Saat-Saat Sahur Anak Kos

Buat gue, ngerasain sahur dengan predikat anak kos itu jauh lebih menantang dan lebih laki!
Sebagai mahasiswa tingkat akhir, gue udah jatuh bangun berkali-kali ngerasain indah dan pedihnya sahur di bulan ramadhan jauh dari orang tua dan rumah sendiri. Kalo di rumah, biasanya bangun-bangun udah tinggal ke meja makan. Kalo sahur jadi anak kos, bangun-bangun udah tinggal nyari dompet. Keluar nyari warung... Jam.Tiga.Pagi.

Ada yang unik selama memasuki waktu sahur bagi mahasiswa, mereka yang punya pacar harus rela dilebur statusnya jadi satu bersama pemilik sah status jomblo temen lainnya. Iya banget nih kalo ini, coba deh kalian bedain suasana berbuka puasa sama sahur antara jomblo sama yang pacaran. Kalo orang pacaran, buka puasanya itu selalu nyenengin, bisa buka puasa berdua sama pacarnya, sebelum makan keduanya saling ngucapin “selamat berbuka puasa ya sayank, jangan lupa berdo’a dulu”
So sweet. Asik...

Sedangkan yang jomblo gimana kondisinya kalo buka puasa? Kasian.. mesti muter-muter nyari makan buat buka puasa, mampir buat beli takjil tapi dibungkus. Iyalah, gak mungkin banget jomblo makan di tempat, sendirian, dikelilingi sekumpulan makhluk yang sudah berpasang-pasangan. Ini pemandangan menyiksa mata, juga menyiksa hati yang sudah terlalu lama sendiri. Rasanya nyesek banget. Jadi buat cari amannya, iya itu.. dibungkus, dimakan di kos, sendirian, sambil nonton tayangan ulang Para Pencari Tuhan 7.

Nah, beda kalo udah masuk waktu sahur. Jomblo boleh bernafas lega karena bakalan punya banyak temen buat nyari sahur bareng. Kalo tadi waktu buka puasa ditinggal temennya satu kos gara-gara temennya buka bersama bareng pacarnya. Kalo sahur gak mungkin yang pacaran bakalan sahur bareng. Niat banget deh kalo sampe beneran ada yang sahur bareng, jam tiga pagi jemput ceweknya di kos terus nyari kos bareng. Yang ada malah digampar ketua RT sama warga setempat dikira mau berbuat mesum.

Jadi buat yang jomblo, ini jadi keuntungan tersendiri. Yah.. mungkin bedanya, kalo yang pacaran ada yang ngucapin met sahur dari pacar, yang jomblo ada yang ngucapin met sahur tapi sms sendiri dikirim ke nomer sendiri. Gak masalah sih, yang penting udah yang ngucapin.

Intinya jomblo sama orang pacaran itu beda tipis kalo waktunya sahur. Udah itu aja... Gue gak mau lanjut lagi ngomongin gimana selanjutnya, gak enaklah bulan puasa gue mojok-mojokin jomblo mulu. Jadi kali ini mending gue ngomongin gimana beratnya perjuangan sahur sebagai mahasiswa.

Sebagai anak kos yang tiap akhir bulan lebih sering mengalami fase “hidup segan, matipun enggan” gara-gara kekurang asupan nutrisi. Ngejalanin bulan puasa emang bukan sesuatu yang sulit. Buat anak kos seperti gue misalnya, laper udah biasa. Biasa banget,  gue udah enggak kaget lagi.

Yang jadi masalah justru waktu mau sahur. Yap, sahur...

Sahur itu kan hukumnya termasuk sunnah di bulan ramadhan, dimana kalo kita melaksanakan sahur, selain dapet pahala, insya allah kita akan lebih kuat menghadapi puasa. Gue juga begitu, mewajibkan sahur kepada diri sendiri. Tapi masalahnya, bangun jam tiga pagi terus keluar nyari makan itu rasanya bener-bener ajib. Gue harus bangun di waktu-waktu sakral untuk “nyari” makan.

Ini gak mudah, men..

Bisa bangun jam tiga pagi itu tidak jadi jaminan masalah telah berakhir, justru sebenernya perjuangan gue baru dimulai. Ada beberapa fase yang harus gue taklukkan untuk bisa sukses makan sahur dengan tenang dan terpelihara.

Fase setelah bangun tidur misalnya, setelah ini yang harus dilewati adalah fase ngumpulin nyawa, ini butuh waktu yang cukup lama. Disini gue mesti perang batin antara lanjut tidur dengan penuh kepulesan atau gue menguatkan tekad dan memaksakan diri bangun tidur buat sahur demi berpuasa yang lebih meyakinkan dan hakiki.

Kalo gue akhirnya lebih milih bangun buat sahur, gue masih lanjut ke fase berikutnya yaitu cuci muka, coba bayangin nyentuh air jam tiga pagi bukanlah sebuah pilihan bijak, (keliatan banget gue gak pernah sholat tahajud :D) gak mungkin juga gue pergi keluar nyari makan dengan kondisi muka ditatto iler bentuk teletubbies di pipi sama leher. Karena itu, air dingin mau gak mau harus gue ajak kompromi.

Selanjutnya, gue mesti mengingat-ingat setidaknya satu menit buat nyari dompet, maklum.. dengan kondisi masih ngantuk, masalah sepele begini gue masih sering khilaf, lupa naruh. Dan kalian tau nggak, kalo dompet ilang terus nanya sama temen itu adalah tindakan yang salah. Jelas salah banget.

Misal gini, “Eh.. tungguin bentar, gue lupa naruh dompet gue dimana?”
Terus dengan entengnya temen gue ngejawab, “coba diinget-inget dulu, naruhnya dimana?”
“kalo gue inget, gue gak bakalan nyari dompet begini bego!!!”
“Yaudah.. di miskol, coba di miskol, miskol.. miskol..” temen gue jawab santai sambil matanya merem-melek.
“Oh iya yah, kenapa gue gak kepikiran?” Kemudian gue miskol ke nomer 112. Beberapa menit kemudian yang dateng densus 88 ikut bantuin nyari dompet gue.

Titik klimaks perjuangan sahur gue adalah saat waktunya untuk keluar cari warung. Kalo deket, mungkin jalan kaki beberapa langkah aja udah nyampe, gak terlalu berat. Lah kalo jauh? Ini lebih nyiksa lagi, mesti ngeluarin motor, manasin motor jam tiga pagi, mesti pake jaket biar setidaknya titit enggak mengkeret-mengkeret amat, setelah itu baru cuzzz.. nyari makanan sahur. Naik motor... jam.Tiga.Pagi.

Gue pernah dulu, pertama kali ngontrak bareng Tugiran Community (dibuku gue ada ceritanya), gue belum tahu tempat sahur terdekat, gue cek lewat GPS gak ada tanda-tanda warung terdekat. Akhirnya, gue nyari makanan buat sahur sampe ke jembatan deket kampus, padahal jaraknya cukup jauh juga. Sekitar 1,5 kilometer. Sensasinya..... wuuuiihhh... DINGIN!!! Kaya ketek ditempelin es batu yang udah diserut.

Sebenernya gue pernah kepikiran buat sahur cuma makan mie instan, gue gak perlu repot-repot ngelawan dingin kalo mau sahur. Tapi ternyata, sahur makan cuma pake mie itu tenaganya gak bertahan lama, jam sepuluh pagi perut gue udah konser rame-rame, sejak saat itu gue kapok sahur cuma pake mie. Dan gue masih enggak habis pikir sama orang-orang yang suka SMS, sahur makan sosis so nice.

Mungkin penderitaan nyari makanan sahur emang gak ada limanya ya. Kalo duanya, tiganya, empatnya mungkin masih ada. Tapi gue harus akui gara-gara sahur hubungan satu sama lain jadi semakin akrab. Seperti di kontrakan gue misalnya, 3 kamar, diisi 6 anak, masing-masing dari mereka udah nyetel alarm, tapi walaupun begitu, kadang yang sukses bangun gara-gara alarmnya cuma 1-2 anak. Sisanya, dapat disimpulkan lagi pada merajut mimpi pake benang wol. Nah, yang bangun itulah yang dapet pahala tambahan karena membangunkan sahur temennya yang lain.

Abis bangunin temennya, sambil nungguin yang lain siap-siap. Ngumpulin nyawa, cuci muka dsb. Ada yang nunggu sambil tiduran dulu, gak taunya malah jadi ketiduran lagi. Sekarang situasinya berbalik, yang tadinya ngebangunin temennya sahur sekarang gantian dibangunin. Akhirnya mereka semua juga dapet pahala karena saling membangunkan.

Sebagai anak kos, sahur pas puasa mungkin emang agak nyiksa dan bikin males. Tapi dari semua kenyiksaan itu, buat gue semuanya justru jadi pengalaman yang beda, pengalaman yang gak semua orang bisa ngerasain sensasinya. Gue beruntung, walaupun sahur mesti keluar nyari warung, gue enggak sendirian. Karena masih ada temen-temen yang senasib. Dan mungkin kalo gue udah enggak jadi anak kos lagi, gue bakalan kangen dengan suasana seperti ini.

Suasana saling membangunkan.

48 Upil

hahahahaha segitunya ya jadi anak kost. kenapa nggak sahur di tempat bule yang pelupa itu dotz? yang suka salah ngitung itu. atau kenapa nggak bikin jadwal piket beli sahur sama tugiran comunity? jadinya kan nggak capek capek setiap hari jalan cuman buat makan sahur hahahaa

Reply

mhuahahaha asli ngakak baca postingan bang edotz ini,, nasib yang sama tapi karena cewek gak mungkin aku keluar tengah malam cariii makanan di warung jam 3 yah kalau gak da makanan di kos terpaksa mie instan seringnya malah gak sahur huhuhu lohh kok jadi curhat.. yah pokoknya sahur anak kos it butuh perjuangan emang,,

hehe itu diatas nyinggung-nyingung jomblonya pas mau buka ngena banget bang.. hahaha nasib nasib tapi dibawa enjoy aja^^

Reply

ane justru kalo pas di kos bangunnya gampang banget,, jam set3 udah ada di warung.. kalo di rumah, malah susah bangun,, hahahahahaha

Reply

masih jadi anak kos? gitu dah rasa, pengalaman jadi anak kos, ada suka dan dukanya. tapi seru. apalagi pas keluar nyari makan jam tiga pagi, itu pengalaman yg paling seru

Reply

iya bener banget sahur make Mie Instant Itu gak ada tenaganya.. --''
wkwk

Reply

wahaha bang begitu susahnya ya sahur jauh dari ortu, dan tahun depan gue kayak lo jga bang. jadi anak kos -_-
gue yakin bang lo pasti bukan termasuk 1-2 anak yang sukses dibangunin oleh alarm wkkw
kenapa lo gak setiap malem nginep dirumah temen lo aja bang dengan alasan mau kerja kelompok. kan enak dapet sahur gratisan :D

tapi ada hikmahnya loh kita kek gitu. Rasa kekeluargaan dan kekompakan dalem pertemenan semakin erat dengan mencari makan bareng. sebaliknya, kalo gak ada yg kebangun semuanya gak ada yg sahur. kompakan hahaha

Reply

bangunin temen trus nungguin dia prepare dngan cara tidur bentar. Akhirnya ketiduran dan gantian dibangunin. Hahaha konyol dot. Susah emang kalo kost dibandingn yg tnggal bareng ortu. Eh tp knapa nggak beli makanan pas malem sblum tidur, trus makannya pas sahur? Boleh gak kalo gt?

Reply

Emang Jomblo ama yang Pacaran itu beda ya dari sahur sampai buka.. beda susana hatinya atau beda makanannya..!

Reply

kalo aku sih dikost ada temen yg emang demen keluar buat nyari saur jadi titip aja ntar kalo dia udah balik baru dibangunin :D

Reply

dinikmatin aja sahur ala ala anak kosnya, pasti entar kalo udah ga ngekos lagi kangen dehhh bang~

Reply

Sahurnya masak sendiri, buka masak sendiri. Biar gak terlalu ketahuan

Reply

pagi banget jam 3, aku aja jam 4 u,u

bangun saur itu emang yg paling sulit
apalgi klo kudu nyari makan saur.. itu terlalu sulit bagiku...

Reply

Kebiasaan sahur anak kost itu, satu: sahurnya kelewat... atau males bangun sahur

Reply

mhaha, kesian si abang, beruntung juga sih gue di rumah, enggak ngekos. bangun2, langsung makan. belum lagi sebelumnya gebetan nge-SMS, "Sahur dulu ayo bangun." Beuh, nikmat! haha.

Reply

Sahur pake mie instant cepat bikin haus.
Betul tuh dot, nanti pasti bakal kangen masa-masa kayak gitu.

Gue tahun ini belum ada sahur on the road, tapi harus diadain biar seru :))

Reply

untung bukan anak kosan *sujudsujud*

http://enengpanda.blogspot.com/

Reply

Bangun jam 3 pagi itu tantangan terbesar. jam segitu lagi indah-indahnya mimpi korek tai telinga pake rambut yg rontok.

Lain kali sebelom tidur sediain aer didekat kasur, jadi pas mimpi maen bola lansung tendang aernya. Dan pasti lansung bangun karena kedinginan.

Reply

samaa.. apalagi warungnya jauh.
sekarang aku udah mudik dong..udah cuti bersama. lallayeyeye

Reply

wah nasibnya sang jomblo ngenes juga ya, tapi kalo sahur ada temen sepederitaan hehehehe
emang sih mao jomblo atau gak kalo disuruh bangun jam3 pagi agak males2 gitu, blm juga manasi motor dsb, pokokna penuh perjuangan lah...
met puasa Dotz, jangan males2 sahur ya hehhee


mf baru sempet BW

Reply

Jam 3 mak kus udah overload kapasitas kuh, udah abis semua tinggal gerobaknya..

Jadwal beres2 kontrakan aja berantakan apalagi jadwal beli menu sahur, sedih ngebayanginnya -__-

Reply

Sahur anak kos emang seelalu penuh lika-liku..

Eh, jomblo ya? Duh.. Jadi gak enak

Reply

Jangan2 elo yang jualan makanan sahur ya?

Reply

Iya, bener-bener seru gimana gitu deh..

Reply

Iya, bener-bener sedih gitu deh

Semua mahasiswa menanggung beban hidup sendiri-sendiri, meskipun nginep pun makan bayar sendiri

Iya, kita jadi sellau kompak dalam keadaan apapun, keren yah :')

Reply

Anak2 kontrakan gue emang konyol Yog..

Udah pernah pake strategi itu, tapi hasilnya...
Makanannya udah enggak enak, nasinya dingin lauknya dingin hati juga dingin..
Sedih rasanya

Reply

Waaah itu aset yg berharga
Harus dipelihara sebaik mungkin tuh

Reply

Iya dinikmatin, emang bakalan kangen :|

Reply

Iyaalah kan elo masih kecil
Jadi abg aja belum

Reply

Ahahaha .. Belagu banget elo Ga, baru jadi gebetan aja, kalo gak jadi pacaran nangis deh lo hahaha

Reply

mungkin aja bang.. loe ngraasain gak..??

Reply

Mending nge-stock makanan buat sahur. Sardine, telur, ayam goreng, atau makanan-makanan beku yang tinggal diangetin aja. Males banget keluar jam-jam segitu.

Reply

Gw ga pernah nge kost, jd ga prnh ngerasain kayak lo. Tapi ga enak juga yah tiap sahur harus muter2 dulu nyari makanan. Untung aja masih ada warung yg buka, kalo engga mampirnya ke indomart juga beli soto, rendang dan baso (dalam bentuk mi instan).

Reply

aku jomblo tapi tetep ada yg ngucapin met sahur loh bang. ini gimana dong :)))) mahahaha

aku ngerti apa yang kamu rasain bang. sahur di-kos-an emang menantang. menantang gimana cara bangunnya, makan apa dan lain-lain. tapi itu dia yang bikin ngakak dan kangen kalo diingat2 :)))

Reply

aku juga dulu pernah ngerasain puasa di kosan. Beli makan lauk sahurnya pas malamnya dong. Jadi kan gak perlu gentayangan pagi-pagi buta

Reply

ini masih kriyip-kriyip sahur2 cari makan

suasana aneh itu sering ngangenin daripada yang biasa aja :P

Reply

beruntung gue nggak ngekost soalnya udah jomblo, badan gue kalo kena udara dingin jadi gatel2. hhehe
tapi itu semua emang ngebuat kita jadi tau artinya sebuah perjuangan, nyari saur.

Reply

Apakah se-ekstrim gitu klo jomblo nge-kost ? Kok, ekstrim banget sih, bang ??
Brrti klo gue nge-kost, nasib gue juga sma kyak tmen" lo yg jomblo, bang ??? Gue kan juga sma sperti mreka, bang. *girl, iniCode. Hahah

Sengantuk-ngantuknya gue. Gue ga prnah smpe misscall dompet gue sndiri make hape gue. Sejauh ini yg paling prah sih, gue bangunin org sahur, dan gue ktiduran. Tmen gue sahur, gue nya kgak. Nyesek _ _"

Reply

Ewh hahaha, kasian, sadis, menyedihkan untuk para jomblo yang ngekost. Udah jauh dari orang tua, jauh juga dari pacar. Semoga nggak jauh dari tuhan yang maha kuasa. Memang nyesek! tapi inget "orang sabar disayang, allah" . Jadi sabar aja bang, menjalani kepedihan hidup sebagai jomblo dibulan puasa :)) wkwkwk

Reply

wuahahaha ngakak gue baca postingan lu bang,

tapi sayang gue bukan anak kos, jadi pengen jadi anak kos juga deh -,-

Reply

Ah iya..mending nyetok makanan ato cemilan. belinya pas maghrib skalian buka puasa, n dimakn buat sahurnya...

coba km tnggal di malang, amit2 banget kluar pagi2 jam segitu...dinginnnn... sedingin di kutub utara...hahahaha

Reply

Gue bukan anak Kost, sempet pengen kost,, tapiiii... Eee.... Menurut lo dot, absurd gak sih 2 cowok tidur sekamar. Ntar kalo tengah malem di grepe2 gimana... Hiiii... Apalagi temen sekamar orangnya Agak kemayu-kemayu gitu. :/

Trus kalo sahur kalian saling "membangunkan" ya?? Diihh.. Gak nyangka... Ternyata lo dotz,, hiii...

Tapi harus gue akuin sih, ngekost itu asikk. Soalnya gue pernah nginep di kostannya temen, tapi gak berdua,, berlima... Yg asik tuh saat2 jam makan, tp gak ada yg bisa dimakan, yg bisa dilakuin adalah nyanyi bareng pake gitar sampe mulut lelah, dan malas untuk makan. Hahaha

Reply

maaf yaaahh bang Edotz aku baru sempat meninggalkan jejak lagi di sini

iya nihh jomblo tulenn hehehe tapi bang Edotz mah gak usah merasa gak enak gitu, udah biasa lagi,, mungkin begitulah nasib jomblo selalu di sorotin eeuuyy tapi aku sih bawa happy aja. HIDUP JOMBLO. hehe

Reply

iya Nu, semua akan ngangenin ada waktunya..

harus Nu, harus!

Reply

Halooo, Kak! Yuk, ikutan ekspedisi jelajah Kalimantan gratis dengan ikutan lomba blognya di http://bit.ly/terios7wonders2015 #Terios7Wonders

Jangan sampai ketinggalan, ya!

Reply

Post a Comment