Buku Ich Komme Aus Sewon - Hidup Anak Blasteran yang Enggak Ajaib-Ajaib Amat

Minggu, Juli 18, 2021

Saya langsung tertarik waktu pertama ngeliat akun Twitter @bukumojok nge-RT tweet dari Kathi yang nunjukkin kaver buku ini. Ilustrasinya seorang cewek duduk di becak sambil nangis, sementara di belakangnya abang tukang becaknya tersenyum syahdu.

Judul Ich Komme Aus Sewon memang sempat membuat saya mengerutkan dahi, tapi saya jadi ‘agak’ paham setelah membaca sub judulnya ‘Hidup Anak Blasteran yang Enggak Ajaib-Ajaib Amat.’

Buku ini pun segera masuk wishlist saya yang terbitnya bareng dengan buku saya Diary Teacher Keder. Btw, saya sengaja ikutan pre ordernya di Shopee toko Calia Book. Karena apa? Karena toko ini yang paling pertama kali mention saya di IG dan promoin buku terbaru terbitan Buku Mojok. Iya, sesimpel itu. 😁

Walaupun pada akhirnya saya harus nunggu lumayan lama karena buku baru sampai ke rumah sekitar sepuluh harian, tapi ya gapapa... karena saya memang lagi baca buku lain dan nggak buru-buru baca buku ini.

Waktu baca nama penulisnya yang ada embel-embel Stogmuller-nya saya berpikir kalau Kathi atau biasa juga dipanggil Ketrin ini blasteran Indo Jerman. Ditambah Ich Komme Aus yang juga kayak bahasa Jerman. Tapi setelah baca beberapa halaman buku ini, ternyata Kathi ini bule blasteran Indo Austria. Lah terus kenapa jadi malah kayak bahasa jerman? Karena ternyata Austria sama Jerman ini deket, jadi mungkin bahasanya masih sama.

IDENTITAS BUKU

Berat : 0.25 kg

Dimensi : 13 × 19 cm

Format : Softcover

Jumlah Halaman : xii + 158 halaman

ISBN : 978-623-7284-56-7

Penerbit : Buku Mojok

Penulis : Katharina Stögmüller

Tahun Terbit : 2021

📕📕📕

BLURB

“Bapakmu bule ya? Pasti kaya dan punya properti di Indonesia.”

“Pasti banyak ya cowok-cowok yang deketin, kamu kalau cari pacar gampang.”

“Cowokmu gonta-ganti ya?”

“Kamu kan bule, pasti jago bahasa Inggris.”

“Bule kalau tinggal di Indonesia enak, bisa beli segalanya.”

Sepanjang hidupnya, Katharina Stögmüller sudah kenyang dengan komentar-komentar yang secara “ajaib” dilontarkan orang-orang Indonesia pada umumnya. Terlahir sebagai anak blasteran Jawa-Austria dengan fisik yang lebih dominan ras Kaukasia-nya membuat banyak orang berpikir hidup Katharina “enak-enak” saja di Indonesia. Dengan prasangka “orang barat pasti lebih segala-galanya”, Katharina hidup dengan berbagai label yang membuatnya tidak nyaman. Justru anggapan-anggapan itu banyak yang berbeda 180 derajat dengan kenyataannnya. Hidup Katharina di Indonesia sejak kecil dihadapkan pada banyak kesulitan. Mulai dari rumit dan mahalnya mengurus izin tinggal, dikenakan tarif turis asing yang selangit ketika hendak berwisata, sampai urusan ujian akhir kuliah yang ternyata juga jadi lebih rumit karena latar belakang blasterannya itu.

Meski demikian, Katharina tak kekurangan keceriaan dan stok lelucon yang didapatkannya justru dari pengalaman hidup istimewa sebagai anak blasteran. Dan lewat buku ini, ia menceritakan pengalaman-pengalaman itu dengan jenaka sekaligus kontemplatif di saat bersamaan.

📕📕📕 

Seperti tagline-nya “Hidup Anak Blasteran yang Enggak Ajaib-Ajaib Amat.”, buku ini bercerita tentang pengalaman Kathi sebagai anak blasteran yang hidupnya nggak seperti yang kita, orang Indonesia, selama ini pikirkan. Ya.. biasanya kita kalau ngeliat bule atau anak blasteran pasti pikirannya mereka ini ras unggul, orang kaya, garis nasibnya sudah ditentukan bakalan jadi artis atau model. Tapi, Kathi ini beda. Kathi justru lebih banyak ngeluh tentang statusnya yang semi bule dan ternyata jauh lebih ribet dari orang Indonesia.

Pengalaman dalam buku ini diceritakan dengan gaya yang ringan dan justru banyak bahasa jawa-nya. Ada tiga bab utama dalam buku ini, yang dibreakdown lagi jadi 21 bab. Jujur, saya sebenernya masih belum terlalu ngeh kenapa mesti dibikin tiga bab utama dulu terus tiap bab ada sub bab-nya lagi. hehe

Buku ini diawali dengan bab Melon Love Story, nyeritain tentang bagaimana bapak Kathi yang bule ini bisa ketemu sama Ibuk yang asli jawa. Sebenarnya mereka berdua ketemu dalam keadaan Ibuk sudah punya pacar, bule juga, dari Prancis. Tapi karena Ibuk posisinya masih LDR dan belum ada kejelasan. Bapak mencoba memanfaatkan momen dengan baik-baikin teman Ibuk dengan cara diajakin makan dan ngebeer di Tante Lies, restoran Jawa Timur yang ada di pinggiran Prawirotaman. Dan ternyata jurus ini sepertinya ampuh. Teman-teman mulai menghasut untuk memilih bapak yang tentu saja akhirnya kejadian dan mereka nikah.

Kemudian ada bab Telek Lencung, tentang Kathi kecil yang suka ngoceh sendiri dengan bahasa Jerman karena dulu belum terlalu fasih bahasa Indonesia. Nah, karena nggak paham bahasa Indonesia, Kathi jadi suka ngomong sendiri. Kadang malah main ke kandang ayam, bahkan saking seringnya Kathi sampai pernah ketiduran di kandang ayam. 😂

Selain itu, Kathi juga main sama anjing kecil bernama Hundel pemberian Opa Wilhelm tetangganya. Anjing ini dimanfaatkan dengan baik oleh Kathi kalau dia makannya nggak habis, sisanya dikasih ke Hundel tanpa sepengetahuan Ibuk.

Karena prihatin ngeliat Kathi mainnya cuma sama anjing, Bapak sama Ibuk akhirnya nyekolahin Kathi di TK, yang ternyata bikin Kathi merasakan culture shock karena pakainya bahasa Indonesia dan Kathi nggak ngerti sama sekali. Udahgitu Kathi juga minder karena jadi paling putih sendiri di kelas. Gara-gara ini Kathi jadi sering ngambek nggak mau berangkat.

Lalu, ada salah satu anak baru di TK, sebut saja Precil. Walaupun anak baru, Precil ini udah kayak bos banget, teman yang lain pada nurut-nurut saja sama Precil. Sampai pada akhirnya, SI Precil ini menghasut teman-teman lainnya biar menjauhi Kathi karena sepatunya mambu telek lencung (bau kotoran ayam) karena banyak kotoran ayam yang nempel di sepatu Kathi. Pas Kathi ngadu ke ibuknya, eh ibuknya malah...

Selanjutnya ada bab Bocah Ajar Misuh. Ini salah satu bab yang bikin saya ngakak banget. Ceritanya Kathi kecil punya teman blasteran Turki. Namanya Shasha. Orangtuanya sering mengajak Shasha ke rumah Kathi biar anaknya bisa lebih cepat lancar ngomong bahasa Indonesia dan Jawa karena ada teman ngobrolnya.

Kathi ini ngerasa dirinya pada waktu masih kecil dulu masih ‘bersih’. Belum ternoda umpatan-umpatan bahasa Jawa. Tapi anehnya, Shasha jadi mahir menggunakan bahasa pisuhan. Anehnya lagi, bahasa pisuhan ini sering digunakan Shasha di mana saja dan seenaknya sendiri. Kadang malah nggak ada angin nggak ada gludhuk, Shasha suka tiba-tiba bilang As*. bayangin aja, bule kecil nggak ada kejadian apa-apa bilang As*, kan kampret banget hahaha

Bab-bab selanjutnya bercerita tentang rumah Kathi yang pernah kemalingan dan sepertinya malingnya menyesal masuk ke rumah ini karena ternyata, ya.. begitulah. Juga ada bab tentang ribetnya punya bapak bule. Gurunya jadi suka was-was kalau yang ambil raport bapaknya, soalnya guru-gurunya pada nggak bisa ngomong bahasa inggris. 

Terus ribetnya kalau mau pergi ke tempat wisata. Kathi ini sebenernya bukan turis karena sudah menetap lama di Sewon. Tapi kalau pergi sama bapaknya ke tempat wisata, harga yang dipakai jadi harga turis.

Bab Kulit Putih, nyeritain tentang betapa pengennya Kathi punya kulit seperti kebanyakan orang Indonesia. Kathi juga masih nggak habis pikir sama standar kecantikan di Indonesia yang masih menganggap kulit putih berarti cantik. Padahal apapun warna kulitnya, selalu ada kecantikan tersendiri bagi setiap wanita.

Kemudian yang paling membuat saya menggumam, “oh.. ternyata segini ribetnya jadi bule". Itu saat orangtua Kathi harus sering ngurus perijinan tempat tinggal, karena tinggal di Jogja orang asing nggak boleh punya tanah sendiri. Adanya HGB, Hak Guna Bangunan. Juga saat Kathi harus memilih kewarganegaraan, jadi warga Indonesia. Beuh... syaratnya ribet banget, udah gitu prosesnya juga lumayan lama dan yang pasti... biayanya ngeriii.

📕📕📕

Secara keseluruhan novel ini menyenangkan buat dibaca. Berhubung saya orang jawa, celetukan-celetukan Kathi dengan bahasa jawa di buku ini jadi membuat buku ini semakin lucu. Apa yang Kathi tulis di sini sukses membuka pemahaman baru kalau ternyata jadi anak blasteran di Indonesia itu nggak selalu enak bahkan dianggap jadi ras unggul. Buktinya, masa sekolah Kathi malah sering kena bully karena jadi orang yang ‘beda’ dengan yang lain.

Buku ini bisa dibilang penuh dengan keluh kesah Katrin sebagai anak blasteran yang tinggal di Indonesia. Menurut saya selain kisahnya yang memang unik-unik, ya itu tadi... kefasihan Katrin misuh-misuh diselingi bahasa jawa yang bikin buku ini semakin lucu.

Jumlah halaman yang ‘cuma’ 156 tentu saja jadi cepet banget habis buat dibaca karena saya sangat menikmati cerita-cerita di buku ini. Yah semoga nanti Kathi bisa bikin buku lagi yang lebih tebel dari ini. hehe

You Might Also Like

2 Komentar

  1. Waktu baca Kathi milih jadi WNI aku kayak...how could msdkjashgflsagfsajglka. Kemudian sadar...tenang...belum baca keseluruhan bukunya, tenang...sedang emosi dengan keadaan di tanah air. xD

    Makasih Mas Edot reviewnya, bukunya masuk ke wishlist seperti biasa kalau kena racun teman-teman yang lagi bahas buku wkwk. Untuk sekarang aku masih kekeuh misal jadi Kathi aku jadi WN Austria aja. xD Gatau lagi kalau nanti habis baca bukunya. :p

    BalasHapus
  2. Memang seribet itu ngurus visa tinggal WNA di sini ya tuhan. Sebenernya gak ribet sih, tapi buanyaakkk dan adaaaaaaaaa aja syarat ekstra dari entah RT RT Lurah apalah apalah. Dan tiap daerah beda2 tipis syaratnya dan eksekusinya. Gak satu pintu gitu, kalo A ya A semua. Ora, yg sini A, yng situ Aa, situnya lagi Ab. gitu dahh paham banget soal gitu wkwkw..

    Masuk list jg tapi belum dibeli :O

    BalasHapus

Tanya Aja, Sini...

Nama

Email *

Pesan *

Like us on Facebook

Subscribe