Wisuda, (baca: wisuda dengan koma)

9/28/2013 10:09:00 pm

Akhirnya hari Sabtu ini datang juga... hari yang sekian lama teman-teman gue nantikan. Sebuah hari yang hebat dan akan menjadi kebanggaan untuk terus dikenang setelah hari ini dilalui. 

Ini adalah sebuah hasil dari perjuangan selama empat tahun menjalani hari-hari sebagai mahasiswa. Beban tugas, beban akhir bulan serta beban perasaan, berhasil mereka taklukkan  hingga akhirnya mereka dapat berada disini, mengenakan toga, untuk... wisuda.

Teman-teman gue satu angkatan, satu perjuangan, satu kelas. Mereka akhirnya berhasil mendapatkan gelar sarjana pendidikan yang sudah menjadi tujuan utama mereka empat tahun yang lalu. 

Hari ini gue menyaksikan kebahagiaan mereka. Gue menyaksikan betapa bangganya mereka hari ini, ketika mereka diwisuda. Jujur gue seneng dengan apa yang udah teman-teman gue capai. Mereka memang sangat berhak merasakan bahagia dihari ini setelah perjuangan keras mereka menghadapi badai skripsi selama berbulan-bulan. Yah, walaupun ada beberapa yang berjuang dengan sangat biasa-biasa saja, bahkan cenderung enggak menderita sama sekali karena kebetulan mereka dapet dosen pembimbing skripsi yang berhati mulia dan tidak sombong.

Dibalik kebahagiaan gue menyaksikan kebahagiaan mereka yang telah menciptakan kebahagiaan lain untuk orang tua masing-masing. Ada rasa nyesek yang begitu dalam di hati gue. Ini bukan karena gue iri atau sensi. Gue sadar, dengan diwisudanya mereka hari ini. Gue pun resmi kehilangan momen-momen bersama teman-teman gue seperti saat masih kuliah dulu.

Gue masih mahasiswa. Mereka bukan lagi mahasiswa...


Gue punya banyak cerita dengan teman-teman seperjuangan di organisasi dulu. Tiap jadi panitia gue selalu jadi anak yang kerjanya paling ringan. Tapi, kalo masalah makan gue selalu jadi yang terdepan. Pernah waktu itu, ada acara buka bersama di jurusan. Gue dan temen gue lagi asik makan, tiba-tiba salah satu temen cewek gue ngedeketin gue dan bilang, “Yang lain lagi susah payah kerja belum ada yang makan, kalian malah enak-enakan makan disini.. Kalian tuh punya perasaan apa enggak, sih?! Dimana perasaan kalian???” 

Gue cuma bisa bengong dan malu abis. Cewek itu seperti shock abis dan hampir nangis. Menurut gue ini lebay... dia enggak tahu, gue udah ngelakuin tugas yang dibebankan ke gue, harusnya sih itu fair. Setelah insiden itu, ada acara evaluasi panitia, dan akhirnya malah jadi sesi curhat, satu per satu pada nangis. Absurd... tapi gue kangen dengan kebersamaan seperti itu.


 jauh sebelum infeksi skripsi menyerang

Ikut organisasi juga bikin gue sering nginep tiap ada kegiatan, gue dulu ngerasa sok cool dengan co card panitia yang dikalungkan di leher gue. Sok ngatur-ngatur peserta, sok sibuk di depan peserta dan sok ganteng di depan peserta. Yang terakhir itu, gue gagal ngelakuinnya. Biasanya, malemnya gue begadang bareng temen-temen panitia lain. Ini momen yang gue sadar gak bakal bisa gue ulang lagi. Dan gue kehilangan saat-saat seperti itu.

Gue masih inget banget, di kelas gue, kelas D. Waktu itu akhir semester satu. Dosen mata kuliah Matematika Dasar meminta gue berdiri di depan kelas untuk menyampaikan kesan pesan gue buat teman-teman. Entah kenapa harus gue, tapi waktu itu gue nurut. Dan yang gue ucapkan saat itu adalah, “Teman-teman, kita masuk ke kampus ini bareng-bareng, kita pun memulai perkuliahan bareng-bareng, di kelas ini, kelas D. Maka dari itu, kita juga harus keluar dari sini bareng-bareng. Empat tahun lagi kita akan wisuda bareng-bareng!” Gue berkata mantap. 

Empat tahun kemudian, perkataan gue enggak terwujud, justru gue  yang enggak bisa membarengi mereka.

Empat tahun bersama teman-teman satu kelas gue, banyak hal yang udah gue lalui.  Kami pernah pergi bareng-bareng touring naik motor ke Guci (Tegal), Jepara, dan Jogja dua kali. Dulu, kami pernah sangat bangga dengan kekompakan kelas D. Bikin jaket, bikin kaos, sampai bangganya menjadi penampilan kelas terbaik dalam dramatari PGSD waktu itu.

Gue enggak akan pernah lupa, saat gue harus menghadapi kasus dengan salah satu dosen dan gue dipanggil ke ruang dosen. Waktu itu gue udah gemetar habis-habisan. Tapi, teman-teman kelas D masih support gue, mereka nganterin gue sampai depan ruang dosen, mereka menunggu sampai gue keluar. Mereka enggak ninggalin gue, mereka keren...

Gue juga enggak akan pernah lupa, saat pulang touring dari Jogja, kami rame-rame makan nasi bungkus di pinggir jalan Temanggung, dengan jaket merah kebanggaan kelas yang melekat erat. Gue akan merindukan saat-saat itu...

 abis makan nasi bungkus di pinggir jalan pantura Temanggung

Walaupun di akhir semester menjelang skripsi, kami mulai jarang ngumpul, karena punya kesibukan masing-masing. Tapi gue seneng, pernah ngelewatin masa-masa kuliah yang hebat.

Merasakan kebersamaan yang luar biasa bersama mereka, gue tau suatu saat kebersamaan itu harus berakhir. Hal itu adalah salah satu ketakutan terbesar gue. Ya, perpisahan selalu nyesek, nyakitin, dan gak enak.  

Hari ini gue merasakan itu...


Sebenarnya seandainya gue niat, mungkin gue bisa bersama mereka hari ini berdiri memakai toga untuk wisuda bersama. Tapi, pilihan gue untuk menomorduakan skripsi dan mendahulukan naskah buat buku kedua gue enggak bisa disalahkan. Hampir setiap bertemu, teman-teman selalu menyemangati gue buat ngerjain skripsi, mereka pun enggak segan-segan buat bantuin gue ngerjain. Tapi saat itu gue merasa belum menemukan sebuah momentum kecil buat memulai mengerjakan skripsi. Gue mengabaikan skripsi gue...

Hari ini, saat gue enggak bisa merasakan kebahagian yang sama seperti mereka. Gue enggak harus menyesal, gue hanya perlu menerima rasa nyesek ini, hari ini.

Gue harap hari ini bukan akhir dari segalanya, semoga setelah ini akan ada kebersamaan dalam bentuk lain yang dikemas bukan lagi sebagai mahasiswa. Suatu saat nanti, entah kapan, akan ada waktunya untuk kami kembali mengenang saat-saat hebat semasa kuliah.

Gue bangga, gue bahagia, pernah ngerasain empat tahun bersama teman-teman kelas D dan menjadi bagian dari  mereka.


“Enggak ada hal yang enggak indah saat bersama kalian”


Selamat wisuda kawan, selamat berjuang lebih keras untuk masa depan, jadilah guru yang hebat dan gaul dimanapun kalian berada. Buktikan bahwa kalian memang wisuda di waktu yang tepat.


Gue akan menyusul kalian, secepatnya...

nb: gue dateng ke wisudanya agak telat, temen-temen kebanyakan udah pada pulang.

You Might Also Like

52 Upil

  1. mengharukan sekali dotz. namun tetap lucu khas joke joke edotz.

    bang edotz harus kuat. kukuh nggak mau edotz sedih
    *NyotekGayaJavas

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aaah bisa ajaa Kuh.. (ˇ▽ˇ)-c<´⌣`“)

      Edotz akan selalu tangguh dan gak mengeluh demi kukuh :')

      Delete
    2. aduuuh, makasih abang edotz.. kukuh yakin edotz pasti kuat :')
      *Kok jijik ya -___-

      Delete
  2. Sedih bang ini ceritanya! memang hidup itu harus ada yang dikorbankan. Semoga apa yang dikorbankan bang edotz adalah pilihan yang terbaik. Amin :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, moga ini memang pilihan yang bener-bener tepat, amin.

      Delete
  3. Kebersamaan dengan teman memang nggak bisa dilupakan meskipun mereka sudah di wisuda.

    ReplyDelete
  4. Ya ampun do... Terharru bgt gue...

    Gw seminggu lagi wisuda, jd nggak semangat.
    Temen deket gue jg ada yg blm wisuda, gw jd mikir gmn ya perasaan dia besok gua wisuda.

    Iya, gak ada lagi kesibukan di kampus . Ga ada lagi ngumpul di sekre organisasi. Gak ada lagi nginep2 bareng.aduh jd sedih..

    Suer, ini postingan lu yg paling bikin gue nyesek do..

    Tetap semangat do. Pilihan lo gak salah. Jadi lo punya pelecut utk ngebuktiin naskah lo bukan main2.
    Tapi abis itu tetap kerjain skripsi ya do.. Gw doain lo...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah pastinya bacanya pake ati banget, mau ngalamin juga sih :')

      Dia bakalan tetep seneng ngeliat temennya wisuda, walopun mungkin nyesek karena enggak bisa wisuda bareng.. Tapi tetep bakalan ikutan ngerasa seneng.

      Emang banyak hal yang bakal hilang dan bakalan kita kangenin banget.. Yap, semoga ini pilihan terbaik buat gue.. Gue pasti kejar skripsi gue, pasti. Thanks ya :)

      Delete
  5. Ayo semnagat dotz.. Ane juga belum wisuda sementara temen2 udah...
    yuk semangat yuk

    ReplyDelete
  6. ah so sweet Dotz. I know what you felt, gue jga abis ngerasain gimana nyeseknya pisah sama temen temen ya Dotz, bahkan nyeseknya 11 12 sama nyesek waktu pisah terus hatinya retak kek tanah sawah di musim paceklik itu..ya gitu deh...

    tapi emang it is how life works ya Dotz, urip pancen ngene...alhamdulillah kite udah mengumpulkan buanyaaaaaaaaaaak momen indah yang bisa dikenang...
    dan uhm...semoga buku keduanya cepet bertelur dan cepetan jadi sarjana lah Doootz, semoga ditunda feelingnya semakin ilang nanti Dotz, now or neverr!!! cepetan Dotzzz!!! dunia diluar sana menunggumu untuk dijamah!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi hati retak bisa disamain kayak sawah ya... Diinjek-injek kebo donk.

      Yaaap, bener.. Seenggaknya ada banyak momen hebat yang bisa dikenang..

      Makasih meyk, amiiin..
      Gue akan berjuang buat segera menjamah dunia diluar sana (ง•̀˛•́)ง

      Delete
  7. Gue masih 3 semester lagi. Berharap bisa tepat waktu. Kalau boleh kita bareng aja dot, gimana? Cihuy kan? :)

    ReplyDelete
  8. Hikz ... *cukup*

    nb : do your thesis like a your beautiful dream (ง•̀˛•́)ง

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oke cukup..

      \(º̩̩́⌣º̩̩̀)/, skripsi is beautiful... Yua ar beautipul.. Beautipul..

      Delete
  9. Mungkin yang lain terharu.. tapi (maaf) reaksi saya agak berbeda membaca tulisan di atas (kalo komentar terharu semua kan jadinya malah gak asik).
    ---
    sejak kuliah saya justru paling tergelitik dgn kata "kebersamaan", Why? kadang kebersamaan saya lihat sebagai sebuah candu yang melenakan dan mematikan objektifitas kita. Kebersamaan kadang memaksa kita untuk tidak berkata jujur biar orang lain gak tersinggung (padahal kita yakin pada saat itu kalo jujur lebih baik). Kebersamaan juga kadang membuat kita menjadi orang yang (seakan-akan) baik dan pengertian, padahal yang kita perbuat dan ucapkan kadang tidak sesuai dengan suara hati kita. Kebersamaan juga kadang memaksa kita untuk menuruti mayoritas (terpaksa mengalah), meskipun hati kecil kita sebenarnya memberontak.
    ---
    ya.. bisa jadi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yap.. Setiap orang punya pendapat masing2, gak masalah kok bro...

      Buat gue kebersamaan itu belajar..
      Belajar enggak egois, belajar memahami, dan belajar ngerti..
      Gue sering blak-blakan kalo sama temen2, kalo gue enggak suka gue gue bilang gak suka..
      Gue gak perlu 'seakan-akan' buat menjalani 'kebersamaan'

      Yang jelas, gue lebih suka menikmati kebersamaan bareng temen2 dibandingin gue sendirian.

      Thengs buat komentarnya, broooh *TOS*

      Delete
  10. siapa suruh selingkuhin skripsi sama naskah buku ke 2. ya ini deh hasilnya. nyesek berlipat kaya sirsak yang gak masak-masak. kalo udah gini tinggal bikin tjakep naskah buku aja bang, biar bisa menutupi kenyesekan ngeliat temen dluan wisuda dan pake toga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sirsak yang gak masak-masak berarti kayak muka elud donk?

      Iya yam, smoga naskah gue bisa beneran tjakep kayak gue (ʃ⌣ƪ)

      Delete
  11. HAHAHAHAHAHA!!!!!! KITA SENASIB TAPI GAK SEPENANGGUNGAN DOTZ!
    2 minggu yg lalu gue juga cuma bisa melihat teman2 seangkatan Wisuda, :( tapi yaa gak apa2 lah... Wisuda mah kek Jodoh,, gak akan kemana....:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha-nya biasa aja bisa?

      Wisuda harus kita kejar Rik, bukan ditunggu kayak jomblo pasrah nunggu jodohnya dateng.

      Delete
  12. Bang..itu bapak2 yg ikutan makan jagung, temen lo? dia udah wisuda juga?

    Ya gue sih cuma bisa support elo bang, hidup itu kan pilihan. kalo lo mantep selesaiin buku ke 2 dulu baru skripsi ya jalani aja bang..hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, dia udah S3 looh.

      Gue juga minta maaf enggak bisa milih elo buat jadi patjar gue.
      Sekali lagi, maaf..

      Delete
  13. wah ternyata lebih fokus ke naskah buku kedua. biar deh gagal gaul, asal ga gagal wisuda aja deh ya... cemungudh eaa!!!

    ReplyDelete
  14. semester2 awal emang paling banyak kenangannya ya. sering kemana2 bareng. ya gapapa dot yang penting diusahain secepatnya lulus hahahaha. lebih baik lulus diwaktu yang tepat daripada tepat waktu lulus. #bedanyaapa haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya yog, emang banyak hal keren yang bikin kangen, jadi kehilangan sama masa-masa itu...

      Beda yog, cuma gue juga gak tau bedanya apa.

      Delete
  15. Aaakkk sedih juga postingannya, gue tau yang lo rasain kok. Ya, walaupun belum menginjakkan kaki di bangku kuliah. Tetep aja, nyeseknya berasa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Vin, intinya sih pisah sama temen2 emang nyesek.

      Delete
  16. Sedih banget postingan lo yang ini, serius. Gue bingung mau gimana kalo ini terjadi sama gue. Mungkin gue bakalan mati kutu, terus iri sama temen-temen yang lain. Ya, hidup itu emang pilihan sih, bang. Kita cuma bisa melakukan yang terbaik agar sesuai target. Walaupun, belom tentu bisa. Anyway, semoga cepet lulus bang...... Jangan mau kalah sama mereka. Lo juga bisa kok! Cemungudhhh \(^.^)/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kata2 elo keren Mat!!
      Tjakep!!

      Bismillah dulu deh, gue juga bisa!

      Delete
  17. alamak.. ini yang bikin gue terharu. tapi hidup adalah pilihan, jika memang itu pilihan yang terbaik buat hidup loe. maka semangatlah untuk menjalaninya. Semoga skripsinya semakin bisa dicepetein. dan buku keduanya segera lahir... Cheerss

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha bisa aja lo Djoe, kayak mario teguh aja ..
      Yap, thanks ya!!
      Amiiin.

      Delete
  18. Lo gagal sama komitmen buat wisuda bareng !
    Tapi kan gak semua kesuksesan itu dinilai dari jenjang pendidikan, dan gue yakin buku kedua lo lebih membanggakan dibanding skripsi, ya tapi skripsi juga jangan diabaikan terus.
    Semangat dot, gue selalu nyiapin pundak buat curhatan lo dot, aku padamu~ #ApaBanget
    Gue kaget liat header blog semacam ini -_______-

    ReplyDelete
  19. gue bisa tahu perasaan elo berooo...
    dulu gue juga ditinggal temen satu angkatan wisuda. ada bahagia dan sedihnya. di satu sisi seneng lihat mereka pakai toga, disisi lain gue bakalan masuk kampus kayak orang asing karena temen satu angkatan udah pada wisuda.

    ReplyDelete
  20. pisah ama temen emang nyesekin. apalagi kalo ditinggalin T,T *pukpuk

    tetap semangat pokoknya bang. semangat nyelesein skripsinya biar bisa make toga secepatnya. rener biru pasti bisa u,u)999 sukses lah pokoknya. semoga dilancarkan juga buku ke 2 nya :)

    ReplyDelete
  21. Umm aku kayak memasuki ruang yang bukan ruangku, bacanya kayak lagi ngalamin ini haha makasih otakku jadi agak normal. semangat ya .. skripsi bukan segalanya :D

    ReplyDelete
  22. Lo sambil nangis gak bang nulis postingan ini? Kok gue jd pen nangis yak ? -,-
    wisuda lo harus ditunda dulu karna buku kedua lo ya bang, gapapa yg penting jgn lupa sm skripsinya ya bang.

    Kita sayang lo, kita pasti nyemangatin lo bang !

    ReplyDelete
  23. Semangaat broo!!!
    Kesuksesan adalah bagaimana kita bisa bangkit dari keterpurukan! Sepuruk apapun itu.. \m/

    ReplyDelete
  24. Gue dulu juga kayak elo do. .kuliah gue telat. Dan gue paham apa yg elo rasain. Tapi saat itu temen wisuda. Gue tetep datang. Sebab kapan lagi bisa ketemu temen2. Seblum mereka pergi kerja hingga luar pulau. Dan hal yang paling berkesan di saat foto bareng. Temen2 gue yang boleh foto cuma ygpakek toga wisuda. Dan gue cuma disuruh motoin. Rasanya gimana gt. Tp gue sadar temen2 gue pengen foto brg ama temen yg bertoga aja.

    ReplyDelete
  25. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  26. bang edotz menyusul dengan hasil yang lebih kan nanti..kagak percaya kalau enggak..pasti lebih,,,,,secara bang edotz kan keren....-ASLI..PENGAKUAN JUJUR

    ReplyDelete
  27. waaah gw jadi sedih bang, .__.

    tapi keren lah, klo karena lagi nyusun buku kedua... semangat terusss.. dan berkarya terus, ^^

    ReplyDelete
  28. huaa...gue jadi terharu bang...
    ternyata gitu ya perasaan klo ga wisuda bareng temen2...

    tp smuanya emg ada yg hrus dikorbankan sih...dan smoga pilihan buat ngorbanin skripsibny bener2 "worth it" bang...

    ayoo semangat nyusul...wisuda udah di depan mata tuh bang...

    ReplyDelete
  29. manjadda wa jada bang! ._. semangat nyelesein skripsinya, cepet nyusul ya bang. aku tunggu di pelaminan *tsah*

    ReplyDelete
  30. semaga awak juga akan mengekori teman2 yang lain.. semoga cepat dapat skripsinya.. :)

    ReplyDelete
  31. semangat dong...kegagalan kesuksesan yang tertunda aja kok :))

    ReplyDelete
  32. yang tabah ya, Dotz! yang sabar aja..... semua pasti indah pada waktunya. asal kamu mau serius ngerjain skripsimu tapi.... hehhehe

    SEMANGATTT!!!

    ReplyDelete
  33. Aku doain kamu cepat wisuda kak :) Aamiin :)

    ReplyDelete
  34. kamu pasti bisa kebut skripsi semester depan! asal kamu yakin! semangat! dulu aku kebut skripsi sama naskah novel kedua kok! semangat! positive thinking! pasti bisa:))

    ReplyDelete