OMG !!! Ternyata Ada Juga Mahasiswa Yang Kaya Gini

Selamat siang semuanya, dimanapun anda berada semoga anda tidak sedang bermasalah dalam hal sembelit menyembelit. Karena apa? karena itu gak enak banget bro, dan yang lebih penting hal tersebut gak ada hubungannya dengan postingan gue kali ini. 
#proook proook proook proook hooeg.

Hari sabtu kemaren, gue mendarat di kota Malang. Di Universitas Kanjuruhan Malang tepatnya. Setelah sukses semaleman digoyang-goyang di kereta ekonomi. Sepuluh jam susah gerak. Cukup asyik juga kok, kayak pijat refleksi gitu *menghibur diri*. 
Kenapa gue bisa sampe ke Malang ? ada apa gerangan ? ceritanya singkat. Gue ikutan acara IMAKIPSI, sebenernya gue berangkat juga gak niat-niat amat sih. Apalagi gue berangkat gak dikasih duit dari kampus cuma dikasih ongkos aja. Tapi gak papa, itu udah cukup baek menurut gue daripada sebelumnya pas gue pergi ke UM Purwokerto.

Oh ya gue lupa bilang IMAKIPSI itu singkatan dari Ikatan Mahasiswa Keguruan dan Ilmu Pendidikan Seluruh Indonesia. Gue tau, setelah ini pasti kalian mikir ngapain gue ada diantara mereka. Gimana mungkin orang gak mutu kaya gue ada disana, gue juga gak tau. Haha *males jawab*

Acara di Malang ini agendanya Rapat Kerja Nasional. Untuk ngebahas agenda IMAKIPSI selama satu periode. Hal yang bikin gue takjub adalah gue bisa ngeliat tampang-tampang mahasiswa dari luar Jawa. Gak ada bedanya kalo diliat dari luarnya. Mereka juga sopan-sopan dan keliatan pada banyak melempemnya.

Angan-angan gue tentang mereka yang pemelempem (sebutan untuk orang yang melempem) hanya bertahan sampai pada saat acara seminar khusus buat peserta Imakipsi. Waktu itu pas lagi sesi tanya jawab. Tiba-tiba salah satu mahasiswa dari luar Jawa. (gue gak sebutin merek dan Universitasnya). Tiba-tiba dia mengangkat tangan dan minta interupsi. Begini kira-kira percakapannya.
Tips : Bacalah dengan logat khs orang luar Jawa untuk lebih menjiwai

Mahasiswa luar Jawa (MLJ) : Interupsi sebentar !! Interupsi.
Moderator ( M ) : Sebentar dulu, ini ada penanya biar diselesaikan dulu pertanyaannya.
MLJ : Tidak bisa !! Interupsi sebentar !!
M : (melihat gelagat MLJ yang sepertinya penuh emosi) baiklah pak, silakan.
MLJ : Ini adalah diskusi multikultural ! di kampus multikultural pula (sedikit catatan UNIKAN Malang memang punya jargon sebagai "Kampus Multikultural"). Saya lihat dari tadi semua yang bertanya dari pulau Jawa semua, ini tidak adil ini !! apa-apaan ini.
M : Maaf sebelumnya pak saya hanya menunjuk siapa yang bertanya. Tidak ada niat untuk membeda-bedakan seseorang.
MLJ : Aaaaah ! apaan ! ini tidak adil, kami mahasiswa luar Jawa juga punya hak untuk bertanya ! (memukul-mukul buku ke meja.)
pemateri  yang merupakan wakil rektor dari UNIKAN yang sudah bertitel Profesor akhirnya menengahi dan meminta mahasiswa dari luar Jawa untuk bertanya.

Kesimpulan yang bisa gue ambil dari insiden tersebut adalah :
Dia seorang Ketua Bem Fakultas namun dia belum memahami kode etik dalam menyampaikan pendapat di dalam sebuah forum. Di depan seorang profesor dia dengan angkuhnya menggebrak-gebrak meja. Bro, ini acara sesi tanya jawab. Semua keputusan ada ditangan moderator, kenapa elu jadi sewot sendiri ? sebelum elu protes hal kayageto, elu mikir gak ? gimana caranya si Moderator bedain almamater tiap universitas yang dari Jawa dan luar pulau Jawa. Apa perlu tiap mahasiswa bawa spanduk gede dengan tulisan nama universitas dan wilayahnya trus dibentangin di dalem ruangan. Bukannya tar malah jadi kaya suporter sepak bola bahkan malah kaya mau demo. Ato mungkin elu yang jadi moderatornya bro. Mungkin elu lebih tau. Ato apa mesti kita pisah tempat duduknya, Mahasiswa dari pulau Jawa sebelah kanan, luar pulau Jawa sebelah kiri, bukannya itu jadi menjadikan sebuah batas bagi  mahasiswa ? kita mahasiswa bro, bukan dari Jawa atau luar Jawa, Kita mahasiswa Indonesia. Dan kita datang kesini mewakili universitas masing-masing. Jangan bikin malu kampus kita dengan hal-hal yang sebenarnya gak substansial.
*gue pengen ketawa*.

Lanjut ke acara sidang tata tertib pada hari minggu. Gue udah yakin seyakin yakinnya. Ini acara pasti bakalan molor, bisa sampe malem. Pengalaman gue ikut sidang kaya gini, tingkat berpikir mahasiswa yang terlalu kritis menyebabkan hal-hal tidak penting jadi dibahas berlarut-larut.
Contoh :
1. Mahassiswa harus berpakaian rapi, tidak merokok dan tidak membawa benda tajam.
dari redaksi tersebut, tar ada yang ga trima , lalu bilang : " berpakaian rapi itu seperti apa ? kalo pake jeans sama kaos biasa itu termasuk rapi apa tidak ?". Nah tar jadi perdebatan yang gak perlu tapi cukup memakan waktu. Molor deh.

2. Mahasiswa masuk ke ruangan sidang harus memakai sepatu.
Keliatannya itu udah pas banget kan bro, gak perlu dibahas lagi. Udah jelas pake banget pokoke. Tapi tar ada lagi yang nyeletuk.
"sebentar .. sebentar !! Kalo aturannya masuk memakai sepatu, berarti kalo kita cuma pake sepatu satu aja itu masih dibolehkan masuk, ganti aja dengan SEPASANG SEPATU."
ya owooooh. Gue geleng-geleng kepala. Semua orang disini juga pasti tahu maksud sebenernya juga pake sepasang sepatu. Ini bener-bener kritis yang tidak membangun. 

Ada lagi tingkah dari mahasiswa yang gue rasa terlalu dibuat-buat. Begini ceritanya : ada kameramen dari panitia, sudah jelas dia muter-muter kesana kemari ngambil gambar. Tiba-tiba ada mahasiswa yang meminta interupsi pada presidium sidang. lalu berkata. "Interupsi pak presidium, saya dihalangi sama kameramen, dia menghalangi saya, ini menggangu saya pak presidium. Tolong diurus pak presidium !"
OMG !!! Gue tertegun. Gue merenung dan gue pun geleng-geleng kepala (lagi).
Bang, kenapa permasalahan seperti itu harus anda gembor-gemborkan ? kenapa anda gak bilang langsung sama kameramennya ? aaaarrrrrrgggggghhhhhhhh. gue eneg !! cengeng banget sih geto aja sampe laporan dan teriak teriak.

Masih orang yang sama, kali ini dia protes kembali. Tahukan kalian dia protes terntang apa ?
LALAT !! yaa LALAAT !! sekali lagi biar heboh LALAAATT !!! (yang terakhir A nya empat, keliatan gak?), pada tampilan LCD, di laptop yang menampilkan draft tata tertib, ada animasi seekor lalat berukuran kecil mondar-mandir di laptop. Biasa aja menurut gue dan juga semua mahasiswa yang ada disitu. Tapi buat orang yang gak gue sebut namanya itu, itu sangat mengganggu sekali, dia pun protes lagi. Teriak-teriak lagi. Ya ooowwwwoooh........sensitif banget tu orang perasaannya. Ternyata ada juga aktivis yang perasaannya sensitif. Gue liat mahasiswa lain pada bisik-bisik, pikirannya pasti sama kaya gue.

Dari acara ini, gue jadi tau ada mahasiswa dengan karakter-karakter yang unik. Dulu gue pernah hadir di Universitas Siliwangi, Tasikmalaya. Gak sampe ada mahasiswa dengan tingkah seperti itu. Ini baru fakultas keguruan dan Ilmu Pendidikan. Gimana kalo tar acaranya fakultas teknik ? mungkin pada lempar-lemparan obeng dan perkakas kali yah. hehe, gue becanda. Kalo ada mahasiswa teknik yang baca, jangan kesinggung yaak. Piss.

17 Upil

yah...itulah mahasiswa dengan berbagai karakter dan pembawaan...masih labil...semngat dan penuh emosi... asal jangan anarkis lho...hehehe

Reply

pada intinya manusia mempunyai karakter yang berbeda-beda sob,... nice post n nice blog sob...

Reply

waduh, bahas2 mahasiswa dri luar jawa nih,sy jg mahasiswa dr luar jawa..haha
tp InsyaAllah mdh2an ga sperti orng yg d maksud..:)
nice share kwand..mudah2an bisa jd bhan renungan buat qt para mahasiswa..

Reply

. . haduchhhhhh,, kayak nya gak penting banget tu orang. lebih baek tu bahas yg berbobot kek. ehhhhhhhh,, malah masalah pilihkasih lah, si lalat pun jadi sasaran nya. kasihan banget aq ama si lalat. pasti hatinya terluka. wha. . ha. . ha. . ha. . ha. . ha. . ha. .

Reply

. . wha. . ha. . ha. . ha. . ha. . ha. . haduchhhhh,, aq turut berduka cita aja lah ma si lalat. mari kita adakan doa bersama tuk lalat. smoga arwahnya tenang dan tak ada lagi orang yg kayak gitu yg tlah menyalahkan si lalat. he..86x . .

Reply

jangan terlalu lama sobat dalam membuat rencana, bukankah hiodup itu nyata? Hidup yangnyata bukan hanya btuh rencana namun, ia pun memerlukanaction kita..

ditunggu kunjungnnya sob http://www.nolimitadventure.com/

Reply

Biasalah sob namanya juga Mhs,emang ada yang lahirnya nongol kek gitu.hehehe,.ada pepatah "Lain ladang lain Belalang". Btw,.Gw mantan mahasiswa Teknik sob,.tp gw cinta damai,.pissss..hehe..Gw juga mantan MLJ,.tp gw yakin ngga semuanya kek gitu,.menurut gw itu cuma salah satu "oknum" saja,..atau dia baru aja kehilangan sempak sob,.jd emosinya tambah labil..wkwkwkwkwk. Makanya,.dulu pas masih kuliah di Jogja,.paling males ikut kegiatan organisasi kampus,.cukup organisasi diluar kampus aja,.ngurusin bimbel buat junior2 yg mo kuliah.

Di kampus gw cuma ikut satu UKF,.itu pun kegiatannya shaaaanthaaaai,.maen ke hutan dan gunung doang (pasti elo tau bergerak dibidang apa tuh UKF..hehehe). Tpi yg bikin gw sedikit "terharu" itu UKF kita yang bentuk,.3 tahun bercucuran darah ngajuin ke Univ penolakkan melulu yg didapat,.tp piyuuuh..akhirnya disetujui,.sungguh perjuangan yg melelahkan..:). Yang menarik dari 11 org pendiri, hanya 3 org yang asli pulau Jawa, 2 org asli Jawa tp lahir di luar Jawa, sisanya MLJ semua termasuk gw sndiri..sampai saat ini UKF tsb masih tegak berdiri menantang badai..hehehehe.!!

Asyik sob baca postingan2nya,.ringan,.serasa terbang di awan ketika membacanya..Terima kasih...:)

Reply

betul kang ...
kultur dan kondisi kampus yang berbeda turut mempengaruhi karakter mahasiswa ..

Reply

betul soob ...
thanks banget .. siip

Reply

waduuuh ada juga yang baca dari luar jawan hehe
maapin yaaak , kebetulan aja ketemunya kayageto , yang lain sih normal2 aja , xixixi
siip , thanks sob ...
hidup mahasiswa Indonesia :)

Reply

betuuul banget , cengeng banget keliatannya ... geto aja pake bilang sama pimpinan sidang ..
kabar terakhir silalat memutuskan gantung diri, pake tali tambang biar keliatan gaul ..haha
thanks for comment..

Reply

haha , bener juga bang ..
mungkin perihal sempak turut mempengaruhi kejiwaannya ..
owalaaaah itu kalo gak salah , kaya Mapala geto yang bang .. pecinta alam geto
mantaaap sob, perjuangannya luar biasa ..memang jadi mahasiswa itu jangan takut untuk menghadapi tantangan, perjuangan harus disertai hasil yang maksimal ..

thanks buat koment n dukungannya sob ..
udah mau sharing juga disini..
curhatannya kalo dijadiin postingan boleh juga tuh sob , mending mulai buat blog pribadi aja .. asik ceritanya

Reply

bener banget soob ...
talk less do more :)

Reply

gue kasihan sama keluarga yang ditinggalin si lalat -_-"

Reply

kayanya mahasiswa kurang perhatian dan sedang mencari perhatian, mungkin dari kecil hingga dewasa kurang mendapat perhatian dari orang tua, lingkungan, kampus, bahkan negara dan mungkin kurang memahami untuk menghindari cara-cara kekerasan dalam bentuk apapun. termasuk kekerasan dalam berpikir, berbicara dan berbuat.

Reply

mereka mengatasanamakan ideologi mereka yang mereka anggap paling benar sendiri ...
kadang kekritisan mereka sebenarnya hanya ada dimulut saja , tidak diimbangi dengan memahami apa sebenarnya peran mahasiswa yang sesungguhnya ...
hehehe , termasuk gue

Reply

gak mutu kabeh gan cckckck , apik gan ^_^ lanjutt

Reply

Post a Comment