Sahur Sedih Penyiar Radio

Menurut gue, sahur paling nikmat itu sahur di rumah sendiri, dan bareng keluarga. Gue bisa bilang begitu karena gue udah pernah ngerasain betapa menyengsarakannya sahur dengan predikat anak kos yang semuanya mesti diurusin sendiri. Mulai dari bangun sendiri, cuci muka sendiri, nyari makan sendiri, sampai menguatkan hati yang masih sendiri aja sendiri.

Sahur versi anak kos gimana nggak sengsara, bayangin aja... sahur di rumah yang tinggal duduk di meja makan aja kadang malesnya kebangetan karena masih ngantuk. Apalagi sahurnya anak kos, tidurnya malem, bangun sahur dengan keadaan ngantuknya kebangetan, terus mesti keluar nyari makan. Dulu saking ngantuknya, kadang gue sama temen sekontrakan jalan sambil merem, berbaris ke belakang dengan berpegangan pundak temen di depannya, yang melek cuma yang jalan paling depan biar gak nabrak.

Gue kira sahur paling ngenes yang pernah gue alamin itu saat sahur sebagai anak kos. Tapi ternyata enggak... setelah lulus kuliah, gue sempet kerja jadi penyiar radio, dan disitulah gue harus ngerasain lagi ngenesnya sahur.

Jadi, radio tempat gue kerja waktu itu, sebut saja namanya Funky FM, punya program siaran ramadan, dan rencananya pas sahur nanti bakal tetep ada siaran buat nemenin pendengar yang lagi sahur. Kebayang nggak, pukul tiga pagi, mesti ke studio, siaran sambil nguap-nguap terus sesekali nyolong waktu buat sahur.

Udah kebayang ngantuknya siaran jam tiga pagi? Nah... gue justru siarannya pukul dua pagi sampai pukul lima pagi. Mantep deh...

Ya, sebenernya siaran pas sahur di radio tuh sama kayak artis yang ngisi acara sahur di tivi. Cuma bedanya... banyak banget.

Mereka punya asisten, makanan udah pasti ada yang nyediain dengan lauk bergizi, dan juga honornya gede yang bikin semangat kerja.

Beda sama penyiar radio Funky FM. Asisten palingan rekan penyiar malang yang juga kebagian siaran. Itu juga nggak membantu apa-apa. Terus makanan, emang sih ada yang nyediain juga. Kebetulan radio dapet kontrak sama salah satu penjual nasi grombyang di kota gue bakal nyediain makanan sahur buat para Penyiar selama sebulan penuh. Terus masalah honor, uang lembur per hari penyiar radio buat bayar parkir mobil artis aja kayaknya masih kurang. Ngenes.

 
Awalnya gue pikir, sahur dengan menu nasi grombyang itu cukup mengesankan dan bisa mengobati rasa malas siaran waktu jam sahur. Tapi kenyatannya, kebahagiaan itu tak selalu datang tiap sahur...

Kalo sesuai angan-angan sebenernya sih ini alhamdulillah banget. Buat yang belum tau... grombyang ini hampir sama tampilannya kayak soto tapi pakenya daging, kuahnya ada manis-manisnya gitu. Pokoknya mantap~

Seharusnya nasi grombyang semenyenangkan ini ..

Dalam kontraknya sih, menu nasi grombyang bisa diambil langsung di tempat penjualnya, nggak termasuk delivery tiap dini hari. Kalo diambil langsung di tempat penjualnya, kebayang nggak? Pukul tiga pagi mesti naik motor buat menjemput sebungkus nasi grombyang buat sahur penyiar.

Untungnya di radio waktu itu, masih ada OB yang bertahan. Jadi penderitaan setiap sahur ngambil grombyang di penjual sepenuhnya ditanggung sama OB yang satu ini. Namanya Aldi, sosoknya tidak istimewa sana sekali, gue yakin dia pasti malesnya kebangetan tiap ngambil nasi grombyang yang jaraknya sekitar lima kiloan. Tapi gue salut... yang namanya profesionalitas kerja bener-bener diusung oleh seorang Aldi, Aldi rela setiap hari ngambil makanan sahur buat para penyiar setiap dini hari. Walaupun menurut gue, sebenernya Aldi ngelakuin itu semua bukan karena ikhlas lahir batin tapi karena nggak ada lagi orang lain yang bisa gantiin dia buat ambil makanan sahur.

Disaat semuanya akan berjalan mulus tanpa ada rintangan apapun, sayangnya justru kenyataannya nggak seindah sahur dengan daging tiap hari. Pemilik grombyang yang seharusnya nyediain nasi grombyang hangat untuk para penyiar, sayangnya sering tega berbuat ingkar.

Kadang, Aldi udah jauh-jauh nyamperin ke penjualnya. Ternyata disana nasi grombyangnya udah habis, Aldi pulang dengan tangan hampa. Penyiar yang nungguin makanan buat sahur pada nangis berpelukan, bingung mau sahur pake apa. Akhirnya banyak-banyakin istighfar.

Pernah juga, udah males-malesan siaran sambil nahan ngantuk sekalian nungguin Aldi. Pas Aldi dateng, bawa bungkusan plastik, ternyata isinya cuma kuah grombyang sama sate tiga biji. Padahal yang lagi di studio ada empat orang. Akhirnya sate tiga biji dibagi buat empat orang, sambil kuahnya juga dibagi biar cukup buat empat orang, kita sahurnya sambil saling menguatkan satu sama lain. Kadang bantuin menyeka airmata penyiar yang nggak sengaja keluar, sayangnya bukannya berhenti nangis malah jadi tambah kenceng, matanya kepedesan gara-gara tangannya bekas kena kuah grombyang.

Penjual grombyang yang nggak perlu gue sebutin namanya ini emang enggak profesional banget. Harusnya yang namanya kerjasama dan udah ada kontrak, mau nggak mau mereka tetep harus nyediain jatah buat para penyiar. Tapi sayang mereka sering lalai, mereka terlalu asik melayani pembeli yang akhirnya tanpa sadar stok grombyangnya abis. Gue dan penyiar lain cuma disisain kuahnya doang. Sebenernya ini penghinaaan banget, tapi kita nggak bisa berbuat apa-apa, palingan saling memberi motivasi bahwa kita bisa kuat puasa tanpa asupan nutrisi saat sahur.

Pernah, kita ngadu sama manajer radio biar penjual grombyang itu lebih fair dalam menghormati kerja, yang intinya “Disisain lah jatah buat kita, lu kan udah diiklanin di radio, Nyet!”

Sayangnya, Manajer hanya mendengar dengan khusyu’ namun tidak pernah benar-benar memperjuangkan. Gue dan penyiar yang kebagian siaran pas sahur masih sering kebagian kuah grombyang doang. Ini kan malesin banget, udah ngantuk-ngantuk dipaksain berangkat ke radio, di radio ngantuk-ngantuk mesti dipaksa ngomong, abis dipaksa ngomong cuma disuruh makan kuah doang. Kampret banget lah! Tapi namanya orang Indonesia, gue dan yang lain cuma berani ngata-ngatain di belakang aja, nggak berani ngomong langsung.

Gue kadang kepikiran sih mau bawa bekal dari rumah buat sahur di radio, tapi namanya berangkat pukul dua dini hari, orang rumah jelas masih pada tidur, belum nyiapin makanan buat sahur, lagian kalo pun gue bawa bekal dari rumah, kasian sama penyiar lain yang sahurnya cuma sama kuah doang.

Pada Akhirnya, kalo bener-bener kepepet melihat Aldi pulang dengan tangan hampa, para penyiar pada sahur pake mie instan. Hal itu berlaku bagi mereka yang nggak males gara-gara ngantuk dan berani pergi ke dapur yang letaknya paling ujung dan terkenal serem. Sementara gue, lebih milih sahur pake air mata daripada mesti repot bagi waktu antara siaran dan nyeduh mie instan. Ya, memang ada Aldi, tapi percayalah.. tugas Aldi nggak sampai harus bikinin mie instant untuk para penyiar. Aldi enggak semeyakinkan dan serajin itu.

Kalo dipikir-pikir sahur di studio radio bener-bener membutuhkan ketegaran hati yang dalam banget. Gue sering dibikin cemas menanti kehadiran Aldi dengan tangan menenteng nasi grombyang apa enggak. Kalopun tangannya menenteng sesuatu, gue masih dibikin cemas nasi grombyangnya layak konsumsi apa cuma kumpulan kuah aja.

Waktu masih anak kos, sekalipun keluar dalam keadaan ngantuk kebangetan buat nyari makan, seenggaknya gue masih bisa makan makanan yang cukup layak. Gue juga enggak dipaksa ngomong sampe subuh juga.

Beda sama sahur gue waktu jadi penyiar, berangkat pukul dua pagi, ngoceh sampai subuh, dan sesekali sahurnya cuma nasi campur kuah. Rasanya kadang sampe pengen nangis banget menghadapi semua ini, tapi nggak tega sama diri sendiri.

Demi Gash Bell Vol. 28


Selain hobi baca novel, gue juga suka banget yang namanya baca komik. Bahkan waktu kecil, komik apa aja, entah itu serial misteri atau serial cantik, semuanya gue baca sampe ludes hasil dari gue minjem komik sepulang sekolah di persewaan komik,  setelah cuma jajan es limun di sekolah.

Iya, dari dulu sampe sekarang, gue nggak pernah bosen baca komik. Bahkan di rumah nih, masih banyak puluhan komik dalam antrian buat gue baca. Kebiasaan gue baca novel pun untuk sementara agak dipinggirkan.

Dari sekian banyak komik yang pernah gue baca, komik yang paling bikin gue kesengsem adalah Gash Bell karya Makoto Raiku. Gue masih inget gimana awalnya gue bisa kenal sama Gash Bell. Waktu itu abis lebaran, gue masih SMP, tapi lupa kelas berapa, yang jelas gue lagi jomlo. 
 
Setelah dapet amplop THR dari sodara yang jumlahnya nggak seberapa, gue segera pergi ke loper koran yang juga jualan beberapa komik terbitan M&C. Yap, di kota gue, komik terbitan Elex Media nggak akan pernah bisa ditemukan karena keterbatasan tingkat kegaulan.

Gue sengaja nyari komik oneshot, komik yang langsung tamat, biar nggak ribet nungguin volume selanjutnya yang terbit nggak tentu waktu, iya.. lagian di kota gue komik bersambung kebanyakan udah nyampe volume banyak juga, nyari volume sebelumnya pasti bakalan susah.

Pas lagi liat-liat, nggak sengaja gue nemu komik Gash Bell dan gue langsung tertarik. Bukan karena kovernya keren atau blurb-nya yang bikin penasaran, tapi karena Gash Bell baru vol. 1, ini kalo gue ngikutin volume selanjutnya kayaknya nggak akan jadi masalah karena baru terbit pertama. Dugaan gue juga kayaknya ini komik nggak bakal sampe banyak juga volumenya, jadi nggak masalah kalo beli komik ini.

Selanjutnya, gue bisa bertahan ngikutin sampe vol. 8 dan gue nyerah karena jadwal terbit yang nggak tentu. Akhirnya hobi gue baca komik Gash Bell pun terbengkalai dan benar-benar terlupakan.

Sampai kemudian gue lulus SMA dan akhirnya kuliah, gue baru CLBK sama komik Gash Bell gara-gara nemu tumpukan komik Gash Bell di pameran buku Semarang. Waktu itu ada 23 volume urut dari yang pertama. 

Gue mupeng parah, kalo gue beli.. nanti gue punya  dobel beberapa komik Gash Bell. kalo nggak beli, gue mendadak penasaran sama kelanjutan ceritanya pas baca  jaman dulu. Nyarinya lagi bakalan susah.

Gue sebenernya juga penasaran, ini komik udah tamat atau belum. Tapi karena hape gue hape cina dan gak bisa dipake browsing. Akhirnya gue nekat aja beli. Nggak peduli di rumah ada komik ini. Nggak peduli juga sampai volume 23 udah tamat apa belum.

Gue segera baca ulang dari awal dan gue dibikin terlena sama jalan ceritanya. Jadi, komik Gash Bell ini nyeritain tentang pertempuran seratus anak iblis di dunia manusia untuk memperebutkan kursi raja selanjutnya. Anak iblis harus mencari manusia yang mau menjadi partnernya dalam bertarung. Setiap anak iblis, diberi satu buku yang berisi mantra-mantra yang dipakai dalam setiap pertempuran. Anak iblis akan saling mencari keberadaan iblis lain untuk bertarung, dan yang kalah akan kembali ke dunia iblis setelah bukunya dibakar anak iblis yang menang.

Gash, salah satu anak iblis yang lemah dan sempat hilang ingatan harus ikut bertarung, namun dia benci dengan cara perebutan kursi raja seperti ini yang membuatnya harus bertarung dengan teman sendiri dan kehilangan teman akibat pertempuran ini. Gash pun berjuang agar bisa memenangkan pertempuran ini agar bisa menjadi raja selanjutnya dan menghentikan cara pemilihan raja selanjutnya dengan pertarungan semacam ini suatu saat nanti. 

Dan konflik-konflik keren pun bermunculan. Lucu, sedih, merinding semuanya jadi satu di komik ini. 

Sampai akhirnya gue sadar kalo ternyata komiknya belum tamat. Anjrit! Nanggung banget nih jadinya! Lalu terpaksa gue pun berburu komik selanjutnya mulai dari stadion sampai Pasar Johar di Semarang. Butuh kesabaran tingkat tinggi dan waktu berhari-hari agar bisa nemu lanjutan komik ini.

Alhamdulillah, satu per satu gue bisa ngedapetin komik cabutan edisi selanjutnya sampai tamat di nomor 33. Sayangnya, masih ada satu volume yang susah banget gue dapetin yaitu volume 28.

Gue udah muter-muter sampai ke pasar malem segala tiap malam minggu berharap ada stok nyempil, tapi hasilnya nihil. Gue pun mulai berburu ke toko online buat nyari volume yang satu ini. Bukalapak, Kaskus, Tokopedia. Semuanya gue ubek-ubek dan hasilnya nihil.

Padahal sebenernya gue udah kelar baca komik ini setelah dengan sangat terpaksa langsung loncat ke volume 29 setelah baca volume 27.

Tapi yang namanya udah kesengsem sama komik ini, gue pengen melengkapi satu volume yang nyempil ini, entah gimana caranya. Sayangnya, nyari komik Gash Bell volume 28 ini susahnya kayak ngedapetin lagi mantan yang udah pernah disakitin.

Sampai gue kelar kuliah, kerja jadi penyiar radio, jadi guru SD, bahkan sampai SD gue mau ditutup gara-gara kekurangan murid, gue masih aja nggak bisa nemu komik volume ini.

Saking pengennya punya koleksi Gash Bell yang lengkap. Gue sampai jual komik Gash Bell gue di Tokopedia dengan harga murah, terus rencananya gue beli komik Gash Bell yang fullset walopun harganya mahal.

Sementara itu usaha gue mulai dari browsing google, nyari di web tukang biasa jualan komik, semuanya nihil. Hati gue bener-bener nggak tenang kalo belum dapetin komik volume ini. Gue jadi sering bengong di dalem kulkas, seolah ada sesuatu yang mengganjal dalam benak gue.

Sampai akhirnya, suatu malam gue dapet mention nyepam dari tukang jualan komik. Iseng-iseng, gue liatin TL-nya, isinya mention orang-orang dengan kalimat yang sama. Berhubung gue emang suka baca komik, gue pun penasaran ngintipin fanpage-nya.


Gue nyimak dengan seksama, kesan awal di fanpage ini komiknya biasa-biasa aja dan agak mahal untuk ukuran komik bekas. Namun mendadak pantat gue deg-degan ngeliat kenyataan ini.

Ada postingan tentang komik Gash Bell cabutan, dan volume 28 ada!

Untuk memastikan rasa penasaran gue, gue segera ninggalin komen di fanpagenya berharap komiknya masih ada.

Dan jawaban yang gue terima sungguh melegakan.. ternyata volume 28 masih ada! Akhirnya.... setelah ngubek-ngubek google, ngubek-ngubek toko online, ngubek-ubek airnya diubek-ubek ada ikannya kecil-kecil pada mati, hasilnya nihil. Pencarian gue selama ini pun berakhir di tempat komik ini. 

Beruntung komik yang gue jual murah masih belum laku. Lalu, gue dapet komik Gash Bell volume 28 ini dengan harga 10ribu, dan gue juga dapet komik Animal Kingdom 11 volume karya Makoto Raiku lainya dengan harga lumayan mahal, tapi nggak masalah... itu gue anggap harga terimakasih karena udah ngasih gue Gash Bell volume 28.

Bagi sebagian orang, mungkin apa yang gue lakuin kurang kerjaan banget, cuma komik aja sampe segitunya. Tapi ya... mau gimana lagi, yang namanya udah kesengsem pasti mau aja ngelakuin segala cara buat ngedapetin barang yang dipengen.

Dengan ini koleksi komik Gash Bell gue pun fix! Lengkap. Gue jadi nggak perlu jual komik gue yang hampir fullset buat sekedar beli komik sejenis yang fullset.
 
Pelajaran yang bisa diambil dari kisah gue kali ini adalah mention nyepam dari orang lain, kadang tak selamanya ngeselin. Tapi siapa tau, ternyata itu bisa jadi jalan pembuka buat menunjukkan jalan kepada apa yang selama ini kita cari.

Konspirasi Semesta di Tanggal Tua


Ngomongin tanggal tua, gue jadi inget masa-masa kuliah gue jaman dulu dimana sebuah peristiwa tentang tanggal tua telah membuat hidup gue berubah.

Jadi ceritanya, waktu itu gue masih awal-awal semester satu. Sebagai mahasiswa, bisa dibilang gue masih tergolong newbie. Ibarat toko online, gue masih belum punya reputasi mentereng. Waktu itu, gue belum tau sama sekali pedihnya bertahan hidup dengan balutan bumbu MSG mie instan, gue juga belum ngerasain kerasnya bertahan hidup dengan banyak-banyak minum air mineral.


Gue kuliah di Semarang, sementara gue berasal dari kota kecil yang Alfamart sama Indomaret aja dijadiin tempat wisata buat sebagian anak sekolah dasar setelah ujian tengah semester. 

Sebagai lelaki yang punya hobi baca buku, buat gue kuliah di Semarang adalah anugerah yang nyata. Iya, di kota gue.. toko buku nggak ada. Sekalinya ada, palingan toko buku gambar sama buku tulis. Kalopun gue terpaksa beli, palingan baru buka buku bentar tau-tau gue udah khatam baca bukunya. Dan gue nggak dapet pesan moral apa-apa.

Kebahagiaan nyata yang membuat gue bersyukur kuliah di Semarang adalah karena ada gramedia dan toko buku bekas yang menyediakan banyak komik dan novel jadul yang mustahil bisa gue temukan di kota gue.

Waktu itu, untuk kesekian kalinya gue sengaja mengunjungi toko buku bekas di Stadion Diponegoro. Gue mendadak dibikin galau ngeliat tumpukan komik fullset yang sayang banget dilewatkan. Kungfu Boy New Vol. 1-20, Pedang Tujuh Bintang Vol. 1-12, sampai Legend Of The Wind Vol. 1-12. Gue liat kondisi satu per satu, semua terlihat unyu-unyu tanpa kekurangan suatu apapun.

Naluri keserakahan gue bergejolak. Ini kalo gue beli komiknya nanti-nanti, bisa-bisa kalo gue kesini lagi komiknya udah ilang. Nyarinya lagi susah. Tapi kalo gue beli sekarang, gue nggak yakin bisa bertahan sampai tanggal tua berakhir. 

Setelah menimbang-nimbang kemungkinan terburuk. Akhirnya gue nekat borong semua komik yang gue sebutin tadi. Gue bahagia sekaligus cemas menghadapi kenyataan uang bulanan gue nantinya nggak cukup buat hidup sampai matahari terbit di tanggal muda.

Gue masih inget banget, gue cuma mengandalkan uang 65.000 rupiah buat sembilan hari ke depan. Cukup nggak cukup, harus dicukup-cukupin. Pilihannya cuma itu aja.

Maka, langkah pertama, gue segera menginvestasikan duit yang ada buat beli mie rebus 10 bungkus. Dengan asumsi, satu bungkus sehari, satu bungkusnya buat cadangan. Pemilihan mie rebus pun udah gue pikirkan baik-baik dengan mempertimbangkan faktor kuah yang bisa menambah rasa kenyang lebih lama dibanding mie goreng yang tanpa kuah.

Gue juga udah mengatur siasat. Pagi gak usah sarapan, cukup dengan banyakin minum air mineral. Sarapannya siang, bikin mie instan, kuahnya agak dibanyakin, berharap bisa nunda rasa laper sampe malem. Lalu, malemnya gue beli nasi kucing (semacam angkringan di Jogja), sebungkus 1500 perak, yang penting buat ngeganjel perut, terus tidurnya jangan malem-malem biar nggak mendadak kelaperan.


Gue perkirakan, estimasi nasi bungkus tiap malem buat sembilan hari ditambah mie instan sepuluh bungkus uang di dompet gue masih ada manis-manisnya dikit.

Selanjutnya sisa uang yang ada rencananya bakal gue alokasikan buat bensin, pulsa hape dan hal-hal tak terduga lainnya. Gue sih berharapnya hal tak terduga itu nggak kejam-kejam amat sama gue biar gue bisa tetep punya sisa recehan buat pegangan sampai hari kiriman duit tiba. Sayangnya, harapan hanya tinggal harapan.

Justru semesta seolah ingin menunjukkan konspirasinya agar gue jangan meremehkan sesuatu yang biasa disebut ‘tanggal tua’.

Mendadak selama sembilan hari genting itu gue harus mengalami berbagai pengeluaran tak terduga. Pertama, gue harus kena apes ban sepeda motor gue bocor. Kedua, mendadak gue harus ikut bayar iuran buat nengokin temen yang sakit.  Ketiga, disaat keadaan gue makin sekarat, sepeda motor gue malah dipinjem temen. Yang minjem nggak tahu diri, bensin yang tinggal setengah, disisain cuma seperempat. 


Asli gue jadi dilema, mau nagih uang bensin gak enak takut dibilang temen perhitungan. Tapi kalo nggak nagih, duit gue yang nggak sebepera mesti dipake buat ngisi bensin. Asli, waktu itu gue pengen nangis banget.

Sebenernya, ada beberapa opsi yang bisa dipake buat nyelametin kelangsungan hidup gue di akhir bulan. Gue bisa pinjem duit temen, awal bulan langsung gue ganti. Sayangnya gue nggak enak mau bilang pinjem. Gue khawatir mereka juga lagi berjuang menantang tanggal tua sama kayak gue.

Opsi kedua, gue bisa minjem temen yang lebih bertenaga sehari-harinya buat membedakan kalo mereka gak terpengaruh sama fenomena tanggal tua yang sering melanda mahasiswa. Sayangnya, gue orangnya nggak enakan. Mau minjem bolpoin aja minder, apalagi kalo mesti minjem duit?  Ah... gue emang cemen.

Masih ada opsi ketiga buat gue pakai, gue cuma kudu minta sama orang tua dan bilang jujur duit gue abis. Tapi gue nggak berani, selain khawatir kena semprot, gue nggak mau kehilangan kepercayaan dari orangtua sendiri nggak bisa ngatur duit.

Pola makan gue di tanggal tua bener-bener nggak sehat sama sekali. Mie instan tiap hari, sedikit nasi di malam hari. Pada saat itu, gue jadi sadar betapa berartinya mie instan buat hidup gue. Mie instan secara nggak langsung telah menyelamatkan hidup gue. 

Dear penemu mie instan, jasamu sungguh luar biasa bagi para mahasiswa yang teraniaya di tanggal tua.

 Tanpa kita sadari, mie instan telah menjadi penyelamat sejati mahasiswa di tanggal tua


Cobaan lain di tanggal tua adalah ketika temen satu kontrakan pulang kuliah siang hari dan istirahat di depan tivi sambil makan siang dengan lahap, dengan menu meyakinkan. Seringnya sih nasi rames, gorengan, sama telur plus es teh. Gue cuma bisa menelan ludah.

Rasanya pengen banget bilang, “Bro, sisain kulit gorengannya buat gue dong... plisss...” Tapi lagi-lagi gue cemen.

Sebenernya pilihan masak nasi sendiri dan beli lauk di warung bisa gue terapkan. Sayangnya, itu terlalu beresiko. Gue khawatir, lauk yang mati-matian gue sisain buat episode makan selanjutnya dilahap temen sekontrakan yang nggak teraniaya tanggal tua. Bukannya pelit sih, tapi keadaanlah yang nggak memungkinkan buat gue membagi makanan kepada yang nggak membutuhkan.

Semakin menuanya tanggal di kalender, gue semakin antusias menggrepe-grepe kantong celana sekedar nyari tambahan recehan. Berharap gue bisa nemu harta  yang sepele di awal bulan namun sangat berarti di akhir bulan. Sayangnya, hasilnya nggak sesuai ekspektasi. Namun gue tetap bersyukur, recehan yang gue temukan bisa dijadikan amunisi tambahan buat menebus beberapa potong gorengan yang bisa gue makan dalam dua tahap. Pertama makan tempenya, lalu makan kulit gorengannya kemudian.

Hingga pada akhirnya, gue sukses melewati masa-masa kritis di tanggal tua, setelah sempat dapet anugrah tak terduga dari temen sekontrakan yang sepulang dari ikut seminar ngasih nasi kotak buat gue yang lauknya bikin gue nangis terharu.

Lalu gue pun sadar. Semesta telah mengajarkan banyak hal terhadap gue. Tentang betapa berartinya kulit gorengan, tentang betapa berartinya mie instan  beserta kuahnya yang luar biasa. Tentang manfaat air mineral untuk kontribusinya dalam menunda lapar. Dan gue juga sadar... terlalu banyak mengkonsumsi mie instan, akhirnya membuat gue harus diopname selama beberapa hari di rumah sakit karena sakit tipes.

Yaah... kena penyakit tipes emang nyiksa banget.. tapi setelah gue resmi divonis kena penyakit tipes dan harus opname. Gue ngerasa bangga, karena itu artinya gue udah afdol disebut mahasiswa. Seperti pepatah kuno yang mengatakan, “Jangan ngaku mahasiswa sejati, kalau belum pernah kena penyakit tipes.”


Sumber gambar: 
http://yeahmahasiswa.com/post/87356880420/akhir-bulan-nyeduh-mie-rasa-baru-dari

Nungguin Kejutan Syahdu di Piala Eropa 2016



Sejak kecil, gue emang seneng banget sama hal-hal yang berbau bola. Mulai dari bola basket, bola sepak, sampai bola bekel. 

Zaman SD dulu bahkan beberapa kali gue rela begadang demi nonton tayangan sepakbola di televisi. Liga favorit gue waktu itu liga Italia, tim favorit gue SS Lazio, sementara pemain favorit gue Simone Inzaghi. Gara-gara Ini juga gue jadi ngefans banget sama Timnas Italia.

Gue masih inget banget sampai sekarang, betapa dramatisnya final piala eropa tahun 2000 yang mempertemukan antara Timnas Italia VS Timnas Perancis. Gue yang masih cilik udah doyan nonton bola, momen beginian jelas gak bisa dilewatkan. Gue pun begadang sambil ngemil pahala sepertiga malam.

Bahagianya begadang nonton final piala eropa waktu itu adalah nonton ya nonton aja, nggak perlu sambil ngomentarin jalannya pertandingan lewat livetwit. Emangnya elu mau nonton bola, apa nonton hape?

Perjuangan gue begadang malam itu terasa nggak sia-sia setelah Marco Delvecchio berhasil menjebol gawang Timnas Perancis yang membawa Italia unggul 1-0. 

Disaat gue udah mulai pemanasan buat meluapkan kebahagiaan gue menyambut juaranya Timnas Italia, mendadak beberapa menit sebelum pertandingan berakhir. Timnas Perancis berhasil menyamakan kedudukan lewat Sylvain Wiltord. Gue bener-bener lemes banget. Saking lemesnya buat menghalau budaya Korea masuk ke sekolah-sekolah aja gue nggak sanggup.

Selanjutnya babak perpanjangan waktu, final piala eropa saat itu pake sistem golden goal. Setau gue, golden goal sama aja artinya siapa yang ngegolin dulu ya dia yang menang. Udah gitu aja, nggak perlu nunggu waktu pertandingan selesai.

Pertandingan perpanjangan waktu berjalan penuh ketegangan, ya... namanya juga final piala eropa, bukan final liga tarkam. Sampai akhirnya,  momen kampret itu datang juga di menit ke 103. David Trezeguet, dari Timnas Perancis berhasil menjebol gawang Timnas italia yang artinya, fix! Timnas Perancis keluar sebagai juara.

Sumpah, waktu itu gue berharap gol dari Trezeguet bakalan offside, gue berharap Trezeguet melakukan gol bunuh diri, gue berharap Trezequet cuma bercanda aja, nggak ada niat buat serius. Tapi nyatanya enggak, itu emang beneran gol. Gue mendadak lemes banget. Separuh jiwa gue pergi. Gue bener-bener nggak bisa tidur setelahnya meskipun gue udah baca doa' sebelum tidur.

Ngomongin piala eropa, sebenernya banyak cerita-cerita keren dan unik. Salah satu cerita syahdu sepanjang sejarah piala eropa menurut gue tuh waktu Portugal jadi tuan rumah di piala eropa tahun 2004. Yap, piala eropa waktu itu benar-benar berjalan seperti dongeng yang terlalu indah. 

Siapa yang menyangka, Timnas Yunani, yang nggak populer sama sekali, dipandang sebelah mata, nggak punya reputasi, dan nggak ikut BPJS ternyata berhasil menjadi juara piala eropa. Uniknya lagi, pertandingan pembuka dan penutup dilakukan oleh tim yang sama, Portugal VS Yunani. Bener-bener momen yang sulit diulang. Ibarat mau ngajak balikan mantan, eh... mantan udah move on duluan, udah nggak bisa diulang lagi buat pacaran.

Mundur ke beberapa tahun sebelumnya. Ada juga momen spesial dimana pada gelaran piala eropa tahun 1992, tim yang dilihat sebelah mata berhasil membuktikan diri menjadi juara. Yap, Timnas Denmark disebut dinamit yang meledak karena bisa mengalahkan Jerman di final piala eropa. 

Waktu itu Timnas Denmark emang pemainnya banyak yang keren. Salah satunya, kiper Peter Schmeichel yang berhasil membuat pertahanan Denmark makin kokoh, sampai akhirnya beberapa tahun kemudian Peter Schmeichel pun berhasil nganterin Manchester United dapet gelar treble winner. Hmm... Zadeezz~

Ngomongin momen unik piala eropa dari masa ke masa. Tahun 2016 ini juga akan jadi momen spesial buat kita para pecinta bola karena pagelaran piala eropa akan dimulai sebentar lagi. 

Gue yakin, selalu ada yang unik di setiap pagelaran piala eropa. Mungkin aja, akan ada kejutan seperti pagelaran piala eropa seperti tahun-tahun sebelumnya. Mungkin aja nanti akan ada lagi dongeng yang diciptakan dari timnas antah berantah yang pada akhirnya ternyata jadi juara. Atau akan ada pemain muda bersinar dengan skill-nya yang wow dan nantinya akan jadi rebutan klub-klub besar eropa. Pokoknya terlalu disayangkan banget deh kalo piala eropa 2016 ini kita lewatkan begitu aja.

Kalo ada yang belum tau seputar piala eropa kali ini, saran gue nggak perlu merasa kuper, apalagi baper. Tenang aja, kalian bisa tahu lebih banyak informasi lewat Piala Eropa 2016 Sindonews sebagai sumber berita terpercaya. Semua informasi ter-update tentang piala eropa 2016 bisa kalian temukan di dalamnya. 

Intipin profil timnas favorit kalian, dan bersiap buat jadi saksi seberapa jauh timnas favorit kalian melaju di piala eropa 2016 Ini. Gue tetep jagoin Timnas Italia, kalo kalian siapa jagoannya?

Tips Hidup Tenang di Dunia yang Fana Ini

Sebagai manusia yang rentan baper, kita hidup di dunia yang fana ini selain buat nyari jodoh juga hidup buat nyari ketenangan dan kenyamanan. Yap, banyak orang yang hidupnya mewah tapi nggak ngerasa tenang. Banyak orang yang hari ini bahagia, besoknya baper karena mendadak diputusin pacar dengan alasan mau fokus belajar.

Sebenernya masalah ketenangan hati itu bisa diatur kalau kita mau memperhatikan hal-hal kecil yang ada di sekitar kita, mau memberi waktu pada diri sendiri buat memahami makna hidup yang fana ini, dan juga mau membaca tips hidup tenang di dunia yang fana ini dari gue…

Jangan Nonton Sinetron

Nonton sinetron emang sebenernya hal yang lumrah. Tapi sayangnya, makin kesini sinetron makin gaje. Nggak jelas arah dan tujuannya. Contohnya aja, sinetron ‘Tukang Bubur Naik Haji The Series’. Ini sinetron tukang buburnya udah ilang, nggak pernah nongol, tapi sinetronnya nggak tamat-tamat. Lah terus ini sinetron sebenernya nyeritain apaan coba? Mau protes sama jalan ceritanya, susah… 

Harusnya sih DPR sebagai perwakilan rakyat bisa menyampaikan keluh kesah masyarakat akan sinetron yang nggak sesuai sama judulnya ini. Tapi DPR malah tenang-tenang aja. Kita jadi nggak tenang sendiri menghadapi kenyataan ini.

Terus ada lagi, sinetron ‘Anak Jalanan’. Bukannya dibikin bahagia nonton sinetron ini, malah dibikin kesel. Kenapa coba, yang namanya Boy udah ganteng mesti tajir juga? Kenapa juga kita enggak ganteng, malah ditambahin nggak tajir. Akhirnya kita jadi meratapi hidup dan nasib diri sendiri. Hidup jadi nggak tenang terus menyalahkan takdir.

Ngomongin sinetron ‘Anak Jalanan’, sinetron ini mengajarkan anak-anak sekolah jadi pada demen nongkrong di jalanan. Kalo nongkrongnya malem, mereka jadi pada nggak belajar, mereka jadi nggak pinter, mereka gagal meneruskan cita-cita kemerdekaan bangsa ini. 

Harusnya sih sinetron ini emang perlu diganti judulnya buat memotivasi anak-anak sekolah di luar sana. Judulnya jadi, ‘Si Boy Anak Sekolahan’. Nanti juga ada adegan Boy kecepit tanjidor gara-gara nggak ngerjain PR. Gue yakin pasti sinetron ini jadi layak ditonton buat masyarakat.

Jangan Kepoin Sosmed Mantan

Hidup yang tenang dan nyaman bisa mendadak berubah sengsara kalo kita suka kepoin sosmed mantan. Kita yang tadinya pulang ngaji dari madrasah dengan hati riang, begitu nyampe rumah, iseng kepoin mantan bisa langsung nyundul-nyundul tembok pas tau ternyata mantan pulang ngaji dari madrasah lain dijemput gebetan barunya, naik motor tossa. So sweet.

Banyak orang punya prinsip, sebahagia-bahagianya kita, pokoknya jangan sampai mantan hidupnya lebih bahagia dari kita. Mantan punya gebetan baru, baper. Mantan jalan bareng gebetannya, baper. Mantan akhirnya jadian sama gebetannya, stress. Ngerasa hidup ini nggak adil. Besoknya, mantan upload foto pre wedding. Langsung rencana bunuh diri.

Coba kalo kita cuek aja, nggak pernah lagi kepoin kehidupan mantan. Perasaan teriris, kayak ditusuk jarum, kayak ditonjokin Tyson. Nggak akan pernah kita rasain. Kita bisa hidup tenang dengan melihat ke depan. Hasek.

Ibadah

Kalo yang ini kayaknya nggak usah dijelasin, udah pada ngerti lah ya.

Jangan Suka Nyinyir

Zaskia Gotik dibilang ngehina pancasila, dinyinyirin. Anak cewek yang mau menandai Polwan gara-gara konvoy di jalanan, dinyinyirin. Dwitasari bikin novel, dinyinyirin. Hidup kita seringnya terlalu sibuk ngurusin urusan orang, sampai akhirnya Zaskia Gotik udah jadi duta pancasila, Dwitasari novelnya udah difilemin, kita sendiri belum jadi apa-apa gara-gara terlalu sibuk ngurusin hidup orang. 

Ikut Astra Life

Hidup harus selalu punya rencana. Tanpa memiliki rencana, kita sama sekali nggak akan ngerti hidup ini buat apa. Salah satu rencana yang pas buat kita adalah ikut asuransi. 

Yap, kenapa harus ikut asuransi? Karena kita nggak pernah tau hal apa yang akan terjadi dengan kita di masa depan, jadi sebisa mungkin kita harus melindungi diri sendiri biar kita bisa tenang. Salah satu jasa asuransi paling terpercaya menurut gue adalah asuransi Astralife.co.id, karena ada bermacam perlindungan yang bisa kita pilih. 


Ada pilihan untuk perlindungan individu terhadap resiko kematian karena sakit atau kecelakaan dan atau cacat tetap. 

Bagi perusahaan, Astralife.co.id juga bisa menjadi pilihan untuk memberikan perlindungan terhadap para karyawannya yang nantinya bisa digunakan untuk biaya operasi, rawat inap, sampai rawat jalan. Yang jelas, Astra Life bisa memberikan program asuransi kesehatan yang lengkap sesuai kebutuhan perusahaan. 

Dengan demikian, para karyawan akan merasa tenang karena diperhatikan oleh perusahaan dan merasa terlindungi sehingga bisa lebih meningkatkan produktivitasnya dalam bekerja. Nah kan, kalau udah ada ‘perlindungan’ yang kita pilih, gue jamin sih hidup kita bisa hidup lebih tenang. Astra Life siap menemani kalian buat bermimpi besar, mewujudkan dan menikmati hari ini.

Hidup Makin Nge-Hits dengan Kemeja Batik

Zaman dahulu kala, waktu Sun Go Kong masih dihukum di gunung tinggi sunyi tempat hukuman para dewa, yang namanya make kemeja batik dalam pergaulan sehari-hari tuh masih dianggap sesuatu yang tabu di mata masyarakat. Mereka taunya kalo cowok pake batik, berarti mau kondangan, titik. Terus kalo ada cowok pake batik terus bawa tas itu artinya mereka mau kondangan sekalian ngerampok jajanan.

Seiring keberhasilan Sun Go Kong mendapatkan kitab suci bersama guru dan sodara seperguruan, style cowok make kemeja batik buat acara selain kondangan pun mulai populer. Hal Ini nggak lepas dari kecerdasan para pembuat batik yang terus berinovasi sehingga corak batik makin kesini makin terlihat elegan dan nggak ketinggalan zaman.

Ini emang beneran loh... nyatanya, jaman gue kuliah dulu banyak cowok-cowok yang terlihat maskulin tiap ngampus pake kemeja batik, mereka udah nggak malu-malu lagi ngampus pake kemeja batik. Mereka tetap terlihat kekinian. Gue perhatikan juga, nggak ada tanda-tanda selesai ngampus mereka mau kondangan. 

Ngampus pake batik begini, udah semester belasan pun pasti banyak yang ngira mahasiswa baru kemarin kelar ospek

Para dosen di kampus juga gak kalah gaul sama mahasiswa. Nggak cowok, nggak cewek, mereka beramai-ramai ikutan tren make seragam batik di kampus. Pernah suatu hari, gue dibikin takjub, dosen satu kampus pada kompakan pake batik dengan warna dan motif yang sama. Satu kampus! Gila.. keren banget! 

Belakangan gue baru sadar kalo mereka lagi pada ngerayain HUT PGRI, dan batik yang mereka pake ternyata batik PGRI. Yaiya sih, kampus gue kan kampus pendidikan.

Ngomongin kemeja batik, gue sendiri emang suka pake batik. Selain karena simpel, corak dan motifnya juga banyak, jadi gue gak perlu putus asa milih batik karena modelnya cuma itu-itu aja. Selain itu, asiknya batik tuh karena modelnya yang bervariasi. Lengan panjang, lengan pendek, stretch sampai motif batik berbagai daerah yang di-mix jadi satu juga ada. Ini nih yang bikin kemeja batik makin kesini makin populer.

Menurut gue sih, yang bikin batik makin kesini makin nge-hitz tuh karena hampir setiap perkantoran mewajibkan karyawannya pake batik. Nggak cuma pegawai pemerintah aja, karyawan bank, karyawan toko sampai tukang leasing yang ngamatin plat nomer kendaraan di pinggir jalan juga mulai hobi pakai kemeja batik.

Gue yang jadi guru SD juga nggak jauh-jauh dari yang namanya batik. Hari Selasa sampe Sabtu, di sekolah gue wajib pakai kemeja batik. Makanya koleksi kemeja batik pria gue harus up to date. Masalah koleksi kemeja batik pria, gue biasa nyari online di MatahariMall karena desainnya yang mewah dan berkelas namun tidak menguras kantong gue sebagai guru SD karena harganya yang bervariasi.

  Batik sekeren ini sayang banget kalo cuma dipake buat kondangan~

Nggak mungkin banget kan selama lima hari dalam seminggu gue pake kemeja batik yang itu-itu aja. Kalo kemeja batik gue terlalu monoton bisa-bisa baru turun dari motor, anak-anak udah ilfeel sama gue, terus rame-rame nyamperin gue pada ngelempar upil.

Sebagai guru SD, batik emang udah jadi seragam wajib sehari-hari buat gue. Untung aja batik jaman sekarang udah makin gaul, jadinya meskipun guru SD, gue bisa tetap tampil kekinian dengan kemeja batik yang trendy. Batik bisa bikin gue keliatan jadi ‘Guru Gaul’ bukan ‘Guru Gagal Gaul.’