Tragedi Bodoh Topi Toga

Ternyata walaupun skripsi udah selesai, perjalanan gue menuju wisuda masih harus menemui jalan terjal lainnya.
Hari Kamis kemarin gue baru aja ngambil toga. Yah... pada akhirnya, kesempatan untuk menyentuh sebuah benda yang sakral itu pun datang juga. Merasa akan mengalami insiden berdesak-desakan saat pengambilan toga nanti. Gue pun sengaja untuk berangkat ke kampus siang hari, sengaja banget biar momen-momen rebutan toga bagi para mahasiswa yang enggak sabaran udah mereda. 

Pukul 9 pagi gue berangkat ke kampus dan langsung menuju ke gedung parkir di bawah masjid kampus. Gue udah nyantai banget, sampai akhirnya gue kaget melihat antrian para pengambil toga yang bikin selangkangan sampe gemeter ngebayangin gimana indahnya ada di tengah-tengah mereka. Di dalam ruangan pengap yang cukup memprihatinkan, ternyata penderitaan mahasiswa tingkat akhir masih belum berakhir. Mungkin buat para jomblo, momen seperti ini surga banget. Bisa berdesak-desakan diantara cewek-cewek walaupun kadang bisa apes malah justru berdesak-desakan di kerumunan para cowok.

Gue yang merasa udah terlanjur kering sampai di tujuan dan merasa kemeriahan ini enggak ada akhirnya. Dengan sukarela ikut berbaur di kerumununan mahasiswa tingkat akhir yang bentar lagi udah pada mau jadi sarjana. Perlahan-lahan gue maju.. maju lagi, lebih maju lagi... dan sekarang gue jadi dipepet kanan kiri depan belakang. Gue mulai pasrah, mencoba berpikir bahwa ini adalah salah satu bagian dari perjuangan demi sebuah toga. Yang penting enggak harus sampai bimbingan dan ngerevisi skripsi, buar gue itu tantangan yang enggak seberapa.

Ratusan butir keringat mulai menampakkan dirinya. Entah pada orang yang jidatnya lebar atau pada orang yang berjilbab. Semuanya mendapat kesempatan yang sama untuk berkeringat. Aroma tajam mulai memukul kedua lubang hidung gue yang dipenuhi upil. Gue mulai kewalahan untuk mencoba tetap pada keadaan sadar. 

Sementara cewek-cewek yang ukurannya minimalis. Tinggi banget enggak, pendek banget iya, mulai memberontak. Mulai berteriak nanar, terhimpit tapi enggak terinjak. Gue sangat memahami penderitaan mereka. Karena tingginya yang enggak seberapa, otomatis posisi mereka sejajar dengan ketek orang-orang berbadan tinggi. Mereka begitu tersiksa, begitu menderita. Dalam keadaan seperti itu, gue berharap bahwa hujan bisa menghapus aroma keringat hari ini. Sayangnya gue baru sadar, kalo pembagian toga ini ada di dalam ruangan.

Setelah setengah jam lebih berdesak-desakan. Gue pun berhasil keluar dengan selamat. Gue berhasil mendapatkan toga yang selama ini menjadi tujuan gue untuk kuliah. Rasa tersiksa selama antri ambil toga telah berlalu dan berganti dengan rasa bahagia. Rasa bahagianya sama kayak lagi makan di warteg, eh.. ternyata pelayannya mukanya mirip Ryn Chibi. Begitu gue ajak pacaran pelayannya langsung mau. Peduli amat dia pelayan warteg, yang penting mirip sama Ryn Chibi. Lalu, kami berdua hidup bahagia.... 

Oke, kayaknya gue mulai ngelantur.

Siang itu, bersama temen-temen lainnya, gue menepi dan mencari tempat untuk mencoba toga yang ada di tangan buat ngecek dapetnya pas apa enggak. Takutnya sih, toganya kebesaran, gue malah dikira kayak pake gamis entar. 

Gue buka bungkusan plastik warna putih, gue rentangkan jubah toganya dan... anjrit! Sumpah! Baunya nyiksa banget! Oh Tuhan... 4,5 tahun gue kuliah, berjuang menerjang ratusan sks. Panas dan hujan gue lewati, nglembur skripsi sampe sepertiga malem dan inikah yang gue dapat? Sebungkus plastik berisi toga di dalamnya yang baunya kampret-able banget. Gue jadi enggak tega mau membiarkan toga itu menempel di badan dan kepala gue. Sumpah! Baunya gak beda jauh sama bau ikan asin busuk yang nempel di knalpot motor Mio J.

Merasa kesehatan penciuman mulai terancam, buru-buru gue memasukkan kembali jubah toga itu ke dalam plastik putih lagi. gue pikir, amal ibadah gue terlalu minim sampe harus mendapat toga terkutuk dengan bau yang menyedihkan. Tapi setelah gue liat ekspresi temen-temen gue, mereka juga terlihat seperti sedang tersiksa. Sangat tersiksa. Bahkan sungguh sangat tersiksa. Ternyata, bukan cuma gue yang dapet toga dengan aromaterapi luar biasa ini. Itu artinya, amal perbuatan temen-temen gue juga minim sama kayak gue. 

Belakangan gue baru mendapat jawaban dari tragedi aroma toga kampret-able ini. Sebabnya adalah bahwa keringat mahasiswa senior Fakultas Ilmu Pendidikan jurusan gue, keringetnya bau kampret semua! Hal ini menjadi sangat masuk akal karena setelah wisuda biasanya toga langsung dikembaliin lagi ke kampus. Enggak sempet dicuci, enggak sempet direndem, masih bekas keringat seharian. Dengan kebijakan semacam itu. Wisuda angkatan selanjutnyalah yang harus menanggung aroma keringat mereka. Kejam!

Karena sudah tidak bisa berbuat apa-apa lalu gue pun pulang, gue harus memikirkan bagaimana nasib toga yang aromanya begitu luar biasa ini. Akhirnya, laundry adalah satu-satunya jalan terakhir yang harus ditempuh. Mau gak mau gue mesti keluar duit buat laundry toga, walaupun efek sampingnya gue enggak jadi beli nasi ayam yang udah gue rencanakan sebulan sebelumnya. 

Karena topi toga enggak mungkin gue laundry. Maka topi gue tinggal, dan hanya jubah saja yang gue percayakan pada jasa laundry. Gue sempet berpikir bahwa topi toga enggak bisa dilaundry karena atasnya terbuat dari kertas duplex. Kertas yang cukup keras sampe bisa dilipat-lipat tapi enggak sobek. Ukurannya juga lumayan tebal. Tapi setelah dipikir-pikir, kayaknya masih bisa deh tuh kertas kalo sekedar direndam. Gue emang cowok yang sukanya banyak mikir.

Besoknya gue coba buat mencuci topi toga sendiri. Jam enam pagi gue bangun dan merendam topi toga karena gue udah enggak tahan sama baunya yang nyiksa banget. Setengah jam berlalu gue merasa waktu merendam toga udah cukup. Gue ambil, gue peras sekuat tenaga biar airnya cepet abis, jadi pas cucian gue jemur topi toganya bisa cepet kering. 

Tragedi bodoh pagi itu pun terjadi juga. Topi toga di tangan gue yang udah siap gue jemur, ternyata bentuknya udah enggak segi lima lagi. Abstrak... hampir sama kayak penutup kepala yang biasa dipake di salon-salon kecantikan. Entahlah apa itu namanya, gue enggak tau dan enggak terlalu pengen tau.

Melihat kenyataan yang ada. Gue cuma bisa bengong. Ternyata emang bener, atasnya topi toga terbuat dari kertas duplex dan itu enggak tahan air. Jelas aja, bentuknya jadi enggak karuan gara-gara perbuatan gue. Apalagi tadi sempat diperas dengan kenceng juga. Pagi itu gue sadar, antara bodoh dan idiot itu beda tipis.

Topi Toganya Lemah Syahwat
calon wisudawan gagal gaul, pake toga aja berantakan. Apalagi mukanya?

Gue memang bodoh dan ternyata juga ada indikasi kalo gue idiot. Topi toga terbuat dari kertas malah direndam air. Yang bikin hal ini sangat memalukan adalah perbuatan konyol ini dilakukan oleh gue, yang sebentar lagi mau wisuda, mau dapet gelar sarjana. Dan gue juga termasuk cowok yang udah bisa menaklukkan skripsi, udah sukses mengolah data (walaupun gak tau bener apa enggak), udah bisa ngeprint dengan bijaksana. Apalagi kehidupan gue sebelumnya udah deket banget sama yang namanya kertas. Lah ini kenapa gue malah ngerendem kertas? Walaupun berbeda gender. Skripsi gue kertas HVS, topi toganya kertas duplex. Tapi kan keduanya masih termasuk dalam spesies kertas. Intinya walaupun udah berhasil nyelesein skripsi, yang namanya bego ya bego aja. Kayak gue.

Model diperankan oleh sesosok laki-laki yang lebih enggak ganteng dari model sebelumnya. 
Bisa dilihat, muka sama topi toga enggak ada yang bener.

Setelah sempat bengong, gue baru sadar kalo gue harus panik.

“KAMPRET! GIMANA ENTAR GUE PAS WISUDA?! MASA MAU PAKE TOPI TOGA YANG UDAH ENGGAK ADA BENTUKNYA GINI!!

Pagi itu gue sibuk bbm dan sms temen-temen gue. Nyari pinjeman toga temen-temen yang udah wisuda duluan dan toganya sengaja enggak dibalikin. Ada sekitar sepuluh temen yang gue hubungin dan sampai sepuluh menit kemudian belum ada yang balesin.

 Topi toga harusnya begitu tegak dan kokoh, bukannya lemah syahwat

Sampai akhirnya, penyelamat gue dateng. Gue bener-bener ditolongin sama @lia_oplow yang dengan penuh kesungguhan hati masih menyimpan toganya. Kebetulan juga, setelah wisuda dia emang ngajar di salah satu SD kota Semarang. Gue pun enggak perlu repot-repot dateng ke rumahnya.

Gara-gara pihak kampus juga nih sebenernya gue jadi keliatan bego dan idiot. Kenapa sih toga yang dibalikin enggak pada dilaundry dulu? Kenapa cuma disimpen gitu aja? Ah.... sudahlah.
Capek gue ngebahasnya...

Setidaknya ada dua hal yang bisa kalian pelajari dari kasus gue tersebut. Pertama, jangan pernah mencuci benda yang bernama topi toga pada masa-masa menjelang kalian wisuda. Kedua, jangan buru-buru wisuda. Jadi kalo ada tragedi seperti yang gue alamin kalian bisa pinjem toga temen kalian yang udah wisuda duluan.

Hari sabtu yang lalu, temen gue @firdaus_SD yang bakalan diwisuda dengan gelar cumlaude. Ternyata melakukan kebodohan yang sama seperti gue. Topi toganya dicuci gara-gara baunya yang nyiksa. Yah... IPK cumlaude ternyata tidak menjamin kalo orangnya enggak bego.

49 Upil

wkwkwkkwkw.. sumpah gue ngakak banget...
gimana makenya besok tuh!

ato lu akal-akalain aja sejak dini do.. lu buka jitannya, kasi kardus mie sedap.. kan jadi keras.. abis itu lu jait lagi.. wkwkwk

Reply

toga kan untuk kenangan sampe akhir zaman do.. harus di perbaiki...

Reply

Ini bikin ngakak banget =)) entahlah kayaknya berperang melawan bau toga yg gasopan lebih baik daripada make toga yg ga doyan obat kuat gitu. Idih~

Reply

Hahaha. Emang bagi jomblo desak-desakan itu surga banget, dot.

Waktu baca kenapa toganya jadi bau gitu, asli gue langsung negak ludah. Berasa nyium baunya juga. Asli. Hih.

Tapi ternyata penyiksaan lo belum selesai, udah dapet toga yang bau keringat, saking baunya tuh keringan sampai bikin toganya impoten gitu. Coba bawa ke mak erot siapa tahu bisa normal lagi tuh toga dot.

Seperti biasa, tulisan lo emang selalu keren dan bikin ngakak. Salut

Reply

HAHAHA, ngakak gue ngeliat foto lo dgn toga yang gak bervitamin itu :p
Ya, toga lo... kurang vitamin dotz, dia lemes

Reply

Kayaknya mesti direndem jamu kuat deh. Muehehehe. Selamat kang. Hihiy wisuda, nih ye. :))

Reply

xD.. selamat dah buat edot yang tebebas dan sembuh dari virus skripsi.. ehh ceritain juga dong.. berapa kali lo kena revisi dot xD wkwkw

Reply

wwkwkwkwkwkwkww gile, aku ngakak baca tragedi bodoh sang toga ini
secara ngapain juga Dotz topi toganya kamu cuci?? walo dari duplex kan ga tahan lama.... maklum sih ya bau tapi i i ii i jadi letoy gitu kan topinya? hahahaha :p:)
akh jadi inget pas ambil toga dlu :)

Reply

hahahaha ngeri banget itu topi toga lemah syahwat. itu tinggal dipotong dikit jadi kopiah dotz. ciyeee S.PD

Reply

Hahahaha ada-ada aja deh.
btw gue gak mau ikutin sara lo yang kedua ah, serem.

Reply

jangan lakukan ini di rumah ya. Ini hanya dilakukan oleh orang idiot professional~

Reply

gue nagkak karena ada calon guru yang idiot dan IPK cumlaudepun ikut-ikutan idiot. bener-bener gagal gaul. kasihan topinya *maksudnya bang edotz
gue jadi mikir kalau lo belum siap untuk terjun di masyarakat deh bang, ilmu lo ketinggian untuk orang normal pada umumnya. entar muridnya ngikutin keidiotan gurunya gak? hahahaha.......

Reply

haha, bang edot parah nih..
Tinggal kasih vitamin aja bang, biar tegak lagi :D

Reply

toga lemah syahwat?!! -______________________-
insyaAllah 3,5 tahun lagi gue nyusul elu bang! doain yeee ^^

Reply

ahahaha. tx gue jadi bisa belajar untuk gk nyuci toga kalo wisuda nanti. lucu tulisannya!

Reply

Ahahaha topi toganya bisa letoy gitu ya Dotz.. tapi ngomong ngomong kalo ada penjaga warteg mirip Ryn chibi aku juga pesen satu dong Dotz!!

Reply

hahahahaha.. paraaaaaaaahhh
bisa2nya pake acara dicuci segala..
kenapa nggak disikat trus diangin2in aja sih bang?
ya dikasih air dikit2 laaah.. nggak usah pake acara direndem -______-

Reply

hahaha, bau dan topinya letoy gitu, ya :D aku juga ada sedikit "tragedi". pertama, hampir gak kebagian toga sampai mepet banget sama waktu wisuda. kedua, waktu hari H medalinya ketinggalan :p

Reply

huahahahaha. parah banget sih bang....
itu topinya jadi letoy gara2 dicuci...
lagian mending dikasi parfum aja daripada dicuci bang...
untung dapet pinjeman..kalo ga dapet bakalan gawat banget tuh...malu sama rektor...hahaha

Reply

Mhuahahahhaha bang Edotz saya ngakak abis dah ... udah baca serius eh pas liat fotonya alamaaakkkk kenapa iti toga bisa berubah kayak gitu hihi.. tolol banget yuaaa... ya ampunn udahh ahh.. capek ketawa nya:-D

Reply

Paragraf terakhir bikin nyeseeeekk

Reply

LOL

Dan kayaknya beneran tuh, kampusnya pelit. Yah kalau seragamnya dibalikan, kan bisa dilaundry dulu.... Hahaha.... Tapi nggak apa-apa bro, anti mainstream. :D

Reply

Ih bang edotz -_- ehh tapi kalo aku pribadi sih, juga bakalan ngelakuin hal yang sama ._. dan bakalan pinjem topi toga lain, tapi yaahh apadaya semua itu gak terealisasikan karna aku masih kelas 3 smk ._.v

btw itu topi loyo nya kebangetan ya ? kasih obat kuat sana gih :D

Reply

Akhirnya gue pinjem punya temen.

Masalahnya gue gak punya krdus mie sedap, benang jahit sama jarumnya.

Reply

Pasti diperbaiki, udah gue bawa ke tukang servis DVD kok..

Reply

kayaknya emang gitu harusnya deh. gue aja nyesel banget

Reply

toga gue lemah syahwat ngga...
gue gak tau harus berbuat apa untuk membangkitkan gairahnya lagi

Reply

lo dulu kayak gitu gak haha

itu sebenernya mulut lo yang terlalu deket sama hidung. itu bau asli Bay

gue lagi browsing nih nyari kios mak erot cabang semarang

thanks BAy~

Reply

mungkin juga perlu direndem..

iya, maksaih Gayuh..

sini tak kasih cium :*

Reply

ah udahlah Ji jangan inget2 itu lagi, btw lo jomblo udah berapa tahun?

Reply

kan bau Mei :(

aku udah nanggung resikonya MEi... cukup

aaah...

Reply

haha pantat lo burem jadi kopiah..

makasih Kuh~

Reply

cobain aja dulu saran yang kedua.. daripada ngelakuin hal bodoh?

Reply

memang banyak orang gagal gaul di sekitar kita...

ya gue bakalan terjun dari atas tebing aja kalo gitu..
okehfain..

Reply

gak bisa! cuma buat gue! cari yang lain aja jangan Ryn Chibi

Reply

kan gue gak tahu bakalan kayak gini jadinya -_-

Reply

kayaknya kamu lebih parah sampe ketingggalan segala -_-

Reply

iya, gue saat itu udah putus asa -_-
gue khilaf kok

Reply

iya ketawa aja sampai haji sulam naik haji untuk kedua kalinya.

Reply

yaudah sekalh dulu elu tong

iya bagi obat kuatnya donk

Reply

hahaha kocak deh..
tapi lo pngertian bnget dot sama topi toga nya..
setelah sekian lama topi toga itu mengeluh karena gak pernah dimandiin akhirnya impiannya trwujud sama lo :D

makasih kata topi toga :D

Reply

Post a Comment