Beli Buku Cetakan Agromedia Ternyata Cacat? Mending Terima Nasib Aja.

Selasa, Oktober 05, 2021

Gimana rasanya beli buku baru ori dan ternyata buku yang didapat ada halamannya yang hilang? Udah pasti kesel dong~ tapi bakalan lebih ngeselin kalau udah bela-belain balikin buku ke kantor percetakannya berharap dapat ganti buku baru yang normal, ternyata malah nggak dapat apa-apa.

Ya, saya baru aja ngalamin hal yang sangat ngeselin ini.

Jadi ceritanya, sekitar sebulan lalu saya memutuskan untuk beli bukunya Simpleman yang berjudul Ranjat Kembang. Buku ini sudah terbit beberapa bulan yang lalu, alasan saya baru beli buku ini karena ya... ngeliat kaver bukunya yang ‘sangat-sangat biasa’ aja. Bahkan menurut saya nggak matching banget antara warna background sama tulisannya. Ditambah buku ini bukan termasuk lanjutan dari novel Simpleman sebelumnya yaitu Sewu Dino dan Janur Ireng. Buku ini hanya semacam ngebahas karakter lain yang ada di dua buku sebelumnya. Saya jadi nggak ngerasa buru-buru buat beli buku ini.

Pdada akhirnya, saya beli buku ini via online di Togamas lewat Tokopedia. Karena waktu itu emang mood membaca lagi mendukung. Saya pun menikmati lembar demi lembar buku Ranjat Kembang ini.

Sampai pada suatu halaman saya baca, begitu pindah ke halaman sebelahnya kok jadi nggak nyambung ceritanya? Begitu saya cek nomor halamannya ternyata halamannya langsung lompat. Rasanya asdghfjkl banget asli, justru pas lagi khusyu-khusyunya baca malah ada aja problemnya.

Halamannya lompat jauh banget.

Berhubung saya masih menikmati bacaannya, saya nggak mungkin maksain lompat halaman buat nerusin ceritanya.

Lagian saya juga tahu kalau Penerbit Bukune ini ngasih jaminan kalau misal kita beli buku dan ternyata ada kerusakan atau cetakannya bermasalah, bukunya bisa dikirim balik ke alamat percetakannya atau ke alamat Penerbit Bukune dengan melampirkan alamat pengiriman, nanti bukunya bakalan dikirim diganti dengan yang baru. Hal ini udah dideklarasikan sendiri oleh Bukune di setiap halaman terakhir buku terbitannya.

Nggak pakai lama, saya pun langsung ngetik alamat pengiriman, menjelaskan kronologi, menyelipkan invoice pembelian, juga menyertakan alamat saya biar segera dikirim balik karena saya sudah terlanjur larut ke dalam cerita Ranjat Kembang ini.

Saya pun segera kirim buku yang bermasalah tadi via ekspedisi Wahana karena ongkirnya yang paling murah. Setelah saya cek resinya beberapa hari kemudian dan dinyatakan paket telah diterima, saya pun lega dan tinggal nunggu kiriman buku penggantinya datang ke rumah.

Harusnya sih sesimpel itu.

Kenyatannya...

Hampir tiga minggu sejak barang diterima di kantor Agromedia, nggak ada paket berisi buku Ranjat Kembang datang ke rumah. Jangankan paketnya, dihubungi pihak Agromedia buat sekedar konfirmasi buku yang broken aja nggak ada.

Justru saya yang harus berjibaku buat memastikan nasib buku saya. Pertama saya DM penerbit Bukune di IG, berharap bisa bantu konfirmasi ke percetakan Agromedia. Hasilnya? Nggak dibaca sama sekali. 

Kedua, saya coba hubungi nomor kantor Agromedia yang tertera, hasilnya? Ngeselin banget pokoknya! Yang jawab sistem, kalau mau ngomong ke CS diminta tekan angka 1, terus muncul nada dering nungguin customer service-nya angkat telepon dan beberapa saat kemudian yang terdengar terdengar justru, “maaf customer service kami sedang sibuk. Silakan hubungi beberapa saat lagi."

Berkali-kali saya hubungi nomor Agromedia, balasannya selalu seperti itu dan ngeselinnya panggilan itu nggak kira-kira nyedot pulsanya! Khan kampret banget jadinya. Udah ngeluarin uang buat beli buku, ngirim ke percetakan Agromedia, ngabisin pulsa sampai puluhan ribu. Akhirnya saya memutuskan, udahlah bodo amat!

Saya nggak lagi berharap kalau buku saya bakalan dapat ganti. Walaupun rasanya masih kesel sih, udah bela-belain beli buku ori dengan harga yang lumayan mahal, tanpa tergoda buku bajakan meskipun banyak buku KW yang harganya cuma lima belas ribuan. Tapi yang buku ori dapetnya malah ampasss...

Padahal loh ya, Bukune sama Agromedia grup sendiri yang ngasih jaminan mau ganti buku kalau ada buku cetakannya yang bermasalah. Eh, ternyata cuma hoax.

Ngomongin hoax, Bukune sebelumnya juga pernah sih bikin hoax yang cukup ekstrem.. Gara-gara hal ngeselin ini saya jadi ingat kalau dulu Bukune pernah bikin lomba nulis novel komedi. Naskah yang terpilih bakalan diterbitin jadi buku sama Bukune. 

Jejak digitalnya ternyata masih ada di Google


Beberapa bulan setelah pengumuman naskah terpilih, ternyata... nggak ada naskah pemenang yang diterbitkan, mereka hanya dikasih hadiah tapi perjanjian kotntrak penerbitannya amsyong, kebetulan salah satu teman saya jadi salah satu pemenangnya dan memang naskahnya tidak pernah diterbitkan, hanya diberi hadiah uang tunai dan paket buku. Bayangin aja sih, gimana perjuangan mereka yang udah susah-susah nulis, bahagia udah menang, eh... akhirnya malah nggak jadi terbit. 

***

Pada akhirnya buku yang saya beli dan kirim ke percetakan Agromedia ternyata nggak dapat ganti. Emang sih harganya mungkin bisa dibilang nggak seberapa. Tapi di buku yang saya beli itu mengandung semangat anti buku bajakan dan mendukung karya penulisnya loh, tapi ya gapapa sih... saya bakalan tetep beli buku ori buat ke depannya. 😄

You Might Also Like

8 Komentar

  1. Salut sama effortnya bang, semoga emang karna proses (SOP) di percetakannya ya yang bikin lama.. Atau mungkin gegara tulisan ini mejeng di google, malah langsung di proses sama percetakan.

    Ngomoong-ngomong masalah buku, udah lama banget saya ga beli buku cetak. Tertarik beberapa buku disain oleh pengarang paporit, tapi kok ya, beli buku takutnya minggu depan ga makan :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa Bang Andi, mau beli buku yang sama tapi kok list buku lain masih panjang.. kesannya sayang aja kalau mesti buat beli buku yang sama 😁

      Hahaha diakalin aja Bang, nyari buku-buku second. Saya juga nggak selalu beli yang baru, soalnya makin kesini harga buku semakin ngeri ~~

      Hapus
  2. Jadi ikutan greget setelah baca pengalaman mas Edot, pasti nggak enak banget yaaah lagi asik baca cerita terus tiba-tiba kepotong, mana bukunya nggak diganti pula. Melayang deh uang buat beli buku ori, belum ditambah uang ongkir Wahana 😅

    Thankfully, selama ini saya belum pernah mengalami beli buku terus halamannya hilang 😂 Termasuk bukunya mas Edot kemarin baik-baik saja diterima oleh teman-teman yang menang giveaway di blog saya. Wk. Eniho, semoga pihak Agromedia / Bukune baca keluhan mas Edot dan mengganti bukunya 😆

    Thank you for sharing, mas 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak Eno, nahan penasarannya itu loh.. padahal lagi seru2nya 😅
      Mau beli judul yang sama, sayang aja soalnya masih banyak antrian buku lain yang pengen dibeli 😁


      Iya Mbak Eno, duuuh.. makasih banget ya Mbak Eno udah mau support buku saya dengan bagi-bagiin gratis, jadi terharuuu... 😭

      Hapus
  3. *berusaha menahan emosi meskipun ikut greget bacanyaa*
    Turut bersedih atas kejadian ini 😫 Semoga pihak penerbit bisa sadar akan masalah ini dan mengganti buku Kak Edot yaa. Turut bersedih juga atas kejadian yang menimpa teman Kak Edot. Semoga rezeki beliau ditambah berkali-kali lipattttt.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya harusnya ngerespon sederhana aja udah bikin lega sih.. ini malah dicuekin kan ngeselin 😅

      Iya Lia, amiiiiin 😁🙏

      Hapus
  4. Ya ampun semoga segera dapat respon dari penerbitnya walaupun udah kelewat lama juga ini nggak dapat ganti.

    Btw aku mau sharing ke mas Edot siapa tahu membantu kalau misalnya beli-beli buku online terus dapatnya cacat lagi, apalagi ini belinya via tokped. Aku dulu pernah dapat buku cacat yang jilidannya bener2 rusak. Sebelum aku klik "pesanan diterima", aku cek dulu itu fisiknya seperti apa, kemudian aku ajukan pengembalian dengan bukti foto-fotonya. Terus sama penjualnya, bukunya diikhlasin ke aku, kebetulan penjual ini juga penerbit bukunya sih bukan distributor gitu.

    Terus sampai sekarang aku jaga2 selalu nih kalau habis beli-beli buku fisik dari olshop. Waktu unboxing itu aku rekam dari mulai ngebuka paketnya sampai checking halaman satu-satu. Biar kalau ada cacatnya bisa langsung dibalikin ke tokonya. Emang kayaknya kalau dibalikin ke penerbit lebih ribet ya kayak di cerita mas Edot, makasih mas udah sharing cerita pengalaman balikin buku cacat ke penerbit. Kalau misal bukunya mas Edot nggak dapat ganti juga, semoga rezekinya diganti dari jalan lain.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih, udah lama banget sampe akhirnya ya udahlah, biarin aja

      Iya emang harusnya teliti gitu ya.. saya udah terlanjur yakin aja sama Togamas dan kualitas cetakan Agromedia. Makanya pas paket dateng saya buka dan saya geletakin dulu aja. Soalnya masih baca buku lain juga.

      Selanjutnya mungkin bakalan ikutan caranya Endah nih buat videoin pas unboxing dan cek detail bukunya.

      Makasih sharingnya yaa

      Hapus

Tanya Aja, Sini...

Nama

Email *

Pesan *

Like us on Facebook

Subscribe