Belakangan Ini

Sabtu, Agustus 21, 2021

Belakangan ini, semangat ngeblog dan baca buku saya lagi terjun bebas. Padahal beberapa minggu sebelumnya, saya lagi semangat-semangatnya baca buku. Bahkan saking semangatnya, beberapa judul buku yang hanya teronggok di rak buku belum tersentuh selama beberapa tahun, sukses saya tuntaskan hanya dalam waktu sehari dua hari.

Target baca 30 buku di Goodreads selama tahun 2021 yang tadinya sudah saya abaikan karena udah pertengahan tahun belum ada setengahnya, mendadak udah ter-update sampai di buku keduapuluh hanya dalam waktu kurang dari sebulan. Saya jadi ngerasa target 30 buku tahun ini sepertinya bisa saya tuntaskan.

Sampai beberapa hari kemudian, saya dapat pemberitahuan nama saya termasuk ke dalam salah satu peserta buat mengikuti LATSAR atau Pelatihan Dasar buat CPNS yang ketika baca aturannya, seketika saya jadi menyalurkan hobi lama saya, mengeluh.

Beberapa waktu yang lalu COVID-19 naik lagi, bahkan kerasa chaos banget, rumah sakit penuh sampai nolak pasien, banyak yang sampai kekurangan tabung oksigen, mobil ambulan berseliweran tiap hari di dekat rumah, setiap pagi dengar berita orang meninggal dari musala lewat pengeras masjid. Semua ini bikin saya bener-bener lebih sering mengurung diri di rumah.

Lalu, salah satu syarat mengikuti latsar ini adalah saya harus bikin surat keterangan sehat di puskesmas atau rumah sakit. Saya yang masih was-was ngeliat situasi mencemaskan ini jadi khawatir mau datang ke rumah sakit. Bisa-bisa datangnya dalam keadaan sehat pulangnya malah jadi nggak sehat.

Sampai H-1 batas pengumpulan berkas, akhirnya saya memanfaatkan orang dalam rumah sakit buat mempercepat birokrasi ngurusin surat sehat ini. Ya sebenernya nggak memanfaatkan dalam artian negatif sih, cuma minta buat daftarin dulu biar nggak harus antri lama.

Kebetulan orang dalam ini kerja di rumah sakit dan kebetulan juga orang dalam ini adalah istrinya teman seper-ghibahan saya waktu masih di sebuah SDIT yang kebetulannya lagi si suami ini mau bikin surat keterangan sehat juga buat ikut LATSAR. Alhamdulillah, hanya butuh waktu tiga puluh menitan surat keterangan sehat jadi dan sampai rumah saya langsung mandi sekalian ganti baju saking khawatirnya pakaian saya bawa penyakit dari rumah sakit.

Saya mengikuti latsar dengan damai yang kenyataannya nggak semelelahkan dongeng para senior yang udah pada ikutan latsar di tahun-tahun sebelumnya. Ternyata, hal itu nggak mengubah apapun, semangat ngeblog saya dan baca buku tetap meredup. Saya pun resmi mengucapkan selamat datang pada ‘reading slump’.

Padahal sebelumnya saya sudah sempat order beberapa buku yang lagi diskon, tapi begitu datang saya benar-benar nggak ada selera banget buat baca bukunya.

Kalau dipikir-pikir memang latsar yang saya ikuti nggak terlalu berat, dalam seminggu cuma perlu beberapa kali ikutan zoom meeting, setelah itu ada tugas individu dan kelompok. Lebih bahagianya, karena latsar ini juga untuk sementara waktu saya dibebastugaskan dari segala tugas sekolah.

Seharusnya bisa lebih santai kan? Tapi tugas-tugas latsar nggak seringan tugas anak ngerjain LKS, walaupun nggak seberat tugas Bandung Bondosowo juga, yang mesti bikin seribu candi dalam satu malam.

Btw, saya harus mengikuti latsar ini selama dua bulan, di mana satu bulannya saya mesti bikin aktualisasi kegiatan di sekolah. Waktu lagi mikir ‘hal apa’ yang mau saya buat di sekolah, saya jadi kepikiran kayaknya kalau buat aplikasi di HP keren nih. Walaupun agak nggak tahu diri juga sih karena saya sama sekali nggak paham pemrograman.

Saya pun coba browsing bikin aplikasi sederhana dan ketemu sama beberapa platform yang sayangnya ada batas waktunya, selebihnya harus bayar. Males juga sih kalau cuma buat aplikasi pembelajaran mesti bayar.

Setelah cari-cari lagi, akhirnya ketemu sama salah satu web yang bisa nyediain aplikasi gratisan. Karena saya selama ini saya udah akrab sama blog, tiba-tiba saya jadi kepikiran gimana kalau blognya dibikin jadi aplikasi.

Jadilah belakangan ini saya juga sibuk ngutak-atik blog dengan kemampuan ala kadarnya biar bisa jadi aplikasi pembelajaran. Konsekuensinya blog sendiri jadi nggak keurus, jadi jarang blogwalking juga.

Yaaahh.. semoga kalau nanti latsarnya sudah selesai mood ngeblog dan baca buku saya jadi balik lagi.

You Might Also Like

10 Komentar

  1. Wahhhh, kakak penulis buku. Jadi kangen dunia nulis buku deh sebelum fokus di blog aja, hehe... Plus kangen juga dengan dunia akademik, walau saya bukan guru sekolah sih :D

    BalasHapus
  2. Belum pernah ikut latsar karna belum CPNS bang, moga tahun ini wkwkwk

    Dulu sering bantuin bos-bos untuk bikin Project Perubahan untuk pendidikan esselon gitu. Biasanya bikin aplikasi, kira-kira dah ada bikin 3-4 aplikasi gitu bukan projekan ini..

    Semoga lancar latsarnya ya bang.. kirain tugasnya beneran kayak ngasi LKS lho kwwkkw

    BalasHapus
  3. aku juga belakangan lagi anjlok banget mas mood bacanya 😅 nggak tahu deh kenapa
    targetku di goodreads padahalcuma 24 tapi rasanya nggak kesampaian deh 👀

    BalasHapus
  4. The way you explain amabassador and contributor is fantabulous. This is so informative. I am sure every one will love this blog.

    BalasHapus
  5. Gile
    20 buku dalam sebulan, bang?

    Gue pas semangat baca buku, paling cuma mampu dua doang. Mentok tiga lah ya
    Tapi, emang semangat baca buku datang nya angin-anginan sih ya
    Memang harus dibiasakan

    Fikiran buat aplikasi untuk blog, sebenernya gue udah punya dari lama sih. Tapi masih belum ada realisasi nya. Wong, nulis blog juga masih jarang-jarang.

    Semangat ikutan Latsar nya, bang!

    BalasHapus
  6. Kalo mood membaca, aku blm pernah down, tapi update blog seriiiiiing hahahaha.

    Apalagi dengan situasi yg ga mungkin jalan2. Udahlah makin maleees -_- . Itu 20 buku dalam sebulan keren sih mas. Aku mungkin bisa begitu kalo bukunya tipis 100 an halaman. Tapi kalo udh LBH dari 500 halaman, ga mungkin bisa wkwkwkwkw.

    BalasHapus
  7. mas Edot luar biasa, aku belum selesai baca buku dengan sekian banyak tumpukan, astagahh, kalau liat buku nya sampe kepikir kapan mo selesai selesai

    BalasHapus
  8. Lately sentence example. Though lately, I'm invested in marks with bad ideas. That was the man she had been missing lately to spend time with the twins. I have a great thought about Website content writing services it gives the best writing services. But there may be other reasons you need to follow it with a comma.

    BalasHapus
  9. That's okay mas Edot, kalau sedang nggak semangat mungkin mas Edot memang butuh break dari rutinitas blogging dan baca. Nanti saat mood sudah lebih okay, mas Edot bisa comeback dengan semangat baru yang mas Edot punya 😆

    BalasHapus

Tanya Aja, Sini...

Nama

Email *

Pesan *

Like us on Facebook

Subscribe