Setelah Setahun


Setahun ngejalanin semuanya di sekolah baru, ternyata gue bisa betah juga.

Padahal awalnya gue sempet ngerasa pesimis bisa bahagia di sekolah ini. Sekolah dasar yang paling mahal di kota gue, jumlah siswanya hampir enam ratus, dan pulangnya sore terus. Gue yang biasa ngajar di sekolah yang SPPnya gratis, jumlah siswanya nggak sampe seratus biji, dan sebelum jam dua belas udah pulang jelas kaget dengan keadaan ini.

Gue pindah ke sekolah ini karena keadaan. Sekuat apapun gue berusaha, gue harus angkat kaki dari sekolah yang lama. Sekolah gue bakalan digabung dengan sekolah sebelah karena sekolah gue kekurangan murid. Gue yang merasa nggak akan dapat kesempatan untuk jadi wali kelas kalau sekolahnya digabung mencoba peruntungan di sekolah yang paling elit di kota gue. Ya.. gue emang keliatan agak nggak tau diri.

Gue masih ingat waktu harus menjalani berbagai tes di sekolah yang elit ini. Gue harus mengerjakan soal pengetahuan umum. Dan banyak yang nggak bisa gue kerjain, mau buka google tapi nggak ada peluang, mau liat peserta sebelah, soalnya beda. Akhirnya gue mau pasrah aja sama nasib.

Berikutnya adalah gue mesti tes mengaji. Gue berhasil membaca surat wajib yaitu Ad Dhuha dan Al Kafirun dengan riang setelah beberapa hari sebelumnya terus hafalan surat ini. Berikutnya, gue harus tes melanjutkan ayat  Al Qur’an yang ada di juz 30. Di depan gue saat itu ada tiga buah amplop yang harus diambil salah satu. Lalu dengan penuh ketidakyakinan, gue ambil amlop yang di tengah.

Gue melihat ayat yang ada di nomer satu. Ya.. gue harus melanjutkan ayat ini. Setelah menghela nafas panjang gue pun mengucapkan, “Yang ini saya nggak tau, Bu.”

Pengujinya manggut-manggut lalu bilang, “Coba ayat yang kedua diteruskan.”

Gue menatap rangkaian tulisan arab di depan gue dengan seksama, lalu mengucapkan, “Ini juga nggak tau, Bu.” Muka gue waktu itu beneran kayak lagi nahan boker mati-matian pas lagi berhenti di lampu merah namun akhirnya keluar dikit. Malu campur merasa bodoh.

Pada akhirnya dari lima ayat yang diberikan nggak ada yang bisa gue lanjutkan. Gue bener-bener ngerasa gagal sebagai umat Nabi Muhammad SAW.

Selanjutnya gue harus ngejalanin tes micro teaching atau praktek ngajar. Di sini gue harus menunjukkan kemampuan ngajar gue yang paling keren. Padahal di sekolah sebelumnya gue ngajarnya nggak pernah keren. Selalu nyuruh anak buka LKS, buka buku paket, kadang-kadang gue juga suruh mereka buka aib orang tua sendiri.

Sebenernya gue udah mempersiapkan dengan matang tes micro teaching kali ini. Gue udah menyiapkan media pembelajaran menggunakan kartu angka untuk mengajar kelas IV, cara mengajar juga udah gue konsep biar yang menilai gue nantinya minimal bisa bilang, “Kalo gue sih, oke... nggak tau kalo Mas Kumambang”.

Sayangnya... gue udah berencana, Tuhanlah yang menentukan. Ketika gue udah grogi namun optimis untuk ngajar kelas empat, ternyata gue mesti ngajar kelas lima. Astaghfirullah... gue bener-bener nggak kepikiran mesti gimana ngajarnya.

Akhirnya dengan kemampuan alakadarnya gue ngajar matematika tentang waktu, materi yang paling aman dibanding materi lain. Biar keliatan niat dan ada usaha, alat peraganya gue pakai jam dinding. Tadinya sih gue mau pakai Jamkesmas, tapi nggak jadi... sekarang udah ada BPJS.

Proses micro teaching berakhir dengan derasnya keringat yang membasahi seluruh permukaan kulit gue. Bukannya keliatan macho, gue keliatan dekil. Tapi nggak apa-apa, semua udah berlalu. Gue tinggal sadar diri, kalau peluang gue masuk sekolah ini hampir nol persen.

Dua hari setelah tes, kalau lolos harusnya gue dikabarin buat tes wawancara. Hari itu gue cemas banget, berharap dikabari tapi juga tau diri ngelihat hasil tes sebelumnya. Sampai keesokan harinya, ternyata gue nggak dapat telepon atau sms diminta lanjut wawancara. Oke, nggak apa-apa. Gue masih bisa melanjutkan hidup, mungkin sebagai guru SBK atau guru silat di sekolah gue yang udah melakukan fusion dengan sekolah sebelah.

Disaat gue udah menata diri untuk ikhlas melepas jabatan wali kelas. Beberapa hari kemudian gue dapet telepon dari seorang bapak yang gue enggak tau namanya. Bapak ini bilang, “Halo, ini Pak Edotz ya?”

“Iya, Pak.. ini siapa ya?”

“Ah.. apalah arti sebuah nama di dunia yang penuh nyinyir ini. Btw, Kemarin Pak Edotz nggak dateng wawancara kenapa?”

“Lah... wawancara apa ya Pak? Saya nggak dikabarin.”

“Yang kemarin Pak Edotz ikut tes di sekolah itu loh, yaudah... besok jam dua sore dateng ya buat wawancara di sekolah.”

Gue sempet bengong. Dih.. ini serius? Tapi sesaat kemudian gue sadar, lalu bilang, “Oh iya Pak.. siap. Besok sore saya dateng ke sekolah. Terimakasih.”

“Oke, sudah dulu ya Pak Edotz, jangan lupa maem, nanti sakit.”

“Iya Pak, Bapak juga ya.”

***  

Sore itu gue berhadapan dengan seorang bapak yang siap mewawancarai gue. Entah siapa namanya, belakangan gue sadar, beliau adalah salah satu pengurus yayasan di sekolah.

Gue ditodong dengan bermacam-macam pertanyaan. Beberapa diantaranya, “Menurut Pak Edotz, islam itu apa?”

Entah kenapa yang terlintas di pikiran gue waktu itu jadi Ustadz Maulana. Akhirnya dengan mantap gue jawab, “Islam itu indah, Pak.”

Bapak di depan gue itu manggut-manggut. Gue melanjutkan, “Islam itu indah... karena banyak kebaikan di dalamnya.”, sungguh jawaban yang sangat alakadarnya.

Selanjutnya, gue ditodong lagi dengan pertanyaan, “Kenapa Pak Edotz daftar di sekolah ini?”

Sambil membetulkan posisi duduk lebih tegap, gue menjawab. “Itu semua karena Allah, Pak.” Gue nunjuk ke atas. Bapak di depan gue bilang, “Subhanallah.”

Tadinya gue pengen jawab gitu. Tapi enggak jadi. Gue jawab apa adanya, sekolah gue mau ditutup dan gue tau ada informasi pendaftaran di sekolah ini, jadi gue nyoba daftar disini.

Ngomongin masalah daftar. Sebenernya orang yang paling antusias biar gue daftar di sekolah ini adalah kakak gue yang laki-laki. Dia guru SD juga, kebetulan ngajarnya deket sama sekolah yang mau gue daftarin.

Konon katanya, setiap ketemu sama guru di sekolah yang gue daftarin ini. Kakak gue selalu memporomosikan gue secara masif. Bilang gue lulusan guru SD asli lah, gue jago pramuka lah, hobi naik gunung biar keliatan cool lah, masih muda dan bisa diandalkan lah. Semua yang baik-baik diobral sama kakak gue ke guru sekolah yang gue daftarin. Mulai dari kepala sekolah sampai guru kelas yang ditemui tiap ada pertemuan antar sekolah. Padahal dari semua kebaikan yang diobral kakak gue, satu-satunya yang benar adalah gue lulusan guru SD. Lainnya nihil.

Sesi wawancara sore itu berakhir dengan damai. Beberapa hari kemudian, gue dapat kabar kalo gue ternyata diterima di sekolah ini. Hari itu juga gue langsung pergi ke toko buku buat beli Juz Amma ukuran paling kecil, kenapa gue harus beli Juz Amma? Karena konon katanya jadi guru di sekolah ini minimal harus hafal Juz tiga puluh.

sesampainya di rumah, Juz Amma itu sengaja gue kasih sampul warna coklat dan sampul plastik. Bukan biar awet dan keliatan lebih rapi, bukan. Ya, ini biar kalo gue buka Juz Amma di jalan enggak malu.

Sejak saat itu, tiap ada kesempatan gue selalu hafalan secara maraton. Di kelas, di masjid sekolah, di atas motor, di atas penderitaan orang lain, gue senantiasa hafalan. Alhamdulillah.. hasilnya sekarang jadi nggak terlalu malu-maluin.

Berbulan-bulan setelahnya, gue mulai bisa ngerti alasan kenapa gue bisa keterima di sekolah ini. Mungkin ini emang rejeki gue. Pas gue daftar, sekolah lagi butuh guru cowok, lulusan PGSD dan bisa ngajar pramuka. Gue memenuhi semua kualifikasi di atas dibanding peserta lainnya. Walaupun sebenernya gue bukan anak pramuka, tapi  setidaknya ijazah Pramuka Kursus Mahir Dasar telah menyelamatkan gue.

Sekarang, gue udah bisa cengar cengir di sekolah ini. Satu-satunya hal yang bisa menghilangkan segala cengar cengir yang ada adalah ketika gue dapat giliran buat khotbah Jum’at di sekolah sekalian jadi Imam.

Suka-Suka Ngomongin Toko Komik Online

Waktu kecil, gue hobi banget main ke persewaan buku dan komik buat nyewa komik bareng temen-temen. Bahkan saking seringnya baca komik, Bapak gue di rumah sampai marah-marah kalo ngeliat gue baca komik. Alasannya, daripada baca komik mending baca buku pelajaran.  Komik bikin males belajar. Komik bikin Bapak ingat mantan.  

Walaupun sering ditentang orangtua, gue tetep hobi baca komik diem-diem. Kadang baca di kamar,  kadang baca pas Bapak lagi pergi, kadang baca pas Bapak lagi nggak ingat mantan. 

Dulu waktu masih anak SD, gue emang cuma bisa nyewa komik aja, nggak mampu dan nggak tau caranya beli komik. Sekarang setelah jadi guru SD, gue lebih leluasa buat beli komik sekalian buat koleksi. Mengingat komik baru harganya mahal, gue lebih milih nyari komik bekas yang harganya manusiawi buat dikoleksi.

Masalahnya nyari komik bekas di kota gue nggak semudah ninggalin cewek yang lagi sayang-sayangnya, jadi gue kalo beli komik lebih sering lewat online. Karena keseringan mengamati para penjual komik yang ada,  gue pun jadi tau mana toko yang asik dan mana toko yang kurang bisa direkomendasikan.

Sebelum gue lanjut, apa yang gue tulis ini cuma berdasarkan pendapat gue pribadi ya. Namanya pendapat pribadi, nggak bisa dijadikan pembenaran secara mutlak. Setidaknya apa yang gue bahas bisa jadi masukan buat kalian yang mau beli komik juga. 

Nih,  gue komentarin toko komik online yang udah gue amati.

Nb : link toko update menyusul


Toko ini ada di Tokopedia. Pertama kesasar ke toko ini, gue lumayan shock. Harga komik-komiknya kebanyakan di atas sepuluh ribu semua. Bahkan gue nemu komik Si Botak Hagemaru 10 volume dijual lima ratus ribu, dan.... laku terjual.  

Mungkin karena toko ini udah punya reputasi mentereng dan langganan gold merchant harga mahal tetep banyak yang beli.

Btw, belakangan ini harga komik dibawah sepuluh ribuan juga lumayan banyak di toko ini. Sayangnya kurir pengirimannya terbatas.

Sepakbola Mania & Komik Mania

Dua toko ini ada di Tokopedia, pemiliknya adalah orang yang sama. Ini bisa dilihat dari foto produk yang dipakai, sama persis. Lokasi kotanya juga sama, di Cirebon. Toko ini punya poin cukup tinggi di Tokopedia, makanya jual komik harga mahal pun banyak yang mau. 

Emang sih stok komik di tempat ini melimpah. Komik yang susah dicari kebanyakan ada disini, kondisinya gue lihat juga kayaknya masih mulus-mulus. Tapi, gue pribadi menghindari transaksi di toko ini karena harganya nggak ramah buat gue. Liat-liat aja deh etalasenya, banyak komik pasaran yang masih gampang dicari terbitan Level Comics mereka banderol 35 ribu per komik. Wow! 

Luna Comic

Gue udah dua kali beli komik disini, emang penjualnya ramah. Tapi harganya nggak terlalu ramah. Walaupun nggak mahal-mahal banget sih. Luna Comic ini bisa nyariin komik cabutan yang susah dicari. Kemarin gue nyari komik Shoot! volume 12 nemu disini, harganya dua puluh ribu. Tapi wajar, soalnya gue cari dimana-mana nggak nemu. 

Karena sayang kalo ongkos pengiriman buat satu kilo cuma diisi satu komik. Gue pun sekalian beli komik lain, nah... komik lain yang gue beli ini harganya di atas sepuluh ribu. Termasuk kurang ramah buat beli borongan. 

Btw, link-nya nyusul, gue nyari alamat tokonya nggak ketemu.

Myhobbysportstore

Kalo mau nyari komik yang harganya sepuluh ribuan kesini aja,  tapi kebanyakan nggak lengkap volumenya. Jadi mesti kudu selektif nyari komik yang emang diperlukan. Gue beberapa kali order di tempat ini, salah satunya buat ngelengkapin komik Samurai Deeper Kyo, Sentaro, City Hunter dll

Kadang komik yang biasa-biasa aja pun dijual harga sepuluh ribu,  kebanyakan dijual harga rata.  Buat komik nggak fullset, yang volumenya bolong-bolong harga segitu termasuk mahal. Tapi kalo boleh dibeli nomer yang dibutuhkan aja bisa jadi ikutnya murah, karena nyari komik buat ngelengkapin nomer komik yang kita punya biasanya rada susah.

Komik Novel Bandung

Toko ini koleksinya banyak yang bikin ngiler. Komik-komik langka banyak yang tersedia di etalasenya. Sayangnya, harganya bikin menelan ludah. Komik-komik lainnya juga sama, harganya bisa di atas sepuluh ribuan. Bahkan untuk komik dengan kualitas bekas rental yang ada staples pinggir dan cap stempel rental, harganya tetap di atas sepuluh ribuan.

Novel anak kayak Goosebumps aja per bijinya 19 ribu,  Lupus 15 ribuan. Banyak deh komik lainnya yang harganya mencengangkan.

Jambusari Komik

Gue perlu berterima jasih sama Jambusari Komik, karenanya gue jadi bisa ngelengkapin volume komik Gash Bell yang susah banget nyarinya. Berbulan-bulan lamanya gue udah ubek-ubek kemana-mana tapi nggak nemu-nemu.

Walaupun begitu, Jambusari tergolong mahal karena harga komiknya rata-rata sepuluh ribuan ke atas dengan kualitas eks. rental. Gue sempet liat juga, ada orang yang tanya berapa harga komik Kungfu Komang,  tapi malah dijawab,  "Yang ini mahal Kak, buat kolektor yang minat.", seolah-olah yang nanya kayak nggak mampu beli. 

Butet Nasution

Toko ini biasa jualan di Facebook dan dia juga punya toko buku beneran di Jakarta. Dia juga banyak resellernya. Nah, akhir-ini gue lagi suka baca novel Enid Blyton sama Agatha Christie. Mengingat ongkos kirim pakai JTR / JNE Trucking cuma lima puluh ribu dengan minimal berat 10 kilo, akhirnya gue borong novel disini. 

Gue udah niat mau langganan disini,  sayangnya gue harus di PHP in berkali-kali. Pesenan gue nggak dikirim-kirim. Pertama bilangnya, nunggu dijemput kurir wahana. Beberapa hari kemudian, bilang nunggu kurir JNE dateng. Besoknya bilang kalo pake JTR mesti nunggu 10 dus dulu baru kurirnya ngambil biar kurirnya nggak rugi bensin. Padahal setau gue, orang kalo mau kirim ya tinggal kirim aja. Bayangin aja nunggu 10 dus baru kirim,  kalo gak ada 10 dus.. bisa-bisa paket gue gak pernah dikirim. Tapi gue coba santai toh nggak terlalu buru-buru mau baca.

Masalahnya, lama kelamaan, ini orang mundur mulu bilangnya. Akhirnya setelah gue ngotot minta segera dikirim kalo gak terpaksa refund. Akhirnya gue dikasih resi pengiriman juga, tapi cuma alamat gue yang difoto, nomer resinya enggak. Dan begitu gue mengamati, ternyata kirimnya pake JNE OKE bukan JTR.  Kan ngeselin, jadi apa artinya mesti nunggu 10 dus coba.

Lebih ngeselinnya lagi, buku yang dateng ke rumah ternyata kurang. Lima puluh novel Agatha Christie gue belum sampe. Karena males di-PHP-in gue bilang mending refund aja, mundur-mundur mulu. Sampai sekarang udah sebulan, gue masih nagih mulu novelnya buat dikirim. 

Karena penasaran, gue puncoba kepoin Facebooknya. Dan ternyata ada beberapa juga yang nasibnya kayak gue. Diputer-puter mulu masalah resi. Jadi nggak cuma gue yang ngalamin kekampretan ini. Fix, gue nggak akan belanja disini lagi. 

Alphacomicshop

Gue kenal Alphacomicshop sejak awal-awal buka toko di Tokopedia dengan reputasi bintang perunggu masih dua biji. Waktu itu harganya lumayan murah, bahkan ada komik yang dijual lima ribuan.  

Makin kesini makin tinggi reputasinya, harga komik di Alphacomicshop ini nggak semurah awal-awalnya. Bahkan mulai ngasih harga jauh dari kata standar. Bagaimanapun juga, toko ini emang koleksinya banyak banget. Bahkan nggak cuma di Tokopedia, tapi toko ini juga buka cabang di  Bukalapak,  Kaskus,  Shopee sampai web sendiri juga punya. Pokoknya niat banget jualan komik.

Sayangnya, kadang harga nggak sesuai sama kualitas, komik kondisi eks. Rental, penuh staples, cover lusuh dijual sepuluhribuan ke atas. Tapi kalo kalian ngerasa nggak ada masalah sama kondisinya sih nggak apa-apa. Sekarang sih kayaknya malah lagi ngadain diskon nih toko.

Btw, gue pernah punya pengalaman nggak enak sama Alphacomicshop. Ceritanya gue beli banyak komik di toko ini, beratnya sampai enam kiloan. Mengingat toko ini ada di luar pulau Jawa, jadi yang harus gue hadapi adalah ongkir yang terjangkau. Akhirnya gue milih buat pake layanan paket pos biasa. Murah tapi sampenya lama. Gue hanya harus sabar. 

Masalahnya adalah gue udah sabar banget nunggu dua minggu karena gue percaya aja sama toko ini, tapi dipikir-pikir kok ini komik nggak nyampe-nyampe padahal udah lumayan lama juga. Akhirnya gue pun coba inbox buat minta resi, dan dibalesin muter-muter. 

Alasannya resi di toko dan dia lagi pulang kampung, beberapa hari nggak ada kabar dia alasan lagi toko lagi tutup dianya nggak enak badan. Sampai akhirnya dia jujur kalo barangnya ternyata belum dikirim karena kesalahan pegawainya. Oke, dua minggu yang sia-sia. Cukup tau buat Alphacomicshop. Kalo ternyata ada pegawai di toko kenapa gue dia mesti alesan pulang kampung dan lain sebagainya coba.

kinantikomik

Kinanti Komik ini harganya standar. Terlalu mahal enggak,  terlalu murah juga enggak. Di toko ini,  kita masih bisa nemuin komik dengan harga tujuh ribu lima ratus sampai sepuluh ribuan. 

Kinanti komik ini ada dimana-mana. Ada webnya, ada juga di Bukalapak,  Tokopedia, sampai Shopee.

Haki Toko

Kebanyakan komik yang ada disini dihargai sepuluh ribuan, menurut gue ini wajar sih.. kenapa? Karena komik yang dijual kebanyak fullset, volumenya sampai tamat. Jadi menurut gue itu wajar.  Bahkan kadang ada komik langka yang harganya tetep sepuluh ribuan.

Sayangnya, gue lihat di ulasan para pembeli banyak yang ngeluh sama kualitas komiknya. Bahkan yang dikirim ada yang nggak sesuai. Bilangnya komik lengkap, ternyata ada volume yang bolong. Bukannya apa-apa, nyari komik cabutan (volume tertentu) kadang nggak gampang loh. Sama aja mesti ngubek-ngubek toko online lagi, dan ongkos kirim lagi. 

Gue pernah beli komik Zenki di Haki Toko, alhamdulillah lumayan. Komik langka tapi harganya sepuluh ribuan. Padahal di tempat lain harganya udah nyampe empat ratus ribuan.

Milori Shop & Interest Shop

Kedua toko ini pemiliknya sama, walopun produk yang dijual nggak sama. Tapi yang jelas harganya sama-sama terjangkau. Gue pernah beli komik Kenji vol 1-21 di Milori Shop per komiknya cuma tujuh ribu rupiah. The Law Of Ueki 1-16 di Interest Shop harga per komiknya tujuh ribu lima ratus ribu rupiah. Buat gue ini terjangkau banget. Bahkan komik Kotaro yang di tempat lain harganya udah jutaan di toko ini harganya nggak sampe lima ratus ribu.

Harga komik, novel dan majalah lainnya juga terjangkau banget. Yang bikin gue suka lagi adalah dukungan pengirimannya lengkap. Ada JNE,  wahana sampai pos. Gue jadi bisa milih mana yang paling murah sampai kota gue. 

Ocean Book Store

Ocean Book Store ini ada di Facebok. Sebenernya harga komiknya standar, ada yang mahal ada yang murah, tapi kadang suka bikin ngiler kalo lagi ngasih promo. Contohnya bulan Desember kemarin, toko ini ngasih diskon 50% untuk semua komik. Gara-gara promo ini gue bisa dapetin komik yang tadinya pengen dibeli tapi nggak kesampaian. 

Kalo diitung-itung, kayaknya udah ribuan komik yang gue beli di tempat ini. Mulai dari serial misteri, komik oneshot, shonen star, shonen magz, sampai komik fullset. Kayaknya cuma disini gue nemuin komik yang harganya cuma dua ribu lima ratus, lima ribuan tapi judulnya oke banget.  Makanya gue khilaf. 

Masalah ongkos kirim juga nggak terlalu jadi masalah karena bisa pakai ekspedisi Cobra yang puluhan kilo ongkirnya cuma kena seratus ribu.  Karena keseringan beli,  kalo ada komik murah yang punya toko langsung nawarin ke gue.  

Terakhir,  kenapa Ocean Book Store bener-bener toko komik yang asik? Cuma disini gue bisa nemu novel Agatha Christie,  Sherrylin Kenyon,  Raditya Dika dan puluhan novel lainnya dengan harga cuma delapan ribu rupiah. Dan yang bikin geleng-geleng kepala, gue ditawarin novel Harry Potter original set 1-7 dengan harga per novel 25 ribu rupiah belum diskon 50%.

Asli deh,  bener-bener toko ini murahnya kebangetan. Btw, biasanya toko ini ngadain promo harga murah setiap akhir tahun. Tapi kayaknya Ocean Book Store udah gak aktif jualan lagi. Mungkin karena terakhirnya semua bukunya dipasrahin ke gue buat diborong.

***

Belakangan ini gue emang lagi betah banget baca komik. Itu sebabnya akhir-akhir ini gue jarang banget baca novel. Palingan sesekali buat selingan aja. Karena banyaknya komik di rumah gue, banyak yang sekali baca langsung gue jual lagi. Duitnya gue pake lagi buat beli komik lainnya.

Btw, kalian sendiri punya rekomendasi tempat jualan komik atau punya pengalaman unik beli komik? Share ya...

Kapan Saat Tepat Tukar Kado dengan Pasangan?

Membina hubungan merupakan perkara yang gampang-gampang susah karena hubungan melibatkan dua orang yang mempunyai karakter yang berbeda. Salah satunya dengan melakukan tukar kado atau hadiah dengan pasangan kamu. Budaya bertukar kado dengan pasangan adalah hal yang sangat lumrah, dan dapat meningkatkan hubungan pasangan menjadi lebih hangat. Namun, kapankah waktu yang tepat bagi pasangan untuk saling bertukar hadiah alias kado? 

Simak berikut ulasan singkat tentang kapan waktu yang tepat bagi setiap pasangan untuk bertukar kado.

Pertama, saat anniversary hubungan. Saat ulang tahun hubungan merupakan saat yang sangat penting bagi kamu dan pasangan untuk merayakannya dengan bertukar kado. Bertukar kado sebagai salah satu media bagi pasangan atas pencapaian yang sudah dilalui dalam kurun waktu tertentu. Penghargaan untuk diri sendiri dan pasangan sangat penting untuk membuat hubungan kalian menjadi lebih bernilai penting. Sehingga momen ini harus dirayakan dengan memberi kado kepada masing-masing agar selalu ingat hadiah apa saja yang sudah diberikan setiap tahunnya. 

Kedua, saat salah satu pasangan mencapai cita-cita. Jika salah satu dari pasangan telah mencapai cita-cita tertentu ataupun sudah mencapai cita-cita bersama sebaiknya berikan hadiah. Momen ini sangat penting karena dengan saling memberi hadiah berarti masing-masing menghargai segala kerja keras yang telah dilakukan. Memberi hadiah saat cita-cita tercapai dilihat sebagai cara untuk menghargai perjuangan pasangan kita ataupun diri kita sendiri mencapai titik tersebut. Tepat sekali jika kamu ingin bertukar hadiah saat salah satu dari pasangan berhasil mencapai cita-cita, dijamin akan membuat tambah semangat menggapai cita-cita lainnya.

Ketiga, saat hari raya keagamaan. Hari keagamaan adalah saat yang penting bagi setiap orang dan tentunya penting bagi pasangan kamu karena saat itu mereka akan berkumpul bersama keluarga. Momen ini jangan sampai terlewatkan untuk saling bertukar kado, terlebih kado yang berisi kebutuhan penunjang kebutuhan hari raya. Dengan memberikan hadiah saat hari raya keagamaan pasangan dan kamu sendiri akan selalu mengingat momen perayaan keagamaan tahunan tersebut di tahun-tahun berikutnya. 

Keempat, saat hari kasih sayang. Hari kasih sayang selalu menjadi ajang yang sempurna menyatakan bahwa pasangan kamu sangat berarti bagi kamu. Oleh karena itu, sebaiknya kamu memberikan hadiah khusus pada hari tersebut agar pasangan kamu selalu merasa bahwa dia berharga bagi kamu. Hari kasih sayang bisa saat hari valentine ataupun hari putih yang jatuh sebulan setelah hari valentine. Dua hari kasih sayang dalam setahun tersebut sangat cocok untuk kamu dan pasangan rayakan sebagai media untuk membuat hubungan semakin intim dan awet.

Sebulan setelah hari valentine ini kebetulan bertepatan dengan white day atau hari putih. White day adalah hari kasih sayang yang jatuh pada tanggal 14 Maret atau sebulan setelah Valentine, itu adalah momen yang tepat bagi kamu untuk memberikan balasan hadiah yang pasangan kamu berikan pada hari valentine lalu. Nah, kebetulan ES.id dalam menyambut white day memberikan promo khusus 143 bagi kamu semua yang ingin memberikan hadiah perangkat elektronik kepada pasangan. 

Promo white day dari ES.id berupa Promo “show your number”  yaitu dengan menunjukkan nomor 143 di kartu debit atau kredit kamu bisa mendapatkan potongan harga hingga 500 ribu. Tidak sampai disitu ES.id juga memberikan harga khusus Rp 143.017 untuk produk tertentu dan promo diskon 14% + 3%. Kamu bisa mendapatkan berbagai macam produk elektronik lengkap dari ES.id yang dapat kamu cek disini. Jika kamu ingin memberikan hadiah berupa TV LED, ES.id memberikan penawaran TV LED yang lengkap dan kamu bisa cek selengkapnya disini. Yuk buruan berikan hadiah terbaikmu di white day ini hanya di ES.id dan dapatkan promo menariknya.

Liburan Begini

Sebelumnya gue selalu menyalahkan sibuknya pekerjaan yang bikin gue jadi susah konsisten ngeblog. Tapi nyatanya setelah liburan panjang seperti ini pun tetep aja gue masih belum update tulisan lagi di blog. Ternyata darah bangsa Indonesia mengalir pekat dalam tubuh gue. Gue hobi banget nyari-nyari kesalahan dalam hidup.

Liburan sekolah kali ini adalah hal yang benar-benar gue nantikan. Gimana enggak? Kerjaan di sekolah lumayan banyak. Selesai satu, tumbuh seribu. Awalnya gue berpikir, gue hanya harus sabar nyelesein tugas sekolah satu per satu, setelah itu tinggal santai sambil dengerin dakwahnya Habib Rizieq. Tapi kenyataannya, tugas satu selesai, muncul tugas lainnya. Satu belum selesai, tugas lainnya semakin bermunculan.  Ini tugas apa jerawat sih! Banyak banget gak ilang-ilang?!

Ternyata bisa bersantai setelah menyelesaikan pekerjaan cuma sebatas mitos buat gue. Niat buat dengerin ceramah Habib Rizieq sambil ngemil ubi panggang pun tak pernah terwujud. Dan gue baru sadar, gue keseringan nulis 'ternyata', saking sulitnya nerima kenyataan yang sebenernya sepele.

Beruntung,  akhirnya gue bisa ngerasain libur.  Dibanding profesi lainnya,  kayaknya cuma guru aja yang bisa ngerasain liburan panjang seperti ini.  Ya,  walaupun di sekolah lainnya mungkin guru-guru ada yang tetep berangkat.  Alhamdulillah, gue ikutan libur kayak siswa di sekolah.

Kalau orang-orang ngehits di luar sana dapet liburan panjang kayak gini pasti langsung pada ngetrip sana sini. Gue beda, liburan sekolah kali ini gue mau santai di rumah aja baca buku sambil ngemil siomay ikan sapu-sapu.

Ya,  liburan gue emang datar banget. Tapi ini yang paling afdol,  gue nggak terlalu suka ngetrip hunting foto-foto dan sebagainya. Gue anak rumahan,  suka mager, suka mencuri ketimun juga. Gue mau balas dendam atas waktu membaca buku yang telah tersita gara-gara lelah bekerja.

Sebelum liburan kemarin juga gue udah ngeborong buku macem-macem.  Kebanyakan sih komik,  karena akhir-akhir ini gue kepengen nostalgia sama jaman dulu dimana ngedapetin komik aja susah banget di kota gue.

Belum kelar semua dibaca, gue ditawarin sama mas-masnya buat ngeborong novel sekalian. Kebetulan gue emang udah biasa beli komik di tempat masnya. Setelah dikasih harga dan gue nego-nego dikit.  Akhirnya gue dapet harga delapan ribu untuk tiap novel. Lumayan, gue pun khilaf besar. Lalu segera nangis sambil keramas mikirin duitnya abis buat beli puluhan novel. Tapi yaudahlah,  yang penting liburan gue jadi lebih bermakna.  Halah.

Selain komik dan novel, sampai setua ini gue kadang juga masih suka baca buku anak-anak. Ya...  bukan berarti gue juga suka menggelinjang sama anak-anak juga sih, bukan.

Salah satu buku anak yang masih suka gue baca adalah majalah Bobo. Walaupun gue tau wajah gue terlalu seram buat megang majalah Bobo, yang harusnya sih majalah Misteri, tapi gue melawan takdir Tuhan yang satu ini. Gue tetep suka baca Majalah Bobo sampai sekarang.

Jujur aja sih,  gue lebih suka baca Bobo yang terbitan jaman dulu dengan alasan sekalian nostalgia. Baca Bobo jaman dulu, gue lebih bisa mengiyakan isinya karena gue juga pernah ngerasain anak-anak di masa itu. Walaupun ada juga Bobo yang terbit sebelum gue lahir, tapi tetep aja,  gue suka.

Mencari Bobo bekas di kota gue, ibarat peribahasa bagaikan mencari jarum di tumpukan jerami tapi jarumnya sebenernya enggak ada. Jadi ya, di kota gue nggak ada yang jualan bobo bekas. Untuk menuntaskan hasrat nostalgia sama Bobo gue harus nyari online.

Setelah gue amati secara berkala di toko online, karena gue emang tiap hari memantau perkembangan update orang yang jual majalah Bobo dengan harga termurah. Setelah gue amati, harga pasaran untuk majalah bobo bekas adalah 3500 rupiah per buku, belum termasuk ongkos kirim,  dan gue masih keberatan karenanya.

Masalahnya,  Bobo yang dijual kebanyakan masih tahun 2010 ke atas,  memang ada juga yang jual bobo jadul, tapi per majalahnya dijual sepuluh ribuan. Gue masih ngerasa sayang.

Satu-satunya iklan yang menggiurkan gue lihat di OLX, ada yang jual majalah bobo 100 eksemplar dengan harga 3.000, lalu setelah nego jadi 2.500 gue berniat ambil semua majalahnya. Gue udah ngasih alamat,  penjualnya udah ngasih nomer rekening, dan gue tinggal transfer.

Pagi itu,  cewek gue, ada meeting di kota Semarang. Pukul lima pagi, dia udah harus nyampe stasiun karena keretanya berangkat pukul setengah enam. Gue dapet tugas buat nganterin ke stasiun, setelah dari rumah dia dianterin bokapnya ke rumah gue. Kenapa Bokapnya nggak sekalian aja nganterin ke stasiun?  Kenapa harus mampir ke gue,  terus gue yang nganterin ke stasiun? Ribet kan? Cewek emang harus gitu.

Lalu terjadilah peristiwa subuh yang menggugah hati. Cewek gue bangun telat, jam lima lebih. Setelah buru-buru mandi dan sholat subuh. Cewek gue fix ketinggalan kereta. Gue ikutan panik, ini pasti akan terjadi perubahan mood yang mengancam kenyamanan pagi gue kali ini.

Akhirnya, kami sepakat ke stasiun pesan tiket untuk perjalanan jam setengah delapan. Apesnya, tiket untuk kereta selanjutnya udah habis. Gue makin panik, cewek gue udah mulai ngeluh-ngeluh, bentar lagi pasti gue yang disalah-salahin.

Lalu,  gue pun segera beranjak ke agen travel. Berharap masih ada kursi perjalanan ke Semarang. Namun apesnya, travel masih tutup. Ya wajar sih,  jam enam pagi. Konter pulsa juga pasti belum buka.

Cewek gue mulai nyalah-nyalahin gue kenapa gue nggak ngebangunin dia.  padahal harusnya cewek gue yang bangunin gue. Ini jadi dibalik. Pagi itu gue pasrah disalah-salahin.

Merasa harus berjuang,  kami pun pergi ke terminal, nyari tiket bus dengan was was. Apes lagi, tiket bus juga abis untuk perjalanan jam tujuh pagi. 

Tadinya gue mau nawarin naik kapal, tapi gue urungkan karena di Pemalang nggak ada pelabuhan. Sementara itu, suasana semakin menegangkan karena nggak ada lagi pilihan ke Semarang pakai transportasi umum.

Pilihannya sekarang cuma dua, mendengarkan uring-uringan cewek gue yang nggak bisa ke Semarang, atau gue harakiri di depan cewek gue sekarang juga sebagai tanda penyesalan.

Daripada gue harakiri terlalu dini, akhirnya gue nawarin buat nganterin naik motor ke Semarang. Ya, naik motor. Untung motor gue bukan motor cowok sejenis Mega Pro, jadi cewek gue nggak perlu bonceng di tangki bensin. Motor gue matic, cewek gue bisa berdiri di depan boncengnya.

Pagi itu,  setelah mandi melebihi kecepatan cahaya. Gue dan cewek gue bergegas menuju Semarang. Beberapa kali gue dan cewek gue harus meratapi diri karena lubang jalanan yang menganga. Sumpah, demi apapun juga, gue nggak bakal ikhlas orang-orang yang bertanggungjawab ngurusin aspal jalanan ini masuk surga dengan lapang!

Kebayang nggak, berapa orang celaka, berapa orang velg motornya jadi bercabang, berapa banyak orang perutnya eneg gara-gara jalanan yang penuh lubang beginian. Pokoknya Pemerintah Daerah harus nanggung dosanya!

Setelah memainkan skill ala Komeng, menembus jalanan yang macet dan penuh lubang,  kami sampai di Semarang pukul sepuluh siang. Dan gue nggak tau dimana lokasi hotel yang jadi tempat meeting cewek gue. Ini adalah bukti bahwa sebelumnya selama empat tahun lebih di Semarang mainnya gue kurang jauh, palingan cuma sampai Mamang Burjo deket kampus.

Setelah manfaatin GPS yang sempat kebablasan, akhirnya hotel itu ketemu juga. Cewek gue meeting, gue langsung bergairah menuju kios buku bekas di dekat Stadion Diponegoro. Gue menghabiskan banyak waktu dengan santai sambil hinggap kesana kemari. Alhamdulillah...  ternyata disini gue bisa nemu banyak Majalah Bobo dengan harga cuma dua ribu perak.  Indahnya lagi, Bobo jadul yang di toko online dijual sepuluh ribuan, disini tercecer banyak, tetap dengan harga dua ribuan. Gue pun khilaf memborong ratusan Majalah Bobo dan beberapa komik lain.

Malemnya, kami langsung pulang ke Pemalang. Dan ternyata, pantura di malam hari itu nyeremin banget. Lubang-lubang nggak kelihatan dan suka muncul tiba-tiba, bus malem yang melaju kencang tanpa memberikan teloletnya terlebih dahulu, truk gandeng yang seenaknya sendiri bunyiin klakson bikin jantung naik turun. Hal-hal semacam ini harus gue hadapi sepanjang perjalanan. Dan yang nggak diduga adalah ternyata pantura macet parah, tenaga gue bener-bener dikuras maksimal. Sampai akhirnya di Pekalongan, motor gue nyerah. Bannya bocor, dan gue harus mendorong motor dengan riang.

Cewek gue lari-lari di sebelah gue, bukan lagi ngikutin video klipnya Peterpan yang menghapus jejakmu,  tapi ngeri karena di belakangnya bus malem muncul tanpa ngurangin kecepatan. Gue ngedorong motor lumayan jauh, harus ngelewatin tiga kios tambal ban yang sudah pada tutup, beruntung gue nggak harus melewati sepertiga malam buat nemuin tukang tambal ban yang masih buka. Maklum aja, waktu itu udah jam setengah sebelas malem. Ngantuk, capek, pegel semua jadi satu. Bener-bener kebhinekaan yang tinggi.

Begitu tiba di tukang tambal ban,  motor gue divonis velgnya sedikit bengkok, itu efek dari ranjau berlubang di jalanan. Sempet bingung harus berbuat apa karena velg motor gue mesti dipress biar lurus lagi, dan nggak mungkin ada bengkel buka semalem itu. Untungnya, Om-Om tambal bannya punya inisiatif buat sedikit ngelurusin velg pakai Palu.

Perjalanan gue ke Pemalang pun akhirnya sampai setelah waktu menunjukkan pukul 23.36. Besoknya cewek gue langsung sakit panas dan  demam tinggi, jelas gara-gara kecapean. Tetep aja, gue yang disalah-salahin lagi, gara-gara pulangnya sampe malem banget. Padahal harusnya cewek gue pulangnya bisa naik kereta yang tiketnya udah dipesen. Gue pun berpikir,  mungkin ini saatnya harakiri. Tapi gue pengen baca Majalah Bobo dulu.

Mencari Kurcaci



Hari Selasa malem kemarin gue baru aja pulang dari yang namanya kemah selama empat hari di lapangan tembak Akmil Magelang. Kemarin itu, gue baru aja ngerasain indahnya peran sebagai laki-laki yang bertanggung jawab. Walopun peran gue belum sampai mencari nafkah buat kebutuhan sehari-hari, tapi angkat-angkat galon sama perlengkapan tenda sampai ke lapangan perkemahan ternyata sama beratnya kayak mencari nafkah buat keluarga.

Gue berangkat ke Magelang bersama lima pembina pramuka laki-laki dengan barang bawaan yang beratnya kayak ngejalanin hidup berdua tapi salah satunya masih keinget sama mantan. Intinya banyak banget! Tenda, peralatan memasak, sembako, matras, galon, sampai cotton bud semuanya sudah antri buat dipindahin dari mobil ke lapangan.

Apesnya, sekolah gue kebagian jatah lahan tenda di ujung lapangan. Tenda anak perempuan nggak kalah apes, jauh lebih pojok lagi. Gue jadi sedih banget, kebayang mesti angkat-angkat barang sejauh mata memandang.

Dalam kegiatan perkemahan itu, peserta perkemahan ada jadwal berkunjung ke Candi  Borobudur. Sebagai pembina yang baik, gue harus memastikan agar anak-anak aman-aman saja selama di sana, sekaligus memastikan kalo gue juga bisa ikut untuk pertama kalinya berkunjung ke Candi Borobudur.

Sekian lama gue naik turun berputar-putar sambil melihat-lihat keramaian yang ada di kawasan Candi Borobudur, ternyata anak-anak yang tadinya ada di sekitar gue raib entah kemana. Gue bersama pembina lain yang sepertinya nggak ada gunanya itu sempat gelisah nyari keberadaan anak-anak. Sampai akhirnya beberapa saat kemudian sadar kalo anak-anak ternyata ada di tangan pembina perempuan yang seorang diri.

Kami cuma berharap anak-anak bisa aman di tangan sebiji pembina perempuan. Kami pun lanjut foto-foto dengan langkah semakin riang.

Beberapa saat kemudian, begitu sampai di pintu keluar museum kapal, kami duduk selonjoran buat memantaskan kaki-kaki gue yang sedari tadi udah berontak minta diistirahatkan. Pas lagi khusyu’ ngelapin keringat di wajah, segerombolan anak laki-laki bermunculan satu per satu di depan gue. Wajah mereka tampak begitu antusias, seolah habis diiming-imingi punya kapal pesiar beberapa tahun mendatang oleh leader MLM.

Lalu tanpa perlu meminta ijin, mereka mulai bercerita satu per satu, “Pak... tadi aku sama temen-temen liat kurcaci!” Kata Abdel sambil terengah-engah.

Gue dengerin mereka curhat alakadarnya, batin gue, “Kurcaci mah di majalah bobo juga ada.”

Anak-anak lainnya melanjutkan, “Iya, Pak.. kecil banget kurcacinya! Bisa ngomong tau, Pak!”

Denger ada kurcaci bisa ngomong, gue jadi mulai penasaran. “Eh itu bener kurcaci bisa ngomong?”

“Iya, Pak bisa ngomong, kecil banget Pak.. kalo gak salah tingginya cuma 35 centimeter!”

Pak Udin, salah satu pembina pramuka kayaknya ikutan penasaran juga, “Emang itu kurcacinya hidup ya, Mas?”

“Hidup Pak, bisa salaman juga!”

Sampai disini gue jadi penasaran banget, ini beneran ada kurcaci di Candi Borobudur? Yang ada di bayangan gue saat itu adalah sosok kurcaci kecil, telinganya lancip, dan dimasukin di kandang semacam jeruji besi buat tontonan. Gue jadi penasaran parah.

“Itu dimana ngeliat kurcacinya?” Pak Udin terlihat semakin penasaran.

“Di museum Pak, tapi masuknya bayar, lima ribu rupiah.”

“Nonton yuk Pak, jadi penasaran pengen lihat kurcacinya kayak apaan.” Pak Udin ngajakin gue.

“Wah pas banget! Gue juga penasaran, ayok deh lihat Pak!” Gue yang mulai penasaran langsung mengiyakan tawaran Pak Udin.

Pak Awan, pembina laki-laki yang dari tadi menyimak ternyata juga pengen ikutan nonton kurcaci  yang diceritakan secara bombastis oleh anak-anak. Gue bener-bener dibikin penasaran dan nggak sabar banget pengen ngeliat sosok kurcaci yang selama ini gue denger cuma ada di negeri dongeng.

Mengingat area wisata Candi Borobudur yang begitu luas. Gue, Pak Udin dan Pak Awan mesti bertanya ke beberapa rombongan peserta perkemahan. Sekitar tiga rombongan kami tanyai dimana lokasi museum yang ada kurcacinya.

Sampai akhirnya, lokasi keberadaan kurcaci sudah ditemukan. Saat itu hari sudah sangat sore, sekitar pukul empat lebih. Gue berharap museum  di depan gue belum tutup. Kalo sampai tutup, bisa-bisa gue mati penasaran gara-gara nggak jadi lihat kurcaci yang udah diceritain sama anak-anak.

Gue, Pak Udin dan Pak Awan berjalan cepat menuju ke loket museum begitu tau ternyata loket masih buka, siap membayar tiket untuk melihat keberadaan kurcaci. Begitu sampai di loket, Mbak-mbaknya nyeletuk, “Ini pembina pramuka rombongan yang tadi ya? Kalo rombongan langsung masuk aja Pak, gratis...”

Alhamdulillah... emang rejeki pembina soleh ini mah.

Kami pun masuk dengan langkah penuh rasa pensaran. Sekali lagi sosok kurcaci yang ada dalam bayangan kami adalah kurcaci bertelinga lancip, kecil, hidup dan dipenjara di sebuah jeruji besi.

Baru beberapa langkah berjalan, ada mbak-mbak lain yang mengarahkan, kalo mau lihat kurcaci bisa langsung ke lantai dua saja.

Nggak mau membuang waktu, kami pun bergegas naik tangga dengan sungguh-sungguh. Dan begitu sampai atas, gue langsung dihadapkan dengan sosok kurcaci yang sudah diceritakan anak-anak! Gue sempet kaget, kemudian memicingkan mata. Kurcaci di depan gue giginya nggak bertaring, telinganya nggak lancip, nggak dipenjara, dan sepertinya nggak berbahaya, yang sesuai deskripsi anak-anak cuma bentuknya yang emang kecil banget.

Setelah menguasai diri dengan penampakan kurcaci yang tiba-tiba, gue  baru sadar ada yang familiar dengan kurcacinya. Lihat deh ....


Kurcacinya ternyata seorang laki-laki yang tinggi badannya (maaf) nggak seberapa. Nggak ada yang namanya telinga lancip, gigi bertaring dan menakutkan. Kurcaci di depan gue ini adalah seorang seorang bapak-bapak yang termasuk salah satu manusia terkecil. Ya, sejenis Ucok Baba yang biasa gue lihat di tipi.

Gue lalu sadar, INI SIH BUKAN KURCACI!!! INI ORANG BIASA CUMA TUBUHNYA KECIL!!! NGESELIN BANGET TUH ANAK-ANAK KALO CERITA!!! LEBAY BANGET! GUE JADI NGERASA BEGO KEMAKAN SAMA OMONGAN MEREKA!

Karena udah terlanjur, akhirnya kami pun ngobrol sama bapak yang mini ini. Kalo nggak salah namanya Nasrudin, beliau emang sehari-hari kerja disitu. Jadi kerjaan bapak Nasrudin ini ya, setiap hari buat ditontonin dan diajak foto bareng.  Alhamdulillah banget katanya...

Biar nggak kesel-kesel amat karena berasa dikerjain anak-anak kami pun foto bareng sama Pak Nasrudin. Lalu pulang sambil cengar-cengir sendiri. Udah jalan buru-buru, nanya-nanya sama rombongan nyari di mana letak kurcaci, ternyata itu orang biasa hanya saja ukurannya mini.

Jadi intinya, jangan terlalu gampang percaya sama omongan anak-anak sekalipun terdengar meyakinkan. Ya... sama juga kali ya, kita jangan gampang percaya atau asal share sama media online yang suka bikin berita bombastis sebelum kalian nyari tau kebenarannya sendiri. Gitu....

Repot Raport



Seminggu kemarin gue diribetin sama sesuatu yang biasa disebut ‘raport’. Kalo nurutin KBBI sih harusnya 'rapor', tapi karena gue lebih nyaman pake 'raport' dan ini juga nulisnya di blog, jadi untuk selanjutnya gue pake 'raport' aja.

Jadi ceritanya, disaat temen-temen guru sekolah lain lagi asik nyimak tayangan Mamah Dedeh pagi hari sambil nyeduh energen, gue malah udah dipaksa melakukan hubungan intim dengan laptop sekian lamanya untuk sesuatu yang bernama raport.

Sebagai guru baru, gue nggak tau kalo ternyata di sekolah yang sekarang ini ada yang namanya raport hasil UTS. Gila... keren banget sekolah gue yang sekarang ini. Jangan-jangan seiring perkembangan zaman nantinya, sekolah gue bakalan ada yang namanya raport harian. Jadi nanti tiap guru selain kerjaannya sembahyang mengaji kayak Si Doel anak sekolahan, guru juga harus bikin raport... tiap hari. Cerita pulang kerja bisa selonjoran pun hanya menjadi legenda yang pernah terjadi di masa lalu dan diceritakan turun temurun. 

Raport UTS yang harus gue kerjain kali ini ternyata nggak semudah bayar setoran BPJS di Indomaret. Banyak hal-hal yang harus diperhatikan sebelum memantapkan diri buat mulai nyicil raport. Pertama, harus nunggu format raport dari bagian kurikulum, kedua harus nagih nilai dari guru-guru mapel, ketiga harus nagih nilai dari guru-guru yang megang ekstrakurikuler. Keempat, harus tetap tegar walaupun ditinggalin pas lagi sayang-sayangnya. Kelima, sajikan selagi hangat.

Perjuangan gue dimulai setelah nerima format file raport dari bagian kurikulum. Setelah dikasih arahan sedikit gimana cara ngerjainnya, gue pun manggut-manggut tanda tak mampu. Iya, gue bingung ngeliat ada begitu banyak kolom yang harus diisi. Udah gitu, gue khawatir ini raport baru dikerjain dikit udah nangis soalnya lagi nggak ulang tahun.

Sebagai guru yang dicap muda karena belum nikah padahal umurnya udah mulai menua, gue harus pura-pura paham masalah format raport ini. Langkah selanjutnya yang harus gue tempuh adalah meminta-minta nilai UTS pada setiap guru dan pengampu ekskul di sekolah. Hal ini bukan sesuatu yang mudah karena keberadaan mereka sering berpindah-pindah tempat karena mesti ngajar di banyak kelas, sekedar informasi, kelas satu sampai kelas enam di sekolah gue total ada dua puluh kelas.

Coba aja kalo sekolah gue bikin aplikasi yang bisa nemuin keberadaan guru mapel kalo jaraknya udah nggak terlalu jauh lagi kayak Pokemon Go, niscaya segala kesulitan yang gue alami ini akan segera sirna. Lagi-lagi, sebagai guru yang dicap muda, gue harus tetap semangat berjuang mencari keberadaan para guru mapel dan guru ekskul hanya dengan bermodal sarapan mie goreng dan sebiji flashdisk.

Beruntung, gue nggak harus benar-benar mencari seluruh guru mapel dan eskul di sekolah karena ternyata guru kelas sebelah beberapa udah dapet nilai yang gue belum dapet. Proses memasukkan nilai pun segera gue lakukan.

Berhari-hari gue melakukan proses memasukkan nilai dengan sungguh-sungguh disaat belum ada gerakan-gerakan mencurigakan dari guru lain ngetik-ngetik raport. Semuanya gue lakukan agar setidaknya beban kerjaan gue sedikit berkurang dan bisa sedikit leyeh-leyeh lega ngejalanin hidup.

Sayangnya, nyelesein kerjaan secepetnya dengan harapan bisa segera bersantai kemudian hari ternyata hanyalah mitos. Terbukti, beberapa keapesan harus gue rasakan setelah kebahagiaan yang gue nantikan sudah menunggu di depan mata.

Pertama, file beberapa nilai mata pelajaran yang masih tersimpan di flashdisk harus gue relakan karena flashdisk gue entah nongkrong dimana. Yap, gue kehilangan flashdisk KW disaat-saat darurat perang kayak gini. Gue cuma nyesel filenya belum sempet dipindah ke laptop, masalah karena harga sih nggak seberapa.

Beruntung gue masih punya satu flashdisk yang juga KW di rumah. Flashdisk gue kebetulan emang KW karena gue tergiur harga murah, dan gue mikirnya toh flashdisk gue cuma buat nyimpen file-file simpel aja nantinya. Makanya, gue beli dua biji biar nggak terlalu berat di ongkos kirim.

Masih belum menyerah, gue segera bergerilya mencari guru mapel untuk minta file nilai UTS dan harian untuk kedua kalinya. Ini gue ngerasa kok bego amat ya, minta nilai aja nyampe harus remidi.

Gue pun segera menuntaskan pekerjaan yang tertunda karena hilangnya flashdisk. Dan percayalah, proses masukin nilai anak satu per satu bener-bener butuh ketekunan dan ketelitian yang tinggi, salah dikit akan jadi konyol. Kayak kemarin, gue sempet ngisi ekskul salah satu anak cewek dengan sepakbola. Untung gue nggak masukin salah satu ekskul cowok dengan nulis adu barbie.

Setelah gue merasa semua nilai sudah dimasukkan, cobaan selanjutnya yang harus gue hadapi adalah printer. Jadi raport UTS kali ini bentuknya adalah lembaran, yang nantinya dimasukkan ke dalam amplop. Dan untuk masukin kertas ke dalam amplop, tentu kertasnya harus tercetak nilai dari anak-anak. Makanya harus diprint dulu.

Persoalan pun datang lagi...

Printer gue udah sekian lamanya rusak, terakhir kali tuh printer gue pake yaitu waktu gue lagi ngerjain skripsi. Setelah gue wisuda printernya pensiun, dan momentum raport UTS ini enggak menggerakkan hati gue buat benerin printer yang udah lama nggak kepake.

Gue pun berinisiatif mau pake printer sekolah, sayangnya baru percobaan sekali ngeprint hasilnya ada satu garis lurus di baris tulisan paling atas. Alhamdulillah sih, printernya enggak hamil orang garisnya satu. Tapi itu mengganggu keelokan hasil raport siswa kelas gue. Skill benerin printer gue juga hampir nol, guru lain juga santai-santai aja nggak ada itikad mau benerin printer.

Gue pun segera menghubungi kakak gue buat numpang ngeprint di rumahnya. Mengingat kakak laki-laki gue yang juga guru SD ini adalah orang dulu yang paling semangat nyuruh gue daftar di SD gue yang sekarang. Tentu saja, kakak gue dengan semangat mengizinkan gue ngeprint di rumahnya.

Sepulang sekolah, sekitar pukul empat sore gue melaju ke rumah kakak gue. Setiap hari gue hampir selalu pulang sore karena sekolahh gue udah semi full day school gitu. Dengan balutan aroma keringat yang menggumpal, gue udah duduk manis di atas kasur lantai kakak gue dengan sajian sekotak printer dan laptop yang menyala.

Flashdisk udah gue colok, dan gue segera mencari nama file yang mau gue print. Begitu ketemu, gue klik dan tekan enter lalu inilah yang terjadi...


Sumpah, gue panik! Ini file raport yang udah jadi dan mendadak nggak bisa dibuka padahal satu jam sebelumnya masih normal-normal aja. Ya Allah.... cobaanmu gini banget. :-(
  
Gue mulai coba eject flashdisk, cabut dan colokin lagi. Sambil penuh harap gue coba buka lagi dan... masih corrupted. Gue mulai lemes.. nggak selera makan karena emang lagi nggak ada makanan. Lalu gue restart laptopnya, gue buka lagi dan.... (tetep aja) file corrupted.

Gue juga baru sadar kalo gue nggak punya cadangan file ini di laptop. Gue terlalu percaya sama flashdisk KW yang gue banggakan.

Fix... disitu gue nangis dalam hati.

Udah dateng jauh-jauh ke rumah kakak, ternyata file nggak bisa dibuka. Akhirnya gue pulang dengan hati gundah, telinga gue mendadak terngiang-ngiang bisikan mbak-mbak SPBU, “Mulai dari nol (lagi) ya, Kak..”

Sesedihnya-sedihnya gue menghadapi semua ini, gue harus tetap tegar. Ditolak cewek sebelum nembak aja pernah, hal kayak gini nggak membuat gue jadi putus asa. Sampai di rumah, gue segera ngerjain ulang raport dari nol. Pokoknya semua harus cepat selesai.

Besoknya, gue dapet kabar di sekolah ternyata mata pelajaran BTQ (Baca Tulis Qur’an) yang tadinya dikosongin, ternyata harus diisi juga. Gue mengucap alhamdulillah, untung kemarin sore nggak jadi ngepritn di rumah kakak gue. Ya, memang selalu ada hikmah di balik sebuah keapesan.

Cobaan-cobaan selanjutnya masih menghiasi hari-hari gue selama ngerjain raport. Balik ke rumah kakak, kena ujan, ngeprint, ternyata tinta warna birunya habis. Ah... daripada ribet, yaudah.. gue tetep aja ngeprint tanpa warna biru. Logo sekolah di amplop nggak sempat gue print karena gue mesti balik lagi ke sekolah ada acara.

Satu hari sebelum pembagian raport, jadwal di sekolah malah padat banget sampai maghrib. Akhirnya gue nekat ngeprint amplop pake printer sekolah walaupun hasilnya kurang dari memuaskan.

Besoknya gue siap bagiin raport setelah berlelah ria selama semingguan. Sampai pukul dua belas siang, ada beberapa orang tua yang masih belum ambil raport hasil anaknya. Gue sih nggak nyesel udah ngebut bikin raport tapi beberapa nggak diambil sama orangtua.

Gue cuma kepikiran aja. Mereka nyekolahin anaknya, bayar mahal disini demi anaknya bisa pinter dan berakhlak mulia. Anaknya sekolah sampai sore, berjuang biar bisa pinter. Tapi saat waktunya tiba buat ngelihat hasil belajar, mereka justru menganggapnya nggak terlalu penting sampai ngambil hasil belajar anak aja nggak sempat.