Review Buku: Nightmare Side New Chapter


Sebenernya udah lama gue ngincer buku ini, tapi gak dapet mulu kesempatan buat beli. Selain faktor gak ada toko buku di kota gue, juga karena ongkos kirim yang mahal kalo gue mesti beli buku lewat online. Yap, untuk satu kilo buku, gue mesti bayar ongkos kirim 23.000, itu aja JNE yang paket ekonomi bukan reguler. Itu sebabnya gue mesti rajin-rajin ngecek promo diskon buku yang lebih dari 20% di bukabuku biar beban ongkos kirim kebantu sama diskon yang dikasih.

Setelah sekian lama cita-cita gue untuk beli buku ini belum kesampaian, mendadak secara elegan gue justru nemu buku ini waktu di kota gue lagi ada pameran buku. Walaupun judulnya pameran yang diskonnya sampe 70%, tetep aja pas gue liat-liat novel, harganya justru dimahalin. Ini sih sama aja, toko buku luar kota yang numpang lapak bentar di kota Pemalang.

Kebetulan gue emang suka sama buku dengan genre horor. Yap, selain komedi, buku yang jadi salah satu favorit gue adalah buku dengan genre horor. Walaupun gue sebenernya emang penakut, sampe-sampe pipis di sebelah Limbad aja gak berani. Baru diliatin aja titit gue udah jiper, takut tiba-tiba titit gue digorok.

Nightmare Side New Chapter ini adalah buku yang ditulis oleh Tim Nightmare Side Ardan. Yang juga jadi nama salah satu program acara dari radio Ardan di kota Bandung, yang suka nyeritain kisah horror dari pengalaman pendengarnya. Karena gue juga udah punya koleksi bukunya lengkap dari chapter 1, 2 sampe 3. Jadi gue udah tau karakter dari buku ini. Cerita per babnya gak terlalu panjang. Tapi horornya dapet banget. Apalagi kalo bacanya malem-malem dibarengi sama soundtrack dari bonus CD-nya.

Nah, setelah baca buku ini mendadak gue jadi pengen nge-review buku ini.

Seperti buku chapter 1 & 3, buku ini juga ngasih bonus CD yang kali ini berisi 10 cerita horor yang pernah diputer di radio Ardan. Sampe saat ini gue belum dengerin ceritanya, selain karena sibuk baca buku, ya gue juga sibuk ngelarin baca buku yang makin kesini makin numpuk.

Kesan pertama waktu buka buku ini, gue sempet kaget dan was-was. Gue sempet mikir, ‘Duh.. jangan-jangan ini buku gue dapetnya yang bajakan! Kampret nih, kertasnya tipis banget! Kayak buram lagi!’

Gue pandangi buku ini lebih lama, gue raba kaver depannya. Lumayan sih, ada timbul-timbulnya, berasa elegan. Tapi kok kertasnya buram? Bahkan kalo gue bandingin sama buku Nightmare Side chapter sebelumnya, keliatan beda banget kualitas kertasnya. Satu hal yang bisa gue maklumi, kertas tipis dan terkesan buram di buku ini mungkin sebagai balasan atas dihadirkannya bonus CD yang berisi 10 cerita horor. Eh tapi, meskipun buku sebelumnya bonus CD, kertasnya juga nggak sampe buram juga sih. Ah, entahlah.

Selanjutnya, begitu gue buka-buka halamannya sambil nyium aromanya (Iya, gue emang suka banget nyium aroma buku baru), gue dibikin kaget lagi, ‘Lah ini kok gak ada pembatas bukunya? Jangan-jangan ini beneran buku bajakan lagi!’

Gue dibuat galau (lagi) sama tampilan awalnya, maklum.. gue belinya di pameran, bukan di gramedia atau toko buku online terpercaya. Tapi gue coba maklumin, mungkin bukune nggak mau ribet lagi dengan ngasih bonus pembatas buku atau mungkin bukune mau nyari untung lebih gede lagi dengan mengurangi produksi pembatas buku.

Di buku Between Us, juga gue nggak nemu pembatas buku. Padahal makin kesini harga-harga buku terbitan bukune makin mahal, tapi ini kok malah pembatas bukunya diilangin. Gue nggak tau sih, buku lainnya diilangin juga pembatas bukunya, atau mungkin guenya aja yang apes nggak dapet pembatas buku. Yang jelas, untuk buku Nightmare Side New Chapter ini sama Between Us gue nggak liat penampakan pembatas bukunya.

Awalnya gue takjub sama buku ini karena dieditori sama empat orang sekaligus! Ada Syafial, Moh. Rido, Ry Azzura & Irsyad Zulfahmi. Dengan ditangani empat orang sekaligus, seharusnya buku ini bisa menjadi sangat bersih dari yang namanya typo. Tapi sayangnya, sama seperti kebiasaan buku Nightmare Side sebelumnya, buku ini juga masih banyak typo-typo yang bertebaran.

Gak tau kenapa, gue seperti menemukan kesan buku ini digarap dengan seadanya. Selain banyak typo, buku ini juga ada yang kepotong tulisannya. Kayak di bab ‘Penguntit Berbaju Merah’, ada kalimat ‘.... Ya, aku tidak khawatir akan turun hujan, sebab jadwal’

Balik halaman selanjutnya, tiba-tiba kalimatnya jadi, ‘Sekitar pukul 10, hujan sudah reda, bla bla bla’.

Entah guenya aja yang ngerasa nggak pas, atau emang kepotong tapi gak sadar pas nyetak ini buku.

Nah ini yang paling fatal, ada di halaman 131, ada tulisan yang ketumpuk sama ilustrasi yang biasa ditampilin di awal bab. Jelas jadi susah banget buat dibaca, font tulisannya item, ilustrasinya juga dominan item. Gak bisa kebaca jadinya. Udah mau ending ternyata malah gak bisa kebaca, kan kampret.. bikin penasaran. Tapi gue coba berpikir positif aja, mungkin disinilah letak misterinya.


Kalo diperhatiin, di antara ilustrasi yang gelap itu ada tulisan yang tersembunyi dan sama sekali enggak bisa kebaca.

Masih belum cukup ngomongin minusnya buku ini. Di buku Nightmare Side New Chapter ini ada dua bab yang ceritanya sama, cuma beda judul aja. Herannya, keempat editornya gak ada yang sadar. Kan aneh... gue aja sekali baca langsung sadar kalo ini buku ceritanya sama kayak bab sebelumnya.


Judulnya beda, isi ceritanya hampir sama. Tokohnya juga sama.

Gue bukannya sok tau, mungkin ini karena faktor nggak ada Proofreader-nya di buku ini. Keempat-empatnya jadi editor (di halaman 'Katalog Dalam Terbitan', nggak ada yang jadi proofreader). Dan mungkin dugaan gue, keempat editor itu, kayaknya nggak megang naskah ini secara utuh tapi tiap editor megang beberapa bab aja, terus digabungin. Ya, ini dugaan gue aja sih. Soalnya masa iya, empat editor sekaligus, masih banyak yang typo dan ada bab yang sama pada nggak tau.




editornya sekaligus empat! Tapi proofreader-nya gak ada. Kalo di buku Nightmare Side Chapter sebelum-sebelumnya sih ada.
Kalo ngomongin isi cerita, sama kayak buku-buku sebelumnya. Tetep seru dan cukup bikin merinding, dengan catatan bacanya malem-malem, sendirian, sambil dengerin soundtrack aslinya. Kalo gue mesti ngebahas babnya satu per satu, kayaknya gak efisien juga. Banyak banget, soalnya.

Mungkin bedanya, di buku ini pada dua bab terakhir ada bab berjudul ‘Nightmare Side dan Aku’ dari Dimas Tri Aditiyo dan bab berjudul ‘Nightmare Side Bagi Hidupku’ dari Rasmus yang merupakan tim dari Nightmare Side Ardan. Jadi di buku ini mereka juga berbagi kisah horornya sendiri.

Terlepas dari beberapa kesalahan yang ada dalam buku ini, gue cukup puas sama isinya. Bisa dikatakan ini buku horor yang beneran horor, bukan buku horor KW yang judul sama kavernya nyeremin pas dibaca bikin mikir keras nyari dimana letak seremnya.

14 Upil

Jadi pengen baca yang ini. Aku punya yang 1, 2, dan 3 :D

Reply

Skrng jadi sering review buku nih bang..
Asyik..

Gue gak terlalu suka sama buku horor. Tapi kalo yg crime gitu suka sih. Diliat dari apa yg udah lo review gue raasa banyak ditemukan kesalah2 yg harussnya gak terjadi apalagi editornya sampe 4..

Mungkin mreka lelah bang..takut duluan bacanya haha

Reply

Bagus nih reviewnya, jadi biar editor ga asal, apalagi penerbitnya kan penerbit gede. Gue pernah review juga buku dari penerbit yang sama. Agak ga puas sama isinya sih hehe

Reply

Iya bener nih. Sekarang bukunya ada yang nggak dapet pembates buku. :(
Sampe-sampe pembates buku lain gue pake haha.

Sekarang banyak yang di atas 50, ya. Kantong mahasiswa kayak gue agak keberatan buat beli.

Hmm, kebanyakan editor malah banyak kesalahan. :/

Reply

Haha, kasian amat lu bang, dapet buku yang seolah-olah buku kw. Mungkin itu para editor lagi lelah kali ya, padahal empat editor loh. Heran. Ini lama-lama bikin gue pengin beli buku-buku ginian lagi, nih. Jujur aja, selama di Jogja gue udah jarang banget baca buku horor ataupun komedi. Yang gue baca buku yang temanya berat semua. Maklum, anak sastra. Wkwkwkwkwkkw.

Lama nggak mampir sini, nih. Kena hiatus gue semenjak pulang dari Kalimantan dan pindah ke Jogja. Wkwkwkwkwkkw.

Reply

wew, pantes kemarin lihat stats fb mas edotz yg katanya rada gimana gitu sama bukunya. ini sih fatal banget ya bisa ada yang kepotong terus ditumpuk sama background hitam gitu apalagi dua bab yg sama

hadeh, mungkin bener mereka megang beda-beda bab tiap orang kali

Reply

Penyakit permanen Bukune: typo yang bertebaran sejak zaman Dinasti Tang.

Reply

Ya ampun. Editornya empat. Satu lagi bisa jadi power ranger.

Reply

Kok kayak lagi bimbing skripsi bang, disalah2in. Kasian penulisnya.
Tapi aneh juga, salahnya bisa banyak gitu. Padahal editornya empat. Mungkin editornya lagi gak akur.

Reply

Enggak deh keknya untuk genre yang satu ini. Suka menghayal aneh-aneh ntar. Malah jadi parno sendiri kalo di rumah.

Kurang efesien sepertinya kalo kebanyakan editor begitu ya, ditambah gak ada proofreader. Udah coba mention editornya belum bang? tanyain gitu kenapa bisa ada dua cerita sama yang beda judul?

Tapi dugaan bg Edotz keknya benar, mereka gak mengerjakan secara utuh buku itu, jadi masih kurang memuaskan bukunya.

Reply

Sumpah detail abis lo dotz sampe sesamanya cerita, kualitas kertas dan halaman yg entah ilang ato penuh misteri. Tapi gue baru tau klo lo juga suka horror..gue pikir lo cman suka komedi aja. Yah, sabar ya dotz..aku klo mau ke gramedia tinggal jalan aja sampee nih, kepleset aja sampe...makanya pindah sini ajaaaa huehehehe

Reply

Dari sekian banyak buku yg udh bg Edot beli, keknya ini yg paling parah atau ada yg lebih parah lagi bg? Hahahaha ngenes amat idup lo bg.

Gue sama genre satu ini, kurang suka bg. Soalnya takutnya bisa maksimal. Deskripsi yg nulis kadang kampret, seolah-olah kita emang dibuat lagi ikut merasakan yg mereka lihat. Ampun...

Semoga aja gue bisa suka baca beginian. Amin...

Reply

mungkin editor gambar bang 4-4-nya, makanya ga ngurusin tulisan.
http://www.pakepe.com/2015/11/beredar-petisi-untuk-jokowi-penolakan-upah-murah.html

Reply

Artikel yang sangat menarik :D

http://clayton88.blogspot.com | http://kagumiterus.blogspot.com/ |
http://informasiberitatop.blogspot.com | http://www.layardewasa.top | http://http://pkcinema.com | http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1sUU8dl | http://bit.ly/1ZIdBJv | http://bit.ly/1YjeNnK | http://bit.ly/1WKgJqp | http://bit.ly/1ZIehP9 | http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1UobCKp | http://bit.ly/1S0ZSYr | http://bit.ly/1ZIehP9 | http://bit.ly/1UL7Ia5 | http://bit.ly/1WKgJqp | http://bit.ly/1YjeNnK |

Reply

Post a Comment