Hari Guru yang Hangat


Harusnya sih saya nulis dan posting tulisan ini hari sabtu kemarin, biar momennya pas sama hari guru nasional. Tapi ternyata hari Sabtu kemarin, setelah pulang dari sekolah saya ada acara lain sampe habis maghrib. Pas udah sampe rumah, niatnya rebahan bentar eh malah ketiduran. Jadinya saya baru sempat nulis sekarang tentang hari guru kemarin.

Cerita dimulai dari saya yang berangkat kesiangan ke sekolah, karena memang ada hal-hal yang harus dikerjakan pagi harinya. 

Begitu udah sampe di parkiran sekolah, dari kejauhan anak-anak kelas enam udah ngintip-ngintip. Saya curiganya sih, mereka pasti udah ngerencanain sesuatu buat hari guru kali ini. Tapi saya harus masuk kantor dulu karena mesti absen faceprint (walaupun udah jelas telat).

Setelah naruh tas di meja kantor, saya baru inget kalau kemarin saya dapet tugas buat beli air mineral gelas empat dus buat acara siang nanti. Yaudah akhirnya saya jalan lagi ke parkiran motor. Baru aja duduk di motoran mau masukin kunci, dua anak kelas enam Robi sama Chiko dateng nyamperin.

Mereka langsung nyerocos, “Pak ada yang berantem di kelas pak, Rafa sama Zigas”

“Cepet pak, Pak Edo ke kelas suruh berhenti” Robi narik-narik kaki saya. 

Saya yang udah tau mereka lagi drama coba tak isengin balik, sambil senyum-senyum saya bilang, “Udah diemin aja dulu gapapa, nanti juga capek sendiri” 

“Masa kayagitu pak, cepet pak nanti tambah parah berantemnya” Chiko makin nyerocos.

Akhirnya saya ngalah dan ngikutin mereka ke kelas. Seperti yang udah diduga, begitu saya masuk kelas, anak-anak langsung teriak heboh..

“SELAMAT HARI GURUUUU”

Mereka nembakin party popper yang mereka bikin sendiri menambah suasana makin meriah. salah satu anak mendekat bawa kue tart. Papan tulis juga ditulis selamat hari guru sama dihias balon.

happy teacher's day

Duh… saya udah tau mau di-surprise-in sama mereka. Tapi ya.. terharunya tetep sama. Saya cuma bisa bilang makasih sambil ngusap kepala mereka satu per satu. 

Selanjutnya, mereka ngasih korek ke saya buat nyalain lilin di atas kue tart sambil nyanyi “tiuppp lilinnya…  tiupppp lilinnya sekarang juuuga… sekaraaang juuga”

Yang kemudian saya interupsi, “bentaarrr.. bentarrr… kan lilinnya belum dinyalain, gimana mau ditiupp?”

“Yaudah nyalain cepet pak, nyalaiiin” Anak-anak pada nggak sabaran. 

Lagi-lagi saya tau, mereka pasti berharap cepet-cepet ditiup lilinnya biar kuenya bisa segera  dipotong lalu dibagi-bagi.

Okelah… saya niup lilin pagi itu dengan bahagia dan sekali lagi ngucapin makasih ke mereka udah seniat ini. 


Sebelum memotong kue, saya kira-kira dulu ini kue tart cukup nggak ya dibagi siswa 1 kelas yang jumlahnya ‘cuma’ 17 anak. Setelah mengira-ngira potongannya. Saya mengajak anak-anak buat hompimpa, buat menentukan urutan pengambilan kuenya.

Pagi itu mereka menikmati kue tart bersama-sama dengan bahagia~ 

Setelah itu… saya mulai ngajak anak-anak cerita, atau lebih tepatnya nanya-nanya gimana persiapan mereka, yang ternyata semua udah disiapkan jauh-jauh hari. Setiap anak iuran 10 ribu rupiah tanpa sepengetahuan saya. 

selamat hari guru

selamat hari guru

Lalu sore hari sebelumnya, mereka datang ke sekolah menghias kelas diselingi aduan dari anak cewek kalau anak cowok dateng tapi nggak ikut bantuin, malah pada main bola di lapangan. Aduan yang saya maklumi, karena saya juga mungkin akan melakukan hal yang sama, mending main bola yang penting udah setor muka.

Yah.. sekali lagi cerita ini membuat hati saya merasa hangat. Sepuluh ribu rupiah buat mereka bukanlah nilai yang sedikit, karena ini bukan sekolah favorit. Sekolah yang anaknya mau berangkat sekolah aja orangtuanya udah alhamdulillah. Masalah nilai sehari-hari nggak terlalu mereka pedulikan. Dan mereka melakukan ini untuk wali kelasnya yang kadang suka usil di kelas. Sebenarnya mereka ingat sama hari guru aja saya udah terharu, tapi mereka sampai melakukan ini, saya bahagia.

Setelah waktu menunjukkan hampir pukul sembilan dan mereka mulai minta buat istirahat (mungkin tenggorokan mereka udah pada seret makan kue tart dan belum minum). Saya bilang ke mereka, “Udah sana pada istirahat dulu, kalau mau beli es tinggal ambil aja di Mas Teguh, bilang aja nanti ditraktir Pak Edo”

Mereka langsung "yeaaay" dan berlarian keluar kelas.

Acara siang itu dilanjutkan dengan makan bersama yang disponsori sama komite sekolah. Beliau dulunya alumni di SD ini dan sekarang udah sukses banget. Sampe bisa nraktir anak-anak satu sekolah yang jumlahnya ratusan lebih dan juga guru-gurunya. Sebelum nraktir makan beliau juga ngasih kuis yang hadiahnya 50 ribu rupiah buat masing-masing kelas dari kelas satu sampai enam. Keren bangettt 😁

Hujan turun deras siang itu, menahan saya untuk pulang dari sekolah. Dingin hujan yang datang tidak sanggup menghapus rasa hangat di hati hari itu. 

Posting Komentar

16 Komentar

  1. Walaupun terlambat...selamat hari guru!^^ Waa semangat sekali murid-muridnya.

    BalasHapus
  2. Selamat hari guru pak...seru acaranya yaa.....anak"muridnya juga pada kompak semua

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya seru banget mbak, makasiiih yaaa 😁

      Hapus
  3. Jadi ngeliatin kue tartnya aku pak guru hahhaha...ama bouqet isinya ciki cikian ama coklat ya itu? Kreatif anak anak kelas 6 sd ya, udah ada kepengenan bikin surprise pak gurunya di hari guru nasional. Kayaknya enak kue tartnya...ada krimnya..alhamdulilah pula anggota komitenya ada yang dah sakseis dan bisa kontribusi ke sekolah ya Pak Guru

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya jajanannya manis-manis semua iniii... kaum bapak-bapak ngeliat yang manis-manis mulai pada cemas haha...
      Iya alhamdulillah komite baru, semangatnya juga masih baru.. semoga tetep awet 😁

      Hapus
  4. Gemes banget bocil-bocil kalau mau ngasih surprise ketauan banget gak siiih, tapi tetep seneng dengan effort mereka. <3 Selamat hari guru mas Edot!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang tingkah mereka tuh lucu lucu wagu gitu siih 😄
      Makasiiih Mbak Endah 😁

      Hapus
  5. Biarpun sudah tahu akan ada suprise tapi tetap terharu ya pak, apalagi anak anak juga iuran buat bikin kue.

    Selamat hari guru pak Edo.😀

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas aguuss .. emang anak-anak ini bisa bikin terharu juga ternyata..

      Terimakasih Mas Aguus 😁

      Hapus
  6. Aku yg baca ikutan hangat. Udh kebayang mas edotz jadi guru kesayangan mereka pasti 😁👍

    Btw, di sana ada yg namanya wakorlas ga mas? Ortu murid yg ngurusin acara, uang kas kelas dll?

    Kemarin hari guru, yg ngurusin begitu ya wakorlas. Nentuin sumbangannya berapa, beli apa, hadiahnya apa dll.

    Kalo anak2' mah terima beres 🤣

    Aku bingung, Krn zaman aku dulu, itu semua ya murid yg arrange. Mana ada ortu ikutan terlibat 😅.

    Ntah jangan2 memang jakarta doang yg begini. Menurutku sih anak2nya JD ga mandiri

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo SD negeri nggak ada mbak, tapi dulu pas saya di SDIT ada yang mamanya POMG (Perkumpulan Orangtua Murid dan Guru), nanti ada yang namanya ketua POMG.

      Salah satu tugasnya sama aeperti yang mbak fanny sebutin. Mah, negatifnya sama juga mbak.. anak-anak beneran jadi nggak mandiri

      Kalau disuruh bawa seseuatu buat tugas juga gurunya akhirnya ngechat di grup kelas. Anak-anak sering lupa

      Hapus
  7. Masya Allah, bahagia banget ya. Selamat Hari Guru walaupun telat ya Mas.

    BalasHapus
  8. Bahagia banget jadi guru kalau baca dan lihat foto-foto disini, Mas. Itu murid-murid sampai iuran begitu...ya ampun indah banget ini mah dikenang nanti.

    Saya koq jadi inget alm. guru SD saya ya lihat foto Mas bareng murid-murid.

    Selamat merayakah Hari Guru, walau telat banget.

    Salam,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya pak, sengaja saya tulis di blog salah satunya biar suatu saat bisa dikenang..

      Siappp... makasiih paak🫡

      Hapus