Tentang 'Lelaki Gagal Gaul' yang Ada Dimana-mana


Awalnya gue sih ngerasa enggak perlu menulis tentang ini. Tapi pada akhirnya, gue merasa perlu untuk menuliskannya juga.

Ini ada hubungannya dengan cover buku kedua gue ‘Lelaki Gagal Gaul’. Cover dengan konsep hitam putih yang menampilkan cowok culun berkacamata yang sebenernya itu enggak mirip kayak gue. Yang pertama, hidung gue enggak gitu-gitu amat. Yang kedua, hidung gue amat-amat enggak gitu. Iya.. tapi kalo kedalamannya sih kayaknya sama.

Selain masalah hidung, gue juga enggak berkumis, apalagi belah tengah gitu. Gue juga enggak berjambul, gue malah ngerasa kalo gue bisa meniru gaya jambul di cover buku gue. Gue jadi ngerasa sakti. Pembaca buku pertama gue pasti tau. Yap, rambut gue udah makin menipis. Kening gue udah makin lebar. Gara-gara ini, gue mati-matian nutupin kening pake poni, masa malah mau buka lebar kening gue dengan berjambul.

Oke, sekarang gue ngebahas kenapa cover buku gue dijadiin postingan ini.

Jadi gini, sosok ‘lelaki’ yang ada di cover buku kedua gue, akhir-akhir ini cukup populer. Banyak yang ngeliat sosok ‘lelaki’ ini enggak cuma di cover buku gue, tapi di tempat lain juga ada. Bahkan ngeliatnya enggak cuma sekali, tapi juga beberapa kali di tempat lain.

Sumpah.. ini bikin gue cemas.

Kemarin gue baru dapet kabar di Twitter. Ada yang ngetwit kemiripan ‘lelaki gagal gaul’ di buku gue dengan kotak BOLT! Wifi Max. Kalo gue enggak salah, itu adalah salah satu merek modem baru yang promosiin produknya dengan menawarkan kecepatan super. Iya, semoga enggak berujung kayak smartfr*n aja yang awalnya ngaku anti lelet. Malah akhirnya jadi pasti lelet. Orang-orang pun menyebutnya dengan smartpret.

Nah, twit ini datangnya dari @ridoarbain, yang membandingkan sampul modem bolt dengan cover buku gue. Dan sebenernya bukan cuma mirip, tapi sama! Persis! 


Untung kejadian ini bukan yang pertama dari gue. jadi gue bisa agak ‘santai’ ngebacanya. Sebelumnya gue juga pernah dapet mention hal serupa, yang nanyain kenapa cover buku gue bisa mirip sama cover di buku lain. Dan waktu itu, gue shock!


KENAPA BISA?!

Gue sempet gak habis pikir, gimana ceritanya cover buku gue bisa muncul di tempat lain. Gue geleng-geleng kepala, tapi langsung berhenti. Capek.

Awalnya gue kira ada yang plagiat buku gue. Tapi setelah gue berpikir lebih jauh lagi. Gue bisa mengambil kesimpulan. Sosok ‘lelaki’ di buku gue enggak bener-bener hasil imajinasi dari ilustrator buku gue. Kemungkinannya, ‘lelaki’ itu dibeli di suatu tempat yang emang ngejual gambar.

Setelah gue teliti lebih jauh lagi, gue coba amati, cover gue waktu masih ada tiga opsi. Ternyata, gue sedikit ngeliat ada ‘sesuatu’. Dan begitu gue zoom, meskipun kepotong. Gue masih bisa baca tulisannya ‘shutterstock’.


Maka, terpecahkanlah misteri itu. Kenapa sosok ‘lelaki’ yang ada di buku gue bisa muncul di tempat lain. Ditambah penjelasan dari @mediakita:


Jujur gue awalnya gak tau, kalo untuk menciptakan sosok ‘lelaki gagal gaul’ ilsutrator mesti beli di tempat lain. Gue sempet heran juga, kenapa enggak bikin sendiri aja? Dan pertanyaan ini sampai sekarang masih belum juga gue dapet jawabannya.

Nah, terus gimana?

Ya enggak apa-apa. Cover ‘Lelaki Gagal Gaul’ enggak menyalahi aturan sama sekali. Gue yakin pihak penerbit gue, Mediakita, udah membeli karakter itu dengan sah untuk diletakkan di cover depan buku gue. Masalahnya, ternyata yang punya pikiran untuk make gambar itu bukan cuma pihak Mediakita aja.

Ya, untuk menghibur diri sendiri sih gue bisa jawab, ‘Itu artinya, banyak yang suka sama karakter ‘lelaki’ itu’.

Setelah gue coba browsing di google, ternyata @ridoarbain juga pernah nulis buku-buku yang covernya mirip sama buku lainnya --> (klik disini) , dan ternyata cukup banyak juga kasusnya. Gue sih enggak tahu, gimana mereka dalam menentukan covernya. Sengaja disama-samain atau emang beli gambarnya di tempat yang sama. Sekali lagi, entahlah.

Gue sendiri sih enggak mempermasalahkan kalo cover buku gue ternyata sama dengan beberapa buku atau produk lain yang enggak ada hubungannya sama buku. Bagaimanapun juga, gue yakin, penerbit buku gue, Mediakita udah melakukan yang terbaik buat buku gue. dan tentu saja, sebelumnya itu udah melalui proses diskusi dan polling juga. Jadi, itu pasti pilihan terbaik menurut Mediakita.

Mungkin emang agak ngeganjel, cover buku gue kesannya jadi ‘pasaran’. Tapi gue mikir lagi, senggaknya mereka megang buku gue buat menikmati tulisan gue, bukan cover buku gue. Kalo tulisan gue yang ternyata sama kayak tulisan di beberapa tempat lain, itu baru jadi masalah. Kan gue bukan Dwitasyar’i yang suka plagiat tulisan orang lain demi mendapat pengakuan dari orang-orang.

25 Upil

Iya tuh, bang. Gue ga sengaja baca komen via fb di-post lo kemarin. Ada yang menanyakan itu. Pas gue lihat bener2 sama banget. Gue mau ikutan nanya kenapa bisa sama, tapi gak enak sama elo. Nanti lo kirimin gue meteor yang segede upil dari luar angkasa deh. Huft.

Anyway gue udah lama baca postingan Rido Arbain mengenai similiar book cover. Ternyata emang banyak banget bang yang punya problem kesamaan cover. Asumsi positifnya: penerbit yang memang kebetulan membeli thumbail di sumber yang sama. Nah, untuk negatifnya: ada seorang cover designer/ilustrator yang nggak kreatif atau lagi males lalu berujung comot gambar yang sama.

Well, lo udah menjelaskannya bang. Dan sama sekali gak menyalahi aturan perihal cover. Hehe. Gue juga setuju sama lo. Toh, yang dinikmati pembaca itu bukan covernya, melaikan tulisan. Walau gue tahu pasti ada rasa kekesalan terhadap penulis mengenai problem ini. Hmm....

Reply

Gue juga awalnya gak ngeh sama maksud komen di fb blog gue kemarin Mat, maksudnya apa.. eh setelah itu gue dapet cc di twitter dari @yogaesce, yang diomongin sama si Rido...

Iya, gue barusan baca juga.. gue kepoin blognya.. ternyata banyak banget yang covernya mirip banget.. iya sih, gue baru tau Mat, bahkan ternyata penerbit sekelas bukune juga beberapa bikin cover yang kebetulan hampir sama kayak buku lain. Gue sendiri sih gak tau kalo ternyata sosok 'lelaki gagal gaul' hasil nyomot. Kadang gue jadi mikir, kalo gambar dapet beli, terus gunanya ilustrator buat apaan ya? :D

Iya gue jelasin sebisanya sih..
Mediakita juga udah jelasin di twitnya, kalo mereka juga awalnya gak tau.. jadi menurut gue gak ada unsur kesengajaan.. Meskipun jadi bikin gue agak ngeganjel juga sih, cover buku gue jadi keliatan 'enggak eksklusif' .. tapi yaudahlah, senggaknya tulisan gue enggak plagiat kan :'D

Reply

Nice post, Bang Edotz!

Semua ulasan yang aku tulis di blog sampai dengan kasus ini , semata karena ada rasa sensi terhadap peran ilustrator di penerbit lokal kebanyakan. Di Indonesia ini ada banyak anak muda berbakat yang bisa ngelukis, pinter desain, sampai level expert ada yang pernah menang lomba remake cover album V dari band luar sekaliber Maroon 5. Kurang keren apa, coba? Sekarang pertanyaannya, kenapa penerbit mayor ini nggak kepikiran untuk pakai jasa mereka? Kalau misal ada duit 500rb, mending itu dipakai buat gaji ilustrator lokal kan daripada dipakai buat beli desain dari layanan penyedia gambar (yang parahnya punya) nonlokal. Kasarnya begitu.

Semoga jadi bahan renungan bersama. Hehe.

Btw, sukses buat bukunya! Kayaknya aku jadi tertarik buat beli nih. Semoga nemu di gramed. :))

Reply

Yap.. gue juga bisa ngerti, itu sebabnya di postingan ini, juga ada kalimat, "Gue sempet heran juga, kenapa enggak bikin sendiri aja? Dan pertanyaan ini sampai sekarang masih belum juga gue dapet jawabannya."

Gue juga gak tau, kenapa ilustrator harus beli gambar buat cover buku. Apa iya saking minimnya imajinasi atau gimana? Yah.. gue sih gak tau, belum konfirmasi juga sama ilustrator penerbitnya. Tapi hal kayak gini emang sering sih, gambar dibeli buat cover buku. Buku "GALAU -UNREQUITED LOVE" dari Jamban Blogger itu juga beli di Shutterstock. Beruntungnya, gak ada yang nyamain, kayak punya gue.

Kalo masalah jago desain, iya gue juga sependapat.. temen2 blogger juga banyak kan yang jago bikin ilustrasi.. sayangnya pada enggak dilirik. Moga aja ke depannya, bisa lebih baik lagi deh dunia per-kover-an buku :D

Sip.

Yoi, amin! Kayaknya harus nemu. Jadi harus beli :D

Reply

Bg. Jujur, gue sendiri udah pernah baca buku, lu. Tapi, bukan gue yang beli. temen deket gue. "Iya, deket banget."

Pas awal-nya gue liat covernya waktu dateng ke gramedia, Emang ada yang rada aneh, bg. Sepertinya udah pernah lihat dan kek djavu aja. Tapi gue cuekin aja, mungkin gue lelah.

Teryata, dugaan gue bener. Karena, sebagai desainer, gue juga sering hunting karya-karya dari desainer lain.

Tapi gini, bg. Apalah arti sebuah cover. "Ya banyaklah tel." :D

Jujur, gue gak terlalu nyaman sama covernya yang itu, gue malah nyaman sama cover yang lelaki ber tanduk itu bang. Mainstream, tapi ada makna tersendiri.

Gue setuju sama kata lu, bg. Yang penting pembaca bukan mau baca cover, tapi isi dari lapisan cover itu.:)

Sukses selalu bg. :)

Reply

Bener banget, bang edotz. Padahal kan banyak banget ilustrator yang gambarnya keren parah. Gue yang memang penikmat gambar-gambar lokal sampe kagum loh. Mungkin stereotip tentang kualitas luar lebih keren dibanding lokal masih berlaku kali bang. Gue mikir alasan simpelnya sih kayak begitu.

Dan poin pentingnya, lo udah jelasin masalah ini dengan baik bang edotz. Menurut gue itu penting banget, daripada banyak yang mikir enggak-enggak. Takutnya nanti ibilang plagiat lah ataupun semacamnya. Padahal ini benar-benar bukan kesalahan si penulis atau bisa juga si penerbit. Tapi 'PURE' kesalahan dari design cover/ilustrator. Ibaratnya kita pesan gambar yang sesuai konsep, harusnya itu dikasih baru. Eh dia malah ambil ilustrasi yang udah pernah dibuat kemudian di-remake. Itu kan sama aja kayak barang bekas yang dicat ulang.

Ambil hikmanya aja, bang. Next time buat buku ketiga, cari ilustrator sendiri aja. Gue siap bantu buat ngasih rekomendasi. Wkwk. Dan mengenai tulisan gue yakin SEJUTA PERSEN lo bukan plagiat. Gue aja belajar banyak nih dalam penulisan komedi sama elo, bang. Hehehe. *kemudiandapetbukunyagratis

Dan itu si Dwitaswiper denger namanya aja udah males Huh!

Reply

Iya, berarti banyak yang suka sama gambar itu, jadi ngetren di mana-mana. Tapi kok bisa gitu, ya? Apa mereka lain yang juga suka ngga ngebayangin kalau ada tuntutan macem-macem segala, ya? Apa hak ciptanya memang seperti itu? Atau bagaimana? Saya bingung.. :D

Reply

Oh..
masalah kemiripin cover ya.
Sebenernya aku pas ke toko buku juga udah tahu, sebulan kemari tepatnya. Cuma aku pengen nanya langsung gak enak. Ini kan jadi satu hal yang sensitif menurutku. Mau bilang gak papa, pasti juga ada rasa ngeganjel.

Kaget aja pas nemuin buku celebrate your weirdness, covernya hampir sama designnya.
Orang niat beli kan emang pengen tahu cerita didalamnya bukan nontonin covernya.
Gak perlu dipikirin berat-berat lah, dibawa enak aja.
Tetep semangat aja Bro...

Reply

Haha. Temen deket lo aja beli buku gue, kenapa elo yang kenal gue belum beli buku gue? :D

Yap.. jadi jelas kan gara2 postingan ini.

Gu gak bilang 'apalah arti sebuah cover' :P
gue cuma bilang enggak mempermasalahkan meskipun agak ngeganjel.. seenggaknya tulisan di buku gue enggak copas :P

Yoi, yang pertama juga itu hasil dari shutterstock. Sama aja. Tapi kalo gue sih, lebih suka cover yang ini, beda aja gitu, hitam putih :D

Yap, thanks! sukses juga buat lo Her!

Reply

Iya, tapi kalo ngetren dimana2, efeknya jadi dibanding2in .. yang gak tau mikirnya jadi macem2..

Makanya dibaca dulu :P
kan gue udah bilang itu udah dibeli, dan udah sah..
jadi gak masalah.. semacam lo beli baju, ternyata di jalan ada yang bajunya sama. Gak masalah wong belinya di tempat yang sama. gitu.

Reply

Yoi.. hahaha kenyataannya kayak gitu sih, mau gimana lagi, ngeganjel2 juga emang gak bisa diapa-apain :D

Gue sih juga dibawa enak.. udah bisa nerbitin buku dan buku gue dijual di seluruh gramedia Indonesia, buat gue itu jauh lebih perlu disyukuri.

Reply

wehh bang, gue baru tahu bang. kok bisa sama persis gitu yakk. tapi kejadian ini ga terjadi sama buku pertama lo, asem manis cinta, sama colover kan. mungkin emang gara-gara ilustrator penerbit yang ini aja sih.

tapi its oke sih, ga ada masalah menurut gue. yang penting dari buku itu adalah isinya, bener kata lo. cover emang penting sih, tapi kalo keadaannya kayak gini ya mau gimana lagi. lagian gue juga udah buktiin kok, kalo buku lo emang isinya keren banget bang *sedikit promosi gapapa lah*

kalo udah gini, nurut aja sama pepatah yang bunyinya "don't judge a book by cover"

Reply

gue turut prihatin bang dengan kejadian itu.. makanya ketika gue lihat cover buku lo agak gimana gitu, kayak nggak ada sketsanya kayak buku lo yang pertama.. juga kayak bukunya si ichsan.

yah mungkin ilustrator Mediakitanya lagi males mikir kali ya, jadi dia beli ajah.. mending lo beli ke gue bang hahahahaha

Reply

Kenapa dulu gak minta konfirmasi mediakita beli ilustrasinya dimana?. #gakkepikiran

Reply

kenapa gak kerjasama sama tahilalat aja kak dots .. gambarnya palli cakar kan kereeeeen ~
gue pikir ilustrasi cover itu kita sendiri yang ngasih ide.
tapi waktu itu lo sempet ngasih tau contoh2 cover yang bakalan jadi buku lo kan kak?
Yaudahlah udah terlanjur terbit ini kak.

besok-besok minta tolong si palli aja kak yang jago gambar. apa engga si ranger merah kan jago vector. wkwkwk

Reply

Haha Jujur nih, waktu itu gue udah sempet kepikiran ngajakin Palli buat jadi ilustrator buku gue... tapi dari penerbit kayaknya buru2 banget biar cepet terbit. itu aja novel gue gak jadi pake 'endorsement' hehe

Ya emang ada opsi, tapi waktu itu gak tau ilustrasinya beli Gitu..
gitu deh jadinya..

Reply

Baru kemarin lihat postingan orang di Twitter tentang kesamaan cover, dan ternyata pas buka blog nya Rido Arbain ternyata banyak juga.

Aku juga sebenarnya kurang sreg lihat cover bukunya mas Edotz, tapi nggak papa, memang benar kata orang "jangan menilai buku dari sampulnya". Isi tulisan mas Edotz bener-bener keren dan bikin ngakak. Sukses terus.

Reply

Iya emang... gue juga kaget waktu pertama dikasih tau.
Kalo cancut marut, konsepnya gue diskusiin bareng ilustrator langsung... meskipun finalnya editor yang milih yang gue tau gambarnya gak beli.. asem manis sama colover juga kayaknya aman..

Iya setidaknya, ini bukan kemauan gue.. dan penerbit juga niatnya gak kayak gini. gue gak tau juga sih, kenapa penerbit2 suka beli gambar2 buat cover...

Btw, makasih promosinya hahaha

Yap.. yang jelas tulisan gue enggak hasil beli :P

Reply

Iya sketsanya gak ada .. langsung jadi aja gitu Pik.

Gue sih enggak tau, sapa tau konsep mediakita emang kayak gitu.. :)
Hahaha iya ya Pik, kan lumayan harganya 'temen' sesuai request gue juga haha

Reply

Kan dulu gak tau. Kirain penerbit ilustrasinya ya bikin sendiri, enggak beli gambar...
tapi yaudahlah.. secara tampilan gue sih suka sama buku gue {}

Reply

Sayangnya kebangetan nih kalau harus beli untuk ilustrasi begitu doang, bukan berarti cover buku lo jelek Dotz. Tapi ya itu, sayang banget banyak orang-orang kreatif yang bisa dimanfaatkan, bahkan mungkin mereka mau dibayar lebih murah dan gak ribet dibandingkan harus beli gambar gitu ya....

Reply

Iya, emang banyak juga ternyata...

Hehe.. yoi, setiap orang punya pendapat masing2, gak masalah..
btw, thanks yak :D

Reply

Iya, gue gak tau sih Bang..
atau mungkin emang ini udah jadi kebijakan penerbit juga... hehe

Kalo yang itu gue setuju, banyak blogger2 yang tarifnya 'masih merakyat' tapi kualitasnya dahsyat.. harusnya mereka bisa dipake.

Reply

Sayang yah, Bang.. Apalagi kalok uda menyangkut gambar, rasanya kan jati diri. Cover buku pulak. Huft. :(

Reply

ya ampyuunn baru nyadar ini buku kan waktu itu sempet aku pegang pegang, pengen beli saking penasaraanya ama isinya...hahahhaggg..
ternyata you ya pengarangnya..
#salaman

Reply

Post a Comment