Konspirasi Semesta di Tanggal Tua


Ngomongin tanggal tua, gue jadi inget masa-masa kuliah gue jaman dulu dimana sebuah peristiwa tentang tanggal tua telah membuat hidup gue berubah.

Jadi ceritanya, waktu itu gue masih awal-awal semester satu. Sebagai mahasiswa, bisa dibilang gue masih tergolong newbie. Ibarat toko online, gue masih belum punya reputasi mentereng. Waktu itu, gue belum tau sama sekali pedihnya bertahan hidup dengan balutan bumbu MSG mie instan, gue juga belum ngerasain kerasnya bertahan hidup dengan banyak-banyak minum air mineral.


Gue kuliah di Semarang, sementara gue berasal dari kota kecil yang Alfamart sama Indomaret aja dijadiin tempat wisata buat sebagian anak sekolah dasar setelah ujian tengah semester. 

Sebagai lelaki yang punya hobi baca buku, buat gue kuliah di Semarang adalah anugerah yang nyata. Iya, di kota gue.. toko buku nggak ada. Sekalinya ada, palingan toko buku gambar sama buku tulis. Kalopun gue terpaksa beli, palingan baru buka buku bentar tau-tau gue udah khatam baca bukunya. Dan gue nggak dapet pesan moral apa-apa.

Kebahagiaan nyata yang membuat gue bersyukur kuliah di Semarang adalah karena ada gramedia dan toko buku bekas yang menyediakan banyak komik dan novel jadul yang mustahil bisa gue temukan di kota gue.

Waktu itu, untuk kesekian kalinya gue sengaja mengunjungi toko buku bekas di Stadion Diponegoro. Gue mendadak dibikin galau ngeliat tumpukan komik fullset yang sayang banget dilewatkan. Kungfu Boy New Vol. 1-20, Pedang Tujuh Bintang Vol. 1-12, sampai Legend Of The Wind Vol. 1-12. Gue liat kondisi satu per satu, semua terlihat unyu-unyu tanpa kekurangan suatu apapun.

Naluri keserakahan gue bergejolak. Ini kalo gue beli komiknya nanti-nanti, bisa-bisa kalo gue kesini lagi komiknya udah ilang. Nyarinya lagi susah. Tapi kalo gue beli sekarang, gue nggak yakin bisa bertahan sampai tanggal tua berakhir. 

Setelah menimbang-nimbang kemungkinan terburuk. Akhirnya gue nekat borong semua komik yang gue sebutin tadi. Gue bahagia sekaligus cemas menghadapi kenyataan uang bulanan gue nantinya nggak cukup buat hidup sampai matahari terbit di tanggal muda.

Gue masih inget banget, gue cuma mengandalkan uang 65.000 rupiah buat sembilan hari ke depan. Cukup nggak cukup, harus dicukup-cukupin. Pilihannya cuma itu aja.

Maka, langkah pertama, gue segera menginvestasikan duit yang ada buat beli mie rebus 10 bungkus. Dengan asumsi, satu bungkus sehari, satu bungkusnya buat cadangan. Pemilihan mie rebus pun udah gue pikirkan baik-baik dengan mempertimbangkan faktor kuah yang bisa menambah rasa kenyang lebih lama dibanding mie goreng yang tanpa kuah.

Gue juga udah mengatur siasat. Pagi gak usah sarapan, cukup dengan banyakin minum air mineral. Sarapannya siang, bikin mie instan, kuahnya agak dibanyakin, berharap bisa nunda rasa laper sampe malem. Lalu, malemnya gue beli nasi kucing (semacam angkringan di Jogja), sebungkus 1500 perak, yang penting buat ngeganjel perut, terus tidurnya jangan malem-malem biar nggak mendadak kelaperan.


Gue perkirakan, estimasi nasi bungkus tiap malem buat sembilan hari ditambah mie instan sepuluh bungkus uang di dompet gue masih ada manis-manisnya dikit.

Selanjutnya sisa uang yang ada rencananya bakal gue alokasikan buat bensin, pulsa hape dan hal-hal tak terduga lainnya. Gue sih berharapnya hal tak terduga itu nggak kejam-kejam amat sama gue biar gue bisa tetep punya sisa recehan buat pegangan sampai hari kiriman duit tiba. Sayangnya, harapan hanya tinggal harapan.

Justru semesta seolah ingin menunjukkan konspirasinya agar gue jangan meremehkan sesuatu yang biasa disebut ‘tanggal tua’.

Mendadak selama sembilan hari genting itu gue harus mengalami berbagai pengeluaran tak terduga. Pertama, gue harus kena apes ban sepeda motor gue bocor. Kedua, mendadak gue harus ikut bayar iuran buat nengokin temen yang sakit.  Ketiga, disaat keadaan gue makin sekarat, sepeda motor gue malah dipinjem temen. Yang minjem nggak tahu diri, bensin yang tinggal setengah, disisain cuma seperempat. 


Asli gue jadi dilema, mau nagih uang bensin gak enak takut dibilang temen perhitungan. Tapi kalo nggak nagih, duit gue yang nggak sebepera mesti dipake buat ngisi bensin. Asli, waktu itu gue pengen nangis banget.

Sebenernya, ada beberapa opsi yang bisa dipake buat nyelametin kelangsungan hidup gue di akhir bulan. Gue bisa pinjem duit temen, awal bulan langsung gue ganti. Sayangnya gue nggak enak mau bilang pinjem. Gue khawatir mereka juga lagi berjuang menantang tanggal tua sama kayak gue.

Opsi kedua, gue bisa minjem temen yang lebih bertenaga sehari-harinya buat membedakan kalo mereka gak terpengaruh sama fenomena tanggal tua yang sering melanda mahasiswa. Sayangnya, gue orangnya nggak enakan. Mau minjem bolpoin aja minder, apalagi kalo mesti minjem duit?  Ah... gue emang cemen.

Masih ada opsi ketiga buat gue pakai, gue cuma kudu minta sama orang tua dan bilang jujur duit gue abis. Tapi gue nggak berani, selain khawatir kena semprot, gue nggak mau kehilangan kepercayaan dari orangtua sendiri nggak bisa ngatur duit.

Pola makan gue di tanggal tua bener-bener nggak sehat sama sekali. Mie instan tiap hari, sedikit nasi di malam hari. Pada saat itu, gue jadi sadar betapa berartinya mie instan buat hidup gue. Mie instan secara nggak langsung telah menyelamatkan hidup gue. 

Dear penemu mie instan, jasamu sungguh luar biasa bagi para mahasiswa yang teraniaya di tanggal tua.

 Tanpa kita sadari, mie instan telah menjadi penyelamat sejati mahasiswa di tanggal tua


Cobaan lain di tanggal tua adalah ketika temen satu kontrakan pulang kuliah siang hari dan istirahat di depan tivi sambil makan siang dengan lahap, dengan menu meyakinkan. Seringnya sih nasi rames, gorengan, sama telur plus es teh. Gue cuma bisa menelan ludah.

Rasanya pengen banget bilang, “Bro, sisain kulit gorengannya buat gue dong... plisss...” Tapi lagi-lagi gue cemen.

Sebenernya pilihan masak nasi sendiri dan beli lauk di warung bisa gue terapkan. Sayangnya, itu terlalu beresiko. Gue khawatir, lauk yang mati-matian gue sisain buat episode makan selanjutnya dilahap temen sekontrakan yang nggak teraniaya tanggal tua. Bukannya pelit sih, tapi keadaanlah yang nggak memungkinkan buat gue membagi makanan kepada yang nggak membutuhkan.

Semakin menuanya tanggal di kalender, gue semakin antusias menggrepe-grepe kantong celana sekedar nyari tambahan recehan. Berharap gue bisa nemu harta  yang sepele di awal bulan namun sangat berarti di akhir bulan. Sayangnya, hasilnya nggak sesuai ekspektasi. Namun gue tetap bersyukur, recehan yang gue temukan bisa dijadikan amunisi tambahan buat menebus beberapa potong gorengan yang bisa gue makan dalam dua tahap. Pertama makan tempenya, lalu makan kulit gorengannya kemudian.

Hingga pada akhirnya, gue sukses melewati masa-masa kritis di tanggal tua, setelah sempat dapet anugrah tak terduga dari temen sekontrakan yang sepulang dari ikut seminar ngasih nasi kotak buat gue yang lauknya bikin gue nangis terharu.

Lalu gue pun sadar. Semesta telah mengajarkan banyak hal terhadap gue. Tentang betapa berartinya kulit gorengan, tentang betapa berartinya mie instan  beserta kuahnya yang luar biasa. Tentang manfaat air mineral untuk kontribusinya dalam menunda lapar. Dan gue juga sadar... terlalu banyak mengkonsumsi mie instan, akhirnya membuat gue harus diopname selama beberapa hari di rumah sakit karena sakit tipes.

Yaah... kena penyakit tipes emang nyiksa banget.. tapi setelah gue resmi divonis kena penyakit tipes dan harus opname. Gue ngerasa bangga, karena itu artinya gue udah afdol disebut mahasiswa. Seperti pepatah kuno yang mengatakan, “Jangan ngaku mahasiswa sejati, kalau belum pernah kena penyakit tipes.”


Sumber gambar: 
http://yeahmahasiswa.com/post/87356880420/akhir-bulan-nyeduh-mie-rasa-baru-dari

54 Upil

Itu indomienya kayak apa rasanya bang? Bisa diceritain engga?
Tambain dong opsi ke4 nebok atm
Makanya bang lain kali kalo ga mw kekurangan duit ditanggal tua coba dah kekurangan duitnya pindah ke tanggal muda
Saya yakin ditanggal tua, abang g bakal kekurangan duit lagi
Makanya bang kalo beli komik borong aja semua

Reply

yah sedikit-banyak gue tau bang dilema yang lo rasakan.
pilihan lo tepat bang, gak minjem duit teman. sebab gue pernah bangkrut karena kalap beli novel, dan pinjam duit teman. eh si teman dengan kampretnya bilang "Makan aja tuh buku. sapa suruh borong2 buku! emang enak gak bisa makan."
sungguh itu lebih pedih bang

Reply

Ooh ..mie instan, karena mu aku bisa bertahan hidup di tanggal tu. Karena mu aku bisa merasa kenyang yang agak lamaan dikit karena kuah mu. Dan tanpamu diriku kena tipes. Terima kisah semesta, yang telah menghadirkan mie instan di kehidupan ku.
Sedih banget bang. Asli. Wwkwk

Reply

tanggal tuan emang menyakitkan juga bagi saya, soal nya saya ini anak kost, jadi lumayan ketir2 klo sudah dekat tanggal tua hahaa :D

Reply

Semoga bisa bener-bener jadi seperti budi :D bisa dapetin promo surprise hehe

Reply

ih tiap tanggal tua makan mi instan ntar otaknya dol...
:D :P :P :P

Reply

haha indomie memang penyelamat ya bang. tapi ga cuma tanggal tua lho harus makan mie intstan, tanggal muda juga bisa :D

Reply

Rasanya bikin bahagia kalo disajikan di tanggal tua~

Masuk akal juga ya, nanti kalo kuliah lagi gue coba kekurangan duit di tanggal muda deh

Reply

Haha .. iya gue nggak berani minjem duit temen karena gue nggak berani minta.. kebanyakan belanja buku emang pengaruh banget di akhir bulan ya :D

Reply

Keren banget kan mie instan.. seharusnya di skripsi para mahasiswa juga perlu ngucapin terimakasih buat mie instan~

Reply

Nah... selamat mempertahankan hidup dengan apa yang ada~

Reply

Udah dol... dari dulu, jadi nggak masalah~

Reply

Iya tanggal muda juga bisa, tapi sensasinya beda :P

Reply

Kalo setiap tgl tua tidak mau seperti ini lagi kang, coba dengan berpuasa saja insyallah geura kang :D

Reply

Subhanallah... solusi yang dahsyat, kenapa gue nggak kepikiran ya?

Reply

Ini banyak hikmah yang bisa diambil dari cerita kamu, dot. Duh. Tapi prinsip gak berhutang itu perlu diinget terus.

Reply

Bang Edooot aku baca postingan ini jadi nostalgia zaman kuliah dulu. Emang sih aku nggak separah kamu Bang. Soalnya aku dikasih mingguan. Tapi kadang keperluan nggak terduga suka bikin kantong mendadak bolong. Kamu terlalu berani ngambil risiko ya. Aku dulu lebih milih aman perut daripada beli buku. Masih terlalu takut kena sakit. Soalnya sakit di kosan itu nggak enak banget :((

Ya tapi kayaknya semua mahasiswa pasti punya cerita sendiri-sendiri tentang tanggal tua. Dan pasti banyak ngenesnya hahaha. Rindu kuliah!

Reply

*puk-puk edotz*
gw juga pernah merasakan hal yang hampir mirip kaya gitu dotz, uang pas-pasan tapi barang yang kita incar malah dijual murah,

*damn pasti langsung dilema sedilemanya melebihi jawaban terserah dari gebetan*

kalau beli harus bisa atur siasat sisa hari kedepan, dan benerannya klo lagi gaa punya duit rasanya tuh apes melulu8 T^T tapi kalau enggak beli takutnya ya nyesel. >.<

tapi yang gw sadar salah satu hal ketika ga punya duit adalah jangan memaksakan untuk membeli apa yang sebenernya ga butuh-butuh amat, menolak untuk laper mata itu jalan terbaik untuk ga punya duit di tanggal tua.
*ngomong ama kaca, mandangin diri sendiri*

gw jadi inget gegara kemarin hape rusak, bulan ini jadi bli hape .. mana masih tanggal 7 tapi uang di rekening hampir menjadi remah-remah -__-

Reply

Iya... selama hayat masih dikandung badan.. kalo bisa jangan.

Tapi kalo Udah kepepet banget nget nget gpp Ris.

Reply

Gue nulisnya juga sambil nostalgaul Wi.. :D
Mingguan sih cukup aman Wi, Nggak kenal tanggal tua, kenalnya Minggu tua.. haha
Sakit di kosan jelas gak ada yang ngurusin juga makanya gak enak haha

Kuliah emang ngangenin Wi~

Reply

Gue nulisnya juga sambil nostalgaul Wi.. :D
Mingguan sih cukup aman Wi, Nggak kenal tanggal tua, kenalnya Minggu tua.. haha
Sakit di kosan jelas gak ada yang ngurusin juga makanya gak enak haha

Kuliah emang ngangenin Wi~

Reply

Iya Bang, dilema banget.. barang murah dan tersedia kan jarang. Beli Nanti takut abis barangnya.. gemes~

Mari berjalan lurus di tanggal tua, biar Nggak tengok kanan dan kiri yg bisa bikin laper mata~

Kenapa gak diservis aja sih bang -_- alesan aja pengen Beli hape baru~

Reply

bangdot, itu mienya d jual di malng enggak? inyong pengen iku.

namanya juga tanggal tua, bawaannya pengen makan mie, tapi kalo aku mah tanggal belasan abis, soalnya gajian tanggal tua :v

Reply

tanggal tua memang menyakitkan, pak. semesta pun sampai berkonspirasi, ya. sebagai seorang mahasiswa apalagi anak kos-kosan, yang namanya tanggal tua itu memang menyakitkan. mie instant memang jadi senjata andalan. tapi, gue rasa "Rasa yang terpendam" itu malah menambah rasa derita yang dirasakan ketika tanggal tua. naas juga yap pak ceritanya

Reply

Njir keras banget cerita lo bro..
Gue yang kuliah sambil kerja aja perih hampir sama kayak lo juga bro. Gaji harus gue bagi 4, buat kuliah, buat ongkos kerja dan kuliah, buat makan dan buat kosan. Perihnya tuh hampir sama kayak mahasiswa juga.
http://www.kuelebarangratis.com/

Reply

Goleki dewe oh~

Gpp.. namanya juga life~

Reply

Sumpeh bang, gue aja yang seminggu tiga kali makan mie instan, udah deg-degan gitu, akan kesehatan gue yang mungkin terancam. Soalnya mama-papa gue sering bilang kalau jangan sering makan mi instan, nanti bernasib sama seperti beberapa teman mama gue yang sering diceritain beliau, yang hidupnya berakhir di liang kubur.

Tapi gue enggak nakut-nakutin, entah itu bener, atau cuma melarang gue untuk menjaga kesehatan aja. Tapi gue dengernya serem amat gitu, pas baca kalau lo makan mi instan selama seminggu, tiap hari pula. Gue gak bisa bayangin, hihi.

Tanggal tua? Apa itu? Mungkin gue belum ngerasain perjuangan yang lo rasakan saat ini. Tapi cepat atau lambat, gue akan rasakan itu.

Semoga elo bang, tahan menghadapi perjuangan, dan semoga kuliahnya sukses yaa bangg.

Reply

Duh sampai opname gegara tipes. Kalau aku sebulan bolos sekolah gegera tipes ini juga. :D

Entah kenapa aku selalu baik-baik saja di tanggal tua bang. Aku bahkan bisa beli baju, buku atau apapun yang aku mau. Sebaliknya aku bakal hemat banget saat tanggal muda. -_-

Entah kenapa pola pikirku berbeda dengan kebanyakan orang. Jadi ketika teman-temanku pada cari recehan, aku bisa makan enak saat tanggal tua. :D :D :D

Reply

Wah hebat ya udah resmi jadi mahasiswa yang sempurna. Pepatah yang emang sering gue denger, tapi itu menyesatkan bro.

Mikir gak?
Biaya opname rumah sakit sama mie instan mahal mana? Jauh banget kan. Please deh untuk yang mau jadi mahasiswa, pola makan itu harus tetap terjaga dengan baik. Kelola uang dengan bijak ya. :)))

Sehat itu mahal, tapi sakit lebih mahal!

Lebih mahal karena bakalan bayar obat, rumah sakit dan tetek bengek lainnya.

Reply

Baaaang, mau nangis rasanya melihat calon guru (pada saat itu) bertahan di kehidupan perkuliahan dan perantauan. Untung sekarang udah jadi guru, semoga nasibnya jadi lebih layak. Ehehehe.

Makin sedih kalo ngebayangin bensin motor yang nggak diganti. Nggak ngertiin derita mahasiswa.

Reply

Tapi kesel juga sih semisal temen yang mijem duit dan gak tahu diri. Kitanya pas butuh mau pinjem tapi riuh, eh si temen pas minjem gak balik balikin. Apalagi kalo ditagih berkali kali masih aja ngeles blm punya duit, padahal abis belanja belanji? Duh berasa rentenir deh. Kadang sampe bingung ini yg minjem sapa, yang dipinjemin sapa -_-

Reply

Hahahha demi komik engkau rela mengadu nasib di akhir bulan bang. Perjuanganmu sungguh mengagumkan sekaligus menyedihkan :")

Tapi tapiii, cara diatas sepertinya menarik. Dimana kita sebagai mahasiswa membeli beberapa mie instan untuk bertahan hidup, terus beli nya mie kuah biar ada rasa kayak "minum", anggep aja gantiin es teh manis ya bang. terus lagi malemnya makan ke angkringan. eh top banget, seandainya cara seperti ini di mulai dari awal bulan, pasti opname berbulan-bulan ya.... kwkwkwk

gua jadi lelaki gagal gaul abis baca post ini :(
ntaps bang dotz.

Reply

anjir... ini salah satu tulisan keren yg gue baca untuk lomba ini..

salam: Panitia

Reply

Yap tanggal tua kadang bisa jadi tragedi memilukan buat para mahasiswa. Hanya mie instan yang sepertinya terjangkau untuk bertahan hidup.

Dan itulah life~

Reply

Eng... tanggal tua emang segitu mengenaskannya ya mas :' untung aku kuliahnya cuma di Jogja aja, deket rumah. jadi nggak mengerikan banget pas tanggal tua mendera :'

Tapi sempet pernah ngalamin tanggal tua juga sih waktu pertama kali kerja dulu :'

Reply

Hidup lo juga keras ya bro.. semoga bisa agak lunak dikit biar kayak bola bekelnya duo srigala..

btw, blog lo kok kayaknya banyak banget yaaak :D

Reply

Iya, namanya darurat mau gimana lagi. Emang mie instan kalo dimakan keseringan bahaya, tapi gue kirain nggak sampe kena opname hehe

Yap.. sapa tau nanti lo ngerasain tanggal tua.. sip, kuliah gue udah sukses~

Reply

Tipes emang ngeri yaak... nggak ngenakin~

Ini efek ngirit tangga muda sih ya :D

Pemikiran yang manti mainstream :D

Reply

IYa emang menyesatkan tapi gaul juga haha

Emang akhirnya mahal biaya rumah sakit sih :D

Reply

Iya Rob, jadi guru juga belum layak haha mesti kerja lain2 lagi ...

Emang bensin motor nggak diganti itu sakit banget. sedih liat jarumnya yang makin ceper

Reply

Semua karena tumpukan komik Ki -_-

Haha .. iya ya, akhirnya cuti kuliah jadi nggak perlu ngeluarin duit buat hidup sehari-hari pas kuliah.. lah diopname :D

Lekas gaul lagi ya~

Reply

Aha.. Thanks~

Ini panitia apa dulu, panitia qurban apa panitia lomba nge-dance balita?

Reply

Ah.. deket rumah jelas nggak akan jadi masalah besar Feb.. :')

Serem ya kalo ngalamin beginian..

Reply

wah, itu komik di borong semua..
ah, emang bener-bener..
di jadiin cemilan di tanggal tua aja tu komiknya.. wkwkwkwk
tapi kalo ngomongin mie instan, selain buat penyelamat di tanggal tua bisa juga jadi penyelamat di malam hari buat yang begadang ngerjain skripsi.. pengalaman.. hahaha

Reply

Hihiihihi , apes banget nasib mahasiswa perantauan ya
sayangnya aku blum pernah ngrasain jadi mahasiswa perantauan, pengen banget rasanya buat ngerasain itu semua. Boro boro ngerantau, wifi aja masih nebeng tetangga hihihi,"mau gimana lagi?"
oh iya salam kenal semua .. bang edot salam kenal .. Semabang [semangat bang]

Reply

Duh, sedihnya ceritanya. Tanggal tua. Hahaha

Reply

Duh, sedihnya ceritanya. Tanggal tua. Hahaha

Reply

Iya abisnya pengen sih hehe
Haha sayang komiknya ntar abis kalo dijadiin cemilan.. :D

Nah itu juga... apalagi ngerjain skripsi di tanggal tua, beuh~

Reply

Walopun rasanya nyiksa, percayalah jadi mahasiswa perantauan adalah kebahagiaan tersendiri.. susah seneng dijalanin sendiri, mandiri deh.. laper juga sendirian hehr

Yoi, salam kenal juga..
(((Semajeng)) semangat jeng~

Reply

Tanggal tua emang sering diliputi kesedihan~

Reply

Tanggal tua emang sering diliputi kesedihan~

Reply

Semacam tragedi ya kalo sampe minjemin duit ke temen eh pas ditagih susahnya kebangetan.

Harus pandai2 menata hati~

Reply

Kasiah juga ya sampai kena tipes. Tapi sekarang tanggal tua itu bisa di kalahkan dengan diskon hingga 80% di mataharimall.com, bener ga ?

Reply

Post a Comment