Rahasia Tenda Biru

Percaya atau tidak, setiap mahasiswa pasti selalu punya tempat makan favorit atau tempat makan andalan, tanpa ditanya tentunya setiap mahasiswa selalu bisa menjelaskan keunggulan dengan detail tempat makan favoritnya seperti sales kancut yang menawarkan keunggulan produknya ada retsletingnya.

Seperti misal, ketika gue ngajak makan temen gue di kampus. "Va, ayo makan dulu. Perut laper banget nih."
Temen gue Nova, ngejawab dengan santai tapi pasti, "makan di warteg deket pasar burung aja, disitu enak loh, prasmanan. Kita bisa ambil sendiri makanannya. Lumayan tuh, bisa ambil banyak-banyak."

Gue yang begitu mudah terpengaruh segera mengiyakan rekomendasi tempat makan dari Nova. Ternyata makan prasmanan itu beneran, bukan cuma mitos aja. Gue ambil makan, ambil lauk dan pesen minum. Semuanya gue lakukan secara biadab. Begitu nyampe kasir, pelayannya ngeliat apa yang gue ambil, gue harus bayar 12.000 perak. BUG!!! Ini adalah pukulan telak buat gue, biasanya gue sekali makan cuma setengahnya aja. Hidung gue hampir mimisan denger kata-kata itu. Beruntung gue bawa pembalut, gue jejalin aja tu pembalut ke lubang hidung gue. Gue selamat... hidung gue gak boowcoor.. bowcooorrr...


Saat itu juga, gue pengen banget nyuruh Nova nungging dan gue tabokin pantatnya. Selanjutnya, gue jadi gak selera makan. pegang sendok aja gemeter banget.

Setiap suap, hati kecil gue selalu berkata, "dua belas ribu.... dua belas ribu.... dua belas ribu..." Pelan tapi pasti gue habisin juga makanannya. Tanpa sisa sebutir nasi pun. Dua belas ribu sayang banget kalo gak dihabisin makanannya. Hari itu adalah hari pertama dan terakhir kalinya gue makan disitu, walopun cara makannya keren, prasmanan. Tarifnya bener-bener gak sekeren cara makannya.


Sebenernya gak cuma Nova yang punya tempat makan favorit, temen gue lainnya juga. Rata-rata sih alasannya sama.

"Di warung ini, nasinya banyak banget. Porsi tukang bangunan."
"Di warung ini, penyetannya murah. Telor aja cuma dua ribu."
"Di warung ini, gorengannya gede-gede. Gue jadi gak perlu kelamaan milih gorengan."
"Di warung ini, masakannya gak enak. Tapi pelayannya cakep." Yang terakhir ini sepertinya salah gaul. Emang kenapa kalo pelayannya cakep. Lo mau macarin pelayan warteg? Bener-bener gak sesuai dasa dharma pramuka banget temen gue ini. 

Gue sendiri juga punya tempat makanan favorit, gue nyebutnya tenda biru karena gak ada nama warungnya. Warung tenda biru ini adalah surga bagi para mahasiswa. Kapan lagi, ada nasi rames seharga 2500 perak dengan lima macam variasi lauknya. Bahkan bisa lebih. Gue aja yang mental mahasiswanya kebangetan sering gak abis kalo makan disitu. Banyak banget deh nasinya. Mungkin, ini tenda biru sebenernya didesain buat para tukang gali sumur yang porsi makannya kaya beruang habis hibernasi. Di tenda biru ini es teh masih seribu. Di tempat lain rata-rata udah 1.500an. Gorengannya juga kriuk-kriuk. Untuk ukuran besarnya, di atas rata-rata. Gue.... jatuh cinta sama warteg ini. Serius...

Udah bertahun-tahun tenda biru, menemani hari-hari gue dengan porsi nasi ramesnya yang kalo dipaksa makan sampe habis bisa bikin perut meledak, kemudian boker tanpa aba-aba. Tenda biru, emang bener-bener so sweet. Ngerti banget kondisi mahasiswa. Saking pengertiannya. Cinta tenda biru juga mesti terbagi-bagi buat mahasiswa lain. Udah gitu, tenda biru gak mau nungguin gue, kalo gue datengnya telat, agak siang dikit. Gak ada kata maaf, gak ada lauk yang tersisa, gak ada nasi yang tersisa. Cuma ada kerupuk putih unyu-unyu pada cari perhatian sama gue. Sayang, gue tertarik sama sekali. Makan kerupuk sama aja nambah volume suara kentut gue makin kenceng.

Gue mesti mencari warung lain, warung yang gak se-unyu tenda biru. Ya, gue harus maklum. Tenda biru emang rame banget. Selalu rame dan selalu habis dalam waktu setengah hari. Banyak juga yang dibikin galau sama tempat makan ini. Kalo lagi hari-hari libur, Minggu atau kalender merah. Tenda biru pasti tutup! Kampret banget. Keliatan sok banget tuh, kaya PNS aja. Malah gue liat-liat. Kok tenda biru jadi sok banget kaya tempat praktek dokter ya? "HARI MINGGU atau HARI BESAR TUTUP". Cwiih ... Gue makan apaan kalo begini? Gue masih bosen buat ngemil kancut.

Sekian lama urusan perut gue serahkan ke tenda biru. Suatu hari akhirnya gue mendengar kenyataan yang pahit tentang tenda biru... kenyataan yang bikin gue ilfil juga kecewa banget. Saat itu, hati gue hancur. Gue boker tanpa henti. Apa hubungannya hati hancur sama boker tanpa henti?

Waktu itu....

Temen satu kontrakan gue, Surya. Ceritanya pagi-pagi seperti biasa beli makanan di tenda biru, semuanya berjalan seperti biasa. Acara dahsyat di RCTI, Inbox di SCTV. Gak ada yang ketuker. Pas lagi sabarnya nungguin pesenannya dilayanin, secara tidak sadar Surya melihat. Melihat sesuatu yang dia sendiri bener-bener shock. Surya sendiri sampai harus minum kolak pisang campur kecap Bango buat meyakinkan dirinya sendiri.

Surya melihat... sesuatu dalam proses menggoreng gorengan. Sesuatu yang tak lazim, sesuatu yang.... ah menyedihkan. Tiba-tiba semuanya sunyi, hanya terdengar bunyi "ceeesss...." kemudian "ceeesss" dan "Ceezzzzz..." yang terakhir itu suara orang ngiler di sebelah Surya yang begitu liar ketika liat banyak gorengan melambai-lambai.

Dalam kesunyian itu, Secara gerakan slow motion. Surya melihat pelayan tenda biru tidak hanya memasukkan gorengan saja. Tetapi juga memasukkan plastik. Ya, plastik.... plastik... plastik... hanya itu yang terus melintas dalam pikiran Surya. Surya shock, dia segera menjerit sambil menutupi mukanya lalu berlari. Pada langkah kesepuluh, Surya jatuh tersandung gorengannya sendiri. Antiklimaks.

Mencampurkan plastik bersama gorengan untuk menciptakan efek kriuk yang kebangetan. Itu bener-bener sebuah tindakan yang tidak gorenganiawi. Dia pikir, daripada plastik susah larut dalam tanah, akhirnya plastik itu  digoreng sekalian. Dia pikir, dengan begitu, dia bisa mendukung kampanye Go Green. Entahlah...

Sejak peristiwa itu, Surya jadi lebih banyak mengurung diri di kamar. Apalagi kalo malem kalo udah waktunya tidur. Sepertinya Surya sangat-sangat shock. Emosinya labil. Kalo liat temennya makan gorengan, kadang Surya teriak-teriak sambil nunjuk gorengan temennya dan berkata, "Enyahkan gorengan itu!!! Itu bukan gorengan!! Itu ayam crispy. Jangan dimakan!" Entah... gue rasa gorengan sama ayam crispy beda jauh. Surya bener-bener tertakan karena gorengan.

Gue sendiri masih pengen makan gorengan secara normal, tanpa campuran plastik tentunya. Pada akhirnya, gue lebih memilih mengakhiri kisah gue dengan tenda biru. Gue gak mau beberapa tahun ke depan, kotoran gue pas boker udah dibungkus rapi dengan plastik. Gue masih pengen boker secara normal. Gue masih pengen mempertahankan kenaturallan bentuk kotoran gue.

Kotoran yang kuning kehitam-hitaman. Meskipun bau tapi alami. Kotoran yang keluar dengan bentuk khasnya. Panjang, padet, kadang agak lembek.
Oke, ini kenapa endingnya gue jadi ngebahas maslah boker sama kotoran-kotoran begini?

Jangan pernah buka spoiler di bawah ini!!! Gue serius banget!!!

Spoiler :
Post spoiler
Muahahahahaha ...... Muntah-muntah deh lo. Udah dibilangin jangan dibuka.... Maksa, Ya udah.. Nikmatin aja...Muahahahahaha

86 Upil

sama, saya juga punya tempat makan favorit :D

apalagi waktu jaman masih jadi mahasiswa, di Univ Tanjungpura Pontianak, tempat makan favorit para mahasiswa itu nama arenya Gang Sepakat, murah meriah, pas sama kantong mahasiswa hihihi..

spoilernya wrrr, makin disuruh jgn buka makin dibuka xixixi.. menzizikkan..

Reply

Gue juga pernah mendapatkan kenyataan pahit kayak si Surya -___-
Bedanya gue di pedagang cilok..
Pedagang cilok yang ciloknya luar biasa enak..
Tiap hari gue beli..
Sampe akhirnya gue nggak sengaja mergokin pedagang cilok itu melakukan hal yang tak senonoh terhadap ciloknya..
Semenjak itu gue mogok makan cilok..

Gue buka spoilernya, Bang :D HAHAHAHA T-T

Reply

Oalah ... hati-hati harga murah kualitas belum tentu menjanjikan ... XD

Mendengar cerita Mas Edo jadi kenginget acara invertigasi ... :3

- Nasi Goreng = Nasinya bekas restoran / nasi akik
- Saus sambal = Dari bahan ke tela atau sayur-sayuran busuk di beri warna merah dan cabai sedikit.
- Sayur daun singkong = Biar enak di kasih campuran ganja
- Bakso = Dagingnya berasal dari celeng , tikus , atau kucing pasar.
- Cimol = Biar kenyal dicampuri boraks, benzoat, pewarna tekstil dan tawas agar awet, kenyal dan menarik.
- Ayam Goreng Cripsy = Biasanya dari ayam tiren atau masti busuk.
- Rendang = Sama seperti ayam cripsy dan bakso
- Tempe dan Tahu = Biasanya palsu ... tempenya dari cmpuran biji-biji lain selain kedelai, Tahunnya sama seperti Cimol

Sekian... berhati-hati saat berjajan ria ... B)

Spolernya kurang penyedotan atau memang merdanya Mas Edo sudah tidak steril alias terkena radiasi plastik XD #MUNTAH ... #GAK-BERSELARA-MAKAN ... #KEJANG-KEJANG ... #STROK ... #.....

Reply

amiitt-amiitt gambar terakhir dah bang.

Reply

gue nggak buka gambar terakhir buat jaga iman...tapi emang sekarang orang orang mungkin saking stressnya cari uang jadi menghalalkan banyak cara gitu apa ya Ndot. haaah, uang...uang...udah nggak usah jajan di situ aja, jajan di tempat yang dapurnya bisa dikepoin jadi bisa yakin itu ada plastiknya, ada boraknya, ada tikusnya, ada merkurinya, ada hydroquinonnya ato nggak..

Reply

gue makan di tempat ibu kost aja dan yang aman, kadang bantuin masak biar diskon lauknya

Reply

Gue selalu makan di kedai gado2 di depan sekolah, dan alhamdulillah belom nemu yang aneh2...

Kampret tuh spoiler, gue baru selesei makan bang!! (¬_¬")

Reply

rasanya enakan makan buatan sendiri soalny lebih lumayan aman and diitung itung lebih murah juga

Reply

yatuhan yatuhaaaaaaaaaaaan... itu spoilernya o_0

tempat jajan favorit ya? kayaknya di SS deh.. porsi nasi kuli~ nambah nasi nggak bayar lagi.. sedaaaaaaaap...

Reply

bang kayaknya sekarang surya harus di terapy deh, biar nggak nuler ketemennya,,

gambar yang terakhir kampret,, ilang nafssu makan gue bang,,

Reply

kalo makanan-makanan yang dijual di sekitar kampus udah nggak sehat terus aku makan apaaaa????masa mi instan terus-terusan'o'
di deket kampusku juga ada yang enak plus murah, eh tapi ada temenku yang nemu bangkai kecoak di sayurnya...euuuhhhhh....

Reply

hahahahah. itulah misteri dibalik semua yang murah bang. kapok lu. effect dari plasitik itu baru terasa 5-10 tahuun kedepan bang, mungkin lo gak sadar....

sedikit analisisi gue ya. mungkin penyebab kerontokan akut pada rambut lo, gara2 gorengan bercampur plastik itu bang. sedih banget hidup jadi lu bang. harus menerima kebotakan dan boker tak lazim karna makan gorengan sama plastik2nya huahahaha

Reply

masih untung bang gorengannya cuma sama plastiknya, bayangkan kalo digoreng sekalian sama tukang gorengannya juga

itu terlalu wow untuk dibayangkan (y)

Reply

Ya amppuun teganya tenda biru mengkhianatu kesetiaan pelanggannya, jangan bilang....jangan bilang.....aahhh sudah lah, tmpaknya smua smakin pilu, huhuhu jujur gw gak brani buka tu spoiler. Gw gak buka, titik.

Reply

ada yg bisa kasih tau gue apa itu gambar di balik spoilernya?

Tempat makan ya? Mungkin gue dikandang ayam.. Makan puur dan dedek, lebih meriah karena banyak temennnya -,-"
dikolam ikan juga enak.. Pake pelet ikan..

Di depan sekolah saya, ketoprak cuma 3000, porsi emang gak seberapa.. Tapi menjanjikan..

Reply

hueeekkkkk nyesel senyesel2nyaaaaaa buka gambarnya JOROOOOOOOOOKKKK . ngeyel sih dah diperingatin jangan dibuka.
*tepok jidat*


wah kalo gue ngalamin kayak gt bang...menangkap basah plastik dicampur ke minyak...huuu dijamin gue gak bakal mau lg jajan di warung itu :-D

Yaudah namanya mahasiswa bang...kagak pa2 dah kyk gt..besok kalo lu dah jd guru , syukur PNS , makannya yg sehat2 aja dah yaaa...buahaha

Reply

Kalau gue tempat favorit di kampus namanya kafetaria. tapi ttep gak bisa nandingin harga tenda biru lo. buset murah banget 2500. mana porsinya untuk unta kutub lagi :|

oh iya ada juga loh ayam krispi yang pakai plastik sampai lebai begitu. ngeri deh :|

Reply

boleh muntah ngga disiniii

huuuwwwwweeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeekkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkk!!!!!

Reply

itu gambar spoilernyaaaa..... mejijikan banget bang.. Kasian gue udah ngebuka gambar spoilernya.

Serem juga ya gorengan di campur plastik. Gimana rasanya yak?

kalo gue gak ada sih tempat makan favorite soalnya lebih suka makan di rumah :D

Reply

uwekkkkkkkkkkk lagi makan langsung udahan gue gara gara liat itu gambar spoiler -_____- *enek

Reply

kayanya warteg yang kaya gitu bagus tuh buat gue yang warteg hunter ini hhihih

Reply

sesuatu yang murah memang tidak selalu indah -,-
gue juga pernah mengalami hal pahit sperti surya, dulu gue sering makan mie ayam di deket smk gue, tu mie ayam ternyata dagingnya bukan daging ayam tapi daging tikus.. semenjak hari itu gue udah gak percaya lagi yang namanya cinta..

btw, gue nyesellll bangeettt bang udah lancang buka spoilernya.. seharusnya gue gak buka itu.. :(

Reply

tenda biru, kayak lagu dangdut aja,
Bentar? ini serius ya ya nasi ramesnya 2.500 dengan porsinya tukang gali sumur?
Sumpah lo bang?

gila, yang jualan royal amat, apa nasinya pake sisa nasi yang dijemur terus dimasak lagi?

Reply

Gue nambahin dikit lagi bang, ini peringatan untuk pengagum setia blognya bang edotz : "JANGAN BUKA SPOILERNYA DAN JANGAN MAKSA PENGEN BUKA, SUMPAH< BAKALAN NYESEL SEHARIAN LO"

Reply

ternyata itu rahasia dibalik ramenya tenda biru. Makan ditempat yang ga pernah dicobain itu sama ajaj nyuruh perampok ngambil dompet. Mempertaruhkan isi dompet. Ga aman, ternyata emang bener kata iklan itu, jangan pernah coba-coba.


Asli nyesel gue buka Spoiler itu.

Reply

Hah? Nasi rames dua setengah? Murah amat. Amat murah. Sekarang jajanan di kantin sekolah gue aja paling murah minum, akua yang gopean, terus gorengan yang dua ribu tiga u,u

Reply

buset dah poto elu do hahahahahaha, wah jadi di daerah elu para mahasiswa juga suka ke warteg ya hahahah, sama kampus gua warteg juga jadi andalan malah bukan 24 jam disini, lebih top nya di bulan puasa juga buka, dan kalo pengen ditambah nasi dan lauk elu harus tepe2 ke embaknya pakek bahasa ngapak, beh temen gua udah berkali2 praktekin itu

Reply

iyah, mahasiswa emang nyarinya yang penting murah ya..

kan gue udah bilang jangan dibuka -_-

Reply

haaah ? itu ... pedagang ciloknya ngapain?
kasih tau gue...
penasaran niiih ..

wakakakakak, seneng deh gue dengernya udah dibuka :D

Reply

ngeliat komentar yang begitu detail gue jadi narik kesimpulan lo suka nonton berita ya? jangan2 salah satu oknum penjual begituan yan hahaha

contoh orang yang melanggar larangan ..
gue kan udah bilang jangan dibuka wkakakakakakak

Reply

nah bagus tuh kalo gak buka spoilernya .. sip sip

itu jualan makanan apa jualan make-up yaak?

Reply

iya gpp, sekalian bantuin ngepel sama nyuci piring terus ngepel genteng juga ...
bagus tuh..

Reply

iya soalnya lo abis makan gak bayar jadi kayaknya aman2 aja ..

udah dibilangin jangan dibuka, ngeyel ..

Reply

menurut lo s ebagai mahasiswa cowok kayak gue ..
sempet gak pake masak begituan ?

gue mentok masak indomie ...
udah itu aja ..

Reply

hahahaha ...

iya SS , gaul ,,,,,
tetep aja abisnya juga banyak -____-

Reply

coba terapinya mulai nyiumin gorengan pelan2 , rasakan sesnasinya ...

napsu makan ilang bikin ngirit kan? santai deeeh :)

Reply

gak papa makan mie istant ...
keren tuuuh ...
hemat cermat ..

mungkin itu emang namanya sup kecoa , jangan kaget laah..

Reply

emang kok, 5-10 tahun ke depan ..
makanya gue jadi ilfil makan disitu ...

kok analisis lo cerdas juga yaak ...
tapi gak deh , gue gak percaya ..
botek itu nasib ...
kampret, malah ngomongin botak

Reply

lebih baik gak perlu tau, ini seriuuus ...

iya gue tau lo makhluk pemakan segala ..
jangan makan kotoran gue, oke?

Reply

iya, jahat banget ...
kesetiaan gue bertahun2 dihancurkan oleh segenggam plastik ..
cinta itu bullshit!!

bener, jangan di buka :)

Reply

kan gue gak nyuruh buka ...

gue juga gak mau jajan disitu, tapi sayang bangte sebenernya ...

amiiiin ,,, bener tuh, ntar istri gue suruh masakin yang enak2 ...
gorengan misalnya ..

Reply

itulah okenya semarang ..
mahasiswa selau tau dimana tempat makan yang murah ...

entah kenapa harus pake plastik..
kenapa gak kancut aja yang digoreng sekalian ..

Reply

iya gue kasin banget sama lo, kenap sampe buka spoilernya *puk puk pake sekop*

rasanya sama aja kok ..

iya yang belom ngekos .. asik deh tuuuh ...

Reply

ini kok kayak naek bis ekonomi aja ...

Reply

Jadiiii ? lo udah pernah makan daging tikus?
serius?
beneran?
demi apa?
*bukan edisi alay*

masya olooh, gak nyangka gue ...

tuh kan udah dibilangin jangan buka juga ..

Reply

lagunya Desi Ratnasari bang ..
iya serius ..
cyus wes ..

yah gitu deh bang, misteri banget ..

Reply

nah tuh ... harap dipatuhi ... jangan ngeyel

Reply

iya gitu bay...
kadang mlah harganya senagaja dinaikin kalo makan di tempat asing ..
sialan banget ...

semoga penyesalanmu cepat berlalu bay..

Reply

iyah begitulah, mahasiswa pandai mencari sesuatu yang berbau gratisan ..

gorengan dua ribu tiga?
mahal amat yaak

Reply

anjrit, kaget sumpah sama fotonya, kampret, hahaha

gila, gak melanggar kode etik kaligrafi tuh foto bang??? parahhhhh

Reply

ahahhaha ...
gue juga ngapak nem ..
berarti pelayan warteg disana kebanyakan orang ngapak yaa? hahahaha

disini juga ada nem, emang pelayan warteg kebanyakan ngapak ... bener2 warung tegal :D

Reply

ckckckckck...gambar pp nya bagus sampe gak kliatan... warung setan gua jg pernah mengunjungi edan sambelnya mengerikan ^__^

Reply

Yah, sebagai mahasiswa emang udah biasa nyari tempat makan yang murah-murah, tapi yang murah dengan kualitas makanan yg baik gak banyak. Biasanya sih survey dengan nyoba-nyoba dulu pasti nemu yang bersih termurah :D

Reply

Rp2500 bisa makan kenyang??wew..ternyata ada juga yang ngalahin murahnya warteg bahari dan warteg harapan jaya --> beneran nama warteg bukan nama matrial

saya mah nurut ajah sama pesan wasiat jangan ngebuka spoiler...

Reply

spoiler gue buka pertama sekali...
Terus waktu membaca..aku gak jadi..muntah...gila..


Parah banget...makan segitu mahal.. Sini masih murah juga tu. Tapi kalau hari2 makan..ya sama juga arti nya duit bisa "bertambah" wkwkwkwkwk

Reply

oalah elu enyonger's ternyata do hahahaha baru paham gua

Reply

wahh murah banget dotz 2.500 perak mkn ditenda biru...
ditempat gw gak ada makanan harga segitu...
15.000 harga rata2 ditempatku... :|

dotz..ada titipan..sunshine award buat mu... :)
http://favouritesix.blogspot.com/2013/01/sunshine-award.html

Reply

Anjirr itu eek siapa!! 2500 itu jgn2 nasinya basi terus lauknya diambil dari sisa2 restoran.. :D

Reply

huueeeeeekk huueeeeekkkkk sumpah benci banget aku bang Edotz, knp itu isinya eek?? SIAL aku kena tipu, pengen muntah rasanya... hueeekkkkkkk
hufch nesu aku nesu pokoke bang!!!!

makanya kalo makan di prasmanan jangan membabi buta, dikira ambil sepuasnya bayarnya murah? kasian deh bang mst bayar 12rb, aku tau mst kamu ambilnya menjulang tinggi semua lauk kamu ambil sih..ckckckck

btw nama tempat makannya kok tenda biru?? kayak lagunya Desy Ratnasari aja

Reply

itu ciyus pake pelastik bang? kebangetan banget tuhh... ihhh


padahal gua awal baca tulisan elu ini mau komen minta diajakin makan disitu lhoh,, secara, gua juga mahasiswa. tapi enggak sekebangetan elu sih soal makan... (mungkin)

tapi ya sudahlah, karena bencana plastik g jadi gua minta diajakin makan disono

Reply

itu seriusan pake plastik ? kok ekstirm banget ya -_-
kalo di gua ada warung paket goceng, makanan enak dan tempat steril, ibunya baik hati lagi .

itu sumpah gambarnya bikin gua *muntah* *kejang* *mampus*

Reply

lu percaya gak bang kalo gue barusan abis negludah karena jijik liat spoiler lu ??
makanya lu bang jangan makan banyak-banyak WC nya sampek penuh begitu -_-


ini cerita lanjutan devin bukan sih bang ?? kok kagak ada nama devin2nya ??

Reply

wah..ada kantong asoy gak dot??

ngeri jg tu pdgang,msak mlkukkan hal yg mmbhyakan planggan.mghlalkn sgla cara..ckckkc

Reply

ada kantong gak dot??
hlang nafsu makan sbulan ne...

nekat jg tu pdagang,dmi mraup keuntungan mnghalalkan sgla,,smpai mrusak kshatan planggan..ckckc

Reply

kalo liat muka lo pasti lebih kaget ..

aman udah dapet surat dari FPI juga

Reply

iya begitulah adanya ...
murahnya bikin stres ..

Reply

hahaha udah dibilangin jangan dibuka :D

itu murah jue -______-

Reply

hiyaaah -_- itu berapa kalai lipat harganya ..
gue harus bilang wooow ..

oke deh entar gue ambil yaaah :))

Reply

lah kok kena tipu ...
kan udah gw bilang jangan dibuka :D :D

iya, gue nyesel...
nyesel banget.. 12 ribu terbuang sekali makan ...

hahaha

Reply

ea pel as tik ...
ciyuus ...

gimana kalo gue yang minta ditraktir makan sama lo?

Reply

iya beneran plastik ..

wah enak tuh kalo paketan begitu ...
tapi porsinya gimana? banyak gak?

kan udah dibilang jangan dibuka

Reply

ah masa sampe meludah siih ...
ciyuss?

bukan...
tuh baru netes cerita devinnya ...
cek aja

Reply

lumayan tuh ngirit ...

ia gitu deh persaingan di dunia warteg ..:D

Reply

iya bang gue durhaka gara2 liat spoiler lu sampe ngeludah kaya tadi :(

udah bang gue udah liat postingan si devin ..

Reply

makan diwarung prasmanan itu emang gak ketebak banget .pernah pertama kali juga makan dipresmanan 10rebu, trus kesana lg gw cb milih lauk yg sama dengan orang yg jaga juga sama dan bayarnya 12rebu !!!!! gue jd penasaran mereka ngitungnya gmn-_-

bidiihh itu ngeri banget gorengan dengan plastik
pernah liat juga di repotase biar renyah gitu ya,
mending nyemilin upil deh ~ sehatnya masih dapet

Reply
This comment has been removed by a blog administrator.

Murah banget nasinya cm dua ribu maratus..tapi sayang gorengany pake plastik..

Ihhh sumpah Spoilernya *udh dibilangin jangan dibuka tetep aj dibuka*

Itu foto sendiri kah??ato nyari di gugel?
ga pernah sedot WC yak :D :D :D


Reply

Naaah kaan, misterius banget...
Mungkin elo waktu itu ngambil oseng2 kacang panjang ges..
Kebetulan jumlahnya yang beda... Selisih dua helai mungkin..

Iya, mungkin harusnya mahal sih..
Gorengannya kan udah operasi plastik~

Reply

Iyaa sayaaang...

Itu? Foto.. Sendiri
Katanya no pic = hoax
Yaudah deh akhirnya dibegituin :D

Reply

Post a Comment