Ketika Mendadak Campursari

Setelah lulus kuliah di akhir tahun 2013, saya pernah dihadapkan dengan kegalauan, apa yang selanjutnya akan saya lakukan?

Menggunakan ijazah yang didapat dari menjadi beban orangtua selama empat tahun dengan menjadi guru SD yang honornya sesedih dengerin lagu gugur bunga malem-malem sendirian di kamar. Atau mencoba hal lain yang nggak ada hubungannya dengan ngajar-mengajar.


Merasa nggak mau kembali menjadi beban orangtua yang setelah lulus cuma rebahan di rumah, saya menerima tawaran menjadi penyiar radio meskipun nggak punya skill jadi penyiar sama sekali, dan radio yang mau-maunya menerima seorang penyiar radio yang tanpa skill sama sekali tentu saja bukan radio kelas atas yang siarannya bisa didengerin via streaming ke seluruh penjuru Indonesia.


Dengan skill yang masih nol waktu pertama masuk. Saya harus banyak belajar sebelum terjun ke dunia siaran sendirian di depan microphone yang kelak suaranya bisa didengerin siapa pun di seluruh penjuru kota. 


Awal-awal kerja, saya lebih banyak menghabiskan waktu untuk latihan siaran sendirian di ruang rekaman dan direkam, lalu didengerin sendiri, yang ternyata itu sangat menyiksa. Gaya siaran saya bener-bener datar banget nggak ada empuk-empuknya sama sekali.


Selanjutnya saya latihan bikin skrip, mencoba menyusun kalimat pembuka, menyapa pendengar yang nggak terlalu dibuat-buat, lalu mengajak gabung pendengar buat kirim-kirim salam.


Begitu skrip udah jadi dan dibaca ulang, hasilnya nggak ada menarik-menariknya. Selama seminggu, saya berusaha untuk bisa cepat menguasai hal-hal tentang siaran. Saya mencoba streaming radio-radio papan atas dan dengerin gaya siaran para penyiar radio papan atas biar tau gimana cara ngomong yang lancar dan enak didengerin.


Sampai pada akhirnya, satu minggu berikutnya. Mau nggak mau, atau lebih tepatnya tuntutan dunia kerja, saya udah harus siap siaran… sendirian.


Hasil latihan saya selama ini harus diaplikasikan ke sebuah acara… terminal campursari.


Rasanya sungguh sangat wadaw sekali, berhari-hari latihan ngomong sendirian, bikin skrip, ngutak atik mixer di ruang siaran, dengerin penyiar gaul dari radio-radio ternama. Endingnya saya diminta debut siaran sendirian di acara campursari yang harus ngomong pakai bahasa kromo inggil atau ya… bahasa jawa halus.


Siaran pakai bahasa indonesia aja belum tentu saya lancar, ini ‘dipaksa’ pakai bahasa kromo alus. Sepertinya itu adalah momen saya pengen nangis untuk pertama kalinya setelah lulus kuliah.


Siaran pertama saya waktu itu sangat mudah ditebak: ngomong belibet, panik naik turunin mixer radio, waktu siaran yang kepanjangan karena nggak bisa memanajemen waktu.


Hari-hari berikutnya, meskipun siaran saya berpotensi bikin telinga pendengar bernanah. Jam siaran saya semakin ditambah, yang tadinya acara campursari cuma sejam, besoknya ditambah siaran sejam lagi di musik J-Pop, lalu acara anak muda yang jadi andalan radio ini setiap sore dengan muterin lagu-lagu pop indonesia terbaru.


Satu hal yang saya syukuri dari siaran di acara terminal campursari adalah para pendengarnya nggak ada yang terang-terangan menghujat saya waktu siaran. Bapak-bapak dan ibu-ibu yang kirim SMS dan telfon langsung buat request lagu, orangnya selow-selow. Sepertinya telinga mereka belum benar-benar bernanah mendengar suara saya. Mungkin sehari dua hari lagi.


Beda ketika saya dapat jadwal siaran di acara musik dangdut yang penggemarnya militan. Sering banget saya dapat SMS dari pendengar yang mencibir, meremehkan bahkan ngatain. Bahkan di sesi greeting online, ketika pendengar telepon langsung ke radio dan suaranya juga bisa didengar di radio, ada yang terang-terangan ngatain saya nggak bisa siaran.


Saya hanya bisa ketawa garing mendengar hujatan online waktu itu, namun untuk selanjutnya saya sengaja nggak puterin lagu yang direquest sama penelpon tadi, gantian… biar sama-sama gondok. πŸ˜„


Dari sekian jadwal siaran yang diberikan pada saya. Acara terminal campursari memang yang paling sering rutin saya bawain, dan gara-gara rutin bawain acara terminal campursari, yang sebenarnya saya juga nggak tahu sama sekali dengan lagu-lagu campursari, saya jadi mulai ngerti lagu-lagu campursari dan siapa aja penyanyinya.


Saya yang tadinya selalu menomorsatukan musik pop indonesia dalam hidup saya, mulai manggut-manggut di ruang siaran dengan headphone di telinga ketika musik campur sari diputer sesuai request pendengar.


Perlahan pandangan saya tentang musik campur sari berubah dari musik yang nggak ada gaul-gaulnya dalam hidup saya, ternyata enak juga didengerin sambil senderan di kursi penyiar. 


Lagu-lagu Didi Kempot, Manthous, Waldjinah, Sonny Josz, Nurhana, Cak Diqin dan lainnya mulai berdamai dengan telinga saya. Entah karena saya yang awalnya terbiasa dengan musik-musik ini waktu siaran campursari atau karena seiring saya yang mulai menua, musik-musik campursari ini jadi mudah diterima. 


Musik yang seringnya pakai lirik bahasa jawa dengan gamelannya yang khas ternyata seenak itu didengerin pas siang hari, jam-jamnya orang ngantuk pengen tidur siang. Mungkin juga bakalan lebih enak lagi kalau didengerin di suasana pedesaan yang syahdu jauh dari kebisingan, bahkan bisa juga pas lagi patah hati dengerin lagunya Didi Kempot. Ya intinya, campursari memang enak didengerin kapan aja dan di mana aja.


Saya yang awalnya nggak tahu dan nggak mau tahu sama sekali dengan permusikan campursari, ternyata bisa mendadak suka campursari setelah dengerin lagu-lagunya.


Nb: Saya mendadak jadi pengen nulis tentang campursari ini ketika saya sedang jagain anak ngerjain penilaian tengah semester dan Youtube merekomendasikan waldjinah di beranda. Saya memasang headset dan iseng dengerin. Saya jadi ingat bagaimana campursari hadir dan berdamai dalam hidup saya melalui jalan sebagai penyiar radio.


Btw, pengalaman ‘wagu’ saya lainnya selama menjadi penyiar radio, sudah saya tuliskan di buku ketiga saya berjudul Announcer Keder yang sudah tidak bisa lagi didapatkan.😁


Posting Komentar

11 Komentar

  1. Wah ternyata pernah jadi penyiar radio ya ?..dulu sebelum ada YouTube mah saya juga sering banget dengerin radio, apalagi kalo suara penyiar nya merdu,ngebayanginnya gimana gitu 😁, telpon minta putar lagu ini itu, atau penyiar nya muterin lagu yang lagi ngetrend ,kayaknya dulu tuh udah keren banget....saya jarang denger lagu campursari karena gak ngerti artinya sih...tapi sesekali pernah juga kalo pas lagi ada acara di hajatan, enak juga ternyata😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, jaman saya SMP juga bener-bener hidup jadi anak radio banget. Tiap malem wajib hukumnya dengerin radio. Pernah waktu itu radio nggak siaran karena hujan deras, rasanya nyesek banget nggak bisa dengerin acara radio malam itu 😁

      Hapus
  2. Keren mantan penyiar radio. Saya kalau lagu-lagu pop Indo jaman dulu jadi hafal gara-gara sering diputar saat naik bus Pantura hahaha...tapi jadi terkenang juga kalau tiba-tiba lagunya muncul

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dulu bahkan sampe beli kaset kosongan buat ngerekam lagu yang diputerin di radio mas 😁

      Hapus
  3. Ternyata beda genre beda pula karakter penggemarnya ya. Dangdut cenderung brutal, hahaha :D Eh iya, bapak mertuaku juga penyiar, beliau pinter banget ngomongnya. Selalu salut dengan yang public speakingnya bagus :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak indi, beda acara beda karakter. Dangdut bener2 orang yang butuh hiburan dan standar mereka tinggi😁
      Wah bapak mertua pasti penyiar keren di radio yang keren juga ya 😁

      Hapus
  4. Punya pengalaman yang hampir mirip.

    Saya lulus kuliah tahun 2021. Pas lulus langsung dipanggil guru di sekolah tempat KKN untuk mengajar jadi honorer.

    Dengan semangat dan bangga karena langsung dapat kerja. Meskipun jaraknya cukup jauh tempat mengajar. Sekitar 50 kilometer dari rumah.

    Lama kelamaan semangat menurun. Pendapatan guru honorer sangat pas-pasan. Digajinya perjam. Kalau sekolah lagi libur, penghasilan juga tidak ada.

    Akhirnya saya putar haluan setelah setahun mengajar di sekolah. Kebetulan ada media lokal di Makassar sedang merekrut reporter baru. Saya daftar dan diterima. Akhirnya beralih jadi jurnalis. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. 50 kilometer itu jauh banget mas. Honornya buat bensin aja pasti nggak nutup, ya. Apalagi kalau libur sama dengan nganggur.. nggak worth it banget πŸ˜…
      Alhamdulillah ya mas, jadi jurnalis pasti dapet banyak ilmu, relasi dan honor yang lebih manusiawi daripada honorer 😁

      Hapus
  5. Sungguh pengalaman yang menarim yaa mas edot. Aku termasuk orang yang sering dengerin radio. Meskipun sekarang versi streaming. Dulu pernah punya radio tape dan rutin tiap pagi sebelum sekolah atau malam hari selalu nyetel radio.

    Kalau segmen lagu campursari aku jadi ingat ibuku yang tiap pagi dengerin siaran lagu tembang lawas atau album kenangan dari salah satu stasiun radio semarang. Rata-rata pendengarnya adalah orang tua tang usianya lebih dari 50 tahun.

    Mereka adalah pendengar setia radio tersebut. Penyiar pun selalu dapat sambutan hangat dari pendengarnya. Tidak pernah ada hinaan sama sekali. Kirim salam dan request selalu ramai dan itu akhirnya jadi hubungan tersendiri antara penyiar dan pendengar.

    Para pendengar yang mayoritas orang tua ini saling bertukar kabar dan fokus mendengarkan lagu-lagu yang dimainkan oleh penyiarnya.

    BalasHapus
  6. Wah luar biasa pengalamannya Mas sampai merambah ke dunia siaran radio rupanya.
    Kebayang bebannya memulai hal yang diluar latar belakang pendidikan. Jadi betapa repotnya menyiapkan sega sesuatunya sebelum mulai on air pertama.
    Tapi asik juga ya jadi mempunyai pandangan yang berubah terhadap musik Indonesia...

    Mas, tolong putar lagu Sewu Kuto... (eh apa benar judul lagu itu ada ya? Lagu dari alm. Didi Kempot)

    Salam,

    BalasHapus
  7. Mantul nih mas Edot, aku dulu pengennya jadi penyiar, tapi pernah mau ngelamar tpi ada ordal yang sering main di kantor lama bilang " ga bisa sih kalau ga bisa bilang huruf R. Gugur harapanku untk menjadi penyiar. Lalu pas kuliah mencoba magang di radio RRI, dari jadi reporter, penulis naskah drama, buat ILM sampe di suruh rekaman dialog yang dibuat sendiri. Maluuu, suaraa mendayu kek penyanyi dangdut. Haha

    eh BTW aku tumbuh dengan lagu campur sari lho, dulu bapakku sering banget nyetel lagu ini ginian pagi-pagi, sampe tetangga denger dan mungkin dulu itu hits nya. Lagu hadad Alwi yang masih kaset, lagu campur sari didik kempot, dangdut manis manja grup .haha banyak dah,

    BalasHapus