Kisah Kampret Dibalik Kopdar Blogger Energy

Buat yang belum tau cerita kopdar Blogger Energy gue di Jakarta kalian bisa baca dan klik ini dulu. Intinya sih, beberapa  waktu yang lalu gue pergi ke Jakarta. Selain karena ada urusan yang emang harus gue selesaikan. Gue juga dapet kesempatan buat ngerasain kopdar bareng anak-anak Blogger Energy Jakarta.

Kisah gue di Jakarta emang kelihatannya seru dan gak ada masalah. Semua berjalan biasa-biasa saja walaupun saat pertama kali gue nyampe di Stasiun Senen pas dini hari, gue enggak tahu harus kemana dan sempet tidur di masjid deket stasiun sambil nunggu subuh.

Gue cuma agak sebel aja, pas nyampe di Jakarta. Pak Prabowo Subianto enggak ngucapin selamat datang buat gue. Padahal kalo gue liat di tipi, Pak Prabowo sering ngucapin macem-macem. Giliran gue, didiemin aja. Ini namanya pilih kasih. Gue cukup tau! Gue emang gak pernah jadi yang pertama di hati Pak Prabowo. Sakit...

Hari itu, karena emang waktu gue enggak banyak, jam sepuluh harus udah nyampe FX Sudirman buat kopdar, maka urusan mencuci tubuh gue yang indah ini , mau gak mau gue harus numpang di masjid deket stadion Gelora Bung Karno.

Ngenes? Buat gue sih, hal itu bukan sesuatu yang memprihatinkan. Kehidupan gue sebagai anak kos selama bertahun-tahun telah mendidik gue untuk menjadi sosok laki-laki yang tegar dan kuat. Dulu, gue memang lelaki cengeng. Laki-laki yang mendadak nangis kalo liat ujan dari jendela kamar. Tapi sekarang, gue beda. Gue hanya nangis kalo keujanan dan gue sadar kalo kancut yang gue pake adalah stok bersih yang terakhir gue punya. 

Seharian gue muter-muter di FX Sudirman untuk mencoba menjadi anak gaul yang budiman. Gue tetep stay cool dengan sedikit ngomong, sedangkan temen gue @gankgo dia terlihat norak saat ngeliat teater JKT48 ada di depan matanya. Beberapa kali dia poto-poto teaternya, katanya sih mau dipamerin ke temen-temen kampungnya. Siang itu, gue mencoba untuk tidak menganggap Ganggo sebagai teman. 

Sore hari, setelah acara kopdar selesai. Gue masih harus ketemu seseorang yang masih ada di FX Sudirman. Seseorang yang bikin gue nekat ke Jakarta. Yap, setelah ngobrol sekitar satu jam ngomongin macem-macem. Akhirnya gue harus cabut. Gue sempet ngeliat Sammy Notaslimboy dan Ence bagus di dalem kafe yang gue datengin. Kafe yang segelas es teh aja harganya nyampe dua puluh lima ribu! Dan gue pesen itu karena itu adalah yang harga yang paling murah. Belakangan, ketika gue mau cabut, ternyata gue dibayarin sama orang yang ngajak gue ketemuan. Ah... tau gitu tadi gue pesen milkshake yang harganya lima puluh ribuan aja.

Keluar dari kafe gue juga ketemu Morgan ex Smash. Tapi karena gue enggak mau dibilang cupu yang ngeliat artis dikit langsung heboh. Gue pun tetep stay cool dan gak minta poto. Belakangan gue nyesel banget, kenapa tadi enggak minta poto aja. Gara-gara itu, gue kehilangan semangat hidup. Sampe mau pipis aja rasanya males banget. Boker pun gue enggan.

Saat itu, waktu udah menunjukkan pukul 16.45...
Gue capek banget. Rencananya setelah dari FX, gue mau nginep di tempat temennya Ganggo di daerah Depok. Gue enggak tau seberapa jauhnya dari Senayan ke Depok. Yang gue tau, tulang kaki gue kayaknya udah mulai empuk, semacam kayak dipresto gitu.

 Jempol kaki tak pernah seindah ini

Sepertinya buat jalan lebih jauh lagi kaki gue gak bakalan kuat. Gue hanya bisa berdo’a semoga dalam waktu dekat gue enggak kebelet boker. Gue enggak bisa ngebayangin kalo gue harus boker dalam posisi jongkok. Tulang kaki gue enggak bakalan kuat menahan beban tubuh dan pantat semok ini. Gue pasti jatuh bersama dengan kalian-pasti-tahu-apa-itu-namanya.

“Nggo, jadi kita masih harus ke tempat temen elo? Berapa jam perjalanan emang?”

“Iyalah.. mau tidur dimana emang? Kalo lancar sih 45 menit juga nyampe.”

“Gilak! 45 menit kalo lancar... kalo gak lancar? Subuh bisa-bisa baru nyampe.”

Sambil garuk-garuk teteknya dengan perlahan, Ganggo menjawab “gak ada pilihan lain lagi.”

Gue males banget kalo mesti harus berjuang menuju Depok lagi, “Nyari masjid aja deh yoook. Gue udah harus istirahat nih, sumpah kaki gue pegel banget. Semalem juga tidurnya gak nyenyak di kereta.”

“Yaudah masjid GBK aja, ayok. Gue juga capek banget.” Ganggo bener-bener terlalu mudah buat diajak ngegembel.

Dengan pertimbangan kaki yang memang enggak bisa diajak kompromi akhirnya gue dan Ganggo untuk kesekian kalinya jalan menuju masjid GBK (lagi). Tujuan utama gue saat itu adalah kaki gue harus cepet-cepet diistirahatkan.

Malemnya, tidur gue enggak nyenyak. Karena gue mesti merangkul erat tas gue yang ada netbooknya. Karena khawatir, gue sampe kenceng banget meluknya. Lalu gue malah jadi susah nafas sendiri.

Paginya gue bangun dengan kaki yang masih utuh dan telah kembali berfungsi seperti sedia kala. Hari itu rencananya gue mau ke Monas dulu sebelum lanjut ke terminal terus pulang. Saat itu, gue enggak tahu bahaya apa yang mengancam gue di terminal nantinya...

Monasnya keren, bisa berdiri...

Perjalanan ke terminal kampung rambutan gue tempuh dengan naik bis ekonomi yang gue sendiri lupa itu nomer berapa.  Suasana di dalemnya penuh sesak. Ada orang jualan sisir (ini kayaknya mau ngehina gue), ada yang jualan korek gas, bahkan jualan bolpen juga ada. Ini bus yang gue naikin udah kayak Alfamart aja lama-lama.

Pas lagi asik duduk unyu ngeliat keluar jendela, tiba-tiba Ganggo dicolek bahunya sama cowok kurus kering yang penampilannya sangar, dia minta duit. Untung itu preman enggak nyolek pantat atau tetek. Ganggo kasih lima ratus perak, tangannya masih aja di depan Ganggo. Dikasih lagi seribu, tangannya masih  aja nodong. Akhirnya Ganggo kasih lagi lima ratus, tangan itu pun berlalu. Gue baru tau,  kalo  tarif preman di Jakarta itu sekitar dua ribu perak. Mahal!

Setelah harus melalui satu kali dipindah ke bus lain, gue pun sampai di terminal. Begitu gue turun, ada bapak-bapak yang nanyain, “Mau pulang kemana, Mas?”

“Pekalongan.” Gue jawab dengan santai sambil ngecek hape. Tujuan gue emang ke Pekalongan, karena pas berangkat ke Jakarta gue kehabisan tiket yang dari Semarang. Akhirnya gue naik yang di Pekalongan. Motor gue dititipin di rumah ceweknya Ganggo.

“Oh.. Pekalongan, yaudah yuk ikut.”, Gue disuruh ikut sama bapak-bapak tadi. Tanpa rasa curiga atau apapun gue nurut aja. Bapaknya jalan tergesa-gesa, gue pun ikutan tergesa-gesa. Kayaknya bapak ini bukan tipe cowok yang bisa memperlakukan remaja unyu kayak gue dengan baik. Gue gak suka.

Akhirnya, gue sampai di loket pembelian tiket bus. Gue dikasih dua tiket bus tujuan Pekalongan yang gue sendiri enggak tau busnya apaan. Begitu gue tanya, “Berapa, Mbak?”

Dengan santainya mbak penjaga loket bilang, “dua tiket ke Pekalongan berarti 360 ribu!”

ANJRIT!

Mahal banget... gue kira, kalo naik bus harganya bisa lebih murah dibandingin naik kereta.

“Mahal banget, mbak. Kalo segitu saya gak  punya uang.” Gue jawab dengan penuh kecemasan. Gue sadar, gue kena jerat calo terminal.

“Besok lebaran! Emang harganya segitu, mau pulang kok gak punya duit!” Mbaknya ngebentak gue. Saat itu memang besoknya lebaran idul adha. Dan menurut gue itu enggak ada hubungannya sama kenaikan tiket.

Tiba-tiba dua preman lain yang bodinya segede babon betina mengerubungi gue sama Ganggo. Ditambah satu preman yang sebelumnya ngebawa gue, sekarang ada tiga preman di sekeliling gue. Keren gilak!

“Ini 65 ribu! Udah duit lo keluarin, cepetan!” Kata preman yang ngebawa gue sampai ke loket.

“Duit lo mana, duit lo? Keluarin cepetan!” Preman yang pake kaos item ketat iku-ikutan nodong gue.

“Duit saya cuma seratus lima puluh ribu buat berdua, Pak.” Gue sengaja berbohong, sebenernya gue udah jiper abis.

“Ini kalo gue geledah dompet elo terus gue nemu duit, duit elo gue ambil semua ya?” Preman yang pake kaus singlet dan teteknya membekas di kaosnya ngancem gue.

“Bawa sini duit lo yang 150 ribu! Lo mau pulang masa gak punya duit.”

Gue pun nyerahin duit gue yang 150 ribu dan gue cuma dikasih selembar tiket.

“Loh, Mbak kok cuma satu?” Gue tanya ke Mbaknya. 

“Ini satu tiket aja harusnya harganya 175 ribu! Udah tak kasih potongan harga!”

ANJRIT LAGI!

“Lah tadi bilangnya satu tiket 65 ribu?! Mbak, harusnya masih ada kembalian donk, saya kira harganya enggak sampe seratus ribu per tiketnya.” Ganggo ikut melakukan pembelaan.

“Udah gak usah diurusin yang satunya kasih aja tiket satu buat anak ini. Kalo gak punya duit biar gak usah pulang aja sekalian.”

“Gini aja deh mbak, saya gak jadi beli! Potong aja berapa harganya tiketnya.” 
Gue ngambil solusi paling masuk akal daripada duit gue ilang semua.

Setelah melalui percakapan yang sumpah bikin gue gemeter gara-gara dirubung sama tiga preman. Akhirnya, duit gue dipotong lima puluh ribu! Gue gak bisa berbuat apa-apa. Gue memang ranger biru yang lemah, gak punya kekuatan membasmi kejahatan. Gue cuma bisa membasmi kutu rambut, itupun pake peditox.

Gue dan Ganggo pun segera berjalan menjauhi loket tadi dengan wajah khawatir. Kalo tau tiket naik bus semahal itu, mendingan gue sama Ganggo naik kereta bisnis yang tiketnya per orang cuma 110 ribu, bebas calo!

Preman terminal di Jakarta ternyata kejam banget. Mereka pasti tiap pagi gak pernah nonton ceramahnya Ustadz Maulana di trans TV.

Dengan perasaan yang masih shock. Gue ngerasa pengen segera cepet keluar dari terminal terkutuk itu. Saat gue dan Ganggo lagi jalan nyari bus buat beli tiket langsung, dateng calo lain nanyain kita mau kemana, gue jawab sambil gemeteran kalo gue ada yang jemput. Dan datang calo lain nanyain hal yang sama, sebisa mungkin gue terus menghindar.

Di halaman belakang, gue ketemu bus tujuan Pekalongan. Keliatannya sih bus ekonomi, buru-buru gue sama Ganggo naik. Waktu itu, belum ada penumpang sama sekali selain kami berdua. Kemudian Ganggo bilang, “Ini masih jam tiga sore, kayaknya bakalan sampe malem ini bus baru jalan kalo nungguin penuh. Ayo cabut cari bus lain.”

Akhirnya kita turun lagi dengan alasan mau ke WC dulu, kami sempet dikejar supirnya buat bayar tiket dulu, tapi kami buru-buru lari.
Gue bener-bener bingung setengah mati... gue mulai panik. Gue emang cowok yang gampang panik kalo ada di tempat yang asing.

Akhirnya kami sepakat nunggu depan terminal nyari bus yang udah mau jalan biar cepet, gak lama kemudian akhirnya ada juga bus tujuan Pekalongan yang keluar terminal, bus AC lagi. Kami pun buru-buru ngejar busnya dan naik.

Begitu duduk santai, termyata di dalemnya gue sama Ganggo diperas sama calo lagi. Per anak harus bayar 180ribu! ANJRIT LAGI LAGI!

Posisi gue udah naik! Gue gak bisa kemana-mana, setelah memelas akhirnya kita dikasih harga 125ribu per anak! Mahal, tapi mau gimana lagi.

Pas lagi menjiwai keapesan yang gue alamin, Di depan gue ternyata ada ibu-ibu yang beli tiket tujuan ke Magelang, seharga  490 ribu. GILA!!! Kasian banget.. padahal ibu itu pulang gara-gara anaknya minta disunat, sementara si ibu tadi di Jakarta cuma kerja jadi buruh. 

Calo-calo terminal memang kejam banget. Mereka pasti bakalan kena azabnya, semoga pantatnya kena ambeyen terus bokernya jadi susah gara-gara makan duit haram. AMIN!

Sore itu bus melaju dengan sangat pelan, gue menduga untuk sampai ke Pekalongan mungkin bulan puasa tahun depan baru nyampe. Pukul 17.30 bus keluar dari Terminal Kampung Rambutan, pukul 18.00 bus masuk Terminal Lebak Bulus. Pukul 18.15 bus keluar Terminal Lebak Bulis. Dan pukul 19.10 bus masuk lagi ke Terminal Kampung Rambutan! 

ANJRIT LAGI LAGI LAGI!

Kampret! Rasanya pengen ngamuk banget, ternyata gue cuma diputer-puterin demi menuhin kursi penumpangnya dulu. Pukul 19.30 bus keluar dari terminal kampung rambutan dan masuk lagi ke Lebak Bulus!!! Oh... keren.

Gue mulai putus asa, mungkin gue bakalan menghabiskan sisa hidup gue di dalem bus dengan muter-muter terminal tadi. Disaat hati ini mulai lelah dan tak berdaya. Bus ini pun akhirnya melaju meninggalkan Terminal Lebak Bulus dan bener-bener melakukan perjalanan sebagaimana mestinya.

Bagaimanapun juga gue udah cukup lega, walaupun harus ilang duit 50 ribu buat calo, walaupun harus bayar tiket bus mahal banget, semoga aja dari semua kejadian ini ada hikmahnya. Ini sekaligus juga jadi pengalaman yang sangat berharga buat gue. Selain jadi cowok enggak boleh cemen, gue punya tekad kalo mau ke Jakarta atau balik dari Jakarta gue enggak bakalan pernah naik bus lagi!

64 Upil

Serem banget ya? Ada gambaran tentang Jakarta, jadi kalo mau ke Jakarta gak cuma nyiapin mental tapi juga uang.

Untung aja jiwa sales lo masih melekat jadinya bisa tawar menawar, dot. Keren. Akhirnya berguna juga keahilian itu. Sebagai teman gue bangga.

Oh, jadi gitu, diputer-puterin dulu ya biar bisa penuh, entar gue mau puter-puter ah, siapa tahu entar dompet gue penuh.

Bener, itu pengalaman banget. Itu jauh kebih berharga meskipun uang lo hampir ludes ditangan calo

Reply

se keras itu kah kehidupan di kota jakarta -____-

kasian banget. luntang lantung tak berdaya.. jadi pengen nyoba juga hahaha

Reply

Dramatis banget ceritanya, Bang..
Mirip sinetron..
Ada preman yang suka malak, ada calo yang semena-mena, dan ada tokoh utama (baca: Bang Edotz) yang sangat teraniaya..

Betewe aku jadi kepikiran sama Ibu-Ibu yang mau ke Magelang itu :(
Terus aku juga kepikiran sama es teh yang harganya 25 ribu :(
Yaudah deh, gapapa kepikiran mereka, yang penting aku nggak kepikiran sama Bang Edotz aja :'')
Wkwkwk

Reply

Gila bang pengalaman paling nyeremin tapi seru sih. salamin buat preman bersinglet yaah =p

Reply

busyet banget!!! gue tiap pulang khan juga naik bis, gue belinya di agen resminyaaaa!! beberapa hari sebelum cao, Dotz...nggak ketemu sama calo calon kek gitu. Lu aja gemetar coba kalo gue, pipis di celana kan nggak keren.

Ini ni enaknya jadi cowok...mau tidur di mesjid, di emperan nggak jadi masalah..sebenarnya gue juga pingin bisa pergi kemana gue suka lalu kalau udah kemaleman tinggal menyibakkan apa yg bisa disibak lalu tidur di mesjid. Tapi itu nggak mungkin, itu namanya nantang. Bahasa kerennya MAPAN.

Reply

halah cuma gitu aja takut bang
*ngompol

Reply

hih, mahal banget..mending naek kereta ekonomi.. sby-jkt aja cuma 50rb..eh kehabisan ya?hehehee...es teh 25????????? gila!

Reply

hahaha
katanya gak mau jadi cowok cemen, kalau ke jakarta lagi pakai singlet ketat biar kayak preman. doa buat calonya serem, aku gak suka sama cowok yang dendaman *abaikan
Ganggo gak ketangkep sama satpol PP kan, denger-denger kan lagi ada pembasmi topeng monyet.

Reply

harusnya lu sebut ajah nama gue bang, disitu kebetulan gue yg punya stand WC umum. -_-

jakarta keliatan banget kejamnya ya, gue kira perjalanan bang edotz bakalan lancar2 ajah. ternyata menemui bnyak kendala. yang tabah bang, masih mending tuh calo nggak grepe2 pantat lo dengan brutal :))

Reply

untung belum pernah kayak gini bang :0
alhamdulillah ente masih selamat lahir batin

Reply

Jakarta emang keras banget.
Aku lihat juga orang Jakarta rada cuek.

Amiinnn..
Moga pantatnya ambeien!!

Reply

emang bener ya kata pepatah, Jakarta itu lebih kejam daripada ibu tiri, serem banget.
tapi beruntung ga pake kecolongan segala, biasanya kan kalo tidur di Masjid gitu rawan kehilangan bang.
harusnya waktu lo dipalak lo kasih kolor aja bang, pasti langsung pergi deh premannya

Reply

Selama hidup di Jakarta, gue belom pernah yang namanya kena palak preman pas naik angkutan umum. Emang waktu kejadian seperti itu, posisinya gak ada orang disekitar bang? Hmmm. Gue kecewa, bang. Ternyata, power ranger itu gak bisa membarantas kejahatan. Hufffft.

Reply

untungnya jadi cowok gitu deh ya,, tidur bisa di masjid, mandi bisa numpang disana. kalo cewek ribet. -__-

terminal rambutan dari dulu sampe sekarang sama angkernya yah.. banyak kejahatan dimana-mana...
di jakarta kan emang terkenal bgt di rambutan byk penjahatnya. lu masi mending siang, gue nyampe disana jam 2 malem dari pekanbaru.

bener banget. jadi cowok nggak boleh cemen, tapi ya seudzon juga kali sama tukang sisir. hahahaha

Reply

Wahh seriusan dipalak preman? Haha.. Ibukota emang kejam, ibu sebelah rumah aja kalah kejamnya. :D

Ternyata panjang juga cerita lo dibalik ikut kopdar di jakarta. Hahaha... Pantesan gak digabung dengan cerita kopdar :D

Reply

Dramatis banget sih bang cerita lo -_-
Itu kok monasnya lebih cakep dari lu bang *Maaf gagal fokus

Reply

untungnya jadi cowok gitu deh ya,, tidur bisa di masjid, mandi bisa numpang disana. kalo cewek ribet. -__-

terminal rambutan dari dulu sampe sekarang sama angkernya yah.. banyak kejahatan dimana-mana...
di jakarta kan emang terkenal bgt di rambutan byk penjahatnya. lu masi mending siang, gue nyampe disana jam 2 malem dari pekanbaru.

bener banget. jadi cowok nggak boleh cemen, tapi ya seudzon juga kali sama tukang sisir. hahahaha

Reply

hallo, ini pertama kalinya saya main kemari.
you're really such a funny guy, kamu bercerita ttg kesialan kamu dgn cara yg lucu.
agak sedih juga di bagian ibu ibu yg kena tipu calo, apaan tuh ongkos 490rb, dipikir ongkos pesawat apa

Reply

waaah baru tau Dotz sumpah. aku bolak balik ke Jakarta ga pernah nemuin yg kayak gitu!!! abisnya istriku asli sana sih, jadi kalo kemana-mana sama sodara. hehehehe...

Reply

busyet , menakutkan dijakarta, mending beli tiket keretanya PP ajah jadi gausah bingung lagi.

daripada kena calo yang gajelas.

Reply

wuah calo emang manusia yang sangat mubazir yang tabah bang selalu ada hikmah dari sebuah peristiwa , buat pengalaman aja hehe :D

Reply

gilaa..kejam banget itu si calo, preman, dan mbak tiketnya...
tapi emang bang, naik bis itu meski keliatannya murah, akhirnya kita bakalan ngabisin duit yang lebih banyak buat hal-hal gajelas semacam itu, soalnya emang nggak ada harga fix-nya sih..
semangat bang, buat pengalaman...yang penting bisa pulang bang... :D

Reply

pengalaman yang seru , , :D
saya belum pernah mas ngerasain pengalaman yang begituan , , ,
salam kenal. . .

Reply

hahaha gue gak gak ngitungin itu elo berapa kali gemeteran dicerita ini :)))))
ngeri juga sampe preman mesti ikut2an
gue sih emang gak pernah nyaman sama suasana jakarta
beda banget auranya sama di bali
meskipun belom pernah punya pengalaman seekstrim cerita ini sih hahaaa
jangan sampe deh -.-
kalo di bali sih aman gak ada calo2an gitu XD

Reply

BURUAN BELANJA DI NATALIA SHOP DAPATKAN HARGA PROMO TERPERCAYA DI SELURU INDONESIA BEBAS RESIKO-BEBAS PENIPUA
BERMINAT HUB-SMS:0857-1721-2287 ATAU KLIK WEBSET RESMI KAMI
http://www.natalia-shop7.blogspot.com/
DIJUAL

BLACKBERRY
Asli Buatan Canada

Ready Stock !
BlackBerry 9380 Orlando - Black
Rp.900.000,-

Ready Stock !
BlackBerry Curve 8520 Gemini
Rp.500.000,-

Ready Stock !
BlackBerry Bold 9780 Onyx 2
Rp.800.000,-

Ready Stock !
Blackberry Curve 9320
Rp.700.000,-

Ready Stock !
BlackBerry Bold 9900 Dakota
Rp.1.500.000,

Ready Stock !
Blackberry Torch 9800
Rp.1.200.000,

Ready Stock !
Blackberry bellagio 9790
Rp.1.100.000

Ready Stock !
BlackBerry Curve 9220 Davis
Rp.650.000,-

Ready Stock !
BlackBerry Torch 2 9810 Jennings
Rp. 1.350.000,-

Ready Stock !
BlackBerry Curve 9360 Apollo
Rp.950.000,-

Ready Stock !
Blackberry Monza 9860
Rp.1.400.000,-

Ready Stock !
Blackberry Keppler 9300 Curve 3G
Rp.700.000,-

SAMSUNG
Asli Buatan Korea

Ready Stock !
Samsung L9100 Galaxy S2 - Black
Rp. 1.000.000,-

Ready Stock !
Samsung Galaxy Tab 8.9, 16GB - Pure Whit
Rp. 1.600.000,-

Ready Stock !
Samsung Galaxy Tab 7.7 Super AMOLED Plus
Rp.1.500,000

Ready Stock !
Samsung Galaxy Note N7000 - Black
Rp. 1.700.000

Ready Stock !
Samsung Galaxy Tab 2 (7.0)
Rp. 1.000.000

Ready Stock !
Samsung Galaxy Nexus I9250 - Titanium Si
Rp.1.500.000,-

Ready Stock !
Samsung Galaxy Note N7000 - Pink
Rp.1.700.000

Ready Stock !
Samsung Galaxy Y S5360 GSM - Pure White
Rp.500.000,-

Ready Stock !
Samsung Galaxy Tab 7.0 Plus
Rp. 1.000.000.

Reply

hahaha hidup memang berat ya bang. untungnya bisa pulang selamat ke pelukan rumah :D

Reply

Jakarta emang keras, tapi pas gue ke Jakarta kemaren adem ayem aje. *cuma lewat, sih*

Reply

Aku gak butuh hape!! Aku butuhnya cuma kamu, iya cuma kamu. Dari nama aja aku yakin kalo kamu cakep. Gimana?

Reply

Wah, gue malah ngga tahu kalo bus AC bisa main dinaikin gitu aja tanpa beli tiketnya dulu. :|
Mungkin gara-gara itu kali jadi mahal, ya?

Reply

keren bang, seenggaknya kopdarnya gak bikin gemeteran kan bang._.

Reply

ada yang salah mungkin sama penampilan lo bang, jadi gak diucapin selamat datang :D

Reply

iya gitu Bay, jakarta emang gaul ...

ya, diputer-puterin itu sama aja kayak di php in, nyakitin bay ..

Reply

amiiiin..
semoga elo juga ngerasain!

Reply

iya sinetron, anak SBY yang ditukar judulnya..
tokoh utamanya enggak berakhir bahagia tapinya..

gue juga kepikiran sampe sekarang...
udahlah kamu gak usah mikirin macem2 ntar kamunya sedih terus.

Reply

iyah, ntar gue salamin ..
moga kalian jodoh ya
amin

Reply

masalahnya gue waktu itu gak tau agen resminya dimana..

iyah jadi cowok itu sederhana, makanya gue jadi agak santai ..
tapi tetep emang jadi cowok llebih bahagia

Reply

masalahnya gue kehabisan tiket kereta, gue bisa apa?

Reply

iya yah, muka gue juga kebetulan udah serem sih ya ..

haha muka lu kaya monyetnya :D

Reply

aaah elo gak bilang, kenapa stand nya enggak ditulisin Topik mangement?

iyaah gue mash bersyukur untuk itu ..
alhamdulilah

Reply

apalagi calonya, enggak cuek lagi tapi gaklakkk!

tambahin amiiiin

Reply

iya alhamdulilah banget kalo itu ,,,

gue ke Jakarta cuma bawa satu kolor aja malahan..
gimana bisa gue kasih

Reply

banyak orang di sekitar, tapi mereka enggak peduli sama gue yang malang...

iyaaah, maafien enjel iyuuh yaah

Reply

iya itu indahnya jadi cowok ..

waaaah, mistis banget kali yak jam dua malem di terminal, gue sih enggak mau kayak gitu deh.

kenapa jadi ngebahas sisir -_-

Reply

iya ,, kampret emang tuh preman ..
muka preman kaya gue masih aja dipalak

iyaaah ...
makanya dibikin versi sendiri .

Reply

iyaa dramatis ..
lebih dramatis lagi kalo endingnya gue dapet cewek ..

emang mmonas cakep kok, baru tau ya?

Reply

halo juga, makasiih ya ...

iya .. kasian banget emang, aku yang denger aja sampe ngabisin tisu sepuluh lembar.

Reply

iya ya ... di jakarta emang butuh sodara, kalo gak bisa hilang arah

Reply

iyaah , walopun pengalaman gak jelas gini emang harus dinikmati

Reply

iyaaa bener, emang yang penting tuh bisa pulang dengan selamat .
itu aja udah ukup

Reply

Coba diitungin aja ges biar jelas.
Bener! Jakarta emang keras, kayak kepala orang botak gitu deh.

Aaah Bali emang pulau yang indah, gue jadi kangen pengen ke Bali lagi.
Tanggungjawab lo Ges!

Reply

aku juga gak butuh hape..
Oke Bay, fix! kita saingan!

Reply

iya. memang itulah sebenernya anugrah yang paling utama.

Reply

iyaah broh... bus AC kadang enggak bersahabat sama kita. apa mau dikata sih :I

Reply

namanya hidup kadang gemeteran. apalagi kalo belom amakn seharian

Reply

mungkin sebagai makhluk yang gagal gaul gue jadi dicuekin gini. sakit hati banget deh gue.

Reply

Serem juga ya jakarta keras--" tp untung selamat dan akhirnya bisa bikin cerita ini di blog hahaha:D

Reply

serem amat kisahnya :D
mungkin krna edo keliatan 'lugu', jadi sasaran empuk deh.
mudah2an ga terulang lg.
untung nggak digendam ya do.

aku alhamdulilah blm pernah kena calo di terminal kp.rambutan. jgn sampe deh.

Reply

Senang bisa berkunjung di blog Anda. trims.

Buruan Gabung Sekarang Juga Bersama Agen Kami dan Dapatkan Bonus Hingga Jutaan Rupiah disetiap Harinya.
bandar poker online indonesia

Reply

Post a Comment