Kala Guru Butuh Buku

Sebagai guru SD generasi milenial, gue lebih suka ngajar pakai smartphone dibanding pakai buku pelajaran. Alasannya, smartphone lebih simpel dan praktis dibanding buku pelajaran yang ukurannya lebih besar dan seringkali mesti ditekuk biar lebih enak digenggam pas lagi ngajar.

Banyak keuntungan yang gue dapatkan kalo ngajar pake smartphone. Pertama, praktis. Nggak usah nyari-nyari buku pelajaran di tumpukan meja guru karena semua udah ada di smartphone dengan versi pdf. Kedua, bisa nyari halaman di buku pelajaran versi pdf lebih cepat dibanding pakai buku pelajaran cetak yang kadang mesti jilatin jari tangan dulu biar lengket. Ketiga, sambil pura-pura ngajar gue bisa sesekali ngecek notifikasi sosial media... sambil kepoin IG mantan.

Meskipun udah sok-sokan jadi guru masa kini. Gue tetaplah guru yang menjunjung tinggi kearifan lokal sebagai guru SD di mana yang namanya guru identik dengan buku paket. Jadi, se(sok)milenial-milenialnya gue, tetep aja ada kalanya gue kalo ngajar butuh yang namanya buku paket.

Sayangnya, kadang untuk mendapatkan kebutuhan buku paket yang mencukupi standar belajar anak-anak tidaklah mudah. Gue udah sering nulis keresahan gue di blog ini kalau usaha ngedapetin buku di kota gue yang minim toko buku jauh lebih susah daripada ngedapetin mantan yang udah jadi milik orang lain.

Gue emang orang yang suka baca buku, seringkali untuk beli novel-novel terbaru gue mesti pergi ke gramedia di kota tetangga yang jaraknya kurang lebih sejam dari kota gue. Apalagi untuk ngedapetin buku paket pelajaran yang bermacam-macam. Di kota gue pilihan buku pelajarannya bener-bener enggak lengkap. Yang banyak dijual di kota gue justru buku teka-teki silang dan buku-buku latihan jurus silat, gue enggak tertarik beli karena gue guru SD bukan guru silat.

Kebetulan tahun ini gue ngajar anak kelas 3 SD. Pembelajarannya mesti tematik, jadi bentuk pembelajarannya mesti pake ‘tema’ yang nanti berhubungan dengan beberapa mata pelajaran yang saling berhubungan dikemas dalam satu pembelajaran.

Nah sebagai guru penganut tematik, minimal gue butuh beberapa buku pegangan untuk satu mata pelajaran juga untuk membandingkan isi materi yang ada dan juga untuk variasi soal latihan anak agar tidak melulu mengandalkan internet.

Karena nggak mau mengandalkan buku paket alakadarnya dan  Buku Sekolah Elektronik yang ada di smartphone, gue pun mencoba mencari paket buku tematik sekolah dasar di toko online yang bertebaran dimana-mana.

Butuh waktu yang cukup lama buat gue untuk menentukan toko online yang akan gue order. Gue nggak bisa asal beli di toko online karena gue pernah trauma kena tipu belanja lewat online. Gue udah transfer duit tapi barang pesanan nggak pernah sampai ke rumah gue.

Oleh karena itu gue bikin pertimbangan beberapa hal sebelum belanja online. Pertama, harus terjamin keamanannya. Kedua, metode pembayarannya enggak ribet. Ketiga, bisa nyari ekspedisi kurir pengiriman yang sesuai. Keempat, banyak tersedia buku pelajaran yang dipengen, jadi belinya bisa sekalian.

Memang banyak toko online yang hampir kriterianya mendekati pertimbangan yang gue sebutkan di atas. Sayangnya, tidak semuanya bisa masuk kategori, kebanyakan penjual bukunya enggak terlalu lengkap. Setelah memilih-milih dengan khidmat, akhirnya gue memilih untuk beli di toko online Tokopedia karena kepraktisannya.


Gue bisa memilih buku sesuai budget minimal sampai maksimal. Gue juga bisa memilih untuk mencari penjual yang lokasinya paling dekat dengan kota gue untuk meminimalkan ongkos kirim. Selain itu, gue juga bisa memilih dukungan pengiriman yang gue kehendaki.

Setelah gue order buku yang gue pengen, gue nggak perlu pusing mikirin cara pembayaran yang sulit karena Tokopedia juga bisa bayar di Indomaret dan Alfamart. Kalau udah bayar, nggak usah bingung mesti ngapain lagi karena proses pembayaran kita bakal diproses secara otomatis oleh Tokopedia dan tinggal nunggu pesanan diproses oleh penjual. Buku akan sampai dengan indah ke alamat rumah. Gue pun jadi bisa ngajar dengan variasi buku paket yang layak.

4 Upil

Loh Pak Edo, anggaran BOS tahun ini kan ada pos 20% untuk buku. Itu hukumnya wajib lho Pak Edo. Apa sekolahnya gak belanja buku?
Hayo... nanti jadi temuan BPK lho Pak Edo.

Lama gak pernah baca-baca tulisan guru (maaf) dengan sudut pandang beda. Lucu aja angguk-angguk karena cara penyampaiannya ngena soal buka buku mesti pakai jilat jari tangan.

Reply

Iya memang Pak Haris... Seperti yang disebutkan, buku pegangan guru sudah ada hanya saja kurang bervariasi. Nggak mungkin kan kalo sekolah membelikan buku pegangan guru per mata pelajaran sampai 3-4 buku, nanti lebih dari 20% jadi temuan BPK lagi. Yah.. Jadi guru emang susah.

Aaaah ~

Reply

Tapi masih banyak yang pengen jadi Guru, setidaknya jadi Guru bisa dapet materi untuk nulis di blog. Hahahahaahaha...

Reply

Post a Comment