Buku yang 'Akhirnya' Selesai Dibaca

Jumat, Desember 31, 2021

Bulan Desember ini hampir saja saya lewatkan tanpa postingan di blog seandainya saya tidak memposting tulisan ini. Tulisan yang saya buat tepat di hari terakhir sebelum pergantian tahun, yang bisa dibilang sedikit dipaksakan agar bulan Desember setidaknya terisi satu postingan.

Sebenernya masih ada beberapa draft tulisan yang tinggal saya poles dikit bisa saya posting di blog, tapi ya… itu, mood-nya yang belum dapet. Maka dari itu, di penghujung tahun ini saya mau bahas buku-buku yang udah saya baca selama setahun ini.


Tahun 2021, bisa-bisanya saya memasang target ‘akan’ menyelesaikan 30 buku, lalu mengulasnya di Goodreads. Sebuah target yang mungkin nggak berat-berat banget kalau mau konsisten, sebulan cuma baca tiga buku, yang kalau males masih ada cadangan satu minggu buat ngejar ketinggalan.


Namun, seiring berjalannya waktu, ternyata target 30 buku ini justru bikin saya kepikiran dan kadang malah ngerasa terbebani. Saya jadi suka milih-milih buku yang nggak terlalu tebal dan buku yang ringan-ringan karena khawatir kalau pilih buku tebal jadi nggak selesai-selesai, nantinya malah jadi makin jauh dari target. Sayang aja kan, kalau akhir tahun nggak bisa menyelesaikan target yang udah ditetapkan sendiri secara sadar.


Btw, target 30 buku ini naik dari tahun 2020 yang berhasil saya selesaikan sebanyak 25 buku. Dengan pertimbangan satu bulan hanya membaca 2-3 buku, harusnya sih target 30 buku ini terhitung ringan, atau nggak berat-berat bangetlah… tapi ya itu, seiring berjalannya waktu, ternyata saya justru mengalami reading slump yang cukup rutin.


Kadang rasanya males banget mau baca buku, padahal antrian buku yang udah dibeli udah numpuk banyak. Konyolnya lagi, meskipun targetnya 30 buku, tapi belanja bukunya sebenernya jauh lebih banyak dari target bukunya. 


Sebagai orang yang lebih menikmati baca buku fisik, membeli buku fisik adalah salah satu kebiasaan saya yang susah buat dihilangkan. Ngeliat ada diskon dikit, khilaf. Ngeliat ada buku murah dikit, khilaf. Akhirnya buku jadi numpuk. Apalagi karena saya juga udah kenal langganan penjual buku Facebook yang kalau jual novel murahnya nggak masuk akal. Akhirnya… semakin numpuk~


Jujur, saya justru jarang beli buku yang baru terbit. Selain karena harganya kadang bikin mikir-mikir. Kadang khawatir juga, kalau misalnya udah bela-belain beli, ternyata ceritanya nggak sesuai ekspektasi. Sayang aja sama uang yang udah dikeluarin nggak bisa memenuhi ekspektasi. Makanya, saya baru benar-benar rela beli buku baru yang baru rilis biasanya kalau saya udah kenal sama karya penulisnya.


Tahun 2021 ini, genre yang dominan saya baca masih sama seperti tahun sebelumnya yaitu horror. Pernah saya coba buat selingan coba genre lain, tapi seringnya gagal, baru baca beberapa halaman nggak cocok, akhirnya nggak dilanjutin. Akhirnya balik lagi ke genre horror.


Bulan November-Desember jadi masa-masa saya 'kesulitan' mencari bacaan yang pas. Udah baca buku ini, berhenti. Coba baca buku lain, berhenti lagi. Akhirnya nggak selesai-selesai deh. Begitu masuk bulan Desember, sebenernya saya udah pesimis bisa nyelesein target 30 buku di Goodreads, tapi dipikir-pikir lagi, sayang banget kalau nggak bisa memenuhi targetnya karena palingan tinggal beberapa buku lagi. 


Saya pun coba kebut beberapa buku yang kelihatannya masuk akal buat diselesaikan dilihat dari jumlah halamannya. Dan ini dia, buku yang sudah saya selesaikan di tahun 2021




Sebenernya target 30 buku ini terlalu cemen kalau dibandingkan sama Mbak Fanny D’Cat Queen yang bisa bener-bener konsisten selama setahun penuh ganti judul buku tiap minggu, dan halamannya tebel-tebel lagi. 😁

Belum lagi, kalau lihat targetnya Peri Kecil Lia yang dua kali lipat lebih target saya, dan sekali lagi jumlah halamannya juga ngeri-ngeri.. ah, keren banget deh emang. 😁


Setelah saya lihat-lihat lagi ke belakang, ternyata buku yang saya baca di tahun 2021 ini emang kebanyakan buku-buku lawas yang terbit beberapa tahun lalu, bahkan ada buku yang saya beli di tahun 2014, baru saya baca tahun ini. Gila nggak tuh, berapa tahun aja tuh buku bersandar di rak buku belum sempet keintip isinya, haha…


Ngomongin buku yang setahun ini saya baca, ada beberapa buku yang bener-bener bikin saya berdecak kagum, ada juga buku yang bikin saya hampir putus asa untuk menyelesaikannya karena memang jauh dari ekspektasi.


Berhubung saya lebih sering baca horror, saya memilih 5 buku horror terbaik yang saya udah saya baca, ini dia:


Sebenernya saya mau mengulas secara singkat buku-buku di atas, tapi berhubung postingan ini dibuat di detik-detik terakhir tanggal 31, jadi ya… nggak saya ulas hehe.


***


Untuk tahun 2022, saya sih pengennya target bacaannya bisa lebih banyak dari tahun ini. Tapi masih dilema juga mau pasang target berapa. Nggak enaknya bikin target beginian karena ya akhirnya saya kadang ngerasa kalau baca buku jadi sekedar demi memenuhi target aja, bukan karena bener-bener pengen baca santai dan rileks.


Cuma masalahnya, kalau nggak pasang target, nantinya jadi malah terlalu santai dan nggak ada paksaan buat diri sendiri baca buku.


Yah.. lihat nanti aja deh.


Terakhir, selamat tahun baru buat kalian semua yang sedang membaca postingan ini. Semoga tahun 2022 bisa menjadi tahun yang penuh bahagia buat kita dan kita selalu diberi kesehatan.


Bye~

You Might Also Like

6 Komentar

  1. Pasang 12 aja mas Edot, sebulan satu buku, kayak aku. xD

    BalasHapus
  2. Keren banget Bang Edotz, setahun bisa ngelarin sebegitu banyak buku.

    Aku pengen nyontek list bacaannya, tapi pas tahu klo kebanyakan bukunya horor jadi agak mundur teratur. Ehehe...

    Aku tahun ini juga mau mulai rajin baca lagi. Semoga bisa sekonsisten dan sebanyak Bang Edotz.

    Semangatt.... :D

    BalasHapus
  3. Weeh, keren kang. Target baca buku ku di tahun 2021 tak tercapai hahahaa
    semoga 2022 bisa lebih banyak baca buku

    BalasHapus
  4. Baca 30 buku setahun dan masih bilang cemen? OMG, apa kabar aku yang ga suka baca buku, 2021 aku kelar baca buku parenting 2 biji aja senengnya minta ampun mas hhahaha, tp itu baca karna butuh sih.

    Btw mas, buku yg "Asyik dan Pelik jadi Katolik" itu tentang apa? rekomen atau nggak? kalau bacaannya ringan aku mau banget baca hihihi

    BalasHapus
  5. EDANNNN SETAHUN 30 BUKU :O

    Aku dulu pasang target dan review di goodreads ternyata malah gagal baca. Padahal lho cuma 12/tahun, yg mana hanya sebuku per bulan. Emang susah banget dah diatur gw nih LOL! Akhirnya nggak pernah pasang target deh daripada nggak jalan. Pasang kebiasaan aja, abis baca buku non-fiksi disambi fiksi jadi otak seger juga. Malah kalau nggak baca kayak ada yg kurang gitu. Biasanya sih aku baca kalau lagi pup, soalnya fokus 10 menit di toilet nggak ada gangguan hahaha. Sama sebelum tidur, komit sekian lembar atau sekian menit.

    Cara baca orang emang beda-beda sih ya, tergantung habit juga. Tapi... begitu udah dapet buku yg cocok dan bikin malah sedih kalau bacanya selesai sih biasanya makin laper buat baca buku lagi. Cuma paling susah sih bikin waktu untuk terbiasa membaca. Minimal berapa menit atau berapa lembar seharinya.

    cuma ini bacaan horornya mau aku catet dah. sapa tauuuu cocokkk. udah lama bgt nggak baca horor2 begini.

    BalasHapus
  6. books like these tells about the growing techniques and tell about others too, need info on diamond jewellery manufacturers visit us!

    BalasHapus

Tanya Aja, Sini...

Nama

Email *

Pesan *

Like us on Facebook

Subscribe