Satu Tahun

Tepat setahun yang lalu, hari ini sekitar pukul delapan malam, gue nggak tau kurang atau lebihnya karena perasaan grogi yang campur aduk waktu itu. Gue sedang berjuang menghadapi proses ijab qabul sebelum resmi jadi laki-laki yang siap nemenin seorang perempuan yang udah mantep gue pilih dalam hati.

Waktu itu, untuk sekedar mengucapkan ijab qabul yang hanya beberapa kalimat aja gue bener-bener dilanda gelisah. Khawatir kalau lidah mendadak kelu dan gagal ngucapinnya, nikah gue bakalan ditunda dan gue mesti mandi kembang tujuh buruk rupa.

Alhamdulillah, kekhawatiran gue nggak berubah jadi kenyataan. Meskipun dengan wajah tegang seperti nahan cepirit yang udah keluar dikit, gue sukses mengucap ijab qabul. Seketika hati gue merasa lega banget seperti merasa menemukan toilet penuh cahaya keemasan ketika perut udah mules banget.

Sebelumnya, gue udah khawatir banget sampai kepikiran gimana kalau ini gue lypsinc aja ijab qabulnya. Tapi karena gue nggak mau keliatan cemen, gue urungkan niat itu. Maka, begitu gue sukses menyelesaikan ijab qabul yang sakral itu, perempuan yang ada di sebelah gue mendadak nangis. Gue berharap itu bukan tangis penyesalan karena nikah sama gue, tapi karena saking senengnya punya suami kayak gue.

Perempuan yang ada di sebelah gue, namanya Redevi Citra Rahasia (Kalau lengkap-lengkap banget barangkali nanti ada yang telepon ngaku-ngaku dan ujungnya minta transfer duit). Perempuan ini biasa dipanggil ‘Rere,’ ‘Devi’, 'Citra' atau ‘Woy!!!’ kalau pas parkir ngeloyor aja lupa bayar.

Postingan kali ini, gue pengen nulis gimana gue bisa kenal sama perempuan yang beda lima tahun sama gue, dan mau-maunya jadi jodoh gue.

***
Waktu itu, gue masih jadi penyiar di radio T FM Pemalang. Gue biasa siaran pagi pukul lima sampai pukul delapan pagi dan sore dari pukul empat sampai menjelang maghrib. Acara yang gue bawain adalah acara musik remaja yang harusnya dipenuhi dengan musik-musik pop kekinian. Sayangnya, kebanyakan yang gabung di acara itu adalah anak-anak pemuja musik pop melayu.

Tiap hari lagu yang direquest nggak jauh-jauh dari D’Bagindas, ST12, Ilir7 sampai Didi Kempot. Dan yang terakhir gue sebutin tadi, nggak pernah gue puterin lagunya.

Di sebuah sesi greeting online atau pendengar nelfon ke radio buat kirim salam secara langsung, ada salah satu penelfon cewek yang sumpah, suaranya renyah banget. Kayak Chitato yang baru dibuka kemasannya dapet beli dari Alfamart.

Setelah gue kelar ngobrol-ngobrol, gue santai sejenak sambil muterin lagu. Nggak lama kemudian pas gue ngecek FB, gue dapat notif bahwa seseorang telah mencolek gue. Karena penasaran, gue lalu liat namanya, dan gue cek FB-nya. Wah, jangan-jangan ini Citra yang barusan tadi nelefon! Duh.. niat banget langsung kepoin FB gue. Makin penasaran, gue liat lebih jelas foto profilnya...

Subhanallah.. cantik!

Mungkin disaat yang bersamaan, ketika Citra ngeliat foto gue di FB, dalam hati dia bilang, Astaghfirulllah.. antik!

Kayak Alm. Benyamin Sueb!

Walaupun udah tau FB-nya, gue tetep nggak berani buat kirim pertemanan ke FB-nya. Gue tau Citra ini cantik, oleh karena itu gue lebih ke arah tau diri. Jadi gue cuma balas aja colekannya dia di FB.

Entah kenapa, gue suka ngobrol sama Citra di Greeting Online sore itu. Dia anaknya ceria dan suaranya syahdu banget di telinga. Hari-hari selanjutnya, Citra jadi sering gabung di acara gue entah itu pagi atau sore. Bahkan kalau pas giliran Citra yang telefon, gue sering keasikan sampai lupa kalau telefonnya udah kelamaan. Padahal itu masih online di radio.

Sayangnya pada hari-hari berikutnya, Citra jadi nggak pernah nongol sama sekali. Jujur aja, di setiap sesi greeting online, kadang gue berharap kalau yang nelfon adalah Citra. Tapi sayangnya malah yang nongol orang-orang yang pada suka request lagu pop melayu. 

Sampai di suatu pagi, gue ngerasa semangat banget karena akhirnya Citra nelefon lagi di acara gue, saking semangatnya gue sampai bilang, “Kemana ajaaa baru kedengeran lagi suaranya???”

“Hehe... Oh, jadi nyariin aku ya Kak, dari kemarin?” Kata Citra sambil cengengesan.

Duh, gue kayaknya salah ngomong nih, jadi keliatan banget kan kalau dari kemarin gue ini sebenernya nyariin dia. Setelah ngobrol-ngobrol dan request lagu, gue balik ke lagu buat muterin lagu yang udah direquest sama penelpon sebelumnya.

Lalu gue ngecek sms yang masuk satu per satu buat dibacain nanti, dan gue nemu satu sms yang gue tau itu dari Citra, bilangnya, “Kak. Request lagunya aku jangan lupa diputerin, ya... ^^”

Sambil cengir-cengir, gue balesin, “Iya, tenang aja.. nanti bakal diputerin kok, tungguin aja, ya..”

Beberapa saat kemudian, ada balasan sms lagi, “Yah.. kok balesnya pakai nomer radio sih, hehe”

Waaah... ini kode keras banget. Padahal jujur aja kalau gue mau, gue udah langsung sepikin Citra karena udah tau nomer hapenya. Tapi karena gue emang dasarnya cemen, gue nggak berani buat sok-sokan nyepik yang kadar keromantisannya nggak pas sama muka gue. Tapi mengingat kode keras yang gampang kebaca ini. Akhirnya gue catet nomer Citra dan gue sms ke nomer dia pakai nomer sendiri, tanpa ada sepik-sepik di dalamnya.

Sepulang dari siaran pagi, gue masih gegoleran di depan tivi. Waktu itu, sekitar pukul sembilan pagi. Gue gegoleran karena waktu itu jadi penyiar radio adalah satu-satunya pekerjaan gue. Gue belum jadi guru SD seperti sekarang ini. Tiba-tiba, hape gue bunyi dan gue ngeliat nama Citra di layar hape gue.

Ya Allah... gue panik! Grogi banget! Duh... ini gue mesti gimana ya bilangnya pertama kali angkat telepon.

Satu panggilan tak terjawab menghiasi layar hape gue karena gue nggak siap mental nerima telepon dari Citra. Sempat mau telepon balik, tapi sebelum itu gue lakukan, masuk lagi panggilan dari Citra, yang akhirnya gue angkat sambil pura-pura habis bikin mie instant di belakang.

Sumpah.. seumur hidup gue nggak pernah ditelpon duluan sama cewek.

Sejak saat itu gue jadi sering sms-an dan teleponan sama Citra. Sejak saat itu juga, gue nggak pernah berani berharap gue bisa pacaran sama Citra. Bahkan sekedar untuk ngajak jalan aja gue nggak pernah berani. Sampai di suatu maghrib, sepulang dari siaran. Citra sms dan bilang mau ke Pemalang kota, dan.. ngajak ketemuan.

DEG! MENDADAK BANGET YA ALLAH! BAIM BELUM SIAP!

Akhirnya, dengan segala kesungguhan hati yang nggak mungkin gue tolak. Gue langsung ngubek-ngubek nyari baju yang keliatannya cocok tapi nggak terlalu keliatan rapi banget. Gue deg-degan nggak karuan sambil terus-menerus berdzikir berharap diberi kekuatan untuk ketemuan.

Malam itu juga tanpa persiapan mental yang mantap. Gue ketemuan sama Citra setelah janjian untuk ketemuan di depan Bank BPD Jateng. Yang akhirnya jadi di sebelahnya karena Citra malah nyasar disitu. Kalau kalian pernah ngerasain gimana deg-degannya waktu mau pengumuman kelulusan ujian nasional. Gue ngalamin berlipat-lipat dari itu.

Begitu ketemu, Citra masih duduk di atas motor Beat Hitamnya sambil pake helm INK. Sementara gue sok-sokan langsung turun dari Vario Merah, dan langsung menghampiri Citra sambil nunduk ke bawah karena gue khawatir Citra bakalan shock ngeliat lingkar kepala gue yang enggak simetris.

Mungkin orang lain yang ngeliat kejadian malam itu berpikir gue seperti orang yang mau begal motor cewek yang lagi sendirian di motornya.

Setelah mengumpulkan segenap keberanian yang ada, gue nyapa sambil ngajak jabat tangan. “Hai.. aku Edot.”

Dalam hati gue ngebatin, “Ya Allah, ini cewek kok tangannya keras banget kayak Marinir.”

Begitu gue ngangkat kepala, ternyata yang gue salamin spion motor Beat. Citra senyum sambil bilang, “Tangan aku di sini, kak...”

“Oh iya, Maap.. hehe”, gue nyengir kuda. Lalu melanjutkan, “Jadi, ini mau kemana?”

“Aku kebelet pipis, Kak..”


Sumpah, nggak nyambung banget. Disaat gue nawarin kemana, dia malah bilang kebelet pipis. Untung gue pernah belajar memecahkan kode cewek waktu ikut pramuka dulu. Akhirnya gue tawarin Citra buat ke rumah gue dulu yang nggak terlalu jauh buat numpang pipis sambil ambil helm.

Malam itu, terjadi kesepakatan motor Citra dititipin di rumah gue dan kami boncengan. Percayalah, kesepakatan ini terjadi atas inisiatif Citra karena udah pasti gue nggak mau dibilang ambil kesempatan buat boncengan berdua walaupun gue berharapnya gitu.

Kami memutuskan untuk makan di warung soto sebelah rusun di Pelutan yang sebenernya gue udah kenyang karena sebelumnya udah makan di rumah, tapi karena ini pertemuan pertama, gue mesti jaga image biar nggak dikira ngirit. Gue pun ikutan pesan makan.

Kami duduk bersebelahan, selama makan nggak henti-hentinya gue menatap tembok yang ada di depan gue. Entah itu gue yang lagi ngomong atau gue yang lagi dengerin Citra ngomong. Sampai-sampai Citra bilang, “Kak... aku disini lho.. bukan di depan situ.”

Ya Allah.. halus banget ngomongnya kayak pantat bayi! Kalau gue es krim, mungkin malam itu gue udah mendadak lumer dan tak mungkin bangkit lagi.

Sementara itu disela-sela ngeliatin tembok gue berusaha untuk cari kesempatan benerin poni samping yang mulai lepek karena keringetan antara tempat yang cukup panas dan grogi yang mendarah daging. Sebuah poni samping yang gue banggakan waktu itu namun gue laknat saat ini karena gue baru sadar betapa hinanya poni gue di masa itu.

Malam itu jadi malam yang sangat mengesankan buat gue karena setelah dari warung soto kami memutuskan untuk nongkrong di alun-alun Pemalang. Saling bercerita banyak hal sambil masing-masing menjaga image sesempurna mungkin.

Sepulang nganterin Citra pulang ke rumah dengan naik motor sendiri-sendiri, satu hal yang gue pastikan adalah apakah Citra menyesal melihat bentuk nyata gue malam itu atau tidak. Kalau nantinya Citra  enggak kapok diajak jalan lagi, berarti fix.. Citra nggak trauma sama gue.

Alhamdulillah.. setelah pertemuan pertama itu, pertemuan-pertemuan berikutnya dengan Citra masih berlanjut.

***
Sore itu, gue mampir ke toko bunga di depan Rumah Sakit Tentara Semarang. Gue sengaja beli mawar putih beberapa ikat dan gue bawa ke Pemalang naik motor. Semua ini jelas ada tujuannya.
Setelah sekian lama dekat dan ngerasa ada harapan. Gue nekat memutuskan untuk mencoba ngungkapin perasaan yang sebenernya terlihat sangat-sangat tidak tahu diri.

Jujur aja, gue paling enggak bisa menyusun rencana penembakan yang heboh dan mengesankan. Tadinya sempat kepikiran untuk nembak Citra di tengah daerah konflik. Tapi gue urungkan niat itu karena biayanya pasti sangat mahal. Udah gitu, belum jelas diterima, pulangnya juga belum jelas selamat apa enggak.

Langkah sederhana pun gue ambil, gue siapin sebuah artwork yang nunjukin foto gue lagi ngungkapin cinta  ke Citra. Karena kemampuan menggambar gue mentok di dua gunung dan satu matahari di tengah-tengahnya. Gue pun minta tolong ke +tofik dwi pandu buat merealisasikan keinginan gue saat itu yang langsung diwujudkan dengan sangat mudah.

Sepulang dari Semarang, gue langsung ngajak Citra jalan habis maghrib. Kami berdua sempat neduh depan Alfamart di jalan ke arah pantai widuri karena sempat hujan deras.

Sampai akhirnya kami berdua sampai di depan pantai widuri dan dudukan santai. Mendadak perut gue terasa mules dan deg-degan nggak karuan sampai rasanya mau meledak karena proses penembakan akan segera gue mulai.

Setelah basa-basi dulu, proses penembakan malam itu gue awali dengan, “Dek, katanya kemarin sepulang dari Semarang pengen kelinci ya. Ini udah tak bawain.”

“Hah, kelinci apa? Aku nggak minta kok, Kak.” Citra jelas nampak bingung dan tak bercahaya karena malem-malem.

Astaghfirullahaladzim.... Yakali gue bawa kelinci dan gue masukin tas terus malem-malem gue keluarin! Lagian Citra emang nggak pernah bilang gitu juga. Ya Allah saking groginya omongan gue jadi ngaco banget.

Karena udah terlanjur ngomong ngelantur pakai kata kunci kelinci, akhirnya gue tetep lanjutin. “Lah masa lupa sih.. kan kemarin minta, ini loh udah tak bawain.”

Gue ngambil sesuatu dari dalam tas, dan ngambil selembar kertas artwork bertuliskan 'Redevi, I Love You' yang udah gue laminating. Terus gue taruh di separuh muka gue, nyisain mata aja yang kelihatan. Biar apa? Biar bisa nutupin muka gue yang udah sangat-sangat salah tingkah!

Tadinya gue mau sok cool naruh kertas gambar itu di dada dan menatap mata Citra tajam-tajam sambil megang bunga mawar. Sayangnya gue jiper sejiper-jipernya jiper. Gue udah salah tingkah kebangetan. Lagian dipikir-pikir, tindakan barusan malah membuat gue terlihat kayak pedagang asongan yang biasa berlalu-lalang di perempatan lampu lalu lintas.

Udah terlanjur basah dengan start yang tidak mulus. Gue terpaksa melanjutkan ngambil bunga mawar dari dalam tas dan ngasih ke Citra. Tapi Citra diam aja kayak kebingungan.

Kenapa lagi ini anak, gue udah nyodorin bunga malah didiemin aja~~~

Rasanya malu banget sumpah. Saat itu juga pengen banget gue nyembunyiin muka di dalam pasir pantai. Citra masih cengar cengir, untungnya beberapa saat kemudian Citra nerima bunga mawar dari gue.

Gue masih malu tak terhingga sepanjang masa. Dengan meminjam kekuatan datang bulan, akhirnya gue beranikan ngomong, “Dek... selama ini aku udah nyaman sama kamu, asik kalau bareng sama kamu. Kamu mau nggak buat serius sama aku? Jadi pacar aku.”

Citra cengengesan, membuat gue merasa menderita. Deg-degan nunggu jawaban.

“Emmm.. gimana ya, Kak. Dari kemarin temennya Kakakku juga udah banyak yang deketin sih. Udah ada yang main ke rumah juga.”

Sebuah opening kurang enak dari Citra yang membuat gue semakin menderita. Ingin rasanya memeluk batu karang di sekitar pantai malam itu. Gue merasa tanda-tanda penolakan sudah jelas, sejelas tanda-tanda kiamat setelah datangnya Dajjal.

Gue udah mikir, kalau selama ini ternyata gue kepedean. Gue berantem sama diri sendiri dalam hati, “Tuh kan, sok-sokan nembak. Nggak sadar diri banget. Malu banget kan kayak gini, tanda-tanda ditolak udah jelas banget.”

Tau gini harusnya gue tadi bikin pilihan di awal, "Dek... kalau aku diterima, kamu cium bunganya. Tapi kalau malam ini aku ditolak. Kamu cium bunganya... tapi nempel di aspal."

Gue tersadar dari lamunan bodoh di atas dan mencoba tetap kalem.

“Oh gitu, ya Dek. Hehe.. nggak apa-apa kok kalau emang nggak bisa, kita masih bisa tetep kakak adekan jadi temen kayak biasa kan.” Gue bilang kayak gini dengan sok tegar sambil nahan malu dan menikmati hati yang mulai retak secara perlahan.

Citra cuma senyum ngeliat gue yang udah mau cepirit sambil nahan malu.

“Tapi aku nyamannya sama kamu kok, Kak. Kamu juga lucu orangnya. Kalau sama Kakak, aku jadi ketawa terus.” Citra cengengesan lagi.

“Dan aku mau jadi pacar kamu, Kak.”

Alhamdulillah... Ya Allah ~~~~~



Cepirit yang udah di ujung tanduk perlahan masuk lagi dengan sendirinya. Hati yang udah mulai retak, perlahan menyatu lagi kayak di film Power Rangers.

Kemudian, malam itu menjadi malam yang menyenangkan untuk gue dan Citra yang akhirnya sekarang jadi jodoh gue.

Di usia pernikahan yang tepat satu tahun ini, Alhamdulillah... gue dapet kado dari Allah SWT yang Insya Allah kadonya baru bisa dibuka tujuh bulan lagi. Dan gue berharap semoga semuanya lancar dan selalu SaMaWa.

Dilema Kerja

Sejak menikah setahun yang lalu, kehidupan gue beneran berubah menjadi lebih serius. Kalau biasanya gue bisa seenaknya khilaf belanja buku, sekarang udah nggak lagi. Istri selalu curiga setiap ada kiriman paket yang datang ke rumah dan langsung nanya-nanya secara rinci mulai dari harganya berapa, ongkos kirimnya berapa, penjualnya cowok apa cewek sampai saldo ATM gue juga ditanyain sisa berapa. Lalu, kalau gue nggak bisa jawab secara ilmiah, resikonya mengkhawatirkan. Jauh lebih mengkhawatirkan dari ketidakmampuan menjawab serentetan pertanyaan dari dosen penguji skripsi.

Walaupun begitu, menurut gue nikah itu seneng sih. Tiap hari bisa bareng sama kesayangan. Pulang kerja ada yang nyambut, pulang ngaji ada yang nyambut, bahkan pulang telat juga ada yang nyambit.

Belakangan ini memang kehidupan gue dan istri jauh lebih nyenengin dibanding awal-awal bulan pernikahan. Ya, itu bukan karena sebelumnya sering berantem ngerebutin remote tipi, bukan. Tapi karena dulu gue dan istri, masing-masing disibukkan sama kerjaannya masing.

Gue kerja jadi guru SD di sekolah swasta yang tiap hari pulangnya sore. Sedangkan istri kerja jadi Beauty Advisor salah satu produk kecantikan yang setiap minggunya hanya ada satu hari jatah libur, dan liburnya bukan hari Minggu. Kalau berangkat pagi, pulang kerja pukul lima sore. Kalau berangkat siang pukul satu. Pulang kerja pukul sembilan malam.

Jadwal kerja yang begitu panjang ini membuat gue tiap pulang kerja jarang ketemu istri. Kalau istri berangkat siang, pulang kerja nyampe rumah sekedar buat selonjoran aja masih susah. Ini bukan karena ranjangnya yang sempit, tapi karena istri masih harus ngerjain laporan penjualan harian.

Saat gue udah asik gegoleran di kasur, istri masih sibuk megang bolpoin sambil buka-buka buku laporan. Gue sebenernya nggak tega juga sih ngeliatnya, mau gantiin istri ngerjain laporan, tapi gue nggak paham gimana caranya. Mau nyuruh istri istirahat dulu, sama aja nggak nyelesein masalah, cuma nunda pekerjaan aja yang akhirnya malah jadi numpuk.

Gue sering kasian kalau istri pulang kerja malem, besoknya mesti berangkat pagi. Bayangin aja deh, biasanya pukul sebelas malem ngerjain laporan baru kelar. Besok paginya udah harus bangun pagi berangkat kerja.

Melihat perpaduan jam kerja yang tidak harmonis ini membuat gue dan istri jadi jarang santai bareng, sekedar quality time berdua. Soalnya tiap gue libur, istri belum tentu libur. Begitu juga sebaliknya. Kami jadi terlalu sibuk dengan kerjaan masing-masing.

Akhirnya, setelah gue dan istri diskusi bareng. Kami sepakat kalau istri mendingan resign dari tempat kerjanya. Alasannya, yang pertama kalau gue yang resign bakalan nggak nyambung. Kedua, biar istri bisa santai di rumah fokus ngurusin suami satu-satunya ini.

Salah satu dilema yang paling terasa begitu istri resign kerja adalah akan berkurangnya pendapatan bulanan kami berdua. Tapi hal ini harus dimantep-mantepin, karena bagaimanapun juga, faktor kesehatan istri lebih penting, dan juga kebersamaan dalam keluarga jauh lebih bernilai dari pendapatan bulanan istri. #Asek

***

Beberapa bulan berlalu semenjak istri resign dari tempat kerja emang segalanya jadi lebih menyenangkan. Karena gue pulang kerja bisa diurusin istri, kalau gue libur bisa jalan-jalan berdua. Dan yang lebih penting, ternyata setelah resign dari tempat kerjanya. Istri masih bisa kerja sambil santai di rumah.

Semuanya berawal saat istri lagi santai sambil ngeliat-liat perlengkapan wanita di website Sophie Paris. Lalu, nggak sengaja istri melihat salah satu page dengan judul ‘Menghasilkan Uang’. Merasa penasaran, istri langsung kepoin isinya dan ternyata langsung tertarik!

Di dalamnya, ada penawaran untuk menghasilkan uang yang nggak mengganggu waktu untuk bareng keluarga dengan bonus bisa jalan-jalan keluar negeri. Ternyata caranya simpel, nggak perlu sampai pergi ke disdukcapil segala. Tapi, cukup jadi member Sophie Martin semuanya bisa diwujudkan.

Asiknya lagi, ternyata cara untuk menjadi member Sophie Martin itu nggak ribet, malah simpel banget. Cukup registrasi online, konfirmasi e-mail, lalu belanja eBSK secara online yang nantinya dapat berupa tas cantik, yang di dalamnya terdapat Sophie Paris card, katalog terbaru, Buku Panduan Member, Panduan Merekrut, serta perlengkapan wajib yang akan membantu di setiap langkah jualan dengan mengesankan.

Udah deh, habis itu otomatis langsung resmi jadi member Sophie dan siap menghasilkan uang dengan waktu yang diatur sendiri. Asli deh... jadi member Sophie Martin ini bener-bener peluang yang pas banget buat istri.

Bisnis jalan, waktu untuk keluarga juga jalan, dan siapa tau aja akhirnya bisa dapat kesempatan jalan-jalan ke luar negeri. Mantap kan~

Bukan Review Ubur-Ubur Lembur


Waktu lagi iseng scroll timeline Twitter yang isinya berantem ngomongin politik mulu, nggak sengaja gue justru liat di timeline @gagasmedia kalau Raditya Dika bakal ngeluarin buku lagi. Setelah sebelumnya rasanya sepet pengen bego-begoin orang yang lagi berantem nggak jelas. Nah, kalau ini baru seger... Radit ngeluarin buku baru lagi! Langsung deh nggak perlu mikir satu kali, gue segera mengikrarkan diri kalau gue harus segera dapetin bukunya Radit begitu bukunya launching nanti.

Sebagai penduduk bumi di kota minimalis yang nggak difasilitasi toko buku Gramedia, beli buku online adalah cara terbaik untuk dapetin bukunya Radit dibanding mesti pergi ke kota sebelah yang ada Gramedia, namun dengan catatan harus melewati rintangan jalan berlubang di sepanjang pantura yang bikin sedih, sama kayak ngelewatin muka gue sendiri karena sama-sama penuh lubang.

Maka, gue menunggu-nunggu dengan semangat di bukabuku.com berharap ada pre order buku Ubur Ubur Lembur dengan bonus kaos atau merchandise menarik lainnya seperti buku Radit Sebelumnya yang berjudul Koala Kumal. Tapi ternyata, sampai malem sebelum tanggal 31 dan paginya pas tanggal 1 Februari gue cek buku Ubur Ubur Lembur malah belum ada di display web bukabuku.com.

Gue nggak tahu sih, kenapa Ubur Ubur Lembur ini nggak kayak Koala Kumal tahun kemarin pas terbitnya yang begitu menghebohkan. Kalo gue sih, mungkin mikirnya karena tahun kemarin Koala Kumal sampai bikin web bukabuku.com down karena saking banyaknya antusias orang yang mau beli bukunya Radit (karena ada embel-embel bonus kaos tentunya). Waktu itu bahkan gue termasuk orang yang tengah malem bela-belain pergi ke ATM buat transfer pembayaran order buku Koala Kumal karena waktu itu belum punya M-Banking. 

Atau mungkin karena Radit lagi sibuk banget dan nggak sempet buat tandatangan buku kedelapannya ini.

Hari kedua sejak tanggal terbit, buku Ubur-Ubur Lembur malah baru mejeng di web bukabuku seperti buku-buku lainnya. Nggak ada keistimewaan apapun. Sayangnya, gue udah males order karena gue lihat stok bukunya masih ada di gudang penerbit. Ini pasti bakalan lama banget sampainya kalau gue order di sini, karena mesti nunggu bukabuku ambil bukunya dulu di gudang penerbit.

Akhirnya, gue mencari jalan lain dan mendapatkan buku ini lewat salah satu pelapak di Bukalapak. Bukan lewat penjual buku yang sudah malang melintang dengan websitenya sendiri seperti Republikfiksi, Bukukita dan lain-lain. Alasannya simpel, kalau gue beli buku di toko buku online, kemungkinan sampainya buku ke rumah gue pasti akan lebih lama. 

Contohnya Republik Fiksi di Bukalapak, gue melihat kecepatan pengirimannya antara 3-4 hari,  ini kelamaan. Gue kayaknya nggak bakalan sabar deh  nunggunya. 

Gue lebih memilih pelapak yang tidak terlalu punya nama besar karena bisa menjanjikan buku akan segera dikirim kalau gue segera order. Sesuai dugaan, gue order hari Kamis, barang sampai di rumah hari Sabtu.

Dalam masa penantian Ubur-Ubur Lembur sampai ke rumah. Gue mendapatkan satu bab gratis berjudul ‘Dua Orang yang Berubah’, yang bisa diunduh di Playstore. Bab ini bercerita tentang Radit yang harus direpotin sama temennya buat membantu memperbaiki hubungan sama ceweknya.

Untuk melaksanakan misi itu Radit harus rela pergi hampir tengah malam ke rumah cewek temennya buat menjelaskan permasalahannya. Menurut gue ini bab pembuka yang bagus untuk mengangkat tema lembur dalam buku ini.

Ngomongin Ubur-Ubur Lembur. Sepertinya ini adalah pertama kalinya bukunya Raditya Dika nggak nampilin foto Radit di kovernya. Ubur-Ubur Lembur tampil dengan sengaja menyelaraskan diri dengan cover baru buku Raditya Dika lainnya yang tampil dengan lebih fresh.
  
Gue, sebagai penikmat bukunya Raditya Dika dari dulu pun ikut mengorbankan diri untuk membeli semua buku Raditya Dika dengan cover terbarunya. 


Sebelumnya gue sempat kepikiran buat jual buku-buku Radit dengan cover lamanya karena gue udah punya buku dengan kover yang baru, tapi entah kenapa gue masih sayang aja kalau bukunya dijual, karena setiap bukunya Radit punya kenangan masing-masing gimana dulu gue ngedapetinnya. 

Balik ke Ubur-Ubur Lembur, ada 14 bab di buku ini yang sebagian besar membuat senyum-senyum sampai ketawa lepas.

Dalam buku ini, ada salah satu bab tentang laptopnya Radit yang pernah hilang gara-gara ditinggal di dalam mobil. Sedihnya buat gue adalah karena di dalam laptop itu ada file calon bukunya Radit yang udah 80% jadi, yang akhirnya calon buku itu nggak pernah diterusin lagi karena udah hilang. Sayang banget kan sebenernya.

Lewat bab ‘Percakapan dengan Seorang Artris’, gue jadi tau kalau ternyata Young Lex itu orangnya sabar dan santai. Bahkan Young Lex tetap santai pas blognya Radit di-hack sama hatersnya Young Lex. Yaiya sih santai, soalnya kan itu blognya Radit.

Ada juga bab berjudul ‘Curhatan Soal Instagram Zaman Now’ yang ditulis seperti materi Stand Up Comedy-nya Raditya Dika yang terbaru. Salah satu bab ringan seperti yang ada di buku-buku Raditya Dika sebelumnya.

Menurut gue, Radit selalu bisa mengakhiri bukunya dengan bab yang membuat kita ikutan merenung dan menyesap satu per satu makna yang bisa diambil dari kisahnya. Ubur-Ubur Lembur ini juga begitu. Radit berbagi cerita tanpa bermaksud menggurui, yang intinya sebenernya kita itu mau hidup enaknya gimana

Buku ini memang nggak membuat gue tertawa lepas kayak baca novel-novelnya Raditya Dika dari Kambing Jantan sampai Babi Ngesot. Tapi setidaknya buku ini bisa bikin gue sering nyengir sesekali ketawa.
 
Ada salah satu kalimat yang gue suka di buku Ubur Ubur Lembur, begini...
“ Dari semua pekerjaan yang gue jalani, menulis buku adalah yang paling gue senangi. Ketika mengawali karier dulu, gue bisa menghabiskan waktu berjam-jam di ruang kerja, menulis kata demi kata, kadang istirahat untuk secangkir kopi. Pada saat itu, gue bisa mengurung diri, bahkan pernah beberapa hari tidak mandi, untuk mengerjakan satu bab buku baru. Ya, jorok kadang ada alasannya.”
Mendadak gue teringat masa kuliah dulu dimana gue betah banget duduk di depan laptop untuk menulis. Dulu, gue juga bisa menghabiskan waktu berjam-jam untuk menulis, entah itu nulis buat buku gue atau buat blog ini yang dulu rajin gue update tiap minggu. 

Dulu setiap hal yang gue lalui kayaknya selalu asik buat dijadiin cerita, buat ditulis walaupun sebenarnya garing. Sayangnya, untuk sekarang ini gue udah nggak setangguh seperti dulu. Gue bener-bener sering ngerasa males dan ngerasa hidup gue semakin serius. Blog hampir nggak pernah keurus, grup Blogger Energy juga hampir nggak pernah gue perhatiin lagi.

Tapi setidaknya, gue berterimakasih sama Radit untuk Ubur-Ubur Lembur yang udah nampar gue buat mulai nulis lagi. Jujur aja, gue emang sering kangen sama kebiasaan gue nulis seperti dulu, entah buat dijadiin buku atau untuk kepuasan sendiri.

Terbang ke Yogyakarta Bersama Pesawat Sriwijaya, Jelajahi Serunya Desa Wisata

Berwisata ke tempat-tempat yang menyajikan pemandangan alam atau situs-situs bersejarah saat berkunjung ke kota gudeg rasanya sudah terlalu mainstream. Lalu, kenapa nggak nyoba ngabisin waktu untuk menelusuri desa-desa wisata di kota yang juga dikenal dengan sebutan kota budaya ini dengan Pesawat Sriwijaya aja?

Desa wisata bisa memberikan kesempatan bagi para wisatawan selain menikmati keindahan alamnya, juga untuk mengenal dan mempelajari tradisi, budaya serta struktur masyarakat pedesaan tersebut secara langsung.

Upaya pengembangan wisata desa sedang giat-giatnya dilakukan baik oleh pemerintah pusat maupun pemerintah daerah untuk memberikan kenyamanan serta fasilitas yang lebih memadai bagi para wisatawan, tanpa mengesampingkan keutuhan dan kelestarian lingkungan tentunya. So, tidak perlu lagi ngebayangin kehidupan merana di pedesaan. Apalagi melalui perjalanan udara dengan Pesawat Sriwijaya, kalian bisa kembali ke kota asal dalam sekejap. Nah... berikut desa-desa wisata di Yogyakarta yang patut untuk dikunjungi

Desa Wisata Tembi
Desa wisata ini sudah dilengkapi dengan fasilitas yang sangat memadai. Anda-anda bisa memilih untuk menginap di rumah-rumah penduduk maupun di cottage. Tinggal menyesuaikan isi kantong.

Sumber: indonesiatraveles.net

Di sini terdapat Rumah Budaya Tembi, Museum, serta galeri-galeri yang memamerkan berbagai macam benda seni tradisional. Selain itu, wisatawan juga bisa belajar membatik atau membuat kerajinan anyaman.

Desa Wisata Rumah Domes

 Sumber: optidaily.com

Area yang terletak di kawasan Kec. Prambanan, Sleman ini memberikan anda kesempatan untuk merasakan pengalaman tinggal di rumah setengah lingkaran ala Teletubbies. Terdapat 80 rumah dome yang difungsikan sebagai tempat tinggal, tempat ibadah, klinik, aula, toilet dan lainnya. 

Desa Wisata Kasongan

Sumber: santapjogja.com

Berwisata tentunya tidak lupa membeli cenderamata. Nah, di tempat yang terletak di Desa Bangunjiwo, Kec. Kasihan, Bantul ini, kalian dapat membeli atau sekedar menikmati keindahan gerabah karya orang Kundi, sekaligus sekaligus belajar cara membuatnya secara langsung.

Desa Wisata Manding

Sumber: inditourist.com

Berlokasi di pinggir jalan Parangtritis. Tempat ini merupakan surga bagi para pecinta belanja. Menyajikan berbagai macam kerajinan kulit. Selain itu Anda juga dapat melihat proses produksinya secara langsung. Harga yang ditawarkan juga cukup terjangkau dan masih bisa ditawar.

Desa Wisata Nglinggo

Keindahan perkebunan teh tidak hanya dinikmati di Bogor dan Bandung, Anda juga bisa menemukannya di Desa Pagerharjo, Kec. Samigaluh, Kulonprogo.

Sumber: instagram.com @dutawisata

Selain perkebunan teh, terdapat juga hutan pinus serta air terjun setinggi 60m yang disebut Grojogan Watu Jonggol oleh masyarakat sekitar.

Desa Wisata Tanjung

 Sumber: sportourism.id

Hanya 30 menit dari pusat kota. Desa wisata ini menyuguhkan nuansa pedesaan yang asri karena lokasinya yang berdekatan dengan Gunung Merapi. Aktifitas yang ditawarkan antara lain, belajar membatik, karawitan dan kesenian jathilan. Atraksi Cicibung tentunya akan sangat menarik bagi anak-anak, mereka nantinya akan diajar bermain nada sambil mandi di sungai. And, jangan kuatir, airnya dijamin bersih!

Desa Wisata Pentingsari

Sumber: pamitranrentalmotor.com

Kalau yang ini nih populer di kalangan wisatawan asing. Menawarkan pengalaman kehidupan pedesaan tradisional seperti memasak menggunakan kayu. Terdapat tracking area berupa persawahan dan hutan. Selain itu, tempat ini juga berdekatan dengan objek wisata lain seperti, Pancuran Suci Sendangsari, Luweng, Rumah Joglo dan Batu Dakon.

Desa Wisata Candran

Sumber: slemanjogja.com

Desa ini mendapat julukan Kampung Tani Internasional. Selain menyuguhkan kehidupan pertanian yang natural, terdapat juga Museum Tani Jawa Indonesia yang memamerkan berbagai hal mengenai pertanian. Khusus pada bulan September, wisatawan dapat menyaksikan festival orang-orangan sawah.

Selain yang disebut diatas, masih banyak lagi desa-desa wisata di kota gudek yang bisa dijelajah. Lepaskan kepenatan kota dan segera jadwalkan liburan dengan Pesawat Sriwijaya! Keasrian pedesaan Yogyakarta benar-benar patut dirasakan.

Skenario Usro


Semasa kuliah, gue punya temen yang beraneka macam jenisnya. Ada yang suka ngerebus mie instant langsung sama plastiknya,  ada yang suka ngitemin teteknya pake spidol item karena nggak pede lingkaran teteknya cuma seupil,  sampai ada juga yang jago berkonspirasi padahal minum yakult aja seminggu sekali,  nggak mampu tiap hari. 

Gue nggak akan pernah lupa kejadian siang itu. Gue kuliah di lantai lima, dengan dosen pengampu yang biasa disebut Prof. AY., Beliau ini termasuk dosen yang sangat disegani, entah dari kalangan mahasiswa atau dosen, bahkan mungkin preman Pasar Johar pun kalau berpapasan sama Prof AY., premannya langsung insyaf,  memutuskan diri jadi biksu. 

Di fakultas gue, beliau adalah satu-satunya dosen yang sangat tepat waktu, sangat-sangat disiplin dan tidak pernah terlambat. Tapi, gue nggak akan cerita panjang lebar tentang dosen ini sih. Beliau cuma sekedar figuran aja di tulisan gue kali ini. 

Siang itu, gue duduk di baris paling belakang bersama sekumpulan mahasiswa yang hanya mengharapkan remah-remah absensi terpenuhi. Di sebelah kanan gue, ada Usro yang wajahnya membosankan untuk ditatap lama-lama. Persis seperti acara Metro Xin Wen yang nggak ada subtitle-nya. 

Ya.. bisa dibilang Usro termasuk cowok yang susah ditebak usianya. Kalau hanya dinilai dari postur tubuhnya, orang lain pasti mengira Usro masih kelas dua SD.  Sedangkan kalau dilihat dari bentuk wajahnya, orang lain pasti mengira Usro ini salah satu veteran RI. Pejuang kemerdekaan Republik Indonesia yang harus dihormati. Gara-gara ini, orang-orang jadi pada bingung dengan perpaduan tidak harmonis antara tinggi badan yang hemat dan bentuk wajah yang boros.

Disaat kami tidak peduli dengan suara teman presentasi, yang sebelumnya sudah menyebarkan lembaran soal-soal untuk nanti ditanyakan saat sesi tanya jawab. Tiba-tiba, gue ngeliat Usro memegangi selangkangannya. Gue mengira Usro horny disaat yang tidak tepat dan sungguh tidak tahu diri karena ini terjadi di dalam kelas di suatu siang yang terik.

Namun setelah terpaksa gue melihat (lagi) wajahnya. Gue melihat Usro seperti sedang mengerang. Entah itu sebenarnya mengerang atau horny, gue kurang bisa menafsirkannya.

Sementara gue masih sibuk memahami ekspresi wajah Usro yang kurang sedap dipandang. Temen di sebelah gue, Ganggo, udah bereaksi dahulu dengan memberikan pertanyaan formal, “Lo,  ngapain sih, Sro? Lagi horny ya?”, Ganggo nampak perhatian.

Disaat kami masih mengira Usro berpikir mesum. Usro malah menaik-turunkan tangannya di selangkangan. “Gila! Nggak tahu tempat banget ini anak kalo horny!” Gue kaget ngeliatnya.

Gue nggak bisa diam aja ngeliat kekonyolan yang terjadi di depan mata. Gue mesti meruntuhkan fantasi liar Usro, entah bagaimana caranya. Sementara gue masih berpikir,  Usro mulai terdengar mengerang lirih. Lirih banget, kaya tamiya yang mulai kehabisan baterai. 

Gue perhatikan dengan seksama, Usro benar-benar merintih. Wah.. Ini anak jangan-jangan tititnya kejepit retsleting! 

“Sro, Lu kenapa, Sro?” Gue berbisik lirih ke telinga Usro. Usro malah merem melek sambil mendesah. Kampret. ini anak dibisikin malah kegelian!

Beberapa saat kemudian, gue melihat Usro udah tiduran di lantai, mengerang sambil masih terus menerus megangin selangkangannya yang dianggap berharga di lantai belakang kelas. Gue dan temen-temen di barisan belakang mulai panik. Namun tetap mencoba untuk membuat suasana kelas tetap kondusif.

“Sro.. Sro.. lu kenapa Sro!” Ganggo mulai bersikap reaktif melihat temannya gegoleran di lantai belakang. Sementara, Imam, membisiki telinga Usro dengan ucapan, Asyhadu an laa illaaha illallah, wa asyhadu anna muhammadar rasuulullah”.

“Woy! Ini Usro belum mau mati, bego!” Ganggo ngeplak kepala Imam pake tangan gue.

Melihat keadaan Usro yang semakin mengenaskan, akhirnya gue dan beberapa teman laki-laki berinisiatif menggotong Usro untuk keluar kelas sebelum keadaannya berubah menjadi tragis. 

Gue dan empat laki-laki bahu membahu membawa Usro keluar kelas untuk segera menuju lift. Komting kelas mengurus perijinan pada dosen yang sedang duduk ngantuk di pojok depan.

Satu hal yang gue sadari, meskipun tinggi badannya minimalis, Usro ternyata berat juga! Padahal gue kira beratnya nggak beda jauh sama beras zakat fitrah.

Di depan lift, Usro kami turunkan dan kami papah. Usro masih mengerang-ngerang. Sebagai rekan sejerawat satu kontrakan, gue lumayan khawatir sama keadaannya Usro. Sebelum kejadian siang ini terjadi. Usro emang punya riwayat kesehatan sama selangkangannya. Beberapa hari Usro sempat nggak berangkat ke kampus karena testikel atau bahasa kerennya buah pelir, mengembang kayak bakpao mini. Gue curiga, jangan-jangan ini kumat lagi karena Usro pake celana jeans buat ngampus.
Sampai di lantai bawah, gue melepas kepergian Usro yang dianterin pulang bonceng tiga sama Imam dan Krisnadi dengan hati masygul. Sepulang kuliah nanti, gue bertekad untuk merawat Usro yang udah disakiti sama buah pelirnya. Meskipun gue nggak akan membelai secara langsung buah pelirnya, ya.. gue masih pengen meraih masa depan yang cemerlang bersama teman-teman. 

***
Sepulang kuliah, gue buru-buru masuk kontrakan dan mencari keberadaan Usro. Di kamar, enggak ada. Di dapur enggak ada. Di tempat favoritnya, yaitu toilet, juga nggak ada.

Karena resah, gue pun nelfon Usro nanyain dia ada di mana. Alhamdulillah, Usro mengatakan kalau dia sudah sampai di rumahnya, Salatiga, dengan selamat. Lalu gue tanya lagi, “Lah terus lo pulangnya gimana, Sro?”

“Tadi gue dijemput temennya Dotz , motor gue titipin terus pulang naik taksi.”

“Gila! Hedon banget lo pulang ke Salatiga naik taksi segala! Mahal dong, Sro!”

“Enggak Dotz, gue bayarnya lima puluh ribu kok.”

Setelah mendoakan semoga lekas sembuh, percakapan itu pun berakhir tanpa harus ada permainan siapa yang tutup telpon duluan.

Setelah gue cerita sama Ganggo dan Pandik. Kami baru sadar kalau ada kejanggalan dari pernyataan Usro. 

Pertama, Usro dijemput temennya. Kayaknya itu nggak mungkin. Jaringan pertemanan Usro tidaklah luas, ketemu tetangga aja Usro jalannya nunduk, keningnya sampai nyentuh tanah. Apalagi sampai nitipin motor di temennya segala. 

Kedua, pulang naik taksi. Ini lebih enggak mungkin lagi. Taksi mana yang rela dibayar lima puluh ribu rupiah dari Kota Semarang ke Kota Salatiga?  Gue nggak bisa ngebayangin berapa duit sesungguhnya yang harus dibayar sebagai tumbal perjalanan pulang Usro. Dan gue yakin banget, Usro enggak seberani itu buat nyetop taksi di pinggir jalan.

Akhirnya gue dan temen sekontrakan sepakat kalo ini semua adalah konspirasi Usro untuk bisa pulang ke Salatiga dengan cemerlang. Sumpah! Ini cara lari dari jam mata kuliah paling niat menurut gue. Mulai dari akting ngelus-ngelus selangkangan dengan mengerang sampai gegoleran di lantai untuk memperkuat aktingnya.

Masalahnya, efek samping dari ide konyol Usro ini adalah Usro harus nyusahin temennya pake gotong-gotong segala. Mesti nganterin ke kontrakan dari kampus dan habis itu dia pulang ke Salatiga. Kampretnya lagi, Usro ternyata bisa naik motor sendiri, dan yang lebih nyakitin, gue dan temen-temen jadi kelihatan bodoh tertipu sama akting Usro.

Ah... tiba-tiba gue jadi pengen ngelus-ngelus selangkangan Usro.