Momen-Momen Ramadan

Setelah sekian lama enggak menyentuh netbook kesayangan, akhirnya gue punya hasrat membelai netbook dan membuka microsft word untuk kemudian menuangkan ide untuk menulis.

Ini adalah tulisan setelah sahur di hari ramadan terakhir tahun ini. Tulisan yang enggak penting-penting amat, iya... karena gue nulis ini cuma pengen nostalgia aja sama diri sendiri.

Banyak cerita yang gue rasain setiap momen ramadan datang. Banyak kesan yang sulit dilupakan  setiap ramadan yang tiap tahun gue jalanin. Seperti momen ngejalanin sahur misalnya.

Sahur di bulan ramadan kali ini, gue lalui tanpa kesulitan. Full gue jalanin di rumah bareng keluarga sambil nonton tayangan ‘Para Pencari Tuhan 9’. Tayangan sederhana yang penuh pesan tentang nuansa islam yang sesungguhnya. Menurut gue, dibandingkan tayangan sahur di stasiun televisi lain, ‘Para Pencari Tuhan 9’ adalah tayangan paling bermutu dan punya nilai positif.

Bisa dikatakan, tahun ini adalah sahur gue yang paling mudah. Tahun lalu, gue harus ngejalanin sahur beberapa kali di radio. Iya, tahun kemarin gue masih jadi penyiar radio. Dan harus kebagian siaran di acara sahur, bisa dibayangin pukul dua pagi gue harus berangkat ke studio dengan keadaan mata serasa dilem saking ngantuknya.

Sedihnya lagi, jatah sahur nasi grombyang-makanan khas kota Pemalang tiap sahur, kadang gue sama penyiar lain gak kebagian karena kehabisan. Kenapa bisa kehabisan, karena OB radio mesti ngambil dulu di warung yang sebenarnya udah bikin kontrak sama radio bakalan ngasih makanan buat sahur selama sebulan penuh.

Sayangnya udah ada kesepakatan gitu, tetep aja buat radio kadang kehabisan. Mau nggak mau, gue dan crew radio lain mesti sahur bikin mie instan di studio.

Siaran dari pukul dua sampai pukul lima pagi, bukan sesuatu yang mudah. Kadang gue sampai bikin kesepakatan sama penyiar yang sama-sama tersiksa ngantuk buat bagi jam siaran secara adil, gak perlu siaran duet sampai tiga jam tapi masing-masing siaran sendiri selama satu setengah jam biar abis itu bisa tidur, atau tidur duluan sementara yang lain siaran.

Ngejalanin sahur di radio, gue jadi inget saat-saat sahur sebagai anak kos. Saat gue masih jadi mahasiswa. Waktu itu mau sahur aja, gue dan temen-tmen mesti menempuh perjalanan beberapa kilometer mengingat susahnya mencari warung yang buka jam segitu. Yang belakangan baru kami sadar, cukup jalan beberapa langkah ternyata ada warung buka waktu sahur.

Sahur sebagai anak kos, juga kental akan nuansa saling membangunkan. Ibarat boyband, dalam sebuah kontrakan juga harus ada leadernya. Orang yang masih bisa menggunakan telinganya untuk peka terhadap alarm hape untuk kemudian membangunkan teman-teman lainnya yang masih aja pada molor walaupun alarm hape udah bunyi berkali-kali.

Waktu masih ikutan BEM Fakultas, gue juga ngerasain yang namanya ‘Sahur On The Road’. Bareng temen-temen lain, gue muter di jalanan kota Semarang buat bagi-bagi nasi bungkus. Walaupun yang kami bagiin nasi bungkus, tapi waktu FPI demo di Jakarta mau nglengserin Ahok, yang bagiin nasi bungkus bukan dari gue dan temen-temen.

Ngejalanin ramadan sebagai anak kuliah juga pasti enggak asing dengan yang namanya bukber. Seperti waktu itu, agenda bukber gue juga padat. Bukber sama temen kelas, bukber sama temen aktivis jurusan, bukber sama aktivis kampus, bukber sama pacar dan juga buka puasa sendirian.

Gue pernah buka puasa cuma dengan segelas air putih dari dispenser tanpa tambahan menu apapun. Hal itu gue rasain saat temen-temen kontrakan semuanya punya jadwal bukber sementara gue nggak ada. Pas mau beli makanan buat buka, kebetulan hujan deras turun. Stok mie instan nggak ada, cemilan apalagi. Akhirnya, gue cuma bisa ngebatalin puasa pakai air putih, sendirian. Sampai habis isya, hujan baru reda.

Ramadan selalu punya cerita buat gue. Selalu berkesan buat gue. walaupun gue mesti sahur penuh perjuangan, walaupun gue mesti buka sendirian. Tapi momen ramadan selalu ngangenin buat gue.

Ramadan kali ini gue ngejalanin dengan begitu santainya karena gue udah bukan anak kampus lagi. Kebetulan aktivitas di sekolah juga lagi libur. Gue bisa sahur dan buka bareng keluarga.

Besok, kita semua akan ngerasain momen lebaran. Momen bersuka cita setelah menjalankan puasa selama sebulan penuh. Bukannya gue belagu, entah kenapa gue ngerasain berat harus ninggalin bulan ramadan. Gue masih belum siap harus kehilangan momen-momen saat ramadan kali ini. Yah... gue cuma bisa berharap, semoga gue masih bisa diberi kesempatan buat bertemu dengan ramadan lagi tahun depan.

16 Upil

Ternyata bang edo penuya cerita yang unik juga yang di ramadan kali ini
saya juga jadi kasihan sama bang edo pas jadi penyiar radio ga kebayang harus siaran di waktu sahur,
tapi setidaknya tahun ini adalah yang terbaik bang, bisa lebaran bareng dengan keluarga

Reply

wah sedih banget ya keliatannya bang Ed ngerasain ramadan lu, kalau ikutan ramadan ngenes menang ini mah haha

Gue juga sempet ngerasain tuh rasanya nyari makanan saur pas jd anak asrama, penuh perjuangan beud

Reply

Bang semutnya jalan-jalan mulu nih bikin gak fokus baca

Aku pernah ngebayangin gimana rasanya jadi orang yang kerja pas sahur, dipikir enak sih bisa ngehibur orang sahur yang saat itu matanya lengket sama belek ternyata gak gampang ya. Emang jumlah makanan sama orangnya nggak dipasin dulu bang kok sampai nggak kebagian?

Bener juga ramadhan tahun ini lebih santai, soalnya sekolahan libur dari sebelum puasa sampai habis lebaran nanti. Takutnya gara-gara lama liburnya lupa jalan ke sekolah.

Minal aidzin ya bang kalo aku ada salah..

Reply

Ya Allah, bang ed, serius air putih doang? Ckck, kesian beneer xD
Aaaah iyaaa bener bangeeet. Ramadhan dikostan itu identik sama acara saling membangunkan sahur. Dan itu biasanya jadi tugas nilam, bang. Bukan yang paling peka sama alarm, tapi karena emang nggak merem aja sampe jam sahur sampe :v
Sekarang sih udah dikarantina di rumah, jadi sama kayak bang ed, bisa ngerasain the fenomenal es buwah :3 huhuhu

Bang, mohon maaf lahir batin, yaa :')
Maaf belum sering standby buat BE :'D

Reply

Semoga kita semua dipertemukan kembali oleh Ramadhan. Dan bisa ngalap berkahnya. Cz banyak pahala di bulan Ramadhan.

Reply

Eh itu para pencari tuhan 9 masih lanjut ya? Kok gue gak denger kabar tayangnya di tipi? *kudet detected*

Kalo ngomongin sahur, pas hari pertama sahur itu lancar jaya banget, gak ada kendala. Tapi cobalah ketika pertengahan puasa kebawah, udah mulai kerasa malas, mata seperti nyangkut banyak setan gitu. Aduh gak enak banget deh, tapi ya gue jalanin dengan ikhlas aja...

Moga kita masih diberi kesempatan buat bertemu dengan ramadhan berikutnya, Aamiin....

Reply

bro, hidup memang pahit. saya bisa membayangkan perasaan anda.. yang buka hanya dengan segelas air putih dari dispenser.. diluar hujan.. stok mie habis... *lalu terdengar lagu coldplay - fix you*
tapi... gue pingin jadi penyiar radio jugak ni. kayaknya keren. kerjanya malem... paginya tidur, kayak kalong gitu nggak?

Reply

gua lagi suka nonton 3 semprul, entah kenapa para pencari Tuhan, sekarang jadi agak membosankan. Menjadi mahasiswa memang berat, banyak cobaannya, awal Ramadhan, akhirnya untuk pertama kalinya, gua merasakan beratnya puasa di kosan, tetapi seminggu kemudian, akhirnya kemudahan datang, karena gua bisa pulang ke rumah. Sesungguhnya bersama kesulitan pasti ada kemudahan. Selamat hari raya Idul Fitri :)

Reply

Ramadhan emang punya cerita yang berbeda setiap tahunnya. Tahun ini bang Edotz jalanin dengan lumayan lancar, karena bisa sahur dengan keluarga. Tapi mungkin ada yang kurang, nggak tau apa itu.

Tahun-tahun sebelumnya juga punya cerita lain di bulan ramadhan. Dari saling membangunkan anak-anak yang kupingnya dipipisin jin, bagi-bagi sahur di jalan, sampai buka puasa hanya dengan segelas air. Ramadhan emang selalu punya cerita yang kalau dikenang itu ngangenin.

Semoga kita masih diberi kesehatan sampai ramadhan tahun depan :)

Reply

para pencari tuhan menurutku cuma diawal-awal dulu yang bagus dan keren... pas udah jilid 3 rasanya udah membosankan dan sejak itu nggak pernah nonton lagi.

bang, pas di radio kok rasanya saya kasihan ya
jam 2 udah di studio radio... waduh saya aja pasti masih mengantuk berat banget tuh
dan bawainnya 3 jam pula tuh

Reply

Wuiihh, sama dong kita nontonnya para pencari tuhan, abis kocak banget sih XD Udh gtu bnyak ilmu2 yg bsa didapat dri sinetron para pencari tuhan ini.. Tp aku gak slalu ngikutin sih, klo lg iseng aja nonton.. Setau aku mainnya abis buka deh, bkan pas sahur?._. Apa duakali maen, ya?

Jd anak kos kdang mnderita jg ya?._. Ngenes banget.. Itu beneran buka puasa mnum air putih doang? Gak makan lg smpe sahur?? Teh manis gtu gak ada jg emgnya? Ato gak ya gulain aja air putihnya gtu biar ada rasa2nya.. Hahaa..

Trnyata gak enak jg ya, kalo jd nyiar radio, udh gtu kedapetan nyiarinnya pas sahur lg.. Kebayang jg sih ngantuknya kyak apa msti bgn dri jam 2, itumah siap2 jd manusia setengah kalong dah paginya.. Udh brgkt jam 2, nyampe sana suka keabisan makanan buat sahur pula.. Sungguh ngenes sekali:(

Alhamdulillah dong kak, bisa sahur brg kluarga lg, sahur tinggal makan.. Gausah tkut keabisan lg.. Hehe..
Btw, udh lebaran nih, mohon maaf lahir dan batin ya kak :)

Reply

Tapi menang kan mas di Ramadhan tahun ini? Muehehee. Selamat Hari Raya, mohon maaf lahir dan batin. Semoga di Ramadhan berikutnya lebih baik lagi. aamiin

Reply

Wah asyik dong malah bisa sahur dan buka di rumah terus. Gue malah tahun ini paling beda nih. Paling biasa aja. Hehehe.

Reply

Aku bisa bayangin saat km msh jd pnyiar radio Dotz, pst ngntuk berat. Mau sahur aj mst krj dl. Tp untung skg bsa sahur breng klrga.
Klo sahur edisi km jd anak kos aku inget ceritanya Di novel km dl

Reply

Mohon maaf lahir batin bang Edotz! :)

Reply

moment bulan ramadhan terus lebaran merupakan hal yang paling indah.
mohon maaf lahir dan batin ya :)

Reply

Post a Comment