Tampilkan postingan dengan label Catatan Gak Mutu. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label Catatan Gak Mutu. Tampilkan semua postingan

Senin, Oktober 02, 2023

Serasa Uji Nyali Belanja di Shopee

Oktober 02, 2023

Setelah berdebat lama dengan diri sendiri, saya mengambil keputusan yang bisa dibilang terlalu berani dalam perjalanan hidup saya..


Beli iphone lewat online di Shopee.


Bagi sebagian orang mungkin ini hal yang udah biasa, liat-liat produk yang dipengen, masukin keranjang terus bayar, tinggal beraktivitas lagi seperti biasa sambil nunggu barangnya dateng ke rumah.


Saya juga sebenernya udah biasa beli online, tapi nggak sampe transaksi yang nilainya lebih dari sepuluh juta. Saya suka ngerasa parno sendiri, beli barang mahal kalo ternyata pas sampe rumah ada kendala, duuuh... nangis nggak tuh, ngurus proses komplainnya, ngumpulin buktinya, pasti bakalan melelahkan dan makan waktu.


Pengalaman saya ‘berani’ belanja online termahal sebelumnya mentok di lima jutaan, waktu itu tiba-tiba sifat konsumtif saya bergelora pengen beli PC. Seolah kena genjutsu, tanpa sadar saya checkout, lalu deg-degan gelisah nunggu barangnya dateng.


Meskipun pada akhirnya PC-nya datang ke rumah dengan keadaan baik-baik saja, tapi tetep aja sih rasanya agak was-was saja tiap belanja barang mahal di online shop.


Membeli iphone secara online sebelumnya nggak pernah ada dalam pikiran saya. Selain harus bener-bener neliti dulu profil tokonya, saya juga harus bener-bener yakin milih ekspedisinya. Soalnya memang beberapa kali kejadian ada orang beli iphone datangnya sabun, ada juga orang beli iphone barangnya dibawa kabur sama kurir ojek online.


Ngeri banget nggak sih... ngurus hal beginian, permasalahannya ditentukan oleh pihak marketplace yang kita nggak tahu orang marketplace-nya ini memang berkompeten apa nggak ngurus hal beginian. Soalnya kalau ada keluhan-keluhan kayak gini biasanya kan jawaban dari pihak marketplace terlalu template banget, udah gitu yang balesin suka gonta-ganti orang. Misal sepuluh menit lalu, yang balesin chat namanya Yanti, tiba-tiba dapat balesan lagi yang balesin jadi Yanto.


Salah satu alasan saya semakin ragu beli iphone lewat online tuh, karena beberapa waktu yang lalu baru aja kejadian ada mbak-mbak bikin thread di X (twitter) yang beli iphone di Tokopedia pas sampe rumah datangnya batu. 

 


Mbaknya ini ngajuin komplen di Tokopedia dengan segala bukti yang jelas dan tersusun rapi, tapi ternyata, yang terjadi adalah Tokopedianya justru lebih belain sellernya. Proses investigasi ini bahkan memakan waktu hampir dua bulanan. Kebayang nggak kalau lagi butuh cepet barangnya, ternyata ada kendala, malah harus nunggu proses komplain yang alurnya ribet.


Serem banget nggak sih, kalau duit puluhan juta jadi ilang gara-gara entah ulah seller yang curang atau justru ada di oknum ekspedisinya. Yang jelas, hal kayak gini bakalan susah buat ditelusuri, susah buat nemuin di daerah mana paketan ini dibongkar dan dituker dengan batu karena memang setiap ekspedisi pasti berhenti di beberapa kota buat ngambil paket-paket lainnya.


Btw, setelah thread dari mbaknya viral, dan dibahas sana-sini sama akun-akun gede, hasil akhirnya adalah duit si mbaknya dibalikin sama pihak Tokopedia. Untung aja ini tweet-nya viral, bayangin kalau nggak, hasil akhirnya bisa aja nggak sesuai harapan.


Btw, sebenernya saya sama istri udah keliling di dua kota tetangga, Pekalongan sama Tegal, nyari iphone 13 garansi ibox yang warna pink. Tapi setelah diputerin satu per satu, stok warna pink ternyata memang selangka itu.


Karena memang istri ngebetnya warna pink, akhirnya saya coba scroll-scroll di Shopee nyari stok warna pink. Tentu saja saya memilih Shopee karena was-was juga kemarin Tokopedia baru ada kejadian beli iphone dapetnya batu. Beberapa toko di Shopee saya chat nanyain stok warna pink dan ternyata memang stoknya pada kosong.


Sampai akhirnya saya nemu satu toko yang warna pink-nya ready, statusnya Star Seller, tapi penjualannya belum banyak. Saya sempet suudzon jangan-jangan ini bikin fake review sendiri, tapi setelah saya cek lebih dalam, toko ini pengikutnya udah lumayan banyak--ada seribuan, produk lain yang terjual juga ulasannya bagus.


Dengan mengucap bismillah, setelah memastikan seller bisa kirim langsung di hari saya order, akhirnya saya nekat order di toko ini. Jadilah detik-detik berikutnya saya merasakan deg-degan yang nggak biasanya.


Bayangan-bayangan buruk tentang orang-orang yang apes beli iphone dapetnya zonk terus memenuhi isi kepala saya. Setiap beberapa jam sekali saya ngecek, barangnya udah dikirim belum, setelah dikirim saya cek lagi ada di mana, khawatir di tempat transit ada potensi barang dibuka sama oknum terus diisi dengan barang tidak berharga dan dilakban ulang.


Minggu pagi, saya ngecek lagi posisi barang udah sampai mana, ketika akhirnya barang sudah mendarat di kota Pemalang, selesai dari upacara hari kesaktian pancasila di sekolah. Pulangnya saya langsung mampir ke gudang Shopee Express.


Disitu banyak kurir-kurir yang lagi pada milihin paket yang mau dianterin. Saya bilang ke salah satu kurir buat dicariin paket saya, untung kurirnya juga kooperatif, nggak butuh lama paketan saya ketemu.


Bentuknya kardus coklat lumayan gede, agak was-was juga ketika paketan saya itu rasanya kok enteng banget. Duh... jangan-jangan ini nggak ada isinya sama sekali, jangan-jangan ini isinya cuma bubble wrap. Saya semakin deg-degan, ingatan tentang orang yang beli iphone hasilnya zonk muncul lagi dalam pikiran saya.


Segera, hal pertama yang saya lakukan adalah langsung ngecek kondisi fisik paketannya, ada bekas lakban yang dipotong atau nggak, bentuk fisik kardusnya terlihat rapi atau nggak. Saya juga ngerekam paketannya untuk jaga-jaga kalau hal apes menimpa saya hari itu.


Dalam perjalanan balik ke rumah, rasa deg-degan saya mengalahkan segalanya. Akhirnya saya berhenti di sebuah toko yang masih tutup, paketnya saya unboxing disitu juga. Saya nggak bisa lebih lama lagi nahan penasaran sama isi di dalamnya.  


Meskipun agak susah juga megangin hape sambil unboxing paket, saya tetep berusaha membuka paketnya dengan bantuan kunci motor. Setelah kardus berhasil dibuka, di dalamnya ada lapisan bubble wrap tebel banget.


Saya buka lagi lakban yang nempel di bubble wrap pakai kunci motor, lalu saya buka lilitan bubble wrap yang panjang banget itu. Sampai akhirnya, setelah lilitan bubble wrap itu habis, saya sedikit bernapas lega ketika melihat ternyata di dalamnya memang isinya iphone 13 warna pink.


Namun, kecemasan saya belum benar-benar berakhir, saya harus memastikan di dalam dusbook-nya kalau memang di dalamnya isinya bener-bener iphone. Saya segera pulang dan menyerahkan iphone ke istri.


Proses unboxing kedua kali berjalan dengan sedikit deg-degan, alhamdulillah di dalamnya beneran ada iphone. Rasanya bener-bener lega banget. Setelah dilihat-lihat lagi dengan pikiran yang lebih tenang. Ternyata dus paketan ini nggak ada keterangan iphone, jadi bisa meminimalisir orang ekspedisi baca dan muncul niat usil.


Btw, asli deh...beli iphone di Shopee ini beneran bikin deg-degan dan nggak tenang, walaupun endingnya sesuai harapan tapi kalau misal saya harus ngulang lagi kayaknya mental saya nggak siap.

Sabtu, September 23, 2023

Mengingat Warnet

September 23, 2023

Sekitar belasan tahun yang lalu di masa-masa SMP hingga SMA, saya masih hidup di jaman internet yang kecepatan internetannya manusiawi hanya bisa diakses lewat warung internet atau yang biasa disebut warnet. 

Waktu itu, kalau pengen menjelajah dunia internet, saya dan orang-orang yang hidup di jaman itu harus mengeluarkan effort lebih. Ngumpulin niat, ngeluarin motor dari dalem rumah, berangkat ke tempat warnet, parkirin motor, masuk, nanya ke meja operator ada yang kosong apa nggak (kalo nggak ada yang kosong, pilihannya pulang atau cari warnet lain), milih bilik yang keliatannya enak (ada yang di kursi, ada yang lesehan), lalu duduk internetan.



Pada jaman itu, alasan yang paling sering muncul ketika saya semangat ke warnet biasanya mau download lagu buat dimasukin ke MP4 player. Walaupun resikonya lumayan gede, bisa kena virus yang bikin lagunya jadi nggak bisa diputer semua dan mesti di format ulang.


Kira-kira bentuknya kayak gini

Sementara temen saya justru tertarik dengan HP saya yang bentuknya flip (saya lupa mereknya) dan masih poliponik, udah berwarna tapi belum bisa muter lagu format Mp3.


Melihat saya yang kesengsem sama MP4 miliknya, Nanang ngajuin tuker HP saya dengan MP4 miliknya ditambah hapenya yang masih monophonic, belum berwarna. Saya sempet mikir-mikir, tapi pada akhirnya setuju karena mikirnya saya bisa dengerin banyak lagu lewat MP4 dan hapenya yang nggak berwarna itu, nggak terlalu jadi masalah karena palingan cuma buat SMS-an. Fyi, tarif nelepon pada waktu itu bagi anak sekolah seperti saya bisa dibilang mahalll bangettt.


Jadilah MP4 itu pindah tangan ke saya dan langsung jadi barang kesayangan yang selalu saya bawa kemana-mana. MP4 ini juga yang bikin saya rajin ke warnet buat ngisi lagu-lagu pop Indonesia.


Tapi emang, yang bikin harus hati-hati waktu download lagu di warnet tuh, biasanya ketika halamannya diakses, ada banyak tampilan ‘download’ yang sebagian besar adalah jebakan menuju ke halaman nggak jelas atau biar kita nge-klik adsense.


Aktivitas saya download-in lagu-lagu pop Indonesia, biasanya diselingi dengan main Facebook, ngobrol lewat wall/dinding sama teman baru yang beberapa tahun kemudian ngobrolnya mulai pindah lewat inbox. Nggak ketinggalan make headphone sambil milih lagu yang ada di komputer warnet, terus play pakai Winamp atau Windows Media Player.


Pada masa itu, benar-benar yang namanya mau internetan jadi sebuah aktivitas yang emang nggak bisa dilakuin setiap waktu. Jadi, kalau pengen internetan ya itu, harus ke warnet. Memang HP juga sebenenrya ada yang udah bisa dipake buat internetan. Tapi jaringannya masih lemot parah, buat download lagu aja butuh beberapa menit. Udah gitu paket internetnya masih mahal, belum ada yang giga-gigaan. Adanya paket ratusan MB.


Aktivitas saya terhenti biasanya kalau udah ngerasa mata mulai perih atau tagihan udah mulai lumayan dan takut nanti duitnya kurang pas mau bayar, baru deh saya langsung close window lalu menuju meja operator buat bayar tagihan warnet, habis itu… pulang. Kembali ke rutinitas kehidupan ‘tanpa internet’.


Dulu memang yang namanya warnet masih menjamur dimana-mana, kebanyakan sih tempatnya bau rokok. Penuh sama orang-orang gabut yang rela ambil paketan dari tengah malam sampai pagi demi membayar lebih murah. 



Pihak warnet juga jeli melihat potensi usaha lain dengan nyediain berbagai macam snack, minuman hingga pop mie buat temen internetan. 


Saking seringnya bilik warnet hilir mudik sama pengguna, nggak heran kalau saya sering banget kebagian komputer yang lemotnya kebangetan, banyak virusnya, sampai jaringannya muter-muter karena kebanyakan user yang juga lagi online.


Hingga tahun demi tahun berlalu, sekarang di kota saya sepertinya sudah tidak ada lagi warnet yang masih beroperasi. Kalau dulu warnet selalu ramai sama orang-orang yang butuh hiburan, sekarang mungkin keliatan aneh banget kalau masih ada orang yang main di warnet. Bakal lebih aneh lagi kalau masih ada orang yang usaha warnet di era sekarang ini.


Kadang saya suka heran sendiri, nggak nyangka aja kalau dulu pengen internetan harus niat keluar rumah. Sekarang mau internetan bisa di mana aja dan kapan aja. Dulu, kalau pengen internetan harus betah mendekam di sebuah bilik kecil sambil merhatiin tagihan di bawah layar. Sekarang, mau sambil tiduran, sambil kayang, sambil rebahan udah bisa internetan dengan kecepatan yang mengagumkan di rumah sendiri.


Kalau dulu, pengen internet kita harus meluangkan waktu sekian jam di warnet. Sekarang yang terjadi justru kita harus ngeluangin waktu buat nggak internetan. Saking mudahnya diakses, bahkan setiap rumah bisa punya wifi sendiri, hidup tanpa internet bener-bener cukup sulit buat diterapkan. 


Btw, nggak tahu kenapa tiba-tiba saya jadi keinget masa-masa warnet jaman dulu. Jadinya ya nulis kayak gini. Dipikir-pikir, walaupun mengakses informasi nggak semudah seperti sekarang ini, positifnya ya kita jadi lebih banyak interaksi beneran sama orang dan nggak ada acara ngumpul tapi diem-dieman karena sibuk sama hapenya sendiri-sendiri.

Selasa, Juni 18, 2019

Susah Nulis

Juni 18, 2019

Akhir-akhir ini hidup saya beneran terasa sangat biasa-biasa aja. Bahkan kemampuan nulis saya pun jadi lebih biasa-biasa aja dari biasa-biasa aja sebelumnya.

Beneran deh, saya seperti sudah kehilangan kemampuan untuk menulis yang nggak tau malu kayak dulu. Saking nggak mampunya, udah banyak hal yang saya lewati selama ini tapi belum ada satu pun yang bisa saya tuangkan ke dalam blog. Padahal, niatnya saya bikin blog biar bisa nulis keseharian atau pengalaman hidup saya. Nyatanya, setiap buka microsoft word dan siap buat nulis, tangan saya mendadak gemetar. Otak  saya mendadak kaku, nggak tau mau ngapain. Akhirnya, jadi main PES di laptop sampai lupa waktu.

Rasanya saya jadi kasihan sama diri sendiri mengingat dulu sering banget sok-sokan ngasih motivasi ke blogger lainnya buat rajin nulis, buat rajin bikin postingan di blog, sampai buat rajin blogwalking.

Sekarang justru sendirinya jadi nggak bisa rajin nulis dan terlalu sibuk menikmati kemalesannya. Saking menyedihkannya tulisan saya yang sekarang, bahkan sampai ada yang komen di blog tulisan saya yang sekarang seperti tulisan bapak-bapak.

Ya Allah…  dia nggak tau aja, kalau saya lagi agak-agak depresi kehilangan kemampuan nulis kayak dulu. Sekarang, saya justru merasa kalau kemampuan menulis saya udah sampai di titik 'kampret, kaku banget nih orang tulisannya kayak bapak-bapak. Mending mati aja deh lu!"

Tulisan kali ini aja benar-benar saya paksakan setelah sekian lama saya nggak pernah nulis sama sekali. Sumpah, kaku banget rasanya! Niatnya pengen bisa tetep nulis komedi, tapi bikin satu punchline biar bisa lucu aja nggak kebayang sama sekali. Saya yang sekarang sudah terlalu jauh berubah dari saya yang dulu. 

Sebenernya wajar sih, tulisan saya jadi sekaku ini soalnya udah lama saya jarang baca novel, bahkan udah lama banget. Hasilnya, emang jadi ngaruh banget sama kemampuan nulis saya di blog.

Saya emang terlalu banyak menghabiskan waktu untuk hal yang kurang berguna. Beli komik terus-terusan tapi nggak diiringi sama semangat membaca yang tinggi misalnya. Akhirnya, komik yang udah dibeli hanya beberapa aja yang dibaca, sisanya cuma ditumpuk. Resiko banyak berteman sama penjual buku di Facebook ternyata emang riskan, liat penjual posting buku murah dikit langsung khilaf, begitu buku sampe rumah malah cuma digletakin aja. Kadang saya jadi kesel sama diri sendiri karena lemah sama urusan menahan diri. 

Disaat temen-temen lain udah pada sukses. Mulai dari jadi dosen sampe ketrima PNS. Hidup saya masih standar aja, sebatas inbox-an sama penjual buku di Facebook sambil jadi guru SD yang datang, ngajar, pulang. Nggak ada hal berguna lainnya.

Disaat temen-temen lain upload foto ngomongin kesuksesan hidupnya. Saya malah uploadnya foto koleksi komik yang baru aja saya dapet, yang sebenernya nggak penting-penting banget dan mungkin nggak ada yang peduli.

Bener-bener beda kelas.

Saya semakin kasihan sama diri sendiri setelah melihat postingan di blog ini yang dengan pedenya bilang ganti tagline 'DIARY TEACHER KEDER', sesumbarnya mau ngomongin hal-hal nyeleneh sebagai guru.

Sekarang kalian bisa lihat, kenyataannya... nol. Belum satu pun saya nulis keresahan saya sebagai guru sejak postingan itu saya publikasikan. Saya jadi mulai sadar kalau saya makin kesini makin bego aja. Cuma bisa kebanyakan ngomong kayak buzzer partai politik. Dimana-dimana nih ya, yang namanya orang nulis harusnya makin lama tulisannya makin bagus. Lah saya... udah lama nulis, makin lama malah makin males sampai jadi lupa gimana caranya nulis yang asik dan nggak kaku.

Jadi, ceritanya untuk kesekian kalinya saya akan mencoba belajar nulis dari awal, juga mendekatkan diri buat baca novel lebih sering lagi. Walaupun sederhana, buat saya ini resolusi yang cukup berat. Saya akan berusaha lagi.

Sabtu, Juni 02, 2018

Ketika Teman Lama Nawarin Bisnis Pulsa

Juni 02, 2018
Dikabarin teman lama yang jadi TNI AL dan sedang dinas di Nunukan. Kisah bisnis pulsa penuh iming-iming pun dimulai.

Jadi, ceritanya gue dapat sms dari nomor baru yang tanya kabar bagaimana keadaan kota Pemalang dan bilang gue sombong banget. Waktu itu gue memang nggak sempat balas dan sms itu gue abaikan begitu saja. Beberapa hari kemudian, gue baru ingat kalau teman gue sms dan gue balesin sms-nya biar nggak dikira sombong beneran.

Gue sendiri nggak tahu itu nomor siapa, tapi gue menduga ini nomor teman gue waktu SMA yang namanya Setiawan. Setelah tanya-tanya kabar, gue jadi tahu kalau dia sekarang lagi dinas di Nunukan, Kalimantan Utara. Sebagai seorang anggota TNI Angkatan Laut, gue santai saja denger dia lagi kerja jaga wilayah perbatasan.

Nggak berapa lama sms-an, dia telfon gue. Cerita kalau dia sekarang jadi penanggungjawab jatah pulsa buat komandan-komandannya di pangkalan sana. Cuma masalahnya, harga pulsa di sana mahal banget. Untuk pulsa seratus ribu, harganya sampai seratus tujuh puluh lima ribu rupiah. Gue sempet shock! Gila! Mahal banget harga pulsa di luar Jawa sana. Lalu, gue pun terlibat obrolan panjang.

“Itu beneran Set, harga pulsa di sana sampai segitu?”

“Iya bener, disini aja transaksi pembayarannya sudah pakai ringgit, mata uang Malaysia. Makanya serba mahal. Jadi gini, aku mau minta tolong sama kamu.”

“Minta tolong apaan memang, Set?”

“Di tempat kamu ada konter yang bisa deposit pulsa nggak? Kalau ada, aku mau minta tolong depositin pulsa yang harganya terjangkau. Aku berani deh per seratus ribu harganya seratus empat puluh ribu. Sukur-sukur kalau aku bisa transaksi lewat kamu, jadi keuntungan kita bagi dua. Sehari disini transaksi bisa empat puluh sampai enam puluh kali lho, lumayan.”

Gue tergiur juga ngeliat peluang bisnis di depan mata yang menggiurkan banget. Kalau satu kali transaksi keuntungannya empat puluh ribu kalikan empat puluh saja, per hari sudah dapet satu juta enam ratus ribu rupiah. Itu satu hari lho.

Gue semakin tertarik sama apa yang dibicarakan Setiawan. Lalu dia menambahkan, jadi gini.. buat ngecek harga aku coba kirimin dua nomor dulu, nanti kamu isiin seratus ribuan dulu sekalian buat cek harga, itu buat laporan aku ke komandan, kalau cocok langsung aku transfer tujuh ratus ribu buat beli saldo lagi, paham kan maksudku?”

“Oke, oke ... paham deh Set. Nanti kabarin aja nomornya ya. Oh iya, kenapa nggak pakai WA saja biar praktis ngobrolnya?”

“Ya tahu sendirilah, di daerah perbatasan gini, sinyal susah, kuota juga mahal. Habis ini aku kirimin nomor komandanku, nanti diisin dulu ya, kalau udah masuk kabarin saja. Nanti tak buat laporan ke komandan sekalian jalan terus transfer ke rekeningmu.”

Setelah itu, Setiawan sms mengirimkan dua nomor komandannya. Gue coba ngecek nomor itu di aplikasi Bukalapak dan ternyata harganya sama. Wah... kesempatan ini buat bisnis. Tapi dipikir-pikir, kalau gue kirimin pulsa duluan terus nantinya Setiawan nggak transfer uang bagaimana?

Gue pun cerita sama istri masalah temen yang ngajak bisnis pulsa ini. Istri langsung bilang “Jangan mau Pah, itu penipuan. Masku dulu juga pernah kayak begitu pas habis dinas dari Papua. Sudah dikirimin pulsa, nggak transfer balik.” Kebetulan kakaknya istri juga anggota TNI Angkatan Darat. Hal seperti ini pernah dialamin juga.

Beberapa menit kemudian, Setiawan telepon lagi untuk memastikan apakah gue sudah beliin pulsanya dulu apa belum. Nggak mau kecolongan, gue bilang ke Setiawan, “Transfer aja dulu deh.. nanti langsung tak isiin pulsa. Nggak usah khawatir.”

“Loh, gini loh... kamu paham nggak? Itu kirim dulu, buat laporan ke komandanku kalau pulsanya sudah masuk. Nanti aku sekalian jalan ke ATM transfer ke rekeningmu tujuh juta. Lumayan loh ini.”

“Oh gitu ya, bentar ya...” Gue yang mulai curiga, nutup telepon dulu buat berpikir jernih dan browsing di google untuk kasus seperti ini.

Ada beberapa kecurigaan gue, yang pertama.. kalau bisnis ini begitu menggiurkan, logikanya dia mending menyerahkan bisnis ini ke keluarganya aja. Kedua, suara Setiawan kayaknya beda sama yang dulu, ini nggak ada ngapak ala Pemalang-Pemalangnya. Ketiga, kalau memang ngajakin bisnis pulsa kenapa dia minta dikirimin pulsa duluan? Kan harusnya kalau serius transfer, dibeliin, sudah. Keempat, untuk membuat gue tergiur, dia menjanjikan akan mentransfer tujuh juta ke rekening. Disini gue sudah mulai tidak percaya.

Setiawan sms lagi, lagi dan lagi mencoba meyakinkan ke gue kalau ini bisnis yang amanah karena jabatannya adalah taruhannya. Karena males juga nanggepin hal begituan akhirnya gue abaikan saja udah sms-sms selanjutnya dari (orang yang ngakunya) Setiawan.

Setiawan bisa begitu sok akrab sama gue, mungkin karena dari awal gue sudah membantu dia menemukan ‘profesinya’. Gue tanpa basa-basi langsung tanya kalau dia sekarang dinas di mana?

Mungkin kalau gue nggak tanya begitu, dia akan mencoba menjadi teman gue dengan profesi lainnya yang masuk akal buat dipakai.

Setelah gue browisng-browsing dengan kata kunci : penipuan pulsa mengaku teman lama, ternyata modus penipuan seperti ini udah lama, dan sudah ada korbannya juga pas gue ngecek di https://www.crimecyber.net/4308/penipuan-pulsa-minta-diisi-ke-nomor-telpon.

Salah satu curhatan di web cybercrime



Lebih hebatnya lagi, ada orang yang melaporkan nomor telepon penipunya dan ternyata sama kayak nomor yang sms ke gue, mengaku sebagai Setiawan.

Ini nomor hp yang dipakai penipu: 0813-8279-7774

Untung aja gue kemarin gue nggak terburu-buru tergiur dengan keuntungan yang ajaib itu. Intinya nih ya, kalau ada sesuatu yang datang dengan nomor baru menawarkan keuntungan menggiurkan dalam bentuk apapun itu, gunakan logika aja, dan tentu saja mencari pencerahan ke Google agar tidak menyesal sesaat kemudian.

Rabu, Mei 16, 2018

Versus Kenek Bus

Mei 16, 2018

Bagi sebagian mahasiswa, ritual pulang kampung itu mutlak hukumnya, dan oleh sebab itu sebagai mahasiswa Indonesia yang tidak betah berlama-lama di kosan karena khawatir dengan perkembangan gizi di akhir bulan. Gue pun ikut melaksanakan misi pulang kampung ke kota Pemalang bareng teman satu kontrakan yang bernama, Surya.

Surya adalah partner gue yang paling tepat untuk pulang ke Pemalang karena kami memiliki latar belakang dan cita-cita yang sama. 

Sama-sama uang bulanan sudah tipis, dan sama-sama ingin pulang ke Pemalang dengan biaya seminimal mungkin. Dengan pulang berdua naik motor, ongkos yang dikeluarkan untuk bensin tentu saja jadi bisa dihemat. Kalau capek di jalan, bisa gantian nyetir motornya. Kalau haus di jalan, bisa menepi sebentar dan saling meyakinkan kalau haus adalah sesuatu yang fana dan kami kuat..

Kami naik motor Supra X warna merah hitam milik Surya yang ada stiker R di bodi motornya. Sebagai laki-laki yang bertenaga, tentu saja gue mengambil peran utama sebagai orang yang duduk mengisi jok belakang. Sementara Surya yang bertugas mengendarai motor supaya baik jalannya.

Awalnya, perjalanan kami terasa biasa saja nggak ada yang istimewa sama sekali. Saking biasanya, gue sampai ngantuk banget di jalan bahkan hampir mau oleng sebelum Surya berhasil memegang tangan gue dengan erat.

Pipi gue pun memerah.

Perjalanan yang gue kira akan berakhir biasa saja, mendadak menjadi sangat menegangkan ketika kami berdua sudah sampai di Kecamatan Petarukan, di wilayah kota Pemalang. Disaat kami berdua sedang fokus di jalan sambil mencetin jerawat secara acak, tiba-tiba ada bus antar kota yang ugal-ugalan, mencet-mencet klakson sembarangan. 

Tentu saja, yang dituju adalah kami berdua. Mungkin karena kami naik motornya di tengah jalan, bus tadi merasa terhalangi lalu mereka emosi. Ternyata, segampang itu bikin bus di jalan jadi emosi, padahal kami kan nggak sengaja.

Surya yang ngerasa nggak terima diklaksonin secara bertubi-tubi memilih bertahan di tengah jalan nggak mau memberi jalan sambil melaju perlahan. Sementara gue, khusyu’ duduk di belakang sambil teriak, “Sur, minggir Sur, minggir.. parah lo!”

Gue gemetaran, khawatir supir busnya nekat lalu nabrakin bus yang dikendarai ke motor yang ada di depannya. Lalu supir dengan santainya turun dari bus dan bilang ke kami kalau mereka cuma iseng.

Supir bus di belakang gue udah mulai teriak-teriak dengan ngeluarin kepalanya lewat jendela. Kenek bus nggak kalah garangnya, mereka nunjuk-nunjuk ke arah gue dan Surya sambil teriak-teriak nggak jelas, seolah-olah gue adalah buruan yang halal buat ditombak.

Surya yang tadinya bersikukuh masih di tengah jalan, terpaksa ngalah minggir memberi jalan kepada bus yang masih semangat membunyikan klakson berkali-kali itu setelah gue meyakinkan bahwa jalan perkuliahan kita masih panjang, jangan sampai terhasut sama supir dan kenek bus yang tampak berselera menyantap kami berdua di tengah jalan.

Begitu Surya mulai menepi, bus lewat di samping kami diiringi kata-kata mutiara syahdu pembangkit semangat perjuangan dari kenek dan supir bus kepada kami. Nggak cuma itu, supir bus yang budiman itu meminggirkan busnya seolah-olah mau menyerempet kami berdua. Otomatis, Surya terpaksa memilih keluar dari jalan beraspal untuk mengendalikan motornya daripada keserempet bus yang penuh hawa nafsu itu.

Gue yang merasa terhina dengan kejadian itu, langsung bereaksi, “Wah kampret tu orang! Susulin Sur, kejar di depannya jangan kasih jalan.”

“Iya tuh, maksudnya apaan sih main mau nyerempet segala!”

Surya yang juga mulai terbakar emosi, menarik kencang gas motornya berusaha menyalip bus yang ada di depan. Melihat kami yang memacu kendaraan dengan cepat, supir bus mencoba menghalangi dengan meminggirkan busnya mencoba menghalangi langkah kami berdua.

Namun sebagai pengendara motor yang lulus SIM C tanpa nembak, Surya berhasil melalui itu semua dan berdiri kokoh di depan bus ugal-ugalan tadi. Seperti yang sudah diramalkan sebelumnya, teror klakson tidak berhenti-berhenti menghujani kami berdua sore itu. Kenek bus teriak lebih kenceng sambil ngacungin botol air mineral kosong ukuran besar pada kami.

Kami yang tadinya punya nyali, mendadak ciut dengan teror klakson yang membisingkan itu. Gue pun meminta Surya untuk menepi lagi dan merasa itu sudah menjadi balasan yang cukup untuk supir dan kenek bus yang budiman tadi.

Begitu kami menepi dan sengaja mengambil jarak agak lebar biar nggak terjangkau sama bus tadi, ternyata bus tadi begitu nekat mendekati kami berdua dan mulai melancarkan serangan fisik. Yap, serangan fisik.

Sang Kenek dengan amarahnya yang begitu nyata memukul-mukul kepala Surya pakai botol air mineral berkali-kali, posisinya kami masih sama-sama jalan beriringan. Gue salut sama supir bus yang bener-bener lihai menyelaraskan kecepatan dan jarak untuk memberi kesempatan pada partnernya sang kenek menghakimi kami berdua. Walaupun ya, lebih tepatnya Surya yang dihakimi.

Di tengah deraan bertubi-tubi, gue sempat kepikiran jangan-jangan sang supir bus itu dulu waktu masih SMA peraih nilai UN tertinggi se-kabupaten untuk mata pelajaran IPA sama Matematika. Soalnya ini supir jago banget menghitung kecepatan busnya tetap stabil mengimbangi motor kami yang tersendat-sendat jalannya.

Melihat kelakuan brutal kenek bus yang menganggap kepala Surya seperti rebana, dikeplakin mulu. Jujur saja, gue emosi.. tapi takut juga ngadepin kenek bus yang sudah kalap begitu. Melihat Surya yang masih dipukulin kepalanya pakai botol air mineral. Gue teriak ke Surya, “Minggir Sur, berhenti saja dulu berhenti!”

Surya nurut dan berhenti. Gue khawatir, busnya jadi ikutan berhenti terus akhirnya jadi ribut di jalan. Kami berdua pasti langsung nangis nantinya. Beruntung, bus tetap melaju, kenek bus masih ngomel sambil mengacungkan tangannya pada kami berdua.

“Kampret itu orang... Sur, kita jalan pelan-pelan nanti belok dulu di pertigaan jalan arah Serang.”

“Ngapain? Asli ini ya.. gue nggak terima diginiin.”

“Sambil tunggu busnya agak jauh, Kita cari batu! Kita lempar kaca busnya nanti!” Gue sudah ikutan panas.

“Ide bagus, ayo!” Surya mengangguk mantap.

Gue memungut batu di pinggir jalan yang lumayan besar, Surya juga memungut batu yang nggak kalah besar, tapi nggak sampe sebesar ukuran bakso beranak. Kami belok lagi menuju jalan dan melihat dari kejauhan sambil menunggu timing yang tepat untuk melempar batu.

“Sur.. nanti kalau busnya belok kanan ke arah pantura di depan Gandulan. Kita lempar bareng-bareng kaca belakangnya. Jadi kita langsung ngebut lurus, busnya nggak punya kesempatan buat ngejar lagi.”

“Oke siap! Nanti kasih aba-aba aja kalau mau ngelempar”, Surya memacu motornya lebih kencang lagi untuk mempersempit jarak, sengaja kami ngikutin dari belakangnya biar bus nggak curiga.

Bus mengurangi kecepatan, perlahan berbelok ke arah kanan menuju jalan pantura. Di tengah jalan pertigaan, ternyata bus berhenti buat nurunin penumpang. Surya mulai mengurangi kecepatan, begitu jarak mulai dekat, gue ngitung, “Satu... dua.. tiga! Lempar!”

DUG! Surya ngelempar batu kena bodi samping. 

DUAGGG! Gue ngelempar kena kaca belakang. Sayang nggak sampai retak. Gue nengok ke belakang mencoba ngeliat reaksi mereka.

Mendengar suara kencang, kenek bus reflek ngeliat kaca belakang busnya terus ngeliat ke arah kami berdua seperti mau ngejar sambil mengacungkan tangannya (lagi). Mungkin pas jaman sekolah dulu, kenekn bus ini salah satu siswa yang rajin bertanya sama gurunya sambil angkat tangan. Sampai dia jadi kenek bus, dia masih suka bertanya, ke penumpangnya, “Mau turun di mana?”

Sementara itu supir bus ikutan turun dan mau ngejar kami berdua. Tapi gue sama Surya sudah ambil jalan lurus arah kota. Mereka tidak berdaya. Mereka pasti kesel banget.

Entah kenapa sore itu rasanya gue puas banget. Mereka pasti kesel banget . Bener-bener afdol banget sore itu.

Surya langsung memacu motornya dan memilih belok ke kiri masuk daerah pedesaan. Khawatir  supir sama kenek bus nekat lari ngejar karena ternyata mereka adalah ninja. Alhamdulillah... sore itu kami berhasil lolos dan bernapas tenang sampai di rumah.

Pas sampai depan rumah, gue bilang ke Surya, “Lo tadi nggak papa kan Sur?”

“Nggak papa, makasih ya sudah perhatian, Dotz.”

Gue melihat pipi surya memerah.

Sebenarnya, apa yang kami berdua lakukan itu bukan hal yang baik, tapi siapa yang nggak kesel sih diklaksonin terus-terusan, kepalanya dipukulin pakai botol di tengah jalan dan dikasih kata-kata mutiara pembangkit semangat perjuangan.
Tapi, ya... seru juga.

Minggu, Juli 16, 2017

Suka-Suka Ngomongin Toko Komik Online

Juli 16, 2017
Waktu kecil, gue hobi banget main ke persewaan buku dan komik buat nyewa komik bareng temen-temen. Bahkan saking seringnya baca komik, Bapak gue di rumah sampai marah-marah kalo ngeliat gue baca komik. Alasannya, daripada baca komik mending baca buku pelajaran.  Komik bikin males belajar. Komik bikin Bapak ingat mantan.  

Walaupun sering ditentang orangtua, gue tetep hobi baca komik diem-diem. Kadang baca di kamar,  kadang baca pas Bapak lagi pergi, kadang baca pas Bapak lagi nggak ingat mantan. 

Dulu waktu masih anak SD, gue emang cuma bisa nyewa komik aja, nggak mampu dan nggak tau caranya beli komik. Sekarang setelah jadi guru SD, gue lebih leluasa buat beli komik sekalian buat koleksi. Mengingat komik baru harganya mahal, gue lebih milih nyari komik bekas yang harganya manusiawi buat dikoleksi.

Masalahnya nyari komik bekas di kota gue nggak semudah ninggalin cewek yang lagi sayang-sayangnya, jadi gue kalo beli komik lebih sering lewat online. Karena keseringan mengamati para penjual komik yang ada,  gue pun jadi tau mana toko yang asik dan mana toko yang kurang bisa direkomendasikan.

Sebelum gue lanjut, apa yang gue tulis ini cuma berdasarkan pendapat gue pribadi ya. Namanya pendapat pribadi, nggak bisa dijadikan pembenaran secara mutlak. Setidaknya apa yang gue bahas bisa jadi masukan buat kalian yang mau beli komik juga. 

Nih,  gue komentarin toko komik online yang udah gue amati.

Nb : link toko update menyusul


Toko ini ada di Tokopedia. Pertama kesasar ke toko ini, gue lumayan shock. Harga komik-komiknya kebanyakan di atas sepuluh ribu semua. Bahkan gue nemu komik Si Botak Hagemaru 10 volume dijual lima ratus ribu, dan.... laku terjual.  

Mungkin karena toko ini udah punya reputasi mentereng dan langganan gold merchant harga mahal tetep banyak yang beli.

Btw, belakangan ini harga komik dibawah sepuluh ribuan juga lumayan banyak di toko ini. Sayangnya kurir pengirimannya terbatas.

Sepakbola Mania & Komik Mania

Dua toko ini ada di Tokopedia, pemiliknya adalah orang yang sama. Ini bisa dilihat dari foto produk yang dipakai, sama persis. Lokasi kotanya juga sama, di Cirebon. Toko ini punya poin cukup tinggi di Tokopedia, makanya jual komik harga mahal pun banyak yang mau. 

Emang sih stok komik di tempat ini melimpah. Komik yang susah dicari kebanyakan ada disini, kondisinya gue lihat juga kayaknya masih mulus-mulus. Tapi, gue pribadi menghindari transaksi di toko ini karena harganya nggak ramah buat gue. Liat-liat aja deh etalasenya, banyak komik pasaran yang masih gampang dicari terbitan Level Comics mereka banderol 35 ribu per komik. Wow! 

Luna Comic

Gue udah dua kali beli komik disini, emang penjualnya ramah. Tapi harganya nggak terlalu ramah. Walaupun nggak mahal-mahal banget sih. Luna Comic ini bisa nyariin komik cabutan yang susah dicari. Kemarin gue nyari komik Shoot! volume 12 nemu disini, harganya dua puluh ribu. Tapi wajar, soalnya gue cari dimana-mana nggak nemu. 

Karena sayang kalo ongkos pengiriman buat satu kilo cuma diisi satu komik. Gue pun sekalian beli komik lain, nah... komik lain yang gue beli ini harganya di atas sepuluh ribu. Termasuk kurang ramah buat beli borongan. 

Btw, link-nya nyusul, gue nyari alamat tokonya nggak ketemu.

Myhobbysportstore

Kalo mau nyari komik yang harganya sepuluh ribuan kesini aja,  tapi kebanyakan nggak lengkap volumenya. Jadi mesti kudu selektif nyari komik yang emang diperlukan. Gue beberapa kali order di tempat ini, salah satunya buat ngelengkapin komik Samurai Deeper Kyo, Sentaro, City Hunter dll

Kadang komik yang biasa-biasa aja pun dijual harga sepuluh ribu,  kebanyakan dijual harga rata.  Buat komik nggak fullset, yang volumenya bolong-bolong harga segitu termasuk mahal. Tapi kalo boleh dibeli nomer yang dibutuhkan aja bisa jadi ikutnya murah, karena nyari komik buat ngelengkapin nomer komik yang kita punya biasanya rada susah.

Komik Novel Bandung

Toko ini koleksinya banyak yang bikin ngiler. Komik-komik langka banyak yang tersedia di etalasenya. Sayangnya, harganya bikin menelan ludah. Komik-komik lainnya juga sama, harganya bisa di atas sepuluh ribuan. Bahkan untuk komik dengan kualitas bekas rental yang ada staples pinggir dan cap stempel rental, harganya tetap di atas sepuluh ribuan.

Novel anak kayak Goosebumps aja per bijinya 19 ribu,  Lupus 15 ribuan. Banyak deh komik lainnya yang harganya mencengangkan.

Jambusari Komik

Gue perlu berterima jasih sama Jambusari Komik, karenanya gue jadi bisa ngelengkapin volume komik Gash Bell yang susah banget nyarinya. Berbulan-bulan lamanya gue udah ubek-ubek kemana-mana tapi nggak nemu-nemu.

Walaupun begitu, Jambusari tergolong mahal karena harga komiknya rata-rata sepuluh ribuan ke atas dengan kualitas eks. rental. Gue sempet liat juga, ada orang yang tanya berapa harga komik Kungfu Komang,  tapi malah dijawab,  "Yang ini mahal Kak, buat kolektor yang minat.", seolah-olah yang nanya kayak nggak mampu beli. 

Butet Nasution

Toko ini biasa jualan di Facebook dan dia juga punya toko buku beneran di Jakarta. Dia juga banyak resellernya. Nah, akhir-ini gue lagi suka baca novel Enid Blyton sama Agatha Christie. Mengingat ongkos kirim pakai JTR / JNE Trucking cuma lima puluh ribu dengan minimal berat 10 kilo, akhirnya gue borong novel disini. 

Gue udah niat mau langganan disini,  sayangnya gue harus di PHP in berkali-kali. Pesenan gue nggak dikirim-kirim. Pertama bilangnya, nunggu dijemput kurir wahana. Beberapa hari kemudian, bilang nunggu kurir JNE dateng. Besoknya bilang kalo pake JTR mesti nunggu 10 dus dulu baru kurirnya ngambil biar kurirnya nggak rugi bensin. Padahal setau gue, orang kalo mau kirim ya tinggal kirim aja. Bayangin aja nunggu 10 dus baru kirim,  kalo gak ada 10 dus.. bisa-bisa paket gue gak pernah dikirim. Tapi gue coba santai toh nggak terlalu buru-buru mau baca.

Masalahnya, lama kelamaan, ini orang mundur mulu bilangnya. Akhirnya setelah gue ngotot minta segera dikirim kalo gak terpaksa refund. Akhirnya gue dikasih resi pengiriman juga, tapi cuma alamat gue yang difoto, nomer resinya enggak. Dan begitu gue mengamati, ternyata kirimnya pake JNE OKE bukan JTR.  Kan ngeselin, jadi apa artinya mesti nunggu 10 dus coba.

Lebih ngeselinnya lagi, buku yang dateng ke rumah ternyata kurang. Lima puluh novel Agatha Christie gue belum sampe. Karena males di-PHP-in gue bilang mending refund aja, mundur-mundur mulu. Sampai sekarang udah sebulan, gue masih nagih mulu novelnya buat dikirim. 

Karena penasaran, gue puncoba kepoin Facebooknya. Dan ternyata ada beberapa juga yang nasibnya kayak gue. Diputer-puter mulu masalah resi. Jadi nggak cuma gue yang ngalamin kekampretan ini. Fix, gue nggak akan belanja disini lagi. 

Alphacomicshop

Gue kenal Alphacomicshop sejak awal-awal buka toko di Tokopedia dengan reputasi bintang perunggu masih dua biji. Waktu itu harganya lumayan murah, bahkan ada komik yang dijual lima ribuan.  

Makin kesini makin tinggi reputasinya, harga komik di Alphacomicshop ini nggak semurah awal-awalnya. Bahkan mulai ngasih harga jauh dari kata standar. Bagaimanapun juga, toko ini emang koleksinya banyak banget. Bahkan nggak cuma di Tokopedia, tapi toko ini juga buka cabang di  Bukalapak,  Kaskus,  Shopee sampai web sendiri juga punya. Pokoknya niat banget jualan komik.

Sayangnya, kadang harga nggak sesuai sama kualitas, komik kondisi eks. Rental, penuh staples, cover lusuh dijual sepuluhribuan ke atas. Tapi kalo kalian ngerasa nggak ada masalah sama kondisinya sih nggak apa-apa. Sekarang sih kayaknya malah lagi ngadain diskon nih toko.

Btw, gue pernah punya pengalaman nggak enak sama Alphacomicshop. Ceritanya gue beli banyak komik di toko ini, beratnya sampai enam kiloan. Mengingat toko ini ada di luar pulau Jawa, jadi yang harus gue hadapi adalah ongkir yang terjangkau. Akhirnya gue milih buat pake layanan paket pos biasa. Murah tapi sampenya lama. Gue hanya harus sabar. 

Masalahnya adalah gue udah sabar banget nunggu dua minggu karena gue percaya aja sama toko ini, tapi dipikir-pikir kok ini komik nggak nyampe-nyampe padahal udah lumayan lama juga. Akhirnya gue pun coba inbox buat minta resi, dan dibalesin muter-muter. 

Alasannya resi di toko dan dia lagi pulang kampung, beberapa hari nggak ada kabar dia alasan lagi toko lagi tutup dianya nggak enak badan. Sampai akhirnya dia jujur kalo barangnya ternyata belum dikirim karena kesalahan pegawainya. Oke, dua minggu yang sia-sia. Cukup tau buat Alphacomicshop. Kalo ternyata ada pegawai di toko kenapa gue dia mesti alesan pulang kampung dan lain sebagainya coba.

kinantikomik

Kinanti Komik ini harganya standar. Terlalu mahal enggak,  terlalu murah juga enggak. Di toko ini,  kita masih bisa nemuin komik dengan harga tujuh ribu lima ratus sampai sepuluh ribuan. 

Kinanti komik ini ada dimana-mana. Ada webnya, ada juga di Bukalapak,  Tokopedia, sampai Shopee.

Haki Toko

Kebanyakan komik yang ada disini dihargai sepuluh ribuan, menurut gue ini wajar sih.. kenapa? Karena komik yang dijual kebanyak fullset, volumenya sampai tamat. Jadi menurut gue itu wajar.  Bahkan kadang ada komik langka yang harganya tetep sepuluh ribuan.

Sayangnya, gue lihat di ulasan para pembeli banyak yang ngeluh sama kualitas komiknya. Bahkan yang dikirim ada yang nggak sesuai. Bilangnya komik lengkap, ternyata ada volume yang bolong. Bukannya apa-apa, nyari komik cabutan (volume tertentu) kadang nggak gampang loh. Sama aja mesti ngubek-ngubek toko online lagi, dan ongkos kirim lagi. 

Gue pernah beli komik Zenki di Haki Toko, alhamdulillah lumayan. Komik langka tapi harganya sepuluh ribuan. Padahal di tempat lain harganya udah nyampe empat ratus ribuan.

Milori Shop & Interest Shop

Kedua toko ini pemiliknya sama, walopun produk yang dijual nggak sama. Tapi yang jelas harganya sama-sama terjangkau. Gue pernah beli komik Kenji vol 1-21 di Milori Shop per komiknya cuma tujuh ribu rupiah. The Law Of Ueki 1-16 di Interest Shop harga per komiknya tujuh ribu lima ratus ribu rupiah. Buat gue ini terjangkau banget. Bahkan komik Kotaro yang di tempat lain harganya udah jutaan di toko ini harganya nggak sampe lima ratus ribu.

Harga komik, novel dan majalah lainnya juga terjangkau banget. Yang bikin gue suka lagi adalah dukungan pengirimannya lengkap. Ada JNE,  wahana sampai pos. Gue jadi bisa milih mana yang paling murah sampai kota gue. 

Ocean Book Store

Ocean Book Store ini ada di Facebok. Sebenernya harga komiknya standar, ada yang mahal ada yang murah, tapi kadang suka bikin ngiler kalo lagi ngasih promo. Contohnya bulan Desember kemarin, toko ini ngasih diskon 50% untuk semua komik. Gara-gara promo ini gue bisa dapetin komik yang tadinya pengen dibeli tapi nggak kesampaian. 

Kalo diitung-itung, kayaknya udah ribuan komik yang gue beli di tempat ini. Mulai dari serial misteri, komik oneshot, shonen star, shonen magz, sampai komik fullset. Kayaknya cuma disini gue nemuin komik yang harganya cuma dua ribu lima ratus, lima ribuan tapi judulnya oke banget.  Makanya gue khilaf. 

Masalah ongkos kirim juga nggak terlalu jadi masalah karena bisa pakai ekspedisi Cobra yang puluhan kilo ongkirnya cuma kena seratus ribu.  Karena keseringan beli,  kalo ada komik murah yang punya toko langsung nawarin ke gue.  

Terakhir,  kenapa Ocean Book Store bener-bener toko komik yang asik? Cuma disini gue bisa nemu novel Agatha Christie,  Sherrylin Kenyon,  Raditya Dika dan puluhan novel lainnya dengan harga cuma delapan ribu rupiah. Dan yang bikin geleng-geleng kepala, gue ditawarin novel Harry Potter original set 1-7 dengan harga per novel 25 ribu rupiah belum diskon 50%.

Asli deh,  bener-bener toko ini murahnya kebangetan. Btw, biasanya toko ini ngadain promo harga murah setiap akhir tahun. Tapi kayaknya Ocean Book Store udah gak aktif jualan lagi. Mungkin karena terakhirnya semua bukunya dipasrahin ke gue buat diborong.

***

Belakangan ini gue emang lagi betah banget baca komik. Itu sebabnya akhir-akhir ini gue jarang banget baca novel. Palingan sesekali buat selingan aja. Karena banyaknya komik di rumah gue, banyak yang sekali baca langsung gue jual lagi. Duitnya gue pake lagi buat beli komik lainnya.

Btw, kalian sendiri punya rekomendasi tempat jualan komik atau punya pengalaman unik beli komik? Share ya...

About Us

DiaryTeacher Keder

Blog personal Edot Herjunot yang menceritakan keresahannya sebagai guru SD. Mulai dari cerita ajaib, absurd sampai yang biasa-biasa saja. Sesekali juga suka nulis hal yang nggak penting.




Labels

#EdisiPPL (5) Absurdvasi (23) artikeL (29) Bobo (2) Buku (4) BukuGue (10) Catatan Gak Mutu (49) CeritaGue (52) CerPan (2) CPNS (2) DeritaMahasiswa (26) Diary Teacher Keder (33) EdisiKKN (6) Momen Ramadan (3) NGOMEL (25) NGOMIK (3) Sehari-Hari (20) SejenisCerpen (4) Stand Up Comedy (5) SUCI (9) SUCIIX (9)

Random

randomposts