Pertemukan Gue dengan Haji Rois


Bulan ini, di kota gue, Pemalang, lagi  rame yang namanya kampanye pemilihan kepala daerah. Gue yakin di kota lain juga pasti lagi rame karena tahun ini, mitosnya, untuk pertama kalinya bakalan diadakan pilkada secara serentak. Kalo gue liat, Indonesia makin kesini makin keren aja, mungkin lima tahun ke depan, pilkadanya udah nggak level serentak lagi pake coblosan, tapi pake voting sms. Tiap minggu selama sebulan tiap pasangan calon harus perform dulu, dikomentarin juri, lalu yang dukungannya kurang harus dimutilasi. Enggak level lagi yang namanya eliminasi.

Ngomongin pilkada, pasti banyak yang namanya saling serang antar kubu, nyari-nyari kejelekan pasangan calon lainnya. Kayak pas pilpres kemarin, kubu Jokowi nuduh Prabowo pelanggar HAM. Padahal, pas tahun 20009 maju jadi pilpres, Megawati Soekarnoputri pasangannya sama Prabowo fine-fine aja. Dari kubu Prabowo sendiri, nuduh kalo Jokowi ini antek asing, petugas partai sampai petugas bendera tiap upacara hari Senin.

Politik emang sulit dan ribet. Nah, sampai paragraf ini gue mau ngasih tau sama kalian. Sebelum lanjut baca tulisan ini, mungkin kalian perlu siapin Panadol atau Combantrin di sisi kalian barangkali mendadak ambeyennya nongol gara-gara gue ngomongin tema yang berat kayak gini.

Btw, gue nggak tau obat ambeyen itu apaan, intinya pake panadol atau combantrin mungkin nggak masalah. Asal jangan diminum, tapi disumpelin aja di pantat biar ambeyennya nggak nongol.

Jadi gini, gue agak kesel sama salah satu cara tim sukses pasangan calon kampanye di kota gue. Entah karena udah kehabisan ide, atau karena nggak tau mesti bikin black campaigne dengan cara apalagi. Pasangan calon ini tiap hari selalu menggembor-gemborkan kalimat..

Pemalang Ora Didhol! Ning Ora Ngandel Takon Karo Kaji Rois


Buat kalian yang nggak paham bahasa Jawa, gue artikan pasnya begini, nggak pake kurang lebih : Pemalang nggak Dijual! Kalo nggak Percaya Tanya sama Haji rois!

Sumpah, ini bego.

Kenapa bisa muncul kalimat semacam itu? Karena salah satu pasangan calon di kota gue, ada yang dari kota Tegal, bukan Pemalang asli. Dengan latar belakang semacam itu, tim sukses pasangan lain rame gembor-gembor hal semacam ini di pesbuk. Iya, pesbuk. Orang Pemalang palingan gaulnya mentok cuma mainan pesbuk aja. Sekalinya disuruh nyobain pake instagram, jempol mereka pada kram. Lupa arah kiblat.

Menurut gue kalimat dengan nada kampret semacam itu udah keliatan begonya. Sebagai orang Pemalang asli, gue sedih ngeliat ada aja orang yang bagiin gambar atau upadate status dengan kalimat semacam itu. Karena kalimat itu secara jelas udah nunjukkin betapa begonya orang yang bagiin di mata dunia.


Kenapa? Mereka bilang Pemalang nggak dijual gara-gara ada calon dari kota Tegal yang nyalon di Pemalang. Emangnya mereka pikir selama ini wakil bupatinya orang manaaaaa???

Ya, orang Tegal~

Harusnya kalo mau ribut-ribut Pemalang nggak dijual itu lima tahun lalu dong. Gimana sih?

Udah gitu pake embel-embel, Pemalang Ora Didhol! Tegas banget, Mas. Lah emangnya yang punya Pemalang siapa? Iya sih, orang Pemalang. Terus kalo mau beli ini kota, lewat siapa coba? Berapa harganya? Dapet struk pembelian nggak? Dapet gratis teh Javana juga nggak? Sekalian isi pulsanya juga kakaaaak? ~~~

Kalopun Pemalang bisa dijual, sistemnya cash apa bisa dikredit? Kalo kredit DP berapa, angsurannya berapa? Yang jelaslah... jangan cuma kebanyakan ngomong nggak jelas, .

Satu hal lagi, yang paling ngeselin dari kalimat di atas adalah, Ning Orang Ngandel Takon Karo Kaji Rois!

Lah kan kampret.

Pertama, Haji Rois itu siapa? Anak mana? Tongkrongannya dimana?

Kedua, kalo nyuruh nanya Haji Rois, minimal kasih contact person yang bisa dihubungi lah, jangan asal njeplak aja suruh nanya-nanya tapi nggak ngasih petunjuk apa-apa. Minimal kalo nggak mau ngasih contact person-nya Haji Rois. Kasih tau akun Twitternya apaan. Misal gini, ‘Pemalang Ora Didhol! Ning Ora Ngandel Takon Karo @H4j1_rOizT’. Nah, coba kalo ada akun Twitternya, kan lumayan bisa mention orangnya langsung terus tanya-tanya secara intim.

Ya, kalo mungkin tingkat kegaulannya belum sampe level Twitteran. Bisalah pake akun Facebook juga nggak papa, kalimatnya diganti jadi gini, ‘Pemalang Ora Didhol! Ning Ora Ngandel Takon Karo ‘HadJi RoiZtim3w4h cHibi cHibi HakHakHak in9in dImen9erti daL4m Pek4atnya m4Lam’

Nah, kalo ada akun Facebook-nya kan Haji Rois bisa dicari buat nanya-nanya masalah Pemalang yang nggak dijual. Sekalian juga pengen nanya, itu ngapain pengen dimengerti dalam pekatnya malam? Lagi ngapain nih haji?

Ketiga, apa hubungannya coba ngomongin Pemalang yang mau dijual sama Haji Rois? Apa Haji Rois ini yang punya Pemalang? Apa Haji Rois ini yang punya sertifikat tanah kota Pemalang? Atau Haji Rois ini kasirnya Indomaret? Mau sama pulsanya sekalian kakaaaak~

Terakhir, mereka penganut ‘Pemalang Ora Didhol! Ning Ora Ngandel Takon Karo Kaji Rois’ ini hidupnya dimana sih? Jangan-jangan tiap hari cuma dengerin siaran RRI sambil nyulam celana dalem motif bunga bangkai.

Iyalah, ngapain maksain diri milih orang asli Pemalang jadi pemimpin? Liat Jakarta, tadinya dipimpin sama Jokowi, orang Solo. Jokowi jadi presiden, dipimpin sama Ahok, orang Jakarta bukan? Bukan! Terus jakarta jadi kayak gimana? Ya, jadi kayak gini.

Nyalonin diri jadi kepala daerah kan hak setiap orang. Ngapain jadi bawa-bawa bukan putra daerah segala. Ayolah, kalo kayak gini mulu kapan cerdasnya coba?

Seru-seruan waktu pilkada ngedukung calon pasangannya masing-masing sih nggak masalah. Itu wajar aja, seru juga kan lima tahun sekali menikmati perang gaul kayak gini, satu kota saling serang cuma buat ngedukung pasangan calon pilihannya. Yang tadinya sodara jadi berantem, yang tadinya jomlo gak jadi apa-apa, soalnya nggak ada yang merhatiin dalam pekatnya malam.

Gue sih kadang suka merhatiin mereka saling ngejatuhin pasangan calon tandingannya dan gue luar biasa maklum sama fenomena ini, tapi ya kalo mau ngejatuhin caranya yang cerdas, jangan bego kayak yang gue bahas di postingan ini.

Oh iya, btw... kalo ada anak Pemalang yang baca postingan ini, tolong kalo bisa pertemukan gue dengan Haji Rois. Jujur gue kagum sama beliau akhir-akhir ini jadi begitu populer di kota sendiri. Gue yang udah nerbitin dua buku aja, sampe sekarang masih aja nggak populer di kota sendiri. Gue kan iri~

sumber gambar: https://eshape.files.wordpress.com/2013/10/siluet-4.jpg?w=860

48 Upil

tadinya cuma niat masukin blog ini ke reading list mumpung on pake pc, eh malah nemu postingan beginian.. mau ga komen tapi tapi tangan udah gatel secara sama2 orang pemalang.. wkwk
emang akhir2 ini pilkada bikin semrawud ya, mungkin karna cara2 yang mereka pakai udah anti mainstream kali ya.. tapi lumayan juga sih buat hiburan apalagi kalo pas debatnya ditayangin di tv, serumah pasti jadi rame nonton acara itu.. :D

om edotz belum pernah ketemu sama haji rois? waahh berarti emang bener2 kurang gaul.. *peace*
saya sih ga tau ya "haji rois" yang disebutin buat kampanye itu sama kayak haji rois yang saya pernah ketemu atau beda orang lagi.. kalo haji rois yang saya kenal itu beliau salah satu anggota komisi DPRD di pemalang.. :D

Reply

Betul juga yah bang. Ngapain musti putra daerah yang harus memimpin. Kan, gapapa dari daerah lain, yang bahaya itu, kalo yang mimpin dari luar nergi, bisa dijajah lagi kitanya~

Reply

Kirain Haji Rois tuh si yang bikin tagline itu

Kok di Bogor masih adem ayem aja nih pilkada, belum ngerasain aura aura nyoblosnya gitu haha

Tapi kalo menurut gue sih bang, lebih baik putra daerah secara dia paham betul apa yang dibutuhkan daerahnya dan mungkin tentu dia juga secara alami udah cinta sama daerahnya sendiri. eh tapi gak selamanya putra daerah bagus buat daerahnya sih ya

Reply

Haha

Iya, aneh2 aja yang pada kampanye ... serang sana serang sini... tapi ada yang aneh banget wakil salah satu calon yang bilang mau memajukan pendidikan pemalang, pasa ditanya caranya gimana, caranya dengan pemberian motivasi haha
Tukang becak kalo cuma ngasih motivasi juga bisa :D

Eh jangan2 itu beneran Haji ROis yangg dimaksud ya.. cuma misterinya kenapa Pemalang gak dijual tanyanya sama Haji Rois? :D

Reply

Iya, kalo putra daerahnya emang punya kompetensi yang lumayan sih, nggak usah kampanye juga pasti didukung.. tapi kalo putra daerahnya cuma bisa leyeh2 nggak ngurusin kotanya sendiri. Ya ngapain didukung~

Reply

Di tasikmalaya juga masih adem-adem aja sama pilkada malah belum ada pengumuman sama sekali, mungkin masih jauh :D

Reply

ngakak sumpah :D disini haji roiz chibi chibi jadi tukang pijet~ :D

sekarang pemilihan kek gitu mulai diluar kendali. orang2 pada nempelin spanduk warna warni di di pinggir jalan. jadi kayak liat anak ayam raksasa yang dijual depan SD.

Reply

Hahahaha idenya bisa dijual ke KPU tuh dotz. Minta sponsor sama salah satu stasiun televisi juga biar ratingnya makin laris. Paragraf pembuka yang keren untuk tulisan yang rada berat kayak begini..

Kayaknya Pemalang seru banget yak sampai ada black campaign yang bawa bawa haji rois Di Samarinda malahan hampir gagal ikut pemilihan serentak gara gara kekurangan calon.. Berani banget kamu dotz bikin postingan tentang politik gini.. Aku aja selama ngeblog nggak pernah berani nulis politik hahahaha

Reply
This comment has been removed by the author.

pemberian motivasi.. aww~ mungkin mau saingan sama mario teguh itu cabupnya om.. xD
pemberian motivasi, pembentukan karakter, apalah itu namanya sebenernya sah2 aja asalkan si motivatornya itu udah pernah meng-action-kan apa yang diomongin..

ya ga tau kalo soal si "haji rois" itu om edotz.. justru yang saya kepoin itu apakah mereka pake nama haji rois itu sebagai nama fiktif atau emang kayak yang om bilang jangan2 itu.. dan kalo ternyata jangan2 emang orang yang sama apakah si pemilik nama tau kalau namanya dipake buat kampanye? kalo sampai sampai si pemilik nama engga tau kan repot.. itu termasuk pelanggaran ham atau tidak?

Reply

Haha kamvret. Gara-gara postingan ini aku jadi pengin juga ketemu sama haji rois. Sekeren apakah haji rois itu.

Aku setuju bang, kalo pemimpin daerah nggak harus putra daerah. Ya kalo putra daerahnya banyak yang berkompeten si nggak papa, kalo enggak ada gimana. Bakal nggak maju daerahnya.

Ngomong-ngomong ini termasuk kampanye hitam nggak ya..

Reply

Aah iya ya, udah pilkada...
Semoga lancar lancar aja yak nggak ada yang pake money politic atau kampanye hitam dan sebagainya...

Reply

hidup Tegal! ngahaha.. pesti wakile saiki ngakune direktur bis.

sama kaya di Tegal juga ada legenda, mas. namanya Mardiyah. "duit seka ndi, duite Mardiyah?"

sing duite ditampani ae, Mas~

Reply

Adem ayem apa elonya aja yang nggak tau situasinya Don :D

Iya Don, gue setuju banget... mendingan putra daerah, dengan catatan putra daerahnya emang track recordnya bagus, tapi kalo nyatanya payah, eneg juga kan yang orang pemalangnya~

Reply

Wah kok gitu ya~
Syahdu banget kalo belum ada tanda2 sama sekali :D

Reply

:D

Yap, dimana aja selama ada tempat kosong yang bisa ditempelin, tempel aja.. bahkan di becak segala juga ditempelin~

Reply

di kota gue juga lagi mau ada pemilihan kepala daerah.

banyak heboh kampanye.

Btw, kalo ketemu haji rois, pertemukan gue juga *loh
hahahaha

Reply

Orang-orang zaman sekarang emang gitu, Bang. Rada sensitif dengan yang namanya politik. Rela mati-matian ngedukung jagoannya dengan segala cara. Bukan cuman di tempat lo aja bang yang kayak gitu. Di tempat gue juga sama. Gue sih nggak tau siapa yang mesti di salahin. Emang sih kita seharusnya mendukung putra daerah kita sendiri. Tapi, kalau putrra daerahnya nggak kompeten, sementara ada orang dari luar yang cukup kompeten untuk memimpin, ya seharusnya kita dukung. Tujuannya sih cuma satu, suaya daerah kita maju. Tapi nggak semua orang bisa berpikir apa yang gue pikirkan bang. Gue curhat ni bang, curhaaaaaat.

Reply

pilkada menjadi ajang untuk mendapatkan uang yang banyak nanti kalau sudah kepilih

Reply

Aku agak anti sama politik, tapi untung nggak buta politik banget. Tau mana berita yang benar dan yang hanya kampanye hitam aja. Jadi kalo masalah gini aku maksain buat cuek aja, karena kalo ikut-ikutan ntar bikin ambeyen tambah gede aja.

Tapi serius, baca tulisan kayak gini tiba-tiba mules. Mungkin Haji Rois bisa kali beliin obat sakit perut. Kayaknya dia yang megang kota Pemalang pas masa SMA nya mas.

Nggak penting latar belakangnya apa kalo aku. Yang penting dia nggak jahat. Nggak kayak abege-abege yang lebih milih cowok yang naik ninja dari pada aku. Hiks, mereka jahat.

Reply

ahahahah....kampanye jaman sekarang udah pada nganeh-nganeh semua kayaknya . tapi gitulah politik dengan segala polemiknya, dan saya juga penasaran sama haji rois

Reply

mengkritisi dengan sisi humor. gaul deh bro edotz..
gue kira rois siapa.. bintang pantura atau saiap lah itu... oh ternyata..
apakah dia semaca f. abbas yang tertunda? lo di pamulang ya? bukannya di semarang? wah, salah info gue..

Reply

okeee, gue mau jadi tim hore aja dehhh, nggak ngerti tentang kota itu, gue gak tau apa-apa soal pemalang, begitu punya temen orang pemalang dia nggak pernah mau ngaku kalo dia orang Pemalang, ngakunya pekalongan mulu. soalnya di pemalang nggak ada yg bisa di banggain katanya bang, kalo pekalongan kan jelas, kota batik. Agak kampret ya temen gue ini, kebiri aja bang.

Reply

ngga ngerti politik..... pokoknya tetep bisa ngeblog. tetep nemu makanan enak. tetap heppy dan banyak teman

Reply

kalo dijual, jualnya di Indo*aret kali ya hahhaha.. politik emak aneh dan (sebenarnya) kejam. apalagi kalau sudah musim kampanye, bisa yang awalnya temenan jadi berantem karena politik ckckkck,,

Reply

Huwaaaa pilkada segitunya yaaaa

Aku disuruh merhatiin pilkada sampe belo juga ga bakal ngerti buat apa dan apa maunya para calon pemimpin pilkada.

Etapi kocak banget black campaign nya. Wkwkwkwk.

Reply

Pantesan gue cari di OLX ga ada juga nih H Rois.
yang nyalon sih ga harus dari daerahanya, kalo emang dia pantas dan bisa membangun kotanya.

http://www.pakepe.com/2015/11/beredar-petisi-untuk-jokowi-penolakan-upah-murah.html

Reply

Namanya juga dunia politik yaa kak edotz...
Mungkin ini salah satu taktik,siasat atau sejenisnya untuk menciptakan isu bom bastis agar masyarakat jadi ikut kepo apa makna kiasan yg dijadikan slogan oleh salah satu partai... dgn begitu terjadilah adu domba antara satu dan lainnya. Ini kan sangat tidak sehat :-D
Hehehe....

Reply

kalau nge bahas ttg politik bakal ga ada habis bang edotz dan kayaknya politik itu kejam.

Seru ya kalau musim pilkada. masing2 calon punya trik nya masing untuk kampanye. tapi lucu aja baca kalimat di atas bang. dan untungnya ada translate (jadi bisa ngerti hehe)

padahal ttg politik ini berat bang tapi lo ubah jadi enak di baca gini sambil ketawa2 bacanya hehe apalagi ttg kasir tadi hhe

Reply

Kaji Rois lagi neng umahe Mardiyah ndean, om
Jarene nyong tah pemimpin sing laka kemajuane ya ora usah dipilih maning
Haduuuh, jempole nyong kram kas ngetik. Delat maning lupa arah kiblat kiye tah :v

Reply

Busyeeet ini mah curhatan rakyat yang peduli. Lagian ngapain juga bawa-bawa Haji Rohis yak. Bhahahak. Itu juga kok gue ngakak pas paragraf-paragraf awal yang soal pemilu pake voting sms. Hahahahanjrot :(

Reply

Haha iya Kuh, biar enggak bosen juga bacanya..

Iya, selama belum dapet teguran kudu berani lah bikin postingan beginian, sekali-sekali :D

Reply

Nggak usah ikutan minta ketemu, ntar minta diangkat jadi anak lo.

Yap, maksud gue gitu~

Kalo postingan gue sih nggak, kan nggak nyebutin calon.. kalo masalah Haji Roisnya gue enggak paham~

Reply

Haha iye Tom, ngertinan yak "D

Ah ndeleng sikon ngko, ning kayane ngain umroh gratis ye tak pilih

Reply

Ntar ketemu bareng, minta makan bareng yaaa~

Reply

Iya emang bener.. banyak yang fanatik banget.

Kebanyakan pada buta sih ya kalo udah urusan dikasih jabatan dan dijanjiin macem2 :D
Curhatnya lanjutin ke ustadz maulana ya~

Reply

Memang begitulah, tapi selalu seru untuk dinikmati~

Reply

IYa bener, kamu harus perhatiin ambeyen kamu dulu.. itu paling penting.

Mungkin juga gitu, dia yang suka nongkrog di alun2 pemalang.. sambil jualan tahu gejrot, mungkin

Co, jangan sambil curhat ya :')

Reply

Ya, mari kita bersama-sama penasaran pada Haji Rois~

Reply

Gue kira Rois malah alumni stand up comedy academy ...

Pemalang Jev, Pemalang.. segitu nggak populernya sampe Pemalang disangka Pamulang -__-

Reply

Haha anjiiiirrr..... hajar aja Yam, bilang aja lo disuruh gue~

Reply

Hahaha ternyataaaa -____-
Bilang bapak lo dicariin gue Feb :D

Reply

Mantep Om, kalo udah bosen makan-makanan yang terlalu biasa, nyobain makan teman Om sekali-kali

Reply

Haha... iya ya, dia fansnya Mario Teguh
Iya, soalnya dia bisanya cuma ngasih motivasi nggak bisa ngasih apa2 selain itu .. maklumin aja deh hehe

Btw, ternyata ibuku kenal sama Haji Rois hahahahaha
Kayaknya sih Haji Rois tau, soalnya dia timnya nomer dua .. kalo gak salah sih

Reply

Artikel yang sangat menarik :D
http://clayton88.blogspot.com | http://bit.ly/1sUU8dl | http://goo.gl/lNMX3D | http://goo.gl/cAQcMp | http://goo.gl/97Yn1s | http://goo.gl/tw2ZtP | http://goo.gl/RkuB4G | http://bit.ly/1Mwgw3U | http://bit.ly/23ABPpR |

Reply

Post a Comment