Shopping Gak Pernah Seelegan Ini

Harus diakui gue memang cowok dekil nan penuh upil yang hidup kesepian di tengah-tengah masyarakat karena enggak punya temen yang sepaham buat ngomongin betapa menariknya sinetron tukang bubur naik haji. Hidup gue sering nelangsa, karena enggak punya teman berbagi. Gue pun mulai terlupakan dari hingar bingar dunia yang fana ini.

Iya, gue memang cowok dekil yang penuh dengan upil. Tapi itu dulu, waktu gue masih hidup sebagai mahasiswa yang hina. 

Meskipun dekil telah merajalela dalam keseharian gue, tapi gue termasuk cowok yang suka menjaga penampilan. Karena sedekil-dekilnya gue, gue masih punya harga diri. Gue hanya gak mau saking dekilnya gue di mata masyarakat, kalau gue pergi ke kampus sampai ada orang yang ngasih gue bungkusan plastik warna item yang setelah dilihat ternyata isinya beras 2,5 kilogram. Iya, gue dizakatin. Padahal hilalnya belum kelihatan.

Karena gak mau dizakatin itulah, gue berpikir bahwa gue harus senantiasa menjaga penampilan. Walaupun gak sering, tapi gue gak perlu nunggu mau lebaran buat beli baju baru dan kaos baru.

Dari pengalaman gue sendiri saat berbelanja pakaian, gue menemukan banyak hal yang bikin gue enggak nyaman. Kalian mungkin pernah ngerasain juga, seperti misal baru masuk ke toko pakaian, belum sempet menarik nafas panjang, udah disambut sedemikian meriahnya sama pelayan toko kayak Sekjen PBB yang berkunjung ke Indonesia. 

Baru niat mau ngelihat-liat pakaian aja diikutin mulu, baru megang pakaiannya aja udah dijelasin macem-macem. Kesannya kayak lagi ikutan seminar MLM aja. Dan asli, menurut gue cara pelayanan yang kayak gitu tuh justru enggak bikin nyaman sama sekali. 

Gue sih mikirnya ada dua kemungkinan yang terjadi. Pertama, pelayannya mencoba untuk selalu ada biar saat gue butuh info bisa langsung dijawab. Kedua, pelayannya ngeremehin dikira gue mau ngutil, makanya dikuntit mulu. Gue ngerasa kemungkinan yang kedua ada benernya. Tapi kan biasanya gue ngutil susu ibu hamil bukan pakaian. Harusnya pelayannya gak perlu khawatir.

Hal lainnya lagi yang bikin gak enak itu kadang waktu mau ngelirik label harganya diperhatiin sama pelayannya, gue sering mikir kalau momen gue ngelirik label harga, pelayannya bakalan berkata dalam hati, “Lah.. liat-liat harga, palingan juga duitnya kagak nyukup.”, iya muka gue emang pantesnya pake kaos partai politik. Ini bikin gue sedih, sakit. Gue gak mau keluar dari toko--pelayannya ngasih gue bungkusan plastik item yang dalamnya berisi beras 2,5 kilogram. Gue masih punya harga diri. Lagian sekali lagi, hilalnya belum kelihatan.

Berbelanja pakaian itu gak semudah memutuskan buat ngejalanin hubungan yang serius sama kamu. Iya, kamu, kamu..., kadang kita butuh waktu berjam-jam buat memilih pakaian yang paling dikehendaki, paling cocok, paling pantes dan paling sesuai sama dompet kita. Yang terakhir itu gue banget.

Memilih pakaian pun, butuh waktu yang gak sebentar, mesti berdiri, mesti ngelirik label harga secara berkala, mesti sok ‘biasa aja’ didampingi sama pelayannya. Dan momen paling enggak ngenakin lagi adalah ketika udah ngeliat-liat deretan pakaian selama berjam-jam, ternyata enggak ada yang cocok. Gak jadi beli, keluar toko. Pasti pelayannya bakalan ngedumel dalam hati, “Tuh kan... muka dekil kayak gitu mah, palingan gak bakal beli.”, gue sering ngerasa bisa baca pikiran para pelayan-pelayan toko pakaian. Gue ngerasa mirip Pak Tarno.

Karena belum nemu baju yang cocok, akhirnya nyoba buat nyari di toko lain. Dan kejadian kayak di atas terulang lagi, kesannya melelahkan banget. Iya, masih banyak hal yang bisa dilakuin daripada muterin toko baju cuma buat beli beberapa potong baju atau mungkin cuma sepotong. Padahal waktu yang banyak terbuang sebenernya bisa dipakai buat hal-hal yang lebih bermanfaat. Belajar tajwid misalnya.

Gara-gara perasaan lelah itu, gue kepikiran mending nyari baju lewat online aja. Dan waktu gue coba-coba search di google tentang toko online fashion yang gaul dan terpercaya, gue jadi nyasar ke situs ZALORA. Ngeliat tampilannya yang asik. Semangat gue berburu pakaian gaul langsung menggelora di Zalora. Gue pun langsung menuju ke bagian fashion cowok. 


Oke, FIX! Gue sukses dibikin ngiler setengah tiang. Desain dan model pakaiannya update banget, keren-keren, dan gue mendadak ngerasa cupu, karena style gue gak update. Ah.. gue memang dari dulu udah gagal gaul. Seandainya gue ketemu Zalora dari dulu, mungkin bisa mendadak gaul. 


Asiknya belanja di Zalora itu, gue gak perlu ngerasa kayak duta negara lain yang dikawal mulu sama pelayannya, gak perlu ngelirik-lirik harga karena harganya udah jelas tertera, gak usah capek berdiri berjam-jam buat milih-milih pakaian. Simpel deh... tinggal online, terus langsung deh, bisa pilih-pilih sambil ngopi, bisa pilih-pilih sambil tiduran, dan juga bisa pilih-pilih sambil belajar tajwid. Jadi, gak usah ngerasa gak enak hati, kalau udah berjam-jam liat-liat ternyata gak jadi beli. Dan gak usah khawatir keluar-keluar bakalan dizakatin sama pelayannya.


Beberapa hal yang jadi nilai plus dari Zalora adalah adanya diskon-diskon yang syahdu, kalian bisa intipin sendiri website-nya. Dan juga satu hal yang menurut gue paling keren adalah Zalora bebas ongkos kirim! Jadi kalo beli baju harganya segitu ya bayarnya segitu aja, gak usah keluar duit lagi buat ongkos kirim. Masih ada jaminan keren lainnya, kalau kalian beli di Zalora dan ternyata barangnya gak sesuai sama yang dikehendaki, barangnya bisa ditukarkan lagi. Lalu, kalau ada hal yang pengen ditanyain gimana? tenang aja, ada customer service yang siap membantu untuk menjawab segala keresahan dan kegundahan hati kalian.

Nah kan.. Jadi, nikmat mana lagi yang kau dustakan untuk belanja yang praktis dan mudah di Zalora?

20 Upil

nikmat mana lagi yang didustakan -_- zzzzz
trus kebayang, bang edot makai baju yang terbuat dari upil *ngik ngik*

wkwkwkwkw, nanti dizakatin pulsa aja bang :D

eh, btw buat review buat zalora ya bang??

Reply

Ini semacam paid review? Keren juga gaya tulisannya. Bakal dapat fee juga? Jadi kepengen belanja di Zalora, nih. Pusing cari baju untuk anak. Gue paling gak bisa menawar, apalagi suami gue, ia akan langsung bayar kalau gagal ditawar, hehe. Anak gue lagi pengen T-Shirt gambar Luffy. Uff.
Tapi pengalaman belanja Mas Edotz kok ada miripnya dengan gue kala masih di Bandung. Rela mutar-mutar di pusat perbelanjaan cuma untuk cari baju cocok yang murah, cuma enggak kepikirin pelayannya bakal nganggap gue harus dizakatin hanya karena batal beli, hehe.

Reply

Bener nih, bang, kalimat ini: Berbelanja pakaian itu gak semudah memutuskan buat ngejalanin hubungan yang serius sama kamu.

Beliin gue baju dari Zalora, bang, satu, hahaha.

Btw, apakah ini disuruh sama tim Zalora? Gue juga pernah mempromosikan Zalora, hehehe. :D

Reply

kampret kalimat terakhirnya "dan nikmat mana yg kau dustakan.." itu terjemah aayat al-quran bang -,-
jadi ini elo postingan ikut lomba bang ? apa sekedar ngasih tau
eh zalora free ongkir ? sumpah keren , baru tau gue. hahah

Reply

Kak padahal upil kk kan banyak, masa sampe di zakatin di plastik item segala si? hihihi haduh pertanyaan gak penting hehe
emang paling gak enak kalo belanjo ke toko diikutin pelayan, soalnya pas lagi mau liat label harga dan aku taroh lagi, takut di remehin itu -_- padahal emang beneran gada duit heheh
asik kk gaul belanjanya di zalora, semoga kalo baju-nya udah dateng bisa langsung gaul ya kak ;D

Reply

Bang, kayaknya gak salah deh kalo pelayannya ngasiih plastik hitam dalem nya beras pula... hehe
Zalora, gue juga pernah denger tuh. Keliatannya jadi elegan ya kalo belanja disitu.

Reply

Udah pernah denger sih sebelumnya soal Zalora ini. Ini memang bisa jadi solusi buat tradisi gengsi baju lebaran. Terutama kota kayak Samarinda yang jauh dari pulau Jawa, mau beli online shop sering "biayaku kandas di ongkir". Mending Zalora gitu ya, gratis.

Reply

Wuih edot... postingannya tentang zalora juga

Reply

oke deh bang daripada gue nanti kena teguran sayang lagi.. gue nitip koment ini aja,,,

" Bang, postingan ini tentang kemudahan berbelanja di zalora ya ? Yang gak harus capek-capek pergi ke mall ? "

*hihi*

Reply

Waiya resiko-resiko dikuntit sama pelayan pas beli baju di toko gue sering banget tuh, apalagi kalo gue perginya sendiri. Pasti dilihatin mulu. Kampreett emang, padahal waktu itu gue baru dapet kaos doang, belum celana eh udah diperhatiin mulu.

Tapi kalo beli online gue masih ragu2, haha.. Takut ditipu. Yahh kecuali dari situs2 yang udah punya nama. Dan kayaknya zalora udah punya nama kayaknya.. :D

Reply

ini review membius.....
jadi ikut girang,.,,,kayaknya enak banget..segera meluncur..semoga ada juga pakaian ala-ala arab gitu ya...wkwkwkwk,,,jadi nggak perlu ke toko-toko baju muslim yang kadang nggak nyediain jubah....

jangan-jangan nanti blognya ganti nama...
mahasiswa "udah" nggak gagal gaul...wkwkwkwkwkwwk

eh bang,,,tapi kalau di toko baju..yang ngikutin terus kan lumayan bang,,,diajak selfie bisaa,,,dan yang terpnting...kita jadi kayak bos..iya, cuma kayak sih...

Reply

Belaja offline emang ngesilin pas dikawal sama embak-embaknya. Hahaha.. Lagian pake dikawal segala, emang kita kampanye ya? :D

Reply

Beli baju bonus modelnya boleh nggak ya, bang??

Reply

Malasnya belanja online adalah.....suka gak pas ukurannya..
walau harganya emang menggiurkan
:D

Reply

memang menggiurkan, tapi, nilam nggak mau pakek ah, kayak baju cowok :/ *kemudian digetok*

Reply

Halo, main main ya ke blog gue

Reply

haha iya gak enak banget kalau kita mau belanja tapi pelayan tokonya ngikutin terus jadi risih juga apalagi kita tidak medapatkan barang yang kita mau,hemz kesel juga.ekh gak nyangka ujung-ujungnya postingan ini promo juga :)

Reply

Post a Comment