Sekolahnya Online, Ujiannya Offline

Sabtu, Mei 01, 2021

Semester dua ini saya jadi guru baru di sebuah SD negeri dan langsung ngajar kelas enam dengan skema pembelajaran daring, yang saya sendiri belum tahu bagaimana kondisi anak-anak di sekolah ini. Apakah sanggup mengikuti daring dengan sebenar-benarnya daring, atau cuma judulnya saja daring. Pembelajarannya jarang-jarang.

Ya.. berbekal pengalaman ngajar dari sebuah SDIT yang anak-anaknya kebanyakan enak diajak daring, saya langsung terjun ke SD negeri yang kondisi anak-anaknya ada yang ngumpulin tugas aja udah alhamdulillah.

Saya sempat mencoba ngajar daring dengan metode paling praktis yaitu cari video di Youtube, lalu ngasih link di grup whats app kelas enam sambil ngasih tugas dan tinggal nunggu anak-anak setor tugas. Kenyataannya... nggak ada setengahnya anak-anak yang semangat setor tugas.

Sebagai guru baru saya masih malu-malu buat mencoba banyak pergerakan. Nyuruh anak berangkat seminggu sekali misalnya. Seperti wali kelas lain yang sesekali pakai metode ini. Anak-anak berangkat ke sekolah, dikasih materi sejam, lalu pulang ngerjain tugasnya di rumah.

Saya mau kayak gini was-was, takut ada pengawas sekolah datang atau ada oknum yang sengaja mau cari masalah. Khawatirnya lagi ngajar di kelas dengan dilabeli telah menerapkan protokol kesehatan, tahu-tahu ada yang foto, dibikin rame. Bakalan panjang kasusnya... sekolah disuruh jangan berangkat, malah ngeyel berangkat. Apalagi status saya masih guru baru.

Akhirnya saya ngajar dengan ‘seadanya’, ngasih tugas lewat WA, tapi ngumpulinnya sekalian seminggu sekali. Kalau ada yang nggak ngumpulin, ya... paling dijapri, diingetin kalau tugasnya belum pada dikumpulkan. Meskipun setelah itu, tetap saja tidak mengubah keadaan sama sekali.

Sebenernya ini cukup jadi beban juga buat saya karena saya ngajarnya kelas enam. Soalnya ngajarin mereka langsung tatap muka aja belum tentu mereka bisa langsung paham dengan kerumitan matematika dan pelajaran tema lainnya. Apalagi ini ngajarinnya cuma via video Youtube.

Ah... saya beneran nggak yakin. Tapi balik lagi ke persoalan, ya.. mau gimana lagi?

Nggak semua sekolah siap buat menerapkan pembelajaran daring. Kalau sekolah elit mungkin cara belajarnya bisa tiap hari tatap muka via Zoom Meeting atau Google Meet. Tapi sekolah-sekolah pinggiran lain, yang buat beli kuota aja kadang berat. Ditambah lagi masih banyak yang gaptek, nggak tahu gimana cara pakai aplikasi penunjang daring pasti susah kalau dipaksa pembelajarannya via belajar daring.

Bahkan saya pernah waktu ngasih soal dalam bentuk format .docx, Microsoft Word. Eh, ada salah satu orangtua siswa yang tanya, untuk buka file tersebut pakainya aplikasi apa? Duh.... saya jadi ngerasa sekolah daring ini masih terlalu jauh dari segi manfaat.

Dengan suasana belajar yang ala kadarnya ini, tiba-tiba muncul sebuah informasi yang maha penting bahwa ujian sekolah untuk kelas enam akan diadakan setelah tahun kemarin sempat ditiadakan. Duuh... jadi nggak enak banget kan, tadinya pulang kerja bisa rebahan, tau-tau malah dapat beban tambahan.

Mau nggak mau saya jadi harus lebih banyak membekali anak-anak dengan materi untuk menyambut ujian sekolah yang menyenangkan ini. Saya udah nggak sabar pengen segera memberi tahu informasi yang super sekali ini. Anak-anak pasti akan antusias sekali. Antusias untuk mengeluh tentunya.

Masih belum berkurang beban kerja di sekolah. Muncul lagi sebuah informasi tambahan yang cukup mencengangkan bahwa anak-anak kelas enam nanti ujian sekolahnya di sekolah. Iya... di sekolah. Padahal hampir setahun penuh mereka belajarnya dari rumah, eh.. tahu-tahu ujiannya di sekolah.

Tentu saja setiap sekolah nanti anak-anak harus fokus dengan segala macam ‘formalitas’ protokol kesehatan. Pakai masker, cuci tangan, cek suhu, satu kelas dibatasi cuma sepuluh anak dan hidungnya normal bisa mencium aroma kemunafikan. Halah.

Saya sih mikirnya, lah... anak-anak selama ini belajar dari rumah tanpa pantauan langsung dari guru, ini tiba-tiba harus ujian di sekolah dengan dipantau guru. Rasanya kayak... ya apa sih urgensinya anak-anak harus ujian di sekolah? Biar apa? Toh, nyatanya guru ngajarnya nggak pernah tatap muka. Sekalinya tatap muka malah ujian.

Lagian semua materi kelas enam juga belum tentu bisa diserap dengan baik sama anak-anak karena tentu saja keterbatasan waktu dan keadaan. Ngajar secara langsung aja kadang guru butuh jam tambahan, minggu-minggu terakhir biasanya ngejar materi.

Dengan keadaan daring kayak gini jelas banget semua materi nggak bisa selesai dengan baik. Daya serap anak-anak terhadap materinya juga jelas nggak maksimal.

Misal nanti anak-anak nilainya jeblok banget gimana? Misal anak-anak nanti jadi pada kesurupan gara-gara pikirannnya kosong gimana?

Sebenernya ujian sekolah di sekolah ini memang setengah-setengah sih pelaksanannya. Nyatanya, tiap berangkat ke sekolah anak-anak seragamnya masih bebas. Nggak boleh pakai seragam sekolah. Keliatan banget bikin aturannya masih was-was barangkali kalau pakai seragam sekolah ada yang negur atau mungkin itu tadi, ada yang foto dan bikin rame.

Pada akhirnya, anak-anak melaksanakan ujian sekolah dengan riang. Ya, tentu saja... mereka diizinkan untuk open book, sesuatu yang saya yakin meskipun udah buka buku pun mereka bakal tetap kesulitan. Yang paling penting sih mereka juga nggak terlalu punya target dari orangtua biar nilainya bagus-bagus.

Satu hal yang melegakan bagi saya adalah untuk koreksi hasil lembar jawab mereka semua diserahkan ke guru kelas masing-masing. Normalnya kan, untuk ujian sekolah biasanya pakai sistem koreksi silang. Guru kelas enam yang satu wilayah kumpul nanti ngoreksi punya sekolah lain.

Dengan keputusan ngoreksi sendiri, beban yang tadinya terlihat sangat besar sekarang jadi terlihat biasa-biasa saja. Ya setidaknya kalau ada anak yang nilainya benar-benar menyedihkan saya bisa cosplay sesaat jadi Dewi Kwan Im yang sangat welas asih.

You Might Also Like

3 Upil

  1. Selamat datang di tempat tugas baru, Pak Edot. Semoga dimudahkan dalam tugasnya. Salam sukses dari jauh.

    BalasHapus
  2. Aduh terbayang bagaimana nanti anak anak bisa kesurupan massal kalo lihat soal ujian, soalnya belum tentu nanti pertanyaan nya ada di buku ya pak, apalagi nanti kalo mata pengawas ujiannya kayak bezita.😂

    Memang serba salah, tatap muka biarpun pakai seragam bebas takutnya malah ada yang foto dan viral, pakai daring kurang maksimal pengajarannya. Keder jadi guru ya pak.

    BalasHapus

Tanya Aja, Sini...

Nama

Email *

Pesan *

Like us on Facebook

Subscribe