Jogja Gelisah

Hidup memang kadang tak semudah nyeduh mie instant pake air panas dari dispenser.

Gue ngerti banget makna kalimat di atas setelah gue melakukan perjalanan penuh keluhan pada hari Minggu, 29 Desember 2013 kemarin.

Hari itu gue dan temen-temen BEM ngadain perpisahan secara mandiri. Awalnya sih kami merencanakan mau pergi Turki gara-gara pengen nyobain makanan yang namanya ‘kebab’. Tapi mengingat letak geografis yang enggak jelas dan kami yang baru sadar kalo makanan ‘kebab’ di depan alfamart juga ada, akhirnya kami pun mengurungkan niat dan merubah rencana dengan memilih untuk pergi ke Jogja. Biar kesannya agak ngirit, kami cuma nyewa bus aja tanpa biro wisata yang biasanya satu paket dengan tour guide. Tapi tetep ada fasilitas supir dan kernet bus yang siap mengantarkan kami kemana pun yang kami mau.

Perjalanan dimulai pukul 06.10 pagi, semuanya berjalan dengan apa adanya. Bus melaju perlahan melewati pertokoan dan rumah-rumah penduduk. Bus masuk jalan tol dengan penuh gairah. Sampai beberapa jam kemudian gue mulai sadar, ada yang aneh dengan suasana pinggir jalan yang bus kami lewati, gue merasa sangat asing dengan jalanan yang gue lihat. Gue sendiri pernah setidaknya tiga kali pergi ke Jogja dan gue paham-paham dikit jalannya. Tapi ini... aneh.

Rasa asing gue terjawab setelah gue melihat salah satu SD dengan tulisan ‘Klaten’ menghiasi papan. Ini kenapa mau pergi ke Jogja mesti lewat Klaten? Kenapa enggak lewat arah Temanggung aja? Gue heran, entah supirnya yang cerdas atau sebenernya... terlalu cerdas. 

Gue tetep positive thinking aja sama supirnya. Mungkin supir bus ini sengaja lewat jalan alternatif, mungkin supir bus ini mau menunjukkan makna pepatah ‘banyak jalan menuju Jogja’, mungkin supir busnya ngelamun gara-gara semalem kelewatan nonton sinetron tukang bubur naik haji. Rasanya gue terlalu banyak membuat kemungkinan, padahal itu gak penting. Semoga aja supir busnya lewat daerah Klaten dengan niat buat menghindari macet gara-gara kami pergi masih dalam suasana liburan. Gue maklum. Temen-temen semua maklum. Mawar, melati semuanya indah...

Tiga jam  berlalu. 

Belum ada tanda-tanda bus bakalan nyampe Jogja. Normalnya sih, dari Semarang ke Jogja biasanya dua jam cukup. Tapi gue masih mencoba berpikir positif bahwa jalan alternatif biasanya emang agak lama dikit. Gue kembali melanjutkan tidur dengan diiringi lonjakan-lonjakan kecil di sepanjang perjalanan.

Lima jam berlalu.

Bus masih terus melaju, dan belum ada tanda-tanda mendekati tempat wisata yang pertama Goa Pindul. Gue bener-bener harus berburuk sangka. Waktu liburan kami banyak terbuang gara-gara perjalanan yang sampe lima jam lamanya. Tau gini mending tadi sekalian ke Turki aja.

Gue mencoba sabar... temen-temen mencoba sabar. Sampai akhirnya, kami menyadari bus kami muter-muter tiga kali di tempat yang sama.
FIX!!!

SUPIRNYA ENGGAK TAU JALAN!

Gue gak pernah berpikir bahwa supir bus sampai gak tau jalan. Ini sama aja kayak hidup tapi gak tau cara bernapas. 

Setelah setengah jam muter-muter gak jelas. Di jalan, bus kami di-stop sama cowok kekar dan sangar naik motor yang entah mereknya apaan. Gue kira dia mau ngerampok bus, gue udah siapin kabel charger power bank buat menjaga diri. Tapi gak taunya, dia justru menawarkan diri menunjukkan jalan menuju Goa Pindul.

Berangkat pukul 06.10 nyampe Goa Pindul Jogja pukul 11.35. Ini adalah perjalanan terlama Semarang-Jogja ‘enggak pake macet’ yang gue alamin.

Mengingat waktu yang udah banyak terbuang sia-sia gara-gara supir yang agak kekampret-kampretan. Kami buru-buru mengurus tiket ke loket dan pakai pelampung buat memulai penjelajahan ke Goa Pindul.

bem ikip pgri semarang

Kami mulai berjalan... bersama-sama, beriringan, menerjang jalan setapak penuh kerikil, pukul dua belas siang dan... tanpa pake alas kaki.

Ini adalah kebodohan nyata dari kami para calon S.Pd dan yang udah S.Pd, padahal sih sebenernya tempat wisata udah menyiapkan sepatu khusus buat kami. Tapi kami malah sok tahu, sok yes, sok cool. Sokorin deh gue kakinya kepanasan sepanjang perjalanan dan cenat cenut nginjek krikil. Tapi gue tetep mencoba tabah, karena gue tau perjuangan Tong Sam Chong mengambil kitab suci jauh lebih berat daripada sekedar nginjek kerikil kecil ini.
Melaju dengan mutu tanpa alas kaki,gak heran kalo kaki kami mendadak kekar dan berotot, Agung Hercules aja sampe kalah..

Perjuangan untuk masuk goa pindul enggak semudah menumbuhkan rambut di kulit kepala orang botak dengan serum Rudi Hadisuwarno. Perlahan-lahan kami masuk ke dalam air pake pelampung. Abis itu, udah.. iya, udah. Kami dibiarkan mengambang kayak jomblo yang putus asa. Karena antrian yang begitu penuh, kami harus nunggu giliran. Gak bisa banyak gerak, gak bisa kemana-mana, juga gak bisa pipis dalam air karena cuma bagian pantat yang nyemplung di air. Gue bener-bener sedih, siang itu gue sukses dijemur di bawah sinar matahari tanpa ada perlawanan. Ironis... selama belasan tahun gue berjuang untuk memutihkan kulit. Hanya dalam beberapa menit gue sukses menghitamkannya kembali.  


Kalo dijemur di atas pelampung ini, gak ada yang bisa dilakukan selain menerima kenyataan bahwa matahari bisa bikin kulit item jijay..

Ehm.. Akhirnya gue pernah juga masuk ke dalam sebuah goa untuk pertama kalinya dalam sejarah hidup gue sebagai manusia yang bisa bernafas lewat hidung. Di dalam goa, kami melihat keindahan batu-batu stalaktit dan stalagmit yang sebenernya (itu juga kalo gue nulisnya bener). Walaupun gue enggak bisa grepe-grepe bebatuannya karena hanya bisa duduk di atas pelampung dan ditarik berjamaah sama pemandunya.

Goa pindul jogja

Setelah keluar dari goa, kami menyempatkan diri buat foto-foto. Merasa tertantang untuk ikutan temen-temen cowok yang pada nyebur ke tengah. Gue pun menghampiri mereka walopun gue gak bisa berenang, setidaknya gue tau kalo gue gak bakal tenggelam karena pake pelampung. Gak taunya, begitu gue nyampe di tengah gue malah dicelupin sama salah satu temen gue kayak oreo, untung gue enggak dijilatin. 

Gue mulai panik.... Bukan karena gue takut tenggelam, tapi karena rambut gue akhirnya jadi  basah. Hal yang tidak diinginkan siang itu akhirnya terjadi juga. Gara-gara rambut gue basah, kini terlihatlah lekukan kening yang memperlihatkan tanda-tanda kebotakan sudah dekat.
***
Tujuan wisata selanjutnya adalah Pantai Indrayanti.

Tragedi memilukan yang sama harus terulang kembali. Supirnya lagi-lagi enggak tau jalan!!! Bus yang gue tumpangin harus melalui tiga kali putaran dulu buat nyari yang namanya Pantai indrayanti, keterlaluan!!! Tolong catet nama busnya, CIPAGANTI. Supirnya enggak berkompeten sama sekali. 

pantai indrayanti joga

Haaah.... berapa banyak waktu yang harus terbuang demi melayani kebodohan sang supir. Gue dan temen-temen cuma bisa geleng-geleng pasrah. Sesekali melenguh, kayak kebo.

Pukul 16.35 kami tiba di pantai, hari udah terlalu sore. Gue gak ada rencana mau nyebur. Udah cukup rambut gue basah di Goa Pindul. Akhirnya kami cuma jalan-jalan, foto-foto, makan siomay yang harganya tiga ribu perak, dan makan angin juga.

Gak ada satu jam, setelah selesai kami semua menuju ke tujuan terakhir. MALIOBORO.

Perjalanan dimulai...

Tiga jam berlalu, bus (kembali) menunjukkan tanda-tanda belum nyampe malioboro. Gue dan temen-temen mulai gelisah, karena katanya kalo lebih dari jam 10 malem kios-kios di Malioboro udah banyak yang tutup. Lagi-lagi kami, melenguh. Masih kayak kebo.

Bus berhenti di pinggir jalan, dari kursi belakang gue melihat kernetnya lagi ngobrol sama orang. FIX... gue negative thinking! Ini pasti mereka nyasar... gak tau jalan.

Bus berbelok arah kemudian kembali melaju dengan penuh kepedean. Di perempatan lampu merah lagi-lagi kernet bus turun dan tanya sama salah satu pengendara motor. Oke, ini artinya belum dapat dipastikan sampai tempat tujuan jam berapa. Pengen rasanya gue lari dan dari belakang gue gigit kuping sang supir saking geregetannya. Tapi malam itu gue lagi gak mood ngapa-ngapain, yah... gak jadi gigit kuping supir deh.

Bus terus melaju, di sebuah perempatan jalan dengan penuh percaya diri bus belok ke kanan, gak taunya malah nyampe di Taman Sari. Tempat wisata keren yang sayangnya ini udah malem, jadi pasti tutup. Bus belok arah lagi dan kembali melaju dengan mantap sampai akhirnya bus berhenti di depan pintu gerbang yang tertutup. 

Jalan Buntu.

Ya udahlah... supir busnya emang bego. Gue enggak bisa terus-terusan nyalahin orang bego. Tapi gue cuma heran aja. Kenapa orang bego kayak gitu bisa jadi supir? Kenapa orang bego kerjanya jadi supir tapi malah gak tau jalan? 

Pak supir... ini Jogja, gak jauh-jauh banget dari Semarang dan bapaknya udah kesasar aja. Gimana kalo beneran diajak wisata ke Turki? Bisa-bisa rombongannya malah kesasar sampe Zimbabwe. Okelah, Goa Pindul gak tau jalan gak masalah. Tapi masa iya, seorang supir bus arah Malioboro aja gak tau, tempat yang paling terkenal di kota Jogja. Sebagai supir, anda bener-bener gagal... dan gak ada kesempatan buat remidi!

Ini gue bukan nyalahin orang bego, ya.. cuma lagi ngeluh aja sama orang bego.

Entah bagaimana awalnya, akhirnya bus sampe di alun-alun kidul. Kernetnya bilang kalo mau ke Malioboro lebih baik jalan kaki aja dengan alasan susah cari tempat parkirnya.

Saat itu jam sudah menunjukkan pukul 21.30, daripada menyerahkan nasib sama supir dan kernet yang gak jelas. Akhirnya kami memutuskan untuk jalan kaki bareng-bareng.

Setelah kami tanya sama penduduk sekitar, kami baru sadar kalo ternyata jarak dari alun-alun kidul ke Malioboro itu jauhnya bikin selangkangan sampe merinding, sekitar 1-2 kilometer... dan malam itu kami jalan kaki selama setengah jam lebih dengan hati ikhlas. Karena kami tahu, beban hidup biksu Tong Sam Chong jauh lebih berat daripada apa yang kami lakukan. Malam itu setidaknya kami bersyukur, tidak ada siluman yang menyerang sepanjang perjalanan.

35 Upil

tak ada supir yang on selain sebiji supir dan keneknya yg gak tau jalan. lo pesen duo supir dan kenek yang paling murah kali, makanya dikasih yang itu, atau dapat stok sisa.
supirnya oon, keneknya oon, yg mesen juga oon, fix semua oon deh hahahahaha

Reply

wuahahaa bener tuh ayam,
emang sopir kok gak hapal jalan sih ?? gak cocok jdi supir, cocoknya jadi ukang bubur, iya biar bisas naik haji.
BTw, fotonya keren2 ban, itu bayar apa nggak masuk wahananya ?

Reply

HAHAHAHAHAH bentar bang mau ngakak khusuk dulu ya.. jangan ganggu..
oke satu dua tiga HHAHAHAHAHHAHAHAH.. itu kok supirnya bisa gatau jalan gitu sih.. trus sotoy sotoy gitu gamau nanya.. kayaknya gapernah dengar peribahasa malu bertanya sesat di jalan deh kayaknya pak supirnya itu HAHAHAHAHAHA

Reply

Mungkin juga yam .. Supirnya oon gara2 gue pesennya paket hemat.
Supir oon, kenek oon, yang pesen oon, yang pertama komentar di postingan gue juga oon. Ah.. Hidup ini penuh dengan ke-oon-an.

Reply

Mungkin memang dia lebih dapet feelnya kalo jd tukang bubur..

Iya bayar, tapi gue gak tau bayarnya berapa haha

Reply

HAHA km kok agak2 nyakitin ya :|

Iya, supirnya emang begonya sampe tumpeh-tumpeh, hih..

Reply

Sumpah dots gue bca ini tu rasanya geli geli anyir gitu. Kasian bget dri smg ke jogja niat hati ingin tamasya apa day butiran debu klo gni cranyaaa..gye jg pernah nih ke sini. Tpi lu g ikut yg mengarungi sungai yak? Kek dilarung pke ban gtu? Dn itu airnya coklat sma kek pas waktu gue. Bagusan pas airnya bening dotz, lebh cantik! Dn gue abis k sna ke pantai pok tunggal, dketnya indrayanti. Ni fotonya krng dootz! Kpn kpn lgi kl mu jln jln supirnya disuruh krim cv sma diinterview dlu dot..ini ngenes bingit. Tpi gpp dot, idup emng bgini. Penuh liku liku

Reply

Kayakanya itu emang bner" supir pling gagal dlam sejarah, bang.
Kok bsa yak jdi supir tpi ga tau, jlan _ _"... Parah dah.
Mngkin lo kna karma gara" kbnyakan mkan gorengan. Gue jg ga tau apa hubungannya.
Mksud lo kepala lo jdi ke kuning"an itu gmna, bang? Gue kirain kena....
Ksian bget dah, cuman nmpel pantat doang di aernya. Dah gtu pas d pntai ga brenang. Ksian skali lo, bang.

Reply

hahaha lain kali disewa lagi aja bang si tukang sopirnya. Biar bisa gigit kupingnya. hahahha #ngakak banget =))
haha itu air yang ada goa pindul, kok keruh banget bang? #kayak kali yang dijakarta aja :D
terus gue bingungnya. Ketika pulang apa ngak kesasar lagi yak? apalagi pulangnya malam =)) pasti sopirnya lupa jalan pulang haha

Reply

hahaha gak kebayang gimana kesalnya waktu itu, yg cewek pasti pada cerewt. tapi itu fotonya keren, bisa ya ambil foto waktu dalam keadaan kayak gitu, gak takut basah apa dotz? hmm jadi liatin goanya cuma dari pelampung aja? kenapa gak pake perahu? kurang asyik. itu foto pantainya gak keliatan banget, ketutup. hahaha

Reply

Gelli geli anyir itu kaya gimana :|

Emang airnya kadang bisa bening ya? Gue malah gak tau hehe

Sengaja fotonya gak dibanyakin , ntar malah berat loading blognya,

Ide bagus .. Ntar gue bikin cara kayak gitu ah kalo mau nyari supir lagi..

Reply

haha.. emang nyari sopir dan kernet itu harus bener-bener diteliti sangat. karena kalau salah, pasti ujung-ujungnya kesasar/

oiya bang. patjar kamu yang mana ya..?? Hahah.. lupakan

berarti ini adalah acara buat perpisahan gitu ya bang. liburan untuk menghilangkan perasaan satu sama lain.

Reply

ampun deh..sial banget yah liburannya, niatnya mau refreshing tapi ujung2nya malah badmood gara2 supir soktau.... --"
emang kudu hati2 kalo pilih biro perjalanan plus supirnya..soalnya kadang2 kejadian kampret kayak begitu masih sering ada...
gue pernah tuh jalan dari alun2 sampe malioboro pas event blogger nusantara kemaren...ampun jauh banget emang bang...

Reply

hahaha itu sih cuma ngabisin waktu di jalan doang bang, capedeh :D
lagian kok ada ya orang gak tau jalan bisa jadi supir. memalukan
harusnya di laporin aja tuh supirnya. kan kasian kalo ada yg nyewa dia lagi, kesasar lagi wkwk

Reply

Hahaha, ngakak gue. Ternyata ada juga supir yang kayak gini. Harusnya dari pertama elo udah protres tuh.
Tapi, karena oh karena lo udah positif thingking. Berarti gue harus meniru juga itikad baik lo.
Ehem. Ehem. Mungkin si supir ingin elo dan para penumpang lain bertambah wawasannya mengenai jalan. Siapa tau itu nanti keluar pas di ujian cpns. Kan elo mau jadi guru sd, bang. Jadi, gak ada ruginya kan? :p

Reply

Mungkin supirnya biasa nyupir delman kali bang makanya gatau jalan gitu hihihi lain kali kalo mau jalan-jalan ajakin dora biar ga nyasar :p

Reply

Hahaha supirnya kampreet ya.. Pasti waktu wawancara kerja, dia nyogok tuh pasti sampe puluhan juta biar bisa jd supir (eh itu mah PNS)hahaha xD

Tapi kali aja kalo kalian ke turki dia gak bakal nyasar, mungkin dia spesialis bus antar negara, bukan antar kota. Hahaha xD

Reply

hahaha nikmatin aja dotz. mungkin supirnya sengaja. biar perjalanannya makin berkesan bareng teman teman BEM yang nanti bakalan jarang ketemu itu hehehe

Enak ya di jawa. liburan ke jogja tinggal naik bus. kalau orang kalimantan ke sana nggak ada uang mau nggak mau harus berenang sih -___-

Reply

beruntung banget ya lo bang bisa dapet supir yang ga tau jalan gitu, ya mungkin supirnya masih pemula dan mungkin selama jadi supir dia cuma keliling semarang doang tanpa pernah ke Jogja, tapi kalo ga tau malioboro emang kebangetan sih itu kan tempat yang mainstream banget. Kalo gue sih lebih suka touring naik motor aja bang bareng2 daripada naik bus, lagian kan deket cuma 2 jam

Reply

loh bukankah benar ya kalo mau ke jogja tu lewat klaten dulu? (eh tapi kalo berangkatnya dari solo sih) hahahahha
kasian banget kamu Dotz, harusnya km mah bersyukur aja, kan enak tuh diajak keliling kota sama abang sopir yg arah mata anginnya NOL BESAR hahahha
aiiih aku mau rafting gitu, tapi takut tenggelam hehe :)
itu kepala botak kepalanya siapa Dotz? serius bukan kamu?
kamu jalan dari alkid sampe ke malio? hahaha ya jelas jauh lah Dooootz

maaf ya ketawa terus hehe
kan aku baca novel kamu tu kamu mengalami kebotakan dini hahaha

Reply

iya gitu..geli tapi gelinya campur anyir...jadi rupa rupa..kayak termehek mehek tapi juga tertatih tatih...owh gitu ya, kita beda persepsi soal foto brarti Dotz, tapi nggak papa..khan bhineka tunggal ika Dotz...

iye, cari sopir jangan kek cari kucing di dalam karung, harus diliat dari bebet bibit bobot Dotz, biar nggak nyesel di kemudia hari...klo kek gini khan lu sama dia jadi nggak punya visi yang sama...

Reply

Ini jadi sejarah kelam persupiran. Bener.. Gue udah tega makan gorengan, padahal gorengan gak salah apa2..

Udah ya gak usah banyak macem2, diem. Cari pacar sana..

Reply

Mungkin supirnya baru, masih perawan. Atau mungkin juga lagi galau karena diomelin mulu sama bininya. Sebagai pelempiasan nyasarin kalian adalah pilihan terbaik baginya.

Reply

Lo cerdas juga Vick.

Kayak muka elo gitu aja malah asik ngebayanginnya. Gak tau, pulangnya gue tidur lelap, tau2 udah nyampe depan kampus.

Reply

Takut sih, tapi nekat biar momennya dapet Va. Iya goanya cuma air sih kebanyakan. Iya juga ya, pake perahu pasti lebih seru...

Yang penting bukan wajahnya Va yang enggak ketutup.

Reply

Iya, masalahnya nelitinya gimana?

Bahasa lo terlalu dewasa, gue gak tau. Gue masih punya perasaan kok.

Reply

Tuh kan jauh banget, apalagi gue.. Malem2 jalannya! Hih.. Rasanya selangkangan gue remuk redam.

Reply

Iya emang, kampret tuh supir. Tapi gak sampai hati mau ngelaporin. Dia cuma bego aja.. Kasian anak istri di rumah.

Reply

Gue juga mikirnya gitu, ini pasti si supir sengaja nambah wawasan. Gue udah pelajarin buat cpns nanti~

Reply

Mungkin memang dulunya dia kusir. Bener... Hanya itu kemungkinan yang paling nyata.

Reply

Supirnya kabarnya deket sama bosnya. Pacarnya kali, sama2 cowok tapi mereka cinta.

Tjakep! Gue salah pilh supir, dia spesialis bus terbang ke negara antah berantah.

Reply

Bener Kuh, dengan peristiwa ini malah jadinya ada sesuatu yang beda. Dikenang deh..

Gue kalo mau ke Kalimantan juga kudu berenang. (-__-”)

Reply

Supir yang satu ini memang luar biasa cerdasnya.

Gue juga biasanya touring tapi ini kan sama anak2 BEM. Jadi beda..

Reply

Sekalian aja dari ternate Mei...

Jangan memvonis gue gitu ah, gue belom botak -__-

Iye, ketawa aja terus sampai pemilu 2014 selesai :|

Reply

Oke, berhenti ngomongin kemungkinan. Gue lelah Rob..

Reply

Post a Comment