Hal-Hal yang Bikin Dangdut Academy Jadi Enggak Mutu


Sebenernya gue udah pernah ngebahas keresahan gue tentang acara ini. Acara tivi yang bener-bener sungguh-sungguh sangat-sangat enggak mutu dengan segala konten di dalamnya. Iya, setelah dangdut academy season pertama kelar dan sukses. Akhirnya stasiun televisi ini jadi bikin yang session keduanya. Dan gue bener-bener eneg banget kalo gak sengaja harus nontonin acara ini.

Iya, gue enggak sengaja... soalnya kalo malem bokap gue udah stand by di depan tivi buat nonton acara ini, sambil sesekali ganti channel mantengin sinetron yang bikin batu akik jadi booming, ‘Tujuh Manusa Harimau’.  Sebagai anak yang berbakti, atau lebih tepatnya enggak berani ngambil remot dari bokap—secara paksa, gue kadang sering enggak sengaja nonton Dangdut Academy, kadang malah gue cuma denger suaranya gara-gara bokap yang ngatur volumenya udah kayak lagi ada konser musik reggae.

Dari ke-enggak-sengaja-an gue (maksa amat bahasanya), gue akhirnya bisa nemu beberapa hal yang bikin dangdut academy ini tumbuh sebagai tayangan yang enggak mutu sama sekali. Nih gue sebutin:

Juri
Gue sebenernya heran banget sama juri di acara ini. Pertama, jurinya ada lima, rupa-rupa warnanya pula.  Ada yang gak mutu, juga ada yang ngondek. Kadang malah bisa lebih dari lima. Sebenernya yang bikin enggak mutu itu komentar dari Saipul Jamil. Kalo kalian pernah nonton acara ini pasti kalian pernah liat gimana komentar yang keluar  dari mulut Saipul Jamil. Iya, gak pernah ada yang bener. Sebagus apapun peserta nyanyi, pasti selalu salah di mata saipul Jamil. Seolah keliatan bego kontestannya.

Emang sih, juri itu punya hak buat menilai peserta. Tapi kan kalo emang nyanyinya udah bagus, gak usah nyari-nyari kesalahan. Maksa banget... justru menurut gue malah Saipul Jamilnya yang keliatan bego. Gak bisa bedain mana yang bagus mana yang enggak.

Sekarang gue bandingkan sama acara Indonesian Idol. Ahmad Dhani sama Anang yang biasanya komentarnya sering pedes. Kalo emang pesertanya nyanyinya bagus, mereka enggak akan nyari-nyari kesalahan yang sebenernya enggak ada. Lah kalo Saipul Jamil? Maksa banget.

Sementara juri lain komentarnya udah enggak ada masalah, saipul Jamil masih ngotot aja. Nah kan berarti yang rusak kupingnya Saipul Jamil. HIH!

Jadi hashtag #CewekSelaluBenarCowokSelaluSalah yang diagung-agungkan sama cewek, gak akan ada artinya kalo cowoknya kayak Saipul Jamil. Paham?

Mungkin itu juga yang jadi alasan Dewi Persik cuma nikah bentar sama Saipul. Soalnya Saipul ini enggak bisa disalah-salahin. Kan gak asik.

Tapi dari masalah ini gue sendiri sih yakin kalo sebenernya ini udah di-setting sama pihak Indosiar. Munculin sosok juri yang nyebelin. Biar penonton pada geregetan, terus akhirnya jadi keterusan nonton ini. Terus ada yang nulis ini di blog,  yang baca pada penasaran, akhirnya nonton.

Juri Komennya Bertele-tele
Gue sebenernya sering kasian sama kontestan dangdut academy ini. Mereka harus rela berdiri puluhan menit cuma buat ngeladenin ocehan juri yang komennya sering muter-muter. Ujung-ujungnya ntar debat sendiri. Kalo waktu sekolah mereka sering gak ikutan upacara bendera di sekolah, mereka pasti nyesel. Jadi enggak terbiasa berdiri lama.

Satu orang nyanyi dengan durasi sekitar lima menit. Bisa dikomentarin selama tiga puluh menitan. Ini sebenernya kontes penyayi dangdut apa kontes juri dangdut?

Guyonan Host Gak Mutu
Host dangdut academy udah fix sampai mati dipegang sama yang namanya D’ Terong. Iya, trio Ramzi, Irfan Hakim sama Rina Nose ini populer gara-gara dangdut academy. Dan setelah sukses bawain acara ini, Indosiar jadi keliatan enggak kreatif banget. Ada banyak banget acara di Indosiar, host-nya selalu D’ Terong. Dikiranya mereka lucu kali ya?

Kenapa enggak sekalian aja, acara mamah dedeh host-nya D’terong. Sekalian berita patroli juga dibawain sama D’Terong. Sekalian juga adzan maghrib pake suara D’ Terong.

Satu hal yang bikin eneg memuncak itu karena guyonan D’ Terong ini lebih sering enggak lucu. Bahkan gak ada lucu-lucunya sama sekali. Palingan cuma ngandelin suara Rina Nose yang cempreng  dan sok-sokan imut.

Gue gak tau sih, berapa bayaran juri dangdut academy ini. Tapi menurut gue, pasti mahal banget, soalnya mereka nge-host dituntut buat terus-terusan ngasih lawakan yang enggak mutu. Dan itu enggak gampang. Sekali ngelawak lucu, mereka gagal. Tapi ya, gue salut sih, mereka bisa terus konsisten enggak lucu tiap hari. Itu enggak gampang, loh.

Jam Tayangnya Kebangetan
Entah apa yang ada dalam benak produser ini acara, bikin durasi jam tayang enggak kira-kira. Dari maghrib sampe tengah malem! Sadis kan... dan itu hampir tiap hari, ini bener-bener butuh ketahanan tubuh bagi orang-orang yang terlibat di acara ini. Mereka harus sayang usus, mereka harus minum yakult tiap hari! 

Oke, kayaknya emang minum yakult agak-agak enggak nyambung sih. Abaikan.

Di acara pencarian bakat lain, kayaknya enggak ada yang bikin jam tayang sepanjang ini. Bahkan Indonesian idol, mentok cuma tiga jam. Keliatan banget kalo Indosiar udah jadi budak rating. Sekali nemu acara yang ratingnya bagus, langsung dibikin alay. Gue maklum sih, sebelumnya Indosiar kan jadi stasiun tivi yang acaranya sering enggak mutu dan enggak laku.

Sekarang lumayanlah jadinya, udah nemu acara yang enggak mutu dan tumben laku.

Jadi Kayak Acara  Tali Kasih
Namanya kontes nyanyi ya kontes nyanyi aja. Fokus disitu, enggak usah diselingi sama hal-hal yang gak penting. Jadi, selain kontes nyanyi... dangdut academy season 2 ini juga nyelipin acara semacam tali kasih. Semacam mempertemukan orang-orang hilang dengan keluarganya.

Kalo dangdut academy ini, bedanya, mempertemukan para kontestan dengan keluarganya, entah yang udah bertahun-tahun gak ketemu atau atau gak pernah ketemu dari kecil.

Biasanya setelah dapet komentar dari juri yang bertele-tele itu, akhirnya kontestan dapet telefon surprise, entah dari bokapnya yang kerja di luar negeri atau nyokapnya yang udah sekian tahun pisah sama keluarganya.


Ini kontes dangdut apa tali kasih sih sebenernya?! Kenapa enggak sekalian masukin kuis Famili 100 di acara ini?! Jangan-jangan nanti juga ada acara 'Minta Tolong' juga. Akhirnya backsoundnya jadi lagunya Josh Groban yang 'You Raise Me Up'. Serah deh, serah.

Gara-gara target durasi harus sampe tengah malem jadinya ya gini. nyelipin hal-hal enggak penting. Kontestan dapet telefon dari keluarga, atau dipertemukansecara tiba-tba sama keluarga. Ntar kontestan mewek, backsoundnya dibikin mellow. Host-nya ngomongnya diberat-beratin. Ah, kampret.

Gaya Pakaian Dikomentarin
Gue masih enggak abis pikir apa fungsi dari juri Ivan Gunawan di acara ini. Jadi setelah penyanyi tampil, Ivan Gunawan bakalan ikut ngomentarin, bukan cara nyanyinya tapi cara berpakaiannya. Lah kan garing.

Ngapain dikomentarin lah wong besok juga ganti kostumnya?! Sumpah ini enggak penting!!!

Ini sama kayak iklan molto, yang ceritanya ada seorang cewek terbuat dari kain pakaian, ikut audisi nyanyi, kemudian jurinya terharu karena pakaiannya si cewek baunya wangi banget. Asli, ini iklan enggak nyambung banget.

Sama kayak Ivan Gunawan. Ngomentarin pakaian penyanyi, kritik sana kritik sini, besoknya yang jadi penyanyi ganti pakaian. Sekarang bandingkan sama ajang pencarian bakat lainnya, ada nggak yang sampe ngomentarin pakaian tiap kontestannya?

---------------- 

Yah... segitu aja sih, keresahan gue sama tayangan dangdut academy season 2 ini. Postingan ini mungkin bakal bikin sensi orang yang ngefans banget sama acara ini. Iya, gara-gara bikin postingan tentang acara-acara tivi yang bikin eneg, gue pernah dapet komentar kalo gue sirik dan... dibilang ‘miskin’, sayangnya dia komen pake anonim. Kan cemen.

Nah, gue juga tau... kalo enggak suka sama acara ini ya ganti channel aja. Iya, gue udah ganti channel, jadi gak usah ngasih tau gue lewat komentar. Okesip.

91 Upil

haha, kayaknya dulu udah bahas ini, sekarang dibahas lagi yaa bang.
ini nenek gue demen banget acara ini bang. setiap kali gue main ke rumah nenek gue habis maghrib, mesti yang dilihat nih acara. udah gitu nenek gue seneng banget sambil ketawa-ketawa lihat acara ini. dan ketika gue pengen ganti ke acara lain, dianya nggak ngebolehin.

perasaan gue ngelihat acara audisi pencarian bakat di channel lain juga nggak gini-gini amat deh. lebih kelihatan profesional banget. tapi kalo acara audisi yang ini entah kenapa banyak banget kejadian absurdnya. yaa entahlah, memang cari uang itu nggak gampang yaa, sampe-sampe dituntut sampe kayak gitu.

gue setuju bang! yang nggak penting banget itu yaa si Irvan sih. seumur-umur gue nggak pernah liat kontes mencari bakat yang jurinya ngomentarin kostum. entah maksudnya apa juga gue nggak tahu. yaa, mungkin aja dia nunjukin kalo dia itu desainer profesional, ngajarin orang cara berpakaian yang bener, padahal kalo kita amatin lagi cara berpakaiannya Irvan juga nggak keren-keren amat. ah sudahlah~

siap-siap aja nih bang dapet semprotan dari yang suka acara ini hehe.

Reply

Gue setuju banget sama postingan ini.

D'Terong yang menjijikkan itu memang gak pernah ada mutunya, bahkan sejak awal di luncurkannya acara ini. Team D'Terong sepertinya gak belajar dari kejadian YKS yang harus diberhentikan KPI karena over durasi dan tontonan yang gak mendidik.

Guyonan yang cuma asal ceplos tapi gak lucu juga sangat tidak menghibur. Seperti tidak memperhatikan apa yang harus diberikan ke penonton. Gak kreatif seperti stasiun tv lainnya, dan kalo buat acara seakan 'yaudahlah, yang penting rating bagus'. Padahal Indosiar dan SCTV itu udah kerjasama, tapi Indosiar tetap gak bisa ngikutin SCTV yang terkenal sama drama. Karna dulu FTV di SCTV gue juga suka.

Reply

Bokap gue juga suka banget sama acara ini bang. Sering banget kalo gue lagi enak-enak nonton acara di NET TV, tiba-tiba bokap gue langsung ngambil remot dan ganti channel ke indosiar. Kalo nggak Indosiar, dia ganti ke acara dangdut lain yang ada di MNC TV, namanya kalo nggak salah "Mendadak Dangdut." Yang ada tuan takurnya lah, kriwil, atau siapapun itu gue nggak peduli. Karena rebutan acara TV itu, makanya sering terjadi perang dingin antara gue dan bokap gue.

Emang bener banget bang. Gue juga salut sama host acara ini. Bisa terus-terusan nggak lucu pas lagi ngelawak dan pastinya nggak mutu. Si Saipul Jamil juga sering tuh lawakannya jayus. Maklumlah, dia kan bisanya cuma ngomentarin kejelekan kontestannya.

Reply

ini studio nya deket ama tempat main gue loh..
hahaha, setuju banget kalau acara gini jadi kayak acara tali kasih. kan, seharusnya fokus ke acara musiknya. kenapa malah jadi ke acara nangis2 an coba...

dan satu lagi yang membuat beberapa acara kayak gitu kurang disukai, host nya hobi ngejayus. gue rasa kalau acara musik di indonesia, NET udah paling keren. bisa dibandingkan antara acara breakout di NET sama acara musik di channel tetangga.. dan bisa dibandingkan juga level host nya. boy william vs kucek-kucek jemur-jemur

Reply

tau banget nih tetek bengeknya xD
gue juga kadang suka mantengin nih acara, sebelum signalnya ilang -,-
nih acara kayanya emang adek kakak sama yks, acara gak jelas tapi ratingnya tinggi jadi tetep dipertahanin, bingung juga sih sama yang demen sama nih acara, apanya yang bagus siih? oke emang ada beberapa penyanyi yang bagus suaranya cuma dibanding nyanyinya, durasi acara gejenya lebih banyaaak,

dan diantara para juri, si saeful jamil ini emang gak banget, kadang suara kontestannya jauuuh lebih enak didengar dibanding si saeful tapi komen si saeful tuh kaya dia udah jago banget! duh. dan gue juga pernah liat si seful jamil lagi tengkurep di panggungnya, ngapain coba? -,- apalagi ditambah gimmick gak jelas, antara si rina dan si seaful yang katanya si saeful demen sama si rina. hostnya juga gak lucu-lucu, lawakannya terkesan dipaksain gak natural.

terus ada acara lomba masak, lomba qasidahan, ini acara apa coba???

nah kalau soal busana, dulu nih zamannya afi [akademi fantasi indosiar] emang ada lagi yang komentar soal busananya cuma yang sekarang si ivan ini lebaaaay, dan menurut gue busana si ivan ini gak jauh lebih bagus dibanding si penyanyi, entahlah mungkin selera si ivan gak sama kaya selera gue.

ya dibanding naga terbang yang fenomenal mending ini sih, seenggaknya gak bikin mata pedih, hahah

Reply

Kayanya stasiun tersebut,udah dicap sebagai stasiun terlebay deng bang,mulai dari film-filmya yang ada elang,naga,dan lain-lainya,ditambah acara kontes nyanyi yang kaya gini. dan terkadang jadi ada acara ajang mencari jodoh,si rina nose dijodohin sama siapalah.

oh iya bang lo tau gak lagu trio host dari d'terong dulu,yang judul lagu "kami d'terong" disitu gue dengernya asa gimana gitu ada lirik yang bunyinya "lebay alay itu bukan kami,kreatif itu pasti imajinasi itu kami." gue dengernya kaya gk singkrong dengan kenyataannya.

tapi gue masih tetep memberikan apresiasi ke stasiun tv ini dengan adanya acara d'terong dan dangdut academy, ciri khas musik indonesia "dangdut" gk punah.

Reply

Akhirnya gua nemuin postingan yang keresahannya sama dengan apa yang gua rasa. Dari namanya aja udah malesin banget tuh ya D'Terong. Mungkin nanti bakal ada saingannya, D'Cabe.
Dan asli, ini acara emang lama banget. Bikin kesel dgn embel2 gak penting di dalamnya. Pokoknya yang gua kesel udah lu tulis semua. Pas banget. Tete ayam emang nih, Indosiar.

Reply

Entahlah, bg. Itu kata yang bisa gu bilang untuk acara ini.

Awal ketika audisi, gue mengira, acaranya akan jadi sekeren acara X-Factor, dan Acara-acara yang bergengsi lainnya. Eh, malah jadi tempat curhatan, hostnya mana, jurinya mana, semuanya banyak kali ceritanya.

Sampe, kadang gue bingung sendiri, mau bilang apa. Gue penasaran sama suara keren kontestannya.

Terus soal komentarin kostum. Itu asli, gak penting banget. Padahalkan setiap hari ganti. -_-

Semoga mereka segera sadar, bahwa acara TV itu, punya waktu yang baik untuk tayang. Emang, gue bukan siap-siapa. Tapi, harusnya mereka membatasi dengan baik jadwal tayang. Kadang, malah meleber-leber sampe hampir dini hari. "Kalo ditotalin, acaranya cuman 2 jam. Tapi, karena fasilitas yang fret banget. Acaranya jadi acara yang memuakkan.

Sumpah! Gue males banget sekarang. Apalagi ada saipul jamil yang belum ada ngeluarin album, tapi gayanya sok yes kali. "Benci, benci. Benci." :D

Reply

wkwwkwkwkwk detail ya bang edotz :v
vina sering nggak sengaja nonton ini apalagi kalau udah nungguin EPL. kalau nggak di indosiar ya sctv kan yaa tayangnya kalau di tipi geratisan.
kalau nunggunya, pasti bakalan berhadapan dulu sama acara beginian -_-
itu yang bikin greget. memang terlalu banyak settingan. jadi enek nontonnya.
"Biar penonton pada geregetan, terus akhirnya jadi keterusan nonton ini. Terus ada yang nulis ini di blog, yang baca pada penasaran, akhirnya nonton." mungkin ini benar bang :v
ahahhaha

kalau dulu siarannya elang terbang, sekarang gatau deh siapa yang terbang..

itu yang komentarin baju, biar seru aja mungkin bang. beda gitu dari yang lain :D

Reply

Oke, kali ini banyak yang gua setujui dari tulisan lu bang

Mulai dari juri yang ngasih komen gak jelas dan gak niat (kayak blogger yang lupa BW) sampai host yang sok lucu.

Juri yang lebih cenderung ngatain dan terskenario. Buktinya tiap Saipul Jamil mau komen, selalu ada musik pengiring. Dan jelas terskenario.

Waktu yang sadis itu membuat listrik disekitar rumah gua sering turun karena tetangga yang betah nonton sampe jam 12.

Satu lagi, gua tambah kesel karena saat ini gua kalah cepet berebutan remote sama mama gua. Duhh, harus ngalah dah. Maaf jadi curhat gini :D

Reply

emang indonesia kek begini semua ,, dulu kan yg ngehitz ggs nya si sctv trs harimau apaan tuh trs skrg pindah d academy udah sesion nya segala ada ada konser inilah itulah jadi nya itu bisa setaun kali kelar nyari juara 1 nya ..hahahaha

Reply

Sepertinya indosiar perlu karyawan yang lebih creative lagi

Reply

hhhmm ini setujuh banget, sama banget sama gue yang selalu nggak sengaja nonton karena remot yang diumpetin nyokap, padahal kan gue maun nonton 7 Manusia harimau. Mau nonton dikamar nggak boleh, katanya banyak listrik.. apalah apalah yah gayanya Iis Dahlia..

Geuleuh banget klo udah denger Saipul Jamil komentar, berasa dirinya suaranya bagus bgt semua org dibilang jelek, giliran disuruh nyontohin gk bisa, sekalinya bisa suaranya pales.. Kalo udah ketauan salah nggak pernah mau minta maaf.. gesrek otaknya kayanya dia..

Semoga ada org Indosiar baca ini deh yah, andainya pun settingan yakali jangan dibikin lebay gitu juga, kasian kan pesertanya cape dengerin keributan juri yang gk penting.

Kaya Rita Sugiarto gtu kan penyanyi profesional, kok mau2an didampingin sama Saiful Jamil..

Nih yg komen kayanya penonton indosiar semua yah.. soalnya pada tau detailnya baget hahahaa...

Reply

Untung aja aku nggak pernah nonton acara beginian bang ._. sering BT aja kadang, kalau waktunya liga inggris di indo*ar, eh, jadi nggak ada gara-gara acara beginian.

Reply

behehe, bener banget ini acara nggak mutu. mendingan tayangan yang dulu ada naga / naik elang / naik motor terbang, lebih greget :D

Reply

Gila Bro, keresahan tapi bisa sedetail ini menguraikannya. Acara yang bikin sakit mata, sakit telinga. Untung istri gak suka nonton acara ini. Soalnya kalau malem remot tivi udah di klaim sama dia. Bukannya takut ngerebut remot, tapi ya gitu lah. Kamu pasti tahu sendiri keresahan yang dirasakan laki-laki terhadap seorang perempuan yang gak mau ngalah.

Harusnya tadi ngajak berdoa bareng, biar acara ini cepet dapet surat dari KPI.
Cuma bapakmu itu lho, kok malah jadi bapak yang gagal gaul. Sebagai anak kamu jangan niruin kelakuan bapakmu ya. Ambil sisi yang baik-baiknya aja.

Abis magrib mending ngaji aja. *Serius

Reply

Hahah.. Detil banget kamu njabarinnya, Bang. :D

Aku ngga tau D'Terong itu. Uda berapa lama ya ngga nonton tivi? Huft.

Reply

Nih, nyokap temen gue sering banget nonton begituan. Sampe2 gue mau pamit pulang aja gak didenger kalo lagi main sama anaknya. Untung aja nyokap gue bisa membedakan mana acara dangdut yang berkualitas mana yang nggak, jadi gak pernah nonton Dangdut Academy.
Dan gue baru tau nih seluk beluknya tuh acara dari postingan lo, bang. Mendingan nonton Duo Serigala goyang dribble deh :D

Reply

Kembalikan acara RADIO SHOW =)))))
aku sendiri kurang respek ama acara2 musik jaman sekarang khususnya di tv nasional. bukan cuma acara musik aja tapi hampir semuanya aku kurang respek, jenuh rata2 tayangannya itu2 aja. Sepertinya memang benar yang dikatakan oleh mbak karina indosiar butuh karyawan yang lebih kreativ lagi. Jadi, kembalikan acara RADIO SHOW =)))))

Reply

ahhahaha setuju setuju gw setuju,,

ini kontes emang durasinya kebangetan,, 1 finalist aja luaamma banget. udah ganti channel sana sini pas liat indosiar, eh masih dia" juga> malah c ipulnya jg sok iyeh.
aduh ampun..

Reply

kayaknya lo dendam banget yak sama acara beginian, bang.

ga cuman bokap lo doang, bokap-nyokap gue juga lebih sering milih acara beginian. nostalgia katanya sih. tapi ya itu tadi, mungkin emang acaranya bukan kontes dangdut, tapi kontes juri dangdut.
gue kira cuman gue doang, yg ngira klo mc nya nggakk lucu. ternyata emang lucunya maksain yak? dan tadi apa kata lo, bang.. 'konsisten nggak lucu itu nggak gampang loh'. gue mah klo udah nggak lucu, nggak mau nge lucu lagi, bang. tau diri gue.
klo sblumnya stasiun acara ini terkenal dengan naga terbang, mngkin dgan acara ini mereka ingin membangun image baru. terserah mereka dah, bang. tapi kapan indonesia pnya acara mendidik, klo tiap malem di cekokin acara dangdut kyak gini?

Reply

Buahahahaha Bang Edotz dari dulu sensi aja sih sama acara yang satu ini. Dulu pernah baca juga dan alasannya masih sama. Karena bapak kamu suka dan kamu kepaksa ikut nonton hahaha. Anak yang baik btw.

Kalo dipikir-pikir... iya juga sih apa yang kamu bilang Bang. Eh bentar, sekarang kok aku gak manggil Om lagi yak? Apalagi komentar juri yang ke sana sini. Iyaaaa kasian banget pesertanya. Nyanyi 5 menit dikomentarin setengah jam. Untung gak pingsan di panggung. Kalo komentarnya berisi sih isokey. Ini kayaknya gak mutu-___-

Aku ngakak banget yang giliran host. Kebayang nggak sih acara Mama Dedeh hostnya Dterong itu? Hahaha. Kacau saking keselnya sama acara itu ya kamu.

Emang sekarang produser tv udah gak merhatiin kualitas acara. Yang penting mungkin rating bagus, laku, banyak yang nonton. Sedih deh:(

Reply

mas dot. bue juga seneng nonton beginiaan,gue jadi ikut gak sengaja nonton juga, khilaf deeeh. tetangga di daerah sini juga pada seneng. dnger denger ada salah satu kontestan yang dari bwi,entaj siapa, jujur gue juga males kalo se kampung tontonanya acara itu. pernah juga pas gak sengaja iuga ikut nonton,.. masa ada juri sampek nangis nangis gara gara ngebela bela salah satu kontestan. drama banget gak sih?

Reply

hemz,,iya tuh komentar saipul jamil bikin kesel,,hehe #soktaupadahaljarangnonton :)

Reply

Ini nih favoritnya mama ku . Masa aku lagi nonton net tv terus mama datang bilang "nis, d'academy udah mulai loh". Karna aku anak baik akhirnya aku ngalah. Padahal mama juga sering banget marah marah gondok sama saiful jamil yang komentar nya gak bener terus.

Reply

gue gak pernah nonton nih acara waktu makan di warteg malem-malem. Semua acara yg ada bg Ipulnya gue emang gak suka sih.semua poin di atas gue sepakat, bang. eh.. nggak semua ada satu poin yang menurut gue gak apa-apa kalo ada. "Ngomentarin Pakaiannya"

Dalam suatu ajang, penampilan itu sangat penting. Tapi bukan jadi fokus utama. Setiap ajang pencarian idola kayak AFI, KDI, Indonesian Idol, X-Faktor juga membahas penampilan dari segi pakaian juga sebenarnya. Yang dinilai itu bukan pakaiannya, tapi cara berpakaiannya. Misalnya kalo badannya kurus, jangan memakai pakaian yg ngepas badan. Kalo tubuh gemuk, chubby, dan kulit item, jangan memakai pakaian yang melebar di bawah serta berwarna cerah. Menurut gue sih penilaian terhadap cara berpakaian itu cukup penting bagi yang baru memasuki dunia entertaiment, agar kelak kalo dirinya sudah tenar, dia bisa jadi trensetter yang baik dalam berpenampilan. itu aja sih.

Reply

Acara ini g a mutu hostnya seperti orang2 bodoh, Rina, Syaiful, Ivan Kepik, dan semua hostnya..................membikin acara ini jadi tidak bermutu. Di awal suka dan keputusannya sampai sekarang satu keluarga ogah nonton semua siaran Indosial

Reply

Gue bersyukur gak pernah nonton ini. Mendingan nonton yang lainnya dah daripada D'Academy. Paling males kalo lihat Saipul Jamil.
Gue paling kasihan sama Dodit pas diundang kesitu. Juri sama Penontonnya norak bang. Masak ada orang lagi stand up malah pada celometan..

Reply

iya benerrrr,,, tapi anehnya ratingnya selalu bagus

Reply

Kok banyak yg ga suka ya sama dangdut academy? Padahal menurut saya dangdut academy bagus juga ga ada yg jelek2 amat perasaan semua ajang pencarian bakat bagus semua cuma terkadang tergantung sma masing2 sifat juri kan kadang ada juri yang kebanyakan tingkah2 ada yang maunnya gini maunya gitu tapi sebenernnya bukan acara tv nya yg slah tpi kadang manusiannya yg slah yaitu kadang juri sma host nya yang bikin bosenin tpi memang sifat org berbeda-beda kawan :-)

Reply

Kok banyak yg ga suka ya sama dangdut academy? Padahal menurut saya dangdut academy bagus juga ga ada yg jelek2 amat perasaan semua ajang pencarian bakat bagus semua cuma terkadang tergantung sma masing2 sifat juri kan kadang ada juri yang kebanyakan tingkah2 ada yang maunnya gini maunya gitu tapi sebenernnya bukan acara tv nya yg slah tpi kadang manusiannya yg slah yaitu kadang juri sma host nya yang bikin bosenin tpi memang sifat org berbeda-beda kawan :-)

Reply

LOH HIDUPNYA BENER2 BETUL2 SANGAT2 GK JELAS BANGET LOH TUH GOBLOK TOLOL JENDEL BEGO' FUCK BUAT LOH...

Reply

Bilangin mama dedeh tuch....klau i...nusantara coret....lalu brani gk dia kluarin fatwa saktinya tuk hentikan acara yg mungkin gk mendidik dan mbosenin spt dterong .....atau coba tanya pakaiannya, cara bercandanya, bicara juri..host & kontestannya udah bener blm...

Reply

Gw sebenernya suka acara tv yg berbau dangdut soalnya gw maniak dangdut, cuma karna liat satu juri cowok yg gak seberapa itu sama hostnya yg bikin reputasi acara dangdut itu jd terkesan membosankan. Padahal acara itu di tonton empat negara lho...... pantesan aja rhoma irama gak pernah jadi jurinya padahal beliau kan raja dangdutnya

Reply

Nggak usah ngebahas tetangga yg nggak mutu... nyatanya banyak yg suka.. karyamu sendiri yg diakui orang banyak apa???

Reply

Acarany bagus kok tapi memang terlalu lama kasian peserta nya aja nunggu giliran kasihan. Bener bener yg bisa bertahan yg stamina nya bagus

Reply

dangdut dicintai sebagian besar rakyat indonesia terutama dari kampung yang merupakan mayoritas, sehingga rating tinggi, dulu saya lebih suka musik barat, karya seni barat( rembrant, davinci , van gogh ) film bokep barat . tapi sekarang saya suka dangdut,sejak ada da 2 dan di tpi yang ada tatata.. . setelah saya lihat youtube banyak biduan dangdut gak kalah sama bintang bokep barat dalam membuat semangat hidup . kalo dibandingin bokep jepang masih menang goyangan artis pantura .

Reply
This comment has been removed by the author.

Curahan hati gw banget. Apa yg gw pikirin sama kayak yg author tulis. Mantappp

Reply

sama oonnya dengan yang nulis, kasih komentar panjang lagi, stasiun televisi bukan cuma indosiar, yang lain banyak, kalau nggak suka jangan nonton, nonton saja acara lain, gitu aja kok repot...

Reply

ini acara yang suka sama yang tidak suka banyak yang suka, buktinya ada yang rela ngeluarin banyak duit untuk menyeponsorinya,,,

Reply

Ini malah pengin gue bahas di blog bang. Gue mah sujud sukur bang bokap nyokap kagak punya waktu nonton acara kayak gini. Bokap gue tiap malem nonton movie di trans tipi atau global. Nyokap ya bobo hahaha. Gue setuju dengan postingan ini. Jam tayang apaan itu lama bener, mana harus liat Saipul pula. Mendingan gue pacarana sma Leonardo Dicaprio bang. Tapi ya gitu bang ada yang suka bahkan fanatik loh sama acara ini dan gue ga ngerti kenapa. Nyari duit sih mereka, cuma kalo bisa tu yang wajar-wajar aja ga usah lebay.

Reply

Nggak Usah pada ribut disini Agan2, sista2. Acara kayak ginian cuma cari artis Instan nanti juga dilupakan. Buktinya Mana Bintang Masa depan. Bintang dangdut masa depan? Mana Jebolan Star Dut ? Mana Jebolan Kondangin?
Justru yang Top dan Populer Artis2 yg nggak pernah ikutan ajang2 kayak Gini, Lihat aja artis dangdut yg lagi trend saat ini Cont: Cita Citata. Belum pernah lihat dia ikutan ajang dangdut KDI/DA/kondang. Gue sih Cuma Berpendapat aja

Reply

Apa yg ada d fikiran gw tertumpah d tulisan ini..serius aj mendingan pantengin trans7 dah ..on the spot atau drama Korea atau barat,garing bgt tu acara -_-

Reply

Untung anak gue & bini gue kagak ada yang suka ama acara yang kek gini
Tapi emang liat komen jurinya kagak ada yang bermutu, apalagi apalagi si SAIPULDERMAN itu.... emang dia suaranya bagus..??? dia juga ga punya ilmu teori tenteng bermusik. Ditambah jurinya pada ngondek semua .... sumpah mau muntah kalo ngeliat. Kasian yang pada demen acara ini...

Reply

semoga akun GA_nya blog ini dibanned sama om google, amin...

Reply

Hahaha, malam ini baru aja gw nonton tuh acara untuk sejaman kurang di warung makan karena sebagai pengunjung ga bisa milih mau nonton acara lain
(lebih terkejut lagi karena seluruh pengunjung warung keliatannya seneng ama nih acara kecuali gw).
Gw begitu penasaran kenapa nih acara, denger2 sih, popularitasnnya tinggi.
Tapi sebetulnya ga perlu sejam, 30 menit aja gw dah eneg ama nih program tv.
Menurut gw, sebagai acara dengan tajuk "audisi", udah melenceng jauh banget dari tajuk itu sendiri. Gw merasa kasian buat para pesertanya yang udah kejebak untuk terlibat dalam ini acara.
Seperti yang udah kalian tau, jurinya aja bukan yang bener2 pantes untuk dibilang "juri audisi". Gw mengira karena mereka bukan asli "seniman dangdut" jadi ilmu mereka keliatan banget masih cetek jadi klo kasih komentar ga objective dan ga jelas dari sisi penilaiannya plus terlalu banyak bertele2.
Yang kedua, host yang "sok asik". Ga heran klo irfan hakim dan konco2nya gw nilai sebagai host kelas kambing. Guyonan mereka ga ada lucu2nya sama sekali dan bayangin lho, pesertanya suka diajak terlibat sama guyonan mereka sampai ketahap "what the f**k are they doing ?". Kasian ya, yang udha jadi pesertanya.
Ketiga, acara dari maghrib sampai tengah malam. Ratingnya sih okelah tinggi tapi begitu gw tau penonton2nya...wah ini mah acara kelas tukang becak, tukang ojek, alay2, dan kasta sudra kebawah sampe mentok.
Sedikit OOT, gw miris ngeliat Indosiar sampai harus turun kasta kyk gini. Indosiar gw nilai sebagai stasiun TV universal dan cukup rapih....jaman dulu tapi.
Walo samar2, tapi gw masih inget susunan acara Indosiar tempo doeloe yang memberikan impresi demikian.
Klo antara jam 9-10 ada film2 "pembokat" (yang suka disebut naga2an ato elang2an ga jelas), klo lagi libur sekolah gw sering perhatiin pembokat gw suka nonton tuh acara.
Jam makan siang, disiarin berita siang. Guru2 gw suka nonton berita sambil santap siang di ruang guru.
Sekitar jam 13-14 balik lagi acara "pembokat". Klo dah jam 3 menjelang sore, nah ini salah satu favorit gw....Warkop DKI.
Saat2 prime time mulai tayangin acara2 bermutu. Sering kok nyokap gw nonton "Bioskop Indosiar" dan yang gw suka, ga di dubbing. Murni pake subtitle sehingga lebih mendidik. Kemudian munculah acara "Akademi Fantasi Indosiar". Cukup applause lah untuk Indosiar bisa buat acara audisi (yang mungkin) pertama kalinya di Indonesia.
Klo hari sabtu pagi ada acara masak. Siangnya ada acara2 lifestyle kyk griya rumah asri. Klo dah prime time, dulu ada film India (nenek gw seneng banget nontonin India). Menjelang subuh, dulu Indosiar punya hak siar Lega Calcio and yeah...nonton bola.
Nah klo minggu pagi ini yang paling gw nanti2kan. Yups, kartun & anime. Siapa sih yang ga kenal Inuyasha, Pokemon, Digimon, Gundam Wing, Kamen Rider Kuuga, Saint Seiya, dll. Gw sampe bela2in ngikutin semua animenya walo harus nonton dirumah tetangga (kala TV gw lagi rusak).
Rapihkan susunan acara mereka ? maksud gw target pemirsanya jelas dalam jadwal acara mingguan yang mereka tayangin.
Indosiar sekarang kelihatannya berganti management dan ga mengincar hal lain selain revenue dan rating sampai harus jadi menyedihkan kyk gitu.
Terima kasih Indosiar jaman doeloe yang pernah menemani hari minggu pagi gw.

Reply

bisnis bro. bayangkan 2200/sms x 2 juta pengirim/hari ? wew... sapa yg gk mao tuch omset

Reply

Kalo gak suka acra ini gak usah nonton deh,mungkin acara ini ada hal positif ada negatifnya,ambil hal yg positifnya aja .gak usah banyak komentar!,krna saya sangat terhibur dengan acara ini.Masalah hostnya d'terong,menurut sya gpp,emg mslh ya buat anda.?
Asal anda tau ya,dengan acara ini ada org yg udh sakit slma 4 tahun dia punya semangat utk sembuh karena terhibur dgn asli kocak rina nose dan tmn2nya.
Di banding2n lgi ama acra indonesian idol.jdi klo anda tdk suka dengan acara ini gk usah nonton! ambil yg positifnya aja dri acra ini,

Reply

Kalo gak suka acra ini gak usah nonton deh,mungkin acara ini ada hal positif ada negatifnya,ambil hal yg positifnya aja .gak usah banyak komentar!,krna saya sangat terhibur dengan acara ini.Masalah hostnya d'terong,menurut sya gpp,emg mslh ya buat anda.?
Asal anda tau ya,dengan acara ini ada org yg udh sakit slma 4 tahun dia punya semangat utk sembuh karena terhibur dgn asli kocak rina nose dan tmn2nya.
Di banding2n lgi ama acra indonesian idol.jdi klo anda tdk suka dengan acara ini gk usah nonton! ambil yg positifnya aja dri acra ini,

Reply

Duh ini postingan klop banget dah. Tayangan gak mutu, katanya ajang cari bakat tapi malah stand up comedy yg engga2, lucu aja engga. Jam tayangnya juga ga kira2, dari maghrib sampai tengah malem, acara macam apa ada jam tayang selama itu. Ngapain pake komentator kalo akhirnya ditentuin sama jumlah sms. Gimana rakyat Indonesia mau maju kalo tayangannya ga mendidik macam acara ini. Memang di satu sisi ada yang terhibur & jadi semangat tapi disisi lain ada pihak2 yang terganggu. Walaupun memilih untuk tidak menonton pasti terganggu juga dengan pihak2 yang nonton. Berharap banget sih acara ini di tindak sama KPI.

Reply

Dan yang makin nggak mutunya sesion ke 3 ini. Dah juri ada 5 komentar semua tentang nyanyi. Ngapain juga ada lagi soimah, nasar sama ivan. Apa fungsinya coba juri yg 5 tu kan komennya sama aja dengan soimah dan nasar. Okelah ivan di fashion. Tapi yg dua itu kan apa coba. Nasar ngelatih vokal umpama. Lah jgn diatas panggung coba. Bikin panjang durasi aja. Kalau latihan vokal coba sebelum tampil. Iyaa kan ck ck ck

Reply

Dan yang makin nggak mutunya sesion ke 3 ini. Dah juri ada 5 komentar semua tentang nyanyi. Ngapain juga ada lagi soimah, nasar sama ivan. Apa fungsinya coba juri yg 5 tu kan komennya sama aja dengan soimah dan nasar. Okelah ivan di fashion. Tapi yg dua itu kan apa coba. Nasar ngelatih vokal umpama. Lah jgn diatas panggung coba. Bikin panjang durasi aja. Kalau latihan vokal coba sebelum tampil. Iyaa kan ck ck ck

Reply

Aaah tpi kan acara kaya kontes bakat musik lain beda2 konsep'a.
Jdi gk sama gtu.misal acara A kaya apa trus acara B gk blh ngikutin acara A.jdi sesuai konsepnya.yg slah tuh durasi doank sma yg ada tlfon dri kluarga sma guyonan host

Reply

kalau ga mutu simpel jgn di tonton kan beres :D sama kaya hatter jika benci dgn seorang artis dll jgn di foolow medsos nya... klo soal saiful jamil gw setuju gw juga enek liat komentar dia cuma salah satu lirik di bikin panjang... menurut gw tuh acara rame jurinya dan pembawa acara di banding kontestannya saking ramenya gw nonton acara sule d net ckckckck ..gw aja ga inget siapa aja sekarang konstentannya

Reply

Gue cuman suka lagu lagu nya aja, Kalo masalah komen juri gw gk ngurus,..

Reply

Satu kata buat acara itu, FAKKK..!!!

Reply

Cape sumpah, ane setiap hari liat adek sama emak ane nonton ginian dari magrib sampe malem ga ganti ganti acara pencarian bakat dangdut 50% guyonan host 30% komen yg lamaaaaaa 20% kontestan nyanyi.. kacau ni acaraaaa

Reply

Cape sumpah, ane setiap hari liat adek sama emak ane nonton ginian dari magrib sampe malem ga ganti ganti acara pencarian bakat dangdut 50% guyonan host 30% komen yg lamaaaaaa 20% kontestan nyanyi.. kacau ni acaraaaa

Reply

Hmmmmmmm...... maaf cuman nmpang komen.. cumn lucu aja ama komennya semua orang.. hehehe.. kayak orang gak punya pendirian.. gara2 komen prtma itu menyetujui postingan ini smw ngomongggg setuju... hebat..
Itu bnar2 stuju apa gak punya pendirian sndiri yang hanya ikut2 doank... kwkwkwk... jadi ada orng ksini jdi ikut ksini trus klw ada orng ksana jdi ikud ksana.. maaf saya komen begini bukannya gak setuju atau saya pnggemar academy.. jujur saya jrang2 lyt academy mnding wifian aja.. hahahaha...

Reply

acara kyk gini dengan rating gede, nunjukin klo:
1. selera tontonan masyarakat kita masih rendah.
2. tujuan rating, bukan kualitas
3. acara bangsa gk bisa go internasional (bukan asia saja)
4. dikit eksport aktor/aktris dalam negeri
5. orientasi uang

coba klo acara gini gak laku dan masyarakat sudah berselera tinggi, minimal film hollywood. pasti acara2 tv di indonesia kualitasnya meningkat, bukan mengejar yang penting rating dan sponsor yang ujung2nya uang. peace

Reply
This comment has been removed by the author.

gue kehilangan ipul :(
wkwkwkwk

Reply

kehilangan ipul, kt emak gue DA udhh gk seruu.. jd yg bkn seru itu krn komen gilee ny ipul.. #curhatnihhyah, gue sbnry anggep tuh acra absurd bgt, tp kdng klu udh liat ipul berdering, jd kpingin liat dia mulu.. jgn2 ipul pke jampi2 yeh?? ahhh.. tau dehh -_-

Reply

yang lebih parah lagi...elo elo pade ngebahas sesuatu yang ga penting.....hahahaha

Reply

untuk kepentingan keluarga ane menyaring channel yang ada, klo ada yang nanya "kok ind****r hilang?" tinggal ane jawab "bangkrut".
jdi channel tv keluarga ane sedikit, tapi yang penting keluarga jdi sdikit lbih "aman" :)

Reply
This comment has been removed by the author.

Nice website, the site is very interesting, a lot of helpful articles and the latest news that arouse interest. nice!!
cara mengatasi pengelihatan ganda (diplopia)
pengobatan alternatif sirosis hati
cara alami menyembuhkan aneurisma optik

Reply

Kalo ane orang kaya ini tipi bakal ane bayar supaya enggak nayangin acara macam itu lagi

Reply

Kalu saya kalu bisa komen ke indosiar.... Harap kereatif aja membuat siaran jangan asal aja, orang audisi... Ada waktu nya.... Ini tiap hari.. Tiap bulan tiat thun yang ditayang kan itu aja, terus juri nya sama pembawa acara nya gak usah lebay2 terlalu bnyak pembawa acara nya,, bnyak pembawa acara dari pada tmu, hahhahaha pusing menglihat nya.. Dulu indosiar siaran faporit ku, sekarang bosan lihat nya.... Acara nya itu 2 aja.... Biasa nya nomor siaran nya tak tarok no1 sekarang gak masuk dalam daftar tak geser ke nomor 99 dari 10 siaran tv.... Biar jauh letak nya..

Reply

Ya w jg stuju... Tp mnurut w saiful jamil bkn laki tp banci kelas teri yg sengaja mencari mangsa dgn komentar lama2 spy jd bahan perhatian publik aj.. Nah ini hasilnya kan dipenjara
D'terong apanya yg lucu???maksa lucu sich yg ada rasa muntah..
Penyanyi yg jam terbangnya diatas rata2 lbh gampang mnilai peserta jd komennt nya g seperti jalnan dijkt...
Lucunya lg penyanyi yg blm pernah pny album dan booming terjual yg dipakai mndampingi penyanyi senior.spt so imah. Nazar. Makanya paling bnyak bacot.. Padahal org jg tau kali kl kmampuan pas2an bgt jg dgn tampang...
W suka sindirian depe spy org tau kt g blh ngefens sama org yg pny kelainan jiwa...
Lht aja di indonesia idol papa baby romeo. Mas anang. Ahmad dany. Ini senior bkn hny mendengar sj mmbaca langkah peserta selanjutnya aj bisa.. Krn mrk bkn hny menjadikan org trsbt sbg pnanyi dgn jam trbang yg super sibuk, tp mrk bs mmbentuk pnyanyi itu bnr2 menjadi seorang penyanyi... Mrk itu kan kelas produser bkn yg abal2 kaya yg di dangdut academi...
Host nya jg suka mancing2 masalah yg g penting disitulah kelihatan bahwa acaranya tdk berbobot mmbuka aib org spt di infotement...
Kl sdh jadi masalah br katanya becanda. Bgtlah becanda ala banci... Najis w lihatnya jg...
Yg paling aneh kok ada sich perusahaan yg mau sponsorin mrk.. Lama2 jg hilang sendiri tanpa bekas krn malu.. Wkwkw
Mulai skrg tonton acara yg lbh spectaculer, yg lbh brmanfaat, yg bs menambah wawasan dibidang apapun...
Kl org bule yg nonton pasti dia akan bingung kok acara kampungan kaya bgini bs ada sich diindonesia???? Kl w taruh di urutan 175 dr chanel w.. Najis lihat nya isinya juri yg kurang berkelas dan mc yg banci..

Reply

Ibu saya yang suka banget nonton acara ini..pertamanya siy OK. Tapi yah..ternyata pendapat saya sama dengan pendapat Anda semua. Kelamaan, terlalu bertele-tele dan jadi ga keruan aja.

yg lebih sibuk pengen tampil kok malah juri, komentator n hostnya ya? ckckckck

Reply

Gw bngung sama ini acara , 1 kontestan fildan bs dipanggung 3 jam .. mentang2 banyak yg suka.. kontestan lain paling 1 jam 1 jam.. gk adil bgt ini mentang2 bagus jd di eksploitasi lbh.. gilee ini acara harusnya adil dong.. kalo 3 jam 1 kontestan acara baru selesai jm 6 pagi 😂 Somplak

Reply

sebenarnya semua tergantung kita suka apa enga terhadap musik dangdut....kalo ga suka ya org bisanya menjelek2kan iya kan......

Reply

Setuju buangettt!!! Males liat acara ini, banyak lawakannya tp garing. Anehnya nyokap gw sukanya minta ampun, mana liatnya di kamar gw gak mau pindah kalo blm kelar. Sekalipun besok gw ujian, lg belajar pun doi gak mau matiin tv nya. Kalo disuruh pindah udah tuh marah marah sampe seminggu. Sampe segitunyaaa, kzl !

Reply

Post a Comment