Nonton Ultimate Show 10 Besar SUCI IX, Semuanya Pecah!!!

Minggu, Maret 07, 2021

Sejak jaman kuliah saya udah hobi nonton SUCI atau Stand Up Comedy Indonesia di KompasTV. Saya mulai rajin nonton SUCI dari season 3, waktu Fico lagi lucu-lucunya dan Babe Cabita lucunya lebih konsisten dari Fico.

Salah satu alasan kenapa saya nggak ngikutin SUCI 1 waktu itu karena saya nggak tahu. Iya… saya beneran nggak tahu kalau ternyata ada kompetisi stand up comedy di KompasTV. Soalnya dulu KompasTV memang masih susah ditangkap channelnya meskipun saya waktu itu di kota Semarang. 

Jaman segitu, KompasTV juga belum upload video show SUCI ke Youtube. Jadi emang bener-bener saya nggak tahu kalau ternyata ada SUCI 1.

Kalau SUCI 2 sebenernya udah mendingan, channel KompasTV bisa dilihat lewat TV tabung jadul di kontrakan saya. Sayangnya karena pakai antena dalam rumah, gambarnya jadi burik. Bikin males nonton. SUCI 2 jadi terlewatkan begitu saja.

Saya mulai ngikutin SUCI mulai dari SUCI 3. Waktu itu Fico lagi naik daun banget. Videonya jadi banyak bertebaran di Youtube walaupun bukan KompasTV yang upload. Berkat popularitas Fico, saya jadi nonton video komika SUCI 3 lain dan akhirnya ngikutin tiap minggunya.

Ngomongin SUCI, alhamdulillah meskipun lagi pandemi seperti sekarang ini. KompasTV ternyata masih berani ngadain SUCI IX, yang disebutnya SUCI One X, bukan SUCI sembilan. Padahal nyawa utama dalam kompetisi ini adalah penonton, karena yang dinilai dari kompetisi ini kan, seberapa banyak peserta bisa mendapatkan tawa dari penonton.

SUCI IX ini bener-bener keputusan yang sangat berani dari KompasTV. Ngadain kompetisi Stand Up Comedy tanpa penonton, jadi nanti para pesertanya hanya menghibur para juri. Nasib semua kelucuan materinya ada di tangan para juri. 

Kalau ada penonton kan masih mending, misal juri nggak ketawa, ternyata penonton pecah. LPM atau laugh per minutenya masih bisa dihitung. Kalau ini enggak, semua tergantung jurinya.

Mungkin itu sebabnya, jurinya dipilih dari orang yang paham Stand Up Comedy semua. Pandji, Raditya Dika juga Abdel. Padahal biasanya, di antara juri-juri SUCI ini sering diselipin sama juri dari orang yang bukan dari latar belakang ngerti komedi, kayak Feni Rose.

Saya sempat mikir, kayaknya acara SUCI IX ini bakalan garing banget. Stand up tanpa penonton di depannya, cuma ada penonton yang nonton lewat zoom, yang beberapa micnya disetting mute, jadi mereka ketawa ngakak pun nggak kedengeran.

Saya juga sempat khawatir kalau SUCI IX ini bakalan pakai ketawa palsu kayak pas di SUCI 8 yang bikin acaranya makin menyedihkan. Bener-bener kompetisi yang kelihatan hidup segan mati pun enggan. 

Mungkin waktu itu yang banyak nolongin eksistensi SUCI 8 karena ada Bintang Bete walaupun nggak jadi juara karena 'akhirnya' kehabisan bensin. 

Lebih ironis lagi di malam grand final. Arif Brata yang close mic di empat besar tampil pecah luar biasa. Bahkan penonton sampai minta Arif Brata buat stand up lagi. Mungkin ini pertama kalinya, di malam grand final SUCI ada komika yang diminta lanjut stand up lagi saking gerrrrr-nya.

Kekhawatiran saya SUCI IX bakal garing dan KompasTV pakai ketawa palsu untungnya nggak terjadi di season ini. Walaupun tanpa penonton di studio, ternyata stand upnya masih pecah banget, suasananya nggak krik krik.

Seperti yang saya tonton di Ultimate Show SUCI IX 10 besar Jum'at kemarin. Saya benar-benar merasa terhibur banget nonton sepuluh komika yang tampil bawain materi dengan tema 'bebas'. 

Asli, semuanya pecah. Lucu banget. Saya bahkan sampai beneran ngakak nontonnya. Ini kalau misal mereka tampil di depan penonton yang dateng ke studio. Pasti bakalan bergetar banget satu studio saking riuhnya.

Setelah melihat Ultimate Show 10 Besar SUCI IX yang keren banget kemarin. Saya jadi kepikiran pengen bikin ulasannya tiap minggu buat arsip diri sendiri. Biar kalau nantinya mau inget-inget perjalanan SUCI IX saya bisa lihat lagi di blog ini.

Nah, berikut ringkasan dari SUCI IX show 6 kemarin...

  • Ate

Ngomongin betapa ribetnya ngurusin artis yang kalau mau manggung di suatu kota permintaannya aneh-aneh banget. Mulai dari mobil jemputannya yang harus Alphard, nginepnya harus di bintang lima, sampai harus ada delapan galon air Aqua yang ternyata nggak dipakai buat minum, tapi buat mandi. Dari penampilan ini Ate akhirnya menunjukkan kalau ternyata apa yang selama ini kita denger tentang Laisa itu bener.

Salah satu bitnya:

“Lah, jangan-jangan dia andukannya pake tisu galon. Jadi yang diandukin lehernya doang tuh, bedebu. Udah selesai nih, dimasukin ke dispenser. Yang kanan panas, kiri dingin.” 😂


  • Gilang

Ngomongin bapaknya yang mau mundur dari dunia perkulian karena anaknya udah masuk SUCI IX. Padahal, belum tentu jadi peserta SUCI IX nasibnya bisa sebagus Dodit Mulyanto. Yang nasibnya blangsak juga banyak, kayak Rizal Ganyoz, Mang Obed, dan Wahyu Togog.

Salah satu bitnya:

“... show 3 nih, saya pengen buktiin lagi. Saya tabur tuh, bang. Bagus lagi, loh... Disini saya baru sadar itu sebagus apapun penulisan Alif Rivellino kalah sama Khodam saya. Nih temen-temen nuduh saya kuda hitam, padahal saya ilmmu hitttamm!”

Ngomongnya sambil ngegas, ya... 😂😂😂


  • Ali Akbar

Ngomongin soal Raditya Dika yang bilang, "komedi yang baik itu harus pakai jeda", Tapi kenyataannya semua finalis SUCI IX nggak ada yang pakai jeda kalau ngomong, semuanya marah-marah. 

Salah satu bitnya:

“Nopex bang, Nopex juga marah-marah perkara ibunya masak tempe. Tiap hari TEMPE, TEMPE, TEMPE, TEMPE, TEMPE, TEMPE, TEMPE, TEMPE!!! MANA?!! SATPAMNYA!!” 

😂😂😂


  • Levi Ofsanusi

Mengawali penampilan dengan "Kuru kuru... auu auu… awlkndkdkej"

Terus dia impersonate (niruin gaya tokoh lain) beberapa komika mulai dari Indra Frimawan, Hifdzi, sampai Indra Jegel. 

Bagi orang yang pertama nonton Levi pasti bakalan bilang, "Ini orang ngapain sih?", Tapi sebenernya ini emang personanya Levi, dengan materinya yang emang absurd banget dan bagus banget sih menurut saya.

Salah satu bitnya:

“Petir bukan sembarang petir, petir menyambar rumah Si Mamat. Terimakasih yang sudah hadir, saya Mamat dari Fakfak. Salah tuh, huuu... huuu..”

Oh iya, satu lagi. “Kita mengenal yang namanya rule of three. Rule Of Three adalah kalimat pertama nggak lucu, kalimat kedua nggak lucu, kalimat ketiga hihihighghghg...” 😂😂😂


  • Egi Haw

Ngomongin "Gilang ngapain sih mau stand up aja mesti pakai jimat? Katanya biar tenang, ya Allah biar tenang..."

Terus dilanjutin, "Maksud gua kalau lu mau tenang di panggung, jangan pakai jimat, iya kan. Lu bikin materi nggak usah dikasih punchline."

Pasti tenang, ya kan. Penonton tenang, juri tenang, peserta lain juga tenang." 

Kampret, saya ngakak banget. 😂😂😂


  • Rais Marasabessy

Dari semua peserta yang tampil, menurut saya penampilan Rais yang paling bikin saya ngakak banget. 

Rais ngomongin betapa susahnya dia membangun persona sebagai komika dari Ambon, tapi ternyata pas ditayangin di TV malah Ambonnya disensor sama KompasTV. 

Terus dia juga impersonate jadi Choki Pardede yang asli lucu banget. 

Begini nih bitnya:

“Jadi keinget sama salah satu komik yang punchline-nya udah pasti disensor. Siapa? Coki Pardede. Karena punchline-nya tuh sangat membahayakan sekali. Dan itu punya jurus andalan, set up, punchline, nada-nada. Yah.. contohnya nih, ‘Perkenalkan nama saya Coki. Disini ada yang tau buah-buah apa yang kocak? BUAHAHAHAHA...” 

Rais impersonate Coki Pardede ngucapin buahahaha sambil kelojotan. Sumpah ngakak banget. 😂😂😂


  • Ben Danio

Dibuka dengan kalimat yang bikin ngakak, "selamat malam, hari ini temanya bebas. Bebas adalah hal yang sangat dirindukan orang Cina. Karena orang Cina nggak bebas bebas amat. Salah ngomong dipenjara dua tahun.”

Lalu ngomongin murid-muridnya yang nonton Ben Danio dari Youtube bukan dari show yang ditayangin KompasTV jam sepuluh malam, dan dia jadi guru sebenernya cuma buat batu loncatan. 😂


  • Tulus

Ngomongin keresahan dia yang biasa terkurung sama tema di setiap show, sekarang malah disuruh bawain tema bebas. Tulus juga kesel sama tim kreatifnya KompasTV yang asal aja ngasih tema, segampang itu, bebas. 

Salah satu bitnya:

“Gue tuh sampe bingung, beneran dah. Gue udah terbiasa terkurung sama tema nih. Begitu dikasih kebebasan, gue bingung nyari premis, sulit nyari premis. Ibarat burung nih, udah dikurung dari kecil dalam kandang. Begitu gede dibebasin, dia bakalan kesulitan untuk..... nyari premis. Namanya burung, lu paksa stand up.”

Tulus ini lucu banget sih, asli. Dia bisa bawain tema bebas yang malah bikin dia stres mau mbahas apaan. 😂😂😂


  • Rio Dumatubun

Ngomongin keresahan dia sebagai satpam yang harus selalu bersikap ramah sama orang yang nggak dia kenal. Sekalipun dia ada masalah di rumah, tetap harus selalu murah senyum. Juga tentang temennya yang jadi satpam kerjaannya jagain lahan kosong.

Salah satu materinya, “Ada orang mau nabung..., ‘Pak saya mau nabung,’ GUA PERHATIIN DARI KEMARIN NABUNG MULU YA! LU NGGAK MIKIRIN PERASAAN GUA AMA ISTRI GUA, NABUNG MULU LU YA. PINGIN KAYA SENDIRI LU YA!!”

😂😂😂


  • Nopek

Nopek membuka penampilannya dengann impersonate Dodit Mulyanto yang malam itu hadir sebagai juri tamu lalu dicampur jadi impersonate Coki Anwar.

Nopek nyeritain kegelisahan susahnya jadi peserta di SUCI IX sebagai season terberat dalam sejarah KompasTV karena nggak ada penontonnya. Juga tentang hebatnya seorang Dodit Mulyanto yang materinya 'cuma' terdiri dari:

Premis "Kamu"

Set Up "Iya"

Punchline "kamu"

DOORR … langsung pada ketawa semua.

Makanya Nopex memutuskan buat stand up tanpa punchline, biar nggak ada yang bisa nebak! 😂😂😂

***

Dari sepuluh peserta yang tampil semuanya bener-bener pecah banget. Bahkan saya nggak ragu mengakui kalau show semalam adalah show terbaik dari show-show yang selama ini pernah tayang selama SUCI eksis di KompasTV.

Saya sempat berpikir dengan semua penampilan komika yang keren dan pecah banget. Mungkin minggu ini babak eliminasinya ditiadakan, tapi ternyata tetap ada yang harus pulang.

Sepuluh komika yang tampil malam itu, rata-rata semua perform sambil marah-marah. Cuma Levi yang performnya nggak pakai marah-marah. Dan sayang sekali, ternyata Levi malam itu yang harus close mic.

Saking kerennya peserta dari SUCI IX ini, di komentar Youtube sampai ada yang bilang, mending tanpa penontonnya tuker aja sama SUCI 8. 😄

Saya setuju sama kata-kata Pandji sebelum mengumumkan siapa yang bakalan close mic, “Gue yakin, kalaupun orang-orang cuma nonton lu satu episode di malam ini saja. Itu udah cukup membuat mereka jadi barisan dari orang-orang yang mengagumi karya-karya lu, kemudian mendukung karir lo ke depan nanti.”

Oh iya, kalau kalian mau nonton shownya, kalian bisa lihat langsung aja di channel Youtube Stand Up kompasTV, atau klik disini.

sumber gambar : channel youtube stand up KompasTV

You Might Also Like

10 Upil

  1. ow...nontonnya pada pake zoom ya pak guru edotz...mbul tak bisa bayangkan...tapi ternyata di luar ekspektasi petjahnya dapet ya pak guru...
    e bentar biasanya ada juri macam feni rose juga...

    aku yang di kompas tv uda ketinggalan jauh banget..paling sering muter di yutub..kalau di tipinya bukannya antena dalem dan bikin tipinya burik si pak guru...tapi remotnya ga bisa dipindah dari yutub ke hdm1...nasib remotnya rusak huhu...

    tapi ini disarikannya bener bener lengkap kap kap..aku jadi oenasaran pengen lihat sepecah apa...kalau daru resume yang pak guru edotz bikin aku ngakak bagian egi haw tuh...tapi semuanya kayaknya lucu lucu ya...terutama yang lawakan ali akbar hahahha..yodah aku tak meluncur ke yutub dulu...nyocokin ama yang dah ditulis pak guru ini segimana pecaahnya wkwkwkkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, awalnya aneh sih pada nonton pake zoom tapi lama2 biasa juga 😁

      Jiaaah, berarti perlu ganti TV aja sekalian, daripada ganti remot nanggung soalnya Mbul 😆


      Nggak tahu kenapa tiba2 jadi pengen nulis beginian, baru sadar lumayan panjang juga nulisnya ternyata. Tapi asik sih nulis tentang SUCI

      Hapus
  2. Setuju banget sama Edotz. Show 10 besar ini lucu semua. Sayang Levi harus pulang. Padahal termasuk favorit saya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah nonton juga ya Ris. Emang menghibur banget ya. Tumben bisa pecah semua, sayang emang tetep ada yang harus close mic

      Hapus
  3. Aku gak ngikutin perjalan SUCI sihh, tapi tau beberapa komika dari youtube atau instagram doang. Gak tau kenapa kalau diikutin dari awal lawakan nya jadi gak lawak. Beda kalau nontonnya sekali2 doang, pasti selalu ngakak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gapapa namanya juga selera, cara menikmatinya juga beda2 😁

      Hapus
  4. Udah lama nggak ngikutin SUCI, tapi baca postingan ini jadi pengen nonton lagi :D

    BalasHapus
  5. Saking jarangnya nonton TV, dan kalaupun TV nyala di rumah udah dijajah anak2 duluan seputaran Disney n Nick Junior, aku baru tau dong SUCI 🤣🤣 Maapkan ke-kudet-an ku ini pak guru 😅.

    Jd dari 10 ini pecah semua yaa.. Levi yg ga pake marah2 malah haru pulang yaa.. Ntr kapan2 mau nyari di youtube ah. Soalnya nonton yg lucu2 gini bs salah satu cara buat ngilangin stres 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seriusan ini Mbak baru tau ada acara SUCI? Yaaa berarti KompasTV promosinya kurang kenceng 😆

      Iya coba aja dulu Mbak, lumayan buat ngilangin stress 😁

      Hapus

Tanya Aja, Sini...

Nama

Email *

Pesan *

Like us on Facebook

Subscribe