Hari Pertama di Sekolah Baru

Rabu, Februari 17, 2021

Setelah terus-terusan berharap suatu hari nanti bisa kembali lagi ngajar di SD negeri. Tanggal sebelas Januari kemarin akhirnya resolusi saya jadi kenyataan. Saya resmi menginjakkan kaki di sebuah SD negeri yang lokasinya nggak terlalu bikin betis kaki merasa putus asa dan nggak bikin tangan sampe tremor karena megangin stang motor di atas jalan yang penuh bebatuan dan kenangan.

SD saya yang baru ini walaupun bentukannya cuma lurus aja nggak ada belokannya sama sekali, alhamdulillah mau-mau aja buat saya singgahi untuk ke depannya. Ya, kalau dipikir-pikir emang perjuangan saya buat masuk sekolah ini lumayan berdarah-darah juga. Walaupun pada akhirnya, ketika saya diputuskan untuk berangkat ke sekolah ini untuk pertama kalinya, ternyata saya deg-degan juga dengan segala macam pikiran-pikiran absurd.

Seperti misal, “Nanti kalau saya sampai sekolah, saya nyetandarin motornya standar samping apa standar ganda ya?” Atau hal-hal tidak penting lainnya, “Nanti saya pertama masuk kantor ngucapin salam dulu apa langsung teriak ‘SURPRIIIISSEEE...’ ya?”

“Saya masuk kantornya jalan mundur apa melata dari parkiran ya?”

“Saya pas ketemu sama kepala sekolahnya nanti kalau pas kebetulan diem-dieman suasana jadi canggung, inisiatifnya cerita tentang Nabi Yusuf apa Nabi Ibrahim ya? Ah.. tapi Nabi Ayyub juga kayaknya seru.”

***

Hari pertama berangkat, saya bangun pagi banget, mandi pakai seragam yang baru selesai dijahit lalu sarapan. Pertama kali tangan saya menggenggam sendok mau nyuapin ke mulut, mendadak tangan saya gemeteran parah. Nasi di sendok sampe goyang-goyang manja. Ah... ternyata saya benar-benar segrogi ini mau masuk ke tempat kerja yang baru.

Selanjutnya, saya langsung bergegas ngeluarin motor siap-siap berangkat biar nggak terlambat. Penuh pecicilan saya menerjang jalanan meski akhirnya terpaksa memelankan motor karena kondisi jalan raya yang ternyata banyak lubang. Heran aja sih, bisa-bisanya jalan utama kayak gini jalanannya bisa sampai rusak separah ini. Ah iya.... mungkin karena yang bisa lihat keadaan jalan ini hanya rakyat jelata saja.

Saya sampai di sekolah sekitar pukul tujuh kurang lima belas menit. Ekspektasi saya yang masuk ke kantor bilang assalamualaikum lalu teriak surpriseee... kandas. Parkiran motor masih sepi, belum ada tanda-tanda kehadiran guru lainnya.

Ketika saya masih terpaku, tiba-tiba datang mas-mas bawa sapu. Lalu menyapa, “Pak, guru baru ya? Monggo masuk dulu aja, Pak. Saya Tegar penjaga sekolah di sini.”

“Oh iya, Pak. Ini Pak Tegar yang dulu bukanlah yang sekarang apa bukan? Kenalin saya Pak Edot.” Saya merapikan pakaian lalu masuk melepas sepatu hendak masuk ke kantor.

“Eh Pak, Pak... ngapunten sepatunya dipakai aja, Pak. Nggak usah dilepas, nggak apa-apa.”

Duuuh.... Mas Tegar langsung menyadarkan saya kalau saya sekarang sudah berada di sekolah yang berbeda, bukan sekolah saya sebelumnya.

Di sekolah sebelumnya memang tiap masuk kelas atau kantor, sepatunya harus dilepas. Soalnya kalau pagi kelasnya dipakai buat salat dhuha, kalau siang buat salat dhuhur jamaah. Jadi, biar nggak kotor kalau masuk kelas sepatunya wajib dilepas.

Saya jadi salah tingkah sama Mas Tegar, ngerasa kampungan banget mau masuk ke tempat yang keramikan aja mesti lepas sepatu. Mungkin Mas Tegar jadi mikir, jangan-jangan saya kalau masuk ke Indomaret pintunya diketuk dulu, nunggu dibukain sama karyawannya.

Di dalam kantor guru, saya duduk termenung di ruang tamu, nunggu ada guru lain yang berangkat, berharap ketemu kepala sekolahnya segera buat nyerahin surat tugas lalu segera cerita tentang Nabi Ayyub.

Setelah menunggu cukup singkat, ibu kepala sekolah datang dan mulai bercerita panjang lebar tentang keadaan sekolah dan guru-gurunya. Alhamdulillah, saya jadi nggak perlu ngeluarin cerita tentang Nabi Ayyub buat mengisi kekosongan pembicaraan.

Ternyata, kehadiran saya di sekolah ini udah ditunggu-tunggu. Bahkan identitas saya mulai dicari, tanya kesana-kesini seperti apa bentuk Pak Edot yang sebenarnya di dunia nyata?

Ibu kepala sekolah cerita, kirain yang namanya Pak Edot ini orangnya kurus, masih muda, pasti bisa diandalkan dan berjiwa sesuai dasa dharma pramuka. 

Saya jadi nggak enak pagi-pagi udah bikin kecewa seorang ibu, karena ternyata yang namanya Pak Edot, berbadan gempal, berwajah kusam dan jauh dari jiwa dasa dharma. 

Sayang sekali, ibu kepala sekolah ini nggak tahu kalau kehadiran saya tidak akan banyak berguna untuk sekolah ini. Sebagai laki-laki yang gemar rebahan dan mudah mager, tentu saja sosok sebagai guru laki-laki yang diharapkan bisa gerak cepat kesana kesini nggak ada pada diri saya.

Saya sempat merasa terharu ketika kehadiran saya sudah ditunggu-tunggu di sekolah ini, kenyataannya saya memang sudah ditunggu buat ngajar anak kelas enam. Sebuah angka yang terdengar horor bagi saya.

Selama enam tahun jadi guru SD prestasi tertinggi saya hanyalah ngajar anak kelas empat. Paling sering ngajar kelas tiga. Lalu, tiba-tiba saya harus dihadapkan pada materi kelas enam, terutama matematikanya. Dengan catatan transkrip nilai semasa kuliah yang berbau matematika penuh dengan nilai C tentu saja ini akan menjadi beban hidup tambahan setelah beban tagihan-tagihan bulanan yang nggak selesai-selesai.

Meskipun terkejut, saya segera beristighfar dan menguasai diri mendengar kenyataan akan diberi tugas sebagai guru kelas enam. Saya hanya perlu ngejalaninnya sambil buka-buka materi lagi, kalau nggak paham masih banyak Youtube atau mentok berlindung ke aplikasi Brainly.

Jadi guru jaman sekarang kan nggak sesulit jaman dulu, kalau dulu ada yang nggak paham nggak bisa meminta pertolongan ke Google. Sekarang, tiap ada kesulitan bisa lari ke berbagai macam tempat pertolongan.

Ya... semuanya cuma tinggal dinikmati aja, kan. Nanti juga terbiasa dan nemu solusi sendiri dari kekagetan ini.

You Might Also Like

23 Upil

  1. ternyata dag dig dug masuk sekolah baru untuk pertama kalinya ga dirasakan anak murid yang baru mau kbm ya pak guru...bahkan seorang pak guru edot saja bisa sampai bikin sendok goyang goyang manjalita ahahahhahahah...

    dan ungkapan ga enak hati ke ibu kepsek kok yo bikin ku otomatis ngakak sih hahahhaha...ya ampun pak guri edot kenapa bikin lawakan sore sore..itu juga aku ntah kenapa kebayang andai jadi ngucap salam surpraiiiiiiiiis...opo yo nda jadi pada shocked ntar muridnya pak guru..hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya guru juga kalau masuk ke sekolah baru rasanya grogi juga :D

      saking groginya kadang harus ngomong apa pas pertama kali ketemu, sementara belum tau karakternya sama sekali, jadi kayaknya apa merlu sok asik dulu dengan bilang surpriiiise gitu :D

      Hapus
  2. yang pertama, apa saja pasti ada tegangnya....hehehe

    Nice story.... thank you for sharing

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tegang sudah menjadi bagian dari semua yang pertama dalam hidup kita ya :D

      Hapus
  3. Sorideh ngakak abis soal bakal nyeritain nabi yusuf atau nabi ibrahim
    XD

    Gosah ngadi-ngadi heyyyyyyyy
    wkwkwkkwwk

    Salam dari dosen keder asal padang yaak wkwkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buat jaga-jaga barangkali nanti pada diem-dieman karena nggak tau lagi mau bahas apaan :D

      Salam kenal juga Pak Dosen

      Hapus
  4. Aku ngakak banget bacanya 😂😂 Untung bu kepsek udah lngsng ngomong panjang lebar ya. Jd amunisi cerita nabi ayub ga perlu keluar 😅

    Btw semoga sukses ngajar kelas 6 ny di sekolah yg baru ya Mas Edo 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, untung bu kepsek ternyata orangnya nggak pendiam dan mau membimbing dengan baik :D

      siap... makasih Mbak Thessa ~~

      Hapus
  5. Selamat ya Dotz. Hehehe
    Ternyata dulu harus lepas sepatu ya? Malu pasti sama Pak Tegar ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasiiih Mei 😁

      Iya, dulu harus selalu lepas sepatu kalau mau masuk ruangan, langsung berasa kampungan banget di mata Pak Tegar 😆

      Hapus
  6. Haloo mas Edo, cerita yang sangat menarik dan lucu. Hahaha.
    Itu maksudnya apakah mau cerita tentang Nabi Ayub ke para guru yaa?
    Kemudian saya jg ngakak di bagian penjaga sekolah yang bernama Tegar yang dulu bukanlah yang sekarang ~

    Terakhir, terkait melepas sepatu, itu jg bagian yang bikin ngakak haha. Btw, saya dulu jg ketika di sekolah harus melepas sepatu di lantai yang keramik loh. Jadi kami sering megenakan sandal ketika di lingkungan sekolah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terimakasih Mas Dodo 😁
      Barangkali kepala sekolahnya pendiam terus akhirnya jadi diem-dieman, akhirnya cerita nabi-nabi aja 😁

      Iya bener Mas, di sekolah saya dulu, anak-anak juga bawa sandal dari rumah. Ada rak khusus sandal depan kelas. Tapi ya gitu, namanya juga anak2, usia sandalnya paling cuma seminggu, pada ilang entah kemana 😅

      Hapus
    2. Wkwwk saya jg waktu sekolah jg seringnya gitu. Sendal ada kali sampe 5 kali hilang.
      Hilang krn dipake oleh orang yg ga bertanggung jawab. Padahal sendalnya udah dikasih nama dong 😅😅

      Hapus
  7. Hi mas Edot Herjunot, hehehe, asiknya mimpi jadi nyata, ikutan senang bacanya 🥳

    Saya kira, cuma saya yang nervous saat masuk ke sekolah baru, ternyata mas Edot as Pak Guru juga nggak kalah nervous hahahaha 🤣 Jadi penasaran bagaimana reaksi anak didik ketika ketemu Pak Guru baruuuu, apakah mereka sekecewa Bu Kepala Sekolah, atau justru mereka senang 😍 Eniho, mas Edot akn mengajarkan seluruh subjects di kelas enam atau hanya matematikanya saja? 😆

    Apapun itu, good luck, mas! Semoga lancar 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mbak Eno, makasiih ya 😁

      Kayaknya anak2 bakal menyesali takdirnya ketemu sama saya 😁
      Semua mapel di kelas enam sih, cuma yang jadi persoalan emanga matematikanya ..

      Siaap Mbak, sekali lagi makasiiih 😁

      Hapus
  8. Halooooo, Pak Guru Edotz :) Salam kenal yach. Wah, ternyata yang deg2 serrr ga cuma murid doang. Pak gurunya pun demikian hehehe. Ngajar anak2 kelas 6 pasti berat ya tantangannya mereka kudu bagus2 semua nilainya buat kelulusan hihihi :) Aku udah follow TW dan IG nya ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haloo Mbak Nurul, salam kenal juga 😁

      Nah iya bener, ada beban buat nilai kelulusan anak-anak, sekarang masih pandemi jadi kelulusannya sih belum terlalu pake ujian sebenarnya 😁

      Hapus
  9. Halo mas Edot!

    Wuih pengalaman pertama emang seru ya. Seru ekspekatsinya, bayangan macam-macam di kepala soal nanti bagaimana, trus seru juga kejadiannya.

    Selamat mengajar di tempat baru! Sukses dan banyak cerita yaa. Terutama soal ngajar matematika kelas 6.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mbak Din..

      Iya Mbak, dibismillahin aja dulu, semoga semuanya lancar ...

      Amiin, makasiiih 😁

      Hapus
  10. Cerita yang lucu dan selamat mengajar di tempat yang baru..

    BalasHapus
  11. Wah selamat mengemban amanah berat menghadapi anak kelas 6 wkwkw. Semoga betah ya di sekolah baru ini, semoga bayi2nya nggak gitu blangsak. cukup yang ngajar aja 😌

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa siaap...

      Iya semoga nggak banyak anak yang tersesat di tangan saya 😆

      Hapus

Tanya Aja, Sini...

Nama

Email *

Pesan *

Like us on Facebook

Subscribe