Review Novel - Ngunduh Jiwo


Sebagai orang yang suka baca novel horror. Membeli buku horror terbitan Gagas Media udah jadi agenda rutin yang saya jalani. Walaupun memang belum semua novel horror terbitan Gagas Media udah saya beli. Tapi judul-judulnya udah saya masukin ke wishlist sambil nunggu momen tertentu. Entah itu pas ada diskon gede atau pas dapet cashback lumayan. 

Salah satu novel horror terbaru dari Gagas Media berjudul Ngunduh Jiwo tentu saja nggak luput dari pengamatan saya. Sebuah novel yang diangkat dari thread viral di X yang saya sendiri nggak tahu ceritanya seperti apa karena memang saya nggak terlalu minat baca cerita versi thread. 

Meskipun banyak thread horror lainnya yang berseliweran, saya lebih memilih mendiamkan dan nunggu pada dibukukan aja karena saya jauh lebih suka baca tulisan versi cetak dibanding versi digitalnya.

Ngunduh Jiwo ini saya beli di salah satu seller Shopee yang lokasinya di Banyumas. Sebenernya saya sengaja milih yang lokasinya masih sama-sama Jawa Tengah biar bukunya cepat sampai, tapi ternyata malah sellernya ngirim bukunya dua hari kemudian. Yasudahlah...

Ekspektasi saya sama buku Ngunduh Jiwo ini terbilang tinggi karena buku ini diambil dari thread viral dan diterbitkan sama penerbit sekelas Gagas Media. Itu sebabnya saya udah nggak sabar pengen bukunya cepet-cepet sampai ke rumah. Tapi sayangnya setelah saya mulai baca bukunya beberapa halaman. Saya mulai frustasi sama buku ini. 

Sebelum saya jelasin apa yang bikin saya frustasi, saya coba bahas dulu isi dari buku ini

BLURB

Tragis, bahtera rumah tangga yang baru saja disahkan dan semestinya penuh sukacita, justru berubah menjadi tragedi mengerikan. Sang pengantin perempuan meninggal dalam kurun waktu hanya beberapa hari.

***

Pak Sumardi dan Bu Sumi mendapati kejanggalan yang terus menghantui pikiran mereka setelah mengurus jenazah pengantin yang meninggal secara tragis. Arwah korban gentayangan, menebar ketakutan kepada keluarganya, tapi di sisi lain, meminta tolong.

Santer kematian itu disebabkan kutukan ngunduh jiwo yang didalangi oleh perias pengantin. Namun, ada yang bilang bahwa kejadian itu dilakukan seorang ustaz yang berambisi membalas dendam. Entah versi mana yang benar, Pak Sumardi dan Bu Sumi bertekad mencari petunjuk dari orangtua para pengantin korban ngunduh jiwo. Mereka harus menghentikannya agar korban jiwa tidak terus berjatuhan, meski dengan risiko nyawa mereka sendiri. Sebab, barang siapa yang mengintervensi ngunduh jiwo, mereka akan diteror demit manten dan tak akan hidup tenang.

Mampukah Pak Sumardi dan Bu Simi mengungkap otak kejahatan yang sebenarnya di balik teror ngunduh jiwo?


Cerita ini dimulai dari Pak Sumardi dan Bu Sumi yang berprofesi sebagai orang yang memandikan jenazah di kampungnya. Suatu hari mereka diminta memandikan jenazah seorang perempuan bernama Kusumawati yang meninggal beberapa saat setelah pernikahannya. Menurut Bu Sumi, Kusumawati ini terlihat meninggal tidak wajar karena kondisi jenazahnya yang menekuk seperti bayi yang ada dalam kandungan.

Walau begitu, sebagai orang yang sudah terbiasa berhadapan dengan jenazah. Bu Sumi tetap melaksanakan tugasnya sambil berusaha membetulkan posisi jenazah Kusumawati agar kondisinya bisa seperti jenazah pada umumnya, saat itu juga Bu Sumi beberapa kali mengalami keanehan seperti ada yang mengganggu selama memandikan jenazah.

Malamnya, ketika Bu Sumi dan Pak Sumardi bersantai di rumah, Pak Sumardi baru menyadari kalau ternyata sudah ada delapan perempuan yang meninggal dalam rentang waktu satu bulan terakhir dan semuanya perempuan. 

Bu Sumi juga baru mengakui kalau siang tadi saat memandikan jenazah Kusumawati, Bu Sumi mencium aroma busuk dari vagina Kusumawati. Beberapa saat kemudian mereka mendengar suara dari gudang seperti ada perempuan yang menangis.

Pak Sumardi memberanikan diri membuka pintu tersebut dan melihat ada sesosok perempuan mengenakan baju pengantin berbisik lirih ‘tolong bebaskan kulo’ (tolong bebaskan saya) yang setelah ditanya sosok tersebut bernama Rahayu. Padahal yang siang tadi meninggal bernama Kusumawati. 

Pak Sumardi dan Bu Sumi pun bertekad untuk mencari apa yang sebenarnya terjadi dengan keanehan-keanehan ini dan mencari siapa dalang dari semua ini.

Perjalanan mengungkap apa yang terjadi dengan kematian tidak wajar para pengantin wanita ini penuh dengan gangguan. Pak Sumardi dan Bu Sumi mendatangi satu per satu keluarga korban para pengantin untuk menggali informasi lebih dalam.

Mulai dari Pak Wikto, ayah dari Kusumawati. Pak Wikto bercerita kalau ini semua adalah ulah dari pengantin pria bernama Bagus, yang merupakan anak dari keluarga sesat bernama Harnoto. Pak Wikto menambahkan, sebelum tiba hari H pernikahan, putrinya Kusumawati diminta untuk makan bunga melati dan menyisir rambutnya dengan sisir pemberian keluarga Harnoto dan kalau tidak dituruti, pernikahan akan gagal dan Kusumawati akan didatangi dhemit manten.

Satu per satu keluarga korban didatangi oleh Pak Sumardi dan Bu Sumi untuk mencari benang merah dan membuka rahasia pesugihan Ngunduh Jiwo ini lebih terang. Dalam perjalanannya, fakta demi fakta terus terungkap dan membuat Pak Sumardi dan Bu Sumi hampir putus asa.

Lalu, seperti apakah pesugihan Ngunduh Jiwo dan siapa saja yang terlibat? Kalian bisa baca sendiri buku ini kalau tertarik dan orangnya penyabar.

Kenapa harus ada ketentuan penyabar juga? Karena buku ini setiap halamannya hampir selalu ada typo-nya. Ya, sepertinya… selama saya membaca berbagai buku dari masa kecil sampai sekarang. Saya baru nemu kalau ada buku yang typo-nya bisa sebanyak ini.

Saya yang tadinya menikmati membaca buku ini akhirnya jadi terganggu membaca buku ini karena saking banyaknya salah tulis. Bahkan di halaman 70, satu halaman itu sampai ada empat typo dalam satu halaman.

ngunduh jiwo
Ada berapa salah ketik di halaman ini?

Bukannya penasaran sama jalan ceritanya, saya jadi penasaran di halaman selanjutnya ada berapa typo lagi yang bakal saya temui. Sejak menyadari kalau buku ini typo-nya udah ‘kebangetan’, jujur saya udah nggak bisa lagi menikmati buku ini.

Saya menyayangkan sekali, kok bisa… buku yang terbit di penerbit besar sekelas Gagas Media bisa nerbitin buku yang kayak nggak diedit gini. Saya jadi sangsi sama peran editor di buku ini, asli deh.. minimal kalau naskah ini beneran dibaca dan diteliti sama editor, harusnya nggak bakal separah ini typo-nya.

Mungkin Gagas Media perlu mempekerjakan lagi seorang proofreader buat ngecekin hasil kerja editornya biar kejadian typo bertebaran nggak lagi terjadi.

Yah.. beneran sayang banget nggak sih, saya juga menyayangkan kenapa penulisnya nggak bener-bener nyiapin naskahnya sebaik mungkin. Bayangin, udah berhasil terbit di penerbit sebesar Gagas Media, di mana Raditya Dika juga nerbitin buku di sini. Tapi naskahnya…. ah sudahlah.

Kalau masih nggak yakin buku ini typo-nya benar-benar banyak banget. Lihat deh blurb di halaman belakang buku ini aja bahkan ada typo-nya. Bisa dicoba scroll lagi ke atas dan baca ulang blurb-nya.

Jadi, apakah buku ini recommended? Kalau buat saya, jelas enggak. Tapi kalau kalian nggak ada masalah baca buku yang salah penulisannya bertebaran di mana-mana. Ya… saya juga tetep nggak ngerekomendasiin, sih. Tapi kalau kalian pengen baca, ya silakan…

Posting Komentar

12 Komentar

  1. Sebenernya aku juga kurang suka kalo suatu buku banyak typo. Tapi ntah kenapa penasaran banget Ama ceritanya mas 😁. Horor itu fav ku, tapi sayangnya kadang banyak yg seremnya ga klimaks gitu. Cuma dikit buku horor yg bener2 kayak bikin merinding.

    Walo begitu aku ttp suka beli, sekedar mastiin ini buku sesuai atau ga Ama level seremku 🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak sebenernya kalo typo-nya cuma beberapa masih bisa dimaklumi tapi ini beneran hampir setiap halaman 😁

      Mbak Fanny ngeri sih, buku genre apa aja dilibas nggak cuma horror malah.. waktu itu pernah beli buku borongan juga terus rajin banget bacanya srtiap hari

      Hapus
  2. Padahal ceritanya lumayan serem nih mas..cuman ya koq kenapa jadi banyak typo nya ya...mosok ngetiknya kayak saya buat postingan pake hape 🀣...padahal sekelas penerbit gede gitu gak merhatiin isinya apa mungkin ya ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, aneh banget ini buku.. jadi bertanya-tanya ini editornya ngedit beneran apa cuma skip skip aja πŸ˜…

      Hapus
  3. aq kalau horor suka nontonnya aja
    kalau baca tulisannya aq enggak bisa membayangkan gimana atau betapa horornya kejadiannya
    jadi aq lebih suka nonton film horor aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener mas, nonton emang lebih bikin serem soalnya setannya beneran keliatan 😁

      Dan nggak mungkin ada typo juga kalo film 😁

      Hapus
  4. Salah satu buku yang horor nih, takutnya habis baca nanti malam kalo mau pipis minta diantar.πŸ˜‚

    Sayang banget bukunya banyak typo nya ya pak, pasti mengganggu kenyamanan membaca. Editor nya lagi ngantuk apa gimana ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pipis taruh botol aja mas agus kalo ga ada yang nganterin πŸ˜„

      Editornya kayaknya emang beneran lagi ngantuk banget pas ngedit buku ini 😁

      Hapus
    2. Atau mungkin nggak ini pake self publising gitu. Jdi tinggal cetak aja penerbitnya.πŸ˜‚malah penasaran kenapa bsa typo typo

      Hapus
    3. Tapi ada nama editornya mbak, dan emang selama saya ngikutin buku-buku terbitan gagas media yang horror, typo-nya masih ada aja yang lolos πŸ˜„

      Hapus
  5. Lah masa typonya seabrek kwkwk

    Btw ini review serasa lagi baca novelnya akutu, hanyut. Merinding malah malem pula kwkwkw gak dilanjut baca tp penasaran soalnya ga ngikutin trend viralnya.
    Keren reiewnya lengkap

    BalasHapus