Kopdar Blogger Energy Jakarta, Socmed Fest dan Sesuatu Yang Lain...

Konspirasi semesta itu ternyata beneran ada. Gue percaya dengan kalimat tadi setelah gue bisa bener-bener bertemu dengan anak-anak Blogger Energy regional Jakarta. Gue menyebut ini konspirasi semesta karena awalnya gue berpikir bahwa gue sulit buat ketemu sama mereka, selamanya bakalan kenal cuma di dunia maya aja. Selain karena gue di Semarang, gue juga yakin nentuin waktunya bakalan susah. Hal yang gue rasa gak mungkin saat itu, tiba-tiba menjadi mungkin saat gue harus pergi ke Jakarta karena ada sesuatu hal yang harus diselesaikan disana.


Semuanya berawal saat gue bilang di grup what’s app Blogger Energy bahwa gue mau ke Jakarta. Dan saat itu, Bocil (dia cewek, bukan adiknya Bobo) tiba-tiba ngusulin buat sekalian kopdar. Waktu itu, gue nanggepin ini antara iya dan gak. Gue takutnya yang dateng cuma dikit aja, selain karena susahnya bikin jadwal, juga karena faktor gue yang enggak menarik sebagai lelaki. Anak-anak Blogge Energy kayaknya jadi pada males ikut.

Singkat cerita, dengan semangat Kartini, Bocil berusaha merealisasikan kopdar Jakarta ini, akhirnya gue pun mulai yakin acara ini bisa juga dijalanin. Udah gitu, anak BE lainnya, Gita, juga semangat banget menyambut kopdar Jakarta ini. Yah... sepertinya memang kopdar ini bakalan kejadian.

Setelah beberapa anak berkata “oke” buat ikutan kopdar, masalah klasik yang harus dihadapi adalah : tempatnya dimana dan enggak tau jalan. Yak, saat itu tujuan gue ke Jakarta mau ke Citos dan gue pengennya disitu aja ketemuannya biar gue enggak muter-muter, soalnya gue bener-bener enggak tau Jakarta. Anak-anak lain juga beralasan sama, mereka enggak tau jalan. Gue pun bisa ngerasain gimana perasaaan Rumor saat dia tersesat dan tak tahu arah jalan pulang.

Singkat cerita (lagi) biar cepet. Gue dikabarin lagi sama Bocil kalo ada acara Social Media Fest di FX Sudirman. Setelah melalui beberapa pertimbangan yang matang. Juga karena tempat tujuan gue memang diganti dari Citos ke FX Sudirman. Akhirnya, tempat buat ketemuan disepakati hari Minggu, 13 Oktober 2013 pukul 10.00 WIB BE Jakarta plus gue dari Semarang bakalan kopdar.

Susahnya perjalanan gue ke Jakarta kayakya enggak perlu gue tulis disini, yang jelas gue berangkat berdua bareng temen gue yang namanya @gankgo, tanpa dia gue hanya butiran upil yang tak tahu arah jalan pulang. Iya, gitu deh... Sekarang mendingan gue ceritain aja gimana serunya kopdar kemarin.

Orang yang paling pertama dateng di FX Sudirman adalah gue, jelas aja. Pagi-pagi banget, dari tiket busway masih dua ribu perak, gue udah otw ke GBK. Tujuannya jelas, cari masjid terus numpang mandi. Jam setengah sepuluh kurang, gue udah nyampe di FX Sudirman, karena tempatnya deket banget sama GBK, jalan kaki lima menit aja cukup. Tapi ya enggak cuma lima langkah, lebihlah...

Di depan pintu FX Sudirman, gue ngeliat ada semacam pintu detektor. Entah buat mendeteksi apa, gue jadi takut. Orang yang mau masuk ke FX Sudirman harus punya kualitas standar wajah minimal. Gue takut wajah gue enggak sampai standar wajah minimal versi FX Sudirman.

Gue selamat masuk ke FX Sudirman, gak usah ditanya gimana caranya gue bisa lolos dari pintu detektor yang ada. Yang gue tau, gue masuk ke FX saat lampu di lantai atas belum pada nyala. Itu artinya gue dateng kepagian!

Setengah jam gue nunggu, gue dapet telpon dari Enda, nanyain gue lagi dimana. Enda emang kepo banget ternyata, ibu gue aja enggak pernah nelpon nanyain gue lagi dimana. Ini anak malah nanya-nanya gue lagi dimana. Beberapa saat kemudian gue sadar, hari ini gue mau kopdar. Terus gue pun jawab gue ada di lantai empat.

Enggak butuh waktu lama, hanya dengan saling pandang. Gue langsung tau kalo itu Enda. Enda juga langsung tau itu gue. Kami saling senyum, lalu saling bersalaman. Sayang enggak ada angpao yang nempel di tangan gue. Di belakangnya ada dua orang yang ngebuntutin Enda. Yang satu cewek, yang satunya cowok. Gue pun bersalaman (masih dengan harapan dapet angpao) yang ternyata mereka itu Nisa dan Aji.

Kesan pertama gue ngobrol sama Enda, anaknya asik, bisa nyambungin omongan. Keliatan enggak grogi, yah.. mungkin sebenarnya kita sama-sama pura-pura enggak grogi. Sepertinya, Enda ini tipe anak yang ‘takwa kepada Tuhan yang maha esa.”

Kemudian, Enda disibukkan dengan Bocil yang nanyain tempatnya dimana lewat telpon dan sms. Gue pun ngobrol sama Nisa. Nisa juga anaknya asik. Pura-pura enggak grogi pun berlaku juga disini. Dari gaya bicaranya, Nisa sepertinya punya sifat “cinta alam dan kasih sayang sesama manusia.”, cara ngomongnya halus.

Sementara itu, di sebelah gue ada orang tua lagi bengong, setelah gue perhatikan agak lama. Gue baru sadar ternyata itu Aji. Dan gue juga baru sadar, Aji mukanya keliatan tua. Dengan tuanya yang khas, gue justru grogi ngobrol sama Aji. Soalnya awalnya Aji lebih banyak diem, gue maklumin karena Aji masih labil. Dan sepertinya Aji punya sifat, “patriot yang sopan dan ksatria.”

Saat lagi asik ngobrol, ada sedikit insiden yang kurang keren. Yaitu saat Bocil dan Nilam di lantai 4 nungguin di deket eskalator, tapi dicari-cari gak ada. Gue dan yang lain mikirnya ini Bocil pasti salah lantai deh. Lantai 4 udah diputerin sama Aji dan Nisa tapi gak ketemu-ketemu. Pada akhirnya, gue dan yang lain menyadari pasti Bocil sama Nilam nunggu di eskalator yang berbeda, dan setelah gue perhatiin ternyata bener juga. Mereka nungguin di eskalator yang satunya lagi, Bocil sama Nilam lagi keliatan bingung. Entah bingung karena baru pertama kali ke FX Sudirman atau bingung lagi ada di tengah-tengah fans-nya JKT48 yang hari itu lagi pada antri tiket mau nonton teater JKT48.

Gue bersalaman dengan Bocil dan Nilam secukupnya, gue udah berhenti berharap ada angpao nempel di tangan gue. Prosesi bersalaman gue enggak bisa lama-lama karena udah diusir sama satpam mall, kampret memang.

Kesan pertama gue sama Bocil, anaknya enggak secerewet kayak di what’s app. Bocil ngomong seadanya dan lebih suka nurut. Kalo gue liat, sifat Bocil itu “patuh dan suka bermusyawarah”. Sedangkan Nilam, paling jarang ngomong, sekali ngomong suaranya enggak kenceng. Yah, tapi bisa aja sih, guenya yang budek. Tapi walaupun begitu, gue yakin Nilam punya sifat “rela menolong dan tabah”

Setelah kami muter-muter dan sempat diusir oleh satpam yang sama di lantai lima gara-gara kami duduk di area permainan anak. Kami pun turun lagi ke lantai empat dan gak tau mau kemana. Kami tinggal nunggu Gita, Nabil dan Bang Andi yang katanya lagi di jalan, bahasa kerennya sih otewew.

Di deket eskalator tempat pertama kali gue nunggu. Ketiga makhluk itu pun datang juga. Kami pun rame-rame saling bersalaman, gue jadi inget momen pas lebaran. Perbedaannya iya itu, enggak ada angpao yang nempel di tangan gue. Ah, sepertinya gue terlalu terobsesi sama angpao...

Kesan pertama gue ngeliat Gita ternyata orangnya enggak setinggi yang difotonya, hehe piss.. dan cara ngomongnya Gita juga agak cerewet, sama kayak yang biasa gue baca di what’s app juga fb. Dilihat dari gaya bicaranya, sepertinya Gita ini punya sifat “rajin, terampil, dan gembira”. Selanjutnya kesan pertama gue ketemu Nabila, jilbabnya warna warni broh! Gawl! Nabil ini juga enggak banyak ngomong, mungkin karena kesempatan kita ngomong yang sedikit, semesta belum merencanakan kami untuk bisa ngobrol lebih lama dan lebih intim. Maklum aja, yang lain pada berisik dan asik ngobrolin macem-macem. Walaupun begitu gue bisa tau kalau Nabil ini anaknya “hemat, cermat dan bersahaja”.

Terakhir, gue ngeliat bang Andi. Gue masih inget, kata yang pertama bang Andi ucapkan ke gue, “Edotz ya?” simpel dan entah apa makna dibalik pertanyaan itu. Yang jelas, gue tau bang Andi telah menjadi pengendali arah. Sejak kedatangan Bang Andi, rombongan Blogger Energy Jakarta jadi seakan tau kemana arah tujuan. Bang Andi benar-benar bersifat “disiplin, berani dan setia”

Setelah kami semua berkumpul, kami pun sepakat buat lihat-lihat stand di socmed fest. Ada macem-macem stand yang tersedia disitu. Gue lupa kalo mesti nyebutin satu per satu, namanya anaeh-aneh. Yang gue tau ada komunitas pecinta horor, film 5 cm, juga Harry potter. Selain itu juga tempodotco, pedemu negeri dan fiksimini serta masih banyak lainnya.
 
Cewek yang lagi pegang botol air mineral keren ya.



 Gue salah fokus sendiri --__--

Di socmed fest, anak-anak BE bener-bener menuh-menuhin stand aja. Pada bergerombol, pada poto-poto, pada berisik. Mereka keliatan malu-maluin banget, hih!!! Lalu, gue pun ikut-ikutan poto-poto dan berisik kayak mereka.

Enggak semua stand kita samperin, kita hanya nyari stand yang ngasih sovenir menarik aja, kayak misal pin, bolpoin, dan stiker. Iya, buat kita souvenir semacam itu udah keren banget. Di stand tempodotco, gue, Aji dan temen gue coba buat poto dengan gaya yang gilak. Begitu gue upload dan gue tunjukin ke robotnya, eh... gue dapet souvenir kaos. Lumayan kan tuh... gara-gara ini si Gita sampe ngebet banget pengen upload juga, cuma masalahnya hapenya enggak bisa buat twitpic. Segala cara dia coba mulai dari kirim pake bluetooth sampe pake kentut, hasilnya gagal. Ini belum rejeki elu, Git..

Selesai muter-muter di socmed fest, kita pun berencana buat nyari makan duluan. Setelah berdebat manja, akhirnya kita pun memutuskan buat keluar dari FX Sudirman, kemudian nyari KFC. Yak, di FX Sudirman, enggak ada tempat yang ramah buat orang-orang seperti kami. Enggak ada tempat buat KFC dan McD. Bahkan Alfamart dan Indomaret yang hampir di setiap pinggir jalan selalu ada. Di dalem FX Sudirman enggak ada. Tempat macam apa sebenernya FX Sudirman ini?!

Kami pun mulai berjalan di tengah teriknya sinar matahari, kami semua dibimbing oleh Bang Andi. Sekali lagi Bang Andi menunjukkan unsur kedaerahannya, Bang Andi paham banget rute kita mau jalan kemana! Dengan sigap Bang Andi mengarahkan kami naik kopaja menuju ke KFC Sarinah. Yang lebih hebatnya lagi, Bang Andi yang bayarin kami semua naik kopaja, Bang Andi memang baik hati. Sebaik hati ibu kita Kartini.


Ini lagi nungguin kopaja, gue sendiri belum tau kopaja kayak gimana? Tapi katanya sih, rodanya ada empat, gue jadi penasaran..

Sampai di KFC, kami mulai ngobrolin macem-macem. Mulai dari ngomongin Blogger Energy sampai mukanya Aji yang udah tua sebelum waktunya. Siang itu, tidak ada tempat untuk ngobrolin Javas. Gue liat, Aji yang pertama ketemu keliatan malu-malu kayaknya udah mulai rileks dan jadi orang yang paling heboh siang itu bareng Bang Andi. Ya, mereka berdua sepertinya mulai jatuh cinta.

Capek gigitin ayam, kami pun poto-poto dan tau-tau Bang Andi ngadain video wawancara tentang kesan dan pesan tentang kopdar BE Jakarta. Absurd deh pokoknya, malah kebanyakan ngakaknya daripada seriusnya. Hampir semua mukanya grogi, cuma Gita sama Bocil aja yang kayaknya nyantai aja mukanya di shoot kamera.

Selesai makan dan ngobrol-ngobrol. Kami pun berencana balik lagi ke FX Sudirman buat ketemu Kak Lina, dia katanya jaga stand dan baru dateng siang. Sementara Bang Andi, Nabil dan Enda pulang duluan karena ada sesuatu. Siang itu, kami harus memahami keadaan bahwa perpisahan adlaah jalan yang terbaik.



Sampai di FX Sudirman, kami ketemu Kak Lina, ngobrol dan foto-foto sampai mengganggu orang yang lagi jalan di mall. Asas berisik yang bersahaja tetap kami junjung tinggi disini. Kata Kak Lina, “Ini ranger biru kenapa pakenya item-item semua. Topi, tas, sepatu, jam tangan semuanya item.” Gue meringis aja, untung aja Kak Lina enggak nambahin bilang, “Tuh kulit juga ikut-ikutan item.”

Udah bisa ngeluangin waktu buat ketemu kami, Kak Lina bener-bener bersifat “bertanggungjawab dan dapat dipercaya”

Singkat cerita biar cepet, kaki gue udah pegel banget seharian berdiri dan jalan-jalan mulu. Kami pun akhirnya memutuskan untuk mengakhiri kopdar ini. Mereka semua balik, gue masih tetep bertahan di FX karena ada sesuatu yang lain. Sesuatu yang lain itu belum bisa gue ceritain disini. Karena ya, emang belum saatnya aja.

Walaupun kaki ini rasanya udah kayak minta dipresto, seharian bareng mereka di Kopdar BE Jakarta gue puas banget. Ini bener-bener spesial banget buat gue. Berawal dari blog, jadi satu komunitas di Blogger Energy, akhirnya gue bisa ketemu langsung sama mereka. Padahal kami beda kota, beda usia juga beda kelurahan.


Kalo bukan karena blog, mungkin gue gak akan pernah nulis tentang kopdar ini, juga tentang mereka. Sekali lagi, ini adalah konspirasi semesta.

Hari itu, gue bertemu dengan sembilan orang yang ajaib dengan sifatnya masing-masing. Kalo digabungin, sifat mereka bakalan sesuai dengan isi dasa dharma pramuka. Biar lengkap sepuluh, maka gue tambahin dengan sifat gue yang “suci dalam pikiran, perkataan dan perbuatan”.

Semoga akan ada kesempatan lagi buat gue bisa mengulang saat-saat kayak gini bareng mereka, dan semoga yang ikut kopdar bisa lebih banyak lagi.

47 Upil

Setiga kali PREMIUM !

Hah gue tinggi di poto? Oh mungkin efek kamera yang hobinya boong aja kali ya bang hahahaha :D

kesan gue pertama ngeliat elu ...
Ah ada deh tunggu postingan gue aja ya bang hahaha.

Reply

WAAAAAA SERU BANGEEEETT :''')
Envy! Aku pengen juga ketemu anak anak BE!!
Aku dapet feel nya pas baca ini =_=
Aku mau. Ciyeeee. Aku mau. Ciyeeee

Reply

Seru banget. Sampainada sifat2 gitu. Tulisan lo emang gaul bro. Kalo mau kopdar harus ada bang andi tuh jadinseru mulu, selain menjadi peta dia juga sebagai pentraktir. Hehe

Bener, semua karena blog, kalo gak gak mungkin bisa bersama. Konspirasi jampan sama pantat banget. Oh iya, topi lo keren, abis minjam dimana?

Reply

Cihuuy yang kopdaran..
Semua rasa campur jadi satu ya di hari itu. Haus, capek, seneng, seru, grogi, kicep, jail haha..
Adakalanya pertemuan menyisakan kerinduan bang. Jadi kalau suatu saat kangen sama bocil yaa wajar aja sih XD wkwk
semoga dilain kesempatan kita bisa ketemu lagi ya bang, tapi sama semua ranger dan Gyerz. Yeeaah\o/

Reply

aaaaaak, andai konspirasi semesta mendukung gue buat bisa kesitu bersama kalian uhuhu...gue pingin banget Dotz, tapi waktu itu guenya lagi pulang kampuuung..eh, nggak ada cc Lina yak?? keknya dia mau ikut juga bukannya?

Reply

aku juga maaaaauuuuuuu :D
enak kayaknya ketemu trus main bareng gituuu -,-
cieeeee aku juga mauuuu..ciiieeee cieeee

Reply

Aaaakk bang Edotz...
pasti seneng banget kan ketemu dan ngobrol langsung sama aku hahaha :D

eh aku emang kepo tau haha
malemnya tuh aku ngepoin bang edotz dan yang lainnya biar gak 'buta' banget dengan wajah kalian :D

Reply

serunya bisa kopdar ma temen-temen.

Reply

waaaah keren yaah anak2 BE, berdhasadhrama sekali. cmiw :3

hahahaha ngakak baca ini "Aji yang pertama ketemu keliatan malu-malu kayaknya udah mulai rileks dan jadi orang yang paling heboh siang itu bareng Bang Andi. Ya, mereka berdua sepertinya mulai jatuh cinta".. liat foto2 yg di share di fb aku udah mikirrr ajah.. kak andi ama aji kok heboh berdua gitu.. seperti ada rasa yg mulai bersemi diantara mereka hehehe -____-v

Reply

waaaa seru bingit, moga bisa secepetnya deh kopdar di bjm

Reply

widiiih asiik bangeet kopdarnyaaaa.... sampai" lu udah pada tau sifat" mereka bang, padahal gak nyampe 1 hari ketemunya.
baca cerita ini aja udah ngerasa gimana serunya kaliaaaan -__- ayo kapan" kopdarnya di bandung :p

Reply

aaaakkk seru banget kayaknya ya,, bagus lah kalo kopdar x ne gak ngomongin javas #nahlo hehe
sayangnya gara2 kelamaan gak nongol di BE jadi agak2 kurang ngerti itu siapa2 aja, kudet banget sih gue, maapin yak :(

Reply

Kurang lengkap!!
Masih misterius edo ngapain ke jakarta?? Gw kepo... Po... Po.....
Trs kok lu mandinya di masjid? Ga numpang dimana gitu.

Btw seru bgt yah... 9org itu cukup rame loh.. Mungkin inilah kopdar BE paling rame .

Pekanbaru kpn nih kita kopdar lagi, dan bukan untuk ngomongin Javas lagi pastinya.haha

Reply

gue tau rasanya siang2 jalan ke terminal gitu buat nunggu kopaja, gue tau rasanya keliling2 di sebuah acara yang kaya gitu. dan gue tau rasanya makan bareng setelah ngelakuin hal2 sebelumnya tadi.

syangnya gue gak ngerasain itu di Jakarta, kampret, sialan. ahh gue males komen, bikin iri... wuuuuu

Reply

waaaaa, seru banget keliatannya. tapi perhatiin nggak? di semua foto, mukamu yang paling datar dotz. mau bikin KTP ya? :p

kapan kapan bikin kopdar edisi Samarinda ah.. kan udah ada 6 member dari Samarinda.. yaa walaupun semuanya sudah kenal sebelumnya..

Reply

baru ngeh ternyata sifat-nya dicocok-cocokin sama dasa dharma pramuka -_-

bang, lu keren deh nulisnya, sampe bikin gue nahan pipis saking envynya.. tapi kalo menurut gue, mereka itu bukan pura2 grogi, tapi pura2 berani ketemu sama elo bang #eh ._.

kapan2 ngadain kopdar di ostrali yak? biar sama2 jauh dan ga tau jalan gitu._.

Reply

Wah, asyik banget nich ceritanya... kopdar di jakarta..
Bagaimana dengan daerah-daerah yang lain.. sekali-kali adakan kopdar nasional BE trus ada acara jalan-jalan ke mana gitu kek?? Ini sangat serru banget tau...!!

Reply

Hehehe. Makasih udah nyempetin balik lagi Socmed yah buat kalian kemarin. Applause buat anak anak BE yang solid dan ceria.:D


Edotz mah ada yang dibuang tuh kata kata saya, yang itu...Hahaha....*lupakan :p

Tunggu cerita versi saya yah. SELAMAT PENASARAN! ^^V

Reply

baru mau komen sifat lo kok gak dicantumin, eh ternyata diujung postingan :|
tapi gak cocok =_____=

nah mereka nyata kan, iya nyata .__.

Reply

Kamera juga ada efeknya ya, gaul ternyata ..

Iya... Kalo gak bancis ya tukang bangunan, kehfain!

Reply

Kalian berdua ciye-ciyean aja terus sampe kopdaran lagi. Yah?

Reply

Ah elo selalu muji gue tapi gak pernah nikahin gue, bullshit..
Iya bang andi emang sifatnya keibu-ibuan..

Gue nemu di kereta, gue ambil aja gue umpetin di ketek. Terus gue pake deh.

Reply

Gaul ya, sampe kaki rasanya udah gak bertulang lagi. Laaah, kangeeen -___- wajar -__-

Yeaaah~ amiiiin.

Reply

Seharusnya gitu Meyk, tapi elo pulang demi sesuap daging sapi.

Ada, itu di poto2 bawah..
Makanya ceritanya dibaca sampe selesai~

Reply

Iya seneng banget, kapan kamu main ke Semarang (ʃ⌣ƪ)

Hiyah, sampe segitunya -_-

Reply

Iya, tinggal dipakein pakaian pramuka ..

Aji sama aAndi kayaknya abis ini hubungannya lanjut ke jenjang yang lebih serius lagi.

Reply

Iya, gaul-gaul mereka.
Bandung merapat ke Semarang aja. Sini.

Reply

Iya, bosen ngomongin itu mulu.

Iya Va, elu kayaknya dikutuk sama award deh.

Reply

Ada sesuatu yang lain itu, belum bisa diceritain..

Iya, lumayan banyak.. Asik juga, Jangan ngomongin javas mulu, udah gak update soalnya :D

Reply

Ternyata elu banyak tau ya.

Gue juga males balesin.

Reply

Akhirnya ada yang merhatiin muka gie '_'
Terenyuh gue jadinya.

Yaudah buruan dibikin, biar gaul~

Reply

Kami Pramuka Indonesia, manusia pancasila~

Pura2 berani emangnya gue kepala mafia? Kampret!

Rencana terdekat sih di Kenya, gimana? Ikut?

Reply

Iya, serru banget.

Daerah lain gimana?

Reply

Iya solid dan ceria, udah kayak gerombolan anak paud aja ye.

Hahah, masa sih.. :P

Aku tunggu! Aaaak~

Reply

Itu sifat gue sebenernya ges, asli.

Iya, mereka bukan fantasi liar gue ternyata

Reply

Naik kopaja kang? Hati-hati bau ketek supirnya banyak yang bikin mimisan huehehehe.

Reply

Nilam itu harusnya yang hemat, cermat dan bersahaja bang :D
kalau udah deket mah nilam itu orangnya bawel ples ajag-ijig petakilan, gak bisa diem lah pokoknya :p cuma kemarin itu lagi jaim ajah xp wekawekaweka

gankgo toh, aku inget kak an pertamanya dengernya apaaaa gitu :D mana kita anggurin mulu sepanjang kopdar xD hohoho
salam ya bang, buat temennya..
Ajak-ajak gabung di BE orang mah :D

Reply

Nilam itu harusnya yang hemat, cermat dan bersahaja bang :D
kalau udah deket mah nilam itu orangnya bawel ples ajag-ijig petakilan, gak bisa diem lah pokoknya :p cuma kemarin itu lagi jaim ajah xp wekawekaweka

gankgo toh, aku inget kak an pertamanya dengernya apaaaa gitu :D mana kita anggurin mulu sepanjang kopdar xD hohoho
salam ya bang, buat temennya..
Ajak-ajak gabung di BE orang mah :D

Reply

Aku komen bang aku komen ...
Ngakak baca dari awal sampai akhir ...
Pertama-tama sifat-sifat mereka sepertinya pernah tak dengar. Eh, betul isi dari Dasa Dharma Pramuka. <- Serching dulu krn belum baca di bawah ternyata ada -_-"
Aji tua ?. Ah, teman-teman saya yg pakai kacamatan gak kelihatan tua tuh. Oh, mungkin badannya yang tinggi terus kurus.
Nisa anak malang ya?. Anak malang bisanya memang begitu pembawaannya halus-halus :D
Ikutan senang ... ingin juga ke Jakarta ke temu Anda semua :))

Reply

Postingan yang panjang :") tapi seru hahaha weee gue kapan terakhir kopdar yak... lama bet -,-

Reply

emang berteman didunia maya gak lengkap kayaknya kalau belum pernah ketemu langsung. tapi kalau udah kopdar kayak gini rasanya pasti langsung plong banget. paling gak bisa silaturahmi sama keluarga BE itu udah waw banget..

Reply

Mantap blog dan Artikelnya senang bisa menyimak . .. TOP BGT dan salam kenal aja !
jadi ngiri nieh bisa bersama-sama gitu . . .

Reply

Post a Comment