Nraktir Mixue

Awal-awal ngajar kelas enam tahun ini, bulan Agustus jadi perhatian saya. Ngeliat anak-anak berangkat full satu kelas nggak ada yang ijin tuh beneran jadi momen yang langka banget. 

Setiap hari pasti ada aja satu dua anak yang nggak berangkat sekolah. Alasan mereka nggak berangkat ya karena nggak berangkat aja. Nggak ada ijin lewat chat di WA atau ya minimal nitip pesan ke temennya buat sampein ke gurunya kenapa mereka nggak berangkat. 

Mereka beneran nggak ada takut-takutnya atau ya minimal ada risih-risihnya misal kemarin habis nggak berangkat, terus besoknya udah duduk santai di bangku kelas.

Bulan Agustus, saya memang sengaja nggak terlalu kenceng-kenceng sama mereka. Saya sengaja bikin anak-anak ngerasa nyaman dulu masuk kelas enam, bikin mereka ngerasa gurunya nggak galak-galak banget sama mereka. Tapi ya itu, nyatanya tiap hari ada aja anak yang nggak berangkat tanpa rasa bersalah.

Masuk bulan September, saya mulai mengenalkan pentingnya ijin kalau nggak berangkat sekolah. Seandainya bangun kesiangan, tetep mending berangkat daripada akhirnya nggak berangkat. Kalau misal udah tiga kali nggak berangkat tanpa ijin dalam waktu sebulan, istirahat pertama saya bakal mengutus ketua kelas atau relawan kelas buat datengin rumah anaknya suruh berangkat.  

Hari itu juga saya ngasih tahu ke anak-anak di bulan Agustus cuma ada tiga anak dari 18 siswa yang berangkat terus. Melihat statistik kehadiran full anak-anak yang terlalu rendah,

bulan September saya janjikan reward ke anak-anak yang berangkat sekolahnya full selama sebulan, bakalan saya ajak beli Mixue. 

Saya pikir reward ini akan berlalu biasa saja, berangkat sebulan full bagi mereka pasti susah, karena memang kebiasaan di sekolah ini hampir setiap hari pasti ada aja anak yang nggak berangkat. namun hari itu, anak-anak terlihat antusias mendengar reward yang saya janjikan. 

Setelah satu bulan berlalu, dari yang tadinya cuma 3 anak berangkat full sebulan, akhir September nggak disangka jadi ada 12 anak yang berangkat full (termasuk 3 anak yang full di bulan Agustus, September berangkat full lagi), beberapa anak yang nggak berhasil berangkat full juga sebenernya alasannya masuk akal. Ada yang sakit ‘beneran’ habis jatuh dari sepeda, kakinya luka. Ada yang ujian EBTAQ (ngaji) di TPQ-nya, juga ada yang emang beneran ada kepentingan keluarga. Walaupun ya, memang ada satu siswa yang emang dari awal udah beneran nggak pernah berangkat.

Baru dijanjiin ditraktir Mixue aja perubahan anak-anak jadi drastis banget dibanding bulan sebelumnya. Seandainya mereka sadar janjinya Allah SWT bagi yang menunaikan solat sunnah dua rakaat sebelum solat subuh. Mereka pasti mati-matian ngerjainnya.

Melihat jumlah siswa yang berangkat fullnya lebih dari separo, saya malah jadi gentar sendiri. Menghitung uang yang harus dikeluarkan buat beneran nraktir Mixue πŸ˜„

***

“Pak, katanya mau nraktir Mixue, Pak?”

“Iya, Pak. Kan udah janji sih, Pak”

Hampir setiap pagi ketika masuk kelas, saya berasa udah ditunggu sama debt collector yang nagih hutang saya.

“Kan, Pak Edot udah bilang nraktirnya nanti habis ulangan semesteran. Santai aja…” saya mencoba mengulur waktu.

“Laaah.. lama banget, Pak. Kemarin-kemarin janjinya Kamis depan. Ini udah Kamis Pak”

“Eh, emang iya, ya? Yaudah ganti Sabtu aja pas ngembalin rapor ya. Kali ini beneran deh. Ini Pak Edot nraktirnya yang bulan September dulu ya. Oktober sama Novembernya nanti nyusul.” 

Anak-anak tidak bisa berbuat apa-apa karena memang kendali di tangan saya. Selain itu, saya mundurin harinya karena memang sebenarnya saya udah itung-itungan biaya yang harus dikeluarkan buat nraktir mereka. Pas udah siap, eh malah ditagih pembayaran buku sama sekolah. Parahnya adalah meskipun siswa ada yang belum bayar bukunya, gurunya yang harus nalangin dulu. Mau nggak mau anggaran nraktir Mixue kepake dulu. Saya berharapnya pas pembagian rapor, orangtua siswa dengan senang hati langsung pada ngelunasin.

Hari Sabtunya, saya berangkat jam setengah sembilan. Sengaja agak siang karena emang beneran udah nggak ada kegiatan di sekolah. Saya udah pasrah absen face print tercatat terlambat. Sekali-sekali mungkin nggak apa-apa, sih.

Anak laki-laki saya minta ngembaliin raportnya berangkat jam sembilan karena Mixue bukanya agak siang. Baru sampe depan sekolah, anak-anak udah pada berlarian menyambut saya sambil teriak-teriak “Pak Edooot… Pak Edooot”

Ngapain harus teriak-teriak sih πŸ˜„

Ngeliat outfit mereka hari itu saya langsung protes. “Kok nggak pake seragam sekolah?”

“Emang disuruh pake seragam sekolah, Pak?” Landa malah balik nanya.

“Yaiyalah, ini kalo pada pake baju bebas gini, dikiranya Pak Edot lagi bawa anak punk jajan Mixue.”

“Naaah kaaan, bener aku kan, Pak?” Dafin membanggakan diri sendiri karena seragamnya bener. 

Daripada nungguin mereka pada pulang ganti seragam. Akhirnya saya ambil keputusan tetap mengajak mereka ke Mixue dengan outfit ala anak punk-nya.

Di perjalanan, mereka terlihat bahagia melihat jalanan kota, saling sotoy satu sama lain, bahkan ujung-ujungnya pada ngelunjak, minta dianterin sampai ke Yogyakarta segala. Dikiranya Yogyakarta lewat kota Pemalang jaraknya jadi cuma 10 kilometer kali, ya.

Perjalanan siang itu jadi lebih panjang karena ternyata gerai Mixue terdekatnya belum pada buka. Waktu baru menunjukkan sekitar pukul 09.30, berarti masih ada waktu setengah jam lagi buat nungguin Mixue buka. 

Saya coba lanjut menuju gerai Mixue selanjutnya, barangkali jam bukanya beda antara Mixue yang satu dengan yang lainnya.

Namun setelah berkeliling ke tiga Mixue dan satu Aicha (yang sama kayak Mixue) dan masih pada tutup juga. Saya inisiatif lanjut ke Mixue di daerah kaligelang. Kalau pun masih tutup palingan bentar lagi juga buka karena waktu udah menunjukkan mau pukul sepuluh.

Dan ternyata bener… Mixue-nya udah buka, saya ngasih uang ke salah satu anak, sambil bilang, “Mau bawa pulang apa makan di tempat?”

“Bawa pulang aja, Pak. Makan di perjalanan lebih enaaakkk” Kata Robi udah nggak sabar pengen masuk ke gerai Mixue.

“Iya, Pak. Bungkus aja makannya di jalan.” Landa ikut menambahkan.

“Betulll… ngeliat outfit kalian yang kayak anak punk, emang lebih baik dibungkus aja. Nih.. nanti belinya Mixue yang cone aja ya, itu yang paling murah.. jangan lupa sekalian nambah cup biar nggak buru-buru makannya takut mencair.”

Anak-anak cowok cengengesan dan langsung berlarian penuh semangat ke toko Mixue. 

nraktir mixue

Beberapa saat kemudian, saya dan anak-anak sedang perjalanan pulang dan mereka menikmati Mixue-nya sambil ngirit-ngirit. Nggak pengen cepet langsung habis.

Sesampainya di sekolah, anak-anak cewek langsung berlarian nggak sabar. Fyi, karena kalo sekali berangkat nggak mungkin cukup. Jadi saya bagi dua berangkat ke Mixue-nya, cowok dulu, baru abis itu anak cewek. 

Di perjalanan, anak cewek juga sama girangnya ngeliat jalanan kota. Seharusnya perjalanan beli Mixue ini bisa lebih cepat karena gerainya udah pasti buka. Tapi anak cewek minta muter-muter dulu, mau liat alun-alun Pemalang, liat Yogya Mall sampai liat pemandangan kota. Bagi anak-anak yang setiap hari biasa ngeliat sawah. Pemandangan yang biasa ini mungkin jadi luar biasa bagi mereka. 

Saya sengaja milih gerai Mixue di jalan Ahmad Yani biar nggak terlalu jauh sama arah pulang. Anak-anak juga tak tawarin, mau dibawa pulang apa makan di tempat. Beda dengan anak cowok, mereka pada minta makan di tempat. Yaudah.. mereka tak kasih uang dengan instruksi yang sama seperti anak cowok dan tak minta beli sendiri. 

Selang beberapa saat saya nyusulin mereka karena betah banget nggak keluar-keluar. Ternyata mereka lagi asik makan es krim sambil ngobrol santai tanpa mikir lagi ada yang nungguin di depan. Setelah foto-foto sesaat, mereka ngajakin pulang lanjut ngemil Mixue di perjalanan. 

mixue

mixue

Sampai di sekolah, anak-anak turun dengan bahagia walaupun sebelumnya sempet pengen ngerasain lebih lama di perjalanan. Setelah pamit pulang sambil cium tangan, mereka saling bercerita mau bawa pulang sendok Mixue-nya, mau dicuci di rumah dan nanti dipakai buat sendok makan. Ah…. dasar anak-anak, saya senyum-senyum mendengarnya.

Posting Komentar

15 Komentar

  1. Anak"pasti suka banget nih pak gurunya baiiik banget hehe...es krim mixue memang enak sii,soalnya saya juga pernah nyicipin bareng dua ponakan saya yang masih SD juga pak guru πŸ˜€

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya ini karena mereka juga rajin berangkat sekolah mbak, jadi ini semacam reward juga buat mereka ...
      Saya juga suka sih mbak sama mixue, emang enak soalnya😁

      Hapus
  2. Gokil kisahnya pak guru, banyak yang masuk dengan iming2 Mixeu. Hehe. Rewardnya jarang-jarang kali ya. Jadi semangat buat masuk terus. Semoga rezekinya terus mengalir ya, Pak!

    Jaman Sd dulu, kalau ga masuk sekolah, selalu pake surat yang dianter orang tua, ataupun dibawa saat esok harinya. Kalau bangun kesiangan ditulis di surat urusan keluarga, sakit gigi, dianggepnya ya beneran sakit jadi bisa absen sekolah. Padahal di rumah dipake main mulu sama temen kampung. Hehe

    Jaman sekarang mudah sekali, tinggal chat guru via WA. Hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiin, makasih mbak Diaan.. iya kalo jaman dulu misal nggak berangkat, ortu yang ke sekolah ngasih surat izin, sekarang udah praktis banget tinggal WA, tapi kadang udah praktis aja masih pada milih buat bolosπŸ˜…

      Hapus
  3. hahahah ada ada aja kayak anak punk. ini pas abis ekskul pramuka ya pak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini habis pada balikin raport hari Sabtu kemarin, jadi udah santai waktunya😁

      Hapus
  4. Yaampun kok hangat banget di hati baca cerita ini πŸ₯° Kalau udah terkait anak2, suka gampang meleleh aku tuh. Hehehe.. Pasti buat mereka ga hanya makan Mixue nya, tapi jg diajak jalan2 keliling kota sama guru menyenangkan kaya Mas Edot 😁 Thank you for sharing this sweet story Mas Edot

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaah Mbak Thessaaa.. lama nggak keliatan, gimana kabarnya mbak? 😁

      Iya mbak, ini semacam reward buat anak-anak yang udah rajin berangkat sekolah, sesekali nyenengin mereka sebelum liburan 😁

      Hapus
    2. Baik alhamdulillah.. Mas Edot juga semoga sehat selaluu yaaa...
      Lama ga beredar emang nih mas. hehehe. Ini baru blog walking lagi, kangen juga baca2in cerita temen2. HπŸ˜„

      Hapus
    3. Semangaatt mbak Thessa, semoga semakin rajin ngeblognya πŸ’ͺ😁

      Hapus
  5. Lihat bet regu di lengan kiri adik perempuan itu jadi inget dulu waktu SD pernah jadi wakil pemimpin regu Pramuka kelas 5. Cerita yang heartwarming sekaligus kocak mas Edot. Begitulah kalau bikin janji dengan anak-anak, dikejar kayak dikejar debt collector, wkwkwkwk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaah dulunya anak pramuka ya mbak πŸ˜πŸ‘

      Iya mbak, anak-anak emang sering inget terus sama janji yang diucapin gurunya πŸ˜„

      Hapus
  6. aah.. lucu banget! mendorong anak-anak tidak membolos dengan jajan Mixue! asal jangan lama-lama ke sekolah hanya demi Mixue!

    ini ke Mixue-nya naik apa ya? apa naik mobilnya Pak Edot?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah cara ini ternyata efektif mas, bisa bikin anak semangat ke sekolah

      Iya, makanya nggak muat.. akhirnya 2x jalan, cewek sendiri, cowok sendiri😁

      Hapus
  7. I recently visited Treat Mixue and had an amazing experience! The desserts are delicious, and the ambiance is perfect for a relaxing treat. On another note, I’ve been researching cosmetic procedures and came across ultrasonic rhinoplasty, which seems like a fascinating advancement. Treat Mixue is definitely a spot I'll revisit soon!





    BalasHapus