Buku Petualangan Seperempat Abad - Relate Banget Sama Persoalan Hidup Usia 25-an

Selasa, April 27, 2021

Haris Firmansyah nerbitin buku (lagi), udah setahunan sih terbitnya, cuma ini saya baru sempet review aja. Mungkin banyak yang nggak kenal sama orang  namanya saya sebutin barusan. Bahkan, mungkin kalian malah baru pernah denger. Tapi, Haris ini sebenernya penulis produktif yang sudah nerbitin banyak buku. Sekitar tujuh novel kalau nggak salah, dan semuanya nggak best seller. Keren banget, kan. Haris bisa konsisten ngeluarin novel dan sengaja nggak dibikin best seller. Ini nggak gampang, loh.

Beda sama saya, yang cuma ngeluarin tiga buku (bentar lagi empat) dan juga belum ada yang best seller.

Dulu saya lumayan sering komunikasi sama Haris. Mulai dari ngomongin komik dan jual beli komik, dunia blog, sampai dunia penerbitan novel yang ngeselin. Pernah, waktu itu Haris ikutan lomba nulis novel dan hadiahnya bakal diterbitin sama penerbit bukune, tapi nyatanya, novel itu nggak pernah diterbitin. Sumpah, ini bentuk PHP paling nyesek yang pernah saya lihat. Ngebayangin senengnya punya novel yang bakal diterbitin bukune, satu penerbit bareng sama penulis novel komedi populer lainnya, tapi akhirnya menguap gitu aja.

Entah kapan terakhir kali ngobrol-ngobrol sama Haris saya udah lupa. Saya yang makin sibuk dengan kerjaan memang sengaja mengurangi update atau ngetweet di sosial media yang ada. Begitu juga dengan Haris.

Saya sebenernya masih sering ngikutin kiprah Haris di dunia tulis menulis. Haris yang mulai mengepakkan sayapnya di dunia skenario perfilman, Haris yang dulu biasa nulis di Facebook, Haris yang biasa nulis parodi di beberapa media online dan beberapa kali viral.

Dalam hati saya salut sama kegigihan Haris yang bener-bener menunjukkan minatnya sama menulis. Dia masih bisa eksis, masih bisa produktif terus menulis walapun Haris juga harus tetap kerja. Beda sama saya yang begitu udah merasakan kerja dari pagi sampai sore, udah males buat buka laptop kalau udah di rumah buat sekedar nulis.

Menurut saya, Haris adalah orang yang paling jago bikin parodi di era bajak laut seperti sekarang ini. Setiap parodi yang dibuatnya sering bikin saya cengar-cengir sendiri. Setau saya juga, saat ini hampir nggak ada orang yang konsisten bikin parodi sekonsisten dan sesegar Haris.

Pertama kenal Haris, dulu waktu era buku komedi masih berjaya di tahta gramedia. Sampai-sampai banyak penipuan terjadi di dalamnya. Kaver buku lucu banget, tapi isi garing banget. Waktu itu juga saya lagi tergila-gila buat baca buku komedi. Jadi, saya sering banget pergi ke gramedia buat lihat buku komedi terbitan baru yang mejeng di rak buku.

Waktu itu, saya beli salah satu buku yang judulnya Si Jola, kumpulan tulisan komedi dari beberapa penulis. Disitu, saya menemukan satu-satunya tulisan yang lucu dan enak banget buat dibaca.

Pada masa itu, masih musim banget pamer foto buku sambil mention penulisnya di Twitter. Saya juga gitu, iseng mention Haris di Twitter yang bilang ceritanya lucu banget. Sebagai penulis yang nggak nerima banyak mention, Haris pun membalas mention saya dan saya lupa obrolan selanjutnya. Yang jelas, waktu itu Haris mengusulkan ke saya bagaimana kalau kami berdua barter buku. Haris ngirim novelnya yang judulnya Date Note, saya ngirim novel saya Cancut Marut. Kami berdua sepakat, setelahnya kami pun jadi semakin kenal.

Sejak membaca Novel Date Note-nya Haris yang menurut saya juga bener-bener lucu banget. Saya pun langsung mengikrarkan diri kalau saya harus punya buku-bukunya Haris. Bahkan, dulu saya sempet kepoin buku Haris lainnya dan sempet mau beli bukunya Haris yang judulnya Cacatan Harisan. Cuma karena bukunya hanya dijual online, dan waktu itu saya masih kagok kalau mesti beli barang online, niat itu nggak pernah kesampaian.

Setiap Haris mengeluakan buku baru, saya berusaha nggak pernah kelewatan buat meminang bukunya. Sampai sekarang ini, hampir semua buku Haris saya punya.

Nah, Petualangan Seperempat Abad ini adalah buku terbarunya Haris yang terbit akhir Agustus 2019. Saya nggak sengaja liat kabar bahagia ini waktu Haris ngetwit tentang bukunya. Setelah kepo-kepo dikit, saya langsung berburu ke Tokopedia buat cari buku ini, saya harus beli online karena di kota saya memang nggak ada gramedia.

Beruntung saya nemu penjual yang lokasinya nggak terlalu jauh, di Kudus. Jadi hanya dua hari buku ini akhirnya bisa sampai di tangan saya.

Setau saya, Haris udah nerbitin banyak buku tapi belum ada buku yang ngebahas pengalaman kesehariannya. Ada Date Note, tapi itu fokus ngebahas kisah cintanya Haris. Saya dulu sempat berharap atau mungkin berandai-andai, ini kalau Haris nulis buku tentang kisahnya sendiri keren kali, ya. Dan ternyata buku ini jadi jawaban dari pengandaian waktu itu.

Awalnya, saya mengira novel PSA ini adalah novel fiksi seperti 3 Koplak Mengejar Cinta-nya Haris. Tapi ternyata novel ini seperti personal literatur dengan Haris sendiri sebagai pemeran utamanya.

Buku ini ukurannya lumayan kecil, sebesar novel Cinta Brontosaurus Raditya Dika yang pertama kali terbit dan nggak ada daftar isi dalam bab ini. Dalam buku ini juga ‘tumben-tumbenan’ Haris nyebut diri sendiri dengan ‘gue’, padahal di buku-buku sebelumnya biasa pakai ‘saya’.

INFO BUKU

ISBN13/EAN: 9786230003912

SKU: 719031099

Harga: Rp50.000

Halaman: 180

Dimensi: 11 x 18 cm

Berat: 150 gram

★★

Diawali dengan bab #Resolusi 1 : Liburan Ke Luar Negeri. Haris menceritakan keinginannya untuk bisa pergi ke luar negeri. Nggak jauh-jauh, ke Malaysia aja cukup. Maka, Haris pun berusaha mewujudkannya lewat jalur tes pertukaran antar mahasiswa, yang sebelumnya Haris harus ikut tes seleksi dulu.

Selanjutnya ada bab #Resolusi 2 : Menerbitkan Buku. Haris yang dari jaman sekolah suka banget baca komik, berharap banget suatu saat bisa nerbitin buku sendiri. Maka perjuangan itu pun dimulai dengan diawali ikutan lomba-lomba menulis yang banyak bertebaran di Facebook yang pemenangnya justru disuruh bayar buat beli sendiri bukunya.

Dalam bab ini saya setuju banget sama Haris sambil bilang dalam hati, “Eh.. iya bener Ris, bener! Dulu memang musim banget lomba kayak gitu! Menang bukannya dapat hadiah malah disuruh bayar! Kampret banget!”

Setelah berhasil nerbitin buku, Haris juga punya ekspektasi tinggi sama bukunya. Bakalan best seller, terkenal, bukunya dibikin film dan lain-lain. Kenyataannya, penjualan biasa-biasa saja. Royalti juga ikutan biasa-biasa saja. Ya... saya ngerti banget masalah beginian. Senasib haha

Bab-bab selanjutnya, Haris mulai bercerita tentang dunia pekerjaan. Tentang bagaimana sulitnya mendapat pekerjaan, tentang alasan harus resign, tentang pekerjaan yang bikin jenuh, Tentang pekerjaan yang dijalani tapi nggak kaya-kaya. Bab-bab ini juga berhasil mewakili apa yang saya rasakan selama ini.

Sesuai sama judul novelnya Petualangan Seperempat Abad. Haris banyak menuliskan keresahan dan kegagalannya disini. Entah dalam masalah pekerjaan juga masalah percintaan.

Walaupun nggak terlalu dramatis, ending bab ini cukup manis dan tentu saja Haris menyelipkan sebuah quote biar kayak novel-novel komedi yang berjaya pada masa itu, yang biasa disebut aliran komedi pakai hati.

“Pada senjakala di Temple Of Down. Saya merenungi kehidupan ini. Lucu. Impian saya dikabulkan ketika saya hampir melupakannya. Mungkin keinginan saya yang lain pun akan begitu. Mimpi-mimpi saya bisa saja terwujud di masa depan. Saat udah tiba masanya.”

Untuk kekurangan buku ini menurut saya ada pada lay out yang terlalu sederhana. Minim sentuhan sekali. Pada bagian judul bab juga hanya tulisan dengan font agak gede bawahnya langsung isi cerita.

Buku ini juga nggak ada ilustrasinya, mungkin buku ini bakalan lebih pecah sekaligus memanjakan mata kalau ada beberapa ilustrasinya buat bikin buku ini lebih rame. Satu hal lagi, tentang profil penulis. Saya nggak nemuin profilnya Haris di buku ini, jadi ketika buku ini sampai pada halaman terakhir, ya udah.. beneran jadi halaman terakhir. Nggak ada info siapa Haris Firmansyah itu siapa, nerbitin buku apa saja dan lain sebagainya.

Belakangan setelah saya tanyakan langsung ke orangnya, ternyata sebenernya Haris sudah ngirim profil penulis ke editornya, tapi mungkin kelewatan dan keburu naik cetak. Sayang banget, ya...

Secara keseluruhan, menurut saya buku ini udah bisa menghibur dengan baik. Apalagi kalau sedang dibaca orang-orang usia 20-30 tahunan yang hidupnya masih biasa-biasa saja dan merasa nggak kaya-kaya. Saya jamin buku ini akan sangat mewakili perasaaan pembacanya. Buku ini juga bisa jadi oase bagi kalian yang membutuhkan asupan novel komedi yang sekarang udah mulai susah ditemui.

You Might Also Like

4 Upil

  1. Tau banget lah kalau bang haris mah...kan sering komen komenan juga dulu jamannya blogger muda masih sering berkunjung...

    dan bang haris masih sering komenin post pak guru edotz yang Suci kan hihihi

    ternyata bang haris nerbitin buku lagi setelah yang 3 koplak itu ya...keren...produktif dan semangat nulisnya warbiasaaah...terlebih masih dengan stylenya yang lempeng tapi punya sisi humor yang cerdas #itu yang aku tau dari tulisan tulisannya bang haris

    dulu sempat ngematin juga pas bang haris ada akrab dengan beberapa temen blogger juga...mungkin itu masuk juga dalam bab percintaannya kah? wkwkwkkw, nunggu ybs confirm langsung

    mengenai buku ini kayaknya akan cocok dengan banyak kalangan nih. Terlebih di rentang usia segini orang lagi banyak galaunya. Posisi ngepas di tengah-tengah dan berbagai macam kegalauan yang khas. Cocok dibaca sambil ngopi santai menikmati sore dan kehidupan dengan segala macam peliknya ini keknya..

    #apalagi buat orang yang begini begini aja kayak si mbul. pas di tengah tengah aja. Ga kaya kaya banget. ajeg dengan kehidupan yang begini deh hihi...

    #tumpengan bang...templatenya rujukan lagi ama nama herjunot hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha iya Mbul, tau banget kalo Haris masih sering komen khusus postingan SUCI 😁

      Style yang lempeng ya Mbul haha, iya dulu sempet denger2 juga kisah Haris sama blogger lain 😆
      Tapi itu udah berlalu, sapa tau istrinya baca barangkali salah paham nanti 😁

      Iya sama Mbul, hidupku juga gini-gini aja, pas baca bukunya Haris beneran relate banget deh asli

      Haha, sebenernya takut dibilang labil, balik nama lagi.. tapi ini tuntutan industri 😆😆

      Hapus
  2. Saya kenal bang Haris karena sering baca tulisannya di mojok, lucu dan segar jadi bikin pikiran jadi semangat gitu.

    Berarti bang Haris juga banyak bikin novel ya. Sepertinya bagus nih petualangan seperempat abad. Semoga novel PSA jadi best seller.😃

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Haris emang konsisten banget nulisnya, di voxpop juga biasa nulis.

      Iya Haris novelnya udah banyak, ngeri emang...

      Amiiin best seller 💪

      Hapus

Tanya Aja, Sini...

Nama

Email *

Pesan *

Like us on Facebook

Subscribe