UAS Mendadak Buas


Udah cukup lama gue nelantarin blog ini, seperti biasa... alasan klasik yang gue pakai adalah karena kesibukan yang makin lama makin niat ngajakin berantem. Padahal guenya aja yang emang males nulis.

Minggu ini sekolah gue lagi musim UAS. Sebagai guru kelas yang bertanggung jawab, gue merasa perlu memberi persiapan ekstra buat bekal 19 anak didik gue agar tangguh menghadapi UAS dan sukses melewati siksaan UAS tanpa remedial. Walaupun gue tau, itu adalah hal yang sangat mustahil.

Jelas aja, sebelum gue resmi ngajar mereka. Guru kelas dua udah pesen sama gue, “Mas Edotz, anak kelas tiga nanti kayaknya bakalan lebih ekstra ngajarnya, hampir separuh dari mereka kecerdasannya masih kurang. Bahkan ada dua anak yang masih belum lancar membaca.”

Mendengar pernyataan tadi, gue langsung berpikir, “Mati deh! Ada dua anak yang belum lancar membaca, dan gue juga udah enggak naikin dua anak ke kelas empat gara-gara belum bisa baca juga. Berarti tahun ini gue bakalan ngajar empat anak yang belum bisa baca! Ditambah beberapa anak yang kecerdasannya masih dipertanyakan.” Gue mendadak pengen frustasi, tapi gue simpen buat nanti, kalo udah beneran ngajar mereka.

Untuk meminimalisir kemungkinan remidi masal yang bikin gue ngerasa gagal jadi guru. Seminggu sebelum UAS gue udah bagiin soal UAS tahun kemarin buat anak-anak, biar mereka bisa mempelajari jenis soal yang kemungkinan besar bakal keluar saat UAS nanti. Karena gue bener-bener sadar kemampuan mereka banyak yang di bawah rata-rata, terlihat saat gue meminta mereka sekedar bedain mana foto Aliando sama foto gue aja mereka pada kebingungan.

Maka, membiarkan mereka mengerjakan soal sendirian di rumah, sepertinya sama saja memaksa mereka memakai celana dalam di kepala, iya.. kepalanya kepala sekolah. Setelah melalui berbagai pertimbangan, gue membagi mereka menjadi beberapa kelompok untuk bersama-sama mengerjakan soal yang gue kasih. Harapannnya, biar yang pinter bisa ngajarin yang agak enggak pinter, yang pinter bisa membimbing yang butuh dibimbing karena selalu hilang arah. Meskipun gue sendiri waktu sekolah dulu, yang namanya belajar kelompok nggak pernah bener-bener jadi ‘belajar kelompok’ dalam arti sebenarnya.

Pelajaran yang paling gue waspadai adalah pelajaran matematika. Udah dari sejak jaman PKI mencoba melakukan revolusi di Indonesia, matematika selalu jadi mata pelajaran yang menyakitkan untuk dikerjakan. Udah baca dengan sungguh-sungguh soalnya, lalu berusaha nyari jawabannya dengan coret-coret di kertas, pas ketemu hasilnya, eh di pilihan ganda nggak ada jawabannya. Sia-sia. Mungkin itu sebabnya banyak orang Indonesia yang kalo ngomong suka nggak dipikir dulu, kayak Farhat Abbas misalnya. Gue curiga, Farhat Abbas males mikir gara-gara punya trauma masa lalu sama matematika.

Sebelum gue melepas mereka untuk belajar kelompok di luar jam sekolah, gue mencoba membahas bersama soal-soal yang ada di lembar soal UAS tahun kemarin. Pokoknya gue pengen anak-anak bisa bener-bener paham atau minimal ngerti dikit pas baca soal UAS kemarin. Walaupun gue sendiri sama yang namanya matematika lemah banget, namun di hadapan anak-anak gue harus terlihat sebagai guru yang cerdas, guru yang tampan dan bersahaja. Untung aja gue ngajarnya kelas III SD, kalo gue ngajarnya kelas III SMA mungkin gue mendadak hernia saking seringnya mikir yang berat-berat.

Dulu gue sering heran sama guru atau dosen yang sok belagu tiap jaga UAS terlalu protektif, sampai-sampai peluang buat nyontek bener-bener 0%, jangankan niat mau nyontek, baru menghela napas aja udah dipelototin. Penjaga UAS tipe kayak gini emang nggak ada enak-enaknya, malah cenderung bikin eneg. Dan ternyata, setelah jadi guru gue juga ikutan-ikutan menganut aliran yang sama.

Gue bener-bener memperhatikan bagaimana mereka mengerjakan soal. Bahkan karena terlalu protektif, gue sampai meminta mereka untuk memberi batas buku di atas meja agar pergerakan teman semeja bisa diminimalisir. Mereka harus mengerjakan semuanya sendiri! HAHAHA.

***

Beberapa hari yang lalu, setelah UAS matematika berlalu. Gue pasang tampang sangar di kelas III. Bayangin aja gimana sangarnya muka gue, dalam keadaan normal aja udah sangar, ini gue sangar dalam keadaan sangar. Gue tau betapa sangarnya wajah gue setelah melihat ekspresi kesedihan dan keputusasaan anak-anak kelas III ngeliat wali kelasnya lagi masang wajah sangar. Bahkan beberapa ada yang pegang tasbih saking resahnya ngeliat gue.

Hari itu, setelah istirahat, gue mengawali masuk kelas dengan muka sangar karena ada sebabnya. Nilai UAS matematika mereka hampir 70% jeblok! Terus kenapa mereka yang jeblok, gue yang sangar? Itulah sedihnya jadi guru. Karena gue harus ikut menanggung perbuatan yang dilakukan mereka. Selama jadi guru, baru kali ini gue ngerasa bener-bener gagal. Gila aja, ngajar setengah tahun sampe keringetan, hasil UASnya kayak gini. Kan itu artinya gue yang bego jadi guru.

Hari itu gue sengaja marah-marah, “Kalian pada belajar apa enggak di rumah?! Udah dikasih soal buat latihan, udah dijelasin soal-soalnya malah nilainya berantakan semua kayak mukanya Pak Edotz!”

Mereka diem.

“Makanya kalo gurunya lagi ngomong kalian dengerin! Bukan malah pada mainan upil dipeperin ke temennya!” Gue masih ngomong dengan nada kenceng siang itu, mungkin kalo ngomongnya ke anak-anak SMA, kalimat yang gue ucapin bakal beda, kayak gini jadinya, “Makanya kalo gurunya lagi ngomong kalian dengerin! Bukan malah pada mainan sabun di kelas!”

“.....”

“Pak itu Pak, Aji kalo sore malah main sepeda-sepedaan Pak!” Diki tiba-tiba bersuara.

“Nggak ding Pak, Diki malah mandi di sungai Pak kemarin!” Aji melakukan pembelaan sekaligus melakukan serangan balik.

“Pak, Faisal masih belum mau berangkat ngaji Pak, malah mainan di rumah, males banget Pak Faisal!” Anggi ikutan bersuara sengaja melakukan pengalihan isu biar gue enggak ngebahas nilai matematika mulu.

“UDAH GAK USAH PADA CURHAT! GAK USAH NGADUIN TEMENNYA! KALIAN LIAT NILAI KALIAN SENDIRI!” Gue enggak terpengaruh isu politik yang mereka beberkan.

Mereka diem lagi.

Gue nggak tau mau ngomong apaan lagi, dengan presentase nilai yang jeblok sampe 70 persen. Jelas sebenernya gue yang salah. Gue gagal ngajarin mereka. Dari awal ngajar mereka, gue udah tau kalo perjuangan gue bakal sulit. Bekal perkalian satu sampai sepuluh aja mereka banyak yang belum bisa. Apalagi mereka mesti belajar perkalian puluhan sampai ratusan. Mereka pasti mabok.

Mau nggak mau gue mesti mencoba maklum, gue inget kata-kata Deddy Corbuzier bahwa kita nggak bisa memaksa anak untuk menguasai semua mata pelajaran yang ada. Nyatanya guru di SMP, SMA aja per mata pelajaran yang ngajar beda-beda. Mungkin kalo dites, guru sosiologi nggak akan paham sama pelajaran kimia. Begitu juga sebaliknya.

Lagipula kalo dipikir-pikir lagi, nilai mereka di mata pelajaran lain masih normal, walopun tetep aja ada yang remidi, tapi yang jelas nggak separah matematika. Siang itu, saat mengerjakan UAS jam kedua. Suasana kelas begitu hening. Mereka terlalu gemeter buat sekedar nanya sama gue gara-gara gue masih masang tampang sangar sepanjang UAS.

Sebenernya geli juga sih ngeliat mereka pada sok serius ngerjain soal. Karena nggak tega ngeliat wajah mereka yang pura-pura fokus namun aslinya cemas, akhirnya gue ngajakin bercanda lagi dikit-dikit. Kasian sih, beban hidup mereka udah terlalu berat. Ketemu sama guru kayak gue, dan hampir tiap hari mesti bertatap muka sama guru kayakgue. Pasti itu ujian hidup yang sulit sekali.

Memang adakalanya, anak-anak juga perlu dikasih shockteraphy. Ya, gue emang marah-marah, tapi sebenernya niatnya buat ngasih tau aja sih kalo mereka juga punya tanggung jawab buat belajar. Gue marah bukan karena gue benci sama anak-anak, gue marah karena kalo mereka nilainya jeblok itu sama artinya malu-maluin gue juga sebagai wali kelasnya. Ya, gue mawas diri aja, struktur wajah gue udah malu-maluin, udah gitu gue juga punya kemaluan yang udah melekat sejak lahir. Gue nggak pengin tambah lebih malu-maluin lagi di mata publik.

38 Upil

Behahahhak. Ga pengin malu-maluin lagi di depan publik .______.

Mampir juga di lordhitsrizal.blogspot.co.id pak guru.

Reply

"Gue curiga, Farhat Abbas males mikir gara-gara punya trauma masa lalu sama matematika." Ini dalem, loh, Mas :')

ternyata beratnya jadi guru gini ya. Tiap kali ngedenger muridnya remedial, jadi sedih. Bawaannya mau ngebacok orang aja.

Tetep sabar, mas. Pahalamu amat besar ehehe

Reply

Eh, kok mas, sih. Harusnya pak karena gue masih anak sekolah. Duh, nggak sopan

Reply

Anak-anak manggil di sekolah dengan nama Pak Edotz? Makanya gak heran banyak generasi yang dengan bahagianya merubah nama panggilan dengan yang lebih gaul.. Ampun pak, saya jangan diremidi.

Jadi gini ya beban guru pas muridnya diremidi, aku pikir gurunya fine-fine aja pas diremidi tinggal ngasih soal terus disuruh kerjain. Kalo gagal ya remidi lagi. Ternyata gurunya sendiri ada rasa tertekan waktu tau muridnya ada yang remidi.

Tapi jangan jahat-jahat deh kalo jadi guru, entar pas lulus yang diinget muridnya bukan Pak Edotz yang mirip Aliando tapi Pak Edotz yang jahat.

Reply

Jadi begini yah perasaannya ketika menjadi guru? Guru yg prnah ngalamin jd murid, yg ngebenci guru2 yg sok galak, apalagi kalo pas ngawas ulangan, eh skrg malah ngerasain jd guru yg nyebelin tsb. Kalo msh ngajar anak SD kls 3 sih msh mending deh, anak2nya gak bakal nyimpen dendam pribadi, kalo anak SMA mah udh lain lg crtnya. Hahaa.

Trnyata guru jg sedih ya kalo muridnya bnyak yg jeblok nilainya. Aku jg stuju tuh sm kata2nya Deddy, stiap anak gak bsa mngusai smua mata pelajaran.
Matematika emg dri dulu knp jd pljaran yg paling rese yak?._.

Jgn galak2 amat ya Pak Edotz. Kasian ntar murid2nya pada tertekan. Tp kalo skli2 digalakin gapapa deh. Kdang murid jg kalo dibiasin dibaek-in mulu jd trlalu santai. Gertakan itu perlu sih sbnernya, buat kebaikan mereka :)

Reply

Wah bener bener gagal jadi guru lu bang wkwkw atau mungkin soalnya yang terlalu susah kali ya, jadinya banyak yang gak bisa jawab *duh jadi curhat*

Atau bisa jadi murid muridnya lebih sering baca blog in dibanding baca pelajaran sekolah, maka alangkah baiknya bang bikin soal soal matematika beserta jawabannya disini, biar mereka pinter haha

Reply

Kalo kek gitu yah diwajarin ajalah bang. Namanya juga belajar, butuh proses lah bang #sokdalem

Reply

wah, keren pak Edot. Ternyata jadi guru itu nggak mudah, kemudian jika anak-anak muridnya berhasil, tentu menjadi guru merupakan suatu kebahagiaan. Anak-anak memang sulit menghapal perkalian, mungkin harus menggunakan metode, misalnya suruh anak baca 1x1=1, 1x2=2, pake nada, siapa tahu bisa cepet hapal, hehe.. :)

Reply

wah ini adekku malah sama nggak lancar perkalian . emang kudu sabar mas dalam ngajar kalau maksa mala ntar gk bagus hasilnya

Reply

Wah padahal aku aja yang cuma tutor privat yang ngajari anak satu-satu aja udah pusinggg bawaannya kalo mereka diajarin ga bisa-bisa, ini malah hampir satu kelas. Ckckck semangat yak!!

ranchankudo.blogspot.co.id

Reply

Emang bener yang gue pikir dulu, waktu masih sekolah. "Jadi guru itu, pasti susah."

Ya, gitu. Jadi guru itu, misi yg terberat adalah mencerdaskan anak-anak didiknya, lantas bagaimana jika belum berhasi? Jangan khawatir, bg. Karena masih ada hari esok. :)

Ya, meskipun harus melalui perjuangan yang panjang banget dan menurut gue, usaha bg Edotz, udah keren banget sampe mereka bener-bener bisa menghadapi UAS.

Ya, gue berdoa aja, semoga anak didiknya bisa cerdas semua. Gak jadi jahat kayak Farhat. :)

Reply

Semangat Pak Guru! Mengajar dan mendidik memang bukan hal mudah, itulah kenapa profesi guru mulia sekali. Hmm, math memang mapel yg penuh kontroversi, wkwkwk. Semoga next semester adek-adeknya bisa lebih mampu dalam semua mata pelajaran, aamiin

Reply

Ngeri bang kalo guru masang tampang serem, ntar dicap guru killer,
So, hebat udah jadi guru nih bang, semoga anak didiknya jadi pada anak bener semua ye bang, hehehepiss

Reply

gaul pak guru... pra UAS dari kacamata seorang guru sd.
meskipun mereka masih anak bawa 10 tahun yang rentan bawa perasaan, nggak ada salahnya kasih shockterapy dengan aroma terapy. lagian, niat utamanya kan emang buat kebaikan mereka... bukan karena pingin marah. yang penting mah.. kontrol emosi pak jangan sampe main fisik dah... dulu kelas 3 s gue pernah di angkat wali kelas gue cuma gara2 nggak mau nyanyi di depan kelas :")

Reply

Gue udah terlalu banyak malu-maluinnya soalnya~

Reply

semoga gue nggak kena hate speech ya gara2 omongan barusan..

Iya, beban juga sih, udah niat2 ngajar masih aja pada bego ngerjainnya..

Semoga pahala yang katanya besar juga diimbangin sama gaji yang besar juga, halah.

Reply

Ya gak sih, ini kan menyesuaikan aja :P

Ada sih guru yang fine2 aja, lah bikin nilainya aja juga instan. Tapi emang ada guru yang juga stres kalo nilai siswanya berantakan. Semacam ngerasa tanggung jawab.

Reply

Gue juga dulu suka ngebenci guru yang sok, eh.. sekarang gue yang jadi guru sok haha

Sip.. bahkan saking ngeselinnya matematika pun gue ceritain di buku cancut marut.

Sip.. gue galak juga gak beneran galak kok, cuma keliatannya aja biar mereka mau dengerin~

Reply

Sebenernya juga soalnya udah pernah diajarin, cuma emang gak ngeh aja mereka , ya gue dulu juga gitu sih haha

ide bagus DOn, nanti sekalian gue bonusis fotonya Nikita Mirzani di akhir postingan ya :D

Reply

Iya ya, wajar...
*kemudian ambil wudhu*

Reply

Yap, guru juga bisa bangga juga bisa malu sendiri.

Mungkin perlu pake lagu, tapi gue gak bisa ngondek kalo ngajar, wajah gue enggak mendukung~

Reply

Meskipun garang, gue selalu sabar~
Marah2 mah ekting aja ekting, biar keliatan kayak guru2 pada umumnya aja~

Reply

Nah kan, pusing palawija jadinya...
Gue selalu semangat demi meneruskan perjuangan mendingan Muh. Yamin dan Wagu Rudolf Supratman beserta para koleganya~

Reply

Kamu pernah ada konflik apa mas sama Farhat abbas wkwkwk :D

Banyakin Dzikir mas ngadepin anak-anak wkwkw :D tapi, kamu udah profesional juga kok sebagai guru sekaligus walikelas :))

Reply

Jadi guru itu ibadah Her *kemudian benerin peci*

Gue selalu yakin, kalo gue gak bisa ngajar mereka dengan baik, alam akan memberi pelajaran yang lebih hebat pada mereka. Asek~

Terimakasih Heru, gue aminkan dengan sangat do'a lo yang terakhir~

Reply

Sip... matematika mereka lemah karena mungkin gurunya juga lemah haha

amiiin~

Reply

Gue punya berbagai cara untuk menetralkan suasana biar nggak dicap guru killer selamanya~ :D

AHAHAHAHAMIIIN~

Reply

IYalah... anak sekolah jangan lurus2 banget kalo di kelas, perlu ada kejutan juga biar seru..

Jangan sampe fisiklah, anak orang.. walopun banyak yang ingusnya melammbai mereka berhak mmendapatkan pendidikan yang layak ..

kuat banget wali kelas lo Jev, mungkin dia atlit smackdown kali~ semoga lo akhirnya gak dibanting ya..

Reply

Gue cua pengamat farhat abbas aja sih~
Yang kalo ngetwit sangar, pas dikasusin sama Ahmad Dhani jadi melempem :D

Mungkin gue perlu bawa tasbih tiap ngajar ya :D
Ah, bisa aja Mas Febri *malu*

Reply

Pak Guru memamng butuh kesabaran extra buat mendidik anak didiknya.

Jangan marah-marah pak guru kasian kalau banyak tekanan bukanya bisa mikir malah jd encer otaknya gk bisa mikir gegara ngeliatin muka sangar.

Reply

Gara-gara baca postingan ini gue jadi mendadak inget kalo banyak tugas uas yang masih numpuk... kan anjaay... :v

Reply

Tugas memang menyebalkan yaaa -__-

Reply

waduh bang edotz jadi guru killer nih sekolah hhmmmm. tapi demi kebaikan mereka juga ya bang hhe

setuju banget kalau mental siswa'i kalau mau uas jadi cemas gara2 nilai rendah. kalau nilai rendah bisa di marahin ortu lagi terus di singgung sama guru killer

Reply

Tapi kasiaaan pada dimarahin gituuuuh :( aku kalo jadi guru kayaknya ngga tegaan deh. Huhuhu :'

Reply

Keren banged crita2 dblognya...g nyangka klo profesinya sama....hmmmm stay cool:D

Reply

Artikel yang sangat menarik :D
http://clayton88.blogspot.com | http://kagumiterus.blogspot.com/ | http://informasiberitatop.blogspot.com | http://bit.ly/1QTpF4S | http://goo.gl/eQV9d3 | http://bit.ly/1sUU8dl | http://goo.gl/CI4bLf | http://bit.ly/1IAMpsv | http://goo.gl/lNMX3D | http://bit.ly/1NM7v7j | http://bit.ly/1VxDjyt | http://bit.ly/1IAMpsv | http://bit.ly/1QTpF4S | http://goo.gl/cAQcMp | http://goo.gl/97Yn1s | http://goo.gl/tw2ZtP | http://bit.ly/1VxDjyt | http://goo.gl/RkuB4G | http://goo.gl/8rM20b | http://goo.gl/5dAkJO | http://bit.ly/1IAMpsv | http://bit.ly/1IAMpsv

Reply

Post a Comment