Anak yang Pagi-Pagi Udah Nangis

anak sd nangis

“Pak, Bagas nangis Pak!”

“Bagas berantem tuh, Pak.. malah nangis!”

Baru sampai di depan kelas lima, anak-anak kelas enam udah dateng pada ngerubung saya yang baru berangkat mau masuk kelas pagi itu. Mendengar kabar Bagas nangis, bukan hal yang menghebohkan buat saya. Bagas memang anak yang hatinya mudah rapuh, kesenggol dikit bisa tiba-tiba nangis. Kena ‘wuuuu’ di kelas sama teman-temannya juga bisa langsung nangis. 

Cara nangisnya Bagas juga unik, biasanya Bagas akan mengawalinya dengan memiringkan kepalanya ke kiri, sekali dua kali. Tatapannya berubah ke bawah meja, lalu berujung pada menyandarkan kepalanya pada meja dan jatuhlah air matanya dalam kedamaian.

Saya kadang khawatir sama kehidupan Bagas di masa SMP nanti, ketika dia harus bertemu dengan lebih banyak anak sekolah dari SD yang berbeda. Lalu pergaulan di SMP yang lebih serem dengan nuansa pem-bully-an, bagaimana nanti Bagas bisa menghadapinya? 

Walaupun salah satu fakta unik yang saya dengar dari Fahmi, yang rumahnya deket sama Bagas malah bilang kalau Bagas di rumah nakal sama anak kecil dan kalau dimarahin ibunya seseram apapun, Bagas justru nggak nangis. 

Namun, saya tetap penasaran dengan hal apa yang membuat sepagi ini Bagas sudah meneteskan air mata.

“Emang gimana awalnya, Bagas nangis pagi-pagi? Siapa yang nakalin?”

Landa menjawab penuh tenaga, “Berantem, Pak! Tapi masa cemen banget, Pak! Berantem sama anak kelas satu nangis, Pak!”

Saya agak-agak kaget dengernya, “Lah, masa berantem sama anak kelas satu nangis? Kok bisa sih sampe berantem?” 

Saya sampai di pintu kelas dan melihat Bagas sedang menyender di meja sambil mewek. Saya deketin Bagas sambil jongkok lalu nanya, “Kenapa Gas? Kok pagi-pagi nangis?”

“Robi, Pak! Nyuruh anak kelas satu berantem sama saya!” Sambil mewek bagas nunjuk Robi.

Robi yang tiba-tiba dianggap menjadi provokator, langsung membela diri sambil memanyunkan bibirnya. “Enggak, Pak! Saya nggak nyuruh sama sekali! Bagas Berantem sendiri!”

“Bener nih?!”

“Bener, Pak! Sumpah!” Bibir Robi lebih manyun dari sebelumnya tanda membela dirinya semakin tinggi.

“Bentar nih, sekarang Pak Edot nanya dulu, ada yang denger nggak kalau Robi tadi nyuruh anak kelas satu berantem sama Bagas?”

“Saya denger, Pak” Aura yang dari tadi menyimak kericuhan ini menjawab kalem.

“Nah, kan! Berarti bener kamu yang sengaja bikin Bagas berantem?!” saya nanya ke Robi.

“Enggak Pak, enggak, sumpah!!” 

“Lah itu ada saksinya yang denger, loh!”

“Zico juga, Pak! Ikutan nyuruh Zidan jambak rambutnya Bagas!” Robi langsung nyari temen setelah kesalahannya mulai terbongkar karena adanya saksi.

Jadi, anak kelas satu tadi namanya Zidan, pagi-pagi dia nengok-nengok kelas enam terus Robi sama Zico ngisengin Zidan biar berantem sama Bagas. 

“Lah terus berantemnya gimana sampai Bagas nangis?”

Landa lalu menjelaskan, tadinya Zidan sama Bagas bercanda berantem-beranteman, terus Zidan nangis… karena takut ngeliat Zidan nangis, Bagas lalu menawarkan diri ke Zidan buat jambak rambutnya Bagas. Mendapat kesempatan emas, dengan sepenuh hati Zidan menjambak rambut bagas kenceng banget. Bagas lalu nangis dan terjadilah kehebohan pagi itu. Sementara Zidan udah kabur ke kelasnya sendiri.

Saya sempat bingung, gimana nih enaknya… karena Bagas ternyata nangis gara-gara keinginannya sendiri. Saya lalu menenangkan Bagas untuk lebih tegar, sekaligus ngingetin Robi sama Zico biar nggak jadi provokator lagi. Bagas udah mulai lebih tenang dan saya ajak buat berdiri ikut baris di depan kelas.

Waktu anak-anak lagi baris di depan kelas, saya nunggu di dalam kelas sambil nahan ketawa. Bisa-bisanya berantem sama anak kelas satu, nawarin diri buat rambutnya dijambak biar anak kelas satunya nggak nangis, eh... malah dia sendiri yang nangis. 

Bagas memang unik banget.πŸ˜…

Posting Komentar

14 Komentar

  1. Kelakuan anak"memang kadang susah di mengerti ya pak guru,, tapi begitulah dunia anak"penuh dengan kepolosan, kadang bikin kita juga takjub dengan segala tingkahnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget mbak, dibalik drama mereka kadang suka bikin senyum2 sendiri

      Hapus
  2. Apakah mungkin itu ciri anak yang tidak nyaman di rumah, ya, Pak?
    Bentuk perhatian yang Bapak berikan tidak sama dengan yang orangtunya berikan di rumah... Jadi dia mencari perhatian Bapak atau teman-temannya di sekolah(?)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin juga pak, karakter tiap anak emang beda-beda dan unik-unik memang

      Hapus
  3. Lucu juga tingkah Bagas ini...dia sendiri yang nawarin rambutnya di jambak eh malah nangis...
    Ah anak-anak ada saja tingkahnya ya Mas.

    Salam,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya betul, Pak... saya sampe ketawa ngumpet-ngumpet pas denger ceritanya😁

      Hapus
  4. Haha, ada2 aja tingkah anak2 ya Pak... terkadang bikin kesal, terkadang jg bikin ketawa

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas, lumayan buat hiburan tiap hari😁

      Hapus
  5. Hahahaah, kadang gemes, kadang sayang, kita dulu jaman SD nya kayak gitu juga kali ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kita juga pas SD gampang nangisan juga pastinya πŸ˜„

      Hapus
  6. Maaaas masalah guru ini sama rumitnya kayak ngadepin nasabah dewasa yaaa 🀣.

    Bener2 anak zaman skr, bikin pusing liat tingkahnya πŸ˜„. Tapj kocak juga nih, kalo anak lelaki dikit2 nangis. Aku sih serem bayangin kalo dia ikut plonco pas kuliah hahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anak-anak juga udah bisa drama mbak, lebih ekstrem seringnya 😁

      Saya juga serem ngebayangin Bagas di SMP, SMA nya nanti... kalo masih nangisan bakalan gimana, tapi siapa tahu juga Bagas nanti tumbub dewasa dengan cepat dan nggak nangisan lagi

      Hapus
  7. Ya Allah aku dulu pernah kayak Bagas, mas Edooot. Bedanya yang aku suruh menyodorkan diri ke anak kecil yang nangis tuh sodaraku. Jadi ada anak tetangga yang nangis, kalau nggak salah ingat menurutku waktu itu yang bikin nangis sodaraku. Terus aku nyuruh anak kecil itu gigit jarinya sodaraku. Sodaraku juga aku suruh melakukan itu supaya si anak kecil itu berhenti nangis. Eh pas digigit beneran, sodaraku ikutan nangis. T_____T

    BalasHapus
    Balasan
    1. πŸ˜„πŸ˜„πŸ˜„πŸ˜„

      Lucu banget ya mbak, niatnya biar gantian malah jadi sama-sama nangis πŸ˜„

      Hapus