Cara Gue Bikin Suasana Kelas Tetap Kondusif

Namanya ngajar anak SD, apalagi anak kelas tiga SD. Suasana kelasnya pasti sering banget enggak kondusif, anak-anak suka pada berisik. Pada ngobrol sendiri-sendiri. Sementara gue, enggak ada yang ngajak ngobrol. Akhirnya, gue jadi ngobrol sama papan tulis. Tapi papan tulisnya malah lebih milih ngobrol sama anak kelas 3 SD lainnya. Ah... gue memang guru SD yang enggak menarik.

Ngajar kelas rendah, emang susah-susah gampang. Susahnya dua, gampangnya satu. Jadi lebih sering susahnya daripada gampangnya. Gue sering dilema sama keadaan ini. Anak-anak hobi banget berisik di kelas. Kalo cuma ditegur, efeknya cuma hening sesaat. Bahkan, kadang malah merekanya enggak respon, susah. Kalo mau digalakin, ntar mereka trauma berkepanjangan, lebih susah lagi. Baru kalo dikasih duit mereka pada nurut. Gampang sih, tapi gue bisa tekor.

Mungkin karena gue sengaja membentuk karakter jadi guru yang nyantai, anak-anak kalo ada apa-apa jadi suka ngajak gue curhat. Bukan curhat tentang pesawatnya yang ngambek atau masalah gebetannya yang ngambek. Tapi curhat masalah temennya yang enggak penting. Sering banget gue harus rela jadi pendengar yang baik buat mereka. Pagi-pagi, baru masuk kelas. Belum sempet duduk, mereka udah pada ngadu sama gue.

“Pak, tadi ya Pak, Ifas ngejek orang tuaku Pak, terus-terusan”

“Pak, tuh Pak, Teguh pagi-pagi udah keringetan Pak”

“Pak, Rahmat gak berangkat Pak, katanya sakit, padahal kemarin sore aku liat mainan burung Pak”, gue curiga Rahmat mainin burungnya dicelup-celupin. Terus diputer-puter. Entah burung yang mana.

Dan Terdengar semakin banyak Pak... Pak.. Pak lainnya, yang berkumandang di penjuru kelas.

Kadang gue sengaja diem, justru mereka malah makin ingin didengar, maju ke meja gue dan gue dikelilingi sama mereka. Gue enggak lagi one on one. Tapi one on... ah entahlah. Mereka semua heboh di depan gue.

Awal-awal gue ngajar, gue sering bingung kalo harus ngadepin tingkah mereka yang sukanya liar. Lari kesana, lari kesini. Ngadu sesuatu yang enggak penting, sampai akhirnya... gue pun menemukan formula khusus untuk mengatasi tingkah anak-anak yang brutal. Seperti ini:

Iming-iming hadiah

Tiap lagi ngejelasin materi dan gue merasa penjelasan gue mulai enggak didengar. Gue selalu mengambil cara ini untuk kembali membuat kelas menjadi hening. Percayalah, membuat anak-anak hening itu bukan perkara mudah. Maka dari itu, harus ada iming-iming nyata yang gue berikan pada mereka.

Jadi, kalo mereka udah mulai berisik dan duduknya gak tenang seolah-olah ambeyennya mau keluar. Gue bilang ke mereka, “Kalian perhatikan dulu, nanti abis ini Pak Edotz kasih soal. Siapa yang bisa mengerjakan dan bener semua. Pak Edotz kasih hadiah”

“Beneran Pak, beneran?! Beneran loh Pak!”

“Jangan bohong loh Pak, Pak Edotz jangan bohong!”

Hadiahnya apa Pak?! Apa Pak, kasih tau dulu”

Ternyata... mereka jadi lebih berisik. Gue nyundul papan tulis.

“Makanya kalian semua dengerin dulu! Kalo ngomong terus, gak paham, gak bisa ngerjain soal, kalian nanti gak dapet hadiah. Coba liat, ini hadiahnya...” Gue menunjukkan beberapa permen coklat batangan seharga lima ratus perak beberapa biji. Cukup jitu untuk menjinakkan mereka.

Karena tiap hari gak mungkin ngasih permen mulu, biasanya hadianya gue bikin simpel. Gue kasih mereka bintang di buku tulisnya tapi dalam ukuran gede. Gitu aja, mereka udah bahagia banget.

Catet namanya

Gue guru yang multi talent, itu bahasa kerennya. Bahasa mendingannya, multi fungsi. Selain ngajar kelas tiga. Gue juga dapet tugas sebagai operator sekolah. Tugas yang maha penting, karena guru-guru PNS, mereka bisa nerima gaji sertifikasinya atau enggak semua ada di tangan gue. Mereka harus pasrah, karena nasib mereka ada di uluran tangan gue. Kadang gue jadi ngerasa kayak dewi Kwan Im. Sangat welas asih. Padahal gue yang pasrah, harus ngerjain semua kebutuhan mereka biar sertifikasinya pada cair. Gue malah jadi ngerasa kayak adik ketiganya kera sakti, Wu Cing, gampang banget disuruh-suruh.

Karena peran gue sebagai operator sekolah harus dijalanin. Kadang gue harus ninggalin kelas buat mengemban tugas ini. Nah, kalo kelas gak ada gurunya. Kemungkinan siswa bakalan tetep diem di bangkunya cuma 0,14045%. Maka setelah gue meminta mereka buat ngerjain soal, gue pun membuat kebijakan, ‘barangsiapa yang  keluar-keluar bangku selama Pak Edotz pergi, niscaya namanya bakalan dicatet sama sekretaris kelas. Dan kalo namanya dicatet, nilainya bakalan dikurangin”

Meskipun tetap saja mereka berisik. Setidaknya, mereka enggak sampe lari-larian sambil bakar ban bekas di kelas.

Dikasih pertanyaan langsung

Ada masanya di mana gue lagi ngejelasin materi. Anak-anak ada yang ngobrol sendiri. Dulu, waktu sekolah gue sering banget ngelakuin hal ini. Ternyata setelah jadi guru, kalo ada siswa yang ngobrol sendiri gue jadi gak suka. Udah serius-serius jelasin materi, biar mereka pada paham. Eh, merekanya cuek. Sumpah, gak enak rasanya. Gue jadi ngerti gimana perasaan guru gue waktu itu.

Untuk mengatasi kasus yang terjadi seperti ini di kelas. Cara gue cuma satu, langsung ditanya. Misal, “Jadi, tadi cara menghitung keliling persegi panjang gimana, Yu?”

Dan yang ditanya, biasanya bakalan diem, lirik kanan lirik kiri. Seringnya sih ngeliriknya ke atas. Padahal di atas juga gak bakal ada jawabannya. Kadang, yang begonya kebangetan. Langsung akting pura-pura ngitung, jarinya digerak-gerakin. Padahal gue nanya rumus, enggak suruh ngitung.

Abis itu gue sengaja ngasih jeda yang lumayan, biar siswanya senam jantung dikit saking deg-degannya karena enggak bisa jawab. Setelah itu baru gue, ngasih peringatan ke yang lain, “Nanti kalo ada yang ngomong sendiri pas dijelasin sama Pak Edotz, kalian langsung tak tanya. Kalo gak bisa jawab, siap-siap aja...”

Sengaja enggak gue lanjutkan kalimat terakhirnya, biar lebih dramatis. Padahal gue enggak tau mau nerusin apalagi. Gak mungkin juga gue lanjutin dengan kalimat, “... siap-siap aja... tak suruh garuk selangkangan pake kulit duren”

Setelah itu, ada kecemasan di wajah mereka. Kadang gue malah pengen ketawa.

Maju ngerjain soal

Kalo gue lagi menjelaskan materi ke anak-anak bagaimana cara menyelesaikan soal di mata pelajaran matematika. Biasanya ada aja siswa yang cuek. Acuh tak acuh. Kadang gue memaklumi, karena gue emang enggak ganteng, mereka enggak tertarik sama apa yang gue sampaikan. Tapi tetep aja, gue enggak terima.

Udah disuruh ngerjain soal gak bisa. Nilainya pada jeblok, dijelasin pada gak merhatiin. Ah... gedeg banget gue rasanya. Kalo kayak gitu, gue langsung panggil anaknya, gue kasih soal di papan tulis, suruh ngerjain. Gak bisa ngerjain, gak boleh duduk. Sementara itu gue cuek ngejelasin materi selanjutnya.

Walaupun pada akhirnya, anak yang ngerjain soal di papan tulis, gue suruh duduk juga. Iya, sampai Deddy Corbuzier rambutnya gondrong juga tetep aja mereka gak bisa ngerjain. Gue capek kalo diminta nunggu. Ternyata nunggu itu enggak enak ya. Apalagi nunggu kepastian hubungan. Duh.

Pulangnya terakhir

Ini jurus pamungkas gue. Kalo di beberapa kesempatan masih aja ada anak yang bandel ribut mulu. Gue tinggal mengeluarkan kalimat sakti, “Yang masih ngobrol sendiri terus. Nanti pulangnya terakhir...”

Cukup dengan kalimat sesimpel itu, niscaya satu kelas bakalan mendadak hening.

Kalimat pulang terakhir ini. Bisa gue variasikan kalo mereka lagi pada ngerubungin meja gue yang bikin gue jadi enggak mulai-mulai pelajarannya. Untuk membuat mereka duduk, gue enggak perlu teriak-teriak sambil ngacung-ngacungin cotton bud. Gue cuma perlu mengucapkan kalimat sakti, “Pak Edotz hitung sampai lima, masih ada yang belum duduk, pulangnya terakhir”

Langsung, mereka pada lari ke bangku masing-masing dalam tempo sesingkat-singkatnya. Bahkan kadang sampe ada yang jatuh demi menyelamatkan diri biar enggak pulang terakhir. Bahkan saking gampangnya, gue cuma bilang, “satu... dua... tiga...” mereka udah kalang kabut. Ah, ternyata gue jenius.

----

Membuat suasana kelas menjadi kondusif itu enggak mudah. Bahkan gue berani jamin, guru yang paling kreatif sekalipun enggak akan bisa terus-terusan membuat kelas selalu kondusif. Kecuali gurunya killer banget, masih suka menghukum siswa pake fisik.

Karena gue guru yang pake perasaan, maka gue gak perlu main fisik. Cukup pake strategi yang gue sebutkan di atas, kelas bisa dikondisikan dengan sempurna. Masa iya, wajah udah kriminal, ngajarnya mau pake cara kriminal juga. 

sumber gambar: http://pips.upi.edu/foto_berita/medium_35tematik.jpg

40 Upil

Ahahah.. Pengalaman yang menarik, Bang. Seenggaknya kalok uda punya anak entar, apalagi pas anak Abang kelas 3 SD, bisa ngeles sebaik mungkin. Siapa tau pertanyaannya berubah menjadi..

"Pak, punya pacar ngga?"
"Pak, enaknya pacaran itu apa sih? Tadi si Bejo nembak aku.."

Dst, dsb..

Btw, mbok ya grufie kenapa sih, Baaang. Aku kan pengen liat mukak anak-anak didikan mu. :P

Reply

"Kadang, yang begonya kebangetan. Langsung akting pura-pura ngitung, jarinya digerak-gerakin. Padahal gue nanya rumus, enggak suruh ngitung."

Polos banget ya. Tapi lucu. Hahahaha.

Reply

"Maju ngerjain soal"

wah ini paling deg degkan waktu sekolah dulu :D

Reply

tulisannya lucu sekali, hehe.. Anak-anak sekolahnya liar sekali, tapi bisa dijinakkan dengan hadiah, keren sekali, sesuatu yang luar biasa. Menunggu memang tidak enak, memang untuk membuat suasana kondusif di kelas susah untuk seorang guru, apalagi untuk anak-anak kelas tiga sd. Tapi kreatif sekali cara membuat suasana kondusifnya, kalo guru yang menghukum pake kekerasan fisik, itu justru berbahaya, karena bisa mempengaruhi mental si anak di masa depan. Pasti dapet gambar bintang yang gede bahagia sekali, jadi pengen :)

Reply

Oh, guru yang pake perasaan.

Tapi ngemeng2 masih ada dotz guru yang maen fisik jaman sekarang?

Reply

Nggg... kayaknya kalo ada pertanyaan semacam itu, gue llangsung ruqyah tuh anak biar cepet insyaf...

Hahaha, Iyadeh kapan2 yaak.. suka males mindahin foto2 ke blog :D

Reply

Emang Ris, kadang suka ngakak ngeliat tingkah mereka yang terlalu polos :D

Reply

Nah, emang .. gue sangat2 tahu gimana rasanya disurug mau ngerjain soal. dan sekarang gue sering bikin anak deg-degan gara2 cara ini.

Reply

Sebagai anak SMA, gue jadi merasa malu sendiri. Karena di usia kami yang sudah besar seperti ini, kelakuan kami juga banyak yang masih kayak anak SD. Suka ngobrol di kelas, tidur, nyuekin guru.

Semua cara diatas kayaknya udah dicobain semua deh bang sama guru gue. Tapi, entah kenapa hasilnya hanya sementara. Nanti ujung-ujungnya berisik lagi-berisik lagi wkwk :D

Reply

Bang Edot mungkin lebih cocok "ngajar" di Senayan nih, pengalaman dalam menenangkan dan menentramkan suasana...

Reply

pak! dia ngejek nama orang tua saya...
gile, itu anak sd udah mainan ngejek orang tua. gue aja smp baru main gituan :")

pulang terakhir itu emang paling kampret sebenernya. dulu..... gue paling males kalau ada guru yg ngorupsi waktu. tapi, kalau cuma gretak semata mah... bebas.

Reply

Wih, asik banget ngajar anak SD. Walaupun nakal, tapi kamu keren, Mas, bisa bikin kelasnya tetap kondusif :D

Reply

Lho perasaan gue udah komen dua kali deh tapi gak ada.
Itu dua terakhir yang paling malesin. Gue dulu kalo pas jadi murid paling serem digituin. Pengin nimpuk si guru rasanya. Hahaha.

Reply

Hahah.. Asal jangan makin nyeleneh aja pas uda kelar ruqyahnya.. :D

Reply

Sanati aja Bro, aku dulu pas awal-awal ngajar juga suka bingung gimana caranya bikin kelas tetep hidup dan kondusif. Cuma seiring waktu jadi terbiasa. Dan sekarang bisa bikin suasana kelas menjadi menyenangkan.

Kalau operator sekolah diserahin sama guru kelas emang terlihat agak berat si. Soalnya mesti pinter bagi waktu. Masih untung kamu ngajar kelas 3. Jam ngajarnya nggak sampai siang-siang banget. Tapi yang penting bisa dapet gratisan internet kan.

Semoga murid-muridnya diberi ketabahan ya. Amin...

Reply

wkwkwk...
setelah dipikir pikir, dulu pas masih sd, gue tingkahnya kayak mereka, dan emang absurd abis kalo pas udah gede gini.

Reply

strateginya boleh juga nih,hehe paling ampuh kalau udah di suruh maju ngerjain tugas pasti murid jadi tegang dan hening gitu ya :D

Reply

Hehehe, mungkin karena aku ngajarnya anak di bawah 6 tahun jadi gak gitu sulit, ya. Mereka manut-manut aja dan karakternya cenderung jadi mirip aku... pada absurd... xD

Reply

operator sering dapat tip tuh. :) gue aja yg cuma 'dimintai tolong' sering dapet *eh malah curhat.

pulang terakhir tu momok banget waktu gue kecil.

Reply

"Hmm.. ngitung keliling persegi panjang ya pak. Aduh gak bisa pak" Itu nanya ke gue bukan? :D

Jadi ingat bapak di kampung yang jadi guru SD. Jadinya gue gak bisa banyak bertingkah dulu, untuk nyatain perasaan ke cewek aja dulu gak berani, kan masih SD. Sampe sekarang kalo di kampus gue masih sering ngobrol sendiri di belakang. Kata - kata yang paling ditakutin ya ketika dosen ngasi pertanyaan langsung.

Pas ditanya sok - sok mikir, padahal gak tau jugak. Ternyata ini kebiasaan dari kecil.

Reply

Makasihh..
iya jadi guru emang harus punya solusi buat mengatasi persoalan yang selalu terjadi di kelas tiap hari~
sini kerjain soal, dapet seratus tak kasih bintang~

Reply

Iya, ada.. coba baca voa islam, sapa tau ada beritanya

Reply

Iya itu wajar aja... emang itu udah jadi sesuatu yang kayaknya harus dialamin sama anak sekolah.

Nah, ntar kalo berisik, diulang lagi caranya :P

Reply

WUihh kayaknya bakalan keren. bentar gue pesen tiket angkutan dulu buat otw senayan

Reply

Wah SD lo berarti terlau damai ... gue dulu jaman SD juga udah ejek2an orang tua.

Sebenernya gue juga paling males waktu masih sekolah dulu. asli.

Reply

Bang kok gue tadi mau ngomen dari hp kaga bisa ye?
Bahahahahak ngebaca ini bikin gue ngerasa balik lagi jadi anak SD yang suka digituin sama guru. Apalagi yang dikasih bintang di buku, asli itu true story pas masih SD, ngeliatin bintangnya tuh seneng banget kayak dapet oscar hahaha.

Reply

Emang udah pernah dapet oscar, Dev? XD

Reply
This comment has been removed by the author.

Bang, kreatif banget./ Hahahaha. XD
Aku bahagia banget kali, ya, kalo dulu waktu SD ada guru kayak Bang Edotz. Dapet hadiah terus. :p
Hahaha.
Itu true story banget yang kalo jalan-jalan dicatet sama sekretaris kelas. Bahhaha. Aku bahkan dulu kalo yang ngeluarin suara sedikit aja pasti dicatet. Kata gurunya nggak boleh ribut, yang ngeluarin suara sedikit. Catet. Horor. Langsung anak-anak kelas pada diem sampai batas waktu yang ditentukan gurunya. Pffftt.. Luar biasa, ya, perjuangan jadi seorang guru. Semangat terus Bang! Kapan-kapan share foto-foto dedek gemeznya, ya. Hehehe. Salam buat muridnyaa. \o/

Reply

Ah, di awal lu bilang pesawat, Bang, gue jadi ingat postingan lu yang sebelumnya, tentang jawaban-jawaban soal anak murid lu :3

Hehehe, untung lu ngajar anak SD, jadi dikasih bintang aja seneng, coba anak SMA, lu kasih cewek cakep dulu biar pada tenang.

Wah, guru-guru SD emang banyak yang gaptek, mungkin TU-nya juga gitu, makanya ngajak Bang Edotz yang jadi operator, bener gak? Oh iya, kalau SD kayaknya emang beneran dicatat dah. Bayangin kalau SMA, pasti pada sekongkol, mereka gak bakalan ribut, tapi entah apa yang dikerjain di kelas :3

Langsung ditanya emang metode paling ampuh, sampai gue SMA pun cara itu jadi salah satu yang sukses bikin siswa diem seribu bahasa xD

Ah, Bang, kalau guru killer gue yakin kelas sunyi, tapi itu malah bikin siswa tertekan. Kalau guru kreatif, gue yakin mereka ribut kalau untuk respon, kalau pas ngejelasin, pasti gampang dibikin diem, itu sih kalau kreatif kayak Bang Edotz

Reply

namanya komentar emang kadang enggak sesuai harapan, udah yakin publish eh enggak nongol ,.,, kampret emang.

mungkin yang ada di pikiran anak2 didik gue juga pengen nimpuk gue kali ya hahaha

Reply

Yoi, semua memang butuh proses dan jam terbang ... hahaha gue enggak dapet gratis internetan.. sekolah gue gaul, dapodiknya ada di komputer sekolahan, enggak bisa dibawa pulang :D

ya ampun, mulia sekali doa'mu Nak Haris... amiiin

Reply

iya .. gue bisa merumuskan hal-hal kayak di atas juga kan gara-gara trauma masa lalu, akhirnya gue terapkan begitu gue jadi guru :D

Reply

Iya... dan wajah mereka yang tegang itu kadang bikin pengen ketawa :D

Reply

Entah burung yang mana? :D Ini kamfret banget bg.

Bahas soal formula :

1. Iming-iming : Rasanya, kalo coklat terus, bisa bangkrut juga, ya bg. Semoga aja, lu gak bangkrut karena ngajar. Tapi, pada akhirnya lu nemuin cara keren.. Ngasi bintang gede. Artinya, semakin gede bintangnya, semakin semangat mereka, ya bg. "guru yang baik.."

2. Catet nama : Ternyata bg Edotz bisa multi fungsi juga, ya bg. Kalo bantuin gue bisa juga bg? :D

3. Dikasih pertanyaan langsung : Ini sering banget gue alami dulu, bg. Padahal yang ribut temen sebelah. Eh, yang kenak malah gue. "Apess." Itu kira2 ada yang jadi garukin pake kulit duren gak, bg? :D

4. Pulang terakhir : Ayayyy, gue gak pernah kenak yg ini. TApi... temen gue banyak banget. Kadang, gue sering usil "Ahhh, pulang dulu bisa makan enak.." :D

Semoga, dengan adanya formula ini, banyak guru yang bisa buat muridnya seneng, ya bg.

Reply

Bisa tega juga yah sama anak SD, dikasih pulang terakhir :D

Reply

Itu murid macam apa bisa bakar ban dikelas? :D
Caranya jitu semua ya.Yang iming-iming hadiah itu lucu deh. Cuma bintang? haha anak kecil bahagianya sederhana ya :)
Btw itu manggilnya emang pak Edotz pake Z? ._.

Reply

postingan yang bermanfaat..engga perlu lagi cara kekerasan..hhe

Reply

postingan terbarunya di tunggu gannn...

Reply

Artikel yang sangat menarik, terima kasih admin :))
Kunjungi balik juga ya
http://clayton88.blogspot.com | http://bit.ly/1sUU8dl | http://Agensbocasino.com | http://goo.gl/OraDLz | http://www.prediksibolajitu.online | http://goo.gl/RkuB4G | http://Bandarbola138.com | http://goo.gl/8rM20b | | http://M138.net | http://goo.gl/5dAkJO | http://clayton88.blogspot.co.id | http://www.layardewasa.top/

Reply

Post a Comment