Guru SD Ngomongin Chemistry or Love?


Akhirnya tiba giliran gue buat ngomongin cinta dari sudut pandang gue sebagai guru SD dalam rangkaian ‘Between Us Blog Tour Bukune’. Blogger-blogger lain udah unjuk tulisan duluan dengan sudut pandang mereka yang keren-keren; anak basket, penyair, software implementer, designer dan hal gaul lainnya. Lah gue? Guru SD. Guru SD mah mending ngomonginnya gimana caranya bikin kalimat biar SPOK sama ngapalin satuan panjang. Yah... mungkin begitulah yang orang-orang pikirkan, tapi walopun keliatannya cemen, tapi guru SD juga bisa ngebahas yang namanya, uhuk... cinta.

Gue harus ngebahas cinta dari sudut pandang guru SD gara-gara Fahrul yang baru aja ngeluarin buku pertamanya berjudul Between Us. Buat yang belum tau, dia ini seorang Chemist. Jadi, Chemist ini semacam orang yang kerjanya di laboratorium terus suka nyampur-nyampurin sesuatu ke dalam gelas, tapi bukan lagi nyeduh mie gelas sih. Ya, gue juga kurang paham dia ini kerjanyaa ngapain. Intinya sih berhubungan dengan hal-hal berbau kimia gitu.

Ngomongin kimia, gue bener-bener enggak paham sama hal yang satu ini. Dulu waktu SMA, gue gak mau kenal lebih jauh sama mata pelajaran yang satu ini. Itu sebabnya, masuk kelas XI gue memiilih jurusan IPS. Gara-gara itu, gue jadi buta banget sama hal-hal yang berbau kimia, dan satu-satunya hal yang gue tahu tentang Kimia, cuma Kimia Farma.

Di buku Between Us, Fahrul bilang kalo cinta adalah proses senyawa kimia yang bereaksi ketika hati menemukan chemistry. Iya, gue setuju. Gue mah orangnya setuju-setuju aja jadi orang. Ada asap di Kalimantan gak kunjung padam pada nyalahin Presiden Jokowi gue juga setuju aja. Btw, enak ya yang jadi Pemda disana, gak ikut disalah-salahin.

Buku Between Us ini cukup kental akan nuansa kimia. Banyak istilah-istilah asing yang enggak gue mengerti sama sekali, tapi kerennya enggak bikin gue bingung sama alur ceritanya. Gue akui, buku ini emang unik, Fahrul bener-bener jago menganalogikan sesuatu dengan hal-hal berbau Kimia. Walopun ngomongin kimia Fahrul jago bener, tapi kalo ngomongin undangan nikah Fahrul sering gemeter.

Biar jadinya enggak kayak lagi nge-review buku. Gue mending langsung aja deh ngomongin cinta dari sudut pandang gue sebagai guru SD.

Menurut gue, cinta itu sama kayak bagaimana cara guru ngajar siswanya di kelas. Ketika guru berhasil mengajar siswanya dengan cara yang asik, maka akan timbul suasana kelas yang nyaman dan menarik. Siswa jadi tertarik, dan suka sama cara guru mengajar. 

Ya, mungkin cinta itu sama kayak model pembelajaran. Kalo kalian bukan anak keguruan dan selama sekolah seringnya bolos mungkin bakal ngerasa asing sama istilah yang gue sebutkan tadi. Simpelnya sih, model pembelajaran itu sama kayak cara atau strategi guru ngajar di kelas.

Semakin banyak guru menguasai model pembelajaran, maka semakin besar pula kemungkinan siswa merasa tertarik dengan penyampaian guru, enggak gampang jenuh karena pembelajaran yang bervariasi, siswa jadi nyaman sama gurunya. Beda kalo guru ngajarnya cuma ngandelin model ceramah, guru ngomong mulu sepanjang jam pelajaran, enggak ada interaksi dua arah.  Hasilnya, siswa bakalan mudah jenuh. Susah tertarik sama pelajarannya.

Ini sama kayak yang namanya cinta. Ketika kita punya banyak ‘model pembelajaran’ dalam pedekate, kita bisa jadi orang yang enggak monoton di mata gebetan. Kita bisa membuat gebetan juga menemukan chemistry-nya pada kita. Sama seperti guru yang punya tujuan bikin siswanya ngerti sama materi yang disampaikan.

Seperti misal, waktu gebetan lagi curhat banyak masalah yang bikin dia resah. Dalam kesempatan itu, kita bisa gunakan model pembelajaran ‘problem based learning’ atau pembelajaran berbasis masalah. Kita dengarkan kegelisahan gebetan, kita pahami masalahnya, lalu kita nyoba nyari solusi permasalahannya bareng-bareng. Kalopun masalahnya masih belum tuntas, masih ada yang namanya remedial.

Selanjutnya, pas lagi jalan sama gebetan. Kita juga bisa pake model lainnya seperti ‘examples non examples’ yang kalo dalam bahasa pendidikan artinya contoh dan bukan contoh. Bisa juga kan selama jalan bareng, kita tunjukin sikap kita yang baik, nggak sekedar omong doang tapi banyak action, enggak perlu ngelirik-ngelirik cewek lain, dan hal-hal yang kemungkinan bikin gebetan ilfil juga jangan pernah ditunjukin.

Lalu, kalo udah nunjukin perhatian lebih ke gebetan dan pengen gebetan tau kalo kita itu berharap lebih, kita bisa gunakan model Think Pair and Share. Simpelnya, selama pedekate kita udah usaha ngasih perhatian lebih, kita berharap gebetan bisa memecahkan kode-kode keras selama ini. Kalo udah gitu, waktunya buat ngomongin serius, kita bisa ngomongin kedekatan selama ini sama gebetan, lalu berbagi isi hati masing-masing secara jujur. Ya, ini kalo emang udah siap mental aja sih sebenernya.

Masih banyak sih model pembelajaran yang sebenernya bisa dipake, cuma kalo dijabarin semua gue takutnya ini jadi kayak makalah buat presentasi di kelas.

Intinya sih, kalo selama pedekate kita punya banyak cara buat deketin gebetan, maka lebih besar pula kemungkinan gebetan bakalan tertarik sama kita. Beda kalo selama pedekate, kita mulu yang ngomong, nggak mau ngertiin perasaan gebetan. Gue yakin gebetan bakalan lebih gampang jenuh. Bahkan gak tertarik sama kita.

Salah satu cara untuk membuat orang lain mencintai kita adalah dengan sikap kita sendiri. Ibarat kita ini guru yang ngajar siswa. Kita harus punya cara untuk membuat siswa menjadi tertarik sama kita dulu, baru nyampein materi dan akhirnya materi bisa diterima dengan baik. Karena kalo guru udah sukses bikin siswa tertarik, maka peluang siswa untuk memahami penyampaian materi yang diterima guru akan lebih besar.

Sama kan kayak kita pake cara-cara unik buat bikin gebetan tertarik. Kalo kita udah sukses bikin gebetan tertarik, lalu nyampein perasaan, maka peluang untuk diterima juga akan lebih besar.


Di bab akhir buku Beetwen Us ada quotes dari Fahrul yang gue suka, ‘Ternyata chemistry itu nggak perlu jauh-jauh dicari. Dia ada dan sangat dekat, tinggal bagaimana gue menemukannya’. Gue hanya sedikit menambahkan seperti yang gue tuliskan sebelumnya. Mungkin setelah kita menemukan chemistry itu, kita pun harus berjuang untuk membuat orang itu merasakan chemistry yang sama seperti kita.

44 Upil

Luar biasa ya. BIsa aja mas Edotz nyama-nyain cinta sama model pembelajaran gini :D

Reply

Keren, bang, bisa ikutan blog tour-nya Bukune. Saluto!

Entah kenapa, setiap buku yang lu bahas di blog pasti gue selalu pengen beli. Bener-bener menghipnotis. Bukunya emang menarik sih premisnya, karena gue tertarik sama pelajaran Kimia di sekolah ehehehe

Reply

Wah keren juga cover buku Between Us nya, ada lambang kimia gitu Be Tw Een U s :3

‘Ternyata chemistry itu nggak perlu jauh-jauh dicari. Dia ada dan sangat dekat, tinggal bagaimana gue menemukannya’. Quotenya ngena banget, kembali lagi kepada kita cara gimana buat menemukan dan mengolahnya.

Buku ini masuk *book list* gue

Reply

Keren juga nih bang..
Istilah2 kimia itu gue ngerti tapi sampe ke rumus susahnya minta ampyun.. Cinta itu emang mirip sama pelajaran kimia; susah.

*langsung nabung buat beli bukunya*

Reply

kenapa gak pake model "shoot and reload" haha
tembak satu jatuh mati, bangun lagi, isi ulang tembak lagi.. haha

kalo dibilang siswa-siswi itu dianalogikan jadi seorang cewek, menurut gue mereka lebih paham terhadap udang dibalik batu, jadi selama ada maksud tertentu dibalik tindakan kita ya bisa gue bilang banyakan yang nolak daripada nerima.

lagian kuncinya chemistry kan katanya cuma jujur doang,jujur sama diri sendiri dan jujur sama orang lain dan kalau cinta itu adalah memberi, apakah ada kata pantas untuk memberi...entahlah

Reply

Pada dasarnya, mengajar adalah mencintai :)

Reply

Pak Guru sekarang ngomongin cinta-cintaan? Inget pak, muridnya jangan diajarin cinta-cintaan. Masih kecil kok cinta-cintaan, enakan juga Cita citata. Tapi kayaknya boleh juga kalo kurikulum mendatang ada pelajaran cara-cara mencintai :3

Jadi gitu yang namanya blog tour, baru tau aku. Kalo cara mengajar yang gitu-gitu doang aku setuju itu bikin siswa cepet bosen.

Ternyata ada hubungannya juga antara kimia dan cinta, ketika rasa itu timbul maka akan terpercik reaksi kimia. Coba aja kalo Kimia ini segampang kayak yang digambarkan buku itu pasti meyenangkan ya.

Reply

aduh pak saya harap anak didiknya nggak mainan cinta dulu deh ckckck

karena saya bukan anak keguruan atau semacam jadi kurang ngerti soal metode pembelajarannya.
tapi ya cukup setuju di bagian, cowok juga harus action jangan hanya ngomong doang

Reply

kenapa enggak guru nya aja yang lebih dianalogikan sebagai seorang cewe :p, yang susah dimengerti walau ketemu tiap hari :p
btw aku anak kimia nih, lebih tepatnya teknik kimia. dan kimia itu emang penuh cinta. buret aja dibelabelain ditunggu beberapa jam sampai bereaksi, apalagi cinta kamu <3

Reply

Kereeen bisa ikut blogtour bukune.. carane pimen kweh mas?

Urun nambahin. "Small group discussion" bisa diterapkan. Intinya kalau ada masalah ya didiskusikan.
Bener gatuh.. mbuh jaman kuliah turu tok. :D

Buku yg lo ulas pasti bikin mupeng. Kemarin2 Tetanus, sekarang Between Us. *elus-elus dompet*

Reply

Blogtour ya jane apa bae nyong rung mudeng. Nghahaha

Reply

wuanjirrr....... makasih banget udah nulis ini bang ..!!! kerennn dahh :D :D

gilangwidii.blogspot.com

Reply

Sadiiiiisss. Lagi nunggu bukunya bang Edotz yang lebih ngebahas kehidupan dari kacamata guru SD nih. Dan tentunya.... gratis. *halah*

Buku ini emang unik banget, premisnya unik, dan udah baca di blognya tentang bocorannya, bener-bener asik dah tulisannya.

Kayaknya cinta bisa diomongin dari sudut pandang apa aja ya. Guru SD, anak basket, anak penyiar, dan mungkin ntar aku mau bikin cinta dilihat dari sudut pandang anak haram *astagfirullah

Reply

Sudut pandang Guru SD tentang cinta. Ada satu kalimat yg bikin gue senyum-senyum gak jelas : Remedial. Yoi bg, ini kental banget sama urusan ngajar mengajar. Melogikan cinta dari sudut bagaimana mengajar anak SD.

Pelajaran yg berharga sekli bg, semoga dengan membaca sudut ini, gue bisa ......,........... Ahsudahlah bg. -_-

Reply

Kok kereeen bisa ikut blogtour bukune, mauuuk. Dan, aku mau dong jadi muridnya bapak ~~

Reply

Masya Allah, bisa banget ya nyama-nyamain cinta sama metode mengajar. Tapi setuju sih Dotz, soalnya kan kalo mau bekerja dengan bener kan harus mencintai pekerjaan kita, sama seperti mencari pasangan. Dan memperlakukan murid-murid kan kudu pake cinta, sama seperti memperlakukan pasangan kita. Aiiih, sadis! :D

Reply

Terima kasih!

*ta' wakilin Dotz! :D*

Reply

Hehehe jadi ingat mata kuliah Belajar dan Pembelajaran...
aku tambahin ya, metode jigsaw :-D sama metode diskusi. Jadi ini juga salah satu metode yang merangsang pengetahuan setiap individu untuk mengemukakan perhatiannya pada kepada lawannya alias pasangannya.
Kalau metode ceramah kira-kira menyenangkan nggak yaa :-D.. pasti sebelum muqodimah semua siswa-siswanya eh pasangannya udah kabur karena ngantuk :-D

Reply

Wah ciamik bang edotz.
kirain isi dari tulisan tadi adalah seorang guru sd yang ngajarin chemistry/cinta ke murid2 SD. wkwkwkwk bisa brabee nih, rusak sudah. Hahaha

dianexploredaily.blogspot.com

Reply

Kenapa nggak pakek analogi RPP buat hubungan percintaan ajah bang lebih maknyos haha

Tapi ini keren juga sih. Analogi yg mantef.
Dan buat si penulis gue jadi penasaran. Apakah ada reaksi kimia untuk jomlo kalo malem mingguan haha

Bukunya layak dibeli gak bang? Kalo layak nanti gue beli pajej duit temen.

Reply

Haha .. Guru SD lainnya ikutan komen

Reply

Itu karena emang bukunya keren sih, jadinya gue bahas di blog.
Beli gih kalo suka sama Kimia

Reply

Yak, silakan dikepoin lebih lanjut bukunya

Reply

Iya, sama2 susahnya ya.

Nabung sehari seribu, dua bulan lagi beli, masih ada kembalian~

Reply

Haha sadis banget kayaknya..

Ngomongin jujur, kalo selama pedekate kita udah jujur suka kentut sembarangan, suka meperin upil sembarangan.. masihkan kita menemukan cinta sejati yang benar adanya?

Reply

Bagus juga idenya, ada kurikulum tentang cinta. halah.

kimia di buku aja susah, apalagi di kenyataannya haha

Reply

Enggaklah.. gurunya aja minim pengalaman cinta-cintaan..

Yuhuuy..

Reply

Ah jangan, gue gampang dimengerti kkok..

naaah itu~

Reply

Mbuh kuwe, angger2 melu2 tok aku haha

ahaha iya Tom, jangan sepihak langsung nyalah2in keadaan terus jadi drama ya..

haha

Reply

Lo kemarin udah dapet gratisan loh -_-

Yak, tergantung orangnya aja... disuruh ngomongin cinta dari sudut pandang apa aja~

Reply

Selamat berjuang untuk cinta lo sendiri Her~

Reply

Nah, bener ... kalo kita ngelakuinnya gak pake cinta, pasti susah jadi.. bakalan ada semacam keterpaksaan yang menyelimuti diri halah :D

Reply

Asek udah ditambahin metode mengajar lainnya :D

Yalah, gak ada semangat apa2... apalagi buat memahami :P

Reply

ENggaklah... masa gue ngajarin mereka cinta2an.. gue aja masih perlu diajarin :P

Reply

Iya juga ya Pik, pake RPP sebenernya bisa haha

Itu sih, lo yang lebih pengalaman Pik ngomongin jomlo

Layak, sana ambil duit temen~

Reply

boleh juga ni sisi nya guru sd. entah kenapa gue jadi tertarik sama between us. waktu kelas 10 gue sering ngetweet mengkait-kaitkan cinta dengan pelajaran kimia ataupun fisika. entah elektrovalensi lah apa lah, ini kayaknya bisa jadi buku panduan gue. jadi... menurut guru sd, cinta itu semacam strategi?

Reply

Pak Guru, mau dong diajarin sama Pak Guru >.<
Ini model nge-review yang unik, ya. Aku rasa dengan model kayak gini jadi lebih segar dan lebih menarik gitu, Kak. Good job yeah~~~

Reply

"satu-satunya hal yang gue tahu tentang Kimia, cuma Kimia Farma"

sedih aku bang bacanya :')

Reply

Saya pikir di layar komputer ada semut ternyata bawaan tampilan blog ini hahahaha

Hmm ini review buku ya bang keren deh :)

Reply

Post a Comment