Siapa Yang Merdeka ?

8/17/2012 02:37:00 pm

Seperti biasa, hari ini 17 Agustus. Rakyat Indonesia berlomba-lomba memeriahkan hari kemerdekaan Indonesia 67 tahun silam. Upacara bendera menjadi hal yang paling familiar pada hari kemerdekaan ini, di sekolah, di kampus, di kantor sampai di Istana negara semua melakukan aktifitas yang sama. Selain itu, tradisi pasang bendera di depan rumah setiap menjelang hari kemerdekaan turut menyemarakkan kemerdekaan bangsa Indonesia. 

Gue sendiri gak tau, apa makna pasang bendera tiap agustusan depan rumah. Katanya sih buat menyambut dan memperingati hari kemerdekaan. Kalo emang kayagitu, kenapa gak tiap hari aja kita pasang benderanya ? kenapa harus ada perayaan nunggu setahun sekali ? 

Seharusnya, kemerdekaan Indonesia ke 67 ini bisa menjadi suatu momentum untuk kebangkitan bangsa Indonesia. Banyak harapan yang tersemat ketika kita memperingati hari kemerdekaan Indonesia. Ironisnya, hampir setiap tahun kita mengucap harapan yang sama. Itu artinya, harapan tahun kemarin masih belum bisa direalisasikan dan (kembali) lagi menjadi harapan pada saat perayaan kemerdekaan selanjutnya.

Jujur gue masih belum bisa memaknai perayaan kemerdekaan yang sesungguhnya. Mungkin karena gue bukan warga negara yang baik. Mungkin juga karena rasa nasionalisme gue yang gak seberapa. 

Sebagai calon guru SD yang gak mutu, buat sekedar ngucapin "dirgahayu ke 67 Indonesia" aja gue malu. Kenapa gue harus ngucapin sok - sok peduli sementara gue aja gak banyak tau bagaimana akhirnya bangsa ini bisa merdeka.

Gue tetep ngupil seperti biasa, hari ini gue gak terlalu heboh dengan perayaan kemerdekaan Indonesia ke 67. Belum ada yang bisa gue banggakan buat menunjukkan diri sebagai warga negara yang baik. Mungkin gue perlu introspeksi diri, apakah rasa nasionalisme gue udah mulai luntur ?

Apa sih pentingnya kita mengucapkan dirgahayu Indonesia ? buat apa kita heboh dengan ngucapin itu semua dimana-mana, di pesbuk, twitter, blog dan friendster mungkin. Sementara kita sendiri belum bisa memaknai hari kemerdekaan itu sendiri.

Taun lalu, gue liat ditipi. Setelah upacara bendera memperingati kemerdekaan Indonesia. Beberapa siswa terlibat tawuran. Nah loh, apakah dengan kita ikut upacara bendera kita bisa dibilang nasionalis ? apakah dengan menulis ucapan diberbagai situs sosial kita jadi keliatan nasionalis dan peduli ?

Cuma mereka yang melakukan itu yang tau jawabannya.

Ketika kita heboh dengan ucapan dirgahayu Indonesia ke 67 dimana-mana. Apakah kita sadar ? Masih banyak orang diluar sana, yang sebenernya "belum merdeka". Mereka yang masih dimusuhi keadilan, mereka yang masih berjuang demi mendapatkan sesuatu yang bisa dimakan. Untuk mengganjal perut hari ini. Hanya hari ini, besok mereka akan memeras keringat lagi.

Dalam Pasal 34 Undang-undang Dasar 1945 disebutkan,“Fakir miskin dan anak-anak yang terlantar dipelihara oleh negara.”

sumber
Apakah itu sudah bisa benar-benar dilakukan oleh pemerintah Indonesia ? banyak anak-anak yang ingin bersekolah, tapi untuk menempuh sekolah yang layak saja mereka tidak bisa. Kapitalisasi pendidikan udah jadi tembok besar yang menghalangi hak anak-anak terlantar.  Jaman sekarang ini, untuk bisa sekolah saja. Orangtua siswa harus rela membeli "kursi" untuk anaknya. 

Dilain hal, mereka yang sudah mendapat fasilitas nyaman bersekolah justru seenaknya sendiri. Gue gak perlu bahas yang satu ini. Ironis.

Permasalahan lainnya, korupsi juga sepertinya udah jadi budaya baru di negara kita, bahkan gue pernah baca berita disalah satu koran kalo "DPR korupsi Alqur'an". Gak punya otak.

Indonesia telah merdeka. Telah terbebas dari ancaman Jepang dan Belanda. Dan sekarang, setelah 67 tahun berselang, ketika kita masih melihat banyak rakyat sengsara dan anak-anak tidak mendapat haknya untuk bersekolah. Untuk apa kita "mencoba" heboh dengan ikut berteriak "Dirgahayu ke-67 IndonesiaKu".

Indonesia telah merdeka tapi tidak bagi "seluruh" rakyat Indonesia. Dirgahayu Indonesia ke-67 ini. Indonesia semakin merdeka untuk mereka para koruptor. Dan bagi gue yang gak punya peran apa-apa. Gue cuma bisa diem. Gak ada artinya berteriak lantang, karena mungkin gue belum bisa "menjadi orang yang berguna bagi nusa dan bangsa" seperti cita-cita yang pernah gue tulis waktu kecil dulu.

You Might Also Like

79 Upil

  1. Pada akhirnya, merdeka bukan sekadar bebas dari para penjajah. ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. kata merdeka terlalu luas untuk diartikan secara konkrit :)

      Delete
  2. gue baca tulisan bang edot berasa gimana gitu ya spechless. gue berkaca pada diri gue sendiri pas baca tulisan lo bang. dan alhasil ada satu rasa malu yang timbul setelah gue berkaca diri. tulisan lo yang ini memang bener bener membuat gue (atau mungkin orang lain juga gitu) instropeksi. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. waaaah gue seneng deh ngedengernya ...:)
      emang harus liat realitasnya , sekali dalam setahun kita memperingati kemerdekaan itu bukan langkah bijak dalam menghargai jasa pahlawan ...
      introspeksi itu perlu

      Delete
    2. iya bang bukan cuma perlu tapi sangat perlu untuk instropeksi :)

      Delete
  3. PERTAMAX Diamankan

    Semoga Indonesia lbh maju dari tahun2 sebelumnya

    ReplyDelete
  4. setuju sama kakak,

    Fakir miskin dan anak-anak yang terlantar dipelihara oleh negara.”


    Apakah itu sudah bisa benar-benar dilakukan oleh pemerintah Indonesia ? banyak anak-anak yang ingin bersekolah, tapi untuk menempuh sekolah yang layak saja mereka tidak bisa. Kapitalisasi pendidikan udah jadi tembok besar yang menghalangi hak anak-anak terlantar. Jaman sekarang ini, untuk bisa sekolah saja. Orangtua siswa harus rela membeli "kursi" untuk anaknya.

    realitas banget

    ReplyDelete
  5. wahh tulisannya puitis banget nih. cocok jadi penulis lu bang

    ReplyDelete
    Replies
    1. gue gak tau elu tulus apa gak ngomongnya ...
      moga aja deh , amiiin :)

      Delete
  6. tapi setidaknya kita tetap menjaga kemerdekaan ini bang :) dengan memprtahankan tradisi milik indonesia ini

    koruptor biarlah KPK yang mengurus, kita gak bisa buat apa2

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener , semuanya dimulai dari diri kita sendiri
      dari hal kecil disekitar kita
      supeerr :)

      Delete
  7. Sedih gw punya pemerintah kayak gini

    ReplyDelete
  8. salam MERDEKA!

    selagi masih ada orang yang menerima zakat besok, berarti kita masih belum merdeka.. masih banyak orang miskin yang bergelimpangan di negeri ini...!

    ReplyDelete
    Replies
    1. merdeka !!

      kalo udah gak ada lagi orang yang nerima zakat
      itu artinya udah mau kiamat ...
      inilah hidup
      amitaba ..

      Delete
    2. sangat riskan kalau menghubungkan satu kata itu dengan masalah finansial :D

      Delete
    3. endingnya jadi susah merdekanya yah baay :D :D

      Delete
  9. Merdeka itu adalah ketika bebas menjual dan membeli DVD Bajakan drama korea tanpa takut kena pasal pelanggaran Hak Cipta #LOL. Anw.. Kita boleh pesimis dengan pemerintah, kabinet, Aparat dan legislatifnya.. namun kita gak boleh pesimis dengan Bangsa ini. Buat saya... selalu ada rasa haru dari setiap prestasi yang diukir oleh generasi muda yang mampu mengharumkan nama bangsanya di luar sana :) Merdeka!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. gila !!!
      keren juga kata2 elu ...
      abis ngadem dimana ? hhaaha

      okeh ga usah curhat , gue tau elu penjual dvd bajakan :D

      Delete
    2. Kalo DVD Software iyah, tapi cuma pemakai.. gak jual *ehh

      anw, saya pernah nulis disini tentang Indonesia.. http://bit.ly/QJgi8r

      Delete
    3. aaaah masa sih gak jual ..
      kalo ngopiin terus ganti administrsi :D :D

      haha , apaan tuuh

      Delete
    4. Saya gratiskan.. :) kan sumbernya gratis.. masa dikomersilkan..

      Delete
  10. "merdeka itu kita bebas ngurusin nasib diri kita sendiri tanpa mempedulikan orang lain, cari slamet sendiri-sendiri, persetan dengan orang lain, masa bodoh dengan nasib rakyat, yang penting gw kaya, setoran lancar"


    senandung para bedebah negeri ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. banyak hal bisa diartikan dari satu kata "merdeka" bang
      tergantung dari sudut pandang mana kita ngeliatnya

      Delete
  11. MERDEKA itu, kalo lo udah bisa liat gedung KPK di robohin, karna gak ada lagi kasus korupsi di Indonesia. tetettt

    ReplyDelete
    Replies
    1. gilaaa...
      gue gak nyangka pemikiran elu bisa sekeren itu yaam

      Delete
  12. bener juga tuh pendapat lo, kenapa mesti satu tahun sekali, jatuhnya kayak acara tahunan. Tapi yang gue liat, setahun sekali aja masih banyak rumah yang ga pasang bendera.

    kalau menurut gue, ngucapin dirgahayu itu penting banget, kita ikut mengenang pahlawan yang udah rela korbain beribu-ribu bahkan berjuta-juta nyawa hanya untuk meraih satu kata. MERDEKA! kalau ga gitu di mana rasa terimakasih kita kepada mereka. Kalau kita ga merdeka, pasti kehidupan kita ga senyaman sekarang ini.

    Kalau masalah korupsi sampai al-quran juga dikorupsi itu fatal banget. Itu tandanya buat apa kita turun kejalan menyuarakan aspirasi menuntut pemerintah untuk ga korupsi atau lebih perhatian kepada rakyat miskin. Ngarep pemerintah sama aja ngupil pake kolor, mustahil. Jadi mulailah dari diri sendiri, buat mereka yang belum merasakan manisnya kemerdekaan juga merasakan betapa nikmatnya satu kata tersebut. MERDEKA!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. gue paling suka kalo elu yang koment bay :D
      tulus banget keliatannya , hehehe

      yaaah gak ngucapin belum tentu gak menghargai jasa pahlawan
      dan ngucapin juga belum tentu menghargai jasa pahlawan

      yaaah .. itu fakta kalo DPR gak punya otak ...
      dan gue setuju , perubahan besar dimulai dari hal kecil dari diri kita sendiri ...
      merdeka !!

      Delete
    2. tapi alangkah baiknya bila diucapin, sebagai bentuk apresiasi kalau kita tuh care sama bangsa sendiri, kalau bukan kita yang care siapa lagi? ga mungkin kan bangsa lain? :)

      Gue udah ngerasain, ternyata beda pendapat itu indah :)>

      Delete
    3. hehe iyaah bay ..
      kembali lagi pada orangnya ...
      gue tetep care banget sama indonesia
      buktinya gueg gak bisa bahasa inggris :)

      bener , indah
      tapi klo berbeda kepentingan itu bahaya bay :D

      Delete
  13. kw kita mau jadi pribadi yang baik untuk indonesia yang lebih baik, kita mulai aja dari dirisendiri dan sekarang mau nunggu kapan lagi mau ngeluh apa lagi mau nuntut apa lagi saya rasa sudah cukup. kita cukup fokus kedepan dan berusaha memberdayakan segenap kemampuan yang ada di diri kita yang diberikan allah kepada kita.

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener banget , jangan ngeluh sana sini
      lebih baik perbaiki diri sendiri :)

      Delete
  14. Hai calon guru edotz (bener ga manggilnya :p)
    salam merdeka! kalau memang belum bisa memaknai arti kemerdekaan indonesia, paling nggak kita mamaknai itu buat kemerdekaan kita sendiri atas keinginan baik kita, kemudian merealisasikannya.
    Semangat selalu ya.. :) Kunjungan pertama nih. Sekalian aku permisi follow. Salam sahabat

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe panjang banget "calon guru edotz" :D

      merdeka :) yah bener, itu dimulai dari diri kita sendiri ...

      okeh, udah dipolbek ..
      salam

      Delete
  15. merdeka yang sekarang sama yang dulu kan beda :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalimat sederhana tapi punya makna yang cukup dalem bang stick :)

      Delete
  16. gue speechless bacanya.iya sih bener ituh mah..

    kenapa nggak setiap hari aja?

    nanti kalo setiap hari susah.harus upacara bendera di depan rumah, prosesi penaikan dan penurunan bendera, belum laagi pembina dll..

    Merdeka itu, klo udah gada lagi manusia yang tinggal di kolong jembatan..tapi di gedung semuaa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. kenapa harus susah ??
      hal seperti itu terlalu ringan untuk dikeluhkan ,,, dibandingkan perjuangan dulu merebut kemerdekaan ,,,

      mending ga usah ada jembatan aja pasti beres :)

      Delete
  17. salam kenal....
    keluarga blogger energy nih...
    follback ya.... :)

    ReplyDelete
  18. iya bener bang, ngakunya warga indonesia tapi masih banyak yg belum mengerti makna dari hari kemerdekaan seperti aku ini,

    ngomong2 Anda calon guru sd masa hobinya ngupil wkwk.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah itu tepat sekali :)

      iyaah nih kebetulan gue punya dua lobang idung soalnya
      sayang kalo gak dimanfaatin
      sapa tau nemu emas di dalem :D

      Delete
  19. wah sama dong bang, nasionalisme gua sebenernya ga seberapa. makanya gua ga pernah nulis yang muluk-muluk soal nasionalisme dan ga pernah dengan heboh nulis 'dirgahayu indonesia semoga blablablalbalblalblaaaa...' karena kayaknya gua sendiri musti ngaca dulu, gua uda kasi kontribusi apa kalo tiap taun cuma cuap cuap kayak gitu doang tiap 17 agustus. T3T

    nice post loh bang, salam kenal ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe ..
      ada juga yang sepikiran sama gue , iyah bener
      harapan taun kemarin buat indonesia aja belum keliatan realisaasinya .. masa iya taun ini kita mau ngomongin harapan baru lagi ...
      introspeksi diri sendiri udah hebat belom jadi warga indonesi hehe

      thengs yah
      salam kenal juga :)

      Delete
  20. Yah, saya gx pertamak *frustasi minum pertamax*

    Betul itu Mas Edo, memang kemiskinana harus secepatnya didahulukan untuk ditangani. DPR harus dihukum mati yang korupsi. Sekolah yang dipelosok-pelosok dibangun dan diperbaiki.

    Kapan ya ... itu terjadi ??.

    Selamat HBD Indonesia yang ke 67 *ngibarkan bendera merah-putih*

    ReplyDelete
    Replies
    1. campur bensol lebih mantap mas rayen :D

      DPR itu keren looh :)
      *boong*

      ikut ngibarin hasduk pramuka aaah ..

      Delete
  21. gue setuju banget sob..Indonesia masih perlu memerdekakan mental rakyatnya...
    Dirgahayu Indonesiaku... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener juga yan ...
      mental orang indonesia lah yang sebenernya perlu dibenahi ...
      mantaap :)

      Delete
  22. Indonesia hanya merdeka dari para penjajah, tp rakyatnya masih banyak yg belum merasakan kemerdekaan itu sendiri, kalo bicara soal pendidikan emang miris banget. kalo kata ayahku kalo Indonesia mau maju itu harus berani merubah sistem yg udah ada.

    ReplyDelete
  23. Tahu nggak, Dotz? Dari awal sampai akhir saya merasa ada yang aneh. Ternyata ini posting tahun lalu! -_-

    ReplyDelete
  24. Walaupun postingan tahun lalu tapi nggak berasa basi ya, Dotz? Hahaha. Habisnya masalahnya Indonesia itu-itu terus sih ya. Kemiskinan, korupsi... Nggak ada habisnya.

    ReplyDelete
  25. bahahha gak tahun lalu gak tahun ini korupsi masih dimana-mana ya dotz--" bahhaa ... emng dasar indonesia gak maju2 ya dotz ...

    majunya korupsi doang nih T_T

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo ga korupsi ya masalah suap suapan kayak yg lagi rame di tv baru2 ini, udah kejajah gadget/fashion/lifestyle luar trus pribuminya masih suka KKN, miris abis :"(

      Delete
  26. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  27. Hem, gue juga kurang ngerti nih, pemahaman soal memperingati Kemerdekaan Indonesia. Di lain sisi, gue juga gimana gitu setelah membaca opini lo ini. Semoga harapan Indonesia menjadi kenyataan aja. Nggak ada lagi koruptor, nggak ada lagi pilih kasih dalam hukum, nggak ada lagi orang yang mati karena kelaparan. Tapi, apa harapan kayak gitu bener-bener bisa terpenuhi dengan situasi bangsa yang seperti ini?

    ReplyDelete
  28. iye Dotz, I know what you feel..karena kayaknya kita jga 11 12, belum bisa ngasih andil apa apa, cuman bisa ngupil sama ngiler..syedih..semoga di taun mendatang, kita bisa setidaknya ikut mencerdaskan kehidupan anak anak bangsa ya Dotz...aammiiiiiin..

    ReplyDelete
  29. Bukannya yang ke 68 ya ultah RI tahun ini?
    Bukan hanya fakir miskin dan anak terlantar aja yang mestinya dipelihara oleh negara. Anak kos harusnya juga. haha

    ReplyDelete
  30. abang edoooot...gw kangen dah :D :D

    haha..bosen gue liat tulisan yg intinya merayakan kemerdekaan Indonesia..apalagi ada yang alay..astagfirullah...
    semoga hati warga negara Indonesia juga merdeka bang... :)

    ReplyDelete
  31. sama bang.. nasionalismeku juga patut untuk dipertanyakan.. *hiks*
    makanya aku gak berani bicara banyak nih tentang negeri kita tercinta #Tsaaaah
    harapan untuk Indonesia semoga menjadi "Baldatun Thoyyibun" aja deh :))

    ReplyDelete
  32. yah... postingan lama.. gak papa deh.

    gue juga gitu bang.. miris banget liat indonesia.. negaranya merdeka tapi rakyatnya gak sama sekali..

    presiden mana presiden..!

    ReplyDelete
  33. korupsi masih mendominasi permasalahan negri kita tercinta, mungkin yang merdeka para koruptor itu :)

    dengan banyaknya investor asing yang datang ke indonesia di manfaatkan oleh oknum aparatur negara buat meraup keuntungan dengan sebanyak-banyaknya, seenaknya mengambil duit rakyat, mengambil hasil alam untuk diri pribadi dan asing.. it was kampret-able

    jadi jawaban atas pertanyaan anda bang edotz, KORUPTOR lah yang merdeka. :D *sorry agak serius gue bang

    ReplyDelete
  34. gue kirain ini postingan baru bang. gue kaget pas liat yg komen ada 68 orang, ternyata.... -,-. gppe dah.
    gue sih sbnernyha juga malu juga sih bang, pas meneriakan merdeka, gue nggak terlalu paham dengan sejarah. buktinya aja gue nggak tau siapa pemain bola faporitnya bung karno. oke, itu ngaco. -,-. tapi emang gue malu sendiri ketika bilang 'merdekaaaa' tapi ketika di tanya tentang sejarah gue nggak tau jawabannya.
    hah, gue juga paling benci samakoruptor'' gitu, kenapa mereka sbgai utusan rakyat melakukan hal sperti itu. bner'' smpah mereka. koruptor hkumannya bisa di nego, sedangkan rakyat kecil ?? klo slah, ga mungkin hkumannya bisa di nego.
    tapi sbagai warga indonesia yg mau jadi baik, kita harus menghormati hari nasional dan hari yg bersajarah ini, bang. karena bangsa yg maju adalah bangsa yg gak melupakan sejarahnya.

    ReplyDelete
  35. koruptor itu enknya di apain y?
    padahl dari lahir smpe sekrng mereka mengenal tuhn, tpi kok masih tega gitu sma sesama maakhluk :(

    ReplyDelete
  36. Gue setuju sama pemikiran lo, dotz. Percuma berkoar-koar kalo gak ada tindakan yang berarti buat negara. Kadang gue juga mikir sebelum nulis, entah itu tweet, status di fb atau di blog, apa gue mampu melakukan hal-hal positif yang bakal gue tulis. Percuma juga tulisan tanpa tindakkan. Rasanya malu aja, kayak tong kosong nyaring bunyinya :|

    postingan lu Old But Gold :)

    ReplyDelete
  37. gue jg gak pernah paham dengan "makna kemerdekaan sesungguhnya"..apalah artiny teriak2 d sosmed klo no-action, pling ujung2ny cuman ikutan trend...

    dari tahun ke tahun pasti harapan, mimpi dan cita2nya kyak gt..tp tiap tahun jg blum ada prubahan yg signifikan. masalahnya tetep itu2 aja...Ironis.

    ReplyDelete
  38. Ternyata dari tahun kemaren sampe skrg kalo ngomongnya soal kenerdekaan pasti nyambungnya ke korupsi. Tapi anak2 muda sekarang kreatif. Mengungkapkan kecintaan pada Indonesia dengan bentuk yang lebih beragam. Hidup Indonesia!!!

    ReplyDelete
  39. LAAAH ini postingan tahun maren bang ??? iyee sama ajee indonesia kagak ada berubah2nye -_- apalagi penguasa negeri yang selalu menjijikan itu. hih !!!!!!! gak kapok2nya nyiksa rakyat.

    Duit negara dirampas, hak dirampas, sampe pacar gue juga dirampas sama pengusa cinta bang !!!! makanya gue belom merdeka nih bang -_- hufffttt

    ReplyDelete
  40. Ciee postingan calon guru, gak jauh2 dari pendidikan.

    semoga postingan lu dibaca aparat pemerintahan deh bang ??

    ReplyDelete
  41. tadinya mau komen "kok yang ke-67?"
    dan baru sadar ternyata ini postingan taun lalu-_-

    intinya, sekarang kita yang harus nentuin mau jadi penjajah atau pahlawan di negeri sendiri. ya gak bang?
    kalo udah jadi guru, harus jadi teladan yang baik yah bang. jangan sampai jadi guru yang suka korupsi uang dan waktu. kasian bang negara kita :')

    ReplyDelete
  42. Pernah terpikir bikin post semacam ini, tapi gue nggak berani bang. Pemerintah terlalu mengelu-elukan hak asasi-nya sebagai manusia yg gk boleh dihina dan terhina. Disinggung dikit, masuk bui. Tapi ini postingan, keren abis!
    :)

    ReplyDelete
  43. nah lho ini postingan mirip yang aku maksud dalam catatanku #eh tidak ding maksudnya lebih mendetail postingan bang edotz.. waahh ini postingan tahun lalu yuaaahhh., aku ngebacanya serasa ngebaca postingan yang baru di buat kemarin.. setuju banget bang.. ketika kita berteriak dengan lantang DIRGAHAYU INDONESIA.. apakah negeri ini benar-benar udah merdeka? merdeka dari penjajahan memang iya,, tapi merdeka dari kemiskinan, kemelaratan, belum lagi karena hak rakyat yang diambil oleh orang-orang di atas itu.. hmm ya siapa yang merdeka??

    ReplyDelete
  44. harus optimis bang kalo pemerintah gak bertindak kita yang harus bergerak :)

    ReplyDelete

FanPage