Mencari Kurcaci



Hari Selasa malem kemarin gue baru aja pulang dari yang namanya kemah selama empat hari di lapangan tembak Akmil Magelang. Kemarin itu, gue baru aja ngerasain indahnya peran sebagai laki-laki yang bertanggung jawab. Walopun peran gue belum sampai mencari nafkah buat kebutuhan sehari-hari, tapi angkat-angkat galon sama perlengkapan tenda sampai ke lapangan perkemahan ternyata sama beratnya kayak mencari nafkah buat keluarga.

Gue berangkat ke Magelang bersama lima pembina pramuka laki-laki dengan barang bawaan yang beratnya kayak ngejalanin hidup berdua tapi salah satunya masih keinget sama mantan. Intinya banyak banget! Tenda, peralatan memasak, sembako, matras, galon, sampai cotton bud semuanya sudah antri buat dipindahin dari mobil ke lapangan.

Apesnya, sekolah gue kebagian jatah lahan tenda di ujung lapangan. Tenda anak perempuan nggak kalah apes, jauh lebih pojok lagi. Gue jadi sedih banget, kebayang mesti angkat-angkat barang sejauh mata memandang.

Dalam kegiatan perkemahan itu, peserta perkemahan ada jadwal berkunjung ke Candi  Borobudur. Sebagai pembina yang baik, gue harus memastikan agar anak-anak aman-aman saja selama di sana, sekaligus memastikan kalo gue juga bisa ikut untuk pertama kalinya berkunjung ke Candi Borobudur.

Sekian lama gue naik turun berputar-putar sambil melihat-lihat keramaian yang ada di kawasan Candi Borobudur, ternyata anak-anak yang tadinya ada di sekitar gue raib entah kemana. Gue bersama pembina lain yang sepertinya nggak ada gunanya itu sempat gelisah nyari keberadaan anak-anak. Sampai akhirnya beberapa saat kemudian sadar kalo anak-anak ternyata ada di tangan pembina perempuan yang seorang diri.

Kami cuma berharap anak-anak bisa aman di tangan sebiji pembina perempuan. Kami pun lanjut foto-foto dengan langkah semakin riang.

Beberapa saat kemudian, begitu sampai di pintu keluar museum kapal, kami duduk selonjoran buat memantaskan kaki-kaki gue yang sedari tadi udah berontak minta diistirahatkan. Pas lagi khusyu’ ngelapin keringat di wajah, segerombolan anak laki-laki bermunculan satu per satu di depan gue. Wajah mereka tampak begitu antusias, seolah habis diiming-imingi punya kapal pesiar beberapa tahun mendatang oleh leader MLM.

Lalu tanpa perlu meminta ijin, mereka mulai bercerita satu per satu, “Pak... tadi aku sama temen-temen liat kurcaci!” Kata Abdel sambil terengah-engah.

Gue dengerin mereka curhat alakadarnya, batin gue, “Kurcaci mah di majalah bobo juga ada.”

Anak-anak lainnya melanjutkan, “Iya, Pak.. kecil banget kurcacinya! Bisa ngomong tau, Pak!”

Denger ada kurcaci bisa ngomong, gue jadi mulai penasaran. “Eh itu bener kurcaci bisa ngomong?”

“Iya, Pak bisa ngomong, kecil banget Pak.. kalo gak salah tingginya cuma 35 centimeter!”

Pak Udin, salah satu pembina pramuka kayaknya ikutan penasaran juga, “Emang itu kurcacinya hidup ya, Mas?”

“Hidup Pak, bisa salaman juga!”

Sampai disini gue jadi penasaran banget, ini beneran ada kurcaci di Candi Borobudur? Yang ada di bayangan gue saat itu adalah sosok kurcaci kecil, telinganya lancip, dan dimasukin di kandang semacam jeruji besi buat tontonan. Gue jadi penasaran parah.

“Itu dimana ngeliat kurcacinya?” Pak Udin terlihat semakin penasaran.

“Di museum Pak, tapi masuknya bayar, lima ribu rupiah.”

“Nonton yuk Pak, jadi penasaran pengen lihat kurcacinya kayak apaan.” Pak Udin ngajakin gue.

“Wah pas banget! Gue juga penasaran, ayok deh lihat Pak!” Gue yang mulai penasaran langsung mengiyakan tawaran Pak Udin.

Pak Awan, pembina laki-laki yang dari tadi menyimak ternyata juga pengen ikutan nonton kurcaci  yang diceritakan secara bombastis oleh anak-anak. Gue bener-bener dibikin penasaran dan nggak sabar banget pengen ngeliat sosok kurcaci yang selama ini gue denger cuma ada di negeri dongeng.

Mengingat area wisata Candi Borobudur yang begitu luas. Gue, Pak Udin dan Pak Awan mesti bertanya ke beberapa rombongan peserta perkemahan. Sekitar tiga rombongan kami tanyai dimana lokasi museum yang ada kurcacinya.

Sampai akhirnya, lokasi keberadaan kurcaci sudah ditemukan. Saat itu hari sudah sangat sore, sekitar pukul empat lebih. Gue berharap museum  di depan gue belum tutup. Kalo sampai tutup, bisa-bisa gue mati penasaran gara-gara nggak jadi lihat kurcaci yang udah diceritain sama anak-anak.

Gue, Pak Udin dan Pak Awan berjalan cepat menuju ke loket museum begitu tau ternyata loket masih buka, siap membayar tiket untuk melihat keberadaan kurcaci. Begitu sampai di loket, Mbak-mbaknya nyeletuk, “Ini pembina pramuka rombongan yang tadi ya? Kalo rombongan langsung masuk aja Pak, gratis...”

Alhamdulillah... emang rejeki pembina soleh ini mah.

Kami pun masuk dengan langkah penuh rasa pensaran. Sekali lagi sosok kurcaci yang ada dalam bayangan kami adalah kurcaci bertelinga lancip, kecil, hidup dan dipenjara di sebuah jeruji besi.

Baru beberapa langkah berjalan, ada mbak-mbak lain yang mengarahkan, kalo mau lihat kurcaci bisa langsung ke lantai dua saja.

Nggak mau membuang waktu, kami pun bergegas naik tangga dengan sungguh-sungguh. Dan begitu sampai atas, gue langsung dihadapkan dengan sosok kurcaci yang sudah diceritakan anak-anak! Gue sempet kaget, kemudian memicingkan mata. Kurcaci di depan gue giginya nggak bertaring, telinganya nggak lancip, nggak dipenjara, dan sepertinya nggak berbahaya, yang sesuai deskripsi anak-anak cuma bentuknya yang emang kecil banget.

Setelah menguasai diri dengan penampakan kurcaci yang tiba-tiba, gue  baru sadar ada yang familiar dengan kurcacinya. Lihat deh ....


Kurcacinya ternyata seorang laki-laki yang tinggi badannya (maaf) nggak seberapa. Nggak ada yang namanya telinga lancip, gigi bertaring dan menakutkan. Kurcaci di depan gue ini adalah seorang seorang bapak-bapak yang termasuk salah satu manusia terkecil. Ya, sejenis Ucok Baba yang biasa gue lihat di tipi.

Gue lalu sadar, INI SIH BUKAN KURCACI!!! INI ORANG BIASA CUMA TUBUHNYA KECIL!!! NGESELIN BANGET TUH ANAK-ANAK KALO CERITA!!! LEBAY BANGET! GUE JADI NGERASA BEGO KEMAKAN SAMA OMONGAN MEREKA!

Karena udah terlanjur, akhirnya kami pun ngobrol sama bapak yang mini ini. Kalo nggak salah namanya Nasrudin, beliau emang sehari-hari kerja disitu. Jadi kerjaan bapak Nasrudin ini ya, setiap hari buat ditontonin dan diajak foto bareng.  Alhamdulillah banget katanya...

Biar nggak kesel-kesel amat karena berasa dikerjain anak-anak kami pun foto bareng sama Pak Nasrudin. Lalu pulang sambil cengar-cengir sendiri. Udah jalan buru-buru, nanya-nanya sama rombongan nyari di mana letak kurcaci, ternyata itu orang biasa hanya saja ukurannya mini.

Jadi intinya, jangan terlalu gampang percaya sama omongan anak-anak sekalipun terdengar meyakinkan. Ya... sama juga kali ya, kita jangan gampang percaya atau asal share sama media online yang suka bikin berita bombastis sebelum kalian nyari tau kebenarannya sendiri. Gitu....

Repot Raport



Seminggu kemarin gue diribetin sama sesuatu yang biasa disebut ‘raport’. Kalo nurutin KBBI sih harusnya 'rapor', tapi karena gue lebih nyaman pake 'raport' dan ini juga nulisnya di blog, jadi untuk selanjutnya gue pake 'raport' aja.

Jadi ceritanya, disaat temen-temen guru sekolah lain lagi asik nyimak tayangan Mamah Dedeh pagi hari sambil nyeduh energen, gue malah udah dipaksa melakukan hubungan intim dengan laptop sekian lamanya untuk sesuatu yang bernama raport.

Sebagai guru baru, gue nggak tau kalo ternyata di sekolah yang sekarang ini ada yang namanya raport hasil UTS. Gila... keren banget sekolah gue yang sekarang ini. Jangan-jangan seiring perkembangan zaman nantinya, sekolah gue bakalan ada yang namanya raport harian. Jadi nanti tiap guru selain kerjaannya sembahyang mengaji kayak Si Doel anak sekolahan, guru juga harus bikin raport... tiap hari. Cerita pulang kerja bisa selonjoran pun hanya menjadi legenda yang pernah terjadi di masa lalu dan diceritakan turun temurun. 

Raport UTS yang harus gue kerjain kali ini ternyata nggak semudah bayar setoran BPJS di Indomaret. Banyak hal-hal yang harus diperhatikan sebelum memantapkan diri buat mulai nyicil raport. Pertama, harus nunggu format raport dari bagian kurikulum, kedua harus nagih nilai dari guru-guru mapel, ketiga harus nagih nilai dari guru-guru yang megang ekstrakurikuler. Keempat, harus tetap tegar walaupun ditinggalin pas lagi sayang-sayangnya. Kelima, sajikan selagi hangat.

Perjuangan gue dimulai setelah nerima format file raport dari bagian kurikulum. Setelah dikasih arahan sedikit gimana cara ngerjainnya, gue pun manggut-manggut tanda tak mampu. Iya, gue bingung ngeliat ada begitu banyak kolom yang harus diisi. Udah gitu, gue khawatir ini raport baru dikerjain dikit udah nangis soalnya lagi nggak ulang tahun.

Sebagai guru yang dicap muda karena belum nikah padahal umurnya udah mulai menua, gue harus pura-pura paham masalah format raport ini. Langkah selanjutnya yang harus gue tempuh adalah meminta-minta nilai UTS pada setiap guru dan pengampu ekskul di sekolah. Hal ini bukan sesuatu yang mudah karena keberadaan mereka sering berpindah-pindah tempat karena mesti ngajar di banyak kelas, sekedar informasi, kelas satu sampai kelas enam di sekolah gue total ada dua puluh kelas.

Coba aja kalo sekolah gue bikin aplikasi yang bisa nemuin keberadaan guru mapel kalo jaraknya udah nggak terlalu jauh lagi kayak Pokemon Go, niscaya segala kesulitan yang gue alami ini akan segera sirna. Lagi-lagi, sebagai guru yang dicap muda, gue harus tetap semangat berjuang mencari keberadaan para guru mapel dan guru ekskul hanya dengan bermodal sarapan mie goreng dan sebiji flashdisk.

Beruntung, gue nggak harus benar-benar mencari seluruh guru mapel dan eskul di sekolah karena ternyata guru kelas sebelah beberapa udah dapet nilai yang gue belum dapet. Proses memasukkan nilai pun segera gue lakukan.

Berhari-hari gue melakukan proses memasukkan nilai dengan sungguh-sungguh disaat belum ada gerakan-gerakan mencurigakan dari guru lain ngetik-ngetik raport. Semuanya gue lakukan agar setidaknya beban kerjaan gue sedikit berkurang dan bisa sedikit leyeh-leyeh lega ngejalanin hidup.

Sayangnya, nyelesein kerjaan secepetnya dengan harapan bisa segera bersantai kemudian hari ternyata hanyalah mitos. Terbukti, beberapa keapesan harus gue rasakan setelah kebahagiaan yang gue nantikan sudah menunggu di depan mata.

Pertama, file beberapa nilai mata pelajaran yang masih tersimpan di flashdisk harus gue relakan karena flashdisk gue entah nongkrong dimana. Yap, gue kehilangan flashdisk KW disaat-saat darurat perang kayak gini. Gue cuma nyesel filenya belum sempet dipindah ke laptop, masalah karena harga sih nggak seberapa.

Beruntung gue masih punya satu flashdisk yang juga KW di rumah. Flashdisk gue kebetulan emang KW karena gue tergiur harga murah, dan gue mikirnya toh flashdisk gue cuma buat nyimpen file-file simpel aja nantinya. Makanya, gue beli dua biji biar nggak terlalu berat di ongkos kirim.

Masih belum menyerah, gue segera bergerilya mencari guru mapel untuk minta file nilai UTS dan harian untuk kedua kalinya. Ini gue ngerasa kok bego amat ya, minta nilai aja nyampe harus remidi.

Gue pun segera menuntaskan pekerjaan yang tertunda karena hilangnya flashdisk. Dan percayalah, proses masukin nilai anak satu per satu bener-bener butuh ketekunan dan ketelitian yang tinggi, salah dikit akan jadi konyol. Kayak kemarin, gue sempet ngisi ekskul salah satu anak cewek dengan sepakbola. Untung gue nggak masukin salah satu ekskul cowok dengan nulis adu barbie.

Setelah gue merasa semua nilai sudah dimasukkan, cobaan selanjutnya yang harus gue hadapi adalah printer. Jadi raport UTS kali ini bentuknya adalah lembaran, yang nantinya dimasukkan ke dalam amplop. Dan untuk masukin kertas ke dalam amplop, tentu kertasnya harus tercetak nilai dari anak-anak. Makanya harus diprint dulu.

Persoalan pun datang lagi...

Printer gue udah sekian lamanya rusak, terakhir kali tuh printer gue pake yaitu waktu gue lagi ngerjain skripsi. Setelah gue wisuda printernya pensiun, dan momentum raport UTS ini enggak menggerakkan hati gue buat benerin printer yang udah lama nggak kepake.

Gue pun berinisiatif mau pake printer sekolah, sayangnya baru percobaan sekali ngeprint hasilnya ada satu garis lurus di baris tulisan paling atas. Alhamdulillah sih, printernya enggak hamil orang garisnya satu. Tapi itu mengganggu keelokan hasil raport siswa kelas gue. Skill benerin printer gue juga hampir nol, guru lain juga santai-santai aja nggak ada itikad mau benerin printer.

Gue pun segera menghubungi kakak gue buat numpang ngeprint di rumahnya. Mengingat kakak laki-laki gue yang juga guru SD ini adalah orang dulu yang paling semangat nyuruh gue daftar di SD gue yang sekarang. Tentu saja, kakak gue dengan semangat mengizinkan gue ngeprint di rumahnya.

Sepulang sekolah, sekitar pukul empat sore gue melaju ke rumah kakak gue. Setiap hari gue hampir selalu pulang sore karena sekolahh gue udah semi full day school gitu. Dengan balutan aroma keringat yang menggumpal, gue udah duduk manis di atas kasur lantai kakak gue dengan sajian sekotak printer dan laptop yang menyala.

Flashdisk udah gue colok, dan gue segera mencari nama file yang mau gue print. Begitu ketemu, gue klik dan tekan enter lalu inilah yang terjadi...


Sumpah, gue panik! Ini file raport yang udah jadi dan mendadak nggak bisa dibuka padahal satu jam sebelumnya masih normal-normal aja. Ya Allah.... cobaanmu gini banget. :-(
  
Gue mulai coba eject flashdisk, cabut dan colokin lagi. Sambil penuh harap gue coba buka lagi dan... masih corrupted. Gue mulai lemes.. nggak selera makan karena emang lagi nggak ada makanan. Lalu gue restart laptopnya, gue buka lagi dan.... (tetep aja) file corrupted.

Gue juga baru sadar kalo gue nggak punya cadangan file ini di laptop. Gue terlalu percaya sama flashdisk KW yang gue banggakan.

Fix... disitu gue nangis dalam hati.

Udah dateng jauh-jauh ke rumah kakak, ternyata file nggak bisa dibuka. Akhirnya gue pulang dengan hati gundah, telinga gue mendadak terngiang-ngiang bisikan mbak-mbak SPBU, “Mulai dari nol (lagi) ya, Kak..”

Sesedihnya-sedihnya gue menghadapi semua ini, gue harus tetap tegar. Ditolak cewek sebelum nembak aja pernah, hal kayak gini nggak membuat gue jadi putus asa. Sampai di rumah, gue segera ngerjain ulang raport dari nol. Pokoknya semua harus cepat selesai.

Besoknya, gue dapet kabar di sekolah ternyata mata pelajaran BTQ (Baca Tulis Qur’an) yang tadinya dikosongin, ternyata harus diisi juga. Gue mengucap alhamdulillah, untung kemarin sore nggak jadi ngepritn di rumah kakak gue. Ya, memang selalu ada hikmah di balik sebuah keapesan.

Cobaan-cobaan selanjutnya masih menghiasi hari-hari gue selama ngerjain raport. Balik ke rumah kakak, kena ujan, ngeprint, ternyata tinta warna birunya habis. Ah... daripada ribet, yaudah.. gue tetep aja ngeprint tanpa warna biru. Logo sekolah di amplop nggak sempat gue print karena gue mesti balik lagi ke sekolah ada acara.

Satu hari sebelum pembagian raport, jadwal di sekolah malah padat banget sampai maghrib. Akhirnya gue nekat ngeprint amplop pake printer sekolah walaupun hasilnya kurang dari memuaskan.

Besoknya gue siap bagiin raport setelah berlelah ria selama semingguan. Sampai pukul dua belas siang, ada beberapa orang tua yang masih belum ambil raport hasil anaknya. Gue sih nggak nyesel udah ngebut bikin raport tapi beberapa nggak diambil sama orangtua.

Gue cuma kepikiran aja. Mereka nyekolahin anaknya, bayar mahal disini demi anaknya bisa pinter dan berakhlak mulia. Anaknya sekolah sampai sore, berjuang biar bisa pinter. Tapi saat waktunya tiba buat ngelihat hasil belajar, mereka justru menganggapnya nggak terlalu penting sampai ngambil hasil belajar anak aja nggak sempat.

"Ah... Masa Sih, Pak...."


 Jadi guru di sekolah ‘ini’, yang nggak perlu gue sebut namanya--tanggung jawab yang gue emban amatlah besar. Selain berusaha ngajarin mereka biar kalo udah akil baligh jangan suka korupsi, gue juga harus berusaha mengamati akhlak dan sikap anak-anak satu per satu. Kalo melenceng dikit, gue harus segera lurusin pake penggaris. Kalo masih melenceng terus terpaksa gue ikat mereka di tiang yang kokoh, tiang agama.

Gue suka heran sama kelakuan anak jaman sekarang. Kebanyakan dari mereka, entah kenapa suka pada berani ngebantah sama guru. Gue curiga, mungkin mereka kalo di rumah tontonannya ILC di TvOne. Idola mereka bukan lagi Nabi Muhammad SAW., tapi Karni Ilyas.

Gue sendiri bersikap keras kalo anak-anak suka ngebantah atau bertindak nggak sopan. Kayak misal iseng narik celana dalem gue yang nyelip di lubang pantat. Ini beneran nggak bisa dimaafkan, besok-besok harus diulangin lagi.

Intinya, bagaimanapun juga posisi gue sebagai guru harus dipahami sama anak-anak. Ada waktunya buat gue bercanda sama mereka, tapi jangan sampai mereka jadi ngegampangin gue. Di luar sekolah gue udah terlalu sering digampangain sama cewek dan gue capek. Itu sebabnya, kalo gue ngajar di kelas anak-anak berisiknya udah mulai pada kebangetan. Pilihan mereka cuma ada dua, tinggal pilih.... dua. Ya, mau gimana lagi pilihannya adanya cuma dua.

Kemarin-kemarin jam pelajaran terakhir gue adalah bahasa jawa. Karena bukan gue yang ngajar, gue jadi ada waktu buat bersihin kotoran puser gue yang udah mulai memutih di ruang kantor. Pas lagi asik-asik bersihin puser, tiba-tiba anak-anak cewek berebutan masuk ke kantor nyariin gue. Gue tau sebagai guru, gue emang ngangenin, tapi bukan berarti mereka jadi secepat ini pengen ketemu sama gue. 

Bahkan mereka sampai bawa tas, bolos pelajaran jam terakhir demi pengen selalu dekat dengan gue. Pas gue lihat jam dinding, ternyata mereka emang udah waktunya pulang sekolah. Ah.. emang bener kata orang-orang, waktu kadang cepet banget berlalu. Baru duduk bentar bersihin puser, tau-tau udah waktunya pulang aja. 

Mereka masuk ke ruang kantor berisik banget, maklum... namanya juga cewek. Suatu saat nanti, mereka akan seribu kali jauh lebih berisik dari sore ini. 

“Pak.. Pak.. Pak.. tadi ada yang ngomong jorok Pak di kelas!”

“Iya tau Pak, jorok banget!!! B.A.N.G.E.T!!!”

“Parah Pak pokoknya, nggak sopan banget Pak!”

“#@$%!*&^@)@*%!!!”

Entah cewek yang lain ngomong apa, gue nggak bisa menangkap semua yang mereka omongin secara bersamaan. Telinga gue cuma dua, dan gue abis bersihin puser, belum sempet bersihin telinga. Gue jadi enggak fokus.

“Bentar.. bentar, satu-satu ngomongnya! Ini kenapa sih pada berisik! Apa yang jorok? Gimana coba gimana? Kalem...  tarik nafas dulu.” 

Mereka nurut gue minta tarik nafas. Ini kalo gue ngajar anak SMA, mungkin gue minta mereka tarik beha mereka juga pada nurutin.

“Itu Pak, tadi ya Pak... Si Abdul Pak, nggak sopan banget pokoknya!” Lina, salah satu anak yang warna jilbabnya paling kusam mencoba mewakili berbicara teman-temannya.

“Lah nggak sopannya kenapa Si Abdul? Kalo gara-gara wajahnya yang jorok, kalian maklumin aja.”

“Iiiih... bukan gitu, Paaaaak....” Mereka mulai berisik lagi.

“Oke, stop! Lina aja yang ngomong. Kalo kalian masih berisik, kalian tak suruh bersihin tanah wakaf aja sekalian!” Gue ngancem mereka sambil nyiumin cotton bud yang tadi abis gue pake bersihin puser.

“Itu Pak, tadi Si Abdul masa sama guru bahasa jawa bilang, ‘Gimana sih Bu! Woooo.. dasar matane picek! (dasar matanya buta!)’, parah banget kan, Pak! Bilangin tuh Pak Si Abdul!” Lina inisiatif cerita lagi mewakili antusias temen-temen lain yang tertahan ancaman bersih-bersih tanah wakaf.

“Iya, Pak! Si Abdul bilang kayak gitu sambil mulutnya bau komix Pak! Tadi Si Abdul juga naik-naik meja Pak, sampai nggak sadar akhirnya nyampe atap! Ngacungin jari tengah juga, Pak! Tapi jari tengah kakinya yang diacungin. Abis itu Si Abdul loncat dari atap, mendarat di ladang gandum yang luas tau, Pak!” Ratna, yang tadi diem ikutan cerita dengan antusias.

“Oke, stop! Yang terakhir tadi pasti bohong. Plis.. kalian masih belum waktunya hidup drama-dramaan gitu. Apa-apaan coba sampe naik atap, nyambungnya ladang gandum. Ceritanya yang jelas! Ratna... nanti japri ya kelanjutannya gimana.” Ternyata seru juga dengerin gosip dari anak cewek.

Anak-anak di sekolah gue emang kebanyakan suka drama, pernah waktu itu, meskipun udah gede mereka mainnya rumah-rumahan. Gue masih ingat banget pokoknya, ceritanya yang laki-laki pulang kerja sambil nenteng tas bawain jajan buat anaknya, terus yang cewek, berperan sebagai ibunya marah, “Mentang-mentang cari duit! Beliin anak sembarangan!”

Cowoknya nggak terima, “Baru pulang dimarahin! Ngajak berantem?!”

Sumpah ngeselin banget gue ngeliatnya, akhirnya gue nggak tahan ngeliat kelakuan mereka terus bilang, “Dengerin duluuu... aku... cuma minta permen susu. Real milk, MILKITA~~~, ini permen susu mahaaal....” Gue nunjukin dua permen susu ke mereka.

Akhirnya mereka berdua saling pandang, manggut-manggut dan tersenyum. Ternyata seru juga main rumah-rumahan bareng sama anak-anak. Besoknya gue janjian sama anak-anak mau mainan rumah-rumahan lagi.
Balik ke laporan pengaduan anak-anak cewek, intinya poin penting yang gue terima sore itu adalah siswa gue yang namanya Abdul udah berbuat hal yang sangat-sangat enggak pantas, sampai ngatain gurunya matane picek. Itu kalo gue yang dikatain gitu, nggak usah ditanya deh gue bakal ngapain.

Mau diapain?

Iya, nggak usah ditanya, kan udah dibilangin. 

Mendengar ucapan siswa gue yang udah kebangetan, sebagai guru gue agak ngerasa gagal sekaligus kecolongan. Kenapa ngomong kayak gitu pas gue nggak ada. Kalo ada kan bisa gue bikin rame sekalian. Tiba-tiba teriak SURPRISE! Misalnya, sambil bilang... “Ciyeee, asline sih ora picek cieeee”, 

Krik.. krik....

Besoknya gue panggil Abdul untuk mengklarifikasi pernyataan Abdul kemarin, gue cuma memastikan aja kalo omongannya Abdul sesuai sama laporan anak-anak kemarin. Gue nggak mau, Abdul dituduh menistakan seorang guru gara-gara omongannya diplesetin dikit sama anak-anak cewek. Gue nggak mau suasana jadi rame, anak-anak pada demo biar Abdul dicopot jadi seorang siswa. Bisa-bisa tanaman di sekolah pada rusak keinjek-keinjek sama mereka. 

Setelah diklarifikasi, Abdul mengaku udah bilang kata-kata nggak pantas ke guru bahasa jawa. Hebatnya lagi adalah Abdul mengakui semua itu sambil cengar cengir, tanpa perasaan bersalah dan menyesal sama sekali.

Abdul emang anak yang paling spesial di kelas gue, paling gampang marah, paling gampang tersinggung, paling egois, dan paling suka main tangan. Abdul keliatannya kalo udah gede pasti bakat main sabun. Abdul adalah paket lengkap yang seharusnya dimilikin seorang cewek. Yang paling keliatan adalah sikapnya yang nggak mau disalahin kalo berantem sama temen.

Gue pun menasehati Abdul dengan lantunan kalimat klise, bahwa ucapan seperti itu nggak sopan, nggak patut, dan nggak terbukti secara klinis bisa bikin masuk surga. Abdul malah tetap santai aja kayak anak reggae.

Gue yang udah mulai geregetan, akhirnya memvonis Abdul dengan hukuman menulis ‘astaghfirullah’ seratus kali ditandatangani kepala sekolah dan personil Cherrybelle.

Nggak cukup sampai disitu, gue ngabarin orangtua Abdul agar anaknya dinasehati di rumah karena sikapnya yang nggak sopan sama guru. Gue ceritakan kronologisnya sambil disertai bumbu-bumbu drama telenovela. Harapannya orangtua Abdul terenyuh lalu benar-benar menasehati Abdul.

Sayangnya, setelah gue cerita panjang lebar, orangtuanya Abdul nggak ada terharu-harunya sama sekali. Malah dengan santainya bilang, “Ah... masa sih, Pak... saya yakin Abdul nggak ada niat bilang seperti itu ke guru bahasa jawa. Kalo ada salah Abdul pasti langsung minta maaf, Pak.”

Pengen banget gue jawab, “INGAT BU! PERKATAAN KOTOR BISA TERJADI BUKAN KARENA ADA NIAT DARI ANAK TAPI JUGA BISA TERJADI KARENA ADA KESEMPATAN! SWASEMBADALAH.... SWASEMBADALAH!!!”

Setelah dipikir-pikir, kayaknya gue nggak perlu meyakinkan kelakuan Abdul kayak gimana pada ibunya. Gue udah menyampaikan, tapi orangtuanya nggak percaya... yaudah. 

Menurut gue hal begini nih yang bikin siswa di sekolah sikapnya suka pada ngelunjak dan berani sama guru, karena orangtuanya selalu melindungi dan mereka cuma tau kalo anaknya sikapnya baik dan soleh. 

Aneh juga sih sebenernya, orang tua nyekolahin anaknya biar punya kelakuan santun dan berbudi jeketi48 pekerti luhur. Tapi ketika orangtua diajak berkomunikasi tentang kondisi dan perilaku anaknya yang sudah melenceng dari nilai-nilai pancasila, orangtuanya nggak percaya.

Yaudahin aja, deh....

Masih Galau Menghitung Biaya Perjalanan ke Luar Kota? Berikut 5 Cara Mudah Mendapatkan Tiket Pesawat Murah

Kemudahan pemesanan tiket pesawat secara online telah memberi kesempatan bagi Anda menghewat waktu dan biaya lebih banyak untuk berburu tiket dengan harga terbaik. Umumnya setiap perusahaan penerbangan memiliki tawaran tersendiri dengan kuota di setiap kelasnya. Seperti halnya Lion Air yang mempunyai tarif tiket meliputi promo, ekonomi dan juga bisnis. Masing-masing tarif juga terbagi lagi dalam beberapa kategori. Misalnya tarif promo menyediakan class X, V dab class T, namun semua kelasnya menyediakan tujuh kursi di tiap penerbangannya. 

Harga termurah tentunya ada di tarif promo, sedangkan yang termahal di kelas bisnis. Jadi jika Anda menginginkan pesan tiket lion air murah, maka pastikan untuk mendapatkan tarif promonya ya. Pembagian tarif juga terjadi pada maskapai lainnya, seperti halnya Sriwijaya Air yang menyediakan 9 kursi untuk kelas promo. Semua tarif promo pasti lebih banyak peminatnya, so lebih cepat habisnya. Peluang Anda semakin kecil jika tidak mengetahui bagaimana cara dan info pentingnya. 

Jika promo harga tiket selalu menjadi buruan, maka kesempatan mendapatkannya juga semakin kecil bukan? Nah, beberapa poin di bawah ini diharapkan bisa membantu Anda mensiasati cara-cara mudah mendapatkan tiket pesawat murah:   

      1. Waktu yang tepat

Melakukan pencarian harga promo tiket melalui berbagai situs dan aplikasi tidak terlalu sulit, tetapi Anda juga akan dihadapkan oleh ratusan bahkan ribuan orang yang melakukan hal yang sama dengan Anda. Sehingga Anda harus mencari kesempatan di waktu tengah malam hari hingga dini hari agar kesempatan mendapatkannya lebih besar.  

Kesempatan tersebut juga banyak disebabkan oleh pembatalan pemesanan secara otomatis karena keterlambatan pembayaran setelah melakukan booking. Pembatalan secara otomatis oleh sistem disebabkan oleh adanya batas waktu antara pemesanan dan pembayarannya. 

Sumber: deherba.com

Mereka yang sudah melakukan booking ternyata tidak segera membayarnya padahal mereka memiliki waktu yang terbatas. Sehingga tarif tiket tersebut bisa di booking kembali oleh orang lain. Lakukan pemantauan harga melalui internet sehingga bisa melakukan online booking kemudian membayarnya langsung.


      2. Pilihlah jadwal penerbangan pada pagi hari atau malam hari.

Umumnya waktu pagi dan malam hari menjadi kesempatan paling baik untuk mengambil penerbangan karena cukup jarang orang yang mengambil waktu tersebut. First flight juga selalu menawarkan harga yang lebih terjangkau. Selain itu, kondisi bandara juga masih belum terlalu ramai.

  Sumber: nasional.sindonews.com


      3. Menentukan hari penerbangan .

Suka tidak suka, memilih hari untuk jadwal penerbangan menjadi poin penting lainnya. Sebagian besar masyarakat cenderung memilih weekend. Itu umum! Hal umum akan mempersempit kesempatan Anda karena semakin banyak yang melakukannya. Jadi, kerelaan untuk memilih hari kerja, terutama hari selasa atau rabu menjadi pilihan tepat Anda untuk bepergian, terutama untuk rute-rute domestik. Tentunya kursi promo semakin banyak tersedia.

      4. Mencari tiket dengan jeda waktu panjang.

Jika Anda memesan tiket pesawat dengan jarak waktu yang singkat dengan jadwal keberangkatan, tentu harganya akan semakin mahal. Berbeda halnya jika waktu booking dan pembayaran dilakukan dari jauh hari, kesempatan mendapat promo akan jauh lebih banyak. Sebagai contoh pada maskapai Lion Air yang kerap menawarkan tarif promo di jeda waktu selama dua minggu dari jadwal keberangkatan. 

Dalam kondisi yang berbeda, khususnya pada saat menjelang dan memasuki peak season, maka Anda harus memesannya lebih awal lagi, yakni sekitar 30 hari sebelum jadwal keberangkatan tiba. Makin asyik kan pastinya, tetapi hal ini merupakan persiapan penting karena tiket akan jauh lebih mahal dan cepat habisnya pada waktu-waktu tersebut. 

      5. Mencari daftar maskapai dengan harga murah .

Hampir semua perusahaan penerbangan di Indonesia menawarkan berbagai tarif promo yang menarik. Beberapa diantaranya adalah AirAsia, Lion Air, Batavia air, Sriwijaya dan masih banyak lagi.

Itulah 5 tips dan cara mudah yang bisa Anda terapkan sebelum memesan tiket pesawat agar mendapat harga yang murah. Jadi tak perlu galau lagi untuk memesan tiket pesawat ke luar kota ya! Menentukan time to book yang tepat bisa menjadi poin penting karena semakin meringankan biaya perjalanan Anda.