Datang, Duduk, Ghibah

Rabu, Maret 17, 2021


Bagi saya, hal yang paling bikin males kalau pindah tempat kerja adalah adaptasinya. Lingkungan baru, suasana baru dan orang-orang baru. Ditambah masih kebayang sama zona nyaman di sekolah sebelumnya, bikin susah move on.

Sekarang saya ngajar di sebuah SD negeri, dengan jumlah siswa cuma seratusan. Guru juga cuma sepuluh dan lingkungan sekolah yang luasnya nggak seberapa. Sebelumnya, saya ngajar di sebuah SDIT yang jumlah siswanya sampai enam ratusan, gurunya sekitar lima puluhan dan luas sekolah yang sangat memadai.

Dulu waktu pertama pindah ngajar ke sebuah SDIT saya juga rasanya mau nangis tiap hari. Tapi setelah dijalani dengan berdarah-darah, akhirnya bisa betah juga. Bahkan bisa sangat betah. Saya nggak pernah nyangka, kalau di sebuah SDIT ini guru laki-lakinya banyak yang masih seumuran. Banyak yang sepemahaman.

Bapak-bapak yang hobi berserah diri sama Allah.

Oh iya, kantor guru di sebuah SDIT ini dipisah antara yang laki-laki dan perempuan. Kantor guru laki-laki ruangannya pakai karpet. Kelihatannya memang keren banget.

Ya... soalnya, meja gurunya cuma dua biji. Jadi, karpet ini difungsikan untuk tempat selonjoran para guru laki-laki melepas lelah tiap habis ngajar, yang akhirnya berubah fungsi buat rebahan sebelum dan sesudah ngajar. Bahkan nggak jarang beneran sampai ketiduran.

btw, saya udah izin sama orangnya buat mempertontonkan aibnya di postingan ini. 😁
Bantal yang dipakai itu juga bantal selundupan yang dibawa diem-diem ke dalam kantor.

Hubungan kami, para guru laki-laki perlahan jadi kayak teman sekelas di sekolah STM. Udah nggak ada risih-risihan, saling bercanda, saling curhat, saling membully tapi nggak sampai saling pinjem duit karena sama-sama cepat miskin.

Kami juga punya hobi yang sama yaitu cepat sekali berserah diri sama Allah. Apalagi kalau baru tanggal tiga gaji udah habis. Biasanya kami saling menguatkan, saling menepuk pundak dan mengatakan, “Nggak apa-apa tanggal segini gaji kita udah habis, kita masih punya Allah sang pemberi rizki.”

Lalu kami melupakan segenap beban hidup dengan berghibah ria.

Waktu masih di sebuah SDIT, berghibah udah jadi kebutuhan primer bagi kami. Bahkan tiap pagi mau berangkat sekolah yang ada dalam pikiran kami adalah ghibah, ghibah, ghibah....

Polanya sederhana. Cuma datang, duduk, ghibah, sambil ngemil snack jatah dari sekolah.

Kami nggak pernah khawatir kehabisan bahan ghibah, mentok kalau nggak ada yang diomongin, kami biasanya ngomongin musuh-musuh nabi dan umat islam. 

Pernah.. salah satu guru laki-laki di sekolah kami ada yang terang-terangan menolak diajak ghibah, bahkan sampai mengatakan kami adalah komplotan ghibah. Bayangkan betapa negatifnya konotasi yang diberikan kepada kami. Udah komplotan, ghibah lagi.

Sejak saat itu, kami bermigrasi ke grup WA baru yang nggak ada guru tadi. Cara kami menempuh dosa telah berbeda.

Kemudian, untuk ngurangin dosa yang menggunung akibat ghibah, seminggu sekali biasanya kami ngumpul buat ngaji tahlil, sungguh terlihat kegiatan yang mulia sekali. 

Namun setelah baca tahlil, kami lanjut ghibah lagi sampai salah satu memutuskan pulang karena udah ditelpon istri di rumah.

 

Pahala tahlilan tadi langsung berguguran berjamaah.

Kadang kami juga menyempatkan diri buat refreshing bareng, yang tentu saja mesti remidi berkali-kali menentukan waktunya karena sering banget cuma jadi wacana.

Tapi setidaknya beberapa kali agenda jalan bareng bisa terealisasi, meskipun ada sebiji dua biji yang nggak ikut. Ternyata hal kayak gini ngangenin. Soalnya susah banget sumpah nentuin waktunya.

Ini di Petungkriyono, Pekalongan. Kalau suatu saat diajakin kesini lagi, dengan mantap saya katakan, "tidak!". Soalnya jalannya bener-bener berkelok-kelok bikin mual.

Lanjut ke Forest Kopi, Batang, dengan keadaan lemas nahan mual.

👀👀👀

Sekarang... di sekolah negeri yang baru, berangkat sekolah rasanya masih hambar. Mulut udah pengen berghibah, tapi nggak ada lawannya. Di sekolah yang baru kantornya emang digabung laki-laki dan perempuan, tapi di sekolah ini kebanyakan guru perempuan. Nggak ada lagi laki-laki seumuran yang bisa diajak buat ngomongin beban hidup.

Akhirnya kegiatan saya setiap hari jadi datang, duduk, entahlah.

Habis ngasih tugas buat anak-anak lewat WA, biasanya saya beneran nggak tahu lagi mau ngapain. Guru perempuan kebanyakan memilih ngumpul di kelas satu, mungkin untuk berghibah versi lite karena orangnya nggak terlalu banyak.

Sedangkan saya, di kantor lebih sering sendirian. Mulut rasanya gatal pengen ngeluh--tapi ya, sendirian. Ada sih, kepala sekolah. Tapi masa saya ngomongin beban hidup sama kepala sekolah, bisa jadi malah saya nanti dikasih beban kerja lebih banyak biar lupa sama beban hidup.

Kegiatan sehari-hari saya sekarang hanya duduk, buka laptop, internetan sampai waktu yang tidak ditentukan. Kalau bosan tinggal nguap, udah kayak kuda nil menjelang akil baligh.

Dulu waktu di sebuah SDIT, saya dan yang lain sering ngeluh pengen bisa jadi guru di SD negeri. Sekarang, pas udah kesampaian eh ngeluh lagi. 😁

Sebenernya ngajar di SDIT juga lumayan banyak tekanan. Tapi setidaknya, adanya komplotan ghibah ini udah banyak membantu saya buat adaptasi dan mengurangi beban hidup yang mau nggak mau ya diketawain aja.

Kadang kepikiran sih, SDIT ini udah jadi sekolah yang luar biasa nyaman dengan segala isinya. Tapi sayangnya, banyak juga kebutuhan hidup yang harus dipenuhi, dan saya berusaha pindah ke SD negeri bukan karena nggak mau lagi mengartikan kerja sebagai ibadah, tapi memang harus realistis. 

Ya kebutuhan hidup dan keluarga juga perlu banget, kan. Nggak mungkin juga misal istri pengen makan tahu petis, saya jawabnya, "Sabar ya, Mah. Sayangnya baru tanggal tiga gaji udah tipis, tapi jangan khawatir, nanti kita makan tahu petis sepuasnya di akhirat."

Ya... itu juga kalau di akhirat bisa ngelewatin jembatan shiratal mustaqim dengan lancar~~

You Might Also Like

42 Komentar

  1. Wkwwkwkkwkw duh ngakak bang

    Bisa gitu emang dirutinin setiap minggu tahlilan yak, emang komplotan ghibah islami :))

    Semoga cepet nyesuain diri ya bang dengan ibu-ibu majelis guru, coba sesekali nongkrong sama ibu kantin bang.. manatau dikasi tahu, atau bakwan gitu....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komplotan ghibah islami 🤣🤣 ngakak aku bacanya.
      Tapi emang lucu banget, niatnya mau menghapus dosa, eh abis dihapus malah bikin dosa lagi 🤣

      Emang benar sih, Kak. Kalau udah ngumpul, tapi nggak ghibah, rasanya mulut tawar banget ya 🤣 #plakk

      Hapus
    2. @Om Andi: Bikin rutinnya juga susah sebenernya Om, ada2 aja alesannya, kadang perlu disamper rumahnya biar ikut 😆
      Mau nongkrong sama ibu kantin tapi nggak jualan soalnya nggak ada yang beli masih belajar daring 😁

      @Lia: Ya seriusan namanya ghibah emang bikin nagih, sekarang aja jadi sering sakaw tiap pagi nggak ada temennya 😆

      Hapus
  2. Dah lama banget gak mampir ke sini bange edotz haha.

    Dulu waktu SD, gue di mata gue tuh orang paling perfect. Tp setelah baca ini, guru juga manusia ya haha. Apalagi suka ghibah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Don, sama nggak lama mampir ke blogmu juga 😢

      Sama Don, dulu juga ngiranya guru SD tuh udah sepinter2nya umat, eh ternyata 😌

      Hapus
  3. saling menguatkan setelah tanggal 3 berlalu wahai kalian bapak bapak geng ghibah sdit wkwkwkkwkw....bang edotz bisaaaa aja bikin lawakan anyar...apalagi bagian kuda nil memjelang akil baligh hahahhahahah


    tapi sholeh juga loh...udahannya abis tahlil, ngaji, lanjut ghibah...abis kepentok dikomplen tukang ghibah...pindah haluan ke wa wakakkakaka..teteppp deh ah...ga ada rampungnya..tapi ghibahnya agak berkualitas kok pak guru edotz seenggaknya kan bahas pelajaran agama anak sekolah juga..walau diakhiri saling menguatkan pas tanggal 3 kelar gaji masuk rekening hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berat banget asli beban ngajar disini, tapi sebenernya semua bisa dilalui dengan damai sih.. ya kecuali itu, beban paling berat ngasih amplop gaji ke istri... Tipis bangett 😆😆😆

      Iya kadang sok-sokan ngebahas hadis2, orang2 nggak berkompeten saling ngebahas hadis jatuhnya sama2 ga paham 😁

      Hapus
  4. As usual, selalu ketawa kalau baca post mas Edot 😂 hahahahaha.

    Tapi saya justru salfok sama gaji yang mas bahas di atas, saya kira gaji guru di SDIT justru lebih besar dari gaji guru di SD Negeri, ternyata dugaan saya salah 🙈 By the way, kenapa mas Edot nggak ikutan kumpul elit bersama guru perempuan? 😁 Semoga nanti ada guru baru masuk yang seumuran mas Edot yaaa 🥳

    Ditunggu cerita lucuk lainnya, mas 🤣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama Mba Eno, aku pun ngira begitu. Kirain bakal lbh gede gaji di SDIT krna uang sekolahnya lebih gede 😆 Ternyata beda yaaa..

      Hapus
    2. Makasih Mbak Eno 😁

      Jangankan Mbak Eno, orangtua siswa di sekolah saya dulu juga ngiranya gajinya udah sejahtera, makanya tuntutan mereka ke wali kelas macem2.. 😁

      Hal yang paling familiar disini tuh bisikan2 yang mengatakan kerja adalah ibadah. Makanya dibayar pake pahala, kadang mikir juga ini pahalanya bisa dipake buat bayar grabfood nggak ya? 😁

      Hapus
  5. Ha ha ha ha...

    Tadinya kupikir bapak-bapak lebih senang menjauhi ghibah daripada buibu, ternyata podo wae yo 😆

    Etapi ikuta kepo sama mbak Eno, emang iya gaji di SDITnya kecil, mas? Soalnya setau masuk SDIT itukan mihil banget 🤭

    Semoga segera menemukan komplotan ghibah baru ya Mas dan jangan lupa diceritakan, saya tunggu. Wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bapak2 disini kalo udah ghibah lupa urusan akhirat 😆

      Iya udah mahal, ada SPP ada yang BOS juga.. waah sekolahnya beneran jadi elit banget. Ya tapi kan belum tentu gurunya ikutan elit ,🤭

      Siaap Mbak Pipit 😁

      Hapus
  6. Hihihi.. .jadi ingat dirimu..

    BalasHapus
  7. 😂😂😂😂😂😂😂

    Punya komplotan begini di tempat kerja itu juga rejeki banget lho. Yahh gak gila2 banget lah ya jadinya kalo kerjaan lagi ga karuan. Tapi ya emg tetep kudu realistis juga demi mamah di masa depan juga 🤪

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, beneran rejeki banget. Seenggaknya kalo kerjaan lagi banyak banget, ada temen buat bareng2 nggak dikerjain 😄😄

      Iya, sayangnya ada satu hal yang bikin harus pindah dari sekolah yang udah damai banget ~

      Hapus
  8. WKWKWKWKW! Seperti biasa, tulisannya tetap ringan dan mudah dicerna oleh kaum seperti vina. Yow! Komplotan gibah merapatt..

    BTW, berat banget bahan ghibahnya musuh Nabi dan umat Islam. Ngga nyangka, Bang!

    Dan suka point “Nggak apa-apa tanggal segini gaji kita udah habis, kita masih punya Allah sang pemberi rizki.” Sungguh sangat berserah diri sekali, ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Vina 😁

      Iya ghibahan paling berat tentu saja Abu Jahal sama pasukan Abrahah 😁

      Karena tidak ada jalan lain selain berserah diri hahaha

      Hapus
  9. hahahahaha jadi guru emang mulia banget yah selain ngajarin murid-murid. Saya manggilnya bang edot aja kali ya. dan kalo dilihat dari ceritanya sih sepertinya di SD Negeri yang sekarang sepertinya udah nyaman banget ya pak guru dan gak keder lagi. mana bapak-bapak guru yang lain kalo foto gak kelihatan kayak guru tapi kayak mahasiswa - mahasiswa keren gitu dikampus hahahaha.terus yang saya bingung itu GHIBAH LITE itu apaan bang??? asli baru denger, apa saya yang ketinggalan jaman kali yah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaaaak begitulah kehidupan jadi guru SD. Ada segan dan juga ada beban, tapi selalu harus dinikmati 😄

      Hapus
  10. Baca ceritanya Mas Edotz tuh membuktikan bahwa laki-laki juga hobi berghibah wkwkwkwk... Ngakak banget bagian menghapus dosa dengan tahlilan tapi habis tahlilan berghibah lagi 😂😂😂

    Memang lebih enak yaa kayaknya kalau di tempat kerja ada teman-teman yang seumuran. Kalau ga ada ya itu tadi, merasa kesepian karena buat nyambung sama yang beda umur tuh cukup susah 😆 tapi semoga Mas Edotz segera beradaptasi di sekolah baru yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya ghibah ini sebagai upaya untuk meringankan beban hidup juga soalnya 😁

      Iya bener banget, ada temen seumuran di tempat kerja ini emang berkah banget. Ditambah ada lumayan banyak yang seumuran, walaupun akhirnya malah nambah dosa, tapi yaaa mau gimana lagi, nyatanya ghibah bikin betah 😁

      Hapus
  11. Selamat bang sudah pns skrg. Haha. Sygnya gue blm brhasil kmarin.

    Iya bang harus realistis. Wkwk. Walaupun blum bisa menikmati lingkungan yang baru.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh iya, Ga makasih 😁
      Eh tapi udah punya serdik kan ya Ga?
      Coba lagi nanti, pasti ini yang terbaik 👍

      Iya, nomer satu realistis 😄

      Hapus
  12. Cowok-cowok ini ternyata gak terlalu beda jauh sama cewek-cewek yaa... doyan berghibah juga. wkwkwk...
    Kocaknya kok bisa-bisanya kepikiran ngadain tahlilan buat ngereduce dosa akibat ghibah? Sebuah solusi.... wkwkwk....

    Manusia emang suka begitu kayaknya Bang. Di tempat A ngeluh pengen di tempat B, giliran bisa dapet di tempat B kangen di tempat A atau kadang jadi pengen di tempat C. Suka gak ada abisnya tuh keinginan.

    Tapi bener kata Bang Edotz, hidup harus realistis meski diri sendiri kadang punya keinginan dan harapan.

    Semangat di tempat kerja barunya Bang.
    Kalau kangen sama geng ghibah, di WA dong Bang. Sekarang semuanya serba virtual, sekolah aja bisa virtual, kenapa ghibah enggak? *eeeaaaaaa*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi ghibahannya lebih detail cewek kali ya 😀

      Bener banget, padahal dulu pengeen banget bisa pindah di SD negeri. Ternyata setelah kesampaian pindah, eh kangen sama suasana di sekolah sebelumnya.

      Sip makasih
      Iya masih jalan kalau grup WA tiap hari masih suka ngomongin hal penting di WA 😁

      Hapus
  13. hehehe..... cerita yang menghibur, sekaligus ada edukasinya...

    thank you for sharing

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe makasih yaaa sudah berkunjung 😀👍

      Hapus
  14. Geng gibah online yaaa, Mas edot. Jd lewat WA 🤣🤣 Mungkn ga nanti beralih ke ghibah lewat zoom? Hahaha..
    Aku kira cowok2 kalau ngumpul itu ngomongin games, atau bola, eh ternyata sama aja yaa, ghibah juga.. Klo di cewek mulai ghibah dg gini "eh, eh, tau ga sih..." langsng pd ngumpul deh. Klo geng mas edot dulu gimana?

    Semoga di tempat baru ini Mas Edot makin betah yaaa. Walau ga menemukan tim ghibah sefrekuensi, eh jangan2 ntr malah ghibahnya sama murid lagi. 😆

    BalasHapus
  15. Iya Mbak Thessa, saat ini ngumpulnya lewat WA. Masih hobi ngomongin hal2 nggak penting 😀

    Kalo di komplotan ghibah sini sama juga sih, dari awalan "Eh udah pada tau belum, katanya ..." Langsung pada ambil posisi ternyaman siap mendengarkan 😁

    Iya bisa jadi nanti anak2 tak ajakin ghibah saking bingungnya mau ghibah sama sapa 😄

    BalasHapus
  16. Padahal udah kagum, berkumpulnya dengan tahlilan.

    Tapi abis itu tetap ghibah juga wkwkwkw.

    Menyeimbangkan dunia akhirat ya, bund.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya ghibah susah diabaikan soalnya , hasutan setan emang ada2 aja caranya 😁

      Yang penting jiwa sehat bund, walaupun hati jadi gelap gulita 🤭

      Hapus
  17. Mantap sekali memang komplotan ghibahnya ya, Sholat Terus Maksiat Jalan alias STMJ sangat diterapkan di komplotan tersebut. Tapi Tuhan lebih sayang bang edotz sepertinya sehingga dijauhkan dari maksiat agar mulut tidak makin lama menambang dosa dan memberatkan timbangan buruk di amal akhirat. Ya... atau mungkin saja bang edotz harus mulai membuka diri membuka ladang ghibah bersama para guru perempuan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kadang dipikir2 iya juga ya, sengaja saya ditakdirkan pindah sekolah biar dijauhkan dari ghibah tidak berguna 😁

      Tapi ya.... Berat juga kalau hidup nggak ngeghibah~

      Hapus
  18. Punya temen ghibah dan sambat itu sebuah keistimewaan ya, Mas? Wkwkwkwk.

    Kadang emang gitu ya, dapet sesuatu yang kita pengen, eh masih ada aja yang dikeluhin 😂

    Coba aja mas ngeluh sama kepala sekolah, kali aja ternyata kepala sekolahnya juga punya keresahan yang sama, pengen nggibah dan ngeluh tapi nggak ada temen wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keistimewaan dan sebuah privilege Co 😁

      Hahaha iya jugaaa sapa tau kepala sekolah ternyata punya keresahan yang sama 😆😆😆

      Hapus
  19. Duh soal ngajar di SD. Aku jadi pengen cerita nih bang. Aku juga dulu pernah jadi pendamping anak autism di SDIT. Keren sih kurikulumnya, islami banget, cuman memang belum siap untuk menampung anak berkebutuhan khusus, jadinya bagi saya sebagai guru pendampingnya bingung ngajarin ke anaknya atau nurunin standar dari SDITnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh pernah di SDIT juga ya... Iya memang kadang ada anak yang perlu penanganan khusus dan nggak bisa dipaksain buat bisa ngikutin materi.

      Memang solusinya kita kompromi sama keadaan

      Hapus
  20. Hahahaha ternyata cowok sama aja kayak cewek ya suka berghibah ria hihi btw, enak nih tempat cewek sama ceweknya beda gitu, lebih nyaman begitu sih ya yg dipisah gini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa cowok2 ini lebih menyedihkan malah 😁

      Iya emang enak, cowok bebas ngapain aja .. cewek juga bebas nggak perlu risih

      Hapus
  21. Terima kasih mas Edot, cerita - ceritanya sangat khusyuk seolah terbawa kedalam alur cerita dan berada di sana. Bermanfaat dan menghibur sekali :D


    Saya sudah baca bukunya Mas Edot yang Diary Teacher Keder. Dari Buku Mas Edot itulah saya berkunjung ke blog ini.

    Keren, bagus - bagus mas ceritanya benar-benar indonesia sekali :),

    Terima Kasih Mas Edot,

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo Mas, waaah.... makasih banget ya udah baca buku Diary Teacher Keder ...
      Alhamdulillah kalau bukunya menyenangkan :-D

      Hapus

Tanya Aja, Sini...

Nama

Email *

Pesan *

Like us on Facebook

Subscribe