PT. Mencari Template Sejati


Udah tiga kali saya beli template blog premium dan masih aja belum ngerasa benar-benar sreg. Kalau ditotal mungkin nominalnya udah bisa dipakai buat perpanjang domain blog 3 tahun ke depan. Padahal kalau dipikir-pikir orang-orang juga nggak terlalu peduli sama tampilan blog ini sih, tapi perasaan pengen ganti template blog rasanya udah menggebu-gebu.

Saya pertama beli template blog premium di idntheme.com, pertimbangannya karena proses pembayarannya lebih mudah, nggak perlu pakai Paypal. Setelah berhasil beli template di sini, ternyata pas dipasang di blog saya, hasilnya nggak sekeren yang di demo-nya. Mungkin karena blog saya juga yang terlalu buruk rupa. Selain itu, pas dilihat versi mobile tampilannya juga kurang pas.

Ngerasa belum puas, saya pun mencoba menjelajah lagi mencari template blog orang lokal, sekali lagi, biar gampang proses pembayarannya, nggak ribet mesti pake Paypal. 

Saat menjelajah Instagram, saya ketemu dengan seorang mbak-mbak yang jago coding, mbak ini juga punya beberapa stok template yang dijual. Setelah saya DM dan minta katalog templatenya, ada salah satu template blog yang bikin saya ngerasa harus banget beli template ini! Saya pun segera transaksi dan memasang template blognya di blog ni. Template pembelian pertama langsung nggak saya lirik lagi.

Harusnya pencarian template saya udah berhenti di pembelian yang kedua. Nama template-nya Gyandra, tampilannya bisa dilihat seperti di bawah ini.

Demi membuat tampilan blog saya lebih enak dipandang, dengan skill seadanya saya pun ngedit ulang gambar-gambar ilustrasi di setiap postingan blog biar lebih serasi.

Semua berjalan baik-baik saja, sampai beberapa hari kemudian pas lagi buka blog saya sendiri. Tampilan blog saya nggak tau kenapa jadi berantakan, posisinya nggak lagi rapi tiga baris ke bawah tapi terpencar-pencar. Saya coba atasi hal ini dengan membuka tampilan html template, mencoba mengamati setiap kode yang ada, tapi saya nggak tahu mau ngapain karena memang saya nggak ngerti-ngerti banget.

Saya nyerah dan coba kirim pesan ke mbak yang punya template blog minta solusi. Saya mulai tenang setelah aduan saya dijanjikan akan segera ditindaklanjuti. Tapi ternyata sampe dua hari kemudian tampilan blog saya masih aja berantakan. Saya pun coba akalin sendiri dengan browsing sana-sini dan ketemu postingan Mbak Dea Merina yang ini → 'Cara Menampilkan Jumlah Postingan pada Home Page Blog'

Saya coba atasi sendiri karena pemilik template-nya slow respon banget dan saya nggak betah tampilan blog saya dibiarkan berantakan berhari-hari. Alhamdulillah setelah saya coba tambahin page break secara manual di setiap postingan, tampilan blog saya kembali seperti sesuai ekspektasi. 

Rasanya udah tenang nih, nggak panik–panik lagi. Tapi beberapa hari kemudian, tampilan blog saya jadi berantakan lagi. 

Postingannya jadi mencar-mencar

Saya mulai gelisah dan mencoba menghubungi pemilik template-nya lagi. Daripada saya bingung, akhirnya saya minta dipasangin aja sekalian sama pemilik template dengan nambah biaya pemasangan, biar lebih praktis dan siapa tahu penyakitnya ketemu. 

Setelah menjadikan mbak pemilik template blog sebagai admin, saya mulai ngerasa tenang dan tinggal nunggu hasilnya beres aja. Namun lagi-lagi, udah lima hari berlalu, tampilan blog saya masih aja berantakan. Jujur saya nggak betah banget ngeliat tampilan blog yang berantakan gini walaupun ya… nggak ada yang peduli juga, sih.

Saya coba konfirmasi lagi terkait solusi permasalahannya, tapi tetep aja orangnya slow respon banget. Ibaratnya ngechat hari ini, dibalesnya besok, itu pun nggak menyelesaikan masalah.

Karena nggak betah berlama-lama dengan tampilan blog yang berantakan, saya pun menjelajah kembali mencari template blog yang bisa bikin saya menggumam, “Nah, ini nih! Apa yang saya mau!”

Segala macam website yang nyediain template blog saya ubek-ubek satu per satu, dengan sabar saya klik ‘next page’ memandangi satu per satu template yang kelihatannya menarik, klik ‘demo’, kalau keliatannya cocok lanjut klik ‘download’, segera saya coba terapkan di blog satunya yang sengaja saya bikin buat percobaan ngutak-atik template. 

Entah udah berapa banyak template yang saya pasang copot buat nyari template yang paling sreg di hati. Saya sampai menghabiskan waktu berjam-jam buat menjelajah berbagai website penyedia template blog. 

Sampai pada akhirnya saya lumayan sreg sama salah satu template yang saya lihat. Namun saya sempat bingung gimana cara ordernya karena bayarnya harus pakai dollar. Setelah menjelajah sana sini, saya pun nemu solusinya buat bikin akun Paypal dan nyari jasa top up saldo Paypal yang amanah di IG.

Oh ya, kalau nyari jasa top up Paypal pastikan harus cek dulu nomor rekening atau nomer hape orangnya di Getcontact ya.

Selesai melakukan pembayaran, saya langsung dapat link download template premiumnya dan segera saya utak-atik pasang. Saya udah nggak berharap lagi sama template sebelumnya, tapi biar nggak rugi-rugi amat, saya minta kompensasi buat milih template blog premium lainnya, yang diiyain sama orangnya, dan tentu saja slow respon lagi selama beberapa hari. Bahkan saya harus ingetin kesekian kalinya buat kirimin template kompensasinya.

Sebenernya sih saya udah beneran sreg sama template pembelian yang ketiga ini. Sampai suatu hari ketika saya blogwalking, saya nyasar di blognya mbak Insanayu.com, saya langsung familier sama templatenya dan ninggalin komentar kalau blognya bagus dan dulu saya juga sempat beli template yang sama tapi ya itu.. tampilannya berantakan. Beberapa saat kemudian, mbak Ayu membalas komentar saya dan mengatakan kalau sebelumnya juga templatenya sempat berantakan tapi berhasil dibenerin sama yang punya template. Beda nasib sama punya saya.


Tampilan blog insanayu.com

Saya bertahan lumayan lama dengan template ketiga ini. Sampai beberapa waktu lalu saya iseng-iseng nyari template blog (lagi) buat blog yang sengaja saya buat untuk pembelajaran di sekolah. Pas lagi liat-liat template yang bagus-bagus, pandangan saya tertuju ke satu template yang tampilannya mirip seperti template Gyandra. Halaman depan hanya menampilkan enam postingan yang tersusun rapi tanpa ada widget di sebelah kanan.

Wah… kok bagus, ya… 

Saya mulai tergoda untuk memiliki template ini, saya pun coba download template ini lalu saya terapkan ke blog satunya yang isinya sama persis dengan blog utama saya. Sebelumnya saya memang sengaja men-cadangkan semua konten di blog ini, lalu saya impor di blog satunya.

Saya mulai menata beberapa bagian, saya sesuaikan dengan keinginan, lalu saya pandangi tampilannya. Saya buka blog saya sendiri di jendela sebelahnya. Lalu saya klik bergantian, saya amati dengan sungguh-sungguh.

Satu-satunya hal yang membuat saya belum meminang template ini karena saya berpikir kalau template blog saya udah bagus. Tapi bisikan-bisikan setan konsumtivisme dalam diri saya terus membuat pertahanan saya goyah. Saya udah tau endingnya, tapi saya tetap bertahan. 

Dan ya… ternyata bener, saya top up Paypal lagi buat beli template blog keempat ini. Seperti terhipnotis, tau-tau saya sudah menyelesaikan pembayaran dan langsung mengunggah template tadi ke blog saya.

Nggak butuh waktu lama buat mengatur tata letak blog sesuai keinginan karena saya udah mengatur segala tata letaknya di blog saya yang satunya, jadi saya tinggal melihat tampilannya dari blog sebelah dan menambahkan beberapa fitur versi premiumnya.

Untuk saat ini, tampilan blog saya yang sekarang udah bener-bener sesuai ekspektasi dan saya udah ngerasa cocok banget. Bikin saya betah ngeliatin tampilan blog sendiri. Tapi ya, itu… nggak tahu kapan jiwa-jiwa konsumtivisme saya muncul dan membuat saya jadi pengen ganti template blog lagi untuk entah keberapa kalinya. Tapi semoga pencarian template sejati untuk blog ini udah selesai karena aslinya melelahkan juga gaesss gonta-ganti template terus.

Posting Komentar

22 Komentar

  1. Bagus sih mas templatenya, putih gitu,agak mirip dengan saya bedanya saya pake yang gratisan hehe, lumayan juga duit yg keluar ya mas ...saya juga sebelumnya beberapa kali Gonta ganti template, yg ini juga belum sreg sebetulnya, belum ketemu yg pas sesuai maunya saya, tapi ya itu tadi ngebayangin waktunya kalau ngedit"lagi, lagian saya ngedit template nya lewat hp sih...btw..agak gimana gitu ya sama mbk yg punya template respon lama, udah Gedeg saya kalo gitu sii 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, memang masalah utama kalau ganti template blog itu udah pasti beres-beresnya. Banyak yang harus disesuaikan sama template barunya. Kadang-kadang malah postingan ikut berantakan gara-gara ganti template.

      Kalo itu, saya udah berusaha sabar-sabarin mbak juga mbak sebenernya.😁

      Hapus
  2. Saya juga ngeliatnya begitu bang, seneng bgt bisa liat tampilan blog' edotzherjunotz' yang sekarang. Layout, warna, ukuran pokoe segalanya wis Mantapp. asli

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaah makasiih loh mas, tampilan blogmu juga keren banget mas, asli, dari kemarin pas mampir tak amat-amati, keren banget. simpel dan hitam putih tema home page-nya, mantapπŸ‘

      Hapus
  3. Templatenya bagus...kalau aku masih gratisan dulu, bang. Mau coba konsisten nulis dulu hehehe...Mungkin nanti kalau artikelnya sudah sebanyak bang Edot baru nyoba-nyobain ah template berbayar..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenernya nggak beda jauh sih gratisan sama premium, premium cuma nambah beberapa fitur aja sama footer credit palingan. Semoga tulisannya segera nambah terus yaaa

      Hapus
  4. wkwkwkwk aku kayak lagi baca pengalaman pribadi. Aku juga sempat mengalami hal yg sama Kak. Terobsesi dengan template blog, sampe pernah seharian penuh kerjaannya cuman otak-atik template, yang ujung2nya aku balik lagi pake template klasiknya blogspot, karena lebih simpel dan gampang di edit 😁

    menurutku template blog Kak Edot yang sekarang juga udah oke kok πŸ‘€

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya semu blogger sama ya kalo masalah nyari-nyari template 😁

      Makasiiih Rekaa 😁

      Hapus
  5. Aku juga tahun 2017 apa 2018 awal ngeblog di blogspot juga sering gonta-ganti template pak, awalnya kurang sreg sama warnanya, kemudian sama tampilannya.

    Akhirnya aku coba template gratis hasil cari di google, upload temanya tapi kadang masih ada aja yang ga pas.

    Akhirnya coba beli template premium di Facebook seharga 150 ribu. Ternyata ngga cocok di blogspot, aku coba komplain sama yang punya tapi dicuekin berhari-hari. Tak ada respon sama sekali.

    Akhirnya insyaf dan jarang gonta-ganti template lagi.πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salah satu pelajaran pentingnya adalah ternyata meskipun udah beli template premium pelayanannya nggak premium ya mas agus, ada apa-apa tetep urusin sendiri haha

      Hapus
  6. Rupanya perburuan template blog bisa sedemikiannya ya Mas.
    Apakah bagaikan haus di padang tandus? Selalu ingin mencari dan menemukan yang lebih baik lagi...bwgitu seterusnya...

    Salam,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Pak, memang tidak mudah mencari template yang bener2 cocok, liat yang lain bagusan dikit pengen ganti lagi😁

      Hapus
  7. Pas nemu artikel ini, karena cari referensi untuk ganti templete sebelum ganti domain lagi. Haha.
    Tapi dari komenan kenapa banyak penyesalan yang terjadi setelah melakukan pembelian, jadi ngeri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, soalnya kadang setelah dipasang di blog sendiri ada beberapa yang kurang pas dan yang punya template blognya nggak semangat bantuinnya

      Hapus
  8. Apalah daya kami yang gunain template gratisan ini. Jujur template blog mas yang sekarang ini enak dan nyaman dilihat sih. Sekedar saran jangan sering-sering ganti template karena takutnya identitas blognya jadi gak begitu nempel kepembaca karena sering berubah πŸ‘

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget mas, emang sebenernya paling bagus template tuh jangan sering gonta ganti. Tapi ya itu, kadang namanya orang suka pengen coba-coba😁

      Hapus
  9. Aku blm bisa liat tampilannya dr laptop, Krn selama ini selalu pake hp kalo BW ke temrn2. JD yaa mobile semua tampilan. Makanya kdg ga ngeh Ama layout temen, baru atau masih lama , palingan sadar kalo liat headernya 😁

    Tapi so far selalu nyaman2 aja BW ke blog mas edot πŸ‘

    Memang yaa kalo ketemu pemilik template yg ga responsif, nyebeliiin. Apalagi aku tipe gaptek. Untungnya selama ini blogku dipegang Ama temen yg dari awal udh ngebuatin dan bantu maintenance juga.

    Pengen sih ganti template, tp blm mendesak ,msh butuh duitnya buat yg lain πŸ˜…

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasiih Mbak Fanny 😁

      Asik tuh mbak, kalau ada ahlinya ngurusin template blog

      Btw, template Mbak Fanny udah keren mbak, cuma Mbak Fanny yang punya template kayak gitu, unik juga .. cakep templatenya😁

      Hapus
  10. Selamat mas Edot akhirnya menemukan template yang sreg di hati. Template sejatinya adalah untuk kepuasan diri sendiri ketika melihat blog sendiri, wkwkwkwk, can relate. Aku awal bulan ini juga akhirnya beli template karena merasa sudah nggak sreg dengan template sebelumnya. Kalo aku, itu adalah pengalaman pertama pakai template premium, hehehehe. Rencana menulis ceritanya udah ada, tinggal eksekusinya nih yang gatau kapan. xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha.. iya bener banget mbak endah, walaupun ada banyak sekali template bagus di luar sana. Tetep aja harus nyari yang sreg di hati 😁

      Waah selamat buat template barunya mbak, semoga nikin lebih semangat ngeblog. Ditunggu cerita tentang template terbarunya 😁

      Hapus
  11. Template blog ini bagus banget. Di hape bagus, di layar komputer bagus.

    BalasHapus