Sepertinya, Saya Mau Nerbitin Buku Lagi

Selasa, Maret 02, 2021

Beberapa tahun setelah buku kedua saya yang berjudul Lelaki Gagal Gaul diterbitin sama Penerbit Mediakita di tahun 2014, saya jadi kepengen bisa nerbitin buku lagi.

Rasanya selalu menyenangkan, nggak bisa diungkapin sensasi kebahagiaan melihat buku sendiri duduk manis di rak buku gramedia, berjejer dengan buku-buku dari penulis terkenal lainnya. Walaupun seringnya stok buku sendiri kelihatan masih paling numpuk. 

Waktu itu, hampir setiap hari saya nulis dengan bahagia. Sampai akhirnya, saya berhasil nyelesein naskah baru yang siap buat dikirim ke penerbit. Berharap minimal bisa tembus dan diterbitin jadi buku (lagi).

Pengennya sih gitu... 

Tapi kenyataannya, entah udah berapa puluh penerbit yang saya coba kirimin naskah buat nerbitin buku selanjutnya dan hasilnya semua sama, ditolak. Eh nggak semuanya sih, beberapa ada yang nggak ada kabarnya sama sekali.

Saking banyaknya penerbit yang udah saya kirimin naskah (tentu saja ngirimnya satu per satu dalam rentang waktu tiga bulan sekali) dan hasilnya nggak ada kabar, saya bela-belain pergi ke gramedia di kota Tegal sengaja buat lihat cover belakang buku-buku yang ada di rak novel buat nyatet alamat-alamat penerbit buku yang relevan sama genre naskah saya.

Waktu itu saya memang semangat banget pengen nerbitin buku baru lagi. Sayangnya, semesta memang lagi nggak berpihak sama saya. Usaha saya dengan ngirim naskah ke beberapa penerbit lainnya hasilnya masih sama, nggak ada yang tembus.

Akhirnya, saya mulai sadar diri. Mungkin memang naskah saya belum layak buat diterbitin. Apalagi ketika saya mengamati pasar penjualan buku komedi. Saya sadar, kalau kejayaan buku genre komedi sepertinya udah berlalu.

Penerbit-penerbit yang biasanya rajin nerbitin buku komedi kompakan berhenti nerima naskah genre komedi. Mulai dari penerbit Mediakita, Bukune sampai Gradien Mediatama yang biasanya totalitas banget nerbitin buku komedi meskipun jarang banget beneran ada unsur komedinya.

Kalaupun misalnya ada buku genre komedi yang terbit, udah pasti penulisnya tentu nggak sembarangan. Minimal udah punya nama dan followers banyak atau seorang Stand Up Comedian.

Beberapa tahun yang lalu, sebagai penikmat buku komedi, bahkan saya sampai kesulitan buat cari novel genre komedi terbitan terbaru.

Sementara itu, platform menulis Wattpad lagi booming banget. Penerbit-penerbit jadi lebih ngelirik penulis dari Wattpad yang lebih jelas pasarnya, yang udah jelas teruji dibaca ratusan ribu sampai jutaan kali di Wattpad.

Novel-novel yang berjejer di gramedia pun mulai familiar sama tulisan di cover depan “Telah dibaca lebih dari....”, angkanya selalu fantastis, mulai dari ratusan ribu sampai jutaan.

Kalau dilogika, rasanya nggak mungkin banget ada penerbit yang khilaf nerbitin naskah saya terus di cover depannya ada tulisan, “telah dibaca (cuma) sepuluh kali di Wattpad.”

Melihat pasar buku komedi yang sedang lesu, saya jadi realistis dan akhirnya menyimpan naskah saya. Ditambah dengan kesibukan ngajar pagi, pulang sore, lanjut ngelesin sampai maghrib. Waktu saya buat sekedar tetap nulis di blog mulai susah, saya jadi mulai jarang banget ngeblog dan udah nggak mikirin lagi kalau nulis adalah salah satu jalan ninja saya.

Sampai pada suatu hari...

Ketika saya sedang menghayati peran saya sebagai guru sekolah baru dengan main game Zuma di laptop, tiba-tiba ada notif yang masuk di HP saya. Ada satu email dari seseorang, padahal biasanya email yang masuk di HP saya isinya cuma penawaran-penawaran nggak jelas dari aplikasi atau marketplace yang nggak pernah bikin saya tertarik sama sekali.

Karena penasaran, saya buka pesan email tadi, lalu saya baca, ternyata isi pesannya seperti ini.


Gilaaaa..... ini beneran dari Penerbit Buku Mojok, yang konon katanya penerbit yang baik itu??!!

Bahkan, dulu waktu saya ngirim naskah ke banyak penerbit, Penerbit Buku Mojok ini saya lewatkan karena saya pikir nggak sesuai sama genre naskah saya. Penerbit Buku Mojok lebih dominan nerbitin buku yang berbau sastra dengan deretan penulis-penulis keren yang semuanya udah teruji karirnya di dunia kepenulisan. Kalaupun ada buku komedi yang terbit di Buku Mojok, palingan itu bukunya Agus Mulyadi, orang dari Mojok sendiri.

Beda sama website Mojok.co yang isinya memang penuh guyon.

Jantung saya langsung berdetak kencang pengen buru-buru melakukan selebrasi ala Cristiano Ronaldo kalau habis ngegolin, tapi saya tahan.

Sebentar... saya mulai ragu dengan kenyataan yang ada di depan saya, Ini beneran? Atau saya yang lagi halu? Saya sempat cek alamat emailnya khawatir ini cuma niat ngeprank, tapi alamatnya bener.

Oh, tapi saya segera menguasai diri sendiri lagi dan mengingatkan kalau saya baru sebatas ditawarin, baru mau dirapatin dan itu belum tentu disetujui.

Setelah saya membalas email dari Mbak Ratih yang tentu saja butuh waktu sampai sepuluh jam cuma buat nulis, hapus, nulis, hapus memikirkan kata-kata yang tepat buat dikirim saking groginya.

Selanjutnya, saya tinggal deg-degan dan berusaha ‘tahu diri’ kalau peluang tulisan saya lolos di rapat redaksi dari Mojok nggak terlalu besar.

Sekitar pertengahan bulan Februari, saya dapat email lagi dari Mbak Ratih yang memberi kabar kalau tulisan saya diterima dan akan diterbitkan oleh Penerbit Mojok.

Nggak bisa nahan bahagia, kali ini saya mendesis “gilaaaaaa...” lebih puas dari sebelumnya, giliran  orang di rumah menganggap saya gila teriak gila.

Nggak nyangka banget saya masih diberi kesempatan buat bisa nerbitin buku lagi. Lebih gilanya lagi, tawaran ini datang dari Penerbit Buku Mojok yang bahkan saya minder mau ngirimin naskah.

Skenario dari Sang Pemilik Semesta memang luar biasa sekali.

Dulu saya mati-matian mencari penerbit buat jodoh naskah saya dan hasilnya nihil. Sekarang, disaat saya sudah mulai legowo kalau saya belum bisa nerbitin buku lagi. Tiba-tiba datang tawaran nerbitin buku dari penerbit baik yang waktu itu bahkan saya nggak berani ngirim naskah ke sana.

Jadi, sekarang saya sedang proses ngerjain buku baru lagi, bukan dengan naskah yang dulu pernah saya kirim ke berbagai penerbit, tapi dengan tema baru, tentang kisah saya selama jadi guru SD. Tentu saja, saya akan berusaha menuliskannya dengan sentuhan komedi.

Semoga nantinya pasar buku komedi bisa menerima buku saya dengan baik.

You Might Also Like

37 Komentar

  1. Wooow, congratulations mas Edot 🥳

    Ternyata rejekinya memang baru datang setelah mas Edot bersabar sekian lama. Saya ikutan senang bacanya hehehehe, semoga lancar ya mas dalam proses pengerjaan buku, dan jika sudah rilis, saya akan ikutan beli *iya nggak mau ketinggalan* hahaha 😂

    Once again, congrats, mas! 😁🎉

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah, Makasih Mbak Eno 😁

      Iya, emang bener2 nggak bisa ditebak banget, padahal saya udah nggak kepikiran nerbitin buku lagi, ternyata malah ada rejeki datang sendiri.

      Amin, sekali lagi makasih Mbak Eno nantinya mau beli bukunya 😆

      Hapus
  2. kereeeeennn... selamat, selamat, selamat buat mas Edot.. suwer mas, saya jg sebenarnya dari dulu tuh kpingin bgt yg namanya nerbitin buku, tp untuk actionnya itu loh msh maju mundur, alhasil, semua naskah novel atau cerpen saya tuh cuma mengendap aja di flashdisk... hiks.. sedih, apakah msh bisa saya nerbitin buku ya seperti mas Edot? sayang genre nya beda. Ditunggu ah kabar terbitnya... :D

    saya follow blognya... biar dpt updatenya.

    BTW, ternyata mas Edot Pak Guru toh??? maaf kalo ada saleh saleh kate ya Pak Guru, hihihi... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah makasih mas 😁

      Gapapa mas dicoba aja, nggak ada ruginya kok, kalau ditolak juga ya gapapa. Cari lagi penerbit lain. Kalau ditolak terus diterbitin lewat indie juga ga masalah. Saya juga pernah nerbitin lewat Indie


      Siap..

      Iya guru alakadarnya kayak gini 😆

      Hapus
  3. Alhamdulillah akhirnya pak guru mau menerbitkan buku lagi, mana dari penerbit buku mojok yang sudah ketahuan kelasnya, jarang penulis yang bisa terbit bukunya disana karena memang di seleksi secara ketat.

    Semoga saja lancar ya pak. Tetap semangat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terimakasih Mas Agus Warteg 😁

      Amiiiin 💪

      Hapus
  4. Nasib baik Mas. Akhirnya diterima di mayor. Saya juga pernsh gila-gilaan ngirim naskah ke penerbit maayor. Tapi tak pernah diterima. Akhirnya terbit indi, dijual gak laku. He he ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah Bu...

      Iya saya juga pernah ditolak puluhan penerbit 😁

      Gapapa lewat indie yang penting bahagia ngeliat tulisan kita akhirnya jadi buku. Masalah penjualan nomer sekian 👍

      Hapus
  5. Dulu mah, awal-awal memang ramenya buku komedi. Saya ingat, dulu itu diklasifikasikan dengan genre personal literatur. Salah satu pionirnya itu Raditya Dika.

    Sayapun pernah ingin nerbitin buku dengan nulis cerita sehari-hari dengan gaya komedi juga. Tapi semakin ke sini, ngga ngoyo lagi. Lebih senang nulis karena memang pengen.

    Ohya, selanat bang Edotz. Saya salah satu pembaca Mojok, nungguin buku bang Edotz. Ha ha ha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener Hul, personal literatur terus Radit juga yang mengenalkan komedi pakai hati, yang akhirnya diikuti juga sama banyak penulis lain.

      Namanya hidup memang banyak yang berubah Hul, dulu emang lagi rame blogger berlomba2 nulis lucu2an, terus dibukukan. Sekarang, prioritas penerbit ada di Wattpadd. Bukan lagi nyari lewat tulisan di blog.

      Siap Hul, makasih yaaa 💪

      Hapus
  6. Kereeen Mas Edot! Ku selalu senang baca pengalaman penulis hasil karya yang diterima oleh penerbit. rasanya ikut merasakan kebahagiaan n excitednya 😆😆 Jd ingin ikut teriak juga rasanya, apalagi sama penerbit Buju Mojok, wuaaaaa... #histeris

    Semoga lancar prosesnya sampai dg terbit ya Mas. 😁

    Sayang ya skrng buku-buku bergenre komedi Sudah mulai jarang ditemui yaa. Kaya Bukune akhir-akhir ini aku lihat lebih banyak penerbitan buku-buku dari penulis penulis yang sudah viral. Persaingan buat nerbitin buku jg skrng makin ketat krna banyak penulis yg udah punya fanbase di platform kaya wattpad n dibaca sampe jutaan kali. Tp aku yakin, setiap naskah akan menemukan jodohnya masing2, kaya cerita mas edot ini 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih ya Mbak Thessa 😁
      Denger2 Mbak Thessa juga nanti mau nerbitin buku kedua di penerbit mayor ya.. jadi penasaran nih 😁

      Amiin...

      Iya Mbak, bahkan di websitenya Bukune sekarang udah ada halaman kirim naskah. Kayaknya sistemnya Bukune sekarang lebih milih jemput bola. Editor keliling nyari calon penulis yang tentu saja, udah punya nama besar. Sekarang Bukune juga sering nerbitin komik, nyari di Webtoon 😁

      Hapus
  7. Wah, selamat Mas. Aku kebetulan juga main di genre komedi dan emang bener sih, saat ini pasar komedi lagi susah. Beberapa penerbit yang dulu kuat di komedi, sekarang mulai pindah haluan hehe... tidak bisa disalahkan juga sih, rodanya memang sedang berputar. So, selamat ya, akhirnya ada yang kepincut sama naskahnya, Penerbit Mojok pula. Cool. Salam kenal ya, Mas. ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sippp, makasih Mas
      Iya, saya juga udah baca bukunya Mas Abi yang Idolku Cantik sama Dektektif Sekolah, kereeen 😁👍

      Iya, hampir semua penerbit yang suka nerbitin buku komedi mundur teratur.

      Sipp, salam kenal juga Mas 😁

      Hapus
  8. Wow,
    Selamat ya Mas Edot, jadi penasaran pengen baca bukunya.
    Selalu ikut senang kalau tahu ada teman yang berhasil menerbitkan bukunya baik Indie apalagi sampai ditawari sama penerbit Mayor.

    sekali lagi, keren. Selamat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah Mbak Pipit, makasih ya...
      Semoga nanti bisa dapet kesempatan baca bukunya ya 😁

      Hapus
  9. wah...Congratulation....
    ya, semoga pasar bisa menerima buku komedi dari guru...aamiin.

    BalasHapus
  10. Hola kak Edo. Kali pertama berkunjung kesini :)

    Anyway, keren banget kak bisa ditawarin terbit buku sama penerbit Mojok! Wah wah ini sih kayak mimpi jadi kenyataan ya. Semoga semua dilancarkan sampai terbitnya buku ya kak🎉🤓 aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Reka, semoga nggak kapok ya mainnya 😀

      Iya Alhamdulillah, beneran Alhamdulillah pokoknya ...

      Amiiin, makasiiih yaaa 😆

      Hapus
  11. Selamat!!!!
    Aku ikutan seneng lho bacanya.
    Emang biasanya kalo udah legowo, keinginan yang kadang kitanya udah lupa itu malah terkabul yaaa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak Din, makasih yaa...
      Alhamdulillah, memang akhirnya datang di saat yang tepat 😁

      Hapus
  12. AH udah pasti kubeli sih ini. Kira2 kapan ya terbitnya? Jadi aku yg ndak sabar baca wkwkwk

    Kemaren2 nyari buku kamu yg udah terbit itu tapi udah gak cetak lagi ya? Semoga yg ini nggak ketinggalan beli 😄

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah makasih Mbak Frisca
      Perkiraan terbitnya bulan Mei 😁

      Iya itu udah lama banget soalnya, udah masuk buku2 diskonan. Di Tokopedia mungkin masih ada 🤭

      Hapus
  13. Selamat mas edot. Ikut seneng bacanya :D
    Setelah berjuang selama bberapa tahun, akhirnya bisa terbitin buku lagi.
    Rejekinya datang dari cara yang tidak terduga.

    Ditunggu kelanjutannya mas. Jadi ga sabar lihat hasilnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siaap Mas, Alhamdulillah...
      Makasih yaaa 😁

      Hapus
  14. Pak Guru congrats yaaa...semoga lancar prosesnya. Ga sabar nunggu bukunya mejeng di Gramed euy

    BalasHapus
  15. Uwooow.. Selamat Kang Edot. Saya jg jadi tertarik nih nerbitin buku ehehhe
    Terus, media kita kalo ga salah jg masih yaa nerbitin buku. Buku "Ustadz" Jek jg diterbitin di sana kalo ga salah yaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo coba dulu kirim ke penerbit ngga papa :-D
      Sapa tau jodoh loh ~~~

      Iya mediakita yang nerbitin bukunya Stad Jek sama Boy Candra juga

      Hapus
  16. Saya sudah checkout bukunya, tidak sabar ingin ketawa membaca cerita-ceritanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah makasiih, semoga bukunya menyenangkan ~

      Hapus
  17. Great article Lot's of information to Read...Great Man Keep Posting and update to People..ThanksTop 10 hospitality blogs every

    BalasHapus

Tanya Aja, Sini...

Nama

Email *

Pesan *

Like us on Facebook

Subscribe