Susah Nulis

6/18/2019 08:26:00 pm

Akhir-akhir ini hidup saya beneran terasa sangat biasa-biasa aja. Bahkan kemampuan nulis saya pun jadi lebih biasa-biasa aja dari biasa-biasa aja sebelumnya.

Beneran deh, saya seperti sudah kehilangan kemampuan untuk menulis yang nggak tau malu kayak dulu. Saking nggak mampunya, udah banyak hal yang saya lewati selama ini tapi belum ada satu pun yang bisa saya tuangkan ke dalam blog. Padahal, niatnya saya bikin blog biar bisa nulis keseharian atau pengalaman hidup saya. Nyatanya, setiap buka microsoft word dan siap buat nulis, tangan saya mendadak gemetar. Otak  saya mendadak kaku, nggak tau mau ngapain. Akhirnya, jadi main PES di laptop sampai lupa waktu.

Rasanya saya jadi kasihan sama diri sendiri mengingat dulu sering banget sok-sokan ngasih motivasi ke blogger lainnya buat rajin nulis, buat rajin bikin postingan di blog, sampai buat rajin blogwalking.

Sekarang justru sendirinya jadi nggak bisa rajin nulis dan terlalu sibuk menikmati kemalesannya. Saking menyedihkannya tulisan saya yang sekarang, bahkan sampai ada yang komen di blog tulisan saya yang sekarang seperti tulisan bapak-bapak.

Ya Allah…  dia nggak tau aja, kalau saya lagi agak-agak depresi kehilangan kemampuan nulis kayak dulu. Sekarang, saya justru merasa kalau kemampuan menulis saya udah sampai di titik 'kampret, kaku banget nih orang tulisannya kayak bapak-bapak. Mending mati aja deh lu!"

Tulisan kali ini aja benar-benar saya paksakan setelah sekian lama saya nggak pernah nulis sama sekali. Sumpah, kaku banget rasanya! Niatnya pengen bisa tetep nulis komedi, tapi bikin satu punchline biar bisa lucu aja nggak kebayang sama sekali. Saya yang sekarang sudah terlalu jauh berubah dari saya yang dulu. 

Sebenernya wajar sih, tulisan saya jadi sekaku ini soalnya udah lama saya jarang baca novel, bahkan udah lama banget. Hasilnya, emang jadi ngaruh banget sama kemampuan nulis saya di blog.

Saya emang terlalu banyak menghabiskan waktu untuk hal yang kurang berguna. Beli komik terus-terusan tapi nggak diiringi sama semangat membaca yang tinggi misalnya. Akhirnya, komik yang udah dibeli hanya beberapa aja yang dibaca, sisanya cuma ditumpuk. Resiko banyak berteman sama penjual buku di Facebook ternyata emang riskan, liat penjual posting buku murah dikit langsung khilaf, begitu buku sampe rumah malah cuma digletakin aja. Kadang saya jadi kesel sama diri sendiri karena lemah sama urusan menahan diri. 

Disaat temen-temen lain udah pada sukses. Mulai dari jadi dosen sampe ketrima PNS. Hidup saya masih standar aja, sebatas inbox-an sama penjual buku di Facebook sambil jadi guru SD yang datang, ngajar, pulang. Nggak ada hal berguna lainnya.

Disaat temen-temen lain upload foto ngomongin kesuksesan hidupnya. Saya malah uploadnya foto koleksi komik yang baru aja saya dapet, yang sebenernya nggak penting-penting banget dan mungkin nggak ada yang peduli.

Bener-bener beda kelas.

Saya semakin kasihan sama diri sendiri setelah melihat postingan di blog ini yang dengan pedenya bilang ganti tagline 'DIARY TEACHER KEDER', sesumbarnya mau ngomongin hal-hal nyeleneh sebagai guru.

Sekarang kalian bisa lihat, kenyataannya... nol. Belum satu pun saya nulis keresahan saya sebagai guru sejak postingan itu saya publikasikan. Saya jadi mulai sadar kalau saya makin kesini makin bego aja. Cuma bisa kebanyakan ngomong kayak buzzer partai politik. Dimana-dimana nih ya, yang namanya orang nulis harusnya makin lama tulisannya makin bagus. Lah saya... udah lama nulis, makin lama malah makin males sampai jadi lupa gimana caranya nulis yang asik dan nggak kaku.

Jadi, ceritanya untuk kesekian kalinya saya akan mencoba belajar nulis dari awal, juga mendekatkan diri buat baca novel lebih sering lagi. Walaupun sederhana, buat saya ini resolusi yang cukup berat. Saya akan berusaha lagi.

You Might Also Like

3 Upil

  1. makasih kak informasinya...
    mampir ke blog ana juga yaa

    ReplyDelete
  2. duh saya gak bisa ngebayangin kalo murid anda ngbaca blog anda bang. bakalan ikut ikutan malesan juga gak ya

    ReplyDelete
  3. Dilemau mau nulis keresahan yang lucu2an tapi gak dapet lucunya dimana. Gue baca beberapa temen blog juga mulai berubah ke arah sana.

    Tadinya nulis semrawut dan lucu, mulai kayak blog bapak2. Menurut gue sih ini faktor usia juga kali, sekarang kan kita masuk periode yang dibilang remaja udah ketuaan dan dibilang bapak2 ya masih muda. hahahaha...

    Saran gue sih, tetep nulis aja. Gak usah peduliin apapun. Selama lo enjoy bang. Gue aja masih nulis walaupun makin kesini tulisan serius, tapi ya gue seneng aja. wkwkw

    ReplyDelete

FanPage