Manajer Radio Enggak Pernah Sebego Ini


Gue pernah jadi penyiar radio selama kurang lebih setahun, tapi bukan di bumi.

Gue siaran di planet yang jauh, sebelahan sama planetnya Picolo, kurang lebih lima ratus meter dari planet Namec. Namanya planet Uhuk. Di Planet Uhuk, gue jadi penyiar di radio Funky FM. Radio yang punya basis fans dari kalangan bawah semakin ke bawah. Iya, emang disini yang paling digemari kebanyakan acara dangdut, india sama campur sari. Dan alhamdulillah, gue pernah ngerasain gimana amazingnya siaran di semua acara itu.

Beruntung pada akhirnya gue lebih sering bawain acara anak muda. Tarlingan.

Enggak... maksud gue, acara musik pop.

Alkisah... di Funky FM ini, hiduplah seorang manajer. Dia cewek, punya sepasang tetek dan belagu. Manajer radio Funky FM ini, sebut saja Bu Ratih. Gue asal aja ngasih nama, bukan ada maksud ngasih bahasa inggris tikus di balik namanya karena kelakuannya yang kayak tikus, bukan. Sekali lagi, gue asal aja.

Dua minggu setelah wisuda, gue ditawarin sama Bu Ratih buat jadi penyiar. Entah gimana ceritanya, Bu Ratih nyari penyiar sampe ke planet bumi segala. Gue yang waktu itu belum dapet kerjaan, yaudah deh gue jalanin aja dulu, walaupun gue gak ada pengalaman sama sekali.

Baru beberapa hari masuk jadi penyiar, Bu Ratih udah mulai asik ngomongin orang. ‘Si Jojo ya Dotz, dia itu belagu banget, ngakunya udah 12 tahun jadi penyiar. Tapi attitude-nya gak dijaga. Kalo ada fans radio  yang main, terus gak bawain makan, dia gak mau nemuin.’

‘Oh ya Mbak? Ih.. parah banget! Belagu parah tuh, Mbak!’. Gue sependapat sama bu Ratih.

‘Iya, emang... tau nggak? Dia katanya mau resign dari radio, gara-gara jam siarannya mau dikurangin. Padahal gajinya udah lebih tinggi dari manajer loh. Ya, gak masalah sih selama dia bisa ngasih kontribusi lebih di radio karena pengalamannya. Menurutku sih ya Dotz, mau resign tinggal resign aja, tapi omongannya di belakang gak ngenakin banget. Pake bilang macem-macem ke fans radio lain, lewat on air lagi!’

Hari itu, Bu Ratih ngomongin tentang Jojo, penyiar senior, yang attitude-nya enggak baik. Gue manggut-manggut.

Selang beberapa bulan, waktu gue lagi asik tiduran sambil nonton acara termehek-mehek yang waktu itu lagi nyari di mana keberadaan Haji Sulam. Gue dapet sms dari Sri, penyiar radio, cewek, lebih senior dari gue, tapi enggak lebih tua dari gue.

‘Mas.. Ya ampun! Aku malu banget hari ini! sumpah Mas, aku malu.’

Gue bingung ini anak tiba-tiba sms malu-malu kayak gitu. Tadinya gue mau bales, ‘Kenapa Sri emangnya, malu sama kucing ya?’ tapi sms itu gue urungkan dan gue bales, ‘Yaelah.. malu kenapa sih emangnya?’

Beberapa detik kemudian gue dapet sms dari Sri.

‘Aku kan tadi siaran dangdut Mas, jam 10 itu aku masih aja bacain sms, belum nutup acara, lha nanggung sih mas... tapi kok tau-tau Bu Ratih dateng, terus langsung bilang, ‘Sri! Udah jam 10! Liat jam gak sih! Udah waktunya closing acara!’. Aku sih gak masalah Mas, dia negur kayak gitu, tapi masalahnya dia negur pas aku lagi on air! Gimana sih manajermu itu! aku malu banget Mas, suaranya pasti masuk radio, kedengeran sama semua orang!.’

Gue geleng-geleng kepala. Kayaknya Bu Ratih sendiri yang bilang kalo jadi penyiar senior attitude-nya harus dijaga. Jangan kayak Jojo. Eh... gak taunya, dia sendiri ngelakuin sesuatu yang lebih kampret dari Jojo. Negur penyiar pas lagi on air, menurut gue ini mutlak sebuah kebegoan.

Siang itu, gue sms-an ngomongin Bu Manajer sama Sri.

Dan beberapa hari kemudian, ternyata Bu Ratih baca sms gue yang ada di hapenya Sri. KAMPRET!

Iya, jadi Bu Ratih tau-tau update PM di bbm, begini:


Gue yang curiga PM Bu Ratih yang dimaksud itu pasti antara gue dan Sri. Maka, gue segera konfirmasi hal ini ke Sri. Yang jadi masalah, gimana ceritanya Bu Ratih bisa tau sms itu.

Begitu gue interogasi Sri, ternyata dia sempet ninggalin hapenya di ruang siaran, pas mau sholat dulu. Yang jadi masalah buat gue adalah, kenapa Bu Ratin lancang banget buka-buka hape orang segala? Usil banget kan jadi orang, gue yang belum 9 tahun jadi penyiar aja tahu, buka-buka hape orang itu gak sopan. Dia malah dengan santainya, buka-buka hape orang, baca-baca smsnya lagi. Kenapa gak sekalian aja dia pinjem hapenya Sri buat ganjel duduk. Sapa tau Bu Ratih ambeyen.

Di waktu lain, gue juga pernah menyaksikan betapa ‘embek’-nya Bu ratih..

Funky FM, sebagai radio yang cukup punya nama di Planet Uhuk. Maka dijadiin mitra sama pihak ‘Polusi’ (kalo di bumi, ini sejenis polisi) buat bikin acara dialog bersama ‘polusi’ Planet Uhuk. Otomatis, Bu Ratih akhirnya jadi kenal sama kebanyakan rekan-rekan di kepolusian. Jadi, waktu itu Bu Ratih minta tolong sama salah satu rekan ‘polusi’ perihal suaminya mau bikin SIM, pengennya kalo bisa dipermudah. Namun, rekan polusi tersebut enggak bisa banyak menolong, dan Bu Ratih diminta sesuai prosedur aja ngerjainnya. Ini udah bener kan?

Mendengar jawaban tidak memuaskan itu, Bu Ratih gak taunya ngambek. Acara dialog bersama di-cut, enggak ada on air lagi di minggu-minggu selanjutnya, semua kontak dari rekan ‘polusi’ di-delcont. Egois.

Bu Ratih melakukan itu atas dasar persetujuannya sendiri. Gara-gara masalah pribadinya sendiri. Kalo kayak gini, siapa yang gak profesional? Ajaib banget kelakuan manajer yang satu ini.

Kelakuan ke-kanak-kanak-an Bu Ratih belum berhenti sampai disitu. Jadi, setelah lebaran, radio mau ngadain acara piknik ke wahana permainan air, semacam Dufan gitu deh.

Begitu tiba hari H, ternyata ponakan-ponakan Bu Ratih diajakin semua yang entah gak tau pada bayar apa enggak. Sampai-sampai ada fans radio yang enggak kebagian tempat duduk, karena sewanya bus ekonomi, dan harus rela duduk di bangku panjang yang biasa ada di warteg itu.

Sementara itu, sisa uang dari acara piknik bareng crew radio itu juga gak jelas. Gak ada laporannya... kayaknya selain kelakuan yang kayak anak kecil, Bu Ratih juga hobi sama yang namanya duit.

Bu Ratih agak-agak kecewa karena peserta ‘piknik bareng crew radio’ sedikit yang ikutan. Dan Bu Ratih lagi-lagi ngambek, kali ini sama fans radio yang gak ikut acaranya. Gimana bentuk ngambeknya? Kalo ada fans radio yang gak ikut piknik terus online, atau nelfon radio pas siarannya Bu Ratih, gak tanggung-tanggung, telfonnya dimatiin langsung! Gue gak nyangka, sembilan tahun jadi penyiar bisa mendidik Bu Ratih untuk mengambil keputusan sesadis itu.

Gue juga masih inget bagaimana Bu Ratih memperlakukan para Opis Boy radio. Mereka disuruh nginep di radio tiap hari, bangun pukul lima pagi nyalain pemancar radio, bersih-bersih radio, abis itu stand by nyampe sore... pas maghrib disuruh stand by lagi, malemnya disuruh lagi stand by. Lah terus keluar dari radionya kapan? Masa iya, jam kerja bisa sepanjang itu, 13 jam lebih! Padahal gajinya, setengah UMR planet uhuk aja enggak ada.

Gara-gara hal semacam ini, berkali-kali radio gonta ganti Opis Boy. Kalo ada meeting, gue udah mencoba menunjukkan kalo jam kerja para Opis Boy itu terlalu sadis. Tapi Bu Ratih gak mau tau, dia tetep keukeuh. Opis Boy ya gitu kerjaannya. Iyadeh, sampe semesta berhenti bertasbih juga yang jadi Opis Boy gak bakalan ada yang betah.
                                         
Ngeliat beraneka macam tingkah Bu Ratih, gue jadi mulai males buat hidup di radio tipe kayak gini. Manajernya egois. Dan saat gue udah punya penilaian seperti itu. Ternyata penyiar lain, emang udah tau sifat manajernya separah itu.

Sri juga pernah curhat, ‘Dia itu pernah keguguran Mas, itu tuh pasti gara-gara karmanya sendiri! Suka ngomongin orang terus Mas. Kelakuannya juga busuk! Aku pernah sakit hati banget Mas, dulu pernah ada masalah serius! Ya itu, gara-gara Bu Ratih! Pokoknya dia itu banyak yang gak suka Mas!’

Beberapa hari kemudian, gue lihat Bu Ratih lagi asik bercanda sama Sri. Kampret... kemarin ngomongin manajernya penuh semangat bongkar aib, begitu ketemu, sok pura-pura gak terjadi apa-apa. Muka belalang!

Gue pun tau, sifat-sifat tidak terpuji lainnya Bu Manajer. Ternyata selama kepemimpinannya jadi manajer radio, Bu Ratih udah membuat puluhan penyiar mundur teratur dari radio. Mereka banyak yang gak betah. Dan kalo dia lagi kekurangan penyiar, penyiar-penyiar lama yang dibuangnya diajakin buat siaran lagi, dengan mulut manisnya.

Dan kelakuan ke-kanak-kanak-an yang paling enggak bisa gue terima adalah ketika ada salah satu fans radio yang main ke studio pengen ketemu gue, kita ngobrol. Waktu itu, Bu Ratih keliatannya sensi sama gue, gara-gara gue jadi crew yang terlalu kritis, sementara yang lainnya cuma berani ngomongin manajer di belakang, kalo ketemu pura-pura manis.

Pas gue lagi ngobrol di ruang tamu. Bu Ratih sensi, terus ngambek, dan dia nge-full-in volume radio yang biasa dipake buat monitor. Padahal gue lagi ngobrol sama fans, dia enggak terima, terus ngelakuin hal yang sekampret itu. Sampe disini gue udah eneg tingkat dewa. Gue bakalan resign!

Punya pimpinan yang kelakuannya kayak anak kecil gitu, jelas bikin gue enggak nyaman. Sangat-sangat enggak nyaman. Dia pernah bilang, ‘saya tahu, saya jadi manajer, apapun yang saya lakukan pasti ada yang gak suka.’ Dia gak sadar, apa yang dia lakukan, udah membuat semua crew gak ada yang suka. Bahkan yang keliatannya cengar-cengir bareng, aslinya punya banyak uneg-uneg yang gak bisa ditimbang.

Jadi, fix... gue memutuskan untuk resign dari radio. Gue udah nyiapin keputusan itu jauh-jauh hari. Gue udah ngasih tau beberapa fans yang deket sama gue, gak ada alasan lagi buat gue bertahan di tempat sekampret ini. Dan gue pun kembali ke planet bumi meninggalkan manajer yang hidup di tengah-tengah crew yang enggak puas sama dirinya tapi cuma bisa diem.

46 Upil

Waduh... bener-bener itu Bu Ratih, ada ya orang yang sekampret itu. Untung dia di planet Uhuk, kalau aja di bumi, kayaknya udah disate rame-rame tu orang. Dan lagi, ada aja penyiar yang sanggup manis di depan terus ngomongin dan nyimpen seribu uneg-uneg di belakang, apa gak capek tuh?

Reply

SABAAAAR PAK, nyebut, istigfar~ Atasan yang ngeselin itu bakal jadi pengalaman yang seru buat diceritain kelak. hahaha.. Pastinya~

Mungkin pindah siaran di Bumi akan lebih baik.. Good luck!

Reply

Aku jadi sedikit masih gak ngeh..
Ini kenyataan kah? Soalnya yang aku tahu kamu kan emang penyiar radio juga Bro.

Mungkin dia lelah sama PMSnya yang gak selesai-selesai. Kalau dipikir pasti gak betah juga si punya atasan/manajer yang kaya kucing. Meong-meong-meong...
Kamu cukup kritis dengan hal-hal yang kamu rasa gak adil Bro.

Reply

Kok gue jadi panas sendiri baca postingan lo yg ini bang. Ada ya orang yang kek gt banget. Gue sependapat sih samalo, resign mungkin jalan terbaik. Daripada dijutekin terus, makan ati, tertekan, terus tau-tau lo kena bipolar. Kan repot..hehehe

Reply

gue baru tau loh lu penyiar bang hahaha
oke sabar bang sabar

Reply

buset, gue akan melakukan hal yang sama bro.
bu ratih terlalu kampret! *emosi*
btw, gue kira ada semut di layar kiri komputer gue -___-

Reply

Sejak kapan lo jadi penyiar bang? Gue baru tau. Hahahaha.

Ngomongin bu ratih, gue baru tau kalo ada manager yang sekeji itu. Gue heran, kok dia bisa jadi manager ya, padahal attitudenya bedebah banget. Dan menurut gue elu udah ngambil keputusan yang terbaik diantara paling baik. Gue cari pekerjaan bukan sekedar uang aja, gue pasti nyari yang lingkungannya nyaman. Toh, buat apa bekerja kalo tertekan dalam kondisi kayak gitu. Hih....

Reply

Gilaaaaa kampretnya memang kebangetan Dotz. Sudah seharusnya kamu resign dari tempat yang nggak sehat kayak gitu. masalahnya, kenapa bu ratih jadi manajer radio yak..

Kisah yang paling menyedihkan di planet itu ada di polusi itu sih. apa salah polusi coba. yah.. ternyata ada aja ya karakter antagonis di dunia nyata..

Reply

Dih jadi orang begitu amat yak si Bu Ratih. Meni tega pisan sama OB oge. :(

Reply

Iya, kenyataannya ada. Dan gak pernah nyadar dia udah sekampret itu..
moga2 di bumi gak ada orang begituan lah..

biasanya yang kayak gitu sih orang terlanjur munafik.. pinter main wajah~

Reply

Iya, orang kayak dia mah harus banyak yg tau~

Sip... pindah di bumi.

Reply

iya kenyataan dan terjadi di planet uhuk :D

Iyalah.. manajer pengalaman kok egoisnya kebangetan.. kayak anak kecil.

Reply

kalo udah panas, tinggal masukin mie-nya terus nunggu 3 menit Ri :D

Nah iitu, jadi penyiar radio juga gue sebenernya iseng2 aja.. kalopun misal gue keluar, pendengar yang menilai gue... manajer sih cuma bisa seenaknya sendiri aja.
Kampretnya nendang banget, kayak mie sedap haha

Reply

kan gue orangnya gak suka pamer :P

Gue sih udah sabar setiap saat~

Reply

Iya, kampretnya udah enggak biisa ditolerir lagi.

Tujuannya biar ada yang ngira gitu emang.

Reply

Ah lo gak update Mat :D

Iya, dulu waktu gue masih nyaman disitu .. gue sih disuruh bikin naskah drama juga oke.. lah terus udah dia seenaknya sendiri, nyuruh bikin naskah drama tiap minggu, per drama tebelnya sampe 21 halaman.. lah, enak aja~ gue maleslah, mendig pura2 bodoh aja :D

Reply

Udah seharusnya banget Kuh..
Iya, soalnya gak ada lagi yang mau jadi manajer... dan kenapa dia mau, karena dia punya banyak peluang buat nyari dana segar~

Nah itu.. bahkan salah satu polusi ada yang sempet bbm gue, tanya salah dia apa kok tiba2 dia di delcont sama manajer radio.. padahal kan urusannya sama pimpinan polusinya.. eh polusi lain kena semua.

eneg gue kalo inget itu.. padahal polusinya baik loh.. dia masih sering puasa senin kamis walopun udah jadi polusi. eh dikayak gituin sama manajer kampret.

Reply

Kayaknya Bu Ratih butuh perhatian lebih. Kasih dia perhatian~ Uwoooo~

Reply

Bu Ratih butuh banyak didoain, itu si kamfretnya keterlaluan -_-

Reply

Di tempat kerja manapun pasti ada tipe-tipe orang kayak gini, bang. Bahkan di hotel tempat gue kerja juga ada. Orangnya juga udah tua, tapi kelakuan masih kayak anak PAUD. Hahahahahaha. Mereka cuma mikir seenak jidat tanpa mau ngerti perasaan makhluk di sekelilingnya. Pantesenya emang mereka hidup di planet lain. Hahahahaha.

Reply

Untung di bumi nggak ada makhluk yang se-absurd itu ya Dotz, huahahahaha

Reply

Dia emang enggak peka gitu orangnya. Makanya sadis.

Reply

Gak perlu dikasih perhatian. Kayaknya perlu dikasih pelajaran.
Pelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial kelas III.

Reply

Bu Ratih perlu didoain semoga dia cewpet jadi model.
model cover surat yasin.

Reply

Kayaknya orang2 kayak gitu emang enggak pantes hidup di bumi yak...
Buang aja tuh orang tua kayak anak PAUD ke planet uhuk :D

Reply

memang planet uhuk tempat paling pas buat orang semacam itu bang :D

Reply

Parah banget ya beliau.. Semoga bisa segera sadar kalok perbuatannya ngga baik.. :'

Reply

Bang Edotz yang sabar ya, doakan saja semoga dia bisa sadar
Tempat kerja saya ada yang seperti ini,
dan tiap hari saya debat ma dia trus
..
oh ya bang saya kesel bgt ni ma semut yang ada di blog ini
hahaha

Reply

Bg, planet Ukhuk itu deket bumi, ya. "Keknya gue harus belajar ulang TATA SURYA, deh." :D

Kamfret, sih enggak. Cuman, full versi kamfret Bu Ratih. Padahal awalnya gue kira dialah yang akan menjadi panutan buat lu, bg.

Soalnya, diawal cerita. Enak banget, selesai Wisuda, terus ditawarin kerja. "Meski gak, di bumi."

Tapi, ternyata Bu Ratihnya frett banget. Lain kali, bg. Kalo ada yang kerja di radio itu. Suruh bawa penutup wajah ninja dan telinga disumpel pake batu bata. Biar gak denger omongan kamfret Bu Ratih.

Semoga ia, segera disadarkan oleh kekamfretannya sendiri, ya bg. :)

Reply

baca ceritanya jadi ikut sebel, tapi yang lebih gak gue suka itu orang yang dibelakang ngomongin jelek tapi didepan pura-pura manis, asli itu lebih bikin ilfeel

Reply

baca aja gue udah sebel.. kalo aku jadi penyiarnya mungkin udah ngutuk ratih jadi antena pemancar :3

Reply

Kenapa ya kalo ada postingan yang ngomongin orang aku demen banget bacanya hahaha emang beneran biang gosip. Pft.
Bu Ratih ini sepertinya harus diingetin secara intens dan pelan-pelan. Ngga bisa kalo cuma sekedar menunjukkan muka manis gitu. Soalnya dia kurang peka masalah penyiar yang berkali-kali keluar-masuk. Nah sebagai manajer yang baik sih seharusnya dia paham kalo ada masalah yang bikin kaya gitu. Tapi karena ngga ada yang mengingatkan, ya, gitu deh.
Mungkin juga itu pelampiasan karena waktu kecil ngga bisa ngambek-ngambek sama orang tua hehehe.

Reply

Hahahaha semacam curhat terselubung nih
emang "ngeselin" banget nih Bu Ratih... tapi maklum, kebanyakan ibu2 tuh kayak gt, tukang ngegosip dan egois (tapi aku gak yaa)
Si Sri juga sama aja, suka cengingisan ma bu Ratih, tp kalo di belakang ngomongin bu Ratih. Ya kan? sama jg boong

But, yg sabar terkadang kita harus menjalani hidup kyk gt. Banyak atasan yg ga ngertiin bawahan atau staff2nya, bahkan terlalu "sangar" utk ukuran seorang manajer,
usia pengalaman 9 Thun ga akan ada artinya jika tdk diimbangi sifat sabar/
Jadi, resign menurutku jalan terbaikmu, aku dukung, segeralah keluar dari planet uhuk macam itu Dotzz hahaha

Reply

kok parah ya?
usianya berapa sih bang wkkwk
aneh bgt ih..
keputusan yang bagus untuk resign daripada abang nyia2in umur buat bekerja bareng dia, ga manfaat hahahah :D

Reply

Pelan-pelan bang ngetiknya, keknya mengebu2 banget.
ya itulah, kalo kerja tim (crew) konsekuennya emang gitu, ada pimpinan ada bawahan. Ada pimpinan yang baik kaya malaikat, nggak sedikit pimpinan yang kampret minta isi kepalanya dikeluarin pake senapan.

Jika resign pilihan terbaik, buat apa bertahan. Resign lah, orang sukses adalah mereka yang bernai melawan arus,
#paansih

Reply

Gitu amat kelakuan manajer..
Negur orang ga liat keadaan, baca2 sms orang tanpa ijin, maksain kehendak sama kepolusian, hehe.

Ya wis, resign aja trus kembali ke bumi.

Reply

kayaknya sih bakalan susah sadar deh..

Reply

kadang orang kayak gitu perlu didebat perlu didiemin.. asal jangan ikutan jadi munafik aja sih.

itu bukan semut bro, itu kutu rambut.

Reply

Cuma 500 meter aja dari planet namec, kalo dari bumi sih agak jauh, 2 jam naik delman..

Ya tergantung crew nya juga sih, ada yang sama2 kampret sebenernya, biasanya betah kerja disitu..

gak usah disadarin orang kayak dia. biarin aja.

Reply

wihh wanyad sekali tuh manajer. untung itu di planet Uhuk ya, gak di Pemalang ya mas. :D
eh gak takut nanti Bu Ratih baca postingan ini nih?

dukung resign. luruh radio liane.

Reply

Bu Ratih emang nyebelin. Orang dewasa kalo berbuat jahat kelakuannya lebih parah dari anak kecil. lebih bikin sakit hati. Gue bertanya2, sampai kapan bu ratih mau kyk giitu terus? Dimanapun dia berada akan selalu bikin org sekitar enggak nyaman. Kasian dia dan kasian org sekkitar juga.

Keputusan lo bener bang. mending lo resign aja. lingkungan kyk gitu enggak bikin nyaman.

Reply

Yap sama2 nyebelinnya ... kampret banget

Reply

keset radio aja. antena pemancar masih cukup elegan

Reply

Hahaha..

dia anti kritik .. pernah ada salah satu crew radio yang mengkritik dengan sangat terbuka, eh dipecat... kampret banget kan.

dia waktu kecil mungkin gak punya temen jadine gitu.

Reply

Iya, semacam itu :D
Iya Bu ratih sama sri udah satu paket kampretnya .. kalo inget jadi emosi sendiri deh .. hehe

Yoi. ambil hikmahnya aja.. punya pengalaman gak menjamin kedewasaan seseorang.. ya resign banget lah, masa iya dibetah2in.. iyuuuh~

Reply

iya parah.
usianya udah mau 30an ..

Yoi banget tuh... bener~

Reply

Post a Comment