Perkara Pin Google Adsense yang Nggak Datang-Datang

pin google adsenses nggak datang-datang
 

Udah hampir dua bulan saya nungguin kurir POS dateng ke rumah bawa paketan, tapi yang ditunggu-tunggu nggak nongol-nongol juga. Memang isinya bukan barang berharga, cuma selembar kertas, tapi rasanya nggak sabar banget nungguin selembar kertas ini datang.


Penantian selembar kertas ini berawal dari sekitar setahun yang lalu, ketika di sekolah sedang ada kegiatan peringatan isra mi’raj. Masing-masing kelas diberi kesempatan untuk menampilkan kreativitasnya di panggung yang sangat sederhana.


Siswa saya, kelas enam, saya beri kebebasan penuh untuk menentukan penampilannya sendiri. Terserah mau menampilkan apa, entah itu tarian, nyanyian atau ritual pemanggilan arwah, bebas. 


Ya, mungkin lebih tepatnya, seandainya saya berperan pun, saya nggak bisa berkontribusi banyak karena skill saya terlalu alakadarnya buat ngelatih anak-anak. Setelah berdiskusi, anak perempuan menentukan pilihannya dengan menampilkan tarian islami Rahmatan Lil Alamin milik Maher Zein. Yang laki-laki, tampil nyanyi Ya Maulana dengan ekspektasi seadanya. Setelahnya, saya hanya memfasilitasi laptop, sound dan proyektor di kelas untuk mereka latihan mandiri.


Hari H penampilan, anak-anak cewek kelas enam siap tampil dengan busana serba hitamnya. Pemilihan serba hitam ini nggak ada maksud filosofi apa-apa, cuma karena memang warna ini yang paling gampang dicari, jadi mereka nggak perlu berburu kostum mahal yang mesti ngeluarin biaya lagi.


Penampilan mereka hari itu sempat diawali dengan kendala teknis musik tiba-tiba mati di tengah penampilan, anak-anak sempat pada badmood bahkan ada yang sampai nangis karena malu diketawain siswa lain, atau mungkin juga karena mereka kecewa udah latihan serius tapi malah penampilannya di-cut.


Saya mendekati kumpulan anak cewek yang sebagian udah pada masuk masa pubertas ini dengan mengatakan kalau penampilannya nanti diulang lagi, jadi jangan sampai pas nanti tampil wajahnya keliatan pada cemberut gara-gara habis nangis.


Akhirnya mereka pun tampil dengan sedikit tidak kompak.


Lalu, untuk mendokumentasikan penampilan dari anak-anak satu SD. Saya mengunggahnya ke Youtube dengan membuat channel baru, biar lebih mudah dibagikan ke orangtua siswa di tiap kelas dengan hanya meng-copy link-nya.


Hari demi hari berlalu, saya iseng-iseng ngecek video penampilan anak-anak di peringatan isra mi’raj kemarin. Dan saya dibuat kaget dengan jumlah penonton pada video anak cewek kelas enam kemarin, belum ada seminggu yang nonton udah ribuan.


Hari-hari berikutnya, saya jadi rajin ngecek perkembangan jumlah penonton pada video ini yang semakin nggak masuk akal. Jumlah views-nya naik begitu cepat, dari seribu, sepuluh ribu, dua puluh ribu, lima puluh ribu sampai seterusnya. Subscriber ikutan melesat dengan cepat. 


Saya yang tadinya nggak berekspektasi apa-apa jadi mulai mikir, “Wah, kayaknya bisa monetisasi nih.”


Syarat 4.000 jam tayang dan 1.000 subscriber langsung tercapai dalam waktu kurang dari sebulan. Benar-benar luar biasa. Padahal video yang penontonnya meledak ini, nggak saya setting macem-macem. Nggak ada deskripsi panjang, hashtag, kategori, ataupun tag khusus pada videonya. Ini memang beneran meledak tanpa disangka-sangka.


Saya langsung mengajukan proses monetisasi dan beberapa hari kemudian, langsung disetujui sama Youtube. Saya udah pede banget berpikir, setelah ini saya bisa jadi Youtuber yang tiap bulan gajian gede dari Youtube. Namun kenyatannya, setelah bisa monetisasi, perjuangan yang lebih berat dimulai dari sini.


Meskipun video tarian anak-anak meledak, saya nggak dapat sepeserpun karena video ini kena hak cipta pakai lagunya Maher Zein. Saya mulai mencoba bikin konten lainnya, ngomongin pelajaran, ngomongin sejarah, tapi pada video-video ini jumlah penontonnya bikin miris. Cuma ratusan, jarang sampe seribuan, bahkan ada yang cuma puluhan.


Banyak yang bilang, proses setelah monetisasi ini emang berat banget untuk mengejar 10 dollar pertama biar dapat pin dari Google Adsense untuk verifikasi alamat.


Akhirnya setelah setahun lebih dengan semangat bikin konten yang mulai menyusut karena jumlah penontonnya segitu-segitu aja. Channel youtube yang nggak sengaja meledak itu akhirnya bisa dapat 10 dollar pertama. Saya segera mengajukan pengiriman pin Google Adsense ke alamat rumah saya.


Hasilnya, seperti di paragraf pertama postingan ini. Dua bulan lamanya saya menunggu kurir POS datang ke rumah, tapi hasilnya nihil. Padahal saya udah antusias banget, walaupun penghasilannya cuma ratusan ribu dan belum bisa dicairkan, tapi ini udah pencapaian banget buat saya.


Saya mencoba browsing sana sini buat nyari tau info pin Google Adsense yang nggak sampai-sampai dan ternyata nggak cuma saya yang ngalamin hal kayak gini. Ada yang bilang, kalau nggak sampai-sampai, samperin aja langsung ke kantor posnya.


Saya tetap mencoba positif thinking dan bersabar nungguin kurir pos dateng ke rumah, sampai akhirnya karena penasaran saya datang juga ke kantor pos buat nanyain pin google adsense atas nama saya.


Setelah bertemu dengan salah satu petugasnya dan menanyakan nama serta alamat lengkap. Petugas ini mulai klak klik komputer di depannya, dan dengan santainya mengatakan kalau di kantor pos belum ada kiriman pin google adsense atas nama saya.


Merasa udah lumayan lama nggak ada kejelasan, saya mulai curhat kalau ini kiriman udah dua bulan lebih dan saya minta coba dicek lagi. Petugas ini pun mengiyakan dan masuk lagi ke dalam nanyain kurir yang tugasnya di wilayah saya.


Beberapa saat kemudian, petugas ini keluar lagi dengan membawa selembar amplop yang udah saya nanti-nantikan cukup lama. Yah.. setelah dicurhatin, petugas yang tadinya mager ini akhirnya mau gerak dan nyariin amplop saya yang entah dari kapan sebenarnya udah dateng di kantor pos, tapi emang nggak dianterin-dianterin ke alamat saya.


pin google adsenses nggak datang-datang

Pin Google Adsense ini akhirnya sampai di tangan saya. Sementara video tarian Rahmatan Lil Alamin yang awalnya iseng-iseng di-upload itu, jumlah penontonnya masih terus bertambah, sampai postingan ini tayang udah 3 juta lebih penontonnya. 


Posting Komentar

6 Komentar

  1. Waduuh sayang banget ya..penonton udah sampe tiga jutaan terkendala karena lagunya ....padahal yg gak di harepin malah gak di sangka"justru meledak,yg di harapkan malahan yg nonton dikit ya...sabar mas..mana tau bentar lagi ada kabar gembira, doa yg kenceng selama bulan puasa ini🤲

    BalasHapus
  2. Iya kenapa ya kantor pos tuh suka begitu. Padahal kan mereka kerjanya memang itu. Btw Akun adsense-nya nggak gabung sama blog ya pak? Kok baru ngajuin pin sekarang?

    BalasHapus
  3. Terus lanjutannya bagaimana? Jadi cair kan?

    BalasHapus
  4. Itulah, kesabaran di uji saat menunggu pin datang
    kemarin suadara saya bisa tiga bulan baru sampai ke rumah
    entah kenapa, sekarang kok lama banget, belum lagi itu pak pos kadang menganak tirikan.
    saya punya empat channel,baru dua yang monet, satunya nunggu jam tayang.
    soal hak cipta, sesekali tak apalah, demi menaikan jumlah penonton dan suscriber
    enaknya jadi guru ya itu, suruh murid atau wali orang tuanya buat menonton hehe
    promosi gtatisan

    BalasHapus
  5. Pengalaman saya, kita memang harus rajin-rajin ke kantor pos terdekat. Sebab jarang banget saya baca pin Google di antar ke rumah. Saya kemaren setelah 2 minggu, tidak ada kabar langsung ke kantor pos. Ternyata belum datang juga. Lalu saya minta kirim pin salinan sekali lagi, alhamdulillah 2 minggu kemudian pas saya cek di kantor pos langsung dapat kedua-duanya...

    BalasHapus
  6. Emang dodolipet kantor yg satu itu 😔. Masih inget pas acara postcardcrossing, banyak bgt yg kartupos ntah nyangsang di mana. Bisa jadi sbnrnya udah datang, tapi ga dianterin. Sebel bgt.

    Mentang2 ga ke monitor pengirimannya. Seenaknya aja jadinya. Beda Ama paket yg terdaftar kan.

    Oh JD kalo pake lagi orang lain di YT, berarti ga akan dpt duitnya ya mas? Kayaknya banyak deh video2 di YT yg juga pakai lagi orang. Itu berarti juga ga akan dapat sepeserpun?

    BalasHapus