Komplotan Ghibah di Bukit Bintang, Guci

Kamis, November 18, 2021

Momen bersejarah itu terjadi pada hari Sabtu kemarin, di mana para bapak-bapak keder akhirnya bisa pergi ngecamp bareng. Setelah bertahun-tahun lamanya wacana ngecamp terus bergulir dan realisasinya mangkrak, saya dan bapak-bapak lainnya yang biasa disebut Komplotan Ghibah akhirnya duduk berenam di dalam sebuah mobil menuju Bukit Bintang, Guci, Tegal. 

Sebenernya sulitnya merealisasikan acara ngecamp bareng ini tentu saja karena kebanyakan udah pada berkeluarga dan harus ngurus perijinan ke istri buat dilegalkan ikut ke acara ngecamp ini. Maka beberapa minggu sebelumnya, setelah tanggal berangkat ditentukan, para bapak segera memikirkan strategi terbaiknya biar dapat ijin dari istri buat ikut ngecamp.


Ironisnya, setelah semua istri para bapak menyetujui acara ini. Justru yang belum nikah yang nggak bisa ikutan. Pak Didi, nggak ikut karena dengan penuh semangat, atau mungkin lebih tepatnya dengan penuh keterpaksaan, masih sibuk mengerjakan kerjaan dari sekolah di hari Sabtu, yang seharusnya jadi hari libur buat Pak Didi.


Sungguh semangat yang tidak perlu untuk ditiru sama sekali. Ya, gimana, ya… udah ada jadwal kerja yang jelas, ngapain jadwalnya libur masih dipakai buat kerja. Udah gitu pas kemarin disamperin ke sekolah buat meyakinkan sekali lagi mau ikut apa nggak. Dengan tidak yakin, Pak Didi menjawab tidak ikut. Sedihnya adalah, waktu itu Pak Didi satu-satunya orang yang ada di sekolah, yang masih ngurusin kerjaan, sementara puluhan guru lainnya udah bersantai di rumah masing-masing.


Btw, itu Pak Didi kerja apa dikerjain? 


Mengingat ini sudah jadi pilihan Pak Didi, maka Pak Didi hanya bisa melepas kepergian kami dengan tersenyum dalam tangis.


Sementara Pak Faisol, udah mendeklarasikan nggak bisa ikut karena kakak ponakannya ada acara seserahan. Ya udah, dimaklumi deh~

Jadilah sore itu saya, Pak Azhar, Pak Ivan, Pak Ujang, Pak Zaka dan Pak Burhan berangkat dengan diiringi guyonan yang mulai ke-bapak-bapak-an dan ghibahin Pak Didi yang nasibnya cukup tragis, dari dulu paling semangat gembar-gembor mau ngecamp, eh pas mau berangkat malah dia sendiri yang nggak ikutan, alesannya kerja. Malang sekali~


Kami sampai di bukit bintang sekitar pukul empat sore, nyari tempat yang cocok buat mendirikan tenda, lalu mulai bongkar barang-barang di dalam mobil. 


Baru dateng

Urusan segala macam perlengkapan ngecamp memang nggak perlu dikhawatirkan karena Pak Azhar udah siap sedia semuanya. Bahkan saya nggak nyangka kalau ternyata tendanya Pak Azhar bisa sebagus itu. Jauh diluar ekspektasi saya, yang saya kira tendanya bakalan seperti tenda kemah anak sekolah, yang kalau kena hujan, langsung pada bubar tidurnya pindah ke kelas masing-masing.


Sebenernya saya agak was-was mesti ikut ngecamp begini, soalnya dulu saya pernah nginep juga di guci waktu acara sekolah dan acara kampus, dua-duanya berakhir dengan hal yang mistis buat saya. Gara-gara ini saya sampai kapok dan mantap nggak bakalan nginep-nginep lagi di guci. 


Desakan dari bapak-bapak tiap hari yang nggak pernah berhenti buat ngajak saya ikutan dan meyakinkan saya kalau nggak akan terjadi apa-apa, akhirnya membuat saya meyakinkan diri buat ikut. Udah gitu, meskipun bapak-bapak ini menyandang status guru di sebuah sekolah islam, tapi saya juga nggak terlalu yakin kalau mereka ini ilmu agamanya bisa diandalkan, membuat saya jadi sedikit was-was, kalau-kalau nanti terjadi sesuatu.


Setelah selesai mendirikan tenda, beberapa saat kemudian hujan mulai turun. Tidak ada yang bisa kami lakukan selain dudukan di dalam tenda, ngemil makanan yang sudah dibeli pas mampir di indomaret pinggir jalan.


Beberapa saat kemudian, kami lanjut nyeduh makanan wajib anak-anak yang lagi berkemah, yaitu Pop Mie. Lagi-lagi Pak Azhar sudah menyiapkan kompor kecil dan gas portable yang memang biasa digunakan buat ngecamp kayak gini.


Selepas isya, hujan mulai berhenti dan kami bisa membuat api unggun. Membakar jagung yang sudah dibawa Pak Azhar dari rumah, meskipun hasil akhirnya cukup menyedihkan karena jagungnya beneran gosong semua gara-gara bakarnya di dalam api unggun sambil tetap diiringi jokes ke-bapak-bapak-an. Contohnya seperti ini:


“Di rumah sakit jiwa nih, ada beberapa pasien lagi main tebak-tebakan. Pasien pertama menggerakkan tangannya seperti menangkap sesuatu. Terus bilang ke pasien sebelahnya, ‘Coba tebak nih, yang di dalam tanganku ini apa?’, tanpa kesulitan pasien kedua menjawab, ‘Ah, itu sih gajah~’. Pasien pertama jawab, ‘Ya iya tau, ini gajah.. tadi kamu ngintip siiiih.”


Bapak-bapak ini langsung pada ketawa ngakak. Terus ada lagi,


“Kemarin nih saya ngeliat ada kucing di jalan, kepalanya gundul, kasian banget… tak kasih makan daging nggak mau, tak kasih makan ikan juga nggak mau. Eh ternyata baru sadar ini kucing biksu, makannya sayuran. Pantesan kepalanya juga gundul”


Kami ngakak bareng-bareng.


Acara gigit-gigit jagung berjalan dengan genjrengan gitar Pak Zaka yang memang biasa main gitar sambil jadi manusia silver. Diiringi suara Pak Ujang yang emang udah biasa manggung sebagai anak band tarbiyah, juga Pak Azhar yang berusaha ikutan nyanyi meskipun suaranya terdengar nggak tahu diri. 


Sementara Pak Ivan, muter-muter entah kemana. Mungkin karena terlalu bahagia, selama ini hidupnya jarang banget pergi-pergi karena susah dapat izin dari istri. Sedangkan Pak Burhan teronggok tidak berguna di dalam tenda sambil telpon-telponan sama pacarnya, maklum sih sekian lama hidup baru kali ini ada yang khilaf sama Pak Burhan. Sedangkan saya, sedang sibuk gegoleran di dalam tenda berpikir keras mau ngapain.


Dari sekian banyak peristiwa biasa-biasa saja yang terjadi, mungkin yang paling konyol adalah ketika jam sebelas malam bapak-bapak ini udah pada ambil posisi buat tidur. Sesuatu yang disesali keesokan paginya karena ngapain ngecamp jauh-jauh eh malah pada tidur gasik~


Kesannya malah jadi seperti anak SD yang lagi ikutan Persami, Perkemahan Sabtu Minggu, tidurnya gasik, terus besoknya bongkar tenda, pulang. Seninnya ijin nggak berangkat alasannya kecapean.


Bedanya acara ngecamp sama persami anak SD ini paling malamnya nggak ada acara renungan malam, sama nggak ada kakak pembina atau guru yang suka teriak, “Deek, tidur deeek~”


Paginya, setelah salat subuh sekitaran jam lima pagi, bapak-bapak ini udah mulai pada sakau nyari colokan buat ngecas HP-nya. Untung nggak jauh dari tempat ngecamp ada tempat makan yang konsepnya terbuka dan ada beberapa colokan nembel di tiap tiang penyangga.



Sambil nikmatin sepiring jagung rebus dan kopi hitam dari gelas botol Le Minerale yang dipotong jadi dua kami ngomongin banyak hal, hebatnya.. kami sama sekali nggak menyinggung keresahan di dunia kerja. Kami nggak mau seperti Pak Didi yang malang.


Sekitar pukul enam, owner Bukit Bintang ini datang. Seorang ibu-ibu yang terlihat ramah. beliau bercerita kalau Bukit Bintang ini adalah ide dari anak pertamanya, yang emang suka ngecamp juga. 


Konsep Bukit Bintang dibuat seperti negeri khayalan. Tapi ya itu, menurut saya jadi terlalu kekinian, nggak bener-bener pas sama konsep di pegunungan dengan spot foto yang dibuat ‘instagramable’. Kalau untuk pemandangan alam sekitarnya sih jangan ditanya, emang bagus banget view daerah pegunungannya.






Setelah puas foto-foto, kami membongkar tenda, walaupun lebih tepatnya mereka membongkar tenda, dan saya melihat mereka membongkar tenda. Ya, sesuai dengan kata pepatah yang saya pegang teguh, “Tetaplah hidup, meskipun tidak berguna.”




Selesai packing, kami keluar dari Bukit Bintang, berkeliling mencari tempat pemandian air panas yang semoga sepi pengunjung dan semoga tiket masuknya terjangkau. Setelah berkeliling Guci dan dibikin takjub dengan keramaian yang luar biasa, karena hari Minggu. Beruntung, pada akhirnya kami ketemu dengan Hotel Sun Q Ta. Bukan buat nginep sih tapi cuma numpang renang. 


Tempatnya memang nggak sekeren Guci-Ku yang luas banget. Hanya ada dua kolam renang, buat dewasa dan anak-anak, tapi cukup luas sih. Buat menuju ke kolam renang ini juga harus melewati puluhan anak tangga yang cukup melelahkan buat yang jarang olahraga. 


Tiket masuknya terjangkau, cuma dua puluh ribu rupiah per orang. Jadilah kami semua nyemplung di sini. Beruntungnya lagi, meskipun hari Minggu kolam renangnya bisa dibilang sepi, hanya ada beberapa pengunjung lain yang berenang.


Sekitar satu jam kemudian, selesai berenang, seperti bapak-bapak kampungan kebanyakan. Kami nggak langsung bilas, tapi nyeduh pop mie di pinggir kolam renang. Dengan kompor mini Pak Azhar yang dibawa turun, nggak ada yang mustahil buat sekedar ngrebus air panas dengan diselingi obrolan-obrolan tidak berguna.


Begitu selesai makan Pop Mie, satu per satu bapak-bapak mulai menuju tempat buat bilas dengan mengedepankan etos joinan sabun dan shampo. Kami lanjut menuju perjalanan pulang dan mampir di rumah istri Pak Zaka buat ditraktir seblak.


Entah apa yang ada di pikiran Pak Zaka, ketika bapak-bapak ini pada minta makan di rumahnya. Mau nggak diturutin nggak enak, kalau diturutin uang bulanan bisa cepet habis gara-gara nraktir bapak-bapak ini. Tapi ya, itu urusan rumah tangga Pak Zaka sih, yang penting kami bisa menghemat anggaran untuk makan siang. Yang sebenernya, anggaran makan siang udah habis, bahkan minus.


Ngecamp di Bukit Bintang ini memang bisa dibilang termasuk fenomena alam yang sangat jarang terjadi. Karena emang buat bisa merealisasikan acara ini aja butuh waktu bertahun-tahun. Dari jamannya saya, Pak Azhar dan Pak Zaka masih bareng di sebuah SDIT. Sampai akhirnya udah pada keluar dari sebuah SDIT hampir setahun, acara ini baru kesampaian. 


Setelah semuanya udah sampai di rumah masing-masing, mulai muncul wacana lagi buat ngecamp edisi selanjutnya. Sungguh sebuah wacana yang tingkat meragukannya hampir mendekati 100%. Sementara itu, Pak Didi dengan lantangnya balesin chat siap ikut untuk edisi selanjutnya. Kami semua kompak tidak percaya. Memang sebaiknya Pak Didi terus bekerja saja.

You Might Also Like

2 Komentar

  1. That is really nice to hear. thank you for the update and good luck. Protective Coverall

    BalasHapus
  2. Seru amaaaaaat. Tendanya baguus juga mas. Akubtrakhir tidur di tenda itu pas SMU kls 2, itu juga acara Pramuka hahahahaha. Dan jujur ga bisa tidur, pengalaman pertama. Pertama lokasinya di tepi pantai. Sakit punggungku tidur dengan alas tikar bawahnya pasir pantai 🤣. Memang ga cocok ikutan begitu. Jujurnya milih Pramuka juga bukan Krn suka sih, tapi Krn pacarku dulu di ekskul itu 😂.

    Tapi skr ini ntah kenapa pengen sih mas, apalagi banyak penginapan yg berkonsep kemah, tapi tentunya dengan kualitas yg LBH BGS drpd tenda Pramuka hahahah. Fasilitas juga nyaman kan. Nah pengen coba yg begitu Ama anak2 dan suami :D. Soalnya mereka juga belum pernah rasain kemping 😄

    BalasHapus

Tanya Aja, Sini...

Nama

Email *

Pesan *

Like us on Facebook

Subscribe