Diary Teacher Keder Selesai Proses Editing

Kamis, April 22, 2021

Calon buku terbaru saya, Diary Teacher Keder akhirnya selesai proses editing setelah melalui empat kali kirim balik antara saya dan editor. Waktunya nggak terlalu lama sih, mungkin sekitar sebulanan dan prosesnya juga menyenangkan.

Awalnya saya diminta setor draft naskah setengah dulu sama Mbak Ratih, editor buku ini. Memang sengaja ngirimnya setengah dulu, biar bisa nyicil ngeditnya sambil nunggu saya nyelesein naskahnya secara utuh.

Jadi alurnya saya kirim naskah ke Mbak Ratih, dikoreksi sama Mbak Ratih, beberapa hari kemudian dikirim lagi ke saya. Saya nangis ngeliat coretannya dan aneka catatan di samping naskah. Saya revisi, lalu saya kirim ke Mbak ratih lagi. Mbak Ratih ngoreksi naskah lagi, eh... nemu lagi bagian yang perlu direvisi lalu dikirim lagi ke saya. Saya nangis ngeliat (ternyata) masih ada yang perlu direvisi. Lalu, saya revisi, merasa sudah yakin semua tulisan saya sudah ciamik. Saya kirim lagi ke Mbak Ratih, dikoreksi lagi. Eh... masih ada lagi. Kayak gitu berulang sampai empat kali~

Awalnya sih saya santai menghadapi proses editing ini. Pikiran saya,  “Ah.. palingan yang direvisi nggak banyak, nanti juga cepat selesai.”

Tapi kenyataannya, waaaah... banyak banget yang direvisi. 😂😂😂

Banyak kata-kata nggak baku yang saya selipkan dan dicoret-coret, terus lumayan banyak juga jokes yang saya selipkan nggak lulus sensor dan akhirnya juga kena coret. Mungkin karena terlalu slenge’an, berpotensi menyinggung atau terlalu nggak pas sama karakter saya sebagai guru.

Sebagai penulis buku yang masih merasa amatir dan merasa nggak ngerti apa-apa, saya manut-manut aja menghadapi beberapa tulisan dan jokes yang dicoret. Apalagi saya nggak punya sosok beta readers, orang yang mau baca naskah pertama sebelum sampai ke penerbit. Seperti yang dibahas Dimas Abi di blognya. Saya jadi nggak tahu kelemahan naskah saya di mana dan kira-kira mana yang perlu dikembangkan.

Jadi saya menganggap Mbak Ratih ini sebagai beta readers ulung, soalnya memang bisa nemuuu aja kalimat-kalimat yang berpotensi jatuhnya nggak lucu dan mungkin menyinggung. Kayak di editing yang keempat, ternyata ada satu paragraf yang setelah dibaca dengan seksama, berpotensi banget bikin tersinggung. Hahaha...


Ya.. kadang memang harus legowo sih, kalau ada sesuatu yang menurut saya itu jokesnya udah no debat banget, eh ternyata malah harus dicoret. Soalnya kadang buntu juga kalau harus mikir lagi gantiin jokes lain yang lebih aman.

Karena itu, kadang saya memang harus nunggu mood dulu buat bisa baca ulang naskah yang udah penuh dengan catatan dari editor. Kalau moodnya penuh hawa males. Mikirin naskah sendiri saja mindernya kebangetan. Sampai kepikiran, “Duhh.. ini naskah saya sebenernya bagus nggak sih, kayaknya naskah saya menyedihkan deh... kira-kira nanti pembaca bakal terhibur apa nggak ya?”

Saya cemas sendiri ngebayanginnya.

Tapi kalau mood lagi bagus, saya semangat banget baca pelan-pelan naskah saya, memperbaiki yang jadi catatan editor. Lalu manggut-manggut, “Kayaknya bagus deh ini tulisan saya, layak bersaing banget di era buku komedi yang sedang suram ini.”

Tapi ya.. nggak tahu juga biar pembaca nanti yang menghakimi di Goodreads.

Btw, saya jadi ingat di postingannya Dimas Abi yang ngobrol sama Mbak Thessa, mereka ngomongin penerbitan buku secara indie, terus Abi tanya apa sih kelebihan nerbitin buku di penerbit indie? 

Mbak Thessa jawab, “Kebebasan. Mulai dari kebebasan isi, desain, target market, semua bebas kita tentukan sendiri. Yang ga bebas itu hanya mengatur pandangan orang-orang terhadap buku kita. Hehehe..”

Kebetulan saya juga pernah menerbitkan buku secara indie yang judulnya Announcer Keder. Dan selama prosesnya, editor memang hanya ngedit tata penulisannya saja. Seluruh isi buku bebas sesuai kemauan penulis. Ini asyik juga sih... bukunya jadi bener-bener seperti apa yang kita pengen.

Kalau di penerbit mayor, memang ada hal-hal yang harus dikompromikan. Disaat kita ngerasa udah oke tulisannya, ternyata harus diganti lagi karena editor punya pandangan yang berbeda. Nah, ini juga asyik, tulisan kita jadi benar-benar diperhatikan, dikasih masukan dan benar-benar dipoles sama ahlinya.

Btw, kemarin saya kan sudah mantap tuh buat rebranding diri dari Edot Herjunot jadi Edot Saputra. Setelah beberapa pertimbangan, eh... ternyata buku saya nantinya bakalan tetap pakai nama Edot Herjunot hahaha... alasannya, pertama karena buku-buku saya sebelumnya sudah pakai nama ini. Kedua, lebih enak diucapin karena ada pengulangan di akhirnya sama-sama ‘ot’ gitu.

Sempet bikin galau juga sih, ini apa iya berarti saya harus ubah sema nama sosial media saya ke Edot Herjunot lagi, termasuk nama blog juga. 😁

Yang jelas, setelah lebaran nanti, kemungkinan buku Diary Teacher Keder udah terbit dan siap buat dimiliki seutuhnya. Nanti jangan lupa dibeli ya.., kasian penulisnya kalau nanti penjualan bukunya terlihat menyedihkan.. 😆😆

Eh iya, sekalian minta masukan dari kalian nih... Kira-kira blog saya lanjutin pakai Edot Herjunot atau tetap pertahanin Edot Saputra nih? 😅

You Might Also Like

25 Upil

  1. Wuaaa, aku super excited bacanya. Ngebayangin bolak balik sama editor, dan akhirnya bentar lg akan terbit 😍 Selamaat yaa Mas Edot, udah mau melahirkan karya baru.. Insya Allah nanti aku ikut beli, tp syaratnya harus di ttd yaaa 😁
    Memang kita sebagai penulis hanya bs berusaha, masalah tanggapan orang itu kita hanya bs pasrah. Hehehe..

    Btw, klo masalah nama, menurut aku lebih ngena yg Edot Herjunot loh 😄🤣 lbh pas aja brandingnya. Soalnya klo Edot Saputra aku ngebayanginnya kesannya lebih serius gt, bukan komedian 😄 (mudah2an ga dijitak ngasi komen gini yaaa)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya makasih Mbak Thessa, iya prosesnya alhamdulillah menyenangkan :-D
      Duuuh makasih lagi.... siaaap Mbak, duuuh jadi grogi Mbak Thessa mau ikutan beli :-D

      Iya nih Mbak, masalah nama mendadak jadi galau lagi, mau tak ubah lagi nanti dikira labil, nggak diubah tapi bukunya pakai Edot Herjunot, dilemaaa~

      Hapus
  2. selalu kagum dengan proses seseorang menerbitkan buku. prosesnya Panjang. pernah terpikir pengen buat buku juga. tapi masih belum terealisasi juga sampai sekarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah makasih mas ...
      semoga bisa segera bisa buku juga ya ...

      Hapus
  3. Gile jagoan sih ini, ajarin cara menulis agar bisa layak diterbitin dong bangs

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah makasih mas ...
      Kalau masalah terbit, untung-untungan aja mas , hehe semua punya kesempatan buat nerbitin buku

      Hapus
  4. Gokil bang. Masih punya nafas untuk nerbitin buku itu keren banget sih kalo ngeliat realita sekarang. Lanjutkan bang.. untuk pake edot herjunot muehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih Rob, iya emang sih..
      Sebenernya udah pesimis buat nerbitin buku di masa-masa kayak gini. Tapi alhamdulillah ada yang ngajakin bikin buku ...

      Sip makasih Rob, ditampung dulu usulannya :-D

      Hapus
  5. wuahahhaah bang edotz edun euy mau siyap siap lonching buku yang ke sekian kalinya...keren tepuk tangan bergemuruh dari si Mbul...

    jadi aku ada pandangan mengenai step step mau nerbitin buku baiknya ada beta readernya ya...biar makin asoy dan banyak masukan hihi

    kalau dari sisi branding, sejujurnya bang...emang dirimu uda branding banget ama nama yang pertama ada herjunotnya #tuh kan asem horak pak guru mbul marai tambah galow wkwkkwkw

    ya tapi apapun itu nanti brandingnya akan balik jadi edotz herjunot atau ga nya semua keputusan ada di tangan pak guru. Apa perlu aholat istikhoroh dulu...kali bisa menentukan masa depan yang cerah nantinya mengenai penggunaan nama ini

    amiiiin muga muga setelah rebes dan masuk penjualan bukunya laris manis...ini nanti dibelinya lewat apa emangnya bang dotz? via online kah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha iya makasih Mbul 😆

      Iya emang Mbul, sekarang mendadak ragu mau tetep Edot Saputra, apalagi setelah banyak yang bilang mending Herjunot aja ... Tapi ya liat nanti aja ...

      Amiiiin, semoga Mbul... Di Tokped, Bukalapak, Shopee yang online kayaknya ada semua jadi nggak usah khawwatir 😆

      Hapus
  6. Ehhmm perdana mampir sini.
    Jadi sebelum masuk ke inti "Salam Kenal Mas Edot 🤗"

    Wuhhh saya bacanya excited banget Mas. Sama kaya Mba Thessa.. well, saya bukan penulis buku seperti Mas dan Mba Thessa. Tapi bisa dibilang saya memiliki ketertarikan yg sama kalau udh menyangkut paut soal buku..

    Yah 8,12 lah sama Lia.. wkwk 🤣 walaupun mainku sama buku blum sebanyak Lia. Hehe

    Ya ampun Mas.. perjuangan banget yah. Ini mah revisinya udah melebihi dari skripsi. Hehe
    Bolak-balik revisi sama editor.. tapi sumpah kerenn banget 🤩.

    Saya tuh selalu kagum sama orang yg bisa nerbitin buku sendiri. I mean bisa nulis sebanyak satu buku itu. Hehe

    Kalau saya mah. Nulis artikel di blog aja kadang masih buntu 🤣 wkwkwk.

    Semangat Mas Edot untuk penerbitan buku selanjutnya.. 😁

    Btw, aku lebih suka Edot Herjunot.. lebih enak aja di lisan.. hehe. Tapi edot saputra juga bagus. 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah makasih udah berkunjung Mas Bayu, Salam kenal juga 😁🙏

      Iya mas perjuangan banget, tapi menyenangkan prosesnya... Saling sharing sama editor, dikasih masukan dan lain-lain 😁

      Sipp, makasih yaa Mas

      Makasih juga masukannya 😁👍

      Hapus
  7. Gila, keren banget sekarang lu bang. Gue mampir karena liat dari beranda di fb. Entah lu masih inget sama gue apa engga. Gue udah lama tinggalkan dunia tulis-menulis sekitar 6 tahun lalu. Mau mulai lagi, rasanya agak ngeri karena pasti ya bakalan semerawut.

    Iya bener, kata Mbak Ratih. Agak sensi kalimatnya. Gue bacanya aja sampe kesel. Kesel sama Mbak Ratih, disuruh revisi sampe 4 kali. Tapi yaudah lah bang, sabar aja. Untung cuma revisi naskah bang, bukan revisi undang-undang KPK. Baca rintangan pasti..

    Btw, semoga sukses bang buat buku barunya!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mat, wah sekian lama nggak keliatan 😁
      Pasti inget lah Mat, bahkan aku juga masih inget lu beli buku lelaki gagal gaul via playstore 😁👍

      Btw, blog lu padahal keren loh, apalagi templatenya unik banget.. sekarang udah sibuk banget kali ya sampe nggak sempet ngeblog lagi...

      Sipp , amin makasih ya..
      Sukses juga buat karir lu Mat 👍

      Hapus
  8. Wah, keren banget bang edot. Semoga sukses penjualan bukunya. Semoga bisa menghibur banyak orang ya... Dulu saya juga rasanya beli bukunya bang edot yg covernya putih dan gambar kutu buku gitu, lupa judul bukunya apa.

    Mending Edot Herjunot aja sih bang. Jadi biarin nama asli mah hanya abang, kerabat, dan yang kenal abang aja. Bang Radit juga gitu kan nama penanya yang lebih dikenal.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiin, makasih Je ...
      Iya itu Lelaki Gagal Gaul 😁👍

      Sipp... Makasih masukannya Je 😁👍

      Hapus
  9. Uhuyyy siap2 beli nih bentar lagi 😌

    Edot herjunot terdengar mulusss sihh di telinga. kl pake edot saputra mgkn tantangannya ada di “siapa nih orang” bisa jadi dulu ada pembaca yg udah kenal masnya dan nunggu karya selanjutnya jd miss krn ganti nama. Tp bisalaaa nanti diedukasi lebih lanjut wkwkwk.

    Pokoe tak tunggu hore 💃

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaah siap Mbak Prisca, duh jadi grogi 😁

      Iya mbak, bener... Semacam mulia lagi dari nol, padahal sebenernya udah biasa pake Edot Herjunot, ini masih mikir2 dulu😁

      Siyaaap Mbak , semoga nggak mengecewakan nantinya 😁🙏

      Hapus
  10. Kereeeenn sekali Kang... Ditunggu rilis bukunya nih 😎😎

    BalasHapus
  11. Whoaaa, ikut happy bacanya. Semoga lancar jaya ke depan revisinya. Mantep amat yak editor mojok, ngeriii. Yang tabah ya mas Edot 😂

    Kalau di penerbit mayor ya namanya kita ikut orang ya kan dan mereka punya kualifikasi buku seperti apa yang jadi identitas mereka termasuk pakem jokes-jokesnya.

    Ngomong-ngomong soal nama, telanjur pakai edot herjunot ya sudah pakai itu aja, bisa di kasih keterangan kan nanti di biodata kalau nama aslinya edot saputra, ya pelan-pelan pembaca akan tahu siapa jati diri mas edot sebenarnya 😁

    Tapi ya antara herjunot sama saputra emang bikin galau sih. Saya suka junot tapi ga bakal nolak nicsap, eh mulai melenceng 🤣

    Siap jadi pembeli kalau sudah terbit, kabariiii ya mas 🤟

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha iya Mbak Pipit 😆

      Iya bener banget Mbak, harus ikuti khasnya di mojok dan ya.. mereka pasti jauh lebih ngerti.

      Iya emang bikin galau, akhirnya balik lagi deh 😆

      Nicolas Saputra boleh, tapi Marshel Widianto lebih cakep Mbak 😆

      Siaaaap semoga lekas terbit 😁

      Hapus
  12. akhirnya kelar juga perjuangannya om. puas pasti rasanya ya setelah melewati perjalanan berlika-liku.

    BalasHapus
  13. Wah lama nggak buka blog, pas liat daftar bacaan udah mau nerbitin buku lagi aja Bang, keren! Kira-kira Bang Edot masih inget aku nggak yaaaa? Hahahaa

    Semoga prosesnya lancar terus ya Bang, tetep punya semangat meski bukunya nanti udah terbit. Terus menyebar kebaikan dan kebahagiaan buat pembaca lewat karya-karyanya!

    Btw gimana sih Bang masih punya semangat nulis buku tuh? Jadi iri deh huhu

    BalasHapus

Tanya Aja, Sini...

Nama

Email *

Pesan *

Like us on Facebook

Subscribe