Tipe Mahasiswa Saat Kuliah Ada Presentasi


Namanya kuliah, pasti ada saat-saat dimana kita harus melakukan yang namanya presentasi. Iya, presentasi. Menyampaikan suatu materi di depan teman-teman sekelas dengan gaya yang dipaksakan terlihat elegan dan percaya diri, kemudian akhirnya diserang teman-temannya dengan berondongan pertanyaan seputar materi. Kenapa sih, kuliah harus ada presentasi? Ya.. kalo bukan dosen, siapa lagi yang bakalan nyuruh mahasiswa bikin makalah, bikin powerpoint, terus ngejelasin di depan temen-temen sambil nengok-nengok LCD.



Ilustrasinya emang agak maksa dan gak menarik, kalian yang tabah ya ngeliatnya

Lebih spesialnya, kalo kita lagi presentasi dengan segenap hati dan perasaan setelah malam sebelumnya mati-matian ngapalin materi. Eh ternyata dosennya cuma bisa ngeliatin dengan ekspresi datar dan tatapan bosen, kadang acuh tak acuh, kadang mainan hape, kadang malah ketiduran. Yah, gak bakalan jauh-jauh dari itulah. Jadi heran, apa sebenernya tujuan presentasi di kelas kalo dosennya enggak merhatiin.

Di kampus gue, presentasi itu punya bobot nilai yang lumayan, walaupun bobotnya enggak seberat Haji Sulam seminggu setelah ngelakuin diet OCD. Tapi setidaknya bobot nilainya bisa bikin mahasiswa tergiur. Mungkin gue perlu luruskan, bikin ‘beberapa’ mahasiswa tergiur.

Bobot nilai yang dosen janjikan enggak hanya disajikan buat mahasiswa yang presentasi aja tapi juga buat teman-teman sekelas lainnya. Jadi, kalo presentasi bagus, nilainya bagus. Sedangkan, kalo ada mahasiswa yang aktif di kelas dengan bertanya (diutamakan berhasil membuat yang presentasi tidak berkutik) juga bakalan dapet nilai dari dosennya.

Nah... karena bobot nilai itulah, ada beberapa mahasiswa yang dengan gigih pengen keliatan eksis buat ngedapetin nilai tersebut, dan... karena ada presentasi dilain hari dari kelompok lain, ada juga mahasiswa yang bersikap santai nanggepinnya. Karena ada kesempatan dilain waktu.

Dari kedua spesies tersebut gue coba buat mengklasifikasikannya lebih spesifik lagi. Untuk lebih jelasnya gue bakalan jelasin beberapa tipe-tipe mahasiswa saat kuliah ada presentasi, cuuuz:

1. Malaikat Pencabut Nyawa
Mahasiswa tipe ini adalah tipe yang sangat tidak disukai teman-temannya. Tipe ini memang termasuk golongan minoritas di kelasnya, tapi dengan jumlah yang tidak banyak, mahasiswa tipe ini punya pengaruh yang sangat besar terhadap kemaslahatan umat mahasiswa bersama.

Cukup dua atau tiga mahasiswa seperti ini di kelas, mereka yang presentasi di depan bisa sampe pipis berdiri ngeladeninnya. Yak, tipe niat banget seperti ini emang tipe yang gak kenal menyerah. Ngajuin pertanyaan, dijawab sama yang lagi presentasi, enggak puas, tanya lagi, dijelasin lagi, enggak puas lagi, dijawab lagi, enggak puas lagi. Begitu seterusnya sampai mahasiswa yang presentasi meregang nyawa. Sadis... Mereka seharusnya tau bahwa mahasiswa yang lagi presentasi itu bukan alat pemuas.

Mahasiswa tipe seperti ini cenderung tidak pernah memikirkan bahwa hukum karma itu ada. Tidak pernah memikirkan perasaan yang presentasi, tidak pernah berhenti mencari kesalahan yang ada. Bagi mereka, dengan berbuat demikian yang penting mereka bisa terlihat pinter. Terlihat jenius. Terlihat aktif. Padahal kenyataannya, semesta sama sekali tidak mengharapkan kehadirannya.

2. Santai di Lantai
Mahasiswa tipe ini adalah tipe yang simpel, entah mendengarkan presentasi temannya atau cuma baca-baca fotocopy-an makalah yang dibagiin, yang jelas tipe-tipe ini masih ada keinginan untuk berpartisipasi mengajukan pertanyaan. Bagi tipe-tipe seperti ini, yang penting nama mereka dicatet dosen lalu dapet nilai plus karena udah bertanya.

Pertanyaan yang diajukan juga biasanya teoritis. Contohnya, seperti ini, "Untuk menggali kecerdasaan anak lebih dalam, guru perlu mengeksplor pengetahuan siswa dengan mengajukan beberapa pertanyaan yang sifatnya memancing, dari kalimat tersebut yang ingin saya tanyakan adalah, apa sih mengeksplor itu?"

Sederhana sekali, pemirsa...

Setelah berhasil mengajukan pertanyaan dengan apa adanya, biasanya mahasiswa tipe ini udah enggak tertarik lagi dengan presentasi yang ada. Bahkan ketika pertanyaannya dijawab pun, mahasiswa tipe ini udah enggak peduli, intinya dia udah ngajuin pertanyaan, namanya udah dicatet dosen, udah gitu aja.

Terus maksudnya santai di lantai apaan? Sebenernya sih yang ‘lantai’ itu cuma tambahan dari gue aja biar keliatan lebih menarik. Buat pantes-pantesan aja.

3. Cuek Lecek
Mahasiswa tipe ini adalah mahasiswa yang populasinya paling banyak di kelas. Mau temennya presentasi kek, mau temennya debat kek, mau temennya pipis sambil berdiri gara-gara dibantai temennya kek, mahasiswa tipe ini gak peduli. Baginya, berangkat kuliah, tanda tangan absen kehadiran. Itu udah lebih dari cukup. Yang lainnya, terserah. Simple is never flat.

Biasanya mahasiswa yang cuek juga kebanyakan mukanya lecek-lecek, kayak enggak keurus. Gimana enggak lecek, hidupnya kebanyakan cuek, enggak sempet ngurusin diri sendiri. Saking cueknya biasanya kalo lagi boker terus e’eknya jatuh di lubang yang salah, mahasiswa tipe ini cuek-cuek aja.

Iya gitu deh, tapi bukan berarti muka mereka yang lecek kayak gue loh. Mentang-mentang ngebahas lecek.

4. Peri Baik Hati
Mahasiswa tipe ini, adalah mahasiswa idola bagi mahasiswa yang lagi terdesak di depan waktu sesi tanya jawab. Kehadirannya tidak bisa ditebak, tapi saat keadaan sudah memasuki fase sakaratul maut, maka mahasiswa ini akan mengangkat tangannya, kemudian bilang, "Semriwing.. Semriwing.. Semriwiiiiiing..." Lalu cahaya terang keluar menyelimuti tubuhnya, matanya memancarkan cahaya yang meneduhkan.

Kemudian dengan lugasnya, mahasiswa tipe ini akan membantu memberikan jawaban kepada yang membutuhkan agar perdebatan segera berakhir. Gak jarang, mahasiswa yang lagi presentasi di kelas sampai menangis terharu oleh pertolongannya.

5. Dibalik layar
Mahasiswa tipe ini, termasuk mahasiswa yang berbudi pekerti luhur, tidak nakal, tidak sombong, namun sayang tidak rajin membantu orang tua. Tidak apa-apa, deh.

Disaat sebagian populasi mahasiswa di kelas sedang sibuk mencari tambahan nilai dengan membuat pertanyaan-pertanyaan alakadarnya buat diajukan, mahasiswa ini justru bersikap tenang di segala cuaca, biasanya mahasiswa tipe ini justru membagi-bagikan pertanyaan untuk diajukan kepada teman-temannya yang membutuhkan, pertanyaannya logis dan tentunya bonus pawang hujan. Sayang, semakin hari populasi mahasiswa seperti ini semakin berkurang. Entah apa penyebabnya.


Demikian tipe-tipe mahasiswa versi gue saat ada temennya lagi presentasi di kelas. Ini semua gue dapetin, setelah empat tahun 'lebih' gue menjabat status mahasiswa. Kalau mungkin ada yang kurang dari penjelasan gue di atas, atau mungkin kalian menemukan tipe-tipe lainnya. Silakan lanjut di kotak komentar ya...

44 Upil

GUe tambahin, 1. mahasiswa yg nanya padahal udah tau jawabannya. Sengaja menguji gitu.

2. ada yg pertanyaannya udah disiap jauh sebelom hari presentasi, beserta jawabanya juga. Begitu presentasi tinggal dibaca aja. Tujuannya biar dapet nilai gitu

Reply

tipe-tipe nya udah di jelasin semua xD
sebagai murid sekolahan yang juga sering disuruh bikin presentasi, aku termasuk tipe 1,2, dan 3. kadang-kadang sih...
lebih sering 3 xD wakak

iya tuh benci banget kalo udah kita maju ke depan buat presentasi, eh guru nya malah gak merhatiin atau malah tidur-_- rasanya tuh percuma bikin presentasi sebagus mungkin tapi gak di hargain--" aduh curcol nih wakak

Reply

mhuahahaha bang Edotz udah tahu banget yah seluk beluknya mahasiswa yang presentasi itu tipe2nya sudah komplit banget menurut sy.. oia menanggapi komentnya Robi kalau tidak salah ada tiga tipe orang bertanya.. yg pertama karena memang tdak tau... yg kedua bertanya karena ingin menguji pemateri dan yg ketiga bertanya untuk mencocokkan jwbannya atw sekedar memastikann.


hmmm kalau dari tipe yang bang dotz sebutin diatas sy kykx termasuk tipe ke dua dehhh hahaha... daripada cuma datang duduk diam dengar doang mendingkan brtanya seklipun prtanyaannya simpel bngt pemirsa xixixi

Reply

kalo gue dulu, gue liatin sapa yang presentasi, terus kalo gue nggak suka sama orangnya gue mengamalkan style malaikat pecabut nyawa, huahahahahaha..biar noh rasain nooooh..tapi tapi gue juga suka mengamalkan peri baik hati biar kalo lusa gue presentasi dan gue kelu lidahnya beku hatinya bisa ada yang bantu gitu, khan katanya hukum karma itu ada kakaaaaaak...

Reply

jiakakakak~ bang Edozt emang paling bisaa, untung saya tdk ada diantara tipe2 diatas, saya kan suka bolos kalo presentasi #ehh *ngaciirrr~

Reply

huahahahah iya nih. dikelasku lengkap, tipe2nya semua udah dijelasin ama bang edot. itu juga yang bikin presentasi jadi berwarna. tapi tetep, teman yang bertipe point 1 itu menyebalkan akut. tidak berperi kemahasiswaan banget. kadang, mahasiswa yg kayak gini... bikin pertanyaan yg malah dia sendiri udah tau jawabannya tapi pura2 nanya hanya untuk jatohin si yg berpresentasi. kan kasihaaaaan.

lebih kasihan lagi kalo udah waktunya jam kuliah selesai dan lagi lapar2nya, trus dia masih saja memperdebatkan 1 pertanyaan. astagaaaah -___-

Reply

Bwahahah gua juga pernah di bantai sama yang tipe 'malaikat pencabut nyawa' bang.. gila aja gua lagi persentasi sehabis prakerin, yang nanya uda kaya knalpot bocor... gua nyaris pipis di depan proyektor men !

Reply

di kelasku dulu lengkap banget beginian XD
aku (sayangnya) sering jadi tipe 1,2,4 dan kalo ud ngrasa cukup aku jadi nomor 5 :D hahahahahahahahah

Reply

Kadang gue juga gitu. Sudah siapin pertanyaan jauh- jauh hari, sekalian pertanyaan berikutnya kalo dia berhasil jawab. Haha xD

Reply

mahasiswa yang pengalaman :P
keren mas ;)

Reply

Bang Edotz semakin menuju 2014 bahasanya semakin keguruan nih... rasanya mulai beda hehe ... :D
Efek guru sd mulai kerasa ..

Reply

bener Dotz, aku pernah ketemu yg pencabut nyawa. killer abis, udah dijawab ngeyel mulu. udah tau salah malah di puter2in pertanyaannya. Sekarang udah kerja, ketemu bos yg mirip bgt kayak gitu. bos memang gitu, suka killer. maunya menang sendiri!!

Reply

Ane masuk kategori nomor 1 , 4 dan 5

Reply

*angguk-angguk*

point nomor 1 itu... jebreeet dotz :)

Reply

kayaknya asyik jadi sosok malaikat pencabut nyawa
ehehehehe...tapi lebih asyik jadi tipe yang terakhir.,....dibalik layak,,hems..... -pahlawan bertopeng

Reply

Baca tulisannya bang Edotsz gue mesti ngakak -_- btw kalo entar gue jadi mahasiswa, gue mau jadi tipe yang pertama deh, keren.. paling ditakuti anak sekelas, gue bisa malak-malakin mereka sesuai keinginan gue haha

Reply

wah, ternyata sama aja ya siswa dengan mahasiswa. sama sama ada presentasi gitu.
kayaknya aku masuk tipe siswa di latai deh hahahaha. asal namanya dicatet, udah deh..

Reply

@robi : hahaha ... Bener juga rob, mirip2 sama poin nomer 1 ituuuh

@nabila : elo temen yang sadis!

Reply

Emang nomer 3 populasinya paling subur. Gak kaget..

Hnah... Udah ngapalin semaleman sampe ngemil indomie diremukin eh gak taunya presentasinya enggak diperhatiin. Nyakitin..

Reply

Iya itu Zhie, tipe2 orang bertanyanya pas beneeeer~

Gue juga kadang jadi tipe nomer dua siiih.. Cari nilai sama dosennya biar nilainya ehgood~

Reply

Jadi elo suka pilih2 temen?
Astaga...

Dan lagi, elo sukanya memberi tapi berharap kembali...
Tapi bagaimanapun juga, elo udah wisuda meyk..
Lepas dari karma.

Reply

Kalo gitu mau lulus kapan? (¬˛ ¬ ”)

Reply

Sadis ya sampe punya niat jatohin yang presentasi, padahal hidup kan gak cuma presentasi aja.. Kenapa terobsesi banget liat temen gagal presentasi.

Kalo yang ini bener banget. Di kelas gue juga muncul makhluk2 yang seperti ini.
Yaa.. Kadang gue juga jadi pelakunya sih.

Reply

Begitu dia mau berubah jadi knalpot bocor, elo sumpelin pembalut aja biar anti bocor.

Besok2 kalo presentasi pake popok aja, yang menyerap hingga enam kali basahan.

Reply

Elo sadis...
Gak layak buat dibantuin di akhir bulan, hih!

Reply

Aaah masa sih Yan, elo kok perhatian banget sama gue... (ʃ⌣ƪ)

Reply

Bantai aja udah om kalo ketemu di Jalan..
Atau ajakin main PES, kalo kalah kan galk mungkin mau menang sendiri lagi.

Reply

Jebreeet
Kayak abis narik tali kutang aja lu ngga.

Reply

Kenapa ujung2nya jadi pahlawan bertopeng gini -_-

Reply

Iya jadi aja yang pertama ..

Kenapa malah jadi mau malakin anak sekelas? Labil banget.

Reply

Waah ternyata siswa juga ada presentasi ya, waaaah..

Iyaaa elo bagus kalo seperti itu, gauul Kuh.

Reply

iya dotz, cuman bedanya presentasi siswa lebih simpel, nggak perlu bagi bagiin makalah.
biasanya sih untuk presentasi pelajaran per kelompok. misalnya kelompoknya ada 5 semuanya maju, terus maju bicara kedepan satu satu gantian. udah kayak pemilihan miss world gitu..

Reply

hm.. kayaknya gue pernah ngelakuin dari no 1 sampe no 5. tergantung mood. hahahha

ya elah dot.. baru juga 4 tahun lebih dikitt.. meuni di kasi tanda petik itu mah...

oa, nambah 1 lagi. ada yang udah kerjasama ama yg di depan. "besok nanya ini ya, kamu sedang aku pun senang"

sering ada kasus begini. gw juga pernah ngelakuin. hahaha

Reply

hahaha. kampret. semua tipe itu pernah gue lakonin cuma satu yang gak, jadi peri baik hati. karena gue sadar, gue bukan peri, hati gue gak baik-baik amat buktinya hati gue ada darahnya, gak baik kan?

Reply

nyong agak meragukan adanya HUKUM KARMA. karena apa? kalau temen pas presentasi, ane cuek lecek. tapi giliran ane yg maju presentasi..beuhh mereka pada menjelma jadi malaikat pencabut nyawa semua..

Reply

Kalo bagiin makalah, duit cekak donk..

Waah keren, berarti kalo elu bukan miss world tapi miss tis ya?

Reply

Ada banget sah kasus begituan, cuma sengaja enggak gue tulis karena faktor X.. Besok gue cari faktor Y-nya terus gue bikin jadi judul skripsi deh.

Reply

Iya bay, elu gak baik..
Satu hal lagi, muka elu jauh dari kata layak..
Gak pantes jadi ibu peri.

Reply

Hahahahhaha...
Ngekek aku moco komenmu :D :D

Reply

euhmm, gue masuk ke golongan tiga deh kayaknya, hehe. sebenarnya tujuan presentasi sih melatih kita bicara, dan percaya diri di depan kelas. apalagi mau jadi guru. tsah!

Reply

Aku aku aku aku.... peri baik hati aja deh ahahaha

Reply

wahahaahaaa..secara kita sama bang, guru esde, ya kurang lebih sama deh kayak yg lu ceritain....semacam itulah....dan gue? gue adalah semuanya, tergantung situasi kondisi perkuliahan :D

Reply

Post a Comment