Masa-masa Kelam Gue Sebagai Anak Alay

Buat gue, gak ada hal yang lebih ngebosenin selain lagi bengong, apalagi kalo bengongnya full gak setengah-setengah. Maka dari itu sebisa mungkin gue coba menghindar dari yang namanya bengong. Kalo e’ek, biar enggak bengong. Sambil ngeden gue jahit baju koko. Kalo pipis, biar enggak bengong sambil merinding gue variasikan gayanya biar pipisnya belok-belok.

Tapi kemarin malem, kebetulan semua hal yang bikin enggak bengong kebetulan udah gue lakuin. Tidur udah, mandi udah, nyuci kancut udah, ngurusin rambut udah, ngerjain skripsi..belum. Ah kampret.. gue jadi keinget lagi sama skripsi. Tapi, entah kenapa hal yang terakhir gue sebutin tadi enggak ada niat sama sekali buat gue kerjain, padahal udah sempet kepikiran.

Karena kebetulan malam itu gue lagi enggak punya stok upil dalam hidung, gue enggak bisa ngupil buat ngisi waktu kosong gue. Gue pun cari kesibukan lain. Ngitungin rambut yang rontok..

Baru ratusan lebih ngitung, gue udah jenuh. Gue sendiri heran sebenernya, ngapain juga gue ngitungin rambut, mending juga nyabutin bulu ketek. Bulu keteknya Ryn Chibi maksud gue.

Saking gak ada kerjaannya. Akhirnya iseng-iseng gue buka pesbuk. Gue liat-liat beranda pesbuk dan sesuai dugaan emang gak ada yang menarik. Gak seru! Hari gini... Beberapa temen gue di pesbuk namanya masih pada bikin mata gue pegel-pegel. Anak macam apa mereka?!

Semakin eneg ngeliat nama-nama dan cara mereka menulis status, gue pun close tab daripada makin lama mata gue makin iritasi.

Beberapa saat kemudian, suasana mendadak hening. Tiba-tiba gue pun merenung (ini beda sama bengong). Bukannya dulu gue pernah hina seperti mereka? Gue alay.. 

Karena penasaran seberapa alaynya gue jaman dulu, gue pun coba ngeliat kronologi pesbuk gue sekitar tahun 2009-an. Kemudian, gue mendadak stres. Gue mendadak pengen hilang ingatan, gue mendadak pengen nikahin Ryn Chibi. Pengen bangettt... tuh liat t-nya sampe ada tiga.

Ke-alay-an gue jaman dulu bener-bener memprihatinkan banget, seandainya alay punya level buat ngukur tingkat kemampuan dari 1 sampai 10. Gue mungkin ada di level delapan. Asli, ini nyakitin banget.

Terus kenapa gue enggak ad di level sembilan atau sepuluh? Itu karena penghuni level sembilan adalah orang-orang yang kalo bikin nama fb panjangnya kaya e'ek gue dipagi hari dan nulisnya enggak pake spasi. Sementara level sepuluh? Enggak ada. Karena di dunia enggak ada manusia yang alay dengan sangat sempurna.

Ngeliat kenyataan yang ada di depan mata. Gue ngerasa seperti sesosok upil yang kehilangan jatidirinya. Gue upil tapi gue pengen terlihat bercahaya. Upil yang enggak tahu diri. Oke, mungkin pengandaian gue terlalu absurd. Intinya masa-masa gue di tahun 2009, gue kelihatan lebih sering galau daripada minum es cincau. 


Tahun 2009, lihatlah.. gue nulis lirik lagu jadi status dengan sangat kreatif


Tahun 2010, gue masih tetap alay, emotikonnya bikin gue mimisan, so cute banget..  -_-


Tahun 2011, gue mulai berhenti pake kombinasi angka. Ini fase menuju "selamat tinggal alay"

Seandainya saat ini gue ngeliat ada anak cowok dengan status alay seperti itu, pasti gue udah melakukan tindakan terpuji dengan me-remove-nya, lalu gue blokir dan fb gue langsung gue nonaktifkan. Iya, gue sengaja enggak langsung menonaktifkan akun, karena gue enggak mau menonaktifkan akun dalam keadaan ada akun alay didalamnya. Ini semacam satu akun merusak segalanya.

Gue sendiri baru sadar.. Masa-masa awal kuliah, ternyata gue alay. Status gue garing semuanya. Iya, semuanya! Yang lebih menjengkelkan lagi, gue dulu sok-sokan nulis-nulis puisi gitu di note fb. Najis!!! Parahnya, gue nulis judul pun alay!


Judulnya bikin gue pengen muntah peniti. HAPUZ.... PUZ... -_- Jan9an... *nutupin muka*

Dan yang paling nyesek dari semua itu adalah bio gue di pesbuk pada masa kelam itu, kalian baca sendiri.


Lihatlah, rasanya masih sulit dipercaya kalo rangkaian tulisan yang bikin mata kram itu gue yang nulis, dari tangan gue sendiri!!!

Ya ampun, segitunya gue...

MAMAAAH AKU DULU ALAAAY... ;( ;( ;(

Gue juga baru inget nih, ternyata nama fb gue juga bisa dikatakan alay. Walaupun enggak sampe kebangetan sih. Gue pernah bikin nama fb "Edotz Herjunot Fiverz Laziale"

Kalian tau apa artinya? Simpel banget. Edotz Herjunot nama standar gue, Fiverz karena dulu ngefans sama Five Minutes, dan Laziale karena gue suka klub sepakbola Italia, SS Lazio.

Kalian bisa bayangin gimana kalo gue dulu jadi fansnya ST 12 atau kangen band? Mungkin nama gue dulu jadi Edotz Herjunot STSetia Laziale atau parahnya, Edotz Herjunot TemanKangen Laziale. Setidaknya gue masih bisa bersyukur diantara ke-alay-an yang terjadi dalam diri gue beberapa tahun yang lalu gue enggak ngefans sama band yang gagal gaul semacam itu.

Sepertinya memang benar apa kata bang Raditya Dika, bahwa alay adalah proses menuju dewasa.

Logikanya seperti ini, dulu gue suka nonton film kartun jenis apapun, mulai dari dragon ball sampai tom and jerry. Dan sekarang kesukaan gue mulai berubah. Gue suka nonton film format 3gp dalam bentuk apapun, mulai dari Maria Ozawa sampai Luna Maya.

Dulu cara berpikir gue belum serumit sekarang ini. Gue hanya berpikir, kuliah dan jalani. Beda dengan sekarang, gue mulai harus berpikir bahwa kuliah gue udah sampai ditingkat akhir dan setelah gue lulus kuliah, apa yang bisa gue lakuin?

Gue memang ngerasa ilfil dengan ke-alay-an gue. Tapi bagaimanapun juga, gue dulu enggak pernah berpikir itu memalukan, itu sama seperti waktu kecil gue suka enggak pake celana kalo main, sekarang gue pasti malu banget kalo main keluar enggak pake celana. Efek terburuknya, gue dikira Kera Sakti spesies baru dengan ekor di depan melambai-lambai.

Mungkin seperti itulah sifat alay. Pada waktunya nanti kita akan lepas dari  masa-massa alay dan kenangan akan alay itu akan menjadi cerita tersendiri bagi kita. Entah itu memalukan dan menyedihkan. Seperti gue, dengan ke-alay-an jaman dulu, gue tulis di postingan ini.


“Jadi alay itu mudah, tapi sedih kalo mengingatnya”

47 Upil

Kalo gue sampe sekarang masih sekali-sekali alay Dotz,cuma sekali-sekali aja. Gak sering.

Kadang kalo baca status gue sendiri yg dulu, pengin cepet2 hapus. Malu sama diri sendiri.

Setuku, alay proses menuju dewasa

Reply

Statusmu bikin gue ingat masa lalu -_-

Reply

Status Fb-ku yang sebelum 2013 udah aku hapusin semua. Soalnya pernah waktu aku buka-buka lagi, aku jadi malu sama diriku sendiri. Tulisannya nggak ada yang gede-kecil campur angka gitu sih. Ejaannya sesuai EYD, tapi labilnya nggak ketulungan. Marah-marah nggak jelas, ngata-ngatain orang, parah deh.

Reply

masa iya dulu elu begitu dotz??? asli tuh??? gak editan? kok kayak editan yak?? sungguh tak ku sangka,,hahahaha
tapi hebatnya, ada aja orang yg ngerti baca tu tulisan, tapi kalau emak gue disuruh baca, paling dia bilang itu pelajaran matematika,,laahh #plaak

Reply

Ngakak dah, untung saya gak pernah ALAY soal nama fesbuk :p

Reply

hahahahahaha samaa samaaa apalagi jaman friendster.. aduh aku pakai EYD.. ejaan yang telah dihancurkan

Reply

Kita semua pernah alay. Tapi, untuk berubah, cuma ada beberapa orang yg menyadari :D
Tapi, ada juga kok orang alay yang ngatain orang alay lainnya..

Reply

Edotz HerjuNot Fiversz Laziale
Bruakakakaka...
nama macam apa itu?
untung aja bukan EdotzChayyank Dyajjah celamanyah
muahahahaa

Reply

Semoga itu bukan loe bang! :D Soalnya kronis bgt itu. Penyakit kaya gitu biasa akibat bakteri "Traponema Paledum" wkwkwk #KaburAhh

Reply

Untung selama ini gue nggak alay, bang ? Trus klo gue alay gue ga jdi dewasa. CiYuuuShan loH, b4aNg ? Knpa tlisan gue jdi alay gitu, kamfreet

Reply

najis meringisss...
itu... ihhhh gak banget, gue dong, alaynya bermartabat, mainanya di poto pfofile bukan status atau catatan.. keren kan

Reply

woooww.... perubahan dari alay menuju kedewasaan butuh waktu 4 tahun yaa bang edotz.. dari taun 2009 sampe akhirnya sekarang ada di taun 2013

Reply

3d0tz t412ny4t4 qm0u p12nh 4l4y ju64 y4ch 4qu3 134n66a d3n64n p4|< 3d0tz
ih, aku yang nulis aja jijik ngeliatnya hahaaha nulis gituan waktunya sama kayak nulis 1 paragraf di blog.. beneran ini serius hahaha

Reply

wkwkw, alay semua :D. malah teringat masa lalu, tapi gue alay nggak pernah makai huruf campur angka -_-

Reply

dulu waktu aku update status se alay alay nya aku, aku nggak pake rumus kombinasi al jabar kek gitu deh Ndootz, paling kata katanya aja yang alay, tapi nulisnya normal sih..hahaha...jadi pinginbuka buka juga, tapi nggak ah, aku nggak mau buka buka masa lalu, sakiiiiiit.

Reply

alay? please deh... katanya semua orang memang mengalami masa-masa itu, termasuk orang-orang jaman dulu, meskipun istilah alay belum ada saat itu.

Reply

wah..gak nyangka edotz prnh ngalamin masa alay..ane jga pernah tpi gak sparah itu. plingan,nulis hruf bsar kcil aja,itupun klo smsan doank..keriting jari dibuatnya..:D
sykur cpat sadar..hehe

Reply

Ternyata.. edotz.. penulis kece.. dan calon guru SD.. yang rambutnya hampir botak.. pernah alay ?!

Makiiiin ilfeeeeel !!!

Reply

aL4y harus dilestarikan !!! Tanpa aL4y dunia terasa hampa x0

Reply

4lay itu biasanya pinter sama pelajaran matematika, fisika, kimia, dan praktek biologi yak ... ?.

Kesimpulannya sama dengan saya waktu masihh SMP dan awal SMA. Sekarang sudah tertingggal dalam kenangan ... :S

Reply

Semua orang pernah alay kayaknya do..
Hahaha..

Dan gue penasaran nama edotz herjunotz itu lu ngutip dari mana? Manurut gue akhiran 'z' nya itu masih alay do. Makanya gue jarang bilang edotz, tapi edo kan? Hahaha sorryyyyyy

Reply

ntah kenapa ternyata nasib semua orang sama bang, pernah ngalemin masa ke alay-an, kayak kata bang radit -_-
setidaknya sekarang kita udah kembali ke jalan yang benar, meski tetap malu mengingatnya :D

Reply

bang sama bang... dulu menilik post-post yang jaman masi SMP di blog sendiri banyak post-post alay gitu (yah walaupun bukan versi pake angka-angkaan gede kecil kayak bang edot) sampe jijik sendiri gitu liatnya sampe di-delete semua. untung kita semua uda lewat masa-masa itu bang. =____=

yang penting sekarang uda ga alay. \m/

Reply

Alay itu bagian hidup rob, nikmatin aja..

Gak usah dihapus, biar jadi saksi elo tumbuh dan berkembang jadi dewasa.

Reply

Gak ngingetin sama mantan di masa lalu kan?

Reply

Jiah.. Sampe dihapus segala, jangan malu sama masa lalu diri sendiri, tapi kalo ilfil boleh sih~

Reply

iya dulu gue begitu ..
gaulnya nyiksa banget ..

jangan2 malah emak elu malah nulis jawaban sekalian.

Reply

aaah serius? coba diinget-inget lagii~

Reply

iya, ada juga ,, namanya juga manusia sih~

Reply

kampret! gue enggak sehina itu -___-

Reply

keren kan, gue ngelewatinnya setapak demi setapak looh..

Reply

Hahanjriiit,,
Niat banget elo nulis begituan Kuh :D

Tapi elo juga pernha gitu kan dulu, jangan2 elo sekarang masih gitu.

Reply

Bisa dikatakan taraf ke-alay-an elo enggak sampe tingkat 8, mungkin 5-7 laaah~

Reply

Hahaha ...
Masa sih elo alay-nya enggak kebangetan meyk, curiga gue...

Coba buka masa lalu, belajarlah dari situ...

Reply

Enggak separah itu....
Kesimpulannya gue parah banget gitu ya? (¬˛ ¬ ”)

Reply

Haha pasti akhirnya malu mengakui pada diri sendiri kalo dulu pernah alay..
Emang bikin eneg sih.

Reply

Iya , buat kenang-kenangan aja. Kenangan yang eneg kalo dulu pernah alay.

Reply

Iya dulu ada Z nya karena gue masih alay sih..
Sebenernya kan edot aja, cuma udah terlanjur aja. Kepake sampe sekarang

Reply

Gak juga ah,,,

Biarlah tersimpan dalam lubuk hatimu saja alaymu itu.

Reply

Gue udah biasa di ilfil-in kok, gpp..

Reply

Post a Comment