Show 9 Besar SUCI IX Kompas TV - Ngomongin Film

Sabtu, Maret 13, 2021


Stand Up Comedy Indonesia IX KompasTV sudah memasuki babak 9 besar dan untuk show 9 kali ini para komika bakalan bawain tema film, sementara yang jadi juri tamunya adalah Chandra Liow dan Cak Lontong.

Seperti biasa, SUCI IX ini bener-bener hiburan banget buat yang butuh ketawa-ketawa. Apalagi kalau sudah pada kenal sama persona para komikanya.

Walaupun yang sangat disayangkan acara ini tayang jam sepuluh malem. Akhirnya bikin dilema, pengen nonton tapi jam segitu seringnya udah ngantuk, jadinya dipaksain nonton sambil agak ngantuk. Pas lagi nguap, eh ketawa. Kan jadi kayak keselek.

Eh, tapi gapapa sih, soalnya kalau males nonton pas tayang di tivi, acara ini juga bisa ditonton kapan aja di Youtube.

Nah.. seperti biasa, di postingan ini saya akan merangkum penampilan para komika di show 9 yang ngomongin tema film.

Ben Danio

Ben Danio adalah komika yang suka ngomongin keresahan tentang guru. Seperti di show kali ini, Ben Danio ngomongin keresahan tentang gaji guru honorer yang selalu telat. Walaupun menurut saya keresahannya nggak sepenuhnya tersampaikan karena Ben Danio ini bukan guru honorer, tapi guru bahasa inggris di sekolah swasta yang tentu saja nggak terlalu merasakan penderitaan guru honorer yang sebenarnya.

Ben juga ngomongin keresahannya tentang Spongeboob dan ngebahas karakternya satu per satu, yang sayangnya kurang pecah.

Salah satu bit yang saya suka:

“Sehepi-hepinya gue jadi guru, ngajarin anak ketawa-ketawa, orangtua murid ngeliatin gue dari jauh, ‘Wah Mister Ben seneng ngajarin anak-anak.’ Karena gue dibayar~ selesai kelas gue pusing lagi, astaga habis ini tiga kelas lagi, sesi orangtua murid, ketemu mamanya Ivon, Ivon anaknya baik, cuma mamanya bawel. Pantes suaminya selingkuh~ itu yang gue rasain.”

Ya... ini relate banget sama saya yang tiap habis ngajar masih kebayang masih berapa jam lagi ini jadwal ngajar hari ini. Haha

Tulus

Salah satu bahasan menarik dari Tulus adalah ketika ngomongin pawang hujan, yang kalau dipikir lagi, eh iya ya... bener juga.

Salah satu bitnya:

“Dan tema film juga bisa dikembangin jadi pawang hujan. Karena banyak film di Indonesia yang syutingnya memanfaatkan jasa pawang hujan. Bermanfaat banget, ya.. cuma sayang banget mereka nggak pernah ada di credit title.”

Menurut saya sih penampilan Tulus masih lumayan, apalagi pas lagi nge-roasting ChandraLiow yang filmnya cuma dapat rating empat di ImdB.

Nopek

Nopek selalu mampu menampilkan kualitasnya di setiap show, terbukti Nopek lagi-lagi pecah dengan materinya yang ngomongin susahnya tampil stand up di TV Nasional seperti kompas. Soalnya ekspektasi orang jadi ketinggian dan banyak warga sipil yang jadi juri dadakan.

Salah satu bitnya:

“Hari ini Bang Rais selamat dari jurang close mic itu muuk jii zaaat~~ atau kalau mau komennya ganti, Alif Ical final. Eh udah close mic. Masa kompas mau call back, aduh nambah-nambah biaya swab.”

Nopek memang keren banget deh tiap perform, bahkan kalau videonya diupload di Youtube selalu masuk trending. Ya... semoga Nopek nggak sampai kehabisan bensin di tengah jalan biar bisa menyongsong tagar #NopekFinal.

Rio

Ngomongin soal film tentang satpam yang selama ini kurang greget, apalagi film satpam di FTV yang nggak relate banget.

Salah satu bitnya:

“Itu yang bikin gue sebel nonton FTV. Diangkat tentang satpam, karena nggak relate sama gue satpam. Jangankan judulnya, adegannya aja udah nggak relate. Ada FTV judulnya jodohku di tangan satpam. Ya Allah.. di tangan satpam dimana-mana borgol, tongkat, rahasia kepala cabang! Itu baru di tangan satpam!”

(((rahasia kepala cabang))) haha kampreet.

Egi Haw

Egi Haw ngomongin susahnya jadi editor di Avengers, juga tentang ngeselinnya acaranya Duit Kaget yang niatnya mau nolong tapi mesti ngerjain dulu. Orang miskin dikasih duit dua belas juta aja kagetnya seminggu, ini disuruh ngabisin dalam waktu tiga puluh menit.

Ya pokoknya materinya kampret banget lah haha

Salah satu bitnya:

“Dan kerjanya jadi editor di film Avengers itu kerjanya yang paling berat Om, menurut gua. Karena dia aja ngeditnya selama dua taon bang, bayangin. Ngeditnya dua taon, busettt kita aja ngedit sejam saja puyeng ya kan bang. Kadang laptopnya ngelag iyakan, plashdiknya ilang ya kan. Ini dua tahun loh, dia misal ngedit sambil nyicil mio ini. Editannya kelar mionya lunas itu bang!”

Materi Egi Haw kali ini bener-bener pecah menurut saya.

Rais

Ngomongin keresahannya yang diajak main film, udah persiapan dari subuh ternyata cuma akting disuruh ngelamun. Udah gitu belum tentu adegannya bakalan ditayangin apa nggak.

Salah satu bit-nya:

“Tapi gue pengen banget pelem ini tayang, Bang. Gue pengen banget nonton bukan karena pengen tau alurnya bagus banget apa nggak, bukan. Gue cuma pengen liat bagian gue ditayangin apa nggak nih. Soalnya jangan sampai gue nunggunya ngelamun, disuruh aktingnya ngelamun, gara-gara nggak ada gue jadi ngelamun lagi gue di bioskop.”

Setelah minggu kemarin tampil luar biasa, Rais tampil agak kecepetan di show kali ini. Tapi menurut saya materinya bagus dan masih bisa bikin saya ketawa.

Gilang

Masih ngomongin seputar dunia perkulian, kali ini tentang keresahannya sama acara Rumah Bedah yan keliatan settingan. Soalnya bangun rumah Cuma sehari, kuli ada kostum khususnya, dan kuli kelihatan semangat banget mau kerja. Padahal nggak ada kuli yang mau kerja kelihatan semangat.

Salah satu bitnya:

“Disini ada yang tahu acara rumah bedah nggak? Disitu ada host yang datang ke rumah orang miskin terus rumahnya direnovasi. TAPI WAKTUNYA CUMA SEHARI LOH! Ya Allah sehari loh bang! Dari sini saja sudah melanggar norma-norma pranata SOP dunia perkulian ya kan! Sebagai anak kuli saya tersinggung loh! Karena faktanya kuli hari pertama belum bisa bangun rumah! Biasanya masih bangun chemistry!”

Penampilan Gilang pada show kali ini keren banget. Bahkan Raditya Dika yang jadi juri sampai nggak punya catatan apa pun buat Gilang karena nyatanya bagus banget. Mungkin gimmick-nya Gilang yang sebelum show suka nebar pasir di panggung itu beneran jimat kali ya hahaha

Ate

Ate ngomongin keresahannya temennya yang habis nonton The Raid, bawannya jadi ngerasa kaya Mad Dog. Semua diajakin berantem. Juga tentang pacarnya yang bawannya penge nyamain gaya pacarannya ala-ala Korea.

Salah satu bitnya:

“Bahkan pernah waktu itu tu, masalahnya cuma sepele. Dia kelilipan, terus minta gue tiupin, sebelum gue tiup gue make a wish dulu, ngambek. Salah gue apa? Kan Bercanda, ya nggak gue kejar. Terus dia balik lagi, kenapa kamu balik lagi? ‘Aku lupa lagi theatring.”

Ali Akbar

Ali Akbar kembali membuka penampilannya dengan marah-marah. Nyeritain keresahannya tentang Pandji yang malam ini nggak dateng sebagai juri. Padahal Ali Akbar sudah nyiapin materi mau ngebahas tentang filmnya Partikelir yang.... bisa dibilang jelek, katanya.

Salah satu bitnya:

“Lagian Cak Lontong, lontong itu diukur bukan dari tinggi tapi panjang. Kalau panjang itu pintu tol, gapura sama ini... demam. Tinggi itu Cak, jadi harusnya namanya Cak Demam. Karena biasanya orang yang kurus itu demam tinggi."

***

Penampilan para komika semalam lumayan memuaskan, walaupun nggak sepecah di show 10 besar minggu kemarin. Tapi sangat menghiburlah.

Dan pada akhirnya yang harus close mic kali ini adalah Rais, padahal minggu kemarin Rais adalah favorit saya dan penampilan semalem juga masih bisa dibilang keren.

 

Oh iya, sangat disayangkan semalam Pandji nggak bisa hadir sebagai juri. Padahal Pandji adalah juri yang sangat gampang ketawa dan ketawanya yang kenceng bikin suasana jadi lebih rame.

Satu hal lagi, kebiasaan malesnya KompasTV mulai kumat lagi. Kalau di SUCI8 KompasTV pakai ketawa palsu di sela-sela perform para peserta. Malam ini KompasTV pakai template penonton ketawa di zoom dan semuanya sama terus. Walaupun sepele tapi mengganggu banget sih, keliatan nggak ada variasi banget.

Dari awal sampai akhir, orang yang ketawa ini terus. Nggak ada lainnya, gerakannya juga sama, yang nonton sampai hafal  

You Might Also Like

6 Upil

  1. Jagoanku si rio satpam bang, cuma kurang pecah ya di show ini.. egy haw paling paten la show 7 ini..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Rio standar. Makanya selamet terus dari close mic 😁

      Hapus
  2. Balasan
    1. Iya, kebetulan yang lain ada aja yang di bawahnya Ben

      Hapus

Tanya Aja, Sini...

Nama

Email *

Pesan *

Like us on Facebook

Subscribe