah yang ada dalam plastik jadi jatuh dan kebuka semua di jalan. Handuk, celana pendek dan ... celana dalem gue juga jatoh. Kaos, celana dalem dan ...BH Punya cewek gue sukses terkapar dan menghiasi jalan sore itu.

Touring kali ini walopun gak semuanya bisa ikut. Tapi tetep sesuatu banget. Jepara oke juga ternyata. Pantainya asik. Permainannya seru dan yang paling penting. Kebersamaan bareng anak-anak Celengerz.
Gue gak nyesel, walopun duit gue kritis banget. Karena menurut gue. Kebersamaan jauh lebih mahal dibandingin alasan gak punya duit yang sebenernya masih bisa dicari solusinya.
Luph u bebh..
luph u Celengerz..

Yang mau liat-liat potonya klik aja dibawah.

Klik show untuk membuka gan

Menu makan malem

 

Sesaat setelah naek banana boat. Mereka ternyata masih pada bisa ketawa. Gak inget gimana tadi teriak-teriak sambil ngambang di laut.

Bergaya sebelum "basah"


Di depan wahana "KURA-KURA" , untuk masuk ke dalam "KURA-KURA" per anak mesti membayar mahar sebesar 17.500 perak. Katanya sih mirip SEA WORLD dalemnya. Ternyata setelah gue dan temen-temen masuk. Dalemnya emang mirip ma sea world, tapi jauh banget kualitasnya.


Eluphsa


Pintu mAsuk "Kura-Kura"
Di dalem "KURA-KURA" 
yang di 
kanan kiri kaya jendela itu akuarium. Ada hiunya juga looh. Tapi gak gede hiunya.



Myta n Oki.
Setelah dari Jepara, akhirnya Oki nembak Myta n pacaran.
Kenapa pacarannya pas enggak di Jepara aja yaah ?


post spesial buat : Shasa, Gankgo, Bartin, Dika, Wawink, Ieienz, Cemonk, Imam, Unyil, Risma, Nyinyink, Leles, Oky, Myta, Niena, Juni, Poci

25 Upil

kalo mau jadi donatur pasti udah gue ajak bang ... haha

Reply

oleh2nya mana bang ? ane minta furniture dari jepara ! :D

Reply

hahaha ...
duitnya aja cuma cukup buat beli bensin pulang pergi bang ..
naek banana boat aja mesti ngrek2 saku celana :D

Reply

. . oleh^ nya mana buat aq?!? pasti gak bakalan dibeli'in nich. huhh. pelit banget. oia setelah aq baca berhari^ postingan km itu, akhirnya aq punya kesimpulan. untung aq gak naek banana boat, karena aq baru sadar kalo aq masih jomblo. ntar bisa^ aq ngambang n gak ada yg nolongin aq kayak temen cewek mu itu. haduchhhhhh,, sunguh malang nasib ku. he..86x . .

Reply

kota kelahiranku ternyata terkenal ya

Reply

seru nih kayaknya jepara haha :D

Reply

haha .. ke jepara aja mesti makan sarimi isi dua biar duitnya cukup gimana mau ngasih oleh2 -_-
haaah ? bacanya sampe berhari2 ??? pasti km bacanya di eja kata per kata , wakakakak
iya hati2 , jangan naek banana boat diantara orang pacaran , kamu bisa jadi jerawat diantara mereka .. hahaha

Reply

hahaha ....
orang jepara yaah ?
kalo ngomong suka pemborosan waktu ...

Reply

iya seru sob ...
banana boat cuma 30ribu perak
bandingin di bali yang nyampe 70ribu ...
waaaw banget..

Reply

Jepara....
baru beberapa kali saja sempat mampir ke Jepara itupun sudah jaman Jadul mudah2an sekarang tambah makmur warganya..
amin...

Reply

Kalau ingat Jepara pasti ingat IBU KARTINI dengan bukunya Habis Gelap Terbitlah Terang...

Reply

jaman kapan sob ..
jepara sekarang warganya tambah gaul sooob ...hhee

Reply

iyaaah ...
aq juga tau ukunya judul buk.unya tapi belum prnah baca .. hehe

Reply

murah apa mahal ya..?? ana belum pernah sewa banana boat sih.. maklum *kuper.. hoho.. oki lukman bukan.. ??

Reply

murah bang cuma 30ribu perak ....
dibandingin di bali , jauh lebih mahal ..

bukan bang , tapi Oki manta istrinya pasha ungu -_-

Reply

Itu tau , padahal sih orang bilang kuta jepara iku kuta ukir hehheheh

Reply

. . tuchhhhh kan. udah aq duga. pasti gak jauh^ dari kata mie. he..86x. ich,, km kok tau sich. aq kan lagi tahap belajar membaca. huhh. widichhhhh,, untung aja jadi jerawat bukan jadi upil. he..86x . .

Reply

ada apa dengan mie ?
bukannya mie solusi tepat saat dompet sekarat hehe

upil dan jerawat masih ada hubungan sodara ...
gak jauh beda nanti nasibnya hhaahaha

Reply

iyah , apa aja semuanya diukir ..
orang jepara kalo ngomong boros waktu ...

ex :
:"ndes , delok umahe ... sak guuuwwwwuuuudiiiinnneeee"
temboke warnane "uuwwaaabbiinnggg"

hahahaha

Reply

. . wha. . ha. . ha. . ha. . ha. . ha. . ha. . ha. . dasar upil garink loe. he..86x . .

Reply

Habis baca tulisan sebanyak ini sampe klenger Mas…. Saya lalu milih lihat-lihat gambar photo-nya yang bagus2
Kepingin juga rekreasi di Jepara, kayaknya menyenangkan….

Reply

hehehe ...
belum sape jadi sepuluh halaman udah klenger duluan mas ;D

silakan aja .. jepara bagus2 tempatnya ...
moga bisa tercapai cita2 nya ke jepara heee

Reply

wah gan kalo ke bandengan ada loh jalan masuk gratisnya lewat rumah makan mbok gipah situ gratis masuknya

Reply

waaah gue gak tau , gue kn bukan asli jepara ...
tapi kok temen gue asli jepara gak tau yaaa :D

Reply

Post a Comment