Sabtu, September 23, 2023

Mengingat Warnet

Sekitar belasan tahun yang lalu di masa-masa SMP hingga SMA, saya masih hidup di jaman internet yang kecepatan internetannya manusiawi hanya bisa diakses lewat warung internet atau yang biasa disebut warnet. 

Waktu itu, kalau pengen menjelajah dunia internet, saya dan orang-orang yang hidup di jaman itu harus mengeluarkan effort lebih. Ngumpulin niat, ngeluarin motor dari dalem rumah, berangkat ke tempat warnet, parkirin motor, masuk, nanya ke meja operator ada yang kosong apa nggak (kalo nggak ada yang kosong, pilihannya pulang atau cari warnet lain), milih bilik yang keliatannya enak (ada yang di kursi, ada yang lesehan), lalu duduk internetan.



Pada jaman itu, alasan yang paling sering muncul ketika saya semangat ke warnet biasanya mau download lagu buat dimasukin ke MP4 player. Walaupun resikonya lumayan gede, bisa kena virus yang bikin lagunya jadi nggak bisa diputer semua dan mesti di format ulang.


Kira-kira bentuknya kayak gini

Sementara temen saya justru tertarik dengan HP saya yang bentuknya flip (saya lupa mereknya) dan masih poliponik, udah berwarna tapi belum bisa muter lagu format Mp3.


Melihat saya yang kesengsem sama MP4 miliknya, Nanang ngajuin tuker HP saya dengan MP4 miliknya ditambah hapenya yang masih monophonic, belum berwarna. Saya sempet mikir-mikir, tapi pada akhirnya setuju karena mikirnya saya bisa dengerin banyak lagu lewat MP4 dan hapenya yang nggak berwarna itu, nggak terlalu jadi masalah karena palingan cuma buat SMS-an. Fyi, tarif nelepon pada waktu itu bagi anak sekolah seperti saya bisa dibilang mahalll bangettt.


Jadilah MP4 itu pindah tangan ke saya dan langsung jadi barang kesayangan yang selalu saya bawa kemana-mana. MP4 ini juga yang bikin saya rajin ke warnet buat ngisi lagu-lagu pop Indonesia.


Tapi emang, yang bikin harus hati-hati waktu download lagu di warnet tuh, biasanya ketika halamannya diakses, ada banyak tampilan ‘download’ yang sebagian besar adalah jebakan menuju ke halaman nggak jelas atau biar kita nge-klik adsense.


Aktivitas saya download-in lagu-lagu pop Indonesia, biasanya diselingi dengan main Facebook, ngobrol lewat wall/dinding sama teman baru yang beberapa tahun kemudian ngobrolnya mulai pindah lewat inbox. Nggak ketinggalan make headphone sambil milih lagu yang ada di komputer warnet, terus play pakai Winamp atau Windows Media Player.


Pada masa itu, benar-benar yang namanya mau internetan jadi sebuah aktivitas yang emang nggak bisa dilakuin setiap waktu. Jadi, kalau pengen internetan ya itu, harus ke warnet. Memang HP juga sebenenrya ada yang udah bisa dipake buat internetan. Tapi jaringannya masih lemot parah, buat download lagu aja butuh beberapa menit. Udah gitu paket internetnya masih mahal, belum ada yang giga-gigaan. Adanya paket ratusan MB.


Aktivitas saya terhenti biasanya kalau udah ngerasa mata mulai perih atau tagihan udah mulai lumayan dan takut nanti duitnya kurang pas mau bayar, baru deh saya langsung close window lalu menuju meja operator buat bayar tagihan warnet, habis itu… pulang. Kembali ke rutinitas kehidupan ‘tanpa internet’.


Dulu memang yang namanya warnet masih menjamur dimana-mana, kebanyakan sih tempatnya bau rokok. Penuh sama orang-orang gabut yang rela ambil paketan dari tengah malam sampai pagi demi membayar lebih murah. 



Pihak warnet juga jeli melihat potensi usaha lain dengan nyediain berbagai macam snack, minuman hingga pop mie buat temen internetan. 


Saking seringnya bilik warnet hilir mudik sama pengguna, nggak heran kalau saya sering banget kebagian komputer yang lemotnya kebangetan, banyak virusnya, sampai jaringannya muter-muter karena kebanyakan user yang juga lagi online.


Hingga tahun demi tahun berlalu, sekarang di kota saya sepertinya sudah tidak ada lagi warnet yang masih beroperasi. Kalau dulu warnet selalu ramai sama orang-orang yang butuh hiburan, sekarang mungkin keliatan aneh banget kalau masih ada orang yang main di warnet. Bakal lebih aneh lagi kalau masih ada orang yang usaha warnet di era sekarang ini.


Kadang saya suka heran sendiri, nggak nyangka aja kalau dulu pengen internetan harus niat keluar rumah. Sekarang mau internetan bisa di mana aja dan kapan aja. Dulu, kalau pengen internetan harus betah mendekam di sebuah bilik kecil sambil merhatiin tagihan di bawah layar. Sekarang, mau sambil tiduran, sambil kayang, sambil rebahan udah bisa internetan dengan kecepatan yang mengagumkan di rumah sendiri.


Kalau dulu, pengen internet kita harus meluangkan waktu sekian jam di warnet. Sekarang yang terjadi justru kita harus ngeluangin waktu buat nggak internetan. Saking mudahnya diakses, bahkan setiap rumah bisa punya wifi sendiri, hidup tanpa internet bener-bener cukup sulit buat diterapkan. 


Btw, nggak tahu kenapa tiba-tiba saya jadi keinget masa-masa warnet jaman dulu. Jadinya ya nulis kayak gini. Dipikir-pikir, walaupun mengakses informasi nggak semudah seperti sekarang ini, positifnya ya kita jadi lebih banyak interaksi beneran sama orang dan nggak ada acara ngumpul tapi diem-dieman karena sibuk sama hapenya sendiri-sendiri.

3 komentar:

  1. Kak Edot bikin aku ikutan nostalgia kembali ke jaman warnet dulu πŸ˜‚. Kalau aku dulu jalan kaki ke warnet terdekat dan itu butuh sekitar 15 menitan dari rumahku. Warnet di daerahku juga terbagi-bagi gitu, misalnya mau FB-an doang, ke warnet A paling cucok, kalau mau main game ke warnet B atau C. Bahkan dulu di belakang sekolah juga ada warnet yang tempatnya rahasia banget. Nggak ada palang tanda apapun πŸ˜‚. Dan seperti biasa, warnet ini jadi tempat kabur anak-anak yang suka bolos jadi suka ada razia mendadak di sini 🀣. Dulu takut banget kalau colok FD di warnet, takut bawa virus WKWK. Duh, kalau ingat jaman-jaman warnet tuh nostalgia banget sih!! Waktu internet mulai mudah diakses di rumah masing-masing dan lihat kejatuhan warnet satu per satu di daerahku, aku ikut sedih 😭. Kalau sekarang nemu warnet yang masih bisa bertahan malah rasanya kayak nemu hidden gems padahal dulu menjamur banget dimana-mana. what a memories! Billing lumba-lumba yang selalu memberi kesenangan kecil tiap menaruh pantat di bangku bilik warnetπŸ₯Ί. Dulu di tempat Kak Edot ada sistem paket beberapa jam gitu nggak? Di daerahku kalau main 5 jam 10rb harganya wkwk terus kalau nggak habis, bisa dipakai besok-besok lagi billingnya 🀣. Aku main Ayodance dulu di warnet, selain FB-an tentunya wkwk. Kakak main apa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah jadi ikutan nostalgia ya, Lia πŸ˜„
      Nah kan, dulu mau ke warnet aja kita mesti mau gerak keluar rumah, dan setiap warnet memang punya karakternya masing-masing hahaha

      Tapi bener juga tuh, dulu kalau mau nyolokin flashdisk ke pc warnet emang bener-bener butuh keberanian dan tentu saja pasrah kalau kena virus 😁

      Dulu sih, selain betah main FB, suka nyari lagu-lagu terbaru buat didownload sebanyak-banyaknya 😁

      Hapus
  2. Sumpah ketar-ketir terus dulu tuh kalau lihat tagihan di layar komputer warnet, wkwk. Akhirnya lebih milih ngendon di kampus dengan memanfaatkan wifi gratis. xD Bahkan dulu pernah tiap weekend ke kampus demi download tontonan-tontonan yang ada di wish list. xD Sekarang udah beda banget, jauh lebih muda, apa-apa bisa tersedia di YouTube atau app nonton. Bener kata mas Edot, jaman sekarang yang susah adalah berhenti dari mengakses internet, wkwk. Btw, Winamp-ku masih ada lho di laptop, gara-gara sama temenku dulu aku dikasih master(?)-nya Winamp. xD

    BalasHapus

About Us

DiaryTeacher Keder

Blog personal Edot Herjunot yang menceritakan keresahannya sebagai guru SD. Mulai dari cerita ajaib, absurd sampai yang biasa-biasa saja. Sesekali juga suka nulis hal yang nggak penting.




Random

randomposts