Ngapain...

Senin, April 19, 2021


Setelah jadi guru di SD negeri, kegiatan saya sehari-hari adalah... cosplay jadi user warnet.

Ya, entah saya harus bersyukur atau mengeluh menghadapi kenyataan ini. Disatu sisi saya bisa merasakan kerja yang nyantai banget, di satu sisi juga saya merasakan kerja yang ngebosenin banget.

Bayangin aja, kegiatan sehari-hari saya ada adalah masuk kantor, absen face print, duduk, ngeluarin laptop, internetan, sampai jenuh. Benar-benar nggak ada kerjaan yang bisa dianggap sebagai pekerjaan.

Dulu, waktu masih ngajar di sebuah SDIT, saya masih ngerasa ada ‘kerja-kerjanya’ karena memang tanggung jawab ke orangtua siswanya lebih gede. Sementara di SD negeri, saya belum pernah dapat komplain dari orangtua siswa disini dengan cara kerja saya yang begitu santai ini.

Nggak ada tuntutan ngajar harus pakai Zoom, harus dikasih tugas setiap hari, atau harus video call satu-satu dikasih penjelasan biar anak-anak paham sama materinya. Bener-bener nggak ada tekanan sama sekali.

Sebagai guru baru yang masuk di semester dua. Jujur saya belum terlalu mengenal kondisi anak-anak disini. Seberapa antusias belajar mereka? Seberapa besar perhatian orangtua siswa mendampingi anak-anak belajar? Atau seberapa banyak kuota yang mereka miliki untuk mengikuti pembelajaran daring ini?

Kadang emang dilema banget. Mau ngasih video berdurasi panjang takut mereka lagi ngirit kuota, nggak dikasih video nanti mereka nggak terlalu paham sama materinya. Terus kalau saya udah mantep mau ngirim video yang agak panjang khawatir videonya nggak bakalan ditonton sama anak-anak.

Sebenernya ada sih kerjaan dikit-dikit, ngasih tugas siswa lewat WA misalnya. Saya buka-buka LKS, karena di sekolah ini anak-anak belajarnya pakai LKS. Saya lihat materinya, saya cari video yang sesuai dan yang durasinya singkat, kadang malah nggak pakai video, abis itu saya kirim ke grup lalu.... udah.

Lanjut internetan lagi.

Ini kalau misal meja saya dipasangi sekat setinggi satu meter, mungkin kantor di sekolah saya udah bener-bener mirip sama bilik warnet. Tinggal wallpaper laptop saya diganti gambar lumba-lumba biar persis sama situasi warnet.

Nah... seseneng-senengnya saya internetan sambil duduk santai, tetap saja pada akhinya pasti jenuh juga. Kadang saking bosennya internetan dan nggak tahu mau apa lagi saya keluar kantor, jalan ke luar sekolah terus duduk di pinggir jalan. Sambil berjemur, sambil ngeliat sawah, sambil mengerang, “Ya Allah kerjaan kok gini banget, sampai-sampai nggak ada yang mau dikerjain.”

Saya pernah ngerasain ada di suatu momen jenuhnya kebangetan. Guru perempuan sibuk dengan ghibahan versi betanya sendiri. Kepala sekolah sibuk dengan kerjaannya. Saya nggak tahu mau apa. Ngeliat jam pulang rasanya masih lama banget. Akhirnya saya tiduran dengan kepala di meja, eh tidur beneran. Bangun-bangun kaget denger suara ‘Siapa Tuhanmu?!’, sempat ngira ini lagi alam kubur, eh ternyata guru agama baru datang terus duduk santai nonton Youtube siksa kubur.

Bagi sebagian orang mungkin kerja model kayak saya idaman banget. Datang, duduk, internetan, pulang, tahu-tahu  gajian. Tapi serius, rasanya ngebosenin banget. Saya lebih milih ada kegiatan ngajar anak-anak.

Kadang kepikiran juga, daripada cuma dudukan nggak berguna sampai siang gini, mendingan manggil mentor kursus menjahit. Jadi saya dan guru lain bisa sambil menjahit sesuatu di meja masing-masing. Walaupun resikonya besar juga, bisa bikin ambeyen karena  kelamaan duduk setiap hari.

Sebenernya beberapa minggu ke depan saya udah mulai ada sedikit kesibukan sih. Sebagai guru kelas enam, saya harus mempersiapkan anak-anak buat menghadapi ujian sekolah, iya.. walaupun anak-anak nggak berangkat sekolah, tapi ada ujian sekolah. 

Saya harus memberi bekal ilmu yang bermanfaat biar nggak tangan kosong menghadapi ujian. Tapi, ya.... membekali dengan cara apa~~~ anak-anak berangkat sekolah nggak boleh, anak-anak internetan juga terbatas~~ 

Saya harus berpikir keras untuk mengatasi persoalan ini.

You Might Also Like

8 Upil

  1. Mohon maaf, aku ngakak dibagian siksa kubur 🤣, itu udah keterlaluan bosannya kalau sampai nonton video-video kayak gitu 🤣.

    Aku juga lebih senang kalau ada kerjaan dibanding duduk diam cengo nggak tahu mau ngapain karena biarpun digaji, rasanya bosan banget kalau setiap hari seperti itu terus menerus 😂. Aku pernah ngalamin, jadi aku bisa relate dengan cerita Kak Edot di atas.

    Anyway, aku baru kepikiran kalau sekolah online gini, gimana nasib UAS UN nanti? Ujiannya akan tetap online kah?

    Semangat Kak Edot! Semoga bisa menemukan cara terbaik untuk mengajar di situasi seperti sekarang ini. Pekerjaan Kak Edot itu mulia sekaliii, jadi aku harap Kak Edot bisa bertahan terus mengajar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya betul, tetap semangat mengajar ya pak guru, jangan bosan.😀😀😀

      Kalo bosan coba usul ke kepala sekolah beli aquarium yang gede di kantor lalu diisi lele buat mancing.

      Hapus
  2. Amazing post!
    Thanks for sharing 😍😍
    Regards:)

    BalasHapus
  3. Padahal pekerjaan nya idaman banget ya, masuk kerja, absen, lalu duduk-duduk doang sambil internetan terus pulang. Tiap hari begitu ya bosan juga ya pak guru, mendingan jadi buzzer saja pak guru biar tambah bosan dari pada kena ambien.🤣

    BalasHapus
  4. Wkwkwkwkwk sampe mau manggil mentor jahit ya mas :p. Separah itukah gabutnyaa :D

    Btw, Krn anakku aku sekolahin di negeri, aku bisa ngerti sih :D. Gurunya juga suka galau kalo mau ksh zoom, Krn ya itu, ga semua murid punya ortu yg mampu . Masih banyak yg disuruh bayar uang kas 10rb aja ngeluh mahal. Apalagi kuota internet. Jd aku maklum kalo pelajarannya ga sampe kayak sekolah swasta.

    Tp dr awal aku memang ga pengen masukin anakku swasta, supaya dia bisa berbaur. Bukannya Napa, tapi sebagai anak swasta dari lahir Ampe kuliah, aku paham gimana pergaulan nya yg kdg sedikit Borjuis hahahahah. Pamer liburan, pamer gadget dll. Aku ngalamin soalnya :D. Makanya ga pengen anakku hrs begitu juga. Toh, ada positifnya dengan si guru ga terlalu banyak ngajar, dan lebih suka ksh materi tugas lwt wa.

    Anakku jd cepet selesai belajarnya, dan dia punya banyak waktu utk belajar hal2 lain :D. Biasanya aku wajibkan utk membaca beberapa bab novel anak, trus ceritain ulang ke aku. Juga aku srg ksh pelajaran tambahan geografi. Secara yaaa mami papinya suka bgt traveling, jd si anak diajarin dulu negara2 yg ada di dunia :D. Biasanya aku suruh pilih, mau ke negara mana, ntr kita bahas ttg negara itu :). Sambil liat Globe supaya dia kebayang lokasinya di mana.

    BalasHapus
  5. Sampai kadang saya mikir, setelah lulus nanti gimana ya kerjaan jadi seorang guru. Karena sempet ngerasain juga suasana baru jadi guru ketika praktik ngajar. Ngajar kimia di Whatsapp lumayan menantang juga sih :D

    BalasHapus
  6. Mas Edot, seperti biasa yaa, sukses bikin ngakak 🤣🤣 Apalagi yg ada siksa kubur segalaa. Hahahaha..

    Aku klo pas kerjaan lowong, memang sih rasanya bingung mau ngapain. Sampe waktu kerasa lambaaaat bgd 😆😄 Eh giliran lg padet,kerjaa berasa kasih ibu, tak terhingga sepanjang masa 🤣🤣 Jd serba salah. Hahaha..

    BalasHapus
  7. Yaallah apa tydac kaget mendengar siapa tuhanmu 😂

    Eh bener bgt ih, kerjaan yg “santai” tp ga ngapa2in tuh malah bikin capek banget 😔

    Mungkin bisa didatengin satu2 mas si murid2nya. Sapa tau muridnya sebenernya jg gatau muka gurunya atau lupa saking lamanya gak ketemu wkwkwk.

    BalasHapus

Tanya Aja, Sini...

Nama

Email *

Pesan *

Like us on Facebook

Subscribe